Semut Manis

of 25 /25
i USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA Semut Manis (Manismu, Manisku, Berbuah Manis) BIDANG KEGIATAN PKM-K Diusulkan Oleh: Rizandi Wirmandani 140310100009 2010 Rani Purbasari 140310100050 2010 Chandra Tirta A G 140310120055 2012 Ghulam Ghozi Robbani 170310100075 2010 Tisna Sulegar 170210100120 2010 UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG 2013

Embed Size (px)

description

Pembuatan Gula Semut dari Aren

Transcript of Semut Manis

  • i

    USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

    Semut Manis

    (Manismu, Manisku, Berbuah Manis)

    BIDANG KEGIATAN

    PKM-K

    Diusulkan Oleh:

    Rizandi Wirmandani 140310100009 2010

    Rani Purbasari 140310100050 2010

    Chandra Tirta A G 140310120055 2012

    Ghulam Ghozi Robbani 170310100075 2010

    Tisna Sulegar 170210100120 2010

    UNIVERSITAS PADJADJARAN

    BANDUNG

    2013

  • ii

    PENGESAHAN USULAN PKM-KEWIRAUSAHAAN

    Sumedang, 25 Oktober 2013

    Mengesahkan,

    Wakil Dekan Bidang Pembelajaran dan

    Kemahasiswaan FMIPA Universitas

    Padjadjaran

    Dr. Euis Julaeha, M.Si.

    NIP. 196103101988032002

    Ketua Pelaksana Kegiatan

    Rizandi Wirmandani

    NPM. 140310100009

    Wakil Rektor

    Bidang Pembelajaran dan Kemahasiswaan

    Prof. Dr. H. Engkus Kuswarno, MS NIP. 196311171988101001

    Dosen Pembimbing

    Dr. Cukup Mulyana., M.Sc

    NIP. 0009025507

    1. Judul Kegiatan : Semut Manis

    (Manismu, Manisku, Berbuah Manis)

    2. Bidang Kegiatan : PKM K

    3. Ketua Pelaksana Kegiatan

    a. Nama Lengkap : Rizandi Wirmandani

    b. NIM : 140310100009

    c. Jurusan : Fisika/Fakultas MIPA

    d. Universitas : Universitas Padjadjaran

    e. Alamat Rumah dan No Tel./HP : Jl Karangsinom blok 01 Rt/Rw 003/002

    Karanganyar, Kec. Kandanghaur Indramayu

    085220033818

    f. Alamat email : [email protected]

    4. Anggota Pelaksana Kegiatan : 4 orang

    5. Dosen Pendamping

    a. Nama Lengkap dan Gelar : Dr. Cukup Mulyana M.Sc.

    b. NIDN : 0009025507

    c. Alamat Rumah dan No Tel./HP : Jl. Sarikaso III no. 35/177B, Gegerkalong,

    Bandung 40151

    081573208420

    6. Biaya Kegiatan Total

    a. Dikti : Rp 11.650.000

    b. Sumber lain : -

    7. Jangka Waktu Pelaksanaan : 5 bulan

  • iii

    DAFTAR ISI

    HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................................... i

    DAFTAR ISI ............................................................................................................................ iii

    DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. iv

    DAFTAR TABEL ..................................................................................................................... iv

    DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................. iv

    RINGKASAN ........................................................................................................................... 1

    I. PENDAHULUAN ................................................................................................ 2

    II. GAMBARAN UMUM RENCANA USAHA ....................................................... 3

    2.1 Definisi Gula Aren Semut ................................................................................ 3

    2.2 Keunggulan Gula Aren Semut ......................................................................... 3

    2.3 Aspek Pemasaran ............................................................................................. 4

    2.3.1 Permintaan Pasar ..................................................................................... 4

    2.3.2 Target Pasar ............................................................................................. 4

    2.3.3 Pertumbuhan Pasar .................................................................................. 5

    2.3.4 Situasi Persaingan .................................................................................... 5

    2.3.5 Strategi Pemasaran .................................................................................. 5

    2.4 Peluang Pasar ................................................................................................... 5

    2.5 Kelayakan Usaha ............................................................................................. 6

    2.5.1 Break Even Point ..................................................................................... 7

    2.5.2 B/C Ratio ................................................................................................. 8

    2.5.3 R/C Ratio ................................................................................................. 8

    III. METODE PELAKSANAAN ................................................................................ 5

    IV. BIAYA DAN JADWAL KEGIATAN ................................................................. 6

    4.1 Rancangan Biaya ............................................................................................. 10

    4.2 Jadwal Kegiatan ............................................................................................... 10

    DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 11

    LAMPIRAN.................................................................................................................... 12

  • iv

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 1. Tahapan Pembuatan Gula Aren Semut ...................................................... 9

    DAFTAR TABEL

    Tabel 1. Perbandingan Indeks Glisemik Gula Aren Semut ..................................... 4

    Tabel 2. Analisis SWOT .......................................................................................... 6

    Tabel 3. Perhitungan Keuntungan Kotor Usaha ...................................................... 6

    Tabel 4. Biaya Penyusutan Peralatan....................................................................... 7

    Tabel 5. Perhitungan Break Event Point .................................................................. 8

    Tabel 6. Rancangan Biaya ....................................................................................... 10

    Tabel 7. Jadwal Penelitian ....................................................................................... 10

    DAFTAR LAMPIRAN

    Lampiran 1. Biodata Ketua dan Anggota ....................................................................... 4

    Lampiiran 2. Justifikasi Anggaran Kegiatan ................................................................... 6

