Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Syiah Kuala

download Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Syiah Kuala

of 109

Embed Size (px)

Transcript of Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Syiah Kuala

  • RENCANA DETAIL TATA RUANG

    KECAMATAN SYIAH KUALA

    KERJASAMA :

    PEMERINTAH KOTA BANDA ACEH -

    DRAFT FINAL REPORT

  • KATA PENGANTAR ........................................................................................... I

    DAFTAR ISI

    ......................................................................................................... II

    DAFTAR TABEL ................................................................................................. IV

    DAFTAR DIAGRAM DAN GAMBAR .................................................................. VI

    BAB I PENDAHULUAN................................................................................... I - 1

    1.1 Latar Belakang.............................................................................. I - 1

    1.2 Tujuan, Fungsi dan Manfaat RDTR Kecamatan Syiah Kuala....... I - 1

    1.2.1 Tujuan Penyusunan RDTR Kecamatan Syiah Kuala........ I - 1

    1.2.2 Fungsi dan Manfaat RDTR Kecamatan Syiah Kuala........ I - 1

    1.3 Ruang Lingkup Perencanaan........................................................ I - 2

    1.3.1 Ruang Lingkup Wilayah / Kawasan Perenanaan.............. I - 2

    1.3.2 Ruang Lingkup Materi Perencanaan................................. I - 4

    1.3.3 Ruang Lingkup Waktu Perencanaan................................. I - 5

    1.4 Pendekatan Perencanaan............................................................. I - 5

    1.5 Sistematika Laporan.....................................................................

  • I - 7

    BAB II KONDISI KAWASAN DAN ARAHAN PENGEMBANGANNYA........... II - 1

    2.1 Gambaran Kondisi Kawasan Kecamatan Syiah Kuala................. II - 1

    2.1.1 Karakteristik Fisik Dasar.................................................... II - 1

    2.1.1.1 Sebaran Karakter Permukaan Lahan................. II - 1

    2.1.1.2 Morfologi Lahan / Topografi................................ II - 2

    2.1.1.3 Hidrologi.............................................................. II - 3

    2.1.1.4 Geologi dan Jenis Tanah.................................... II - 7

    2.1.1.5 Iklim.................................................................... II - 7

    2.1.2 Karakteristik Kependudukan............................................. II - 7

    2.1.2.1 Jumlah Penduduk dan Korban Bencana Alam Tsunami.............................................................. II - 7

    2.1.2.2 Pencatatan Perkembangan Jumlah Penduduk.. II - 9

    2.1.2.3 Besaran Keluarga (Family Size) dan Proporsi Jenis Kelamin..................................................... II - 10

    2.1.2.4 Kepadatan Penduduk......................................... II - 10

    2.1.3 Karakteristik Pola Pemanfaatan Ruang Yang Ada............ II - 13

    2.1.4 Karakteristik Struktur Ruang Yang Ada............................. II - 14

    2.1.5 Kecenderungan Pola Perkembangan Ruang.................... II - 19

    2.2 Kecamatan Syiah Kuala Dalam Konteks Keruangan Kota Banda Aceh.............................................................................................. II - 20

    2.2.1 Kecamatan Syiah Kuala Dalam RTRW Kota Banda Aceh II - 20

  • 2.2.1.1 Struktur Ruang Kota Banda Aceh....................... II - 20

    2.2.2 Gagasan Pengembangan Dalam Kawasan Kecamatan Syiah Kuala....................................................................... II - 25

    BAB III DASAR-DASAR PERTIMBANGAN PENYUSUNAN RENCANA DETAIL TATA RUANG KECAMATAN SYIAH KUALA........................ III - 1

    3.1 Pedoman Pembangunan Bangunan (Building Code)................... III - 1

    3.2 Kesesuaian dan Kemampuan Ruang Untuk Pengembangan...... III - 1

    3.3 Daya Tampung Ruang dan Prediksi Jumlah Penduduk............... III - 6

    3.4 Konsep Dasar Pengembangan Tata Ruang................................. III - 7

    3.5 Kebutuhan Ruang Untuk Pengembangan.................................... III - 9

    BAB IV RENCANA DETAIL TATA RUANG SYIAH KUALA............................. IV - 1

    4.1 Tujuan Pengembangan Kawasan Kecamatan Syiah Kuala.......... IV - 1

    4.2 Rencana Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang......................... IV - 3

    4.2.1 Rencana Distribus Penduduk Kawasan........................... IV - 3

    4.2.2 Rencana Struktur Pelayanan............................................ IV - 4

    4.2.3 Rencana Sistem Jaringan Jalan........................................ IV - 6

    4.2.3.1 Jalan Arteri Primer (JAP).................................... IV - 6

    4.2.3.2 Jalan Arteri Sekunder (JAS)............................... IV - 6

    4.2.3.3 Jalan Kolektor Sekunder..................................... IV - 13

    4.2.3.4 Jalan Lokal Sekunder......................................... IV - 14

    4.2.3.5 Jalan Khusus Wisata..........................................

  • IV - 15

    4.2.3.6 Jalan Lingkungan (JL)........................................ IV - 15

    4.2.3.7 Jalur Escape Road / Escape Route.................... IV - 15

    4.2.4 Rencana Sistem Jaringan Utilitas..................................... IV - 18

    4.2.4.1 Drainase............................................................. IV - 18

    4.2.4.2 Air Bersih............................................................ IV - 20

    4.2.4.3 Listrik.................................................................. IV - 20

    4.2.4.4 Telekomunikasi................................................... IV - 20

    4.2.4.5 Air Limbah........................................................... IV - 22

    4.2.4.6 Persampahan..................................................... IV - 22

    4.2.5 Rencana Pola Pemanfaatan Ruang dan Blok Peruntukkan...................................................................... IV - 23

    4.2.6 Rencana Ruang Terbuka Hijau (RTH).............................. V - 34

    4.3 Pedoman Pelaksanaan Pembangunan Kawasan......................... IV - 37

    4.3.1 Arahan Kepadatan Bangunan........................................... IV- 37

    4.3.2 Arahan Ketinggian Bangunan........................................... IV - 37

    4.3.3 Arahan Perpetakan Bangunan.......................................... IV - 40

    4.3.4 Arahan Garis Sempadan................................................... IV - 40

    4.3.5 Rencana Penanganan Blok Peruntukan........................... IV - 41

    4.3.6 Rencana Penanganan Prasarana dan Sarana.................. IV - 45

    4.4 Pedoman Pengendalian Pemanfaatan Ruang.............................. IV - 48

  • BAB V REKOMENDASI IMPLEMENTASI RENCANA..................................... V - 1 5.1 Rekomendasi Rencana Lanjutan..................................................

    V - 1

    5.2 Rekomendasi Khusus Pengembangan......................................... V - 1

    5.3 Indikasi Program........................................................................... V - 1

  • DAFTAR TABEL

    TABEL I.1 Lingkup Kawasan Perencanaan Kecamatan Syiah Kuala......... I - 1

    TABEL II.1.1 Perhitungan Luas Desa/Gampong & Karakteristik Fisik Kecamatan Syiah Kuala............................................................ II - 1

    TABEL II.1.2 Jumlah Penduduk Terkait Tsunami Kecamatan Syiah Kula...... II - 8

    TABEL II.1.3 Jumlah Penduduk Pra dan Pasca Tsunami, Versi BRR 2005 dan Pebruari 2006 Kecamatan Syiah Kuala.............................. II - 11

    TABEL II.1.4 Besaran Keluarga dan Sex Ratio Data Pra Tsunami s/d Data Kecamatan 2006 Kecamatan Syiah Kuala................................ II - 12

    TABEL II.1.5 Kepadatan Penduduk Bruto dan Netto (Daratan) Kecamatan Syiah Kuala................................................................................ II - 13

    TABEL II.1.6 Luas Penggunaan Lahan Existing, menurut Gampong di Kecamatan Syiah Kuala Tahun 2006........................................ II - 16

    TABEL III.1.1 Zonasi Pedoman Pembangunan Bangunan (Building Code) Yang Terkena Kecamatan Syiah Kuala..................................... III - 2

    TABEL III.2.1 Identifikasi Kesesuaian dan Kemampuan Lahan Kecamatan Syiah Kuala................................................................................ III - 5

    TABEL III.3.1 Perhitungan Daya Tampung Ideal Kecamatan Syiah Kuala...... III - 6

    TABEL III.3.2 Jumlah Penduduk dan Prediksi Secara Alamiah Tahun 2016 Kecamatan Syiah Kuala............................................................ III - 7

    TABEL III.3.2 Jumlah Penduduk dan Prediksi Secara Alamiah Tahun 2011 Kecamatan Syiah Kuala............................................................ III - 7

    TABEL III.5.1 Rekapitulasi Kebutuhan Ruang / Lahan dirinci Per-Gampong di Wilayah perencanaan Kecamatan Syiah Kuala sampai tahun 2016................................................................................. III - 10

  • TABEL IV.2.1 Rencana Distribusi Penduduk tahun 2011 & 2016 Menurut Gampong Kecamatan Syiah Kuala............................................ IV - 3

    TABEL IV.2.2 Rencana Pusat Pelayanan dan Jangkauan Pelayanan di Kecamatan Syiah Kuala Tahun 2011 dan 2016........................ IV - 4

    TABEL IV.2.3 Rencana Sistem dan Fungsi Jaringan Jalan Kecamatan Syiah Kuala.......................................................................................... IV - 8

    TABEL IV.2.4 Distribusi Luas Rencana Pemanfaatan Ruang Menurut Gampong di Kecamatan Syiah Kuala (di Laur badan air)......... IV - 25

    TABEL IV.2.5 Rencana Pembagian Blok Peruntukan Menurut Gampong di Kecamatan Syiah Kuala............................................................ IV - 32

    TABEL IV.3.1 Rencana Penetapan KDB, KLB, dan Klasifikasi Petak Lahan Menurut Blok Peruntukan di Kecamatan Syiah Kuala............... IV - 38

    TABEL IV.3.2 Rencana Penanganan Blok Peruntukan di Kecamatan Syiah Kuala.......................................................................................... IV - 43

    TABEL IV.3.3 Rencana Penanganan Prasarana & Sarana Blok Peruntukan di Kecamatan Syiah Kuala............................................................. IV - 46

    TABEL IV.3.4 Jenis Bangunan Kegiatan yang Terkait Dengan Blok Peruntukan................................................................................. IV - 49

    TABEL V.1 Indikasi Program Implementasi RDTR Kecamatan Syiah Kuala V - 4

  • GAMBAR I.1 Peta Orientasi Wilayah Perencanaan Kecamatan Syiah Kuala I - 3

    DIAGRAM I.1 Kerangka Pendekatan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Syiah Kuala.............................................. I - 6

    GAMBAR 2.1.1 Sebaran Karakter Fisik Permukaan Lahan............................. II - 2

    GAMBAR 2.1.2 Sketsa Profil / Potongan Morfologi kawasan Perencanaan Kecamatan Syiah Kuala.......................................................... II - 4

    GAMBAR 2.1.3 Peta Ketinggian (Topografi).................................................... II - 5

    GAMBAR 2.1.4 Penggunaan Lahan Existing................................................... II - 14

    GAMBAR 2.1.5 Karakteristik Struktur Ruang Yang Ada.................................. II - 16

    GAMBAR 2.2.1 Pembagian BWK dan Sub BWK Kota Banda Aceh................ II - 21

    GAMBAR 2.2.2 Rencana Hirarki / Fungsi Jaringan Jalan Kota Banda Aceh... II - 22

    GAMBAR 2.2.3 Urban Functions of Banda Aceh City (Hirarki Pusat Pelayanan) by JICA................................................................ II - 23

    GAMBAR 2.2.4 Gagasan Pengembangan di Kecamatan Syiah Kuala............ II - 26

    GAMBAR 3.1.1 Zonasi Building Code.............................................................. III - 3

    GAMBAR 3.4.1 Konsep Dasar Pengembangan Tata Ruang........................... III - 8

    GAMBAR 4.2.1 Rencana Struktur Pelayanan.................................................. IV - 5

  • GAMBAR 4.2.2 Rencana Sistem Jaringan Jalan............................................. IV - 7

    GAMBAR 4.2.3 Rencana Prototipe Dimensi Jaringan Jalan............................ IV - 10

    GAMBAR 4.2.4 Rencana Route Escape Road / Escape Route....................... IV - 16

    GAMBAR 4.2.5 Rencana Sistem Drainase...................................................... IV - 19

    GAMBAR 4.2.6 Rencana Sistem Jaringan Air Bersih...................................... IV - 21

    GAMBAR 4.2.7 Rencana Pola Pemanfaatan Ruang....................................... IV - 24

    GAMBAR 4.2.8 Rencana Blok Peruntukan Ruang........................................... IV - 31

    GAMBAR 4.2.9 Rencana Ruang Terbuka Hijau (RTH).................................... IV - 36

    GAMBAR 4.3.1 Contoh Kombinasi Garis Sempadan Depan, Samping dan Belakang................................................................................. IV - 42

    GAMBAR 5.1 Konsep Pengembangan Perdagangan dan Jasa dengan Sistem Blok ............................................................................ V - 2

  • LAMPIRAN A-1

    TABEL 1 Data Kondisi dan Realisasi Pembangunan Rumah Penduduk Pasca Gempa Bumi dan Tsunami Kecamatan Syiah Kuala.

