STUDI IDENTIFIKASI KETAHANAN...

of 128 /128

Embed Size (px)

Transcript of STUDI IDENTIFIKASI KETAHANAN...

1

STUDI IDENTIFIKASI KETAHANAN PANGAN DAN PREFERENSI KONSUMEN TERHADAP KONSUMSI BAHAN PANGAN POKOK DAGING SAPI Dalam Upaya Mengembangkan Naskah Kebijakan Sebagai Masukan pada

RPJMN 2015 - 2019

KEMENTERIAN PPN/BAPPENAS DIREKTORAT PANGAN DAN PERTANIAN

2

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................................. 2

DAFTAR TABEL .......................................................................................................................... 4

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................................... 7

BAB 1. PENDAHULUAN .......................................................................................................... 9

1.1. Latar Belakang ............................................................................................................ 9

1.2. Tujuan ...................................................................................................................... 10

1.3. Manfaat .................................................................................................................... 11

1.4. Ruang Lingkup Materi .............................................................................................. 11

BAB 2. KERANGKA PENELITIAN ........................................................................................... 13

2.1. Alur Kerangka Berfikir .............................................................................................. 13

2.1.1. Identifikasi Permasalahan ........................................................................................ 13

2.2. Hipotesis Penelitian ................................................................................................. 14

2.2.1. Loop Kesetimbangan................................................................................................ 16

2.2.2. Loop Penguatan (Reinforcing loop) ......................................................................... 16

BAB 3. METODOLOGI PENELITIAN ....................................................................................... 18

3.1. Pendekatan dan Jenis Penelitian ............................................................................. 18

3.2. Prosedur Penelitian .................................................................................................. 18

3.3. Populasi dan Sampel ................................................................................................ 19

3.4. Teknik Pengumpulan Data ....................................................................................... 20

3.5. Teknik Pengolahan dan Analisa Data ....................................................................... 20

3.6. Lokasi Penelitian ...................................................................................................... 21

3.6.1. Tingkat Propinsi........................................................................................................ 21

3.6.2. Tingkat Kabupaten ................................................................................................... 24

3.7. Operasionalisasi Konsep .......................................................................................... 40

3.7.1. Supply Side ............................................................................................................... 40

3.7.2. Demand Side ............................................................................................................ 40

BAB 4. PENGERTIAN, KARAKTERISTIK DAN KONDISI UMUM KETAHANAN PANGAN ......... 42

4.1. Pengertian Ketahanan Pangan ................................................................................. 42

4.2. Kondisi Umum Bahan Pangan Pokok ....................................................................... 46

4.2.1. Kondisi Umum Tata Niaga Sapi dan Daging Sapi ..................................................... 48

4.2.2. Kondisi Umum Pelaku Usaha ................................................................................... 50

4.2.3. Kondisi Umum Pembentukan Harga ........................................................................ 63

4.2.4. Kondisi Umum Preferensi dan Pola Konsumsi ......................................................... 66

3

BAB 5. HASIL PENELITIAN .................................................................................................... 67

5.1. Kapabilitas Strategis Produksi Daging Sapi .............................................................. 67

5.1.1. Isu Pergeseran Musim dan Fluktuasi Curah Hujan terhadap Kapabilitas Strategis

Produksi Daging Sapi ................................................................................................ 67

5.1.2. Produktifitas Sapi Potong Sebagai Variabel Supply Daging Sapi ............................. 70

5.1.3. Pondasi Dasar Sistem Produk Daging Sapi ............................................................... 78

5.2. Perkiraan Permintaan Daging Sapi Nasional Rumah Tangga dan Preferensi

Konsumsi Terhadap Kualitas Pangan Daging Sapi ................................................... 83

5.2.1. Perkiraan Demand Konsumsi Daging Sapi Rumah Tangga ...................................... 83

5.2.2. Preferensi Konsumsi terhadap Kualitas Pangan Daging Sapi dan Prediksi Kebutuhan

Kualitas Pangan Rumah Tangga Ekonomi Menengah Atas dalam 5 Tahun

Mendatang ............................................................................................................... 85

5.3. Perkiraan Permintaan Daging Sapi Nasional untuk Industri Berdasarkan Kategori

Potongan Daging Sapi .............................................................................................. 91

5.4. Rantai Pasokan Sebagai Alur Respon Persediaan dan Respon Produksi ................. 95

5.4.1. Mekanisme Pembentukan Harga Jual Beli Daging Sapi Lokal dan Impor ................ 97

5.4.2. Persepsi terhadap Kemandirian dan Stabilitas Pasokan Daging Sapi .................... 101

5.4.3. Arahan Penerapan Rantai Tata Niaga Bahan Pangan Pokok/ Supply Chain

Management Normatif berdasar Faktual .............................................................. 106

BAB 6. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ........................................................................ 111

6.1. Kesimpulan ............................................................................................................. 111

6.2. Rekomendasi untuk RPJMN 2015 2019 .............................................................. 116

6.2.1. Arah Kebijakan ....................................................................................................... 116

6.2.2. Strategi dan Fokus Prioritas ................................................................................... 118

6.2.3. Sasaran dan Indikator ............................................................................................ 122

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................. 123

4

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Kategori Responden Penelitian ...................................................................... 19

Tabel 3.2. Produksi Padi Nasional ................................................................................... 21

Tabel 3.3. Produksi Kedelai Nasional .............................................................................. 22

Tabel 3.4. Produksi Jagung Nasional ............................................................................... 22

Tabel 3.5. Produksi Bawang Merah Nasional ................................................................. 22

Tabel 3.6. Produksi Cabai Nasional ................................................................................. 23

Tabel 3.7. Produksi Cabai Rawit Nasional ....................................................................... 23

Tabel 3.8. Produksi Tebu Nasional .................................................................................. 23

Tabel 3.9. Produksi Kelapa Sawit/CPO Nasional ............................................................. 24

Tabel 3.10. Produksi Sapi Nasional ................................................................................... 24

Tabel 3.11. Produksi Padi Jawa Barat ............................................................................... 25

Tabel 3.12. Produksi Padi Jawa Timur ............................................................................... 25

Tabel 3.13. Produksi Padi Jawa Tengah ............................................................................ 25

Tabel 3.14. Produksi Padi Sulawesi Selatan ...................................................................... 26

Tabel 3.15. Produksi Padi Sumetera Utara ....................................................................... 26

Tabel 3.16. Produksi Kedelai Jawa Timur .......................................................................... 26

Tabel 3.17. Produksi Kedelai Jawa Tengah ....................................................................... 27

Tabel 3.18. Produksi Kedelai NTB ..................................................................................... 27

Tabel 3.19. Produksi Kedelai Jawa Barat .......................................................................... 27

Tabel 3.20. Produksi Jagung Jawa Timur .......................................................................... 28

Tabel 3.21. Produksi Jagung Jawa Tengah ........................................................................ 28

Tabel 3.22. Produksi Jagung Lampung .............................................................................. 28

Tabel 3.23. Produksi Jagung Sulawesi Selatan .................................................................. 29

Tabel 3.24. Produksi Jagung Sumatera Utara ................................................................... 29

Tabel 3.25. Produksi Bawang Merah Jawa Tengah ........................................................... 29

Tabel 3.26. Produksi Bawang Merah Jawa Timur ............................................................. 30

Tabel 3.27. Produksi Bawang Merah Jawa Barat .............................................................. 30

Tabel 3.28. Produksi Bawang Merah NTB ......................................................................... 30

Tabel 3.29. Produksi Cabai Jawa Barat ............................................................................. 31

Tabel 3.30. Produksi Cabai Sumatera Utara ..................................................................... 31

Tabel 3.31. Produksi Cabai Jawa Tengah .......................................................................... 31

Tabel 3.32. Produksi Cabai Jawa Timur ............................................................................. 32

Tabel 3.33. Produksi Tebu Jawa Timur ............................................................................. 32

Tabel 3.34. Produksi Tebu Lampung ................................................................................. 32

Tabel 3.35. Produksi Tebu Jawa Tengah ........................................................................... 33

Tabel 3.36. Produksi Tebu Jawa Barat .............................................................................. 33

Tabel 3.37. Produksi Kelapa Sawit Riau ............................................................................ 33

5

Tabel 3.38. Produksi Kelapa Sawit Sumatera Utara .......................................................... 34

Tabel 3.39. Produksi Kelapa Sawit Sumatera Selatan ....................................................... 34

Tabel 3.40. Produksi Kelapa Sawit Kalimantan Tengah .................................................... 34

Tabel 3.41. Produksi Kelapa Sawit Jambi .......................................................................... 35

Tabel 3.42. Produksi Sapi Potong Lampung ...................................................................... 35

Tabel 3.43. Produksi Sapi Potong Jawa Timur .................................................................. 36

Tabel 3.44. Produksi Sapi Potong Bali ............................................................................... 36

Tabel 3.45. Produksi Sapi Potong NTB .............................................................................. 36

Tabel 3.46. Lokasi Survei Supply by Kategori Komoditas .................................................. 37

Tabel 3.47. Komposisi Jumlah Penduduk 8 Area Lokasi SurveiDemand Side ................... 39

Tabel 3.48. Operasionalisasi Konsep Supply Side ............................................................. 40

Tabel 3.49. Operasionalisasi Konsep Demand Side .......................................................... 40

Tabel 4.1. Biaya Usaha Penggemukan Sapi ..................................................................... 58

Tabel 4.2. Struktur Populasi Sapi Potong pada Peternakan Rakyat ............................... 60

Tabel 4.3. Penyebaran Sapi Potong pada 8 Provinsi ....................................................... 61

Tabel 5.1. Indeks Suhu dan Kelembaban Relative untuk Sapi Menyusui ....................... 69

Tabel 5.2a. Populasi sapi potong berdasarkan usia pada tahun 2006 (Ekor) dan Beberapa

asumsi pendukung lainnya ............................................................................. 71

Tabel 5.2.b. ProsesPembibitan........................................................................................... 72

Tabel 5.2.c. Biaya proses pembibitan dan penggemukan ................................................. 72

Tabel 5.2.d. Sapi yang banyak beredar pada responden ................................................... 73