    Lampiran 3. Susunan Organisasi Tim dan Pembagian Tugas ........................................ 6

  • 1

    RINGKASAN

    Pohon aren merupakan tumbuhan multiguna yang memiliki potensi ekonomi yang

    tinggi karena hampir semua bagiannya dapat memberikan keuntungan finansial. Buahnya

    dapat dibuat kolang-kaling, daunnya dapat digunakan sebagai bahan kerajinan tangan dan

    bisa juga sebagai atap, akarnya dapat dijadikan bahan obat-obatan, batangnya dapat

    diperoleh ijuk dan lidi, batang usia muda dapat diambil sagunya, sedangkan pada usia tua

    dapat dipakai sebagai bahan furnitur. Namun dari semua produk aren, nira aren yang

    memilik nilai ekonomis paling tinggi untuk dibuat gula aren semut.

    Gula yang pada pengolahannya tidak ditambahkan dengan bahan kimia ini juga

    bermanfaat bagi kesehatan, karena melalui test laboratorium mengandung natrium,

    magnesium, kalsium, kalium, zat besi, dan memiliki Indeks Glisemik yang sangat rendah

    yaitu 35 Indeks. Selain itu, gula aren juga dapat dipakai untuk memberi warna coklat

    makanan dan dapat bertahan dalam jangka waktu yang cukup lama yaitu 8-12 bulan.

    Selain banyak manfaat, usaha gula aren di Indonesia memiliki prospek yang

    menjanjikan untuk dikembangkan. Ini dapat diketahui dari tingginya permintaan baik di

    dalam negeri maupun di luar negeri, khususnya untuk jenis gula aren semut, yang seringkali

    sulit dipenuhi. Sementara untuk pasar lokal, permintaan tertinggi terjadi pada saat dan

    menjelang bulan puasa Ramadhan. Sedangkan untuk permintaan ekspor, banyak datang dari

    Jerman, Turki, Swiss, Jepang dan Amerika Serikat.

    Keunggulan yang dimiliki gula aren semut di bidang kesehatan sehingga sangat

    cocok dipasarkan ke restoran, perhotelan, apotek dan rumah sakit. Disamping itu, pasar

    lokal menjadi sasaran yang empuk untuk memasarkan produk ke industri usaha kecil

    menengah, pasar modern (supermarket), pasar tradisional dan outlet-outlet untuk dipasarkan

    ke rumah tangga. Selain itu, karena tingginya permintaan pasar luat negeri yang tinggi dan

    sulit terpenuhi juga menjadi pasar yang sangat potensial.

    Usaha ini menjadi sangat menguntungkan dengan modal yang dikeluarkan di awal

    pendirian usaha adalah Rp. 11.650.000,- (Tabel 6.), dari pendapatan kotor sebesar Rp

    5.400.000,- yang merupakan hasil pengurangan dari penghasilan kotor senilai 11.250.000

    dan pengeluaran produksi senilai 5.850.000 maka dapat dipreoyeksikan modal akan kembali

    dalam waktu 3 kali periode produksi dengan rincian : pendapatan per produksi Rp

    5.400.000,- x 3 periode = Rp 16.200.000,-. Dengan strategi pemasaran yang optimal,

    ditargetkan penjualan produk setiap satu kali periode produksi adalah dengan jangka waktu

    1 bulan.

    Kata Kunci : Gula aren semut, Kesehatan, Aspek Usaha

  • 2

    BAB I : PENDAHULUAN

    Universitas Padjadjaran setiap tahunnya melaksanakan program Penelitian dan

    Pengabdian Kepada Masyarakat yaitu Kuliah Kerja Nyata Mahasiswa (KKNM) yang

    dilakukan oleh seluruh mahasiswa Universitas Padjadjaran. Program KKNM dilaksanakan

    di daerah-daerah kurang berkembang di Jawa Barat salah satunya Desa Cigadog Kecamatan

    Leuwisari Kabupaten Tasikmalaya.

    Desa Cigadog adalah salah satu daerah yang berbatasan langsung dengan hutan dan

    persis dibawah kaki gunung Galunggung. Pasca letusan gunung galunggung pada tahun

    1982, mengakibatkan hancurnya seluruh daerah desa Cigadog. Namun, dampak positif yang

    dipetik adalah tumbuh suburnya alam sekitar. Hal ini berbanding lurus dengan kekayaan

    hutan desa Cigadog, kekayaan hasil hutan inilah yang dalam pemanfaatannya masih kurang

    optimal. Contoh dari pemanfaatan hasil hutan adalah Pohon aren dengan potensi yang sangat

    melimpah dan tersebar luas di hampir seluruh hutan Cigadog.

    Produk olahan aren sangat beraneka ragam, salah satu olahan aren yang mempunyai

    nilai jual tinggi adalah gula aren. Pada umumnya gula aren yang dibuat adalah gula aren

    cetak namun yang kami buat adalah gula aren semut yang merupakan inovasi produk olahan

    aren yang berbeda dari gula aren cetak pada umumnya. Ketika pada gula aren cetak, nira

    aren di masak hingga mengental lalu dicetak, sedangkan pada gula aren semut ini, ketika

    nira aren sudah mengental lalu dilanjutkan sampai mengkristal dengan kadar air yang lebih

    rendah dibandingkan dengan gula aren cetak.