    TABEL 2 Data Kondisi Rumah Penduduk, Status dan Rencana Kecamatan Syiah Kuala.

    TABEL 3 Kondisi Sarana Pendidikan Pasca Gempa dan Tsunami Kecamatan Syiah Kuala.

    TABEL 4 Kondisi Sarana Ibadah Pasca Gempa Bumi dan Tsunami Kecamatan Syiah Kuala.

    TABEL 5 Kondisi Sarana Ekonomi Pasca Gempa Bumi dan Tsunami Kecamatan Syiah Kuala.

    LAMPIRAN A-2 TABEL 1 Data Pemberdayaan Perekonomian Masyarakat Kecamatan Syiah Kuala,

    Pebruari 2006.

    TABEL 2 Jumlah Kebutuhan Rumah Kecamatan Syiah Kuala, Pebruari 2006.

    TABEL 3 Data Awal Kebutuhan Rumah, Janji NGO, Selisih Janji NGO Wilayah Satker 01, Kecamatan Syiah Kuala, Pebruari 2006.

    TABEL 4 Data Keberadan Fasilitas Pendidikan di Kecamatan Syiah Kuala, Pebruari 2006.

    TABEL 5 Fasilitas Peribadatan (Mesid) di Kecamatan Syiah Kuala, Pebruari 2006.

    TABEL 6 Fasilitas Peribadatan (Meunasah) di Kecamatan Syiah Kuala, Pebruari 2006.

    TABEL 7 Data Kondisi Sarana Kesehatan Kecamatan Syiah Kuala, Pebruari 2006.

    TABEL 8 Jumlah Pengungsi Kecamatan Syiah Kuala yang Berada di Luar Kecamatan Syiah Kuala Kecamatan Syiah Kuala, Pebruari 2006.

  • LAMPIRAN B

    TABEL 1 Kebutuhan Perumahan di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 2 Kebutuhan Luas dan Panjang Jalan Komplek Perumahan di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 3 Total Luas Lahan Yang Dibutuhkan Perumahan dan Jalan di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 4 Kebutuhan Fasilitas Pendidikan di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 5 Kebutuhan Fasilitas Umum di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 6 Kebutuhan Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 7 Kebutuhan Fasilitas Kesehatan di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 8 Kebutuhan Fasilitas Peribadatan di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 9 Kebutuhan Fasilitas dan Luas Lahan Taman, Tempat Bermain, di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 10 Kebutuhan Tempat Pemakaman Umum (TPU) di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 11 Standar Tingkat Kebutuhan Air Bersih di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 12 Kebutuhan Pelayanan Air Bersih Perkotaan di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 13 Perkiraan Dimensi Septik Tank .

    TABEL 14 Kebutuhan Listrik di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 15 Kebutuhan Sambungan Telepon di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 16 Perkiraan Volume Sampah di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

    TABEL 17 Rekapitulasi Kebutuhan Ruang / Lahan di Wilayah Perencanaan Syiah Kuala sampai 2016.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala I - 1

    BAB I PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    Wilayah Kecamatan Syiah Kuala yang terletak di pesisir bagian timur Kota Banda Aceh

    adalah salah satu kawasan yang terkena dampak bencana alam gempa bumi dan

    gelombang tsunami tanggal 26 Desember 2004 yang lalu. Sebagian besar wilayah ini,

    terutama yang berada di bagian pesisir, mengalami dampak berupa banyaknya korban

    jiwa serta hancurnya sarana dan prasarana seperti rumah, tempat ibadah, fasilitas

    pendidikan, jaringan jalan, saluran drainase, tambak dan lain-lainnya.

    Setelah berlalu satu tahun lebih, tentu saja upaya-upaya rehabilitasi dan rekonstruksi

    akan semakin pesat dilaksanakan. Untuk mengarahkan upaya rehabilitasi dan

    rekonstruksi tersebut, dan sekaligus mengarahkan perkembangan di masa datang, perlu

    dirumuskan terlebih dahulu rencana tata ruangnya. Untuk itu tengah dilaksanakan

    penyusunan rencana tata ruang pada tingkat Kota Banda Aceh (RTRW Kota Banda

    Aceh). Guna mempercepat upaya rehabilitasi dan rekonstruksi tersebut, selaras dengan

    penyusunan RTRW Kota Banda Aceh tersebut, dianggap perlu segera menyusun

    Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Syiah Kuala yang merupakan salah

    satu kawasan dalam Kota Banda Aceh, terutama sebagai salah satu kawasan yang

    mengalami dampak kerusakan yang signifikan.

    1.2 Tujuan, Fungsi dan Manfaat RDTR Kecamatan Syiah Kuala

    1.2.1 Tujuan Penyusunan RDTR Kecamatan Syiah Kuala

    Secara normatif tujuan penyusunan RDTR Kecamatan Syiah Kuala ini adalah

    menjabarkan RTRW Kota Banda Aceh secara lebih terperinci untuk bagian wilayah

    Kecamatan Syiah Kuala guna penyiapan perwujudan ruang dalam rangka pelaksanaan

    program-program pembangunan perkotaan di wilayah tersebut. Secara lebih spesifik,

    tujuan penyusunan RDTR Kecamatan Syiah Kuala ini terutama adalah untuk

    mengarahkan upaya-upaya rehabilitasi dan rekonstruksi yang berkaitan dengan

    pemanfaatan ruang di Kecamatan Syiah Kuala.

    1.2.2 Fungsi dan Manfaat RDTR Kecamatan Syiah Kuala

    Dengan mengacu kepada Kepmenkimpraswil No. 327/2002, maka RDTR Kecamatan

    Syiah Kuala ini berfungsi untuk :

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala I - 2

    Menyiapkan perwujudan ruang, dalam rangka pelaksanaan program pembangunan perkotaan di Kecamatan Syiah Kuala, yang sesuai dengan kultur

    setempat;

    Menjaga konsistensi pembangunan dan keserasian perkembangan kawasan perkotaan di Kecamatan Syiah Kuala dengan RTRW Kota Banda Aceh;

    Menciptakan keterkaitan antar kegiatan yang selaras, serasi dan efisien; Menjaga konsistensi perwujudan ruang kawasan perkotan di Kecamatan Syiah

    Kuala melalui pengendalian program-program pembangunan perkotan.

    Manfaat dari RDTR Kecamatan Syiah Kuala ini adalah sebagai pedoman untuk :

    Pemberian advis planning, Pengaturan bangunan setempat, Penyusunan rencana teknik ruang kawasan (RTRK), atau rencana tata

    bangunan dan lingkungan (RTBL), yang dapat disetarakan dengan village

    planning dalam konteks rehabilitasi dan rekonstruksi,

    Pelaksanaan program pembangunan yang terkait dengan pemanfaatan ruang.

    1.3 Ruang Lingkup Perencanaan

    1.3.1 Ruang Lingkup Wilayah / Kawasan Perencanaan

    Lingkup wilayah atau kawasan perencanaan adalah wilayah administrasi Kecamatan

    Syiah Kuala, yang terdiri atas 3 kemukiman, 10 desa/gampong, dan 41 dusun. Lihat

    Tabel I.1 dan Gambar 1.1. Luas wilayah menurut pencatatan adalah kurang-lebih 2.000,567 Ha, dan menurut perhitungan pada peta adalah lebih kecil dari angka

    tersebut.

    Tabel I.1 Kecamatan Syiah Kuala

    (3 Kemukiman, 10 Gampong, 41 Dusun)

    Mukim Kayee Adang

    Gampong Ie Masen Kayee Adang Gampong Pineung Gampong Lamgugob Gampong Peurada *)

    Mukim Tgk. Syech Abd. Rauf

    Gampong Alue Naga Gampong Deah Raya Gampong Jeulingke Gampong Tibang

    Mukim Tgk. Chik Di Lamnyong

    Gampong Kopelma Darussalam Gampong Rukoh

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala I - 3

    (Gambar 1.1)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala I - 4

    (Catatan : Pada saat penyusunan RDTR ini, ada pembentukan Gampong Peurada

    sebagai pemekaran dari Gampong Lamgugob, berdasarkan Peraturan Walikota Banda

    Aceh Nomor 175 Tahun 2006 tentang Pembentukan Gampong Peurada Kecamatan

    Syiah Kuala Kota Banda Aceh, tanggal 17 April 2006 / 18 Rabiul Awal 1427 H)

    Wilayah atau kawasan perencanaan ini terletak di pesisir bagian timur Kota Banda Aceh,

    dengan batas-batasnya di sebelah :

    Utara : Perairan laut Selat Malaka, Timur : Kabupaten Aceh Besar (Kec. Baitussalam dan Kec. Darussalam), Selatan : Kecamatan Ulee Kareng Kota Banda Aceh, dan Kabupaten Aceh

    Besar (Kecamatan Kr. Barona Jaya),

    Barat : Kecamatan Kuta Alam Kota Banda Aceh.

    1.3.2 Ruang Lingkup Materi Perencanaan

    Ruang lingkup materi rencana atau muatan rencana dalam RDTR Kecamatan Syiah

    Kuala ini adalah meliputi :

    1. Tujuan pengembangan kawasan secara fungsional;

    2. Rencana Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang, yang meliputi :

    a. Struktur pemanfaatan ruang, yang meliputi distribusi penduduk, struktur

    pelayanan, sistem jaringan pergerakan, system jaringan telekomunikasi,

    sistem jaringan energi, dan sistem prasarana pengelolaan lingkungan (air

    bersih, drainase, pembuangan limbah, persampahan);

    b. Pola pemanfaatan ruang, yang meliputi pengembangan kawasan

    fungsional (kawasan permukiman, perdagangan & jasa, pemerintahan,

    pendidikan, pariwisata, perikanan/tambak, dan lain-lainnya) dalam blok-

    blok peruntukan;

    3. Pedoman pelaksanaan pembangunan kawasan, yang meliputi :

    a. Arahan kepadatan bangunan (net density / KDB) untuk setiap blok

    peruntukan;

    b. Arahan ketinggian bangunan (maximum height / KLB) untuk setiap blok

    peruntukan;

    c. Arahan garis sempadan bangunan untuk setiap blok peruntukan;

    d. Rencana penanganan blok peruntukan;

    e. Rencana penanganan jaringan prasarana dan sarana.