Tabel 5.3. Proyeksi Angka Permintaan Produksi Daging Sapi Nasional hingga tahun 2020

........................................................................................................................ 76

Tabel 5.4. Presentase Penduduk Menurut Pengeluaran Per Kapita Sebulan ................. 83

Tabel 5.5.a. Proyeksi Konsumsi Daging Sapi Berdasarkan Kebutuhan Rumah Tangga

Golongan Menengah Atas .............................................................................. 84

Tabel 5.5.b. Proyeksi Konsumsi Daging Sapi Berdasarkan Kebutuhan Rumah Tangga

Golongan Menengah Bawah .......................................................................... 84

Tabel 5.6.a. Preferensi Subtitusi Daging Sapi Berdasarkan Kategori Penghasilan RT Per

Bulan (Kondisi Harga DS Normal) ................................................................... 86

Tabel 5.6.b. Bersedia Tidaknya Konsumen Melakukan Substitusi Terhadap Daging Sapi

(Kondisi Harga DS Mahal) Berdasarkan Jumlah Pendapatan ......................... 88

Tabel 5.6.c. Preferensi Subtitusi Daging Sapi Berdasarkan Kategori Penghasilan RT Per

Bulan (Kondisi Harga DS Mahal) ..................................................................... 88

Tabel 5.6.d. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Daging Sapi (saat pasokan langka)

Berdasarkan Jumlah Pendapatan ................................................................... 90

Tabel 5.7. Permintaan Daging Sapi untuk Industri Berdasarkan Jenis Potongan ........... 91

Tabel 5.8. Permintaan Daging Berdasarkan Kategori Konsumen ................................... 92

Tabel 5.9. Ringkasan Permintaan Konsumen Industri .................................................... 93

6

Tabel 5.10.a. Proyeksi Nasional Permintaan Daging Lokal Per Potongan ........................... 94

Tabel 5.10.b. Proyeksi Nasional Permintaan Daging Impor Per Potongan .......................... 94

Tabel 5.11.a. Harga Jual maksimum dari Pemotong Daging, Bandar Daging, dan Distributor

Daging Impor .................................................................................................. 98

Tabel 5.11.b. Harga Jual Maksimum dari Pengecer dan Supplier Daging............................ 98

Tabel 5.12. Biaya Pengiriman dan Distribusi (per-satu kali pengiriman) ........................ 109

Tabel 6.1. Proyeksi Permintaan Daging Sapi Lokal dan Impor...................................... 113

7

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Diagram Alur Penelitian ................................................................................. 13

Gambar 2.2. Pergerakan perubahan harga beberapa komoditi pokok di Indonesia tahun

2013 ................................................................................................................ 14

Gambar 2.3. Model Umum Hipotesis ................................................................................. 15

Gambar 4.1. Sub Sistem Ketahanan Pangan ....................................................................... 44

Gambar 4.2. Sub Sistem Ketersediaan Pangan ................................................................... 44

Gambar 4.3. Sub Sistem Akses Pangan ............................................................................... 45

Gambar 4.4. Sub Sistem Penyerapan Pangan ..................................................................... 46

Gambar 4.5. Sumber Pembelian Pedagang Daging Sapi ..................................................... 49

Gambar 4.6. Tujuan Penjualan Pedagang Daging ............................................................... 49

Gambar 4.7. Kondisi Tata Niaga Daging Sapi Saat Ini ......................................................... 50

Gambar 4.8. Pola Pemasaran Sapi Potong Pada Peternak Kelompok dan Individu ........... 51

Gambar 4.9. Imbangan Jalur Pemasaran Sapi Potong Kabupaten Garut (2000 2003) .... 52

Gambar 4.10. Model Transaksi Jual Beli Sapi Potong dan Ternak ........................................ 53

Gambar 4.11. Peta Persaingan Importir Sapi Potong di Indonesia ....................................... 55

Gambar 4.12. Rantai Kegiatan Perusahaan Pengimpor Sapi Potong .................................... 55

Gambar 4.13. Harga Daging Dunia Sapi Tahun ke Tahun ..................................................... 63

Gambar 4.14. Rata-rata Harga Daging Sapi Nasional ............................................................ 64

Gambar 4.15. Kondisi Harga Daging Sapi di Berbagai Wilayah Indonesia ............................ 65

Gambar 5.1.a. Tiga Daerah Iklim Indonesia, Daerah A (kurva tebal) Daerah Monsun,

Daerah B (kurva putus-putus) Daerah Semi-Monsun dan Daerah C (kurva

putus-putus pisah) Daerah Antimonsun ..................................................... 67

Gambar 5.1.b. Siklus Curah Hujan Tahunan Masing-Masing Daerah .................................... 68

Gambar 5.1.c. Rata-rata Suhu (oC) dan Curah Hujan (mm/bulan) di Indonesia 1901-2009 . 69

Gambar 5.2.a. Simulasi Populasi Sapi Potong ....................................................................... 74

Gambar 5.2.b. Populasi Sapi Potong berdasarkan Umur Ternak ........................................... 74

Gambar 5.2.c. Penyembelihan Sapi Potong ........................................................................... 75

Gambar 5.2.d. Perbandingan Jumlah Sapi yang Dipotong Aktual dan Simulasi ..................... 75

Gambar 5.2.e. Perbedaan antara Proyeksi Produksi dan Konsumsi Daging Sapi .................. 76

Gambar 5.2.f. Populasi yang meningkat dengan penerapan strategi yang tepat ................ 77

Gambar 5.2.g. Produksi daging sapi yang mampu mengejar permintaannya ...................... 78

Gambar 5.3.a. Simulasi Struktur Proses Produksi Sapi Potong Nasional .............................. 79

Gambar 5.3.b. Hasil Simulasi Populasi Pedet dan Sapi Muda (belum produktif) .................. 80

Gambar 5.3.c. Populasi Sapi Indukan dan Sapi Siap Potong .................................................. 82

Gambar 5.4.a. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Daging Sapi (saat harga normal) 86

8

Gambar 5.4.b. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Daging Sapi (saat harga mahal) . 87

Gambar 5.4.c. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Daging Sapi (Kondisi Saat DS

Langka) ........................................................................................................... 89

Gambar 5.5. Prioritas Substitusi Daging Sapi Konsumen Rumah Tangga ........................... 90

Gambar 5.6. Rantai Pasokan Komoditi Sapi Nasional (existing) ......................................... 96

Gambar 5.7. Sebaran Populasi Sapi Nasional ..................................................................... 97

Gambar 5.8. Pembentukan Harga Sapi ............................................................................... 99

Gambar 5.9. Pembentukan Harga Daging Sapi ................................................................. 100

Gambar 5.10. Tantangan Rantai Pasokan Sapi ................................................................... 102

Gambar 5.11. Dimensi Ketahanan Pangan: Sapi ................................................................. 103

Gambar 5.12.a Perceptual Map Ketahanan Pangan menurut Konsumen .......................... 103

Gambar 5.12.b Perceptual Map Ketahanan Pangan menurut Pengusaha .......................... 104

Gambar 5.12.c Perceptual Map Ketahanan Pangan menurut Konsumen ........................... 104

Gambar 5.12.d Perceptual Map Ketahanan Pangan menurut Pengusaha .......................... 105

Gambar 5.13. Sumber Pasokan Bahan Pangan Pokok di Indonesia tahun 2013 ................ 105

9

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Sebagai negara agraris, Indonesia merupakan negara produsen produk pertanian ke-10

terbesar di dunia. Sektor pertaniannya memberikan kontribusi sebesar 15persen

terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dan 38persen terhadap lapangan kerja (OECD,

2012). Mengingat sektor pangan sangat strategis bagi Indonesia, kebijakan pangan yang

dibuat harus memiliki dasar yang kuat dan pertimbangan yang logis karena berkaitan

erat dengan stabilisasi ekonomi, politik dan keamanan negara. Krisis pangan yang

muncul dalam beberapa dekade terakhir menjadi alasan utama untuk menciptakan

kebijakan sektor pangan yang berlaku secara komprehensif pada jangka menengah dan

jangka panjang di Indonesia.

Indonesia masih banyak memiliki potensi dalam sektor pertaniannya. Pertama, masih

banyaknya lahan subur yang belum digunakan secara optimal, yaitu baru 47 juta Ha

lahan subur yang sudah dimanfaatkan dari 110 juta Ha lahan budidaya yang berpotensi

untuk menjadi areal pertanian. Kedua, rata-rata pertumbuhan penduduk yang mencapai

lebih dari 1persen pada setiap tahunnya (BPS, 2013) menunjukkan besarnya jumlah

potensi konsumen yang ada di Indonesia. Tren positif pertumbuhan ekonomi yang terus

meningkat dapat menunjukkan bahwa daya beli konsumen untuk memenuhi kebutuhan

bahan pangan mereka juga telah meningkat.

Sayangnya, dengan kondisi saat ini peluang tersebut bisa menjadi ancaman bagi

Indonesia. Mulai pada tahun 2010, angka produksi komoditas pangan mulai menurun

(BPS, 2012). Pada tahun 2011, tingkat produksi Gabah Kering Giling (GKG) yang akan

diproses menjadi beras hanya mampu mencapai jumlah 65.76 juta ton atau lebih

rendah 1.07persen dibandingkan dengan tahun 2010. Pada sisi lainnya, Jagung

mengalami penurunan yang lebih buruk, yaitu 5,99 persen lebih rendah dibandingkan

dengan tahun 2010 atau sekitar 17,64 juta ton pipilan kering (Jagung Pipilan Kering

JPK). Dan tidak jauh berbeda dengan jagung, produksi kedelai turun 4,08 persen

dibandingkan 2010 atau hanya sebesar 851,29 ribu ton biji kering. Hal tersebut

menunjukkan ketidak selarasan antara pertumbuhan populasi penduduk Indonesia

dengan pemenuhan kebutuhan pangan. Kemampuan produksi bahan pangan sebagai

pemasok persediaan pangan tidak mampu memenuhi percepatan permintaan bahan

pangan. Pada akhirnya, berdasarkan dengan hukum sederhana supply-demand,

kurangnya pasokan mengakibatkan meningkatnya harga kebutuhan pokok.

