Spo Triase

download Spo Triase

of 20

Embed Size (px)

Transcript of Spo Triase

RS.DR.BRATANATAJAMBI

TRIASE INSTALASI GAWAT DARURAT

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1 s/d 2

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambidr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianTriase adalah proses pemilahan dalam menentukan kategori kegawat daruratan pasien untuk menentukan prioritas penanganan pasien berdasarkan penilaiaan tanda-tanda vital ABCD (Airway, breathing, circulation, disability) yang di bagi menjadi: Resusitasi adalah pasien yang datang dengan gawat darurat dan mengancam nyawa serta harus mendapat penanganan resusitasi segera

Emergent adalah pasien yang dating dengan keadaan gawat darurat karena dapat mengakibatkan kerusakan organ permanen dan pasien harus di tangani dalam waktu maksimal 10 menit.

Urgent adalah pasien yang dating dengan keadaan darurat tidak gawat yang harus di tangani dalam waktu maksimal 30 menit.

Non urgent adalah pasien yang dating dengan kondisi tidak gawat tidak darurat dengan keluhan ringan sedang tetapi mempunyai kemungkinan atau dengan riwayat penyakit serius yang harus mendapat penanganan dalam waktu maksimal 60 menit.

False emergency/ ambulatory klinik adalah pasien yang tidak gawat tidak darurat dengan keluhan ringan dan tidak ada kemungkinan menderita penyakit atau mempunyai riwayat penyakit yang serius.

Death on arrival (DOA) adalah pasien yang tiba di gerbang IGD sudah pasti di nyatakan meningal secara klinis oleh dokter triase( dokter jaga).

Tujuan Memilah dan menilai pasien agar mendapatkan pertolongan medic secara cepat dan tepat sesuai dengan prioritas kategori kegawat daruratanya sesuai dengan penyakitnya.

Kebijakan SK Menkes RI NO 856/Menkes/SK/IX/2009 tentang standar instalasi gawat darurat rumah sakit Keputusan menteri kesehatan No 106/Menkes/SK/I/2004 tentang sistem penanggulangan gawat darurat terpadu (SPGDT) dan pelatihan PPGD. SK. Kepala rumah sakit Dr. Bratanata No.tentang pedoman pelayanan gawat darurat

Prosedur1. Setiap pasien yang dating ke IGD rumah sakit DR.Bratanata Jambi harus dilakukan pemilahan (triase) oleh dokter dan perawat jaga.

2. Petugas jaga terdiri dari dokter umum dan perawat yang bekerja di IGD rumah sakit Dr. Bratanata jambi yang mempunyai sertifikat bantuan hidup dasar atau pelatihan gawat darurat (BT&CLS) yang sudah diverifikasi oleh rumah sakit.3. Petugas IGD melakukan pemilahan dengan skrining awal, pemeriksaan tanda vital dan pemeriksaan fisik

4. Petugas IGD menentukan prioritas penanganan pasien berdasarkan kategori kegawat aruratan yaitu:

Level 1

Resusitasi adalah pasien yang datang dengan keadaan gawat darurat dan mengancam nyawa serta harus mendapat penanganan resusitasi segera

Level 2

Emergent adalah pasien yang dating dengan keadaan gawat darurat karena dapat mengakibatkan kerusakan organ permanen dan pasien harus di tangani dalam waktu maksimal 10 menit.

level 3

Urgent adalah pasien yang dating dengan keadaan darurat tidak gawat yang harus di tangani dalam waktu maksimal 30 menit.

Level 4

Non urgent adalah pasien yang dating dengan kondisi tidak gawat tidak darurat dengan keluhan ringan sedang tetapi mempunyai kemungkinan atau dengan riwayat penyakit serius yang harus mendapat penanganan dalam waktu maksimal 60 menit.

Level 5

False emergency/ ambulatory klinik adalah pasien yang tidak gawat tidak darurat dengan keluhan ringan dan tidak ada kemungkinan menderita penyakit atau mempunyai riwayat penyakit yang serius, pasien dapat menunggu untuk di tangani dalam waktu maksimal 120 menit.

