Ringkasan SBK Mengenai Batik,gamelan,ilustrasi

Click here to load reader

  • date post

    13-Dec-2014
  • Category

    Documents

  • view

    215
  • download

    1

Embed Size (px)

description

I Wish this file can Use by us

Transcript of Ringkasan SBK Mengenai Batik,gamelan,ilustrasi

KLIPINGGAMBAR BATIK DISELURUH INDONESIA, GAMELAN, KARTUN,KARIKATUR ILUSTRASI

TAHUN PELAJARAN 2012/2013 SMP NEGERI 1 MAGETAN

KLIPINGGAMBAR BATIK DISELURUH INDONESIA, GAMELAN, KARTUN,KARIKATUR ILUSTRASI

Disusun oleh : Kelompok 1 Kelas VIII B 1. Akdhan Bariq N 2. Arina Febianca 3. Jhonny E W 4. Septiana A 5. Yofna Daniel T.M TAHUN PELAJARAN 2012/2013 SMP NEGERI 1 MAGETAN (02) (06) (13) (20) (24)

A. BATIKAdapun jenis batik menurut daerah asalnya, di antaranya :

1. Batik Aceh

Batik Aceh mengeluarkan warna-warna yang cenderung berani, merah, hijau, kuning, merah muda. Kuatnya pengaruh islam juga turut mewarnai motif-motif batik diantaranya ragam hias berbentuk sulur, melingkar, dan garis.

2. Batik Jambi

Kain dasar batik Jambi diberi pewarna alami dari tanaman dan buah-buahan seperti getah kayu dan saga. Warna khas : merah, kuning, biru, hitam. Motif batik Jambi pada umumnya diambil dari alam, seperti tumbuhan, hewan dan aktivitas sehari-hari warga Jambi.

3. Batik Tasikmalaya

Batik Tasik memiliki kekhususan tersendiri yaitu bermotif alam, flora, dan fauna. Batik Tasik hampir sama dengan Batik Garut hanya berbeda dari warna, Batik Tasik lebih terang warnanya.

4. Batik Cirebon

Di Cirebon terdapat Batik Pesisiran, Batik Keratonan dan Batik Trusmi. Warna kain secara garis besar cerah dan ceria, merah, pink, biru langit, hijau pupus.

5. Batik Indramayu

Ciri yang menonjol dari Batik Indramayu adalah ragam flora dan fauna diungkap secara datar, dengan banyak lengkung dan garis-garis yang meruncing (riritan),

6. Batik Sumedang

Dengan warna kain merah, motif batik Kasumedangan yaitu berpola ceplokan motif utama pada latar vertikal, horisontal atau polos .

7.Batik Banyumas

Ciri khusus dari batik Banyumasan adalah warna dasar yang kekuningan dengan sogan kemerahan.

8.Batik Pekalongan

Batik Pekalongan termasuk batik pesisir yang paling kaya akan warna. Sebagaimana ciri khas batik pesisir, ragam hiasnya biasanya bersifat naturalis.

9.Batik Madura

Corak dan ragamnya yang unik dan bebas, masih mempertahankan cara-cara tradisional (ditulis dan diproses dengan cara-cara tradisional) dan senantiasa menggunakan bahan pewarna alami yang ramah dengan lingkungan.

10.Batik Lampung

. Motif yang paling terkenal dan menjadi rebutan para kolektor asing adalah motif perahu dan pohon kehidupan dua motif ini menjadi sangat khas bagi kebudayaan Lampung dan merupakan trade mark Lampung di mata dunia internasional.

11.Batik Kalimantan

Motif yang umum adalah Batang Garing (simbol batang kehidupan bagi masyarakat Dayak), Mandau (senjata khas suku Dayak), Burung Enggang/Tingang (Elang Kalimantan), dan Balanga.

12.Batik Toraja

Batik Toraja mulai diperkenalkan secara resmi 6 tahun silam (2004) dengan ide menuangkan karya ukir dalam kain dan merupakan perpaduan antara nilai tradisional dengan post-modern.