    Segmen pasar yang menjadi target kami adalah pengidap penyakit diabetes, kalangan

    masyarakat yang peduli akan kesehatan, rumah sakit, perhotelan dan kafe. Karena selain

    gula aren semut mempunyai aroma dan cita rasa karamel yang khas, gula aren semut juga

    bermanfaat bagi kesehatan. Melihat potensi pasarnya yang sangat besar, dan situasi

    persaingan produk gula aren semut juga belum terlalu banyak. Maka kami memperkirakan

    penjualan gula aren semut pada setiap bulannya adalah sekitar 400 kg.

    Dalam menjalankan usaha ini, kami juga sangat dimudahkan dengan melimpahnya

    bahan baku yang tersedia, di desa Cigadog. Hal tersebut juga didukung dengan kompetensi

    mengolah gula semut kualitas terbaik oleh masyarakat di desa Cigadog yang terbiasa

    mengolah gula dari aren. Ditambah dengan packaging yang menarik dan harga jual yang

    kompetitif untuk kelas gula sehat, akan semakin meningkatkan gairah pasar terhadap gula

    aren semut.

  • 3

    Untuk memulai usaha ini, kami membutuhkan biaya produksi sebesar Rp 5.020.000,-

    setiap bulannya dengan asumsi pembelian bahan baku sebesar Rp 12.000,-/kg dengan target

    penjualan 400 kg. Untuk packaging 400 pcs kami asumsikan senilai Rp 500,-/pcs (1 pcs = 1

    kg), dan kardus sebanyak 10 buah senilai Rp 20.000,-. Dengan harga jual produk seharga Rp

    25.000,-/kg nya sehingga dalam sebulan kami memperoleh penghasilan kotor Rp

    10.000.000,-. Dikurangi dengan biaya produksi senilai Rp 5.020.000,- maka penghasilan

    bersih kami senilai Rp 4.980.000,-.

    Dengan potensi keuntungan yang akan kami peroleh, kemudian kami juga akan

    mencari pasar baru yang membutuhkan produk gula aren semut maka kami akan

    meningkatkan kuantitas produksi maupun kualitas dari gula aren semut sehingga dapat lebih

    bersaing dengan produksi skala besar dan usaha ini memiliki prospek yang menjanjikan

    untuk bisa survive di industri makanan.

    BAB II : GAMBARAN UMUM RENCANA USAHA

    2.1 Definisi Gula Aren Semut

    Produk yang kami tawarkan adalah gula aren semut, gula aren semut merupakan gula

    yang berbentuk kristal, beraroma khas, dan berwarna kuning kecoklatan. Produk ini adalah

    memanfaatkan air nira dari pohon aren. Gula aren semut ini merupakan inovasi dari gula

    aren cetak, yang mana berbeda pada proses pengolahannya. Pada gula aren semut ini air nira

    yang telah mengental tidak langsung dicetak seperti gula aren cetak, melainkan tetap

    dimasak sampai mengkristal sehingga gula aren semut ini mempunyai kadar air yang

    rendah.

    2.2 Keunggulan Gula Aren Semut

    Gula aren semut juga mempunyai beberapa manfaat yaitu sebagai pengganti gula

    pasir dengan indeks glisemik yang rendah sehingga baik untuk kesehatan. Indeks glisemik

    yang terkandung dalam olahan gula aren semut yaitu 35 Indeks. Glisemik adalah ukuran

    seberapa cepat makanan dapat diubah menjadi Glukosa. Literatur Kesehatan menyatakan

    bahwa Indeks Glisemik dikategorikan sebagai berikut:

    A. Tinggi, diatas 70 sangat rawan menyebabkan diabetes

    B. Sedang, kisaran 55 69

    C. Rendah, dibawah 55 aman, bahkan bagi penderita diabetes.

    Makin rendah Indeks Glisemik, makin aman bagi Pankreas. Artinya gula aren semut

    melindungi dari diabetes. Tak hanya itu, gula aren semut aman dan bermanfaat bagi

    penderita diabetes, sebagai perbandingan :

  • 4

    Glisemik Indeks Keterangan

    Gula putih 93 Rawan Diabetes

    Nasi 92 Rawan Diabetes

    Gula aren semut 35 Aman Diabetes

    Tabel 1. Perbandingan Indeks Glisemik Gula Aren Semut

    Walaupun proses pengolahannya cukup lama tetapi tidak menghilangkan kandungan

    zat-zat yang dibutuhkan oleh tubuh karena tidak mengandung bahan kimia, gula aren semut

    dapat dimanfaatkan sebagai minuman herbal dan mempunyai aroma karamel yang dapat

    digunakan sebagai penguat rasa. Bukan tidak mungkin ketika gula aren semut sudah mulai

    menggantikan gula pasir, akan tercipta olahan-olahan lain yang lebih bermanfaat dan kaya

    rasa.

    Selain itu, gula aren semut juga dapat digunakan sebagai pemanis alternatif dalam

    membuat roti, kue, kecap, dan sirup. Gula aren semut dapat mengubah cita rasa dari olahan

    yang dihasilkan, bisa menjadi bahan baku pilihan bagi para pengusaha industri kecil

    menengah.

    2.3 Aspek Pemasaran

    2.3.1 Permintaan Pasar

    Usaha gula aren di Indonesia memiliki prospek yang menjanjikan untuk

    dikembangkan. Ini dapat diketahui dari tingginya permintaan baik di dalam negeri maupun

    di luar negeri, khususnya untuk jenis gula aren semut yang seringkali sulit dipenuhi.