5. Pasien dengan kondisi mengancam nyawa dilakukan pemeriksaan triase dengan cara walk in triase sambil mengantar pasien ke ruangan resusitasi

6. Dokter jaga dapat melakukan pemeriksaan penunjang sesuai indikasi untuk memotong waktu tunggu pasien

7. Penatalaksanaan pasien tiba dengan keadaan DOA sesuai SPO penatalaksanaan mayat DOA

8. Triase dalam keadaan bencana (KLB) dipimpin dan dilakukan oleh petugas yang paling senior atau berpengalaman pada saat itu

Unit Terkait Seluruh unit di IGD

Seluruh departemen medic

Instalasi rawat jalan terpadu

Unit rawat inap terpadu

Pusat pendaptaran pasien rawat inap (P3RN).

RS.DR.BRATANATAJAMBI

MENGATASI KENDALA FISIK PASIEN DIFABEL

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1 s/d 2

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

Pengertian Menurut UU No 4 thn 1997 difabel adalah setiap orang yang mempunyai kelainan fisik atau mental yang dapat mengganggu atau merupakan rintangan dan hambatan baginya untuk melakukan aktifitas secara selayaknya yang terdiri dari penyandang cacat fisik, mental dan penyandang cacat fisik dan mental.

Menurut WHO adalah suatu kehilangan atau ketidaknormalan baik psikologis, fisiologis maupun kelainan struktur atau fungsi anatomi. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah suatu kekurangan yang menyebabkan nilai atau mutunya kurang baik atau kurang sempurna atau tidak sempurnanya akibat kecelakaan atau lainnya yang menyebabkan keterbatasan pada dirinya secara fisik.

Tujuan Meningkatkan mutu pelayanan di Rumah Sakit dr Bratanata

Mamberi acuan bagi pelaksanaan pelayanan di Rumah Sakit dr Bratanata

Dapat berkomunikasi dengan baik

Sebagai acuan penerapan langkah langkah untuk pelayanan pasien difabel .

Kebijakan Dengarkan keluhan, cerita, uraian keluarga Komunikasi dengan nada rendah dan dapat di mengerti pasien dan keluarganya

ProsedurKlasifikasi difabel : difabel fisik yaitu : penderita yang mengalami anggota fisik yang kuranglengkap seperti amputasi, cacat tulang, lengan dan lumpuh .

difabel mata yaitu : penderita yabg mengalami keterbatasan dalam

penglihatan atau kurang awas. Pasien dapat berasal dari :

Instalasi Gawat Darurat

Instalasi rawat jalan

Konsul dari dokter praktek

Rujukan dari Rumah Sakit

Pasien yang memiliki hambatan fisik ( tuna rungu dan tuna wicara), maka proses komunikasinya dapat disampaikan dengan melibatkan keluarga pasien dan menjelaskannya kepada mereka .Metode komunikasi difabel

membaca gerak bibir

isyarat, gerakan tangan yang menunjukkan sebuah arti

Unit Terkait Insatalasi Gawat darurat Instalasi Rawat Jalan Instalasi Rawat Inap

RS.DR.BRATANATAJAMBI

PENANGANAN PASIEN YANG TIDAK AKUT DAN TIDAK GAWAT YANG DATANG BEROBAT KE IGD

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianPenanganan pasien yang tidak akut dan tidak gawat yang dating berobat ke IGD adalah tata cara kegiatan untuk pasien dalam kondisi yang dirasakan sangat mengganggu sehingga diperlukan pertolongan yang segera untuk mengurangi keluhan keluhannya yang sebenarnya tidak mengancam nyawanya atau membuatnya cacat.

TujuanMemberikan pelayanan yang segera mengurangi kecemasan dan keluhan serta memberikan rasa nyaman kepada pasien.

KebijakanIGD memberikan pelayanan gawat dari emergency dan non emergency( false emergency)

Prosedur1. Pasien melalui system triage masuk keruang medik 2. Pasien yang tergolong false emergency bias dilayani apabila poloklinik rawat jalan tutup ( jam kerja pagi mdari jam 08.00 14.00 / pada hari libur. 3. Pasien yang tergolong false emergency yang dating ke IGD pada saat jam poloklinik buka, maka pasien diarahkan untuk berobat ke poli rawat jalan

4. Pengantar keluarga mendaftar ke tempat pendaftaran pasien

5. Di ruang medik, pasien dianamnesa keluhannya, diperiksa dan di catat tanda-tanda vital ny

6. kemudian dokter memeriksa pasien sambil melengkapi anamnesa perawat dan memberi keterangan pengobatan yang akan diberikan. Drokter memberi instruksi perawat untuk pengobatan memperingan gejala dan perawat melaksanakan instruksi dokter.