13.Batik Bali

Barangkali karena Bali menyimpan banyak potensi motif dan desain lokal. Puluhan desain batik khas Bali telah lahir.

14.Batik Papua

Motif yang Khas dari Batik Papua adalah membuat orang yang mengenakannya semakin anggun dan elegan. Karena motif yang di tampilkan adalah motif-motif natural. Ditambah lagi dengan warna-warna yang relatif beragam.

15.Batik Padang

Warna batik padang kebanyakan hitam,kuning,merah, ungu. Polanya Banyumasan, Indramayuan, Solo, Yogya

16.Batik Garut

Warn cerah dan penuh pada sisi lainnya, menjadi ciri khas batik Garutan. Didominasi warna dasar krem atau gading, biru dan soga agak merah.

17.Batik Banten

Motif khas Banten yaiutu motif Datulaya. Dasar belah ketupat berbentuk bunga dari lingkaran dalam figura sulur-sulur daun dengan warna dasar biru.

B. Ilustrasi

a. Unsur Utama Gambar Ilustrasi 1. Gambar ManusiaUntuk dapat menggambar tokoh manusia yang baik kita perlu mengetahui dan menguasai proporsi dan anatomi tubuh manusia.Proporsi artinya perbandingan bagian per bagian dengan keseluruhan. Sedangkan anatomi adalah kedudukan struktur tulang dan otot yang menentukan besar kecil dan cekung-cembung (menonjol-tidaknya) tubuh manusia sehigga menentukan bentuk keseluruhan tubuh.

Proporsi manusia.

Sketsa dan detail wajah

Sketsa kaki dan Tangan.

2. Gambar Tokoh Binatang.Dalam menggambar tokoh binatang juga perlu diperhatikanproporsi dan anatominya. Jenis dan bentuk binatang dapat dikelompokkan menjadi binatang darat, udara, dan air.

Binatang darat

Binatang udara.

Binatang air.

3. Gambar Tumbuhan.Menggambar tumbuhan dapat dibedakan menjadi dua, yaitu secara sederhana dan lengkap. Dalam menggambar secarasederhana, tumbuhan tidak digambarkan secara mendetail, tetapi hanya berupa kesan tumbuhan. Dalam menggambar lengkap, tumbuhan digambarkan dengan mendetail dan cermat bagiannya.

Gambar tumbuhan.

b. Corak Gambar Ilustrasi 1. RealisRealis artinya gambar dibuat sesuai dengan keadaan yang sebernarnya, baik prooprsi maupun anatomi dibuat sama menyerupai dengan objek yang di gambar.

Gambar karikatural dibedakan menjadi dua, yaitu gambar karikatur dan gambar kartun.

2. Karikatur

Karikatur berasal dari bahasa Italia caricature yang berarti melebih-lebihkan atau mengubah bentuk (deformasi). Gambar karikatur menampilkan objek seseorang denagn karakter yang aneh dan lucu dan mengandung kritikkan dan sindiran.

3. KartunKartun adalah gambar yang berfungsi menghibur, karena berisikan humor. Gambar kartun dapat berupa tokoh binatang atau manusia. William Hogartmerupakan Tokoh yang dikenal sebagai Bapak Kartun Modern. Kartunis yang terkenal di Indonesia adalah Hari Pede, Gunawan Raharjo, Itos Budi Santosa, dan sebagainya.

4. Gambar Dekoratif

Gambar dekoratif diwujudkan dengan cara menstiril atau mengubah bentuk yang ada di alam tanpa meninggalkan ciri khasnya. Corak dekoratif adalah corak yang sering ditemukan terutama dalam rumah.

c. Ragam Gambar Ilustrasi 1. KomikKomik berasal dari kata comic yang berarti lucu atau jenaka. Dalam penyajiannya, komik terdiri dari rangkaian gambar yang satu dengan lainnya saling melengkapi dan mengandung suatu cerita atau disebutcomic strip. komik

2. CoverCover berarti kulit atau sampul pada majalah atau buku. Gambar pada cover memuat atau mewakili isi buku atau majalah. Di majalah atau surat kabar dibagian sesudah atau sebelum tulisan selesai sering terdapat gambar yang disebut vignette (baca = vinyet). vignette adalah gambar yang berfungsi untuk menghias atau mengisi kolom atau halaman kosong pada majalah atau surat kabar.

