Sepasang Kaos Kaki Hitam Part2

Click here to load reader

  • date post

    16-Apr-2015
  • Category

    Documents

  • view

    58
  • download

    4

Embed Size (px)

Transcript of Sepasang Kaos Kaki Hitam Part2

  • Part 23

    Tadinya gw pikir gw baru akan bangun setelah 1000 tahun setelah seorang puterimencium gw, tapi baru setengah jam gw terlelap (itupun sudah dengan susahpayah) ternyata suara berisik dari luar berhasil membuat gw terjaga. Pengapnyakamar juga membuat gw sesak bernapas. Maka gw putuskan segera keluar danduduk di tembok balkon dengan rambut dan wajah masih acak-acakan.

    Indra sedang duduk di depan pintu kamarnya, dan Pak Haji sedang berbincangbersama seorang pria di depan pintu kamar nomor 20, kamar kosong ygditinggalkan oleh pasangan suami istri yg dulu menghuninya. Nampaknya pria ituakan jadi penghuni baru di kosan ini. Pria berambut ikal dengan kumis dan jenggotlebat serta berkacamata. Hampir sebagian wajahnya tertutup rambut-rambut darikedua jambangnya.

    Siapa tuh dul? tanya gw ke Indra yg berjalan mendekat.

    orang baru, katanya seraya duduk di sebelah gw. gantiin Mas Harjo.

    ah, tapi tetep aja bakal sepi seperti biasanya. Liat aja dua kamar di seberang kita,udah kayak nggak ada penghuninya aja. Mereka nggak pernah bersosialisasi samakita-kita ya?

    mereka pada sibuk. Wajarlah, gawe di pabrik otomotif macem gitu, pastilemburannya kenceng, dia mengambil sebatang rokok dan menyulutnya. kadanggw suka iri sama mereka berdua, pasti asyik yah punya gaji gede.

    tapi lo mesti ngorbanin banyak waktu lo, kayak mereka ini. Lo mau?

    yaah...kalo Sabtu-Minggu masih libur sih oke aja gw mah. Yg penting duid banyak.

    yaelaah...syukuri aja apa yg ada dul.

    haha.. iya sih, gw segini juga udah bersyukur banget dapet gawean. Temen-temenangkatan gw aja masih banyak yg nganggur.

    gw juga ngerasa beruntung bisa nyampe sini. Di kota kelahiran gw lapanganpekerjaannya nggak seluas di Jakarta ataupun di sini. Makanya sejak awal kuliahdulu gw udah tekadkan untuk ngerantau. Jauh dikit dari orangtua gak papa lah asallebaran bisa balik.

    eh, pacar lo itu asli mana sih?

  • pacar yg mana?

    gebetan baru lo itu, si cewek aneh. Anak mana dia?

    bujug buneng, sejak kapan gw jadian sama tuh cewek?

    tapi keliatannya lo deket banget sama Meva.

    deket bukan berarti jadian kan?

    yaah....kali aja entar kalian bisa jadian.

    Gw tertawa pelan.

    gw terlalu sayang sama Echi, dul. Susah banget ngelupain dia.

    yaaah mulai lagi deh ngomongin ini. Indra menggaruk kepalanya. kenapa sih loterlalu sentimentil gitu?

    namanya orang ditinggal pacar gimana sih? Lo belum pernah ngerasain ini sih......

    gw emang nggak pernah ngerasain ditinggal pacar, tapi gw tau gimana kehilanganyg lo rasain. Sejak SMP gw ditinggal bokap gw. Seenggaknya gw tau gimanarasanya ditinggal mati.

    udah ah, jangan bahas ini. Gw menggeliat melemaskan otot. Di depan kami PakHaji dan pria itu nampak turun ke tangga. Dari pembicaraan yg sempat gw dengarupanya mereka sudah menemukan kesepakatan dan si pria akan mulai tinggal dikamar itu nggak lama lagi.

    gw tidur dulu ya? Dari balik gawe semalem gw belum tidur nih. Mumpung libur bisaseharian ngebo. Hehehe... dan Indra berjalan ke kamarnya.