    4. Pedoman pengendalian pemanfaatan ruang kawasan.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala I - 5

    1.3.3 Ruang Lingkup Waktu Perencanaan

    Sesuai dengan Kepmenkimpraswil No.327/2002, Lampiran V, tentang Pedoman

    Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan, maka jangka waktu untuk

    RDTR Kecamatan Syiah Kuala ini adalah 5 (lima) tahun ke depan. Namun sesuai

    kesepakatan dalam pembahasan ditetapkan jangka waktu perencanaan adalah 10 tahun

    ke depan, atau sampai tahun 2016.

    1.4 Pendekatan Perencanaan

    Kerangka pendekatan dalam penyusunan RDTR Kecamatan Syiah Kuala ini, selain

    mengacu kepada kerangka pendekatan yang normatif untuk RDTR pada umumnya,

    secara khusus diberikan penekanan yang berkaitan dengan isu dan upaya rehabilitasi

    dan rekonstruksi pasca bencana alam gempa dan gelombang tsunami yang menerpa

    kawasan ini. Lihat Diagram 1.1.

    Ada beberapa tahapan dalam proses penyusunan RDTR Kecamatan Syiah Kuala ini,

    yang dimulai dari input perencanaan, kemudian dilanjutkan dengan proses, dan akhirnya

    sampai pada output. Pada tahapan input perencanaan, didapatkan rona awal wilayah

    Kecamatan Syiah Kuala yang berasal dari gambaran rona wilayah masing-masing

    desa/gampong dalam Kecamatan Syiah Kuala, disertai gambaran mengenai isu-isu

    pokok mengenai kondisi pasca tsunami, pembahasan RTRW Kota Banda Aceh yang

    berlangsung bersamaan, dan rencana atau program sektoral dalam rangka rehabilitasi

    dan rekonstruksi.

    Setelah melalui diskusi pertama, kemudian masuk ke tahap proses, yang secara garis

    besar terdiri atas survey primer atau observasi lapangan, dan analisis. Survey primer

    atau observasi lapangan ini dimaksudkan untuk mendalami rona awal wilayah/kawasan

    pada tahap pertama di atas. Analisis dilakukan untuk menjadi dasar pertimbangan atau

    acuan dalam merumuskan substansi RDTR. Dalam analisis untuk perumusan RDTR

    tersebut dipertimbangkan pula 3 aspek yaitu : kaidah dan norma sosio-kultur setempat,

    ketertiban pembangunan dan pengaturan ruang, serta pertimbangan bagi perencanaan

    yang lebih mikro (village planning).

    Akhirnya pada tahap output dirumuskan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Syiah

    Kuala, yang dibandingkan kembali dengan berbagai input pada tahap sebelumnya.

    Selanjutnya direkomendasikan bahwa setelah RDTR ini dilakukan perencanaan yang

    lebih mikro, yaitu antara lain adalah : RTRK (Rencana Teknik Ruang Kota), RTBL

    (Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan), dan atau Village Planning.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala I - 6

    Diagram 1.1

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala I - 7

    1.5 Sistematika Laporan

    Bab I Pendahuluan Dalam Bab I ini diuraikan mengenai latar belakang penyusunan RDTR Kecamatan Syiah

    Kuala; tujuan, fungsi dan manfaat RDTR; ruang lingkup perencanaan, dan pendekatan

    perencanaan.

    Bab II Kondisi Kawasan dan Arahan Pengembangannya Dalam Bab II ini diuraikan mengenai gambaran kondisi kawasan Kecamatan Syiah

    Kuala, yang meliputi karakteristik fisik dasar, karakteristik kependudukan, karakteristik

    pola pemanfaatan ruang yang ada, karakteristik struktur ruang yang ada, dan

    kecenderungan pola perkembangan ruang; Kecamatan Syiah Kuala dalam konteks

    keruangan Kota Banda Aceh, yang meliputi penetapan yang berkenaan dengan

    Kecamatan Syiah Kuala dalam RTRW Kota Banda Aceh; dan gagasan-gagasan

    pengembangan dalam kawasan Kecamatan Syiah Kuala terkait dengan rehabilitasi dan

    rekonstruksi pasca bencana tsunami.

    Bab III Dasar-Dasar Pertimbangan Penyusunan RDTR Kecamatan Syiah Kuala Dalam Bab III ini diuraikan mengenai Pedoman Pembangunan Bangunan (Building

    Code); kesesuaian dan kemampuan ruang untuk pengembangan; daya tampung ruang

    dan prediksi jumlah penduduk; konsep dasar pengembangan tata ruang; dan indikasi

    kebutuhan ruang untuk pengembangan.

    Bab IV Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Syiah Kuala Dalam Bab IV ini diuraikan mengenai tujuan pengembangan kawasan Kecamatan Syiah

    Kuala; rencana struktur dan pola pemanfaatan ruang; pedoman pelaksanaan

    pembangunan; dan pedoman pengendalian pemanfaatan ruang.

    Bab V Rekomendasi Implementasi Rencana Dalam Bab V ini diuraikan mengenai rekomendasi indikasi program (yang sekaligus

    terkait dengan arahan prioritas pengembangan dan rencana yang lebih mikro/teknis);

    serta rekomendasi-rekomendasi khusus pengembangan.

  • BAB II KONDISI KAWASAN DAN ARAHAN PENGEMBANGANNYA

    2.1 Gambaran Kondisi Kawasan Kecamatan Syiah Kuala

    2.1.1 Karakteristik Fisik Dasar

    2.1.1.1 Sebaran Karakter Permukaan Lahan

    Berdasarkan pengukuran di atas peta, maka luas masing-masing gampong dan karakter

    permukaan lahannya di Kecamatan Syiah Kuala dapat dikemukakan seperti pada Tabel II.1.1. Penggambaran sebarannya diperlihatkan pada Gambar 2.1.1.

    Dari pengukuran tersebut, luas Kecamatan Syiah Kuala adalah 1.474,46 Ha, yang terdiri

    atas darat (potensial permukiman & eks-permukiman, serta kebun) adalah 838,01 Ha

    (57,38 %), tambak/rawa adalah 407,26 Ha (27,62 %), bakau adalah 8,78 Ha (0,60 %),

    sawah 8,88 Ha (0,60), dan badan air/ sungai / saluran adalah 203,43 Ha (13,80 %).

    1. Alue Naga 80,58 155,98 - - 89,63 326,192. Deah Raya 33,62 75,40 8,78 - 15,35 133,153. Tibang 41,04 114,46 - - 29,97 185,474. Jeulingke 106,91 45,00 - - 8,93 160,845. Lamgugob 106,27 - - - 19,83 126,106. Peurada 37,26 - - - - 37,267. Pineung 59,62 - - - - 59,628. IMK Adang 72,90 - - - 0,37 73,279. Rukoh 114,41 16,42 - 8,88 25,50 165,2110. Kop. Darussalam 193,50 - - - 13,85 207,35

    Kec. Syiah Kuala 846,11 407,26 8,78 8,88 203,43 1474,46

    %-ase 57,38 27,62 0,60 0,60 13,80 100,00Sumber : Hasil Pengukuran di atas peta skala 1 : 8.000

    Sawah

    TABEL II.1.1PERHITUNGAN LUAS DESA/GAMPONG & KARAKTER FISIK

    KECAMATAN SYIAH KUALA (dalam HA)

    Gampong Darat Tambak Bakau Sungai / Saluran Total

    gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 1

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 2

    (Gambar 2.1.1)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 3

    2.1.1.2 Morfologi Lahan / Topografi

    Untuk memberikan pemahaman umum mengenai morfologi lahan wilayah Kecamatan

    Syiah Kuala, dibuatkan sketsa profil atau potongan morfologi menurut arah barat-timur

    (B-T) dan arah utara selatan (U-S) seperti Gambar 2.1.2. Pada sketsa ini ditunjukkan keberadaan daratan, sungai/badan air dan tambak.

    Dari peta topografi (ketinggian tanah) seperti Gambar 2.1.3, dapat dikemukakan secara umum bahwa ketinggian lahan/tanah di Kecamatan Syiah Kuala ini adalah berkisar dari

    0 meter (garis pantai) sampai yang tertinggi yaitu 7,5 meter dpl. Pada peta ketinggian

    tanah tersebut terdapat garis ketinggian (kontur) dengan interval 0,5 meter. Garis kontur

    tertinggi (7,5 m dpl) terdapat di Kopelma Darussalam, atau pada sisi timur Saluran Banjir

    Kanal. Sementara pada sisi barat Saluran Banjir Kanal garis kontur tertinggi adalah

    sampai 4,0 m dpl, yaitu di Ie Masen Kaye Adang. Dengan karakter demikian ini, maka

    sebagian terbesar permukan daratan dari wilayah Kecamatan Syiah Kuala mempunyai

    kemiringan 0 3 %.

    2.1.1.3 Hidrologi

    Badan air yang signifikan di Kecamatan Syiah Kuala adalah Saluran Banjir Kanal Krueng

    Aceh (dengan lebar kurang lebih 300 m), selain itu terdapat juga sungai/alur lainnya.

    Saluran dan sungai yang terdapat/melintasi Kecamatan Syiah Kuala ini meliputi :

    1. Saluran Banjir Kanal Krueng Aceh, relatif melintas di bagian tengah, yang memisahkan antara Gampong Kopelma Darussalam dan Rukoh dengan

    gampong lainnya di sisi barat, dan membelah Gampong Alue Naga.

    2. Krueng Titi Panjang, yang di bagian hilirnya bercabang ke timur bergabung dengan Krueng Lamnyong dan ke barat melalui Alur Bidur bermuara ke laut;

    Krueng Titi Panjang dan Alur Bidur ini sekaligus merupakan batas barat dari

    Kecamatan Syiah Kuala.

    3. Krueng Lamnyong/Krueng Cut, yang hampir seluruhnya paralel di sisi barat Saluran Banjir Kanal, dan di bagian selatan sekaligus merupakan batas antara

    Kecamatan Syiah Kuala (dan Kota Banda Aceh) dengan Kabupaten Aceh Besar.

    4. Krueng Matee, yang mengalir di sisi timur Saluran Banjir Kanal, yang berhulu di Rukoh mengalir ke utara dan bermuara di sebelah timur Gampong Alue Naga.

    Badan air/sungai/saluran tersebut sangat terpengaruh oleh pasang surut air laut. Pada

    saat pasang, air laut masuk menuju hulu, dan pada saat surut berarah ke laut. Hal ini

    selaras dengan karakter permukaan lahan yaitu hampir 43 % merupakan badan air,

    tambak/rawa, dan bakau; sehingga berpengaruh pula terhadap pola drainase.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 4

    (Gambar 2.1.2)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 5

    (2.1.2 lanjutan)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 6

    (Gambar 2.1.3)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 7

    2.1.1.4 Geologi dan Jenis Tanah

    Berdasarkan karakter geologinya, wilayah Kecamatan Syiah Kuala terpengaruh oleh

    keberadaan pantai yang luas, sehingga terdapat 3 jenis tanah, yaitu :

    Pasir Lanauan (S), coklat muda kekuningan, berbutir halus - sedang, agak membulat-bulat, lepas - agak lepas, lulus air. Daya dukung sedang (0,2 0,5

    kg/cm2). Rentan likuifaksi.

    Lempung Lanauan (MH, ML), abu-abu tua kecoklatan, lunak teguh, mengandung material organic dan cangkang kerang. Daya dukung rendah (< 0,2

    kg/cm2), setempat sangat rendah (< 0,1 kg/cm2), muka air tanah dangkal (< 3

    m).

    Lempung pasiran (CL, ML), abu-abu kecoklatan, lunak teguh, permeabilitas rendah. Pasir berbutir halus sedang, menyudut agak membulat. Daya dukung

    rendah sedang (< 0,5 kg/cm2).

    Karakter demikian ini selaras dengan signifikannya luas lahan yang merupakan tambak

    dan rawa yang ada di Kecamatan Syiah Kuala.