7. Dokter mengisi file rawat jalan

8. Perawat mencatat dalam file pelaksanaan instruksi dokter

9. Keluarga menyelesaikan administrasi pengobatan serta dibekali kartu berobat guna keperluan berobat selanjutnya. 10. File rawat jalan dicatat di buku, ekspedisi file kemudian diserahkan ke rekam medis setiap pertukaran shift.

Unit Terkait1. Insatalasi Gawat darurat

2. Rekam medis3. Kasir

RS.DR.BRATANATAJAMBI

PEMBERIAN INFORMED CONSENT

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianPemberian materi informasi yang berkaitan dengan tindakan yang akan dilakukan kepada pasien atau keluarga berkaitan dengan kondisi kesehatan

TujuanPasien atau keluarga memahami tujuan tindakan, dan semua aspek yang terkait dengan tindakan tersebut

KebijakanSemua tindakan kedokteran harus mendapat persetujuan pasien atau keluarga setelah mendapat penjelasan yang cukup tentang hal-hal yang berkaitan dengan tindakan

Prosedur1. Ucapkan salam 2. Jelaskan tugas yang dilakukan

3. Pastikan identitas pasien

4. Ciptakan suasana yang nyaman dan hindari tanpak lelah

5. Jelaskan materi yang berkaitan dengan informed concent

6. Lakukan verivikasi kepada pasien atau keluarga bahwa mereka telah memahami materi

7. Berikan format pemberian informasi untuk di tanda tangani oleh pasien atau keluarga 8. Beri kesempatan pasien atau keluarga untuk berunding sebelum memberi keputusan

9. Setelah ada keputusan, berikan format persetujuan atau penolakan tindakan kedokteran

10. Ucapkan terima kasih.

Unit Terkait1. Instalasi Gawat darurat

2. Instalasi Rawat Jalan 3. Instalasi Rawat Inap

RS.DR.BRATANATAJAMBI

PASIEN PULANG

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1 s/d 2

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianSuatu prosedur berakhirnya perawatan pasien baik pasien itu sembuh / belum sembuh / pulang paksa / meninggal dunia

TujuanUntuk mempersiapkan pasien yang akan pulang

KebijakanA. UU No 36 th 2009 tentang kesehatan B. SK Menkes. No. 129 th 2008 tentang Penerapan Standar Pelayanan Rumah Sakit dan Standar Pelayanan Medis

ProsedurA. Persiapan pasien pulang meliputi: 1. Administrasi

2. Petunjuk pulang

3. Serah terima dokumen atau hasil penunjang / sisa obat jika di butuhkan lagi untuk konsultasi di poli klinik

B. Administrasi

Bila pasien keluar perawatan, perawat koordinasi dengan bagian yang

terkait yang meninjang pelayanan perawatan, seperti :

1. Kwitansi pemakaian obat obatan

2. Kwitansi pemeriksaaan laboratorium

3. Kwitansi Fhoto roentgen

Unit Terkait Dokter dan perawat jaga IGD

RS.DR.BRATANATAJAMBI

TRANSFER / RUJUKAN PASIEN KE RUMAH SAKIT LAIN

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1 s/d 2

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianSuatu prosedur berakhirnya perawatan pasien karena pasien pindah Rumah Sakit

TujuanUntuk mempersiapkan pasien yang akan pindah Rumah sakit

KebijakanA. UU No 36 th 2009 tentang kesehatan

B. SK Menkes. No. 129 th 2008 tentang Penerapan Standar Pelayanan Rumah Sakit dan Standar Pelayanan Medis

ProsedurA. Pasien pindah Rumah Sakit karena permintaan keluarga

1. Keluarga pasien

a. Keluarga pasien memberitahu Dokter / perawat bahwa pasien mau di pindahkan ke Rumah Sakit lain dengan alas an tertentu .

