Reklamasi Pantai Makassar

of 23 /23
Tag Archives: reklamasi pantai makassar Mereka yang Terimbas Reklamasi di Pesisir Makassar July 6, 2015 Eko Rusdianto, Makassar Para pencari kerang di Pesisir Losari. Dulu, sebelum ada reklamasi mereka mencari kerang dengan mudah. Foto: Eko Rusdianto Saparuddin (28), dari lahir hingga dewasa, dan berumah tangga di Kecamatan Mariso, pesisir Makassar. Ia kawasan bisnis sekaligus pemukiman mewah. Tidak jauh dari rumahnya, tampak blok-blok lahan ‘milik’ investor. Pengembangan pesisir itu dimulai sejak 2000-an. Membuka jalan lurus dari Pantai Losari menuju Tanjung Bayang. Pendapat pemerintah kala itu, Makassar sudah padat hingga pengembangan di wilayah pesisir. Berbagai proyek pembangunan dilakukan dengan mengundang investor. Kini di tempat itu ada pusat perbelanjaan, gedung pertemuan (Celebes Convention Centre), rumah sakit bertaraf internasional, hotel berbintang, restoran. Juga pengembangan mega proyek Centre Point of Indonesia (CPI). Tak jauh dari kawasan itu berumah Wakil Presiden Indonesia, Jusuf Kalla. Di balik proyek-proyek pengembangan itu, ratusan penduduk di sekitaran kawasan, sebagian besar menggantungkan hidup dari nelayan, makin terjepit. Mereka ditolak kerja dalam proyek-proyek itu. “Buruh-buruh dari luar pulau seperti Jawa,” kata Saparuddin.

description

dampak reklamasi pantai khususnya kepada masyarakat setempat yang berada disekitar kawasan reklamasi

Transcript of Reklamasi Pantai Makassar

Page 1: Reklamasi Pantai Makassar

Tag Archives: reklamasi pantai makassar

Mereka yang Terimbas Reklamasi di Pesisir Makassar

July 6, 2015 Eko Rusdianto, Makassar

Para pencari kerang di Pesisir Losari. Dulu, sebelum ada reklamasi mereka mencari kerang

dengan mudah. Foto: Eko Rusdianto

Saparuddin (28), dari lahir hingga dewasa,  dan berumah tangga di Kecamatan Mariso, pesisir

Makassar. Ia kawasan bisnis sekaligus pemukiman mewah. Tidak jauh dari rumahnya, tampak

blok-blok lahan ‘milik’ investor.

Pengembangan pesisir itu dimulai sejak 2000-an. Membuka jalan lurus dari Pantai Losari

menuju Tanjung Bayang. Pendapat pemerintah kala itu, Makassar sudah padat hingga

pengembangan di wilayah pesisir.

Berbagai proyek pembangunan dilakukan dengan mengundang investor. Kini di tempat itu ada

pusat perbelanjaan, gedung pertemuan (Celebes Convention Centre), rumah sakit bertaraf

internasional, hotel berbintang, restoran. Juga pengembangan mega proyek Centre Point of

Indonesia (CPI). Tak jauh dari kawasan itu berumah Wakil Presiden Indonesia, Jusuf Kalla.

Di balik proyek-proyek pengembangan itu, ratusan penduduk di sekitaran kawasan, sebagian

besar menggantungkan hidup dari nelayan, makin terjepit. Mereka ditolak kerja dalam proyek-

proyek itu. “Buruh-buruh dari luar pulau seperti Jawa,” kata Saparuddin.

Dia menapakkan kaki pada tumpukan batu di bawah jembatan. Air laut hitam, dan berlumpur

membuat seluruh telapak tangan dan kaki keriput dan pucat. Sembari berjalan, dia mengangkat

hasil tangkapan kerang dengan gabus kotak kecil. Lalu dia masukkan ke karung.

Saparuddin bersama Wawan, dan enam orang lain menyelam mencari kerang. Arus kuat diakali

dengan membawa bambu. Ketika pencari kerang itu menyelam, dia memegang bambu agar tak

terbawa arus.

Delapan pencari kerang itu saya temui pada sebuah sore, akhir Juni 2015. Karung-karung mereka

menggeletak di atas batu. Perlahan terisi. Setiap hari mereka mencari kerang pukul 11.00-17.00.

Rata-rata setiap orang mendapatkan dua hingga tiga kaleng ukuran dua kg. Setiap kaleng

Rp15.000. “Untuk membeli beras dan lauk saja,” katanya.

Page 2: Reklamasi Pantai Makassar

-Dermaga Pelelangan Ikan dengan halaman depan Rumah Sakit Siloam. Setelah reklamasi,

jalur nelayan makin sempit. Foto: Eko Rusdianto

“Dulu, waktu jalan belum dibangun kami mencari kerang di depan rumah. Dalam dua sampai

tiga jam bisa terkumpul satu karung penuh,” kata Wawan.

“Sekarang susah, tinggal tempat ini untuk cari kerang. Itupun sudah makin sedikit,” timpal

Saparuddin.