    2.1.1.5 Iklim Kecamatan Syiah Kuala sebagai bagian dari wilayah yang lebih luas termasuk dalam

    iklim tropis (berdasarkan klasifikasi Schmidt Fergusson), dengan musim hujan terjadi

    pada bulan Agustus sampai Januari, dan musim kemarau pada bulan Februari sampai

    Juli.

    Kondisi iklim yang dipantau dari Stasiun Klimatologi Balang Bintang menggambarkan

    bahwa curah hujan rata-rata 1.250 2.000 mm/tahun, dengan hari hujan rata-rata

    adalah 13 hari/bulan, suhu udara rata-rata berkisar 25 28o C, kelembaban nisbi rata-

    rata 69 90 %, serta kecepatan angin rata-rata 2,0 4,0 knot.

    2.1.2 Karakteristik Kependudukan

    2.1.2.1 Jumlah Penduduk dan Korban Bencana Alam Tsunami

    Berdasarkan Laporan Camat pada pertengahan tahun 2005, jumlah penduduk

    Kecamatan Syiah Kuala pasca tsunami adalah sebesar 38.920 jiwa, yang merupakan jumlah penduduk yang selamat dari bencana alam tersebut, di mana sebelum tsunami

    jumlah penduduk adalah 43.245 jiwa. Dengan kata lain korban adalah sejumlah 4.325 jiwa, yaitu yang hilang sejumlah 2.944 jiwa dan yang meninggal dunia sejumlah 1.381

    jiwa. Lihat Tabel II.1.2. Aspek-aspek dampak lainnya dapat dilihat pada LAMPIRAN A.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 8

    (Tabel II.1.2)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 9

    Rincian jumlah korban (hilang dan meninggal dunia) menurut gampong adalah :

    1. Jeulingke : 1.774 jiwa, atau 21,84 % dari penduduk sebelumnya;

    2. Deah Raya : 970 jiwa, atau 70,19 % dari penduduk sebelumnya;

    3. Alue Naga : 570 jiwa, atau 27,42 % dari penduduk sebelumnya;

    4. Tibang : 547 jiwa, atau 39,16 % dari penduduk sebelumnya;

    5. Rukoh : 355 jiwa, atau 3,93 % dari penduduk sebelumnya;

    6. Lamgugob *) : 57 jiwa, atau 0,66 % dari penduduk sebelumnya;

    7. Kop. Darussalam : 24 jiwa, atau 0,41 % dari penduduk sebelumnya;

    8. IMK Adang : 19 jiwa, atau 0,59 % dari penduduk sebelumnya;

    9. Pineung : 9 jiwa, atau 0,26 % dari penduduk sebelumnya.

    Catatan : Data untuk Peurada masih tergabung dengan Lamgugob.

    2.1.2.2 Pencatatan Perkembangan Jumlah Penduduk

    Setelah pencatatan jumlah penduduk pasca tsunami, paling tidak ada dua pencatatan

    lanjutan, yaitu menurut Sensus Penduduk Aceh Nias (SPAN) oleh Badan Rehabilitasi

    dan Rekonstruksi (BRR) pada tahun 2005 untuk persiapan data Potensi Desa (Podes)

    2006, dan menurut Data Penyelenggaraan Pemerintahan Kecamatan Syiah Kuala Kota

    Banda Aceh, Keadaan Februari 2006 yang dikeluarkan pada 04 Maret 2006. Pada

    Tabel II.1.3 dikemukakan jumlah penduduk para dan pasca tsunami (Kecamatan Syiah Kuala 2005), SPAN BRR 2005, dan Kecamatan Syiah Kuala 2006 tersebut di atas.

    Dengan membandingkan ketiga sumber data tersebut, maka ada beberapa catatan

    penting yang akan menjadi perhatian :

    Jumlah penduduk Gampong Rukoh sangat besar perbedaannya antara di satu pihak jumlah penduduk pasca tsunami dan Kecamatan 2006 (sekitar 8.800 jiwa)

    dengan di lain pihak SPAN BRR (sekitar 4.500 jiwa);

    Jumlah penduduk Gampong Lamgugob (dalam arti masih termasuk Gampong Peurada) sangat besar perbedaannya antara di satu pihak jumlah penduduk

    pasca tsunami dan SPAN BRR (sekitar 8.600 jiwa) dengan di lain pihak

    Kecamatan 2006 (sekitar 4.300 jiwa);

    Untuk Gampong-Gampong Alue Naga, Deah Raya, dan Tibang (yang terletak di bagian utara atau pesisir), ternyata jumlah penduduk menurut SPAN BRR 2005

    cenderung menurun dari jumlah penduduk pasca tsunami, kemudian cenderung

    meningkat lagi menurut Kecamatan 2006;

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 10

    Untuk Gampong-Gampong lainnya, yaitu Jeulingke, Pineung, IMK Adang, dan Kopelma Darussalam, terlihat ada kecenderungan meningkat sejak dari pasca

    tsunami, kemudian SPAN BRR 2005, dan selanjutnya Kecamatan 2006.

    2.1.2.3 Besaran Keluarga (Family Size) dan Proporsi Jenis Kelamin

    Bila sebelum tsunami jumlah KK (kepala keluarga) adalah 7.319 KK, maka setelah

    tsunami jumlah KK adalah 6.124 KK, atau berkurang sebesar 1.195 KK. Oleh karena itu

    besaran keluarga (family size) rata-rata sebelum tsunami adalah 5,91 jiwa/KK menjadi

    6,36 jiwa/KK setelah tsunami.

    Proporsi penduduk menurut jenis kelamin, baik sebelum tsunami maupun setelah

    tsunami, memang menunjukkan proporsi penduduk laki-laki jauh lebih besar dari

    penduduk perempuan. Secara total Kecamatan Syiah Kuala, sex ratio - dalam arti

    jumlah penduduk laki-laki dibagi jumlah penduduk perempuan adalah 1,66; hal ini

    berarti bahwa setiap 1,66 laki-laki ada 1 perempuan, sehingga jumlah penduduk laki-laki

    (jauh) lebih besar dari perempuan. Kondisi ini hampir konsisten di semua gampong,

    kecuali di Kopelma Darussalam, di mana jumlah laki-laki sedikit lebih kecil dari jumlah

    perempuan (sex ratio = 0,99).

    Lebih lanjut gambaran mengenai besaran keluarga (family size) dan sex-ratio tersebut

    sampai data SPAN BRR 2005 dan Kecamatan 2006 dapat dilihat pada Tabel II.1.4. Dari karakter angka-angka besaran keluarga dan sex-ratio di atas, serta tampilan di atas

    peta mengenai sebaran permukiman penduduk dan observasi lapangan, maka sebagai

    acuan untuk analisis selanjutnya, khususnya prediksi penduduk adalah angka jumlah

    penduduk menurut SPAN BRR 2005.

    2.1.2.4 Kepadatan Penduduk

    Kepadatan penduduk ini dapat dilihat dari kepadatan menurut luas wilayah administrasi

    dan menurut luas daratan di Kecamatan Syiah Kuala dan Gampong-Gampong di

    dalamnya. Perlu dilakukan pembedaan kepadatan ini, mengingat luas daratan hanya

    sekitar 57 % dari luas wilayah administrasi. Untuk itu dapat dilihat pada Tabel II.1.5.

    Kepadatan administrasi untuk Kecamatan Syiah Kuala adalah 23,37 jiwa/ha, sementara

    kepadatan menurut wilayah daratannya adalah 40,72 jiwa/ha. Gampong dengan

    kepadatan menurut wilayah daratan jauh lebih besar daripada kepadatan administrasi

    terlihat pada Gampong Alue Naga, Deah Raya, dan Tibang.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 11

    Tabel II.1.3

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 12

    Tabel II.1.4

  • 1. Alue Naga 326,19 80,58 1170 3,59 14,52

    2. Deah Raya 133,15 33,62 360 2,70 10,71

    3. Tibang 185,47 41,04 825 4,45 20,10

    4. Jeulingke 160,84 106,91 6350 39,48 59,40

    5. Lamgugob *) 126,10 106,27 6546 51,91 61,60

    6. Peurada *) 37,26 37,26 2123 56,98 56,98

    7. Pineung 59,62 59,62 3449 57,85 57,85

    8. IMK Adang 73,27 72,90 3235 44,15 44,38

    9. Rukoh 165,21 114,41 4500 27,24 39,33

    10. Kop. Darussalam 207,35 193,50 5896 28,44 30,47

    KEC. SYIAH KUALA 1474,46 846,11 34454 23,37 40,72

    Catatan : Kepadatan Adminstrasi adalah jumlah penduduk dibagi luas administrasi. Kepadatan Darat adalah jumlah penduduk dibagi luas darat. *) Jumlah penduduk Lamgugob sebelum pemekaran 8669 jiwa, dipecah menjadi Lamgugob = 6546 jiwa, Peurada = 2123 jiwa.

    TABEL II.1.5KEPADATAN PENDUDUK BRUTO DAN NETTO (DARATAN)

    KECAMATAN SYIAH KUALA

    Kepadatan Adm. (Jw/Ha)

    Kepadatan Darat (Jw/Ha)Desa/Gampong

    Luas Adm. (Ha)

    Luas Darat (Ha)

    Penduduk BRR2005

    2.1.3 Karakteristik Pola Pemanfaatan Ruang Yang Ada

    Pola pemanfaatan ruang yang ada dapat ditelusuri dari penggunaan lahan yang ada

    dewasa ini (existing land use). Penggunaan lahan existing tersebut digambarkan pada

    Gambar 2.1.4, dengan rincian tentang jenis dan sebarannya seperti dikemukakan pada Tabel II.1.6. Dari gambar dan tabel tersebut karakteristik ruang kawasan dapat dibedakan atas ruang daratan yang relatif kering (dominan kering) dan ruang bukan

    daratan yang dominan basah.

    Untuk bagian kawasan yang berupa daratan, bentuk penggunaan lahan yang mencirikan

    pemanfaatan ruangnya yang ada dewasa ini adalah :

    Lahan terbangun (built up area), dengan peruntukan berupa permukiman atau perumahan, perkantoran pemerintahan, fasilitas sosial / umum, kegiatan

    komersial (perdagangan dan jasa), dan lain-lainnya;

    Lahan belum terbangun yang terselip di antara lahan-lahan terbangun di atas, yang prospek pengembangannya adalah akan menjadi lahan terbangun, seperti

    yang terdapat di Lamgugob bagian timur, Pineung, dan IMK Adang;

    gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 13

    Lahan terbangun sebelum bencana alam tsunami, yang dewasa ini merupakan lahan kosong dengan sisa-sisa tapak bangunan sebelumnya, seperti yang

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 14

    terdapat di Alue Naga, Deah Raya, Tibang, Jeulingke, dan Rukoh; lahan-lahan

    ini yang akan menjadi perhatian utama dalam kerangka rehabilitasi dan

    rekonstruksi pasca bencana tsunami;

    Lahan pertanian, berupa kebun dan sawah, terutama berupa kebun kelapa dan kebun campuran, seperti yang terdapat di Alue Naga, dan sawah yang trdapat di

    Rukoh; khusus untuk krbun yang berada di Alue Naga pada prinsipnya akan

    dipertahankan sebagai kebun, dengan fungsi jamak selain produksi adalah

    sebagai ruang terbuka hijau dan vegetasi pesisir yang sangat dipelukan di

    bagian kawasan ini.