Fakta-fakta yang telah disampaikan sebelumnya bisa saja disebabkan oleh beberapa

faktor. Faktor alam merupakan salah satu faktor luar yang tidak dapat dikendalikan

oleh manusia. Pergeseran musim dan fluktuasi curah hujan menyebabkan

ketidakpastian panen tanaman pangan (Kementrian Pertanian, 2011). Faktor lain yang

10

sering kali terjadi adalah penurunan jumlah rumah tangga yang bekerja di sektor

pertanian. Pada tahun 2013, jumlah rumah tangga pertanian turun menjadi 26.13 juta

atau kurang dari 11persen dari jumlah populasi Indonesia. Penurunannya sebesar 5.04

juta rumah tangga dalam satu dekade atau kurang lebih sekitar 1.75 persen pada setiap

tahunnya. Hal ini diperkirakan karena bekerja di sektor pertanian tidak lagi mampu

memenuhi kebutuhan hidup layak bagi para petani. Walaupun harga pasar untuk

produk-produk hasil pertanian tinggi, adanya jalur rantai pasokan yang panjang

menyebabkan keuntungan hanya dimiliki oleh distributor dan para pedagang besar, dan

bukan oleh petani. Sebagai hasilnya, banyak lahan pertanian yang dimiliki oleh petani

dialihfungsikan menjadi berbagai lahan komersial yang dapat mendukung kebutuhan

pokok tempat tinggal keluarga petani atau dijual kepada pihak lain yang kemudian

mengubah lahan pertanian tersebut menjadi lahan untuk industri lainnya.

Ancaman lainnya bisa juga disebabkan oleh berubahnya preferensi konsumen terhadap

bahan pangan. Produk impor cenderung menawarkan harga yang lebih kompetitif

dengan kualitas yang lebih baik, sehingga produk lokal tidak dapat bersaing dalam

harga dan terlebih dalam sisi kualitas. Masalah menjadi semakin rumit ketika

permintaan produk impor meningkat. Tingginya jumlah impor membuat negara

kehilangan kekuatannya untuk menjaga kualitas produk lokal serta kekuatan dimata

persaingan internasional. Menghadapi banyaknya masalah dalam hal ketahanan

pangan, serta untuk mempersiapkan rencana pembangunan di bidang pangan dan

pertanian Indonesia untuk 5 tahun kedepan,maka perlu dirumuskan dokumen

kebijakan yang menganalisis pola penawaran dan permintaan (konsumsi rumah tangga

dan industri ) di sektor pertanian.

Untuk menyusun dokumen kebijakan tersebut, , Direktorat Pangan dan Pertanian

Bappenas bekerjasama dengan Japan International Cooperation Agency (JICA)

melakukan penelitian terhadap "Studi Identifikasi Ketahanan Pangan dan Preferensi

Konsumsi terhadap Bahan Pangan Pokok " melalui analisis terhadap beberapa faktor

diantaranya faktor alam (pergeseran musim dan fluktuasi curah hujan), produktivitas,

dan supply chain management dalam merespon demand bahan pangan yang

terpengaruh oleh preferensi konsumsi yang bervariatif. Adapun bahan pangan pokok

yang masuk ke dalam studi ini diantaranya adalah beras, kedelai, daging sapi, kelapa

sawit, gula, cabai, bawang merah, dan jagung. Studi tersebut merupakan penggalian

data primer dengan tujuan dan manfaat sebagai berikut.

1.2. Tujuan

Penelitian ini memiliki beberapa tujuan diantaranya:

1. Menganalisis kapabilitas strategis produksi untuk mengembangkan rekomendasi

kebijakan dalam upaya meningkatkan kapasitas produksi bahan pangan nasional.

11

2. Memberikan gambaran serta memperkirakan permintaan bahan pangan nasional

baik oleh individu rumah tangga (direct consumption)ataupun oleh industri

pengolahan makanan (indirect consumption).

3. Menyusun analisis preferensi konsumsi terhadap kualitas pangan, khususnya untuk

masyarakat dengan kelas ekonomi menengah keatas yang dapat digunakan untuk

memprediksi kualitas makanan yang dibutuhkan dalam 5 tahun mendatang.

4. Menganalisa rantai pasokan, respons persediaan, dan respons produksi untuk

mengembangkan rekomendasi yang menjembatani sisi persediaan dan sisi

permintaan.

1.3. Manfaat

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat berupa laporan/makalah/kajian

sebagai masukan terhadap perumusan arah kebijakan, strategi dan fokus prioritas,

sasaran dan indikator dalam rangka penyusunan Rencana Pembangunan Jangka

Menengah Nasional (RPJMN) 20152019 terkait ketahanan pangan nasional dalam

menjawab preferensi konsumsi bahan pangan pokok.

1.4. Ruang Lingkup Materi

Ruang lingkup materi yang akan menjadi fokus pembahasan pada kajian studi

identifikasi ketahanan pangan dan preferensi konsumen terhadap konsumsimeliputi

bahan pangan terkait beras, daging sapi, kedelai, kelapa sawit, jagung, tebu, cabai,

dan bawang merah.Masing-masing dari bahan pangan pokok tersebut akan dianalisis

terkait kapabilitas strategis produksi terhadap tujuan penelitian. Hasil analisis tersebut

kedepannya akan menjadi landasan dan masukan terhadap arah Rencana

Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2015 2019.

Analisis studi akan dibagi menjadi delapan buku sesuai dengan kategori jenis bahan

pangan pokok yang dianalisis. Masing-masing buku akan mengulas hal-hal terkait

tujuan dan manfaat penelitian. Berdasarkan analisis tersebut, diharapkan dapat

terumus sebuahkerangka pengembangan ketahanan pangan dan solusi pergeseran

preferensi konsumsi rumah tangga kelas menengah atas dan industri. Hal demikian

yang kedepannya dapat menjadi rekomendasi sebagai bahan masukan untuk

penyusunan RPJMN 2015-2019 terkait ketahanan pangan nasional.

1.5. Sistematika Pembahasan

Sistematika pembahasan terbagi sebagai berikut:

BAB 1. PENDAHULUAN

Bab ini akan menjelaskan tentang latar belakang penelitian, tujuan, manfaat, ruan

lingkup materi dan sistematika pembahasan secara general.

12

BAB 2. KERANGKA PENELITIAN

Bab ini akan menjelaskan secara general mengenai kerangka penelitian, landasan

variabel yang menghubungkan antara identifikasi ketahanan pangan dan preferensi

konsumsi terhadap bahan pangan pokok melalui analisis terhadap beberapa faktor

diantaranya faktor alam (pergeseran musim dan fluktuasi curah hujan), produktivitas,

dan supply chain management dalam merespon demand bahan pangan yang

terpengaruh oleh preferensi konsumsi yang bervariatif.

BAB 3. METODOLOGI PENELITIAN

Bagian ini secara general membahas metodologi penelitian yang meliputi pendekatan

dan jenis penelitian, prosedur penelitian, populasi dan sampel, teknik pengumpulan

data, teknik pengolahan dan analisa data, operasionalisasi konsep dan lokasi penelitian.

BAB 4. PENGERTIAN, KARAKTERISTIK DAN KONDISI UMUM KETAHANAN PANGAN

Pengertian, karakteristik dan kondisi umum ketahanan pangan nasional per kategori

komoditas yang menjadi objek penelitian, yaitu beras, kedelai, daging sapi, kelapa sawit,

gula, cabai, bawang merah, dan jagung akan dibahas secara mendalam pada bagian ini.

BAB 5. HASIL PENELITIAN

Bagian ini akan membahas mengenai analisis laporan dalam menjawab tujuan

penelitian. Perihal kapasitas strategis produksi; perkiraan permintaan bahan pangan

nasional baik direct consumption maupun indirect consumption; preferensi konsumsi

terhadap kualitas pangan, khususnya untuk masyarakat dengan kelas ekonomi

menengah keatas; serta analisis rantai pasokan, respons persediaan, dan respons

produksi.

BAB 6. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI UNTUK RPJMN 2015-2019

Berdasarkan hasil penelitian dirumuskan sebuah kesimpulan yang mengarah kepada

rekomendasi yang menjembatani sisi persediaan dan sisi permintaan. Kesimpulan

tersebut akan dilanjutkan dengan pembahasan mengenai kerangka pengembangan

ketahanan pangan dalam rangka perumusan arah kebijakan, strategi dan fokus

prioritas, sasaran dan indikator dalam rangka penyusunan Rencana Pembangunan

Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015 2019 terkait ketahanan pangan nasional

13

Mulai

Tidak

Selesai

Ya

Identifikasi Permasalahan: Perumusan Masalah: efisiensi rantai pasokan komoditi yang belum diketahui degan pasti ?

Perumusan Tujuan dan Manfaat

Studi Literatur

Pengumpulan data:

Sekunder dan Primer

Pembuatan Mental Model: Penentuan Variabel, Perumusan Hipothesis Dinamis dengan Causal Loop

Diagram

Pembentukan Formal Model: Stock and Flow Diagram (Consistency Test)

Expert Knowledge Elicitation: Depth Interview, Focused

Group Discussion (Struktural Test)

Reference Data: Behavior over Time of Historical Data

Simulasi: Menghasilkan Data (Extreme Test)

Sesuai? (Behavioral Test)

Pengembangan Kebijakan

BAB 2. KERANGKA PENELITIAN

2.1. Alur Kerangka Berfikir

Gambar 2.1. Diagram Alur Penelitian

2.1.1. Identifikasi Permasalahan

14

Perkembangan komoditi pangan dan holtikultura di Indonesia menunjukkan data yang

kurang menggembirakan. Dalam hal ini adalah faktor harga, dimana dalam setiap

kesempatan selalu menjadi topic pembahasan dan sorotan oleh berbagai pihak

termasuk media massa. Kecenderungan harga yang dirasakan konsumen saat ini secara

cepat bisa naik dan turun. Kondisi tersebut tentunya dapat menimbulkan persepsi

ketidakstabilan kondisi pasar komoditi. Beberapa pergerakan perubahan harga dari

komoditi pokok di Indonesia selama tahun 2013 tampak pada grafik berikut:

Gambar 2.2. Pergerakan perubahan harga beberapa komoditi pokok di Indonesia tahun 2013

Sumber: Kemendag 2013

Tampak pada grafik di atas bahwa seluruh komoditi yang ditampilkan mengalami

perubahan harga yang bervariasi. Variasi yang sangat tinggi selama tahun 2013 dialami

oleh komoditi cabai merah, kemudian oleh komoditi kedelai dan daging sapi, dimana

kedua komoditi ini lebih bergejolak pada periode akhir Bulan pengamatan yakni dari

Juni hingga Oktober.

