SISTEM PENCERNAAN - nbsp; SISTEM PENCERNAAN MANUSIA Proses pencernaan merupakan suatu proses yang...

download SISTEM PENCERNAAN -  nbsp; SISTEM PENCERNAAN MANUSIA Proses pencernaan merupakan suatu proses yang melibatkan organ-organ pencernaan dan kelenjar-kelenjar pencernaan

of 27

  • date post

    01-Feb-2018
  • Category

    Documents

  • view

    250
  • download

    7

Embed Size (px)

Transcript of SISTEM PENCERNAAN - nbsp; SISTEM PENCERNAAN MANUSIA Proses pencernaan merupakan suatu proses yang...

  • SISTEM PENCERNAAN

    Oleh :

    Aep Nurul Hidayah (RKM 126201)

    REKAM MEDIS & INFORMASI KESEHATAN

    POLITEKNIK TEDC BANDUNG

  • SISTEM PENCERNAAN MANUSIA

    Proses pencernaan merupakan suatu proses yang melibatkan organ-organ pencernaan dan kelenjar-kelenjar pencernaan. Antara proses dan organ-organ serta kelenjarnya merupakan kesatuan sistem pencernaan. Sistem pencernaan berfungsi memecah bahan- bahan makanan menjadi sari-sari makanan yang siap diserap dalam tubuh.

    Berdasarkan prosesnya, pencernaan makanan dapat dibedakanmenjadi dua macam seperti berikut.1. Proses mekanis, yaitu pengunyahan oleh gigi dengan dibantu lidah serta peremasan yang terjadi di lambung.2. Proses kimiawi, yaitu pelarutan dan pemecahan makanan olehenzim-enzim pencernaan dengan mengubah makanan yang ber- molekul besar menjadi molekul yang berukuran kecil.

  • MULUT

    Mulut Di dalam rongga mulut, terdapat gigi, lidah, dan kelenjar air liur (saliva). Gigi terbentuk dari tulang gigi yang disebut dentin. Struktur gigi terdiri atas mahkota gigi yang terletak diatas gusi, leher yang dikelilingi oleh gusi, dan akar gigi yang tertanam dalam kekuatan-kekuatan rahang. Mahkota gigi dilapisi email yang berwarna putih. Kalsium, fluoride, dan fosfat merupakan bagian penyusun email. Untuk perkembangan dan pemeliharaan gigi yang bai, zat-zat tersebut harus ada di dalam makanan dalam jumlah yang cukup. Akar dilapisi semen yang melekatkan akar pada gusi.

  • MULUT

    Ada tiga macam gigi manusia, yaitu gigi seri (insisor), gigi taring (caninus), dan gigi geraham (molar) untuk mengunyah makanan. Dan terdapat pula tiga buahkelenjar saliva pada mulut, yaitu kelenjar parotis, sublingualis, dan submandibularis. Kelenjar saliva mengeluarkan air liur yang mengandung enzim ptialin atau amilase, berguna untuk mengubah amilum menjadi maltosa. Pencernaan yang dibantu oleh enzim disebut pencernaan kimiawi. Di dalam rongga mulut, lidah menempatkan makanan di antara gigi sehingga mudah dikunyah dan bercampur dengan air liur. Makanan ini kemudian dibentuk menjadi lembek dan bulat yang disebut bolus. Kemudian bolus dengan bantuan lidah, didorong menuju faring.

  • FARING & ESOFAGUS

    Setelah melalui rongga mulut, makanan yang berbentuk bolus akan masuk kedalam tekak )faring). Faring adalah saluran yang memanjang dari bagian belakang rongga mulut sampai ke permukaan kerongkongan (esophagus). Pada pangkal faring terdapat katup pernapasan yang disebut epiglottis. Epiglotis berfungsi untuk menutup ujung saluran pernapasan (laring) agar makanan tidak masuk ke saluran pernapasan. Setelah melalui faring, bolus menuju ke esophagus; suatu organ berbentuk tabung lurus, berotot lurik, dan berdidnding tebal. Otot kerongkongan berkontraksi sehingga menimbulkan gerakan meremas yang mendorong bolus ke dala m lambung. Gerakan otot kerongkongan ini disebut gerakan peristaltik.