    Untuk bagian kawasan yang bukan daratan atau cenderung merupakan perairan dan

    lahan basah, bentuk-bentuk pemanfatannya adalah berupa :

    Badan air, yang terdiri atas sungai dan saluran; yang dipertahnkan keberadannya serta tanggul dan dinding tepi yang mengalami kerusakan perlu rehabilitasi dan

    rekonstruksi untuk meningkatkan kualitas alirannya;

    Tambak, yang umumnya mengalami kerusakan oleh gelombang tsunami, sehingga baik petak tambak maupun saluran perlu rehabilitasi/rekonstruksi;

    karena lokasinya yang berhampiran dengan vegetasi bakau (mangrove) dan

    sebelum tambak dikembangkan memang merupakan habitat bakau, maka untuk

    pengembangan tambak ke depan dilakukan dengan penanaman pohon bakau di

    dalam petak tambak;

    Vegetasi bakau, yang cenderung pada habitat basah atau tergenang, yang perlu dilestarikan keberadaannya; sehingga pada lokasi-lokasi yang sebelum tsunami

    mempunyai vegetasi bakau perlu dilakukan penanaman kembali.

    2.1.4 Karakteristik Struktur Ruang Yang Ada

    Dengan berkembangnya fungsi-fungsi pemanfaatan ruang di satu pihak, serta

    keberadaan jaringan jalan-jalan penting beserta Saluran Banjir Kanal di lain pihak, akan

    mencirikan karakter struktur ruang kawasan. Secara garis besar pembentuk struktur

    ruang kawasan yang ada dapat ditunjukkan pada Gambar 2.1.5. Fungsi-fungsi penting yang mencirikan struktur ruang tersebut, tidak hanya berperan atau berfungsi efektif

    untuk kawasan Kecamatan Syiah Kuala saja, tetapi bahkan dengan jangkauan

    pelayanan pada skala kota dan bahkan wilayah (seperti fungsi-fungsi komersial pada

    perdagangan dan jasa, perkantoran dan pelayanan umum, dan pendidikan tinggi).

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 15

    Gambar 2.1.4

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 16

    Tabel II.1.6

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 17

    Gambar 2.1.5

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 18

    Fungsi-fungsi penting yang mencirikan struktur ruang tersebut meliputi :

    1. Pada sumbu jalan utama, terletak fungsi-fungsi berupa bangunan perkantoran

    dan pelayanan umum yang berselang-seling dengan kegiatan komersial

    (perdagangan dan jasa), sehingga membentuk sumbu atau koridor campuran.

    Fungsi-fungsi yang bersifat komersial cenderung terus berkembang pada sumbu

    jalan utama ini, sementara fungsi-fungsi perkantoran dan pelayanan umum

    cenderung merupakan fungsi yang mantap. Ada 3 lokasi dengan karakter

    sebagai koridor campuran ini, yaitu :

    a. Sumbu Jl.T.Nyak Arief dan Jl. Malahayati, dengan fungsi campuran yang ada

    dewasa ini, yaitu : bangunan umum (Kantor Gubernur, Markas Brimob, kantor

    instansi pemerintahan, fasilitas pendidikan dan peribadatan), kegiatan

    perdagangan dan jasa (pasar, toko, restoran, SPBU, dan lain-lain), dengan

    focal point di persimpangan Jl.T.Nyak Arief Jl. Malahayati atau yang dikenal

    dengan Simpang Mesra / Tugu Tentera Pelajar); yang secara administrasi

    terletak di Gampong Lamgugob, Peurada, dan Jeulingke;

    b. Sisi timur Jl.T.Nyak Makam, di Gampong IMK Adang, berupa perkantoran

    instansi pemerintah dan kegiatan komersial dan jasa;

    c. Sumbu Jl.Utama Kopelma Darussalam bagian barat dan sisi barat Jl.Kuto

    Inong Bale yang terdapat di Gampong Kopelma Darussalam dan Rukoh,

    dengan fungsi perdagangan dan jasa yang terus berkembang, yang

    pelayanannya terutama untuk mendukung keberadaan kompleks kampus

    kedua perguruan tinggi dan penduduk yang bermukim di sekitarnya.

    2. Kompleks Kampus UNSYIAH (Universitas Negeri Syiah Kuala) dan IAIN Ar-

    Raniry (Institut Agama Islam Negeri) di Kopelma Darussalam, dengan fungsi

    pelayanan skala regional.

    3. Kawasan pesisir di sebelah barat Saluran Banjir Kanal (P1), yaitu di Deah Raya

    dan Alue Naga bagian barat, yang merupakan kawasan yang terkena dampak

    kerusakan berat. Fungsi pengembangan potensial akan meliputi : permukiman

    terbatas, pertanian perkebunan, rekreasi/wisata pantai dan religius/budaya

    (Makam Syiah Kuala), tambak, dan konservasi (bakau). Ada focal point untuk

    kawasan ini, yaitu kompleks Makam Syiah Kuala di Deah Raya.

    4. Kawasan pesisir di sebelah timur Saluran Banjir Kanal (P2), yaitu di Alue Naga

    bagian timur, yang merupakan kawasan yang terkena dampak kerusakan berat.

    Fungsi pengembangan potensial akan meliputi : permukiman terbatas (nelayan),

    rekreasi/wisata pantai, dan tambak.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 19

    5. Kawasan tengah di sebelah barat Saluran Banjir Kanal (T1), yang terletak di

    Tibang dan Jeulingke, yang merupakan kawasan yang terkena dampak sedang

    sampai berat. Fungsi pengembangan potensial akam meliputi : permukiman

    pada ruang daratan, dan tambak.

    6. Kawasan tengah di sebelah timur Saluran Banjir Kanal (T2), yang terletak di

    Rukoh, yang merupakan kawasan yang terkena dampak sedang. Fungsi

    pengembangan potensial adalah permukiman, dan sedikit tambak.

    7. Kawasan selatan di sebelah barat Saluran Banjir Kanal (S1), yang terletak di

    Lamgugob, Peurada, Pineung, dan IMK Adang, yang merupakan kawasan yang

    relatif tidak terkena dampak signifikan. Fungsi pengembangan potensial adalah

    permukiman, berupa densifikasi ruang, atau pengisian lahan-lahan yang belum

    terbangun yang terselip di antaranya.

    8. Kawasan selatan di sebelah timur Saluran Banjir Kanal (S2), yang terletak di

    Kopelma Darussalam dan Rukoh bagian selatan, yang merupakan kawasan

    yang relatif tidak terkena dampak signifikan. Fungsi pengembangan potensial

    adalah permukiman, berupa densifikasi ruang atau pengisian lahan-lahan yang

    belum terbangun.

    2.1.5 Kecenderungan Pola Perkembangan Ruang

    Berkenaan dengan karakteristik dan potensial pengembangan ruang yang ada, maka isu

    pengembangan ruang di Kecamatan Syiah Kuala ini ke depan adalah meliputi :

    1. Fungsi atau peruntukan yang bersifat stabil atau mantap, yaitu bangunan umum (perkantoran pemerintah provinsi dan fasilitas pendidikan) dan sebagian

    kegiatan komersial pada sumbu-sumbu jalan utama, kompleks kampus di

    Kopelma Darussalam, dan permukiman/perumahan yang telah tertata baik.

    2. Rehabilitasi dan rekonstruksi permukiman dan infrastruktur/prasarana, pada kawasan pesisir dan kawasan bagian tengah, yang terletak di Deah Raya, Alue

    Naga, Tibang, Jeulingke, dan Rukoh.

    3. Densifikasi (baik secara horizontal maupun vertikal), terutama pada kawasan permukiman/perumahan yang ada dewasa ini, terutama di Lamgugob, Pineung,

    IMK Adang, Rukoh, dan Kopelma Darussalam.

    4. Alih fungsi pemanfaatan, yaitu pada sisi jalan-jalan utama yang potensial bagi pengembangan kegiatan komersial (perdagangan dan jasa), yaitu dari

    perumahan atau pertanian/lahan kosong di tepi jalan-jalan utama menjadi

    kegiatan komersial. Dengan kata lain pada kawasan ini akan terjadi transaksi

    bagi pemanfaatan ruang (bersifat dinamis).

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 20

    2.2 Kecamatan Syiah Kuala Dalam Konteks Keruangan Kota Banda Aceh

    2.2.1 Kecamatan Syiah Kuala dalam RTRW Kota Banda Aceh

    2.2.1.1 Struktur Ruang Kota Banda Aceh

    Dalam Rencana Struktur Ruang Kota Banda Aceh menurut RTRW Kota Banda Aceh

    2002-2010, Kecamatan Syiah Kuala termasuk atau merupakan bagian dari Bagian

    Wilayah Kota atau BWK Timur Kota (BWK TK), dengan pusat BWK di Ulee Kareng. Lihat Gambar 2.2.1. Lebih lanjut dalam struktur ruang ini BWK dibagi menurut Sub-BWK, dan untuk BWK

    Timur Kota ini dibagi menjadi 3 Sub-BWK, yaitu :

    Sub-BWK Timur 1 (T1), dengan pusat di Ulee Kareng, yang melayani wilayah Kec. Ulee Kareng, sedikit Kec. Kuta Alam, dan Kec. Syiah Kuala bagian selatan

    (yaitu Gampong Ie Masen Kaye Adang);

    Sub-BWK Timur 2 (T2), dengan pusat di Jl.T.Nyak Arief (Gampong Lamgugob dan Jeulingke), yang melayani Gampong-Gampong di Kec. Syiah Kuala yang

    terdapat di sisi barat Saluran Banjir Kanal, dan sedikit bagian Kec. Kuta Alam

    yang terletak di sisi timur Jl.T.Nyak Makam;

    Sub-BWK Timur 3 (T3), dengan pusat di Kopelma Darussalam, yang melayani Gampong-Gampong di Kec. Syiah Kuala yang terdapat di sisi timur Saluran

    Banjir Kanal (Kopelma Darussalam, Rukoh, dan sebagian Alue Naga).

    Rencana struktur ruang ini didukung oleh rencana sistem / fungsi jaringan jalan, seperti

    diperlihatkan pada Gambar 2.2.2. Dalam rencana tersebut wilayah Kecamatan Syiah Kuala akan dilintasi oleh Jalan Arteri Primer dan Jalan Arteri Sekunder.

    Fungsi-fungsi ruang yang dikembangkan dalam konteks pola pemanfaatan ruang, dapat

    dilihat dari Rencana Penggunaan Lahan Kota Banda Aceh Tahun 2010. Fungsi-fungsi

    pemanfaatan ruang utama yang diarahkan terletak di Kecamatan Syiah Kuala meliputi :

    Pendidikan, dalam hal ini Pendidikan Tinggi, yang terletak di Kopelma Darussalam;

    Perdagangan dan Jasa, yang terletak di Jl.T.Nyak Arief (Lamgugob dan Jeulingke, serta di Kopelma Darussalam dan Rukoh);

    Perkantoran / Bangunan Umum, yang terletak di Jl.T.Nyak Arief dan Jl.T.Nyak Makam;

    Wisata, yang terletak di pesisir pantai, di Alue Naga dan Deah Raya; Permukiman, yang tersebar di semua gampong; Jalur Hijau Sungai, yaitu jalur hijau pada sempadan sungai/saluran;

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 21

    Non-urban, yaitu berupa tambak dan rawa/bakau, yang terletak di Deah Raya, Alue Naga, dan Tibang.

    Dalam pembahasan Urgent Rehabilitation and Reconstruction Plan for Banda

    Aceh City oleh JICA (February 2006), ada beberapa isu pengembangan yang dapat dijadikan bandingan, yaitu yang terkait dengan struktur dan pola pemanfaatan ruang.