    Berdasarkan survei, sebuah industri kecil di Jawa Tengah dalam sebulan dapat memperoleh

    pesanan sebesar 200 ton untuk dipasarkan ke luar negeri (Detik, 2013). Pesanan tersebut

    sampai saat ini belum mampu dipenuhi akibat keterbatasan bahan baku. Terkait dengan

    permintaan dalam negeri, kebutuhan gula aren semut terbesar datang dari industri makanan

    dan obat yang tersebar di sekitar kota besar seperti Bandung, Surabaya dan Jakarta.

    Sementara untuk pasar lokal, permintaan tertinggi terjadi pada saat dan menjelang bulan

    puasa Ramadhan. Sedangkan untuk permintaan ekspor banyak datang dari Jerman, Turki,

    Jepang dan Amerika Serikat. Dipilihnya gula aren semut sebagai konsumsi pemanis oleh

    sebagian masyarakat luar, menurutnya karena gula aren semut dapat mengurangi risiko

    diabetes dan tidak menjadikan tubuh gemuk (obesitas) karena rendah kolesterol.

    2.3.2 Target Pasar

    Target dalam pemasaran gula aren semut ini adalah para pengidap penyakit diabetes

    maupun kalangan masyarakat yang peduli akan pentingnya kesehatan dan juga penikmat

    kuliner yang merindukan cita rasa yang unik seperti pada restoran maupun hotel. Gula aren

  • 5

    semut ini sendiri dapat juga dipasarkan ke rumah sakit sebagai pemanis alami dengan kadar

    glisemik yang rendah. Sehingga secara perlahan, pengidap penyakit diabetes dapat beralih

    dengan menggunakan gula aren semut.

    2.3.3 Pertumbuhan Pasar

    Pertumbuhan pasar gula aren semut akan berlangsung secara perlahan. Pada enam

    bulan pertama, gula aren semut ini akan sudah dipasarkan ke pengidap diabetes, restoran dan

    cafe-cafe. Pada enam bulan selanjutnya, kami akan melebarkan sayap ke rumah sakit

    sebagai pengganti gula pasir (tebu). Satu tahun kemudian gula aren semut ini juga akan kami

    pasarkan ke hotel-hotel, untuk menambah varian rasa.

    2.3.4 Situasi Persaingan

    Persaingan antar pengusaha gula aren semut di Indonesi relatif masih rendah,

    walaupun jumlah pengusaha gula aren semut sudah banyak akan tetapi kebutuhan pasar baik

    lokal maupun luar negeri masih sulit terpenuhi. Hal ini kemudian menstimulus kami untuk

    memenuhi kebutuhan industri usaha kecil menengah sebagai inovasi produk dengan

    menggunakan bahan baku gula aren semut yang mana kita tahu gula aren sudah dikenal oleh

    masyarakat Indonesia sebagai salah satu pemanis makanan dan minuman yang bisa menjadi

    substitusi gula pasir (gula tebu). Dengan demikian, jumlah penawaran masih lebih rendah

    dibanding permintaannya, terutama pada saat permintaan tinggi yaitu pada bulan Ramadhan

    dan Idul Fitri.

    2.3.5 Strategi Pemasaran

    Karena memiliki akses langsung dengan Asosiasi Industri Kecil Menengak Agro

    (AIKMA), hal ini sangat berpeluang besar menjajakan produk-produk ke sama anggota

    AIKMA yang membutuhkan gula aren dan gula aren semut. AIKMA sangat berpeluang

    besar di pasar nasional karena terhubung langsung dengan industri-industri kecil antar

    provinsi. Bekerjasama dengan pemerintah Kabupaten Tasikmalaya agar orang-orang dapat

    mengenal bahwa desa Cigadog adalah sentra hasil aren seperti gula aren, gula aren semut,

    dan lain-lain.

    2.4 Peluang Usaha

    Industri makanan di Indonesia, dewasa ini semakin berkembang ditandai dengan

    banyaknya produk kreatif dan inovatif dalam pengolahannya, yang dilihat dan dirasakan

    oleh konsumen bukan lagi hanya rasa dan harga dari sebuah produk, namun manfaat dan

    khasiat dari sebuah makanan sudah menjadi nilai tambah yang menjadi pertimbangan dalam

    memilih sebuah produk. Produk makanan seperti gula aren semut merupakan salah satu cara

    pemanfaatan kekayaan alam yang dalam Industri makanan yang sedang berkembang di

  • 6

    Indonesia. Dengan adanya nilai tambah dan berbagai keunggulan yang terkandung dalam

    produk, menjadikan produk kami memiliki daya beli dan daya saing tinggi.

    Dengan uraian seperti diatas, kami dapat membaca kondisi pasar tersebut sebagai

    peluang yang potensial dalam mengembangkan industri makanan di Indonesia. Berikut

    adalah beberapa pertimbangan yang dapat menganalisa keberlangsungan usaha gula aren

    semut. Dimana terdapat 4 faktor yang menjadi pertimbangan diantara lain: kekuatan

    (strength), kelemahan (Weakness), Peluang (Opportunity), Ancaman (Threat)

    Tabel 2. Analisa SWOT

    2.5 Kelayakan Usaha

    Banyaknya manfaat produk yang dihasilkan gula aren semut menjadi keunggulan

    usaha kami untuk dapat bersaing dalam pasar industri makanan minuman. Namun dalam

    pelaksanaan periode awal, pemasaran dan penjualan akan difokuskan terlebih dahulu pada

    produk berupa gula aren semut. Hal ini dimaksudkan untuk melihat dan menguji daya serap

    pasar terhadap produk gula aren semut.