Menjadi sebuah tantangan besar untuk mewujudkan harga komoditi yang stabil dari

waktu-kewaktu secara berkesinambungan. Tantangan besar ini tentu harus dijawab

dengan pemahaman yang komprehensif dari aspek permintaan dan penawaran untuk

menyasar akar masalahnya sehingga dinamika harga komoditi tidak mengalami gejolak.

2.2. Hipotesis Penelitian

Hypothesis dikembangkan dengan membentuk struktur umum yang didasarkan pada

prinsip hubungan kausal timbal balik. Dasar pembentukan struktur ini dari literature

review dan teori yang sudah baku. Struktur model awal ini merupakan cerminan

15

mental model dari pemodel dalam usaha mencari akar permasalahan dari

permasalahan penelitian yang diajukan.

Gambar 2.3. Model Umum Hipotesis

Mental model ini selanjutnya akan terus dikembangkan dan diperbaiki sehingga

menjadi formal model dengan Expert Knowledge Elicitation atau EKE (Ford and

Sterman, 1998). Proses adopsi pendapat ahli ataupun pelaku sesungguhnya, ini bisa

dilakukan dengan wawancara medalam atau dengan focused group discussion (FGD).

Dalam proses tersebut bisa dilakukan quantifikasi beberapa variabel yang mungkin

masih bersifat kualitatif. Selain itu dengan masukan pendapat para ahli maka model

awal bisa diperbaiki. Perbaikan ini penting karena adanya pengalaman yang unik dari

para ahli yang mungkin belum tertangkap dalam mental model.

Simulasi merupakan langkah selanjutnya guna membuktikan bahwaa data yang

dihasilkan dari simulasi tidak bergerak sesuai teori, atau logika, atau bergerak sesuai

dengan data referensi yang merupakan data riil masa lalu. Analisis sensitivitas dari satu

variabel dan beberapap ilihan scenario kebijakan ataupun menentukan kebijakan baru

dengan menambah variabel baru yang bersifat exogenous akan membuat design

kebijakan akan menjadi lebih kokoh.Secara umum, model di atas memiliki dua jenis

putaran kausal tertutup (closedloop) pertama adalah balancing closed loop dan

reinforcing closed loop.

Harga PasarRatio Produksi dan

Konsumsi

Sub Sistem

Konsumsi

--

Sub Sistem

Produksi

+

+

B2

B1

Ekspektasi

Konsumsi

+

+

R1

Impor

+

Iklim Ekstrim

-

Harga referensi

GAP Harga

+

+-

Pendapatan RT

-

+

B3

Konversi Lahan

+

+

R2

Kebutuhan

minimum

GAP Nutrisi

(malnutrisi)-

+

-

R3

16

2.2.1. Loop Kesetimbangan

Model umum di atas dibentuk pada awalnya dengan menelaah harga pasar untuk

komoditi. Pergerakan harga dipengaruhi oleh kesetimbangan antara persediaan dan

konsumsi dimana semakin besar persediaan tentu akan membuat harga komoditi

tersebut menjadi lebih murah dengan konsumsi tidak mengalami perubahan. Bila mana

kesetimbangan terjadi maka harga tidak berubah dibandingkan waktu sebelumnya.

Kesetimbangan initentu juga dipengaruhi oleh variabel lain, dalam hal ini adalah

kondisi sub system konsumsi dan produksi. Seberapa besar kemampuan sub system

produksi menghasilkan komoditi yang diminta oleh pelanggan yang dicerminkan oleh

besarnya permintaa dari sub system konsumsi.

Dari sisi konsumsi, besaran pendapatan rumah tangga akan menentukan besarnya

konsumsi, dimana dengan asumsi komoditi adalah barang normal maka semakin besar

pendapatan tentu akan semakin besar jumlah komoditi yang akan dikonsumsi.

Sedangkan harga pasar yang turun dan naik tentu akan menentukan besaran pendapat

riil dari pendapatan rumah tangga. Rangkain hubungan sebab akibat ini akan

membentuk closed loop B1.

Di sisi lain, harga pasar komoditi tentu akan memeberiakn insentif (disinsentif) bagi

kalangan produsen. Dimana semakin tingga harga, secara normal, maka akan

memberikan insentif bagi produsen untuk memperbesar produksi sehingga dalam

jangka panjang harga akan segera kembali pada kesetimbangan awal. Rangkain

hubungan sebab akibat ini akan membentuk closed loop B2. Atau sebaliknya, bila harga

turun maka produsen akan melakukan langkah-langkah pengurangan produksi

sehingga dalam jangka panjang akan menurunkan rasio perbandingan jumlah produksi

dan konsumsi sehingga terjadi kelangkaan komoditi yang lebih lanjut akan

menggerakkan harga naik.

Balancing loop yang lain adalah closed loop B3, pada loop ini kenaikan harga pasar

komoditi akan membuat selisih (gap) dengan harga referensi semakin lebar, dengan

semakin melebarnya gap ini maka akan semakin menekan pemerintah untuk

melakukan impor (ekspor) komoditi. Impor secara langsung ini akan mempercepat

pertambahan ketersediaan komoditi di pasar sehingga akan membuat rasio produksi

dan konsumsi akan naik. Seperti pada loop lain sebelumnya, kenaikan rasio ini akan

membuat harga pasar akan turun.

2.2.2. Loop Penguatan (Reinforcing loop)

Selain loop kesetimbangan, dalam model umum juga terdapat loop penguatan, yakni

closed loop R1, R2, dan R3. Pada closed loop R1, Naiknya harga pasar komoditi akan

menurunkan nominal pendapatan rumah tangga. Dengan adanya penurunan

pendapatan ini maka rumah tangga dituntut untuk menyesuaikan besaran konsumsi

atas komoditi tertentu, dalam hal ini mengurangi besarannya.

17

Perubahan besaran konsumsi ini kemudian akan digunakan oleh kalangan produsen

dalam merencanakan produksi atas komoditas tersebut dengan membangun ekspektasi

konsumsi. Dimana, semakin besar konsumsi maka semakin besar pula ekspektasi

konsumsi untuk periode berikutnya dan sebaliknya bila semakin kecil konsumsi maka

akan semakin kecil pula ekspektasinya. Semakin besar (kecil) ekspektasi maka akan

membuat produsen memperbesar (memperkecil) rencana produksi. Dalam hal faktor

produksi tetap maka semakin besar (kecil) rencana produksi maka akan semakin besar

(kecil) pula realisasi produksi. Dalam hal ini tentu saja, realisasi produksi akan terbatasi

dengan kondisi faktor produksi dalam perusahaan, sehingga dengan realisasi produksi

yang semakin besar maka rasio produksi dan konsumsi juga akan naik dan pada

akhirnya akan menurunkan harga pasar komoditi tersebut.

Pada closed loop lain, dimana harga pasar komoditi yang naik akan memberikan

insentif pula kepada pihak-pihak yang selama ini tidak tertarik untuk masuk ke pasar

komoditi. Dengan tingkat harga tertentu maka konversi lahan yang selama ini dianggap

tidak ekonomis akan menjadi ekonomis, sehingga naiknya harga komoditi akan

memancing pemilik atau pemegang hak atas lahan untuk mengubah peruntukan

lahannya menjadi lahan untuk budidaya komoditi, misalnya kelapa sawit dalam hal ini.

Konversi lahan bisa terjadi dari lahan non pertanian misal; hutan, lahan gambut dengan

ekosistem dan system sosialnya, menjadi lahan pertanian. Kemudian konversi dari

lahan pertanian menjadi peruntukan lahan non-pertanian missal; perumahan, pabrik,

dan lain-lain. Namun secara umum konversi lahan yang terjadi diakibatkan lebih pada

pertimbangan ekonomis. Pada akhirnya konversi lahan yang semakin besar tentu akan

memiliki dampak kepada cuaca yang ekstrim dan sulit diperkirakan. Variabilitas cuaca

yang tinggi tentu akan menyulitkan produsen komoditi dalam memulai masa produksi

(tanam), mengganggu proses produksi, dan menurunkan hasil panen. Dengan begitu

cuaca yang ekstrim tentu juga akan berdampak pada instabilitas ketersediaan komoditi

(produksi), dimana hal ini bisa dimaknai dengan rasio produksi dan konsumsi yang

tidak terkendali, sehingga harga juga akan sulit terkendali. Rangkaian hubungan

kasualitas dalm loop ini akan membentuk closed loop R2.

Closed loop R3, menjelaskan hubungan kausal variabel yang terkait dengan kecukupan

nutrisi masyarakat secara umum. Pada kasus yang sedikit ekstrim, pengurangan

konsumsi komoditi tertentu hingga dibawah level yang dibutuhkan oleh tubuh, maka

akan berdampak pada tingginya kasus malnutrisi. Semakin tinggi malnutrisi pada

akhirnya akan mempengaruhi kesehatan dan produktivitas masyarakat. Dalam hal ini,

masyarakat merupakan salah satu faktor produksi yang Utama, sehingga bilamana

produktivitas menurun maka sudah barang tentu jumlah produksi atas komoditi akan

menurun juga. Sehingga pada akhirnya menjadikan rasio produksi dan konsumsi turun

dan menjadikan harga melambung naik.