    Bila dalam RTRW Kota Banda Aceh 2002-2010, hirarki pusat-pusat pelayanan terdiri

    atas 3 hirarki, maka dalam pembahasan JICA tersebut diusulkan ada 4 hirarki. Dalam

    hal ini 3 hirarki di atas pada prinsipnya sama dengan RTRW Kota Banda Aceh tersebut,

    penambahan hirarki disebut sebagai Neigborhood Unit untuk hirarki ke-4. Khusus yang

    berkenaan dengan wilayah Kecamatan Syiah Kuala, maka penjelasan mengenai hirarki

    pusat-pusat menurut JICA tersebut adalah :

    City Center, yang sama dengan Pusat Kota dalam RTRW, terletak di Kec. Baiturrahman, Kutaraja, dan Kuta Alam; yang melayani seluruh Kota Banda

    Aceh, namun terletak di luar Kec. Syiah Kuala;

    Sub-City Center, yang sama dengan Pusat BWK dalam RTRW, yang melayani Kec. Syiah Kuala adalah pusat di Ulee Kareng, namun terletak di luar Kec. Syiah

    Kuala;

    Development Unit, yang sama dengan Pusat Sub-BWK dalam RTRW, dan yang melayani Kec. Syiah Kuala ada 2 development unit, yaitu :

    1. Komplek Kampus UNSYIAH, di Gampong Kopelma Darussalam, dengan fungsi sebagai : pusat pendidikan, dan perdagangan & jasa;

    2. Persimpangan Jl.T.Nyak Arief Jl.Malahayati, di Gampong Lamgugob dan Jeulingke, dengan fungsi : perdagangan & jasa, dan pelayanan

    sosial;

    Neighborhood Unit, yang merupakan usulan baru, dan yang terletak di Kec. Syiah Kuala ada 2 neighborhood unit, yaitu :

    1. Sekitar Makam Syiah Kuala, di Gampong Deah Raya; 2. Gampong Alue Naga.

    Lihat Gambar 2.2.3.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 22

    Gambar 2.2.1

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 23

    Gambar 2.2.2

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 24

    Gambar 2.2.3

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 25

    2.2.2 Gagasan Pengembangan Dalam Kawasan Kecamatan Syiah Kuala

    Berkenaan dengan pembahasan rehabilitasi dan rekonstruksi di Kota Banda Aceh di

    atas, ada beberapa wacana atau gagasan pengembangan, yang dapat dijadikan bahan

    pertimbangan dalam penyusunan RDTR Kecamatan Syiah Kuala ini.

    1. Pemanfaatan tanggul (tidal embankment / sea wall). Pemanfaatan tanggul (tidal embankment), yang sedang dibangun dengan konstruksi

    susunan batu-batu besar, sebagai jalan pesisir pantai, dengan fungsi ekonomi, rekreasi,

    dan estetis (keindahan kota). Beberapa tempat istirahat diusulkan dibangun pada jarak-

    jarak tertentu. Selain itu dibangun pula tanggul yang menjadi batas darat dengan badan

    air, yang umumnya berupa tanggul tanah. Pengembangan tanggul (tidal embankment)

    dan tanggul tanah ini terdapat di Gampong Deah Raya, Alue Naga, Tibang, dan

    Jeulingke.

    2. Penanaman bakau (mangrove) dalam tambak. Pengembangan tambak dilakukan dengan penanaman bakau di dalamnya, yang selaras

    dengan fluktuasi pasang-surut air laut, sekaligus dapat berfungsi sebagai konservasi

    alam (habitat), ruang terbuka hijau atau jalur hijau, ekonomi/produksi, dan rekreasi.

    Pengembangan ini terdapat di Deah Raya, Alue Naga, Tibang, dan Jeulingke.

    3. Pengembangan kolam retensi (situ). Pengembangan kolam retensi atau yang disebutkan sebagai inner city ponds/retarding

    ponds sebagai bagian dari sistem drainage, yang sekaligus dapat berfungsi sebagai

    ruang terbuka hijau, rekreasi, sosial-ekonomi, dan keindahan kota. Semula

    pengembangan ini terdapat di Lambaro Skep di Krueng Titi Panjang yang berbatasan

    langsung dan akan berpengaruh terhadap wilayah Kecamatan Syiah Kuala; kemudian

    diindikasikan pengembangannya dengan memperbesar dimensi Krueng Titi Panjang

    sehingga merupakan saluran dan sekaligus kolam dengan karakter menampung air

    secara long storage.

    4. Penataan Jalur Hijau. Penataan jalur hijau di tepi jalan dan sungai serta ruang terbuka, yang berfungsi sebagai

    salah satu elemen dalam mitigasi bencana (dalam bentuk escape road dan escape

    area), serta upaya mengatasi dampak perubahan iklim mikro dan untuk keindahan kota.

    Penatan jalur hijau di tepi jalan adalah di Jl.M.Daud Beureueh, Jl.T.Nyak Arief, Jl.Malahayati, Jl.Syiah Kuala.

    Penataan jalur hijau di tepi sungai adalah di tepi Saluran Banjir Kanal. Selain itu dapat dilakukan juga pada sungai-sungai lainnya.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 26

    Penataan jalur hijau di tepi ruang terbuka adalah di lapangan terbuka dalam kompleks kampus dan lapangan depan Mesjid di Kopelma Darussalam, dan

    lapangan terbuka di kompleks Brimob di Jeulingke.

    5. Pengembangan Objek Wisata. Pengembangan objek wisata yang potensial di Kecamatan Syiah Kuala adalah meliputi :

    a. Pesisir Pantai (coastal area), dengan pola waterfront green park (taman pantai),

    di sepanjang garis pantai, yaitu di Gampong Deah Raya dan Alue Naga;

    b. Makam Syiah Kuala, sebagai objek wisata rohani dan budaya, yang terletak di

    Gampong Deah Raya;

    c. Taman UNSYIAH, yaitu taman terbuka di kompleks Unsyiah di Gampong

    Kopelma Darussalam;

    d. Taman Brimob, yaitu taman terbuka di kompleks Brimob Polda Aceh di Gampong

    Jeulingke;

    e. Tambak dan sungai, untuk rekreasi air dan memancing, yang tersebar di Kec.

    Syiah Kuala.

    6. Pembangunan Permukiman

    Pembangunan perumahan, dalam kerangka rehabilitasi dan rekonstruksi, yang telah

    terindikasikan akan dilaksanakan antara lain pembangunan perumahan di Deah Raya

    (oleh Bakrie Group) dan di Alue Naga, yaitu di dusun Pondiamat (oleh CRS). Kedua

    lokasi ini terletak di Zona I menurut Building Code untuk Kota Banda Aceh, sehingga

    pembangunannya diarahkan sebagai pembangunan permukiman perdesaan dan

    merupakan permukiman terbatas hanya diperuntukkan bagi pemukim asli sebelum

    terjadi bencana tsuami.

    Lihat Gambar 2.2.4.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala II - 27

    (Gambar 2.2.4)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 1

    BAB III DASAR-DASAR PERTIMBANGAN PENYUSUNAN

    RENCANA DETAIL TATA RUANG KECAMATAN SYIAH KUALA

    3.1 Pedoman Pembangunan Bangunan (Building Code)

    Berdasarkan tingkat kerusakan yang dialami akibat dari bencana alam gempa bumi dan

    gelombang tsunami di NAD dan Nias 26 Desember 2004, Departemen Pekerjaan Umum

    menerbitkan Pedoman Pembangunan Bangunan Gedung Provinsi NAD & Nias (Sumut), yang terdiri atas Buku 1 untuk Rumah Tinggal Sederhana dan Buku 2 untuk Bangunan Gedung. Dari kedua buku tersebut dapat disarikan mengenai Zonasi Pedoman

    Pembangunan Bangunan menurut tingkat kerusakan yang dialami. Kemudian khusus untuk

    Kota Banda Aceh disusun Persyaratan Teknis Pembangunan Bangunan Gedung (Building Code) Kota Banda Aceh (kerjasama UNSYIAH dengan Departemen Pekerjaan Umum), sebagai penterjemahan dari pedoman di atas untuk wilayah Kota Banda Aceh.

    Dalam konteks Rencana Detail Tata Ruang ini, substansi utama yang akan dijadikan acuan

    adalah mengenai Peruntukan Lokasi dan Intensitas Bangunan menurut masing-masing

    Zona yang diidentifikasikan. Uraian pokok mengenai hal tersebut dikemukakan dalam Tabel III.1.1. Berdasarkan penampilan dari foto udara pasca tsunami, dapat diindikasikan zonasi tersebut seperti pada Gambar 3.1.1.

    3.2 Kesesuaian dan Kemampuan Ruang Untuk Pengembangan

    Berdasarkan karakter permukaan lahan dan penggunaan lahan (land use) yang telah

    dikemukakan di depan, dan arahan zonasi pembangunan di atas, maka dapat

    diidentifikasikan kesesuaian dan kemampuan lahan untuk pengembangan ke depan.

    Prinsip utama yang dipakai untuk pengembangan kawasan terbangun adalah pada lahan

    darat, sementara pengembangan lahan di luar lahan darat adalah tetap pada bentuk

    pemanfaatan sebelumnya dengan peningkatan kualitas. Namun bila dihubungkan dengan

    arahan zonasi pembangunan di atas, maka secara lebih detail dapat dikemukakan

    kesesuaian dan kemampuan untuk pengembangan pada masing-masing gampong.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 2

    Tabel III.1.1

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 3

    Gambar 3.1.1

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 4

    Pada Tabel III.2.1 dikemukakan luas darat potensial terbangun, yaitu sesuai dengan luas darat yang ada, yang pemanfaatannya adalah untuk kawasan terbangun, yang meliputi

    permukiman dan pemanfaatan lainnya (bangunan umum & komersial, pendidikan tinggi,

    wisata/rekreasi, cagar budaya, dan sebagainya) sesuai dengan arahan fungsi pemanfaatan

    pada masing-masing lokasi atau gampong. Selanjutnya untuk masing-masing gampong

    diperhitungkan kemampuan efektif terbangun untuk permukiman, yang disesuaikan dengan

    arahan peruntukan.

    Alue Naga dan Deah Raya diarahkan sebagai permukiman perdesaan, dengan persentase efektif terbangun untuk permukiman adalah 15 %.

    Tibang diidentifikasikan sebagai permukiman semi-perkotaan, dengan persentase efektif terbangun untuk permukiman adalah 50 %.

    Jeulingke, Lamgugob, dan Peurada sebagai permukiman perkotaan, namun mempunyai pemanfaatan ruang non-permukiman yang menonjol (berupa bangunan

    umum & komersial), sehingga persentase efektif terbangun untuk permukiman

    diperhitungkan masing-masing adalah 60 %, 70 %, dan 70 %.

    Pineung sebagai permukiman perkotaan, dengan persentase efektif terbangun untuk permukiman adalah 90 %.

    IMK Adang dan Rukoh sebagai permukiman perkotaan, dan mempunyai pemanfaatan ruang non-permukiman (bangunan umum & komersial), dengan

    persentase efektif terbangun untuk permukiman adalah 80 %.

    Kopelma Darussalam sebagai permukiman perkotaan, dan mempunyai pemanfaatan ruang non-permukiman yang signifikan (kompleks kampus Perguruan Tinggi serta

    bangunan umum & komersial), sehingga persentase efektif terbangun untuk

    permukiman adalah 40 %.

    Untuk ruang tidak terbangun, yang meliputi pertanian/perkebunan, tambak, dan badan air,

    pada prinsipnya tetap pada bentuk pemanfaatan tersebut, namun dengan peningkatan

    kualitasnya, terutama berkaitan dengan aspek konservasi.

    Guna keefektifan penegasan bentuk-bentuk pemanfaatan ruang darat yang dominan

    terbangun yang berhampiran dengan pemanfaatan ruang tidak terbangun, terutama di

    bagian utara kawasan, maka diperlukan pembangunan tanggul. Dengan tanggul ini, selain

    untuk menjadi batas kedua kelompok pemanfaatan, juga untuk menjaga elevasi lahan

    darat / terbangun yang lebih tinggi dari permukaan air.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 5

    Tabel III.2.1

  • 3.3 Daya Tampung Ruang dan Prediksi Jumlah Penduduk

    Berdasarkan kesesuaian dan kemampuan lahan terbangun permukiman di atas, maka

    dapat diperhitungkan daya tampung ruang kawasan dalam arti jumlah penduduk yang dapat

    bermukim secara ideal dalam kawasan, seperti ditunjukkan pada Tabel III.3.1. Daya tampung ideal tersebut adalah sebesar 74.102 jiwa, atau dua kali lipat dari jumlah penduduk yang ada dewasa ini yaitu 34.454 jiwa.

