Sinopsis - NOVEL Islami "Vs" materi akuntansi | just want .Web viewKata orang cemburu itu tandanya

download Sinopsis - NOVEL Islami "Vs" materi akuntansi | just want .Web viewKata orang cemburu itu tandanya

of 38

  • date post

    10-Jun-2018
  • Category

    Documents

  • view

    218
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of Sinopsis - NOVEL Islami "Vs" materi akuntansi | just want .Web viewKata orang cemburu itu tandanya

Sinopsis

Sinopsis

"INGIN bertanya pada hati, bibir berat berbicara... siapa yang bertakhta di hati? Hanya dia..."

Kata orang cemburu itu tandanya sayang dan boleh menguji sejauh mana perasaan cinta pada kita.. Tetapi kadangkala cemburu itu membuat diri menjadi tak tentu hala.

Perhubungan kasih yang cuba di hulurkan Tuan Megat membuat Miera dalam dilema. Hatinya masih menunggu kehadiran Haikal iaitu cinta pertamanya. Kehilangan Haikal bertahun lamanya tanpa khabar berita membuat Miera tertanya-tanya. Apa salahnya? Dalam masa yang sama sikap Tuan Megat yang sentiasa memburu cintanya meletakkan dia di persimpangan. Seperti janji Tuhan, setiap makhluknya tidak sempurna semuanya. Begitu juga dengan Tuan Megat. Dalam keperibadian yang terjaga masih ada kecacatannya. Demi keluarga, Miera menerima Tuan Megat dengan bersyarat dan cuba memberi ruang untuk mengenali lelaki itu. Tetapi tidak semuanya indah belaka. Panas yang diharapkan gerimis gugur juga. Kehadiran teman lamanya Jay Jay yang lebih bersikap tomboy dan kemunculan Haikal mencabar keegoaan Tuan Megat.

Siapakah yang dapat mengetuk pintu hati Miera hanya beliau sahaja yang tahu. Adakah Haikal kembali merebut takhta dan Tuan Megat menjeruk rasa? Dapatkah Tuan Megat memenuhi syarat yang ditetapkan dan bagaimana pula perhubungan Miera dengan teman karibnya. Perlukah Miera berkorban lagi untuk senyuman orang lain dan gerimis masih meniti bibir hatinya.

BAB 1

"DAH boleh pergi ni...."Aku berbicara sendiri.Aku begitu ralitmemeriksa segala peralatan memancing tanpa menyedarimama sudah berada di belakang, memerhati tingkah lakuku."Kau ni nak ke mana, Miera?"Hampir gugur jantungku bila mama menyergah."Mama ni buat Miera terkejut aje. Lain kali bagilahsalam," usikku bila melihat mama menjeling tajam."Janganlah mama membebel...." doaku sendiri."Kau ni nak ke mana?"Aku terdiam bila mama sudah bersuara."Miera nak pergi memancing kat sungai belakangrumah tu." Rasa tak tertelan air liur bila menerangkanrancanganku hari ini."Kau nak jadi apa, Miera? Kalah budak lelaki! Abangkau pun tak seteruk ni."Aku menghela nafas sambil menadah telinga,terpaksa mendengar leteran mama sambil menggosok-gosok joran kesayanganku."Alah mama, Miera pergi sekejap aje. Lagipun minggu depan Miera dah mula kerja, jadi mesti tak ada masa." Aku cuba memujuk mama membenarkan aku pergi."Biarlah dia nak pergi. Bukan ke mana pun!"Aku tersenyum bila ayah melangkah menghampiri kami. Aku tahu ayah selalu menyokong segala apa yang kubuat kerana ayah lebih percayakan aku daripada mama."Abang nikan, selalu menangkan anak kesayangan abang ni...."Aku melihat mama sudah menarik muka masam."Bukan abang menangkan Miera ni... Cuba Maz fikir, dari dia merayau tak tentu arah di kompleks-kompleks membeli-belah, bercampur pulak dengan orang-orang yang tak senonoh, lebih baik dia melekat di sungai. Kita tahu di mana nak cari dia!" terang ayah membuat hatiku kembang."Abang memang, suka kalau dia ikut jejak langkah abang, kan? Tunggang motor besar, memancinglah... macam-macam lagilah! Kekadang saya pun tak tahu anak saya ni perempuan ke lelaki!" luah mama sambil matanya menjeling tajam ke arahku."Mama ni... ada pulak tak kenal Mira ni lelaki ke perempuan! Miera ni masih tahulah nak bezakan hobi dan sikap." Aku cuba membela diri."Betul cakap Mira tu, Maz. Salah anggapan Maz pada anak kita ni...." Ayah sudah mula bersyarah."Dahlah, malas saya nak bertekak dengan bapak dan anak ni. Takkan menangnya saya...." rajuk mama sambil bangun mahu meninggalkan kami.