    Harga gula aren semut ditentukan oleh musim, dimana musim hujan saat produksi

    nira melimpah harga turun, sebaliknya saat musim kemarau saat produksi nira sedang

    berkurang harga naik. Secara umum fluktuasi harga per kg untuk gula aren semut berkisar

    Rp19.000,- s/d Rp.25.000,-. Mengingat ketahanan gula aren yang lebih baik dari gula pasir

    (tebu), yaitu antara 8-12 bulan. Gula Aren Semut bisa disimpan, yang nantinya akan

    didistribusikan saat produksi rendah. Sehingga mampu mempertahankan stabilitas harga

    dipasar.

    Produk Kemampuan

    produksi (pcs)

    Harga beli

    produk (Rp)

    Harga jual

    produk (Rp)

    Keuntungan kotor

    Gula Aren

    Semut 450 5.850.000,- 11.250.000,- 11.250.000 - 5.850.000

    Total pendapatan kotor Rp 5.400.000,-

    Tabel 3. Perhitungan Keuntungan Kotor Usaha

    FAKTOR SWOT Usaha Gula Aren Semut

    Kekuatan (Strength) Keunggulan dan manfaat produk.

    Sumber Daya Alam yang melimpah

    Kelemahan (Weakness) Harga yang fluktuatif

    Kalangan menengah kebawah kurang tertarik

    Peluang (Opportunity) Kesempatan mengurangi penyakit Diabetes

    Kesempatan menguasai pasar

    Ancaman (Threath) Kemungkinan pesaing skala besar

    Kemungkinan konsumen hanya kalangan atas

  • 7

    Modal yang dikeluarkan di awal pendirian usaha adalah Rp. 11.650.000,- (Tabel 6.),

    dari pendapatan kotor sebesar Rp 5.400.000,- maka dapat dipreoyeksikan modal akan

    kembali dalam waktu 3 kali periode produksi dengan rincian : pendapatan per produksi Rp

    5.400.000,- x 3 periode = Rp 16.200.000,-. Dengan strategi pemasaran yang optimal,

    ditargetkan penjualan produk setiap satu kali periode produksi adalah dengan jangka waktu

    1 bulan.

    NO Rincian Peralatan Harga (Rp) Usia Pakai (Tahun) Biaya penyusutan

    (Rp/bulan)

    1 Wajan Besar 180.000,- 1 15.000,-

    2 Kompor/Tungku 170.000,- 1 14.200,-

    3 Pengaduk Kayu 30.000,- 1 2.500,-

    4 Kain Saring 20.000,- 1 1.700,-

    5 Timbangan Makanan 75.000,- 1 6.250,-

    Jumlah Biaya Penyusutan 39.650,-

    Tabel 4. Biaya Penyusutan Peralatan.

    Pengeluaran tetap meliputi biaya perjalanan, lain-lain dan bahan habis pakai dengan

    jumlah Rp 8.250.000,-, sedangkan biaya yang harus dikeluarkan setiap periode produksi

    meliputi pengeluaran tetap ditambah dengan biaya penyusutan alat adalah sebesar Rp

    8.289.650,-

    Pendapatan per periode produksi = Rp. 11.250.000,-

    Pengeluaran per periode produksi = Rp. 8.289.650,-

    Pengeluaran biaya penyusutan = Rp. 39.650,-

    Keuntungan per periode produksi = Rp. 2.960.350,-

    Beberapa cara yang paling sering digunakan untuk menganalisis kelayakan suatu

    usaha adalah dengan cara menghitung BEP dan B/C Ratio serta R/C Ratio.

    2.5.1 Break Even Point (BEP)

    BEP merupakan titik dimana modal dapat kembali, bisa dalam bentuk jumlah produk

    maupun dalam bentuk uang.

    Rumus yang digunakan : BEP Volume Produksi = ,

    BEP Harga Produksi = BEP Volume x Harga Jual Produk

    Tabel 5. Perhitungan Break Even Point

    Harga

    produksi (Rp)

    BEP

    Volume

    Harga Jual

    Produk (Rp)

    Keuntungan

    Harga

    Produk

    BEP Harga

    Produksi

    Keuntunga

    n Volume

    13.000 637 kg 25.000 12.000 15.925.000 273 kg

  • 8

    2.5.2 B/C Ratio

    Merupakan perbandingan antara keuntungan (B) dengan biaya produksi (C). Usaha

    dapat dikatakan menguntungkan dan layak jika B/C Ratio lebih besar dari 0 (>0).

    B/C Ratio = Rp 5.400.000,-/Rp 5.850.000,- = 0.923

    Persentase perbandingan keuntungan dan biaya produksi adalah 92.3 % menunjukan

    usaha ini memiliki potensi keuntungan yang besar dan menjanjikan.

    2.5.3 R/C Ratio

    Merupakan perbandingan antara seluruh pendapatan/pemasukan (R) dengan biaya

    produksi (C). Usaha dikatakan layak apabila R/C Ratio lebih dari 1,00 (>1,00)

    R/C Ratio = Rp 11.250.000/Rp 5.850.000= 1,92

    Nilai perbandingan pendapatan dengan biaya produksi adalah 1,92 lebih dari rata

    rata kelayakan yaitu pada nilai 1,00 kondisi ini dapat merepresentasikan usaha ini layak

    untuk didirikan.