    Tuh kan, gw sendirian lagi... huh, mungkin gw memang ditakdirkan untuk selalusendiri. Iseng gw berjalan ke kamar Meva. Di depan pintu gw hentikan langkah.Pemilik kamar ini pasti masih sibuk di kampusnya. Secara baru satu jam yg lalu diapergi. Gw buka pintu kamar dan masuk ke dalamnya. Berdiri memandang berkelilingmemperhatikan hasil kerja gw barusan, lalu gw duduk di tepi kasur.

    Kenapa sih tuh cewek seneng banget gelap-gelapan di kamer? Gw pernah sarankanganti lampunya dengan lampu freon tapi Meva menolak dan ingin mempertahankan

  • lamu kusam di kamarnya ini. Lalu pandangan gw beralih ke lemari kecil tempat diamenyimpan pakaiannya. Gw ingat benar waktu Meva membenahi lemari itu, adabanyak stoking hitam yg biasa dipakainya. Bener-bener, meskipun gw udah lumayankenal dekat, tetep aja Meva merupakan sosok misterius di mata gw. Gw yakin,banyak yg nggak gw tau tentang cewek yg satu ini.

    Dan pandangan mata gw tiba-tiba terpaku ke tumpukan buku di samping dispenser.Mendadak gw pengen tau anak Sipil kalo kuliah belajar apa aja ya.. gw ambil bukupaling atas di tumpukan. Sebuah buku tulis besar tapi tidak terlalu tebal. Sesuatujatuh dari dalamnya saat gw membuka halaman pertama. Secarik kertas warna abu-abu. Mirip potongan dari sebuah surat kabar.

    Gw ambil kertas kecil itu. Memang potongan dari sebuah halaman surat kabar. Tapibukan surat kabar biasa. Ini surat kabar berbahasa Inggris. Di bagian paling ataspotongan itu terdapat judul Children of God. Dan di bawahnya tampak wajahseorang pria bule, tua dan berjanggut putih.

    hebat juga tuh cewek bacaannya koran Inggris, gw tersenyum kecil.

    Gw taruh lagi potongan kertas itu ke dalam buku. Gw nggak mau menimbulkankecurigaan dengan mengacak isi kamar ini. Saat gw buka lembar ke tiga buku itu,terdapat potongan surat kabar lagi. Kali ini kertasnya tertempel di halaman buku.Buku ini pasti adalah kliping, kata gw dalam hati. Tap anehnya lagi-lagi gwmenemukan kata Children of God di judul potongan surat kabar itu. Beberapagambar tampak kumpulan orang sedang menyembah sesuatu, dan sepertiseseorang yg sedang berdiri di tengah ruangan dengan kaca berukir mozaiklayaknya sebuah gereja.

    Di halaman lain gw menemukan sebuah artikel berjudul Anak-Anak Tuhan MulaiMasuk ke Indonesia. Dan gambar pria tua berjanggut putih kembali menghiasigambar penjelas dari artikel ini. Di bawah gambarnya ada kalimat David Berg,pendiri Children Of God. Gw buka lagi lembar berikutnya dan kali ini sebuah artikelberjudul The Family Was Exist.

    Karena gw nggak begitu ahli berbahasa Inggris, butuh empat sampai lima kali buatgw mencoba menterjemahkan kalimat di artikel itu. Tapi tetap saja gw nggak pahamdengan isinya. Pandangan mata gw tertuju pada sebuah majalah berbahasa Inggrisyg tergeletak di bawah buku yg gw ambil. Lagi-lagi wajah pria tua itu gw lihat, dicover depan terpampang sebagai sampul majalah, dan gw sangat tertarik dengantajuk majalah itu : Children of God.

    Gw nggak begitu hafal isinya, tapi ada satu kalimat yg menarik perhatian gw.

  • Bunyinya kurang lebih seperti ini :

    In the quitness of your chamber when youre alone, you can tell Me you love Me andyou can show Me you love Me. For this intimate and special way of loving Me...

    Kalimat itu banyak muncul di beberapa halaman. Entah apa arti kalimat itu, gwnggak begitu tetarik. yg pasti gw sendiri memang bukan kutu buku y hobi baca,apalagi bacaan yg aneh-aneh macem ini.