"Sikit-sikit sayang abang ni tarik muncung. Janganlah merajuk, sayang...."Geli hati aku melihat ayah memujuk mama."Mulalah tu! Tak malu langsung dengan anak agaknya?"Aku lihat muka mama sudah merona merah. Tawa aku dan ayah bersatu melihat tingkah mama. Memang aku dan ayah selalu menyakat mama kerana bagiku mama begitu pemalu sifatnya. Mungkin juga sebab itu ayah begitu setia dengan mama. Aku berharap agar dapat merasai seperti percintaan mama dan ayah, tetapi adakah insan yang mahu menjadikan aku teman hidupnya dengan perangai aku begini? Biarlah masa menentukan segalanya... Bagiku biarlah pasanganku dapat menerima aku seadanya. Terbayang wajah yang satu itu.BUNYI air yang mengalir membuat aku leka seketika. Kuambil seekor cengkerik yang kubeli tadi dan kucucuk di mata kail lalu kulontar ke dalam air. Kugulung perlahan-lahan talinya sehingga tegang dan membiarkannya. Aku memang suka duduk di tepi sungai ini andai tiada apa yang hendak kulakukan. Sungai ini telah banyak berjasa denganku kerana di sinilah segala rintihan dan kegembiraan kulepaskan. Seperti kata ayah, mama sudah tahu di mana hendak mencariku kalau kelibat ini tiada di depan matanya.Minggu depan aku akan mula bekerja di sebuah syarikat gergasi di bahagian pentadbiran. Dengan sijil dan pengalaman di tempat lama, aku diterima sebagai Pentadbir Kanan. Itu yang dikatakan rezeki, kata ayah. Teringatkan ayah membuatkan aku senyum sendiri terkenang peristiwaSiapakah Di Hatikutadi. Selamba sahaja ayah menunjukkan kasih sayangnya dengan mama. Romantik sungguh! Adakah suami aku pun begitu nanti?Haikal... satu nama yang sering sahaja menghiasi bibirku. Tetapi itu dulu, sebelum lelaki itu menghilangkan diri tanpa khabar berita. Aku sendiri tidak tahu apa kesilapanku sehingga aku ditinggalkan sendirian. Nasib baiklah ayah dan mama tidak mengetahui perhubungan kami. Hanya abang sahaja yang mengerti dan sering meniupkan semangat agar aku tidak terus rebah.Haikal, di mana kau? Kalau tidak suka berkawan dengan aku, beritahu saja.... desis hatiku.Tiba-tiba aku terasa joranku bergerak. Dengan pantas aku menyentap. Berhati-hati aku menggulung tali agar ikan yang sudah tersangkut di mata kail tidak terlepas. Akhirnya setelah berhempas-pulas, aku berjaya menaikkan seekor ikan keli yang saiznya lebih kurang sama dengan lenganku. Aku akan meminta mama buat masak lemak cili api. Tetapi tentu lebih sedap kalau dibakar dulu. Meleleh air liur beb!