18

BAB 3. METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Pendekatan dan Jenis Penelitian

Pendekatan utama yang akan dijalankan dalam penelitian ini adalah paradigma

kuantitatif atau paradigma positivistik (Denzin, 2003). Dalam pendekatan kuantitatif

peneliti melakukan suatu rangkaian penelitian yang berawal dari sejumlah teori, yang

kemudian dideduksikan menjadi suatu hipotesa dan asumsi-asumsi suatu kerangka

pemikiran yang terjabarkan dalam sebuah model analisa, yang terdiri dari variabel-

variabel yang akan mengarah kepada operasionalisasi konsep (Brannen, 2002). Oleh

sebab itu reliabilitas atau konsistensi merupakan kunci dari penelitian kuantitatif,

selain harus bebas nilai (value free) atau obyektif dan bebas dari konteks situasional

(Neuman, 2006).

Pendekatan kuantitatif pada penelitian ini menggunakan cross sectional design yaitu

disain penelitian yang berupa pengumpulan data dari sampel tertentu yang hanya

dilakukan satu kali dalam suatu periode waktu tertentu (Malhotra, 2007). Jika dilihat

dari jenis penelitiannya, maka penelitian yang digunakan adalah penelitian

dikategorikan ke dalam dalam penelitian deskriptif (descriptive research). Penelitian

deskriptif pada prinsipnya memiliki 7 (tujuh) tujuan yaitu: menyediakan profil atau

gambaran yang tepat tentang suatu kelompok; menggambarkan suatu proses,

mekanisme serta hubungan; memberikan gambaran verbal dan numerik misalnya

persentase dari responden; menemukan informasi untuk merangsang penjelasan-

penjelasan baru (new explanations); menampilkan latar belakang yang bersifat dasar

dari sebuah informasi atau kejadian; membuat serangkaian kategori atau jenis-jenis

pengklasifikasian dan menjelaskan bagian serta langkah-langkah dalam penelitian

(Neuman, 2006).

3.2. Prosedur Penelitian

Kerangka atau prosedur penelitian sangat penting dalam melakukan tahapan penelitian,

karena hal tersebut yang akan menjadi landasan atau blueprint dalam mengurai

permasalahan serta memberikan solusi pemecahan yang efektif dan efisien dengan

menggunakan metodologi yang tepat guna (Malhotra, 2007). Prosedur dalam penelitian

ini terdiri dari tahapan:

1) Mengumpulkan berbagai macam literatur yang mendukung penelitian ini dan

membuat model/ kerangka penelitian.

2) Membuat kuesioner dan melakukan pretest instrumentasi kepada 50 (lima puluh)

responden. Hasil pretest dianalisis menggunakan SPSS 17.0. Setelah hasil dianggap

memenuhi syarat maka untuk selanjutnya kuisioner dapat diterapkan pada proses

selanjutnya.

19

3) Melakukan penyebaran kuisioner terhadap responden yang terpilih di 13 lokasi

penelitian.

3.3. Populasi dan Sampel

Populasi sasaran adalah sekumpulan data atau elemen yang memiliki informasi yang

dibutuhkan untuk dapat dianalisa dan ditarik kesimpulannya (Malhotra, 2007).

Populasi juga didefinisikan sebagai himpunan yang lengkap atau sempurna dari semua

elemen atau unit observasi yang mungkin diteliti. Adapun populasi penelitian ini

adalahkelompok atau elemen yang selama ini tercakup dalam rantai tata niaga bahan

pokok penelitian (beras, kedelai, daging sapi, kelapa sawit, gula, cabai, bawang merah,

dan jagung) di wilayah yang menjadi fokus kajian.

Adanya keterbatasan seperti hal waktu, biaya, tenaga peneliti dan keberaksian yang

dapat mengubah hasil penelitian mengakibatkan perlunya ditarik sampel dalam suatu

penelitian. Sampel adalah bagian atau satuan dari keseluruhan objek penelitian

(populasi). Pada penelitian ini jumlah total sampel adalah 2620 responden, dengan

klasifikasi sebagai berikut:

Tabel 3.1. Kategori Responden Penelitian

No. Komoditas/ Commodities Supply Side Demand Side

Respondent Jumlah Respondent Jumlah

1. Beras/ Rice 1) Farmer/ Plantation

2) Collector 3) Wholesaler 4) Grocery/Agent 5) Retailer 6) Distributor

7 x 30 (minimal kecukupan sample untuk industri, Malhotra 2007) x 6 = 1260 respondent

1) Rumah tangga/ Household

2) Industri

1) 800 Rumah tangga/ Household

1) 200 industri pengolahan makanan

2. Kedelai/ Soybean

3. Gula/ Sugar

4. Kelapa Sawit/ CPO

5. Cabai/ Chili

6. Bawang Merah/ Red Onion

7. Jagung/ Corn

8. Daging Sapi/ Meat 1) Breeders 2) Cattle Broker

(Belantik) 3) Cattle

Wholesaler 4) Feedlot 5) Meat Retailer 6) Distributor

30 x 6 = 180 respondent

Total Respondent 1620* 1000

* ditambahkan 180 responden untuk mencukupi sampel responden disisi supply

Mengingat adanya kendala di lapangan, maka pemilihan responden untuk kategori

supplydan demand kategori industri akan menggunakan teknik Convenience Sampling

(Aaker, 2001). Teknik ini berupaya untuk mendapatkan sebuah sampel yang tepat dari

elemen populasi. Pemilihan unit sampel diserahkan sepenuhnya kepada peneliti,

Umumnya respoden dipilih karena mereka berada pada tempat dan waktu yang tepat

(at the right place and the right time) atau on the spot.

20

Sedangkan pemilihan responden untuk kategori demand rumah tangga akan

menggunakan teknik Stratified Sampling dengan menggunakan metode systemic random

sampling berdasarkan proporsi jumlah penduduk usia 20 65 tahun di masing-masing

wilayah kajian yang mengacu pada data sensus penduduk 2010, Daerah Dalam Angka

(DDA) 2011-2012, dan seleksi kriteriamiddle-up class SSE A, B+, dan B berdasarkan AC

Nielsen dan Milward Brown.

3.4. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data pada penelitian ini terdiri dari:

1) Survei

Dalam penelitian ini digunakan metode survei yaitu penelitian yang mengambil

sampel dari satu populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan

data yang pokok. Pada umumnya yang merupakan unit analisa dalam penelitian

survei adalah individu. Hal ini sesuai dengan pernyatan bahwa penting bagi peneliti

untuk menggunakan within methods yaitu metode yang digunakan berasal dari satu

pendekatan, misalnya dalam satu penelitian kuantitatif digunakan metode survei

dan penggunaan kuesioner, serta analisis statistik (Neuman, 2006). Pada penelitian

ini digunakan kuesioner yang urutan pertanyaannya bersifat baku, terdiri dari

pertanyaan tertutup (close-ended question) dan pertanyaan terbuka (open-ended

question) dan disamakan untuk setiap responden (Bailey, 1994).

2) Wawancara mendalam

Dalam rangka memperkuat dan mengkonfirmasi hasil-hasil temuan yang diperoleh

dari survei dan analisa kebijakan, maka akan dilakukan wawancara mendalam

kepada pemangku kepentingan yang selama ini terlibat dalam proses tata niaga

bahan pokok, baik di tingkat nasional maupun di masing-masing lokasi kajian.

Penentuan informan lain yang akan diwawancara bergantung kepada

perkembangan kebutuhan data di lapangan. Ditargetkan akan diwawancara

sebanyak 30 (tiga puluh) informan yang mewakili beragam kelompok kepentingan

tersebut.

3.5. Teknik Pengolahan dan Analisa Data

Adapun teknik yang akan digunakan untuk menerangkan dan menganalisis data yang

diperoleh melalui pengumpulan data adalah sebagai berikut:

1) Uji validitas dan reliabilitas pada tahap pre-test kuesioner. Analisis reliabilitas dan

validitas yang merupakan analisis presisi dan akurasi suatu indikator. Standar nilai

alpha yang digunakan dalam penelitian ini adalah 0.60, yang artinya pada nilai

tersebut suatu alat ukur dikatakan reliabel dan dapat diterima.

21

2) Analisis frekuensi dan cross tabulation untuk melihat susunan data dalam suatu

tabel yang telah diklasifikasikan menurut kategori-kategori tertentu (Neuman,

2006). Hal ini dilakukan untuk menyimpulkan informasi tentang suatu indikator

melalui penghitungan data mentah atau persentase dari frekuensi. Pada penelitian

yang menggunakan skala interval dan likert juga dapat dilakukan pengukuran

tendensi sentral yaitu nilai rata-rata (mean) dan modus atau nilai yang sering

muncul (frequently occuring number) maupun median atau nilai tengah.

3) Analisis historical data analysis untuk menemukan pola kondisi kekinian bahan

pangan pokok dan preferensi konsumsinya.

4) Analisis mapping dan forecasting untuk memetakan simpul-simpul permasalahan

secara lebih detil, dan memprediksi efektivitas calon kebijakan yang akan diambil.

5) Untuk analisis terhadap hasil wawancara mendalam dilakukan analisis terhadap

catatan lapangan, catatan atau transkrip wawancara. Data ini dikumpulkan sebagai

data sekunder untuk mendukung penelitian ini.

3.6. Lokasi Penelitian

3.6.1. Tingkat Propinsi

Survei dilakukan di beberapa propinsi yang menjadi irisan penghasil komoditas

terbanyak, rincian besarnya hasil produksi setiap komoditas menurut data dari

Kementerian Pertanian sebagai berikut:

1) Komoditas Padi (Beras)

Tabel 3.2. Produksi Padi Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per propinsi di Indonesia, Jawa Barat, Jawa Timur,

Jawa Tengah, Sulawesi Selatan, dan Sumatera Utara merupakan 5 propinsi penghasil

padi terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

22

2) Komoditas Kedelai

Tabel 3.3. Produksi Kedelai Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Jawa

Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), Jawa Barat dan Aceh merupakan 5 propinsi

penghasil kedelai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

3) Komoditas Jagung

Tabel 3.4. Produksi Jagung Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Jawa

Tengah, Lampung, Sulawesi Selatan dan Sumatera Utara merupakan 5 propinsi

penghasil jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

4) Komoditas Bawang Merah

Tabel 3.5. Produksi Bawang Merah Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per propinsi di Indonesia, Jawa Tengah,

Jawa Timur, Jawa Barat, Nusa Tenggara Barat, dan Sulawesi Selatan merupakan 5

propinsi penghasil bawang merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

23

5) Komoditas Cabai Besar

Tabel 3.6. Produksi Cabai Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai besar per propinsi di Indonesia, Jawa Barat,

Sumatera Utara, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sumatera Barat merupakan 5 propinsi

penghasil cabai besar terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Komoditas Cabai Rawit

Tabel 3.7. Produksi Cabai Rawit Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai rawit per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Jawa

Barat, Jawa Tengah, Sumatera Utara, dan Aceh merupakan 5 propinsi penghasil cabai

rawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

6) Komoditas Tebu (Gula)

Tabel 3.8. Produksi Tebu Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi tebu per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Lampung,

Jawa Tengah, Jawa Barat, dan Sumatera Selatan merupakan 5 propinsi penghasil tebu

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

24

7) Komoditas Kelapa Sawit (Minyak Kelapa Sawit/CPO)

Tabel 3.9. Produksi Kelapa Sawit/CPO Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per propinsi di Indonesia, Riau, Sumatera

Utara, Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, dan Jambi merupakan 5 propinsi

penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

8) Sapi Potong (Daging sapi)

Tabel 3.10. Produksi Sapi Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah sapi potong per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Jawa tengah,

Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Lampung, dan Bali

merupakan propinsi-propinsi dengan jumlah sapi potong terbanyak yang menjadi

pilihan lokasi tujuan survei.

Berdasarkan persebaran wilayah penghasil komoditas pertanian tersebut diatas,

beberapa propinsi yang menjadi tujuan survei adalah sebagai berikut:

1. Jawa Timur 2. Jawa Tengah 3. Jawa Barat 4. Nusa Tenggara Barat 5. Sumatera Utara 6. Lampung

7. Sulawesi Selatan 8. Sumatera Selatan 9. Riau 10. Jambi 11. Bali 12. Kalimantan Tengah

3.6.2. Tingkat Kabupaten

Pada masing-masing propinsi, survei akan lebih difokuskan pada tingkat

kota/kabupaten. Penentuan kota/kabupaten sebagai lokasi tujuan survei didasarkan

pada kota/kabupaten dengan jumlah produksi komoditas paling banyak.

2010 2011 Rata-rata

Nasional 21.958.120 23.081.429 22.519.775 100%

Riau 6.358.703 5.736.722 6.047.713 27% 1

Sumatera Utara 3.113.006 4.071.143 3.592.075 16% 2

Sumatera Selatan 2.227.963 2.203.275 2.215.619 10% 3

Kalimantan Tengah 2.251.077 2.146.160 2.198.619 10% 4

Jambi 1.509.560 1.684.174 1.596.867 7% 5

Propinsi

% Terhadap

Produksi

Nasional

PeringkatProduksi Kelapa Sawit (Ton)

25

Berikut disajikan tabel jumlah produksi komoditas-komoditas yang diteliti berdasarkan

kabupaten penghasil terbesar pada masing-masing propinsi:

1) Padi (Beras)

Tabel 3.11. Produksi Padi Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Indramayu,

Karawang, Subang, Garut, dan Tasikmalaya menjadi 5 besar kabupaten penghasil padi

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.12. Produksi Padi Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten

Bojonegoro, Jember, Banyuwangi, Lamongan dan Ngawi menjadi 5 besar kabupaten

penghasil padi terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.13. Produksi Padi Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

26

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten Cilacap,

Grobogan, Demak, Brebes, dan Pati menjadi 5 besar kabupaten penghasil padi

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.14. Produksi Padi Sulawesi Selatan

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Sulawesi Selatan, Kabupaten Bone,

Wajo, Pinrang, dan Gowa menjadi 4 besar kabupaten penghasil padi terbanyak yang

menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.15. Produksi Padi Sumetera Utara

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Sumatera Utara, Kabupaten

Simalungun, Deli Serdang, Serdang Berdagai, dan Langkat menjadi 4 besar kabupaten

penghasil padi terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

2) Kedelai

Tabel 3.16. Produksi Kedelai Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

27

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten

Banyuwangi, Lamongan, Sampang, Ponorogo, dan Pasuruan menjadi 5 besar kabupaten

penghasil kedelai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.17. Produksi Kedelai Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten

Grobogan, Wonogiri, Brebes, Blora, dan Klaten menjadi 5 besar kabupaten penghasil

kedelai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.18. Produksi Kedelai NTB

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per kabupaten di Nusa Tenggara Barat,

Kabupaten Bima, Lombok Tengah, Dompu, dan Sumbawa menjadi 4 besar kabupaten

penghasil kedelai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.19. Produksi Kedelai Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

28

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Garut,

Cianjur, Sumedang, dan Indramayu menjadi 4 besar kabupaten penghasil kedelai

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

3) Jagung

Tabel 3.20. Produksi Jagung Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten Tuban,

Sumenep, Jember, Malang, dan Probolinggo menjadi 5 besar kabupaten penghasil

jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.21. Produksi Jagung Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten

Grobogan, Wonogiri, Blora, Kendal, dan Boyolali menjadi 5 besar kabupaten penghasil

jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.22. Produksi Jagung Lampung

Sumber: Kementrian Pertanian

29

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Lampung, Kabupaten Lampung

Selatan, Lampung Timur, Lampung Tengah, dan Lampung Utara menjadi 4 besar

kabupaten penghasil jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.23. Produksi Jagung Sulawesi Selatan

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Sulawesi Selatan, Kabupaten

Jeneponto, Gowa, Bone, dan Bulukumba menjadi 4 besar kabupaten penghasil jagung

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.24. Produksi Jagung Sumatera Utara

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Sumatera Utara, Kabupaten

Karo, Simalungun, Dairi, dan Langkat menjadi 4 besar kabupaten penghasil jagung

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

4) Bawang Merah

Tabel 3.25. Produksi Bawang Merah Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

30

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten

Brebes, Demak, Kendal, Tegal, dan Pati menjadi 5 besar kabupaten penghasil bawang

merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.26. Produksi Bawang Merah Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten

Probolinggo, Nganjuk, Sampang, dan Mojokerto menjadi 5 besar kabupaten penghasil

bawang merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.27. Produksi Bawang Merah Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten

Cirebon, Bandung, Majalengka, dan Garut menjadi 5 besar kabupaten penghasil bawang

merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.28. Produksi Bawang Merah NTB

Sumber: Kementrian Pertanian

31

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per kabupaten di Nusa tenggara Barat,

Kabupaten Bima, Lombok Timur, dan Sumbawa menjadi 3 besar kabupaten penghasil

bawang merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

5) Cabai

Tabel 3.29. Produksi Cabai Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Garut,

Cianjur, dan Bandung menjadi 3 besar kabupaten penghasil cabai terbanyak yang

menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.30. Produksi Cabai Sumatera Utara

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai per kabupaten di Sumatera Utara, Kabupaten Karo,

Simalungun, dan Deli Serdang menjadi 3 besar kabupaten penghasil cabai terbanyak

yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.31. Produksi Cabai Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

32

Berdasarkan jumlah produksi cabai per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten Brebes,

Magelang, dan Boyolali menjadi 3 besar kabupaten penghasil cabai terbanyak yang

menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.32. Produksi Cabai Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten Gresik,

Tuban, Banyuwangi, Sampang, dan Malang menjadi 3 besar kabupaten penghasil cabai

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

6) Tebu (Gula)

Tabel 3.33. Produksi Tebu Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi tebu per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten Malang,

Jombang, Lumajang, Kediri, dan Situbondo menjadi 5 besar kabupaten penghasil tebu

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.34. Produksi Tebu Lampung

Sumber: Kementrian Pertanian

33

Berdasarkan jumlah produksi tebu per kabupaten di Lampung, Kabupaten Way Kanan,

Lampung Tengah, Lampung Utara, dan Tulang Bawang menjadi 4 besar kabupaten

penghasil tebu terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.35. Produksi Tebu Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi tebu per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten Pati,

Sragen, Tegal, Remang, dan Pemalang menjadi 5 besar kabupaten penghasil tebu

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.36. Produksi Tebu Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi tebu per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Cirebon,

Majalengka, Kuningan, Garut, dan Indramayu menjadi 5 besar kabupaten penghasil tebu

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

7) Kelapa Sawit (Minyak Kelapa Sawit)

Tabel 3.37. Produksi Kelapa Sawit Riau

Sumber: Kementrian Pertanian

Riau 6.358.703 100%

Kab. Kampar 498.849 8% 1

Kab. Rokan Hilir 460.718 7% 2

Kab. Rokan Hulu 441.298 7% 3

Kab. Siak 393.287 6% 4

Kota/Kabupaten

% Terhadap

Produksi

Propinsi

Peringkat

Produksi

Kelapa Sawit

(2010,Ton)

34

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Riau, Kabupaten Kampar,

Rokan Hilir, Rokan Hulu, dan Siak menjadi 4 besar kabupaten penghasil kelapa sawit

terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.38. Produksi Kelapa Sawit Sumatera Utara

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Sumatera Utara,

Kabupaten Asahan, Labuhan Batu Utara, Langkat, Labuhan Batu Selatan, dan

Simalungun menjadi 5 besar kabupaten penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi

pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.39. Produksi Kelapa Sawit Sumatera Selatan

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Sumatera Selatan,

Kabupaten Ogan Komering Ilir, Musi Rawas, Musi Banyu Asin, dan Muara Enim menjadi

4 besar kabupaten penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan

survei.

Tabel 3.40. Produksi Kelapa Sawit Kalimantan Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Sumatera Utara 3.113.006 100%

Kab. Asahan 223.102 7% 1

Kab. Labuhan Batu Utara 181.297 6% 2

Kab. Langkat 125.472 4% 3

Kab. Labuhan Batu Selatan 112.027 4% 4

Kab. Simalungun 111.755 4% 5

Kota/Kabupaten

% Terhadap

Produksi

Propinsi

Peringkat

Produksi

Kelapa Sawit

(2010,Ton)

Sumatera Selatan 2.227.963 100%

Kab. Ogan Komering Ilir 253.205 11% 1

Kab. Musi Rawas 186.503 8% 2

Kab. Musi Banyu Asin 175.403 8% 3

Kab. Muara Enim 129.722 6% 4

Kota/Kabupaten

% Terhadap

Produksi

Propinsi

Peringkat

Produksi

Kelapa Sawit

(2010,Ton)

Kalimantan Tengah 2.251.077 100%

Kab. Lamandau 55.062 2% 1

Kab. Kota Waringin Barat 52.640 2% 2

Kab. Kota Waringin Timur 37.144 2% 3

Kota/Kabupaten

% Terhadap

Produksi

Propinsi

Peringkat

Produksi

Kelapa Sawit

(2010,Ton)

35

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Kalimantan Tengah,

Kabupaten Lamandau, Kota Waringin Barat, dan Kota Waringin Timur menjadi 3 besar

kabupaten penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

Tabel 3.41. Produksi Kelapa Sawit Jambi

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Jambi, Kabupaten Muaro

Jambi, Tanjung Jabung Barat, Batang Hari, Merangin, dan Bungo menjadi 5 besar

kabupaten penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

8) Sapi Potong (Daging Sapi)

Tabel 3.42. Produksi Sapi Potong Lampung

Sumber: Daerah Dalam Angka 2012

Berdasarkan jumlah populasi sapi potong di propinsi Lampung, kelima daerah diatas

yaitu Lampung Tengah, Lampung Timur, Lampung Selatan, Tulang Bawang Barat dan

Way Kanan menjadi pilihan lokasi survei.

Jambi 1.509.560 100%

Kab. Muaro Jambi 300.163 20% 1

Kab. Tanjung Jabung Barat 253.258 17% 2

Kab. Batang Hari 177.348 12% 3

Kab. Merangin 157.269 10% 4

Kab. Bungo 145.288 10% 5

Kota/Kabupaten

% Terhadap

Produksi

Propinsi

Peringkat

Produksi

Kelapa Sawit

(2010,Ton)

Kabupaten Populasi Sapi potong

(ekor) Peringkat

Lampung Tengah 163.019 1

Lampung Timur 95.823 2

Lampung Selatan 50.966 3

Tulang Bawang Barat 33.048 4

Way Kanan 27.383 5

Total 496.066

Lampung

36

Tabel 3.43. Produksi Sapi Potong Jawa Timur

Sumber: Daerah Dalam Angka 2012

Berdasarkan jumlah populasi sapi potong dan jumlah sapi yang dipotong di propinsi

Jawa Timur, kesepuluh daerah diatas yaitu Kab. Sumenep, Kab. Jember, Kab. Tuban, Kab.

Kediri, Kab. Malang, Kab. Sidoarjo, Kab. Surabaya, Kota Malang, Kab. Lumajang dan Kab.

Lamongan menjadi pilihan lokasi survei.

Tabel 3.44. Produksi Sapi Potong Bali

Sumber: Daerah Dalam Angka 2012

Berdasarkan jumlah populasi sapi potong dan jumlah sapi yang dipotong di propinsi

Bali, kedelapan daerah diatas yaitu Buleleng, Karang Asem, Bangli, Tabanan, Jembrana,

Denpasar, Badung dan Gianyar menjadi pilihan lokasi survei.

Tabel 3.45. Produksi Sapi Potong NTB

Sumber: Daerah Dalam Angka 2012

Berdasarkan jumlah populasi sapi potong dan jumlah sapi yang dipotong di propinsi

Nusa Tenggara Barat, kedelapan daerah diatas yaitu Sumbawa, Lombok Tengah, Bima,

Lombok Timur, Dompu, Kota Mataram dan Lombok Barat menjadi pilihan lokasi

penelitian

Dari tabel-tabel tersebut diatas dapat dirangkum kota/kabupaten tujuan lokasi survei

serta komoditas yang disurvei adalah sebagai berikut:

Kabupaten Populasi Sapi potong

(ekor) Peringkat Kabupaten

Sapi Yang dipotong

(ekor) Peringkat

Kab Sumenep 357.038 1 Kab Sidoarjo 20.708.898 1

Kab Jember 324.230 2 Kota Surabaya 20.576.337 2

Kab Tuban 312.013 3 Kota Malang 4.946.239 3

Kab Kediri 268.139 4 Kab Lumajang 4.444.501 4

Kab Malang 225.895 5 Kab Lamongan 4.152.773 5

Total 4.727.298 Total 112.446.815

Jawa Timur

Kabupaten Populasi Sapi potong

(ekor) Peringkat Kabupaten

Sapi Yang dipotong

(ekor) Peringkat

Buleleng 136.191 1 Denpasar 13.347 1

Karangasem 135.507 2 Buleleng 9.951 2

Bangli 94.063 3 Badung 9.148 3

Tabanan 66.812 4 Gianyar 4.707 4

Jembrana 54.777 5 Karangasem 3.193 5

Total 637.461 Total 47.648

Bali

Kabupaten Populasi Sapi potong

(ekor) Peringkat Kabupaten

Sapi Yang dipotong

(ekor) Peringkat

Sumbawa 162.924 1 Kota Mataram 12.240 1

Lombok Tengah 119.029 2 Lombok Timur 8.394 2

Bima 117.842 3 Lombok Barat 7.560 3

Lombok Timur 99.092 4 Lombok Tengah 5.760 4

Dompu 85.612 5 Sumbawa 4.320 5

Total 784.019 Total 50.521

NTB

37

Tabel 3.46. Lokasi Survei Supply by Kategori Komoditas

Padi Jagung Sapi CPO

Jawa Timur Kab. Bojonegoro Kab. Tuban Kab. Sumenep

Kab. Jember Kab. Sumenep Kab. Jember

Kab. Banyuwangi Kab. Jember Kab. Tuban

Kab. Lamongan Kab. Malang Kab. Kediri

Kab. Ngawi Kab. Probolinggo Kab. Malang

Jawa Tengah Kab. Cilacap Kab. Grobogan

Kab. Grobogan Kab. Wonogiri

Kab. Demak Kab. Blora

Kab. Brebes Kab. Kendal

Kab. Pati Kab. Boyolali

Jawa Barat Kab. Indramayu

Kab. Karawang

Kab. Subang

Kab. Garut

Kab. Tasikmalaya

Nusa Tenggara Barat Sumbawa

Lombok Tengah

Bima

Lombok Timur

Dompu

Sumatera Utara Kab. Simalungun Kab. Karo Kab. Asahan

Kab. Deli Serdang Kab. Simalungun Kab. Labuhan Batu Utara

Kab. Serdang Bedagai Kab. Dairi Kab. Langkat

Kab. Langkat Kab. Langkat Kab. Labuhan Batu Selatan

Kab. Simalungun

Lampung Kab. Lampung Selatan Lampung Tengah

Kab. Lampung Timur Lampung timur

Kab. Lampung Tengah Lampung Selatan

Kab. Lampung Utara Tulang Bawang barat

Way kanan

Sulawesi Selatan Kab. Bone Kab. Jeneponto

Kab. Wajo Kab. Gowa

Kab. Pinrang Kab. Bone

Kab. Gowa Kab. Bulukumba

Sumatera Selatan Kab. Ogan Komering Ilir

Kab. Musi Rawas

Kab. Musi Banyu Asin

Kab. Muara Enim

Riau Kab. Kampar

Kab. Rokan Hilir

Kab. Rokan Hulu

Kab. Siak

Jambi Kab. Muaro Jambi

Kab. Tanjung Jabung Barat

Kab. Batang Hari

Kab. Merangin

Kab. Bungo

Bali Buleleng

Karangasem

Bangli

Tabanan

Jembrana

Kalimantan Tengah Kab. Lamandau

Kab. Kota Waringin Barat

Kab. Kota Waringin Timur

38

Kedelai Bawang Merah Tebu Cabe

Jawa Timur Kab. Banyuwangi Kab. Probolinggo Kab. Malang Kab. Gresik

Kab. Lamongan Kab. Nganjuk Kab. Jombang Kab. Tuban

Kab. Sampang Kab. Sampang Kab. Lumajang Kab. Banyuwangi

Kab. Ponorogo Kab. Mojokerto Kab. Kediri Kab. Sampang

Kab. Pasuruan Kab. Situbondo Kab. Malang

Jawa Tengah Kab. Grobogan Kab. Brebes Kab. Pati Kab. Brebes

Kab. Wonogiri Kab. Demak Kab. Sragen Kab. Magelang

Kab. Brebes Kab. Kendal Kab. Tegal Kab. Boyolali

Kab. Blora Kab. Tegal Kab. Rembang

Kab. Klaten Kab. Pati Kab. Pemalang

Jawa Barat Kab. Garut Kab. Cirebon Kab. Cirebon Kab. Cianjur

Kab. Cianjur Kab. Bandung Kab. Majalengka Kab. Bandung

Kab. Sumedang Kab. Majalengka Kab. Kuningan Kab. Garut

Kab. Indramayu Kab. Garut

Nusa Tenggara Barat Kab. Bima Kab. Bima

Kab. Lombok Tengah Kab. Lombok Timur

Kab. Dompu Kab. Sumbawa

Kab. Sumbawa

Sumatera Utara Kab. Karo

Kab. Deli Serdang

Kab. Simalungun

Lampung Kab. Way Kanan

Kab. Lampung Tengah

Kab. Lampung Utara

Kab. Tulang Bawang

Sulawesi Selatan

Sumatera Selatan

Riau

Jambi

Bali

Kalimantan Tengah

39

9) Lokasi Penelitian untuk Daerah dengan Konsumen Kelompok Ekonomi Menengah

Keatas (Demand Side)

Surveikonsumen dilakukan di 27 kota kabupaten dengan asumsi jumlah populasi

masyarakat menengah keatas terbanyak di Indonesia. Populasi ini diasumsikan tersebar

di 8 wilayah Indonesia, yaitu: Jakarta dan Sekitarnya, Surabaya dan Malang, Bandung

dan Sekitarnya, DI Yogyakarta, Semarang dan Sekitarnya, Makassar, Medan, dan

Denpasar. Komposisi jumlah penduduk dan kota kabupaten yang dipilih adalah sebagai

berikut:

Tabel 3.47. Komposisi Jumlah Penduduk 8 Area Lokasi SurveiDemand Side

40

3.7. Operasionalisasi Konsep

3.7.1. Supply Side

Tabel 3.48. Operasionalisasi Konsep Supply Side

Variabel Konsep pertanyaan

Proporsi Penggunaan Lahan Pertanian

Kepemilikan lahan

Status pengelolaaan Lahan

Status kepemilikan lahan

Profil penggunaan lahan

Rencana penggunaan lahan

Iklim (Pengaruh Iklim Terhadap Pola Tanam)

Profil curah hujan

Profil temperature

Profil kelembaban

Profil sistem irigasi

Profil bencana alam pengganggu komoditas

Profil hama pengganggu

Profil serangan penyakit dan virus

Produktivitas

Jenis varietas bibit dan asal pasokan

Profil pembelian pasokan bibit

Profil penggunaan varietas bibit

Jenis pupuk dan asal pasokan

Profil pembelian pasokan pupuk

Profil penggunaan varietas pupuk

Jenis pestisida dan asal pasokan

Profil pembelian pasokan pestisida

Profil penggunaan varietas pestisida

Profil panen dan sistem panen

Profil ongkos usaha tani

Supply Chain Management

Alur tata niaga pasokan per kategori pelaku usaha

Profil pembentukan harga komoditas

Profil moda transportasi penjualan komoditas

3.7.2. Demand Side

Tabel 3.49. Operasionalisasi Konsep Demand Side

Variabel Konsep pertanyaan

Product Knowledge and Used

Profil keterkenalan produk per kategori komoditas

Profil penggunaan produk per kategori komoditas

Preferensi pertimbangan konsumsi produk per kategori

komoditas

Product Preference Profil pola konsumsi bahan pangan

Profil preferensi subtitusi bahan pangan

41

Variabel Konsep pertanyaan

Profil karakteristik kelengkapan kualitas produk per

kategori komoditas (lokal dan impor)

Profil persepsi (4P) produk per kategori komoditas

Stimuli for Consumer

Preference

Profil faktor yang mempengaruhi konsumsi produk per

kategori komoditas

Profil persepsi berdasarkan faktor ekonomi (peningkatan

daya beli)

Profil persepsi berdasarkan faktor kebijakan (impor

komoditas, dan lainnya)

Profil persepsi berdasarkan faktor lainnya (budaya,

kesehatan, dan lainnya)

42

BAB 4. PENGERTIAN, KARAKTERISTIK DAN KONDISI UMUM

KETAHANAN PANGAN

4.1. Pengertian Ketahanan Pangan

Definisi dan paradigma ketahanan pangan terus mengalami perkembangan sejak

adanya Conference of Food and Agriculture tahum 1943 yang mencanangkan konsep

secure, adequate and suitable supply of food for everyone. Definisi ketahanan pangan

sangat bervariasi, namun umumnya mengacu definisi dari Bank Dunia (1986) dan

Maxwell dan Frankenberger (1992) yakni akses semua orang setiap saat pada pangan

yang cukup untuk hidup sehat (secure access at all times to sufficient food for a healthy

life).

Studi pustaka yang dilakukan oleh IFPRI (1999) diperkirakan terdapat 200 definisi dan

450 indikator tentang ketahanan pangan (Weingartner, 2000). Berikut disajikan

beberapa definisi ketahanan yang sering diacu :

1) Undang-Undang Pangan No.7 Tahun 1996: kondisi terpenuhinya kebutuhan pangan

bagi rumah tangga yang tercermin dari tersedianya pangan secara cukup, baik dari

jumlah maupun mutunya, aman, merata dan terjangkau

2) USAID (1992): kondisi ketika semua orang pada setiap saat mempunyai akses

secara fisik dan ekonomi untuk memperoleh kebutuhan konsumsinya untuk hidup

sehat dan produktif.

3) FAO (1997) : situasi dimana semua rumah tangga mempunyai akses baik fisik

maupun ekonomi untuk memperoleh pangan bagi seluruh anggota keluarganya,

dimana rumah tangga tidak beresiko mengalami kehilangan kedua akses tersebut.

4) FIVIMS (2005): kondisi ketika semua orang pada segala waktu secara fisik, social

dan ekonomi memiliki akses pada pangan yang cukup, aman dan bergizi untuk

pemenuhan kebutuhan konsumsi dan sesuai dengan seleranya (food preferences)

demi kehidupan yang aktif dan sehat.

5) Mercy Corps (2007) : keadaan ketika semua orang pada setiap saat mempunyai

akses fisik, sosial, dan ekonomi terhadap terhadap kecukupan pangan, aman dan

bergizi untuk kebutuhan gizi sesuai dengan seleranya untuk hidup produktif dan

sehat.

Berdasarkan definisi tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa ketahanan pangan

memiliki 5 unsur yang harus dipenuhi :

43

1. Berorientasi pada rumah tangga dan individu

2. Dimensi watu setiap saat pangan tersedia dan dapat diakses

3. Menekankan pada akses pangan rumah tangga dan individu, baik fisik, ekonomi dan

sosial

4. Berorientasi pada pemenuhan gizi

5. Ditujukan untuk hidup sehat dan produktif

Di Indonesia sesuai dengan Undang-undang No. 7 Tahun 1996, pengertian ketahanan

pangan adalah kondisi terpenuhinya pangan bagi rumah tangga yang tercermin dari: (1)

tersedianya pangan secara cukup, baik dalam jumlah maupun mutunya; (2) aman; (3)

merata; dan (4) terjangkau. Dengan pengertian tersebut, mewujudkan ketahanan

pangan dapat lebih dipahami sebagai berikut:

a. Terpenuhinya pangan dengan kondisi ketersediaan yang cukup, diartikan

ketersediaan pangan dalam arti luas, mencakup pangan yang berasal dari tanaman,

ternak, dan ikan untuk memenuhi kebutuhan atas karbohidrat, protein, lemak,

vitamin dan mineral serta turunannya, yang bermanfaat bagi pertumbuhan

kesehatan manusia.

b. Terpenuhinya pangan dengan kondisi yang aman, diartikan bebas dari cemaran

biologis, kimia, dan benda lain yang dapat mengganggu, merugikan, dan

membahayakan kesehatan manusia, serta aman dari kaidah agama.

c. Terpenuhinya pangan dengan kondisi yang merata, diartikan pangan yang harus

tersedia setiap saat dan merata di seluruh tanah air.

d. Terpenuhinya pangan dengan kondisi terjangkau, diartikan pangan mudah

diperoleh rumah tangga dengan harga yang terjangkau.

Ketahanan pangan memiliki tiga sub sistem utama yaitu ketersediaan, akses, dan

penyerapan pangan, sedangkan status gizi merupakan outcome dari ketahanan

pangan. Ketersediaan, akses, dan penyerapan pangan merupakan sub sistem yang harus

dipenuhi secara utuh. Salah satu subsistem tersebut tidak dipenuhi maka suatu negara

belum dapat dikatakan mempunyai ketahanan pangan yang baik.

Walaupun pangan tersedia cukup di tingkat nasional dan regional, tetapi jika akses

individu untuk memenuhi kebutuhan pangannya tidak merata, maka ketahanan pangan

masih dikatakan rapuh.

44

Gambar 4.1. Sub Sistem Ketahanan Pangan Sumber: USAID (1999), dan Weingartner (2004)

Sub sistem ketersediaan pangan (food availability) adalah ketersediaan pangan

dalam jumlah yang cukup aman dan bergizi untuk semua orang dalam suatu negara

baik yang berasal dari produksi sendiri, impor, cadangan pangan maupun bantuan

pangan. Ketersediaan pangan ini harus mampu mencukupi pangan yang didefinisikan

sebagai jumlah kalori yang dibutuhkan untuk kehidupan yang aktif dan sehat.

Gambar 4.2. Sub Sistem Ketersediaan Pangan

Sumber: Patrick Webb and Beatrice Rogers (2003)

45

Sedangkan akses pangan (food access)adalah kemampuan semua rumah tangga dan

individu dengan sumberdaya yang dimilikinya untuk memperoleh pangan yang cukup

untuk kebutuhan gizinya yang dapat diperoleh dari produksi pangannya sendiri,

pembelian ataupun melalui bantuan pangan. Akses rumah tangga dan individu terdiri

dari akses ekonomi, fisik dan sosial. Akses ekonomi tergantung pada pendapatan,

kesempatan kerja dan harga. Akses fisik menyangkut tingkat isolasi daerah (sarana dan

prasarana distribusi), sedangkan akses sosial menyangkut tentang preferensi pangan.

Gambar 4.3. Sub Sistem Akses Pangan Sumber: Patrick Webb and Beatrice Rogers (2003)

Penyerapan pangan (food utilization)adalah penggunaan pangan untuk kebutuhan

hidup sehat yang meliputi kebutuhan energi dan gizi, air dan kesehatan lingkungan.

Efektifitas dari penyerapan pangan tergantung pada pengetahuan

rumahtangga/individu, sanitasi dan ketersediaan air, fasilitas dan layanan kesehatan,

serta penyuluhan gisi dan pemeliharaan balita. (Riely et.al , 1999).

Stabiltas (stability) merupakan dimensi waktu dari ketahanan pangan yang terbagi

dalam kerawanan pangan kronis (chronic food insecurity) dan kerawanan pangan

sementara (transitory food insecurity). Kerawanan pangan kronis adalah ketidak

mampuan untuk memperoleh kebutuhan pangan setpa saat, sedangkan kerawanan

pangan sementara adalah kerawanan pangan yang terjadi secara sementara yang

diakibatkan karena masalah kekeringan banjir, bencana, maupun konflik sosial.

(Maxwell and Frankenberger 1992).

Status gizi (Nutritional status) adalah outcome ketahanan pangan yang merupakan

cerminan dari kualitas hidup