    1. Alue Naga 80,58 12,09 1813 22,50 363

    2. Deah Raya 33,62 5,04 756 22,50 151

    3. Tibang 41,04 20,52 3078 75,00 616

    4. Jeulingke 106,91 64,15 9622 90,00 1924

    5. Lamgugob 106,27 74,39 11158 105,00 2232

    6. Peurada 37,26 26,08 3912 105,00 782

    7. Pineung 59,62 53,66 8049 135,00 1610

    8. IMK Adang 72,90 58,32 8748 120,00 1750

    9. Rukoh 114,41 91,53 13729 120,00 2746

    10. Kop. Darussalam 193,50 77,40 11610 60,00 2322

    KEC. SYIAH KUALA 846,11 483,17 72476 85,66 14495

    TABEL III.3.1PERHITUNGAN DAYA TAMPUNG IDEAL

    KECAMATAN SYIAH KUALA

    Desa/Gampong Luas Darat (Ha)Luas Efektif Perm. (Ha)

    Daya Tampung (Jiwa)

    Kpdtn (Jiwa/Ha)

    Jlh Rumah Ideal (KK)

    Keterangan penghitungan daya tampung ideal :Luas perumahan 60 % dari luas efektif permukiman, sisanya prasarana & sarana,Luas kapling dianggap rata-rata 200 m2,Tiap rumah dihuni oleh 1 KK = 5 jiwa.

    Dengan mengambil laju pertumbuhan penduduk secara alamiah (natural increase), maka

    prediksi jumlah penduduk untuk 10 tahun ke depan, yaitu tahun 2016, adalah 41.589 jiwa, seperti yang diperlihatkan pada Tabel III.3.2.

    Bila dibandingkan antara jumlah penduduk prediksi tahun 2016 dengan daya tampung

    kawasan, maka dapat disimpulkan masih relatif leluasa bagi pengembangan sampai tahun

    2016. Bila laju pertumbuhan penduduk tetap sebagaimana yang dipakai dalam prediksi di

    atas, maka daya tampung tersebut relatif akan penuh pada 30 tahun ke depan. Dengan

    kata lain, sampai tahun 2016 secara umum belum ada keterdesakan untuk menerapkan

    intensifikasi ruang bagi permukiman / perumahan berupa bangunan bertingkat.

    gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 6

  • KK LK PR Total Jiwa/KK

    1. Alue Naga 466 732 438 1170 2,51 1,65 1301 1412

    2. Deah Raya 192 268 92 360 1,88 1,65 400 435

    3. Tibang 281 511 314 825 2,94 1,65 918 996

    4. Jeulingke 964 3101 3249 6350 6,59 1,65 7063 7665

    5. Lamgugob 3637 2287 4259 6546 1,80 1,65 7281 7902

    6. Peurada 333 1302 821 2123 6,38 1,65 2361 2563

    7. Pineung 850 1891 1558 3449 4,06 1,65 3836 4163

    8. IMK Adang 585 1650 1585 3235 5,53 1,65 3598 3905

    9. Rukoh 620 2231 2269 4500 7,26 1,65 5005 5432

    10. Kop. Darussalam 1678 2747 3149 5896 3,51 1,65 6558 7117

    KEC. SYIAH KUALA 9606 16720 17734 34454 3,59 1,65 38321 41590

    Keterangan : Data Pebduduk 2005 dipakai data SPAN BRR 2005.

    Pred.Pend 2016

    TABEL III.3.2JUMLAH PENDUDUK DAN PREDIKSI SECARA ALAMIAH TAHUN 2016

    KECAMATAN SYIAH KUALA

    Sumber : Data Penduduk dari SPAN BRR 2005

    Desa/GampongPenduduk 2005 LPP

    PrediksiPred.Pend

    2011

    3.4 Konsep Dasar Pengembangan Tata Ruang

    Dari pendekatan struktur dan pola pemanfaatan ruang, maka secara indikatif konsep dasar

    pengembangan tata ruang kawasan Kecamatan Syiah Kuala dapat dikemukakan seperti

    pada Gambar 3.4.1.

    Ada 2 karakter utama pengembangan, yaitu densifikasi dan rekonstruksi. Densifikasi dalam arti meneruskan pengembangan dengan mengisi ruang yang masih belum terbangun dan

    kemungkinan alih fungsi pemanfaatan ruang, terutama dari fungsi perumahan di tepi jalan-

    jalan utama menjadi fungsi komersial dan bangunan umum, sehubungan dengan nilai tanah

    (land value) di tepi jalan utama tersebut. Pola densifikasi ini adalah untuk kelompok

    JK/LG/PR (Jeulingke-Lamgugob-Peurada), kelompok PN/KA (Pineung-IMK Adang), dan

    kelompok KD/RK (Kopelma Darussalam-Rukoh).

    Rekonstruksi dalam arti membangun kembali kawasan yang terkena dampak bencana alam tsunami. Pola ini adalah untuk kelompok DR/AN1 (Deah Raya/Alue Naga1 di sebelah

    barat saluran Banjir Kanal), kelompok AN2 (Alue Naga 2 di sebelah timur saluran Banjir

    Kanal), dan kelompok TB (Tibang).

    gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 7

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 8

    (Gambar 3.4.1)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 9

    Dalam konteks struktur ruang, keberadaan kelompok-kelompok pengembangan tersebut

    sekaligus mengindikasikan pola pelayanan, dalam arti untuk masing-masing kelompok

    mengindikasikan pola pelayanan, yang akan dilayani oleh pusat pelayanan. Hanya saja

    kapasitas dan kelengkapan pelayananannya berbeda-beda sesuai dengan jumlah

    penduduk dan letaknya dalam kawasan. Secara indikatif jumlah penduduk berdasarkan

    prediksi tahun 2016 pada masing-masing kelompok tersebut adalah :

    JK/LG/PR : 18.129 penduduk, PN/KA : 8.068 penduduk, KD/RK : 12.549 penduduk, DR/AN1 : 1.010 penduduk, AN2 : 837 penduduk, TB : 996 penduduk.

    Besaran jumlah penduduk pada masing-masing kelompok ini dan lokasinya dalam

    kawasan, mengindikasikan bahwa pusat pelayanan dengan hirarki tertinggi untuk kawasan

    ini berada di kelompok JK/LG/PR dan kelompok KD/RK. Hal ini selaras dengan arahan

    pada RTRW Kota Banda Aceh, di mana pada kedua kelompok tersebut diletakkan Pusat

    Sub-BWK.

    3.5 Kebutuhan Ruang Untuk Pengembangan

    Dengan perhitungan normatif kebutuhan ruang menurut prediksi jumlah penduduk tahun

    2016, dapat diindikasikan kebutuhan ruang ideal untuk melayani jumlah penduduk tersebut.

    Untuk itu dikemukakan Tabel III.5.1 yang berisi rekapitulasi kebutuhan ruang lahan per Gampong di Kecamatan Syiah Kuala tahun 2016. Perhitungan kebutuhan ruang tersebut

    meliputi komponen fasilitas yang dibutuhkan, yaitu : Perumahan, Jaringan jalan, Fasilitas

    pendidikan, Fasilitas kesehatan, Fasilitas peribadatan, Fasilitas umum, Perdagangan dan

    jasa, Taman, dan Pemakaman Umum. Komponen-komponen fasilitas tersebut adalah untuk

    pelayanan internal kawasan Kecamatan Syiah Kuala; dengan kata lain belum termasuk

    bentuk-bentuk fasilitas atau kegiatan dengan skala pelayanan yang lebih besar (skala kota

    maupun skala provinsi). Sebagai penjelasan rinci untuk masing-masing komponen dapat

    dilihat pada tabel-tabel dalam LAMPIRAN B.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala III - 10

    Tabel III.5.1

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 1

    BAB IV RENCANA DETAIL TATA RUANG

    KECAMATAN SYIAH KUALA

    4.1 Tujuan Pengembangan Kawasan Kecamatan Syiah Kuala

    Tujuan secara umum dari pengembangan kawasan Kecamatan Syiah Kuala sebagai bagian

    dari wilayah Kota Banda Aceh adalah mengembangkan struktur dan pola pemanfaatan

    ruang di Kecamatan Syiah Kuala sebagaimana yang telah diarahkan dalam RTRW Kota

    Banda Aceh. Tujuan secara khusus, sehubungan dengan adanya bencana alam gempa

    bumi dan gelombang tsunami, adalah mengarahkan pengembangan kawasan Kecamatan

    Syiah Kuala, baik dalam rangka rehabilitasi dan rekonstruksi maupun antisipasi terhadap

    kemungkinan bencana serupa dan bencana lainnya di masa datang.

    Secara struktur ruang, berdasarkan RTRW Kota Banda Aceh, di Kecamatan Syiah Kuala ini

    diletakkan 2 simpul pelayanan pada tingkat pusat sub-BWK, yaitu di :

    Jl.T.Nyak Arief dan Jl.Malahayati (dengan focal point di Simpang Mesra/Tugu Tentera Pelajar), yang terletak di Lamgugob dan Jeulingke;

    Kopelma Darussalam, pada kompleks Perguruan Tinggi. Sementara dari pola pemanfaatan ruang, di Kecamatan Syiah Kuala diletakkan fungsi-

    fungsi pemanfaatan yaitu :

    Permukiman/Perumahan, yang tersebar di semua gampong; Pendidikan Tinggi, yang terletak di Kopelma Darussalam; Perkantoran / Bangunan Umum, di tepi Jl.M.Daud Beureueh, Jl.T.Nyak Arief,

    Jl.T.Nyak Makam (di Lamgugob, Jeulingke, IMK Adang);

    Perdagangan dan Jasa, di tepi Jl.T.Nyak Arief, Jl.Malahayati (Lamgugob dan Jeulingke) serta di Jl.Utama dan Jl.Kuto Inong Bale (Kopelma Darussalam);

    Kawasan wisata, yaitu wisata pantai dan wisata religius/budaya (Makam Syiah Kuala) di Deah Raya dan Alue Naga;

    Jalur hijau sungai, terutama pada tepi Saluran Banjir Kanal, Kr.Titi Panjang, dan Kr.Lamnyong.

    Non-urban (atau bukan perkotaan) yang berupa permukiman perdesaan dan budidaya tambak, yang terletak di Deah Raya, Alue Naga, dan Tibang.

    Karakteristik fisik kawasan yang signifikan di bagian utara (Deah Raya, Alue Naga, Tibang)

    yang harus menjadi pertimbangan utama pengembangan adalah :

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 2

    Dengan letak kawasan yang berada di tepi laut atau menghadap ke laut, dan keberadaan sungai dan saluran di dalam kawasan, maka pengembangan kawasan

    harus diakrabkan atau diintegrasikan dengan perairan. Untuk itu dapat kawasan

    dapat dikembangkan dengan konsep waterfront city, dalam arti kegiatan-kegiatan yang

    terletak di tepi perairan diorientasikan ke arah perairan (menghadap perairan).

    Pengembangan demikian ini akan memberikan nilai lebih berupa estetika atau

    keindahan kota yang juga dapat menjadi daya tarik wisata, serta sikap keawasan

    (awareness) terhadap perairan.

    Keberadaan bakau yang masih tersisa tetap dipertahankan, sebagai upaya konservasi lingkungan.

    Bentuk pemanfaatan ruang tambak yang terletak di dalam kawasan harus bersinergi dengan pengembangan fungsi-fungsi perkotaan. Karena lokasi tambak tersebut

    berkembang atau berada dalam lingkup ekosistem bakau, maka direkomendasikan

    pengembangan tambak berwawasan lingkungan, berupa penanaman bakau di dalam

    petak tambak. Dengan demikian ada 2 manfaat yang diperoleh sekaligus, yaitu fungsi

    produksi dan fungsi konservasi.