BAB 2

HARI ini adalah hari pertamaaku bekerja di PerfectHoldings Berhad. Syarikatgergasi yang mempunyai tiga tingkat ruang pejabat. Akuditempatkan di tingkat lima belas manakala tingkat enambelas adalah bahagian kewangan dan tingkat tujuh belashanya untuk pengarah syarikat ini dan pegawai-pegawainya.Majoriti pekerja di sini adalah Melayu. Hanya segelintir sahajayang bukan kaum bumiputera. Memandangkan bahagianaku masih tidak mempunyai ketua yang kebetulan barumeletakkan jawatan, jadi segala-galanya diamanahkan kepadaaku untuk sementara waktu. Di bawah tanggungjawabkuterdapat lima orang pekerja, dua lelaki dan tiga perempuan.Rasa segan apabila aku yang tidak biasa mengarah orang tibatibaterpaksa berbuat begitu. Aku berjanji untuk membentukpasukanku berbekalkan pengalamanku sendiri."Cik Miera, ini ada borang permintaan daribahagian akaun untuk membeli sebuah printer bagimenggantikan printer mereka yang rosak."Tersentak aku apabila Shikin tiba-tiba sahajabersuara. Jauh aku mengelamun mengenangkan hal sebulan yang lepas."Awak ni Shikin, lain kali bagi salam dulu. Terperanjat saya. Amalkanlah sergah-sergah orang ni!"Sengaja kujegilkan mata sambil tangan mengurut dada. Terkebil-kebil Shikin bila aku berkata demikian."Maafkan saya, Cik Miera. Lain kali saya beri salam dulu."Pecah ketawaku melihat betapa lurusnya gadis ini."Dahlah Shikin, saya memain saja tadi. Errr... apa yang awak cakap tadi?" Aku bersuara bila tawaku reda."Ini... bahagian kewangan ada hantar borang permintaan untuk pembelian printer," kata Shikin sambil menunjukkan sekeping borang yang telah siap diisi datanya."Baiklah, sekarang saya mahu awak cari quotation dari tiga syarikat pembekal. Saya nak lihat perbandingan harganya," arahku."Kenapa banyak sangat?" tanya Shikin."Apa yang banyak?" tanyaku semula."Quotation tu sampai tiga syarikat," luahnya.Aku tahu Shikin hairan dengan cara aku bekerja kerana aku lebih suka membuat perbandingan harga sebelum membuat sebarang keputusan."Cik Shikin sayang... kalau kita ada tiga quotation dari tiga syarikat, senanglah kita tahu harga pasaran sekarang ni dan senang kita nak buat perbandingan...."Jawapanku membuat Shikin tersenyum simpul."Baiklah Cik Miera, esok saya akan serahkan," janji Shikin akhirnya.

"Awak tak mahu balik ke? Dah pukul berapa ni...." soalku seraya melihat jam tangan."Saya nak baliklah ni. Cik Miera tak balik lagi ke?"Aku pula ditanya."Awak balik dulu, kejap lagi saya balik. Ada kerja sikit lagi ni." Aku tersenyum dengan sikap ambil berat Shikin."Kalau macam tu, saya balik dululah Cik Miera," pohon Shikin.Setelah Shikin berlalu, aku segera meneliti kerjaku yang hanya tinggal beberapa muka surat lagi. Bila petang begini, aku memang malas hendak balik dalam keadaan yang sesak. Membawa motosikal besar umpama membawa kereta juga, susah hendak menyelit. Memang salah aku kerana sudah ditegah mama dulu, tetapi memandangkan minat, aku teruskan juga apatah lagi mendapat sokongan daripada ayah dan abang. Baru sekarang sesalan itu tiba. Tetapi kalau aku mengeluh depan mama, mesti ada habuan percuma menanti.Kulihat jam di pergelangan tangan sudah menunjukkan pukul lapan malam. Tidak sedar masa berlalu. Aku mencapai helmet di meja sisi dan mencapai beg sandangku lantas bergerak ke lif.Sebaik sahaja pintu lif terbuka, kelihatan seorang lelaki di dalamnya. Tersenyum lelaki itu menyambut pandanganku dan sebagai membalasnya, bibirku merekah dengan spontan. Sedekah sahaja, apa salahnya. Boleh tahan juga orangnya. Tinggi lampai, segak dengan kemeja biru dan bertali leher biru gelap. Briefcase di tangan dan kot terselit di celah lengannya menjadikan dia seperti orang korporat lagaknya."Tingkat berapalah agaknya dia ni bekerja?" tanyakusendiri di dalam hati sambil mataku mengerling sekilas memandangnya.Memang aku jarang naik ke tingkat yang melebihi bahagian kewangan. Kalau boleh memang hendak dielakkan. Aku sendiri tidak pernah melihat pengarah syarikat ini yang sering disebut-sebut oleh kakitangan syarikat. Me