    Gw tutup majalah dan gw taruh lagi di tempatnya sebelum gw ambil. Gw samasekalinggak mengerti dengan artikel-artikel yg dikoleksi Meva. Selera baca yg aneh,menurut gw. Dan setelah ini gw benar-benar yakin bahwa cewek yg satu inimemang benar-benar aneh.......................

    Part 24

    Gw tetap terjaga sampai malam tiba. Dan seperti malam-malam sebelumnya, malamminggu ini gw cuma duduk di balkon sambil bermain gitar. Indra tadi sempatmengajak bermain PS tapi gw akui gw nggak ahli dalam bermain game seperti itu.Indra sudah tenggelam di depan layar tivinya beberapa saat setelah maghrib. Malemini suasana kosan terbilang ramai. Dua kamar yg nyaris selalu kosong karenapenghuninya lembur, sekarang terbuka lebar dengan alunan lagu-lagu remixterdengar nyaring dari salahsatunya.

    Sedang asyik bernyanyi terdengar suara langkah kaki menaiki tangga. Dan sesuaidugaan gw, Meva muncul dari tangga. Dia tersenyum begitu melihat gw. Tapi jujursaja gw masih kesal soal tadi pagi.

    malem minggu nggak ngapel Ri? tanyanya dengan nada riang.

    Gw sengaja acuh dengan pertanyaannya. Gw berpura-pura menyibukkan diri dengannyanyian.

    hallooo.......... dia todongkan wajah di depan wajah gw dengan jarak yg sangatdekat. ada orangnya nggak nih?

    lagi keluar, jawab gw pendek.

    yaah padahal saya ada perlu penting Pak. Mau nraktir makan orang yg namanyaAri.

    oh..ada, ada. Saya sendiri.

  • Meva tertawa.

    hadeuh......giliran makan aja nyaut, dia menepuk pipi gw pelan lalu beranjak kekamarnya.

    kemana lo?? Katanya mau nraktir???

    enggak jadi, kan tadi katanya lagi keluar. Jawab Meva tanpa menoleh ke gw.

    Di depan kamar dia berhenti, lalu balikkan badan.

    tadi pas gw pergi lo masuk kamer gw yaa? tanyanya menyelidik.

    eh, enggak. Ngapain juga gw ke kamer lo? Nggak ada kerjaan banget. Gwbohong.

    yah sapa tau lo iseng gitu, terus nyuri daleman gw lagi.

    anjrid,,emang gw cowok apaan nyuril gituan? Masih banyak yg lebih berharga buatdicuri.

    hehe.. iyah gw becanda. Gitu aja sewot ah! lalu dia berbalik lagi dan masuk kekamarnya.

    Belum ada setengah menit dia keluar lagi ke tempat gw duduk.

    udah makan belum lo? tanyanya.

    gw lagi keluar, kalo mau nraktir entar aja next time.

    ciie ilee.... lagu lo kayak orang penting aje. Meva memukul bahu gw pelan. maumakan gratis nggak nih? Mumpung gw lagi baek hati.

    serius nggak lo?

    waduh, lo meragukan gw nih. Masa kayak gituan aja gw bohong? Mau nggak?

    oke deh, bentar gw taro gitar dulu.

    eh, temen lo mana? Sekalian aja ajak dia.

  • lagi maen PS di kamernya, jawab gw dari dalam kamar. lo tanyain sendiri aja.

    ogah ah, lo aja.

    kenapa mesti gw mulu sih? gw keluar kamar.

    ya udah.. ya udah, kalo nggak mau ya udah kita berdua aja deh. Buruan, gw lapernih.

    gw tanya dulu deh, gw masuk ke kamar indra. Dia sedang asyik bermain balapmobil.

    mau makan nggak? tanya gw.

    lo mau ke warung? indra balik tanya tanpa mengalihkan pandangan dari layar tivi.

    gw makan di sana. Si Meva yg nraktir, kalo mau makan gratisan ikut kita yuuk.

    oh, sama si aneh itu. Ya udah lo berdua aja deh. Gw nitip dibungkus aja ya?

    bener lo nggak mau ikut?

    lagi nanggung seru nih.

    ya udah. Kayak biasa kan?

    iiyaaa.....jangan lupa kasih sambel pedes yah.

    oke.

    Meva sudah me