    BAB III METODE PELAKSANAAN

    Dalam menjalankan bisnis ini kami memiliki 3 tahap perencanaan kegiatan

    ( action plan ) yaitu :

    Tahap memulai usaha Starting

    Dalam tahapan kegiatan ini kami melakukan: penentuan gagasan dan ide bisnis,

    menganalisis pasar , menentukan segmentasi pasar, menentukan nilai produk yang akan

    dijual, dan melakukan perencanaan keuangan yang kemudian di aplikasikan dengan

    memulai melakukan riset daya serap pasar terhadap produk. Dalam tahap ini indikator

    keberhasilan adalah tanggapan positif pasar terhadap produk yang dibuktikan dengan

    terpenuhinya target penjualan setiap bulannya. Pada tahapan ini seluruh anggota kelompok

    program ini terlibat sepenuhnya dalam kegiatan produksi, pemasaran dan pengolahan

    keuangan.

    Tahap menjalankan sistem usaha Running

    Setelah mendapatkan tanggapan positif pasar terhadap produk, tahapan kegiatan

    dilanjutkan dengan menerapkan sistem pada bisnis, adapun sistem yang diterapkan

    meliputi: produksi, pengolahan keuangan, pemasaran, dan sumberdaya manusia. Tujuan

    utama dari penerapan sistem bisnis adalah agar bisnis dapat berjalan secara efektif dan

    efisien. Dalam tahapan kegiatan ini yang kami lakukan adalah membuat prosedur

    operasional standar yang merupakan panduan tetap menjalankan usaha yang diterapkan

  • 9

    dalam semua sistem yang dibentuk, sehingga proses produksi, pengolahan keuangan, dan

    pemasaran dapat bergerak mandiri sesuai yang diharapkan.

    Tahap Menumbuhkan atau mengembangkan usaha Growing

    Pengembangan usaha dapat dilakukan dengan cara menduplikasi sistem bisnis

    dengan tujuan untuk memperluas segmentasi pasar dan jangkauan pasar. Adapun metode

    metode yang kami pilih untuk menduplikasi sistem bisnis adalah: membuka cabang,

    melakukan sistem kerja sama seperti waralaba, dsb. Diharapkan dengan pengembangan

    bisnis ini dapat menggandakan keuntungan finansial dan menyerap lebih banyak tenaga

    kerja.

    Gambar 1. Tahapan Pembuatan Gula Aren Semut

    Proses produksi pembuatan gula aren adalah:

    1. Setelah proses penyadapan air nira, kemudian nira dituangkan sambil disaring

    dengan penyaring, lalu diletakkan di atas tungku perapian untuk segera dipanasi

    (direbus). Pemanasan ini berlangsung selama 3-4 jam, tergantung banyaknya

    (volume) nira sambil mengaduk-aduk nira sampai mendidih.

    2. Buih-buih yang muncul di permukaan nira yang mendidih dibuang, agar dapat

    diperoleh gula aren yang berkualitas, kering dan tahan lama. Setelah nira menjadi

    kental dengan kadar air sekitar 8%. Pengadukan dilakukan lebih sering hingga nira

    aren menjadi pekat. Kemudian gula aren dicetak di dalam cetakan dari kayu.

  • 10

    3. Untuk menghasilkan gula aren semut, olahan nira aren yang sudah pekat dilanjutkan

    pemasakannya selama 1-2 jam. Sambil terus diaduk sampai nira aren pekat menjadi

    mengkristal. Pengadukan dipercepat hingga terbentuk serbuk kasar. Serbuk yang

    masih kasar inilah yang disebut dengan gula aren semut setengah jadi kemudian

    dihaluskan agar gula kristal yang masih menggumpal menjadi lebih halus.

    BAB IV BIAYA DAN JADWAL KEGIATAN

    4.1 Rancangan Biaya

    No Jenis Pengeluaran Biaya (Rp)