Cover novel

Cover majalah

Gambar vignette

3. Ilustrasi Karya Sastradengan berbagai jenis, seperti cerita pendek atau cerita bergambar, akan tampak menarik bila terdapat gambar ilustrasinya. Selain itu, ilustrasi akan membuat orang tertarik untuk membacanya.

Ilustrasi karya sastra

C. Gamelan JawaGamelan adalah ensembel musik yang biasanya menonjolkan metalofon, gambang, gendang, dan gong. Istilah gamelan merujuk pada instrumennya / alatnya, yang mana merupakan satu kesatuan utuh yang diwujudkan dan dibunyikan bersama. Kata Gamelan sendiri berasal daribahasa Jawa Gamel yang berarti memukul / menabuh, diikuti akhiran an yang menjadikannya kata benda dan jika digabungkan berarti satu kesayuan

alat music yang dimainkan bersama. Orkes gamelan kebanyakan terdapat di pulau Jawa, Madura, Bali,dan Lombok di Indonesia dalam berbagai jenis ukuran dan bentuk ensembel. Di Bali dan Lombok saat ini, dan di Jawa lewat abad ke-18, istilah gong lebih dianggap sinonim dengan gamelan. Gamelan adalah seperangkat alat musik dengan nada pentatonis, yang terdiri dari : Kendang, Bonang, Bonang Penerus, Demung, Saron, Peking(Gamelan), Kenong & Kethuk, Slenthem, Gender, Gong, Gambang, Rebab,,Siter, Suling. Komponen utama alat musik gamelan adalah : bambu, logam, dankayu. Masing-masing alat memiliki fungsi tersendiri dalam pagelaran musik gamelan.

Adapun beberapa nama gamelan antara lain:

1. Gendang/Kendhang

Cara menggunakan Kendhang yakni dengan cara dikupul dengan tangan secara langsung tanpa menggunakan alat bantu.

2. Peking, Saron dan Demung

Fungsi dari ketiga alat ini adalah sebagai resonator. Cara menggunakan Instrumen ini yaitu dengan cara dipukul dengan menggukan pemukul yang terbuat dari kayu. Bila dilihat dari ukuran dan fungsinya, instrumen ini mempunyai tiga jenis yaitu demung (alat yang paling besar), saron (berukuran sedang) dan, peking (memiliki ukuran paling kecil).

3. Gong dan Kempul

- Gong, kegunaan alat ini adalah untuk memberikan tanda awal dan juga akhir dari gendhing Gong sendiri terdiri dari dua macam yakni : gong ageng ( ukurannya agak besar) dan gong suwukan / gong siyem (ukurannya sedang atau lebih kecil daripada gong ageng).

- KempulKempul juga berbentuk seperti Gong namun ukurannya kecil-kecil. Kempul berfungsi sebagai penanda aksen-aksen yang penting dalam kalimat lagu gendhing.

4. Bonang

Bonang terdiri dari dua jenis yakni bonang barung dan yang satu lagi bonang panerus. Yang menjadi perbedaan dari kedua jenis bonang ini adalah ukuran dan juga cara menggunakannya. Bonang barung ukurannya lebih besar daripada bonang penerus dan beroktaf tengah sampai ke oktaf yang tinggi, bonang barung ini merupakan instrumen pemuka dalam ansambel.

5. Slenthem

Dilihat dari bentuknya slenthem dapat dikatakan masuk dalam jenis gender dan bahkan terkadang ia juga disebut dengan sebutan gender panembung. Namun slenthem terdiri dari bilah-bilah sama banyaknya seperti bilah saron. Bila dihubungkan dengan instrumen saron slenthem ini memiliki oktaf paling rendah.

6. Kethuk dan Kenong

Dari