Menurut Wawan, dulu ada sekitar enam jenis kerang, sekarang tinggal tiga. “Kerang hijau tidak

begitu diminati. Dulu berita kalau kerang hijau di Losari tercemar dan beracun.”

Jalur nelayan terkurung

Losari menjadi ikon utama Makassar untuk menyaksikan sunset begitu indah. Sejak

pembangunan kawasan pesisir seperti CPI, ada jembatan melintang menghubungkan dengan

Pulau Lae-lae.

Page 3: Reklamasi Pantai Makassar

Penanggung Jawab Kawasan CPI Soeprapto Budisantoso, mengatakan, pembangunan kawasan

bisnis global terintegrasi seluas 1.000 hektar akan mempertimbangkan kondisi lingkungan dan

akses sosial masyarakat. “Ini untuk menyelamatkan pesisir kota agar makin baik,” katanya.

Soeprapto memperlihatkan rancang bangun kawasan itu. “Ini gambar lama. Secara umum seperti

ini. Coba lihat. Ini Trans Mall, jika sekarang berada di pinggir pantai, setelah pengembangan

tidak lagi.”

Saat ini, Trans Mall, salah satu pusat perbelanjaan di Makassar. Letak di pinggir pantai, didirikan

di lahan reklamasi. Jadi, katanya, jangan melihat reklamasi sebagai sesuatu yang salah, karena

Dubai dan beberapa negara lain melakukan itu.

Soeprapto menjelaskan, bagaimana pengembangan kawasan terintegrasi itu begitu

diperhitungkan, dari aspek sosial hingga lingkungan. “Konsep ini digambar oleh Dani Pomanto

(saat ini menjadi Walikota Makassar, dikenal sebagai arsitek). Saya kira dia sangat tahu dan

benar-benar memperhitungkan bagaimana hidrologi air, biota dan pergerakan sedimen. Saya kira

dia cukup ahli dalam hal itu.” “Coba lihat, ini jalan yang menghubungkan nelayan menuju

tempat pelelangan. Jadi semua telah terintegrasi dengan baik.”

Sedangkan Guru Besar MIPA Universitas Hasanuddin, Dadang Ahmad Suriamiharja, juga

menelisi DAS Jeneberang dan kondisi Teluk Losari pada 2001 mengatakan, reklamasi

pemerintah Makassar dan Sulsel di pesisir Losari tidak memperhitungkan sirkulasi dan hidrologi

air. “Jadi, tak ada lagi proses pergantian air. Sekarang dengan kasat mata terlihat air berlumpur,

bau menyengat dan hitam.”

Reklamasi, katanya, juga menghilangkan kawasan serapan air karena menjadi jalan utama lintas

Metro Tanjung Bunga. “Pembangunan jalan tidak hanya menghilangkan kawasan mangrove,

namun menyisakan kawasan Tempat Pelelalangan Ikan di Rajawali sebagai kubangan dan

tempat bertumpuknya sedimentasi,” katanya.

Saya mengunjungi TPI. Dermaga yang dulu berjejer perahu-perahu nelayan dari pagi hingga

sore, sudah tidak nampak lagi. Kondisi seperti kolam kecil dengan air berwarna hitam pekat.

Akses nelayan menggunakan perahu untuk membawa ikan dengan perahu hanya kanal kecil.

Saat kemarau, perahu dengan muatan ikan penuh akan membongkar di luar dermaga, karena

Page 4: Reklamasi Pantai Makassar

jalur kapal dangkal. TPI itupun tidak lagi di pesisir melainkan halaman belakang rumah sakit

Siloam.

Dermaga TPI di Makassar. Foto: Eko Rusdianto

Wisma negara

CPI akan dibangun di lahan seluas 157 hektar. Ciputra Group melalui PT Ciputra Surya Tbk

menjadi pengembang menggandeng PT Yasmin Bumi Asri, pemenang tender.

Berdasarkan perjanjian kerjasama sekitar 50 hektar lahan reklamasi diserahkan ke Pemerintah

Sulsel. Lahan itu akan menjadi area publik guna pembanguann fasilitas umum, seperti masjid,

istana negara, miniatur monas, area terbuka hijau, hingga kantor pemerintahan.

Selebihnya lahan Ciputra untuk mengembangkan kota baru dengan nama Citra Land City Losari

untuk pemukiman dan area komersil.

Sektretaris Komisi A DPRD Makassar, Rudianto Lallo mengatakan, hampir semua

pengembangan di pesisir Losari tak memiliki izin. “Bayangkan semua orang membangun dulu

baru mulai mengurus izin. Ini kan aneh.”

“Sekarang, melihat sebelumnya. Tempat itu laut, pasir tumbuh. Bagaimana mungkin dibuatkan

kawasan pemukiman, itu menjadi hak milik.”

Tak hanya itu, Perda Rencana Tata Ruang Wilayah yang seharusnya menjadi landasan dan

payung hukum belum disahkan. RTRW periode 2006-2015, berakhir 15 Juni 2015. “Jadi

pemerintah dan pengembang hanya menggunakan Perda Nomor 6 tahun 2006, tentang RTRW

Makassar, yang pada dasarnya hanya untuk kawasan di Anjungan Pantai Losari itu.”