  • LAMBUNG

    Otot lambung berkontraksi mengaduk-aduk bolus, memecahnya secara mekanis, dan mencampurnya dengan getah lambung. Getah lambung mengandung HCl, enzim pepsin, dan renin. HCl berfungsi untuk membunuh kuman-kuman yang masuk berasama bolus akan mengaktifkan enzim pepsin. Pepsin berfungsi untuk mengubah protein menjadi peptone. Renin berfungsi untuk menggumpalkan protein susu. Setelah melalui pencernaan kimiawi di dalam lambung, bolus menjadi bahan kekuningan yang disebut kimus (bubur usus). Kimus akan masuk sedikit demi sedikit ke dalam usus halus.

  • LAMBUNG

    Asam lambung memiliki beberapa fungsi berikut :a. Mengaktifkan beberapa enzim yang terdapat dalam getahlambung, misalnya pepsinogen diubah menjadi pepsin. Enzimini aktif memecah protein dalam bolus menjadi proteosa danpepton yang mempunyai ukuran molekul lebih kecil.b. Menetralkan sifat alkali bolus yang datang dari rongga mulut.c. Mengubah kelarutan garam mineral.d. Mengasamkan lambung (pH turun 13), sehingga dapatmembunuh kuman yang ikut masuk ke lambung bersamabolus.e. Mengatur membuka dan menutupnya katup antara lambungdan usus dua belas jari.f. Merangsang sekresi getah usus.

  • HATI

    merupakan kelenjar terbesar di dalam tubuh, terletak dalam rongga perut sebelah kanan, tepatnya di bawah diafragma. Berdasarkan fungsinya, hati juga termasuk sebagai alat ekskresi. Hal ini dikarenakan hati membantu fungsi ginjal dengan cara memecah beberapa senyawa yang bersifat racun dan menghasilkan amonia, urea, dan asam urat dengan memanfaatkan nitrogen dari asam amino. Proses pemecahan senyawa racun oleh hati disebut proses detoksifikasi.

  • HATI

    hepar tersusun atas sel-sel parenkim dan mesenkim, sistem saluranbiliaris, pembuluh darah dan limfe, saraf, serta matriks ekstraseluler. Hepatosit merupakansel-sel pembentuk parenkim hati, sekitar 60% populasi sel total dan 80% volume total hepar.Sel hepatosit berbentuk poligonal, dengan 6 sisi atau lebih. Rentang usia hepatosit dalamkondisi normal sedikitnya 150 200 hari, selanjutnya akan mati setelah mengalami apoptosis.Sebagai unit fungsional hepar, hepatosit menjalankan berbagai fungsi penting meliputidetoksifikasi, sintesis dan metabolisme.

  • HATIFungsi Hati:1. Metabolisme bilirubin: hepar adalah tempat konjugasi bilirubin I (indirek) hasil

    degradasihemoglobin oleh sistem retikuloendotelial menjadi bilirubin direk untuk kemudiandimetabolisme lebih lanjut dan diekskresi lewat usus atau ginjal.

    2. Metabolisme porfirin: hepar mensintesis 15% dari haem (sisanya disintesis di sumsum tulang), yang nantinya akan dipakai untuk pembentukan hemoglobin

    3. Metabolisme asam empedu: hepar membentuk asam empedu primer sebagai hasilmetabolisme kolesterol, yang selanjutnya akan diubah menjadi asam empedu sekunderoleh bakteri usus. Di hepar asam-asam empedu ini dikonjugasi menjadi garam-garamempedu, yang berguna sebagai emulsifier dalam proses absorbsi lemak di mukosa usus.

    4. Metabolisme asam amino dan protein: hepar sangat penting peranannya dalam deaminasiasam amino, pembentukan urea untuk membuang amonia dari cairan tubuh, pembentukanprotein plasma, konversi maupun sintesis berbagai asam amino.

    5. Metabolisme karbohidrat: hepar merupakan tempat penyimpanan glikogen, konversigalaktosa dan fruktosa menjadi glukosa, serta tempat proses glukoneogenesis.