    1. Peralatan Penunjang Rp 3.400.000,-

    2. Barang habis pakai Rp 6.150.000,-

    3. Perjalanan Rp 1.200.000,-

    4. Lain-lain Rp. 900.000,-

    Jumlah Rp 11.650.000,-

    Tabel 6. Rancangan Biaya

    4.2 Jadwal Kegiatan

    Kegiatan ini akan dilakukan selama lima bulan, di Desa Cigadog, Kec. Leuwisari,

    Kab. Tasikmalaya Jawa Barat

    Tabel 7. Jadwal Penelitian

    Agenda Kegiatan

    Waktu Pelaksanaan Kegiatan

    Bulan ke 1 Bulan ke 2 Bulan ke 3 Bulan ke - 4 Bulan ke - 5

    1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

    Perencanaan konsep bisnis

    Survei ketersediaan bahan baku, harga

    bahan baku, dan lokasi pembelian

    bahan baku

    Perhitungan keuangan

    Sosialisasi kepada warga yang akan

    diajak bermitra usaha

    Pembelian peralatan produksi dan

    pencarian tenaga kerja

    Eksperimen mengenai kualitas Gula

    Aren Semut yang akan dibuat

    Uji kualitas dan desain pengemasan

    Produksi produk barang siap jual

    Promosi dan survey pasar

    Evaluasi kinerja setiap kegiatan

    Pembuatan Laporan

  • 11

    D. DAFTAR PUSTAKA

    http://www.sehat.info/tips-sehat/19/pola-hidup-sehat/ diakses pada hari jumat

    tanggal 1 Nopember 2013

    http://finance.detik.com/read/2013/09/13/105128/2357827/1036/gula-made-in-

    banjarnegara-hingga-kebumen-laris-di-eropa-dan-timur-tengah diakses pada hari

    jumat tanggal 1 Nopember 2013

  • 12

    L. LAMPIRAN

    Lampiran 1. Biodata Ketua dan Anggota

    1. Biodata Ketua

    a. Identitas Diri

    1. Nama Lengkap (dengan gelar) Rizandi Wirmandani

    2. Jenis Kelamin L

    3. Program Studi Fisika

    4. NIM 140310100009

    5. Tempat dan Tanggal Lahir Indramayu, 18 April 1992

    6. E-mail [email protected]

    7. No. Telepon/HP 085220033818

    b. Riwayat Pendidikan

    SD SMP SMA

    Nama Institusi SD Karanganyar 1 SMPN 1

    Kandanghaur

    SMAN 1 Kota

    Cirebon

    Jurusan - - -

    Tahun Masuk-Lulus 1998-2004 2004-2007 2007-2010

    c. Pemakalah Seminar Ilmiah

    No. Nama Pertemuan Ilmiah

    / Seminar

    Judul Artikel

    Ilmiah

    Waktu dan

    Tempat

    - - - -

    d. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir

    No. Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Penghargaan Tahun

    1. Finalis Young

    Enterpreunership Spirit Bank OCBC NISP 2013

    Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat

    dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai

    ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi. Demikian biodata ini

    saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam pengajuan

    Hibah Pekan Kreatifitas Mahasiswa

    Jatinangor, 05-11-2013

    Pengusul,

    ,

    (Rizandi Wirmandani)

  • 13

    2. Biodata Anggota 1

    a. Identitas Diri

    1. Nama Lengkap (dengan gelar) Rani Purbasari

    2. Jenis Kelamin P

    3. Program Studi Fisika

    4. NIM 140310100050

    5. Tempat dan Tanggal Lahir Jakarta, 16 April 1992

    6. E-mail [email protected]

    7. No. Telepon/HP 085695849768

    b. Riwayat Pendidikan

    SD SMP SMA

    Nama Institusi Budi Luhur SMPN 161 Jakarta SMAN 63 Jakarta

    Jurusan - - -

    Tahun Masuk-Lulus 1998-2004 2004-2007 2007-2010

    c. Pemakalah Seminar Ilmiah

    No. Nama Pertemuan Ilmiah

    / Seminar

    Judul Artikel

    Ilmiah

    Waktu dan

    Tempat

    - - - -

    d. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir

    No. Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Penghargaan Tahun

    - - - -

    Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat

    dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai

    ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi. Demikian biodata ini

    saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam pengajuan

    Hibah Pekan Kreatifitas Mahasiswa

    Jatinangor, 05-11-2013

    Pengusul,

    (Rani Purbasari)

  • 14

    3. Biodata Anggota 2

    a. Identitas Diri

    1. Nama Lengkap (dengan gelar) ChandraTirta Aditya Gunawan

    2. Jenis Kelamin L

    3. Program Studi Fisika

    4. NIM 140310120055

    5. Tempat dan Tanggal Lahir Cirebon, 30 Januari 1995

    6. E-mail [email protected]

    7. No. Telepon/HP 085724194577

    b. Riwayat Pendidikan

    SD SMP SMA

    Nama Institusi SDN III

    Palimanan Timur

    SMPN 1

    Palimanan

    SMAN 1 Palimanan

    Jurusan - - -

    Tahun Masuk-Lulus 2000-2006 2006-2009 2009-2012

    c. Pemakalah Seminar Ilmiah

    No. Nama Pertemuan Ilmiah

    / Seminar

    Judul Artikel

    Ilmiah

    Waktu dan

    Tempat

    - - - -

    d. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir

    No. Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Penghargaan Tahun

    - - - -

    Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat

    dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai

    ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi. Demikian biodata ini

    saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam pengajuan

    Hibah Pekan Kreatifitas Mahasiswa

    Jatinangor, 05-11-2013

    Pengusul,

    (Chandra Tirta A. G.)

  • 15

    4. Biodata Anggota 3

    a. Identitas Diri

    1. Nama Lengkap (dengan gelar) Ghulam Ghozi Robbani

    2. Jenis Kelamin Laki -Laki

    3. Program Studi Ilmu Kesejahteraan Sosial

    4. NIM 170310100075

    5. Tempat dan Tanggal Lahir Jakarta,10-07-1991

    6. E-mail [email protected]

    7. No. Telepon/HP 085722425993

    b. Riwayat Pendidikan

    SD SMP SMA

    Nama Institusi Al-Khairat Mts Mathlaul

    Anwar

    Baitussalam

    Man Kaliada

    Jurusan - - IPS

    Tahun Masuk-Lulus 1997-2003 2003-2006 2006-2009

    c. Pemakalah Seminar Ilmiah

    No. Nama Pertemuan Ilmiah

    / Seminar

    Judul Artikel

    Ilmiah

    Waktu dan

    Tempat

    - - - -

    d. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir

    No. Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Penghargaan Tahun

    - - - -

    Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat

    dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai

    ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi. Demikian biodata ini

    saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam pengajuan

    Hibah Pekan Kreatifitas Mahasiswa

    Jatinangor, 05-11-2013

    Pengusul,

    (Ghulam Ghozi Robbani)