Ketua Pansus RTRW DPRD Makassar, Abdul Wahab Tahir saat diskusi bersama Walhi

mengatakan, garis pantai Makassar sekitar 35 km akan berubah. “Ingat, ketika Presiden

mengadakan ground breaking pengembangan pelabuhan Makassar dengan luasan ratusan hektar,

itu legitimasi untuk reklamasi.”

Pembangunan di Pesisir Pantai Makassar. Foto: Eko Rusdianto

Page 5: Reklamasi Pantai Makassar

Bangun Kawasan Industri dan Wisma Negara, Nelayan Makassar Diusir, Kampung

Dihancurkan

April 18, 2014 Wahyu Chandra, Makassar

Kawasan CPI, yang masuk kampung nelayan yang diusir. Untuk tahap awal dilakukan reklamasi

seluas 157 hektar oleh investor, dimana kompensasi mereka akan mendapatkan hak kelola

seluas 100 hektar untuk kawasan industri. Foto: Wahyu Chandra

Rencana Pemerintah Sulawesi Selatan (Sulsel) membangun Center Point Indonesia (CPI) di

kawasan Delta Tanjung Makassar, menyisakan sejumlah masalah. Salah satu, pengusiran

nelayan secara paksa dari lokasi tanpa kompensasi pada 10 Maret 2014. Sejumlah aturan

perundang-undangan pun dinilai dilanggar demi pemaksaan pembangunan kawasan industri

termasuk wisma negara ini.

Tak pelak, sekitar 43 keluarga kehilangan tempat tinggal dan mata pencaharian. Kini, mereka

diungsikan di pelataran Gedung Celebes Convention Center (CCC) Makassar.

Daeng Bollo, perempan 64 tahun warga yang terusir menceritakan,  pengusiran paksa pagi hari,

ketika hampir seluruh warga berada di laut mencari kerang, ikan dan kepiting. Tak ada

pemberitahuan mengenai penggusuran.

“Itu terjadi pagi-pagi sekali, sekitar pukul delapan pagi, saya hanya berempat dan perempuan

semua karena semua warga laki-lakinya melaut. Tiba-tiba datang tentara dari Koramil, Polisi dan

Satpol PP dan perusahaan PT Yasmin membongkar paksa pakai mobil eskavator,” kata Daeng

Bollo.

Seluruh bangunan rumah di pemukiman nelayan itu  rata dengan tanah. Tak banyak bisa

diselamatkan warga. Sejumlah peralatan rumah tangga, termasuk pakaian tak dapat diselamatkan

karena langsung dibakar di lokasi.

Tempat tinggal darurat mereka terlihat berantakan, berada di sisi luar salah satu gedung CCC.

“Kalau siang panas dan kalau hujan pasti semua basah.”

Pilihan mengungsi di gedung CCC, atas suruhan PT Yasmin. “Mereka bilang disini dulu tinggal,

besok kita bertemu gubernur. Tapi sampai sekarang belum ada apa-apa,” katanya.

Page 6: Reklamasi Pantai Makassar

Dia bersama suami sudah menempati kawasan pesisir di Kelurahan Maccini Sombala,

Kecamatan Tamalate, sejak 37 tahun lalu. Mereka menggantungan hidup dari mengumpulkan

kerang, ikan dan kepiting.

Seluruh keluarga, termasuk enam orang anak menantu dan cucu yang berjumlah belasan orang

tinggal di daerah itu sebagai nelayan.

Setelah pengusiran, mereka belum memiliki alternatif mata pencaharian. Sebagian besar barang

yang sempat diselamatkan satu persatu dijual, termasuk perhiasan emas.

“Sampai sekarang saya sudah jual lemari. Emasku juga sudah 50 gram yang saya jual. Semua

untuk biaya hidup karena tak ada lagi sumber mata pencaharian. Belum ada yang cari kerja

karena masih bingung dan masih stres semua,” ucap Daeng Bollo.

Sejak 10 Maret 2014, warga tinggal di pengungsian, pelataran gedung CCC, Makassar. Kondisi

pengungsian yang buruk menimbulkan masalah kesehatan. Tak ada kepastian sampai kapan

mereka akan tinggal di tempat itu. Foto: Wahyu Chandra

David, juru bicara Solidaritas Masyarakat Pesisir Anti Penggusuran (Somasi), Rabu (16/4/14),

mengatakan, pengusiran paksa ini mengabaikan asas-asas kemanusiaan dalam UUD 1945.

Mereka menuntut pertanggungjawaban dari Pemprov Sulsel.

Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Makassar, turut mengecam tindakan pengusiran paksa ini.

Haswansi Andy Mas, Kabid Internal LBH mengatakan, tindakan ini berdampak pada kehilangan

mata pencaharian nelayan, dan tidak ada jaminan pendidikan dan kesehatan. Struktur sosial yang

lama ada di kawasan itu juga hilang. “Mereka mengalami sejumlah kerugian materil akibat

penggusuran paksa melalui aparat Brimob dan TNI