    Dari segenap uraian di atas, maka fungsi-fungsi utama yang dikembangkan dalam kawasan

    Kecamatan Syiah Kuala ini akan meliputi :

    1. Pusat Pendidikan Tinggi, yang melanjutkan fungsi yang telah ada sebelumnya; 2. Pengembangan pusat pelayanan dengan skala pelayanan tingkat kawasan,

    terutama berupa kegiatan perdagangan dan jasa (komersial), yaitu dengan menata

    dan meningkatkan kegiatan perdagangan dan jasa yang telah ada;

    3. Perkantoran Pemerintahan dan Fasilitas Pelayanan, yaitu dengan melanjutkan dan memantapkan fungsi;

    4. Pengembangan kegiatan wisata / rekreasi (recreation area), yaitu wisata pantai dan wisata religius / budaya (Makam Syiah Kuala);

    5. Pengembangan tambak berwawasan konservasi dengan penanaman bakau di dalam petak tambak;

    6. Pengembangan permukiman, baik melanjutkan permukiman yang ada (mantap) maupun rehabilitasi & rekonstruksi permukiman yang terkena dampak tsunami, serta

    pengembangan permukiman baru pada ruang-ruang yang layak dialihfungsikan

    menjadi permukiman.

  • Mengiringi pengembangan fungsi-fungsi tersebut di atas, maka prinsip pengembangan yang

    dapat dijadikan visi pengembangan kawasan Kecamatan Syiah Kuala ini adalah :

    1. Pengembangan kawasan berwawasan lingkungan/konservasi dan estetika, yaitu

    dengan menerapkan konsep waterfront city, penguatan ekosistem bakau (hutan

    bakau dan penanaman bakau dalam petak tambak), penataan ruang terbuka hijau

    dan jalur hijau.

    2. Pengembangan kawasan sebagai kawasan pendidikan (Pendidikan Tinggi) dan

    menjaga peninggalan budaya (Makam Syiah Kuala).

    3. Penerapan Syariat Islam, dengan menjadikan sarana keagamaan (Mesjid,

    Meunasah) bersama dengan sarana atau fasilitas pelayanan lainnya (terutama

    pendidikan dan ruang terbuka) sebagai faktor pengikat lingkungan permukiman

    (neighborhood).

    4.2 Rencana Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang

    4.2.1 Rencana Distribusi Penduduk Kawasan

    Berdasarkan analisis prediksi jumlah penduduk tahun 2016, maka dapat dirumuskan

    rencana distribusi penduduk menurut Gampong di Kecamatan Syiah Kuala. Bila dibanding

    dengan jumlah penduduk tahun 2005, maka dapat dilihat pertambahan jumlah penduduk

    pada masing-masing Gampong tersebut. Distribusi penduduk tahun 2016 ditunjukkan pada

    Tabel IV.2.1.

    1. Alue Naga 1170 1301 1412 2422. Deah Raya 360 400 435 753. Tibang 825 918 996 1714. Jeulingke 6350 7063 7665 13155. Lamgugob 6546 7281 7902 13566. Peurada 2123 2361 2563 4407. Pineung 3449 3836 4163 7148. IMK Adang 3235 3598 3905 6709. Rukoh 4500 5005 5432 93210. Kop. Darussalam 5896 6558 7117 1221

    KEC. SYIAH KUALA 34454 38321 41590 7136Sumber : AnalisisKeterangan : Jumlah Penduduk 2005 adalah menurut SPAN BRR 2005.

    Pertambahan Penduduk 2005 - 2016

    TABEL IV.2.1RENCANA DISTRIBUSI PENDUDUK TAHUN 2011 & 2016 MENURUT GAMPONG

    KECAMATAN SYIAH KUALA

    Desa/Gampong Penduduk 2005 Penduduk 2011 Penduduk 2016

    gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 3

  • Lebih lanjut untuk substansi struktur pelayanan dan blok peruntukan permukiman akan

    dikemukakan pula distribusi penduduknya.

    4.2.2 Rencana Struktur Pelayanan

    Berdasarkan konsep dasar pengembangan tata ruang, maka rencana struktur pelayanan,

    yang diidentifikasikan dengan penetapan pusat-pusat pelayanan dan jangkauan pelayanan

    yang diembannya, dapat digambarkan seperti pada Gambar 4.2.1.

    Ada 2 pusat pelayanan pada tingkat Pusat Sub-BWK, yang dalam RTRW Kota Banda Aceh

    diidentifikasikan sebagai Pusat Sub-BWK T2 (Timur 2) yang terletak di sekitar Tugu Tentera Pelajar (Simpang Mesra), dan Pusat Sub-BWK T3 (Timur 3) yang terletak di Kopelma Darussalam. Pada hirarki di bawahnya, direncanakan pusat neighborhood tingkat

    gampong, Di bawah Pusat Sub-BWK T2 direncanakan 8 pusat neighborhood gampong, dan

    di bawah Pusat Sub-BWK T3 direncanakan 2 pusat neighborhood gampong. Identifikasi

    letak pusat, jangkauan pelayanan dan jumlah penduduk pelayanan dapat dilihat pada Tabel IV.2.2.

    A. Pusat Sub-BWK T2 - Simpang Tugu Tentera Pelajar Jeulingke, Lamgugob, 26.758 29.041 (Simpang Mesra) Peurada, Pineung,

    IMK Adang, Tibang,Deah Raya, Alue Naga

    1. Pusat Neighborhood Jeulingke - Tepi Jl.T.Nyak Arief Jeulingke 7.063 7.665 2. Pusat Neighborhood Lamgugob - Jl. Peurada Lamgugob 7.281 7.902 3. Pusat Neighborhood Peurada - Jl. Peurada - Jl.Peurada Utama Peurada 2.361 2.563 4. Pusat Neighborhood Pineung - Jl.Tgk Cik Di Pineung Raya Pineung 3.836 4.163 5. Pusat Neighborhood IMK Adang - Jl. Pangraet IMK Adang 3.598 3.905 6. Pusat Neighborhood Tibang - Jl.Induk Tibang Tibang 918 996

    7. Pusat Neighborhood Deah Raya - Sekitar Makam Syiah Kuala Deah Raya 400 435 8. Pusat Neighborhood Alue Naga 1 - Sekitar Mesjid Alue Naga Alue Naga Bag. Barat 530 575 9. Pusat Neighborhood Alue Naga 2 - Sekitar Eks Lapangan & Sekolah Alue Naga Bag. Timur 771 837

    B. Pusat Sub-BWK T3 - Persimpangan Jl.Kuto Inong Bale Kopelma Darussalam, 11.563 12.549 dg Jl.Utama Kopelma Rukoh

    1. Pusat Neigborhood Kop.Darussalam - Jl.Utama sekitar Mesjid Kopelma Darussalam 6.558 7.117 2. Pusat Neighborhood Rukoh - Jalan Akses ke Jl.Malahayati Rukoh 5.005 5.432

    Penggambaran Pusat dan Jangkauan pelayanan pada Gambar 4.2.1.

    TABEL IV.2.2RENCANA PUSAT PELAYANAN DAN JANGKAUAN PELAYANAN

    Pusat Pelayanan Indikasi Letak Pusat Jangkauan PelayananJlh Penduduk

    Pelayanan (2011)

    DI KECAMATAN SYIAH KUALA TAHUN 2011 dan 2016

    Keterangan :

    Jlh Penduduk Pelayanan

    (2016)

    gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 4

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 5

    Gambar 4.2.1

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 6

    4.2.3 Rencana Sistem Jaringan Jalan

    Dengan acuan sistem dan fungsi jalan dalam lingkup makro (Provinsi NAD dan Kota Banda

    Aceh), serta rencana struktur pelayanan pusat-pusat dalam Kecamatan Syiah Kuala,

    kemudian dirumuskan rencana sistem dan fungsi jaringan jalan. Penetapan rencana sistem

    dan fungsi jaringan jalan tersebut dikemukakan pada Gambar 4.2.2, dengan penjelasan pada Tabel IV.2.3.

    Selaras dengan penetapan sistem dan fungsi jaringan jalan tersebut, maka arahan

    penetapan dimensi jalan menurut masing-masing hirarkinya adalah seperti Gambar 4.2.3.

    4.2.3.1 Jalan Arteri Primer (JAP) Mengacu kepada RTRW Kota Banda Aceh, maka penetapan dan pengembangan Jalan

    Arteri Primer ini meliputi :

    1. Pemantapan dan peningkatan Jl. Malahayati dan Jl.T.Nyak Arief.

    2. Pembangunan jalan baru dari JAP di atas (simpang Lamnyong-Lamgugob) menuju ke Ulee Kareng, yang sebagian besar di antaranya terletak di wilayah Kabupaten Aceh Besar. Jalan ini merupakan bagian dari Jalan Lingkar Kota Banda Aceh bagian selatan.

    3. Pembangunan jalan baru yang menghubungkan Lampulo (Kec. Kuta Alam) menuju ke Tibang dan bertemu dengan Jl. Malahayati; yang merupakan bagian dari Jalan Arteri Primer yang menghubungkan Kota Banda Aceh dengan Krueng Raya (Pelabuhan Malahayati). Jalan ini merupakan usulan pengganti dari JAP di pesisir yang direncanakan dalam RTRW Kota Banda Aceh sebelumnya. Jalan ini pula mempunyai arti yang strategis yaitu sekaligus sebagai pembatas antara kawasan yang dikembangkan sebagai perkotaan (urban) dan yang dikembangkan sebagai perdesaan (non-urban/rural). Pemindahan alinemen jalan ini sangat terkait dengan karakter pengembangan dalam kerangka rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana tsunami.

    4.2.3.2 Jalan Arteri Sekunder (JAS) Ada 4 ruas Jalan Arteri Sekunder yang ditetapkan dalam rencana, yang mengacu kepada

    RTRW Kota Banda Aceh, yaitu :

    1. Jl.M.Daud Beureueh Jl. T.Nyak Arief, yaitu dari jembatan Kr.Titi Panjang sampai Simpang Tentera Relajar (Simpang Mesra), yang merupakan pemantapan dari fungsi jalan yang ada dewasa ini.

    2. Jl.T.Nyak Makam, yang sebagaian kecil terkena dengan wilayah Kecamatan Syiah Kuala, yang merupakan pemantapan dari fungsi jalan yang ada dewasa ini.

    3. Jl. Syiah Kuala, yang bagian ujungnya yang terletak di Kecamatan Syiah Kuala, yang merupakan rehabilitasi dan peningkatan terhadap jalan yang ada dewasa ini.

    4. Jl. Utama Kompleks Kampus Syiah Kuala, yang merupakan pemantapan dari fungsi jalan yang ada dewasa ini.

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 7

    Gambar 4.2.2

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 8

    Tabel IV.2.3

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 9

    Tabel IV.2.3 (lanjutan)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 10

    Gambar 4.2.3

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 11

    Gambar 4.2.3 (lanjutan)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 12

    Gambar 4.2.3 (lanjutan lagi)

  • gtz RDTR Kec. Syiah Kuala IV - 13

    4.2.3.3 Jalan Kolektor Sekunder (JKS) Ada 8 ruas Jalan Kolektor Sekunder (JKS) yang terdapat dalam wilayah Kecamatan Syiah

    Kuala dan ada usulan jalan dengan fungsi setingkat JKS ini yang terletak di Kabupaten

    Aceh Besar namun sangat terkait dengan wilayah Kecamatan Syiah Kuala. Ruas-ruas JKS

    dalam wilayah Kecamatan Syiah Kuala meliputi :

    1. Deah Raya Alue Naga, yang merupakan rekonstruksi dan rehabilitasi terhadap jaringan jalan yang ada sebelum tsunami dan sekaligus ditin