  • 16

    5. Biodata Anggota 4

    e. Identitas Diri

    1. Nama Lengkap (dengan gelar) Tisna Sulegar

    2. Jenis Kelamin Laki -Laki

    3. Program Studi Hubungan Internasional

    4. NIM 170210100120

    5. Tempat dan Tanggal Lahir Bandung, 30-05-1991

    6. E-mail [email protected]

    7. No. Telepon/HP 08986108092

    f. Riwayat Pendidikan

    SD SMP SMA

    Nama Institusi SD Lamajang

    IV

    SMPN 1

    Cimaung

    SMAN 1 Banjaran

    Jurusan - - IPA

    Tahun Masuk-Lulus 1998-2004 2004-2007 2007-2010

    g. Pemakalah Seminar Ilmiah

    No. Nama Pertemuan Ilmiah

    / Seminar

    Judul Artikel

    Ilmiah

    Waktu dan

    Tempat

    - - - -

    h. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir

    No. Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Penghargaan Tahun

    - - - -

    Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat

    dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai

    ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi. Demikian biodata ini

    saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam pengajuan

    Hibah Pekan Kreatifitas Mahasiswa

    Jatinangor, 05-11-2013

    Pengusul,

    (Tisna Sulegar)

  • 17

    Lampiran 2. Justifikasi Anggaran Kegiatan

    1. Peralatan penunjang

    Material Justifikasi

    Pemakaian

    Kuantitas Harga

    Satuan (Rp)

    Keterangan

    (Rp)

    Wajan Besar Sebagai wadah

    untuk memasak

    air nira aren

    8 180.000,- 1.440.000,-

    Kompor/Tungku Sebagai alat

    untuk memasak

    nira aren

    6 170.000,- 1.020.000,-

    Pengaduk Kayu Sebagai alat

    untuk

    mengaduk nira

    aren

    12 30.000,- 360.000,-

    Kain Saring Sebagai alat

    untuk

    menyaring air

    nira aren di

    lodong (tempat

    menyadap)

    14 20.000,- 280.000,-

    Timbangan

    makanan

    Sebagai alat

    untuk

    mengukur

    dalam

    pengemasan

    4 75.000,- 300.000,-

    SUB TOTAL (Rp) 3.400.000,-

    2. Bahan Habis Pakai

    Material Justifikasi

    Pemakaian

    Kuantitas Harga

    Satuan (Rp)

    Keterangan

    (Rp)

    Gula Aren Semut

    Sebagai bahan

    baku yang akan

    dipasarkan

    450 kg 13.000,- 5.850.000,-

    Bungkus Makanan

    Sablon Merek

    Sebagai

    pengemasan

    produk gula

    aren semut

    500 pcs 500,- 250.000,-

    Kardus

    Sebagai tempat

    untuk

    mengemas

    produk dalam

    jumlah banyak

    10 pcs 2.000,- 50.000,-

    SUB TOTAL (Rp) 6.150.000,-

  • 18

    3. Perjalanan

    Material Justifikasi

    Perjalanan

    Kuantitas Harga

    Satuan (Rp)

    Keterangan

    (Rp)

    Transportasi

    pengelola

    Perjalanan ke

    lokasi usaha

    (Tasikmalaya)

    - 500.000,- 500.000,-

    Pengangkutan

    Gula aren semut

    Perjalanan dari

    lokasi usaha ke

    tempat

    pengemasan

    (Bandung)

    - 350.000,- 350.000,-

    Pemasaran gulan

    aren semut

    Perjalanan dari

    tempat

    pengemasan ke

    lokasi

    pemasaran

    (target pasar)

    - 350.000,- 350.000,-

    SUB TOTAL (Rp) 1.200.000,-

    4. Lain-lain

    Material Justifikasi

    Pemakaian

    Kuantitas Harga

    Satuan (Rp)

    Keterangan

    (Rp)

    Promosi gula aren

    semut

    Brosur 100 lbr 2.000,- 200.000,-

    X-Banner 2 buah 75.000,- 150.000,-

    Flyer 500 lbr 100,- 50.000,-

    Alat Kantor Proposal 5 pcs 100.000,- 100.000,-

    Administrasi Pembukuan

    keuangan,

    laporan akhir,

    penjadwalan

    - 100.000,- 100.000,-

    Pulsa Untuk

    berkomunikasi

    dengan anggota

    kelompok,

    dosen

    pembimbing

    dan warga

    pembuat gula

    aren semut

    - 200.000,- 200.000,-

    SUB TOTAL (Rp) 900.000,-

  • 19

    Lampiran 3. Susunan Organisasi Tim Peneliti dan Pembagian Tugas

    No. Nama/NIM Program

    Studi

    Bidang

    Ilmu

    Alokasi

    Waktu

    (jam/

    minggu)

    Uraian Tugas

    1. Rizandi Wirmandani/

    140310100009 Fisika Geofisika 15

    Rizandi sebagai

    ketua bertugas

    memanajemen

    lapangan,

    mengawasi

    keuangan dan

    produksi,

    berkoordinasi

    dengan

    berbagai pihak.

    Mengatur

    strategi untuk

    mencapai

    target.

    2. Rani Purbasari/

    140310100050 Fisika

    Instrumentasi

    Pengukuran 20

    Rani sebagai

    bendahara

    bertugas

    memanjemen

    keuangan.

    3. Chandra Tirta A G/

    140310120055 Fisika - 14

    Chandra

    sebagai

    produksi

    Bertugas survey

    bahan baku,

    mengawasi

    bagian

    produksi,

    quality control.

    4. Ghulam Ghozi Robbani/ Kesejahteraan - 13 Ghulam sebagai

  • 20

    170310100075 Sosial Marketing

    Bertugas survey

    pasar, analisis

    pasar,

    memasarkan

    produk.

    Merancang

    strategi

    pemasaran

    5. Tisna Sulegar/

    170210100120

    Hubungan

    Internasional - 10

    Tisna sebagai

    Sekretaris

    bertugas

    memanajemen

    Administrasi

    dan sekretaris

    umum.

  • 21