  • HATIFungsi Hati:

    6. Metabolisme lemak and lipoprotein: hepar mengoksidasi asam lemak untuk memberikanenergi bagi berbagai fungsi tubuh, tempat sintesis kolesterol, fosfolipid dan sebagian besarlipoprotein, serta sintesis lemak dari protein dan karbohidrat.7. Metabolisme hormon: berbagai hormon yang disekresi oleh kelenjar endokrin diubah ataudiekskresikan oleh hati (antara lain hormon tiroksin, semua hormon steroid sepertiestrogen, kortisol, aldosteron)8. Penyimpanan vitamin: hati merupakan tempat penyimpanan beberapa macam vitaminseperti vitamin A, B12 dan D.9. Penyimpanan zat besi dan mineral: saat zat besi berada dalam jumlah berlebih dalamdarah, hepar dapat menyimpannya dalam hepatosit dengan mengikat besi tersebut denganprotein yang disebut apoferitin membentuk feritin. Feritin akan melepas zat besi ke dalamsirkulasi apabila konsentrasi zat besi dalam darah menurun. Hepar memegang peranpenting juga dalam ketersediaan berbagai mineral lain dalam jumlah cukup di tubuh(tembaga, kromium, mangan, selenium, kobal, dan lain-lain).

  • HATI

    Fungsi Hati:10. Fungsi biotransformasi dan detoksifikasi: hati mendegradasi atau mendetoksifikasibeberapa jenis bahan kimia maupun obat-obatan, untuk selanjutnya mengekskresikanmetabolitnya ke dalam empedu.11. Degradasi alkohol12. Keseimbangan asam-basa.

  • PANKREASPankreas adalah organ pada sistem pencernaan yang memiliki dua fungsi utama: menghasilkan enzim pencernaan serta beberapa hormon penting seperti:-insulin yang dihasilkan sel beta-GHS yang dihasilkan sel epsilon.-GHIH yang dihasilkan sel deltaPankreas terletak pada bagian posterior perut dan berhubungan erat dengan duodenum (usus dua belas jari). Beberapa fungsi dari pankreas adalah :Mengatur kadar gula dalam darah melalui pengeluaran glucogen, yang menambah kadar gula dalam darah dengan mempercepat tingkat pelepasan dari hati.Pengurangan kadar gula dalam darah dengan mengeluarkan insulin yang mana mempercepat aliran glukosa ke dalam sel pada tubuh, terutama otot. Insulin juga merangsang hati untuk mengubah glukosa menjadi glikogen dan menyimpannya di dalam sel-selnya.

  • KANDUNG EMPEDU

    Kandung empedu merupakan kantong otot kecil yang berfungsi untuk menyimpan empedu (cairan pencernaan berwarna kuning kehijauan yang dihasilkan oleh hati).

    Sekitar separuh empedu dikeluarkan diantara jam-jam makan dan dialirkan melalui duktus sistikus ke dalam kandung empedu. Sisanya langsung mengalir ke dalam saluran empedu utama, menuju ke usus halus. Jika kita makan, kandung empedu akan berkontraksi dan mengosongkan empedu ke dalam usus untuk membantu pencernaan lemak dan vitamin-vitamin tertentu.

    Empedu terdiri dari: - garam-garam empedu - elektrolit - pigmen empedu (misalnya bilirubin) - kolesterol - lemak.

  • KANDUNG EMPEDU

    Fungsi empedu adalah untuk membuang limbah tubuh tertentu (terutama pigmen hasil pemecahan sel darah merah dan kelebihan kolesterol) serta membantu pencernaan dan penyerapan lemak.

    Garam empedu menyebabkan meningkatnya kelarutan kolesterol, lemak dan vitamin yang larut dalam lemak, sehingga membantu penyerapannya dari usus. Hemoglobin yang berasal dari penghancuran sel darah merah dirubah menjadi bilirubin (pigmen utama dalam empedu) dan dibuang ke dalam empedu. Berbagai protein yang memegang peranan penting dalam fungsi empedu juga disekresi dalam empedu.

  • USUS HALUS

    Usus halus memiliki tiga bagian yaitu, usus dua belas jari (duodenum), usus tengah (jejunum), dan usus penyerapan (ileum). Suatu lubang pada dinding duodenum menghubungkan usus 12 jar