b. Keluarga menanda tangani surat pernyataan pindah Rumah Sakit di ketahui oleh dokter yang merawat.c. Mengurus tempat Rumah Sakit yang akan di tuju

d. Keluarga menyelesaikan administrasi biaya perawatan

1) Bila pasien umum, setelah melunasi biaya perawatan akan

memperoleh bukti pembayaran berupa kwitansi yang telah di

tanda tangani oleh bagian pembayaran

2) Bila pasien jaminan perusahaan, surat jaminan harus di tanda

Tangan keluarga / pasien

e. Mengurus ambulans yang dibantu oleh perawat ruangan yang

Terkait.

f. Minta perawat pendamping ke Rumah sakit yang dituju

2. Dokter Yang Merawat / Dokter Jaga

a. Menulis dalam Rekam Medis bahwa keluarga pasien menginginkan pindah Rumah Sakit lain

b. Membuat surat pengantar untuk dokter Rumah Sakit yang di tuju

3. Perawat

a. Perawat menyiapkan kebutuhan administrasi yang di perlukan

termasuk rincian biaya perawatan

b. Perawat memberitahu keluarga pasien bahwa pasien telah diijinkan pindah Rumah Sakit lain oleh Dokter

c. Bila memerlukan ambulans, perawat berkoordinasi dengan bagian ambulans, selanjutnya biaya penggunaan ambulan dapat Diselesaikan bersama administrasi

d. Keluarga di beri penjelasan untuk menyelesaikan biaya perawatan kebagian pembayaranB. Pasien pindah Rumah Sakit karena fasilitas

1. Dokter yang merawat / Dokter jaga

a. Menulis dalam Rekam Medis bahwa pasien perlu di pindah yang disertai alasanny

b. Membuat surat pengantar untuk Dokter Rumah Sakit yang akan di

tuju

c. membuat Resume Medis

2. Perawat

a. Perawta memastikan adanya tempat di Rumah sakit yang akan di

tuju

b. Memberitahu keluarga pasien bahwa pasien siap di pindah k Rumah Sakit rujukan dengan dilengkapi surat pengantar dari

Dokter

c. perawat bekoordinasi ke bagian ambulan

d. Bila pasien umum. Keluarga pasien dianjurkan unutk menyelesaikan biaya perawatan terlebih dahulu

e. Perawat menyiapkan obat-obatan dan hasil pemeriksaan yang diperlukan untuk di bawa ke Rumah Sakit yang dituju.

Bila semua sudah siap Perawat mendampingi pasien sampai ke Rumah Sakit yang dituju atas persetujuan Kepala Ruangan, Kepala Keperawatan dan Kepala Rumah Sakit bila keluar kota.

Unit TerkaitSeluruh Pelayanan Keperawatan Rumah Sakit dr Bratanata

RS.DR.BRATANATAJAMBI

PENCATATAN ALASAN PASIEN DIRUJUK

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianMencatat alasan pasien di rujuk / pindah

Tujuan1. Memudahkan koordinasi / komunikasi kepada keluarga pasien dan tim kesehatan lain

2. Membantu koordinasi asuhan keperawatan yang diberikan tim kesehatan Rumah Sakit

3. Mencegah informasi yang berulang terhadap pasien atau anggota tim kesehatan

Kebijakan1. UU No. 36 tentang kesehatan

2. SK Menkes. No 129 th 2008 tentang Penerapan Standar Pelayanan Rumah Sakit dan Standar Pelayanan Medis

ProsedurA. Perawat mencatat alas an pasien dirujuk :

1. Tempat tidur pasien Rumah Sakit penuh

2. Permintaan keluarga pasien

3. Sesuai dengan status pasien

B. Petugas mencatat alasan pasien dirujuk kedalam buku untuk mempermudah informasi

Unit Terkait1. Seluruh unit pelayanan Rumah Sakit

2. Seluruh petugas kesehatan di Rumah Sakit

RS.DR.BRATANATAJAMBI

SERAH TERIMA PASIEN DARI IGD KE RUANGAN PERAWATAN

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianKegiatan serah terima pasien dari IGD setelah pertolongan dan stabilisasi pasien ke ruangan perawatan untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut sesuai dengan kebutuhan pasien

Tujuan1. Merujuk pasien pada bagian perawatan sesuai dengan kebutuhan pasien 2. Merujuk pasien pada pertolongan lanjutan

Kebijakan1. UU No. 36 tentang kesehatan

2. SK Menkes. No 129 th 2008 tentang Penerapan Standar Pelayanan Rumah Sakit dan Standar Pelayanan Medis

ProsedurPelaksanaan 1. Dikamar terima IGD

a. Bila pasien ada indikasi / memerlukan rawat inap sesuai dengan penyakitnya, setelah ada persetujuan dari dokter

b. Dilakukan informed consent / persetujuan kepada pasien atau mengetahui keluarga terdekat sesuai ketentuan

c. Perawat mengisi / melengkapi data sesuai dengan format serah terima pasien

d. Melakukan identifikasi pasien

e. Keluarga penderita dan perawat melengkapi data penderita

f. Informasi menghubungi ruang perawatan yang dituju sesuai dengan jenis kasus pasien

g. Pasien dikirim keruangan dengan menggunakan brankart, kursi roda atau berjalan dengan didampingi oleh perawat, file penderita disertakan

h. Penderita dikirim setelah ada dokter yang bertanggung jawab di bagian yang bersangkutan. 2. Di Ruangan Rawat Inap

a. Dilakukan serah terima pasien kepada perawat ruangan yang dtuju

b. Perawat ruangan melakukan klarifikasi ulang format serah terima pasien

c. Setelah dilakukan klarifikasi dan identifikasi ulang pada pasien, perawat yang menyerahkan dan menerima tanda tangan format yang sudah di sediakan.

Unit Terkait1. Instalasi Gawat Darurat 2. Instalasi Rawat Inap

RS.DR.BRATANATAJAMBI

STANDAR PELAYANAN KEDOKTERAN

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1 s/d 2

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianStandar Pelayanan Kedokteran adalah pedoman yang harus diikuti oleh dokter dalam menyelenggarakan praktik kedokteran dan salah satu tindak lanjut dari perundangan yang telah diterbitkan UU No. 29 th 2004 Pasal 44 ayat 3.

TujuanMengkoordinasikan penyusunan Panduan Praktik Klinis yang dibuat oleh staf medis dan mengacu kepada Pedoman Nasional Pelayanan Kedokteran yang dibuat oleh organisasi profesidan disahkan oleh Menteri Kesehatan.

Kebijakan1. UU No. 36 tentang kesehatan

2. SK Menkes. No 129 th 2008 tentang Penerapan Standar Pelayanan Rumah Sakit dan Standar Pelayanan Medis

ProsedurPelaksanaan

Dikamar terima IGD

1. Bila pasien ada indikasi / memerlukan rawat inap sesuai dengan penyakitnya, setelah ada persetujuan dari dokter

2. Dilakukan informed consent / persetujuan kepada pasien atau mengetahui keluarga terdekat sesuai ketentuan

3. Perawat mengisi / melengkapi data sesuai

Unit TerkaitKomite Staf medik

RS.DR.BRATANATAJAMBI

PEMBERIAN INFORMASI PENUNDAAN PELAYANAN

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianInformasi Penundaan Pelayanan merupakan suatu penjelasan terhadap pelayanan / tindakan yang tertunda karma suatu hal, sehingga pasien atau keluarga dapat menerima penundaan pelayanan di Rumah Sakit

Tujuan1. Peningkatan mutu pelayanan Rumah Sakit 2. Pasien atau keluarga pasien dapat memahami penundaan pelayanan yang terjadi di Rumah Sakit

Kebijakan1. Tanggap terhadap situasi yang ada 2. Memberikan respon positif dalam menghadapi keluarga yang panic

Prosedur1. Sampaikan tindakan yang akan di lakukan 2. Sampaikan penundaan tindakan dengan alas an yang jelas

3. Sampaikan bila ia harus menunggu untuk suatu tindakan / hasil, jangan biarkan mereka membuat persepsi sendiri

4. Jangan melewati pasien / keluarga tanpa memberitahu apa yang akan dikerjakan padanya atau apa yang harus di tunggunya. Pastikan seseorang sudah memberikan penjelasan.

Unit TerkaitDokter dan Perawat jaga

RS.DR.BRATANATAJAMBI

OBSERVASI PASIEN

Nomor Dokumen

..Nomor Revisi

..Halaman

1

Prosedur TetapTanggal Terbit :

..

Ditetapkan oleh :

Direktur Rumah Sakit Dr. Bratanata Jambi

dr. Nirwan Arief, Sp.M, MARS

Mayor Ckm Nrp 11000010390473

PengertianSuatu tindakan pemantauan keadaan pasien

TujuanSebagai acuan pemantauan penderita agar selamat jiwanya

KebijakanPelayanan yang cepat dan tepat akan menyelamatkan jiwa seseorang

Prosedur1. Penderita harus di observasi

2. Observasi dilakukan sesuai dengan keadaan pasien

3. Observasi dilakukan oleh paramedic perawat, bila perlu oleh dokter

4. Hal-hal yang perlu diobservasi :

a. Keadaan umum penderita

b. Kesadran penderita

c. Tanda-tanda Vital

- Tensi

Nadi

Respirasi

Suhu

d. Kelancaran tetesan infus

5. Apabila hasil observasi menunjukkan keadaan penderita semakin tidak baik maka perawat harus lapor kepada dokter yang sedang bertugas 6. Perkembangan penderita selama observasi dicatat di status pasien

7. Setelah observasi tentukan apakah penderita perlu : rawat jalan / rawat inap / rujuk

Unit Terkait1. IGD 2. Rawat Inap

DETASEMEN KESEHATAN WILAYAH 02.04.02

RUMAH SAKIT TK. IV Dr. BRATANATA

Jln. Raden Mattaher No. 33 Telp. 0741 23164 Jambi

e-mail : [email protected] PENDAFTARAN PASIEN RAWAT JALAN DAN RAWAT INAP

DI RUMAH SAKIT DR BRATANATA

1. Latar Belakang

Penerimaan pasien merupakan kegiatan yang mempunyai fungsi untuk melayani pendaftaran pasien rawat inap maupun rawat jalan yang belum atau sudah pernah berobat di Rumah Sakit dr Bratanata.

11. Tujuan

Untuk mendapatkan hasil guna dan daya guna secara maksimal dalam pelayanan pendaftaran pasien

Melayani pasien yang berobat di Rumah Sakit dr Bratanata dengan memberikan bentuk pelayanan yang prima Dapat memberikan kesan baik pada kunjungan pertama pasien / keluarganya terhadap pelayanan kesehatan Rumah Sakit dr Bratanata

Mengarahkan dan menyalurkan pasien secara efisien sesuai dengan kasusnya untuk mendapatkan pelkayanan medis yang tepat dan cepat

111. Pengertian

Pendaftaran pasien adalah kegiatan penerimaan pasien yang belum atau sudah pernah berobat ke Rumah Sakit dr Bratanata, baik itu kunjungan lama,ataupun pengunjung baru.

IV. Ruang Lingkup

Panduan ini diterapkan kepada semua pasien rawat jalan maupun rawat inap serta pasien Instalasi Gawat Darurat Pelaksanaan panduan ini adalah para tenaga kesehatan, dan Rekam Medis

V. Tata Laksana

a. Rawat Jalan

- Sapa pasien

- Menanyakan data pasien, nama , tanggal lahir,alamat

- Dicatat di form identitas pasien dan di input ke computer

- pasien atau keluarga pasien menyelesaikan administrasi di kasir

- Mengarahkan pasien ke ruang poliknik

- Pasien di periksa oleh dokter dan selanjutnya apakah pasien perlu perawatan lebih lanjut / rawat inap,ataupun pasien di perbolehkan pulang serta dilakukan pemeriksaan penunjang lainnya. - Bila pasien disarankan untuk rawat inap, maka pasien membawa surat pengantar ke ruang IGD untuk di rawat inap

b. Rawat Inap

- Pasien dating langsung ke IGD dikarenakan jadwal poli klinik sudah tutup yaitu dai jam 08.00 14.00

- Pasien dating ke IGD dengan keluhan yang tidak memungkinkan utuk ke poliklinik

- Pasien langsung di anamnesa, di ukur tanda-tanda vital,

- dokter memberikan pelayanan medis dan resep- Perawat memberikan informasi tentang tindakan yang akan dilakukan

- Perawat mengarahkan keluarga pasien ke informasi untuk mendapatkan ruang rawat inap sesuai dengan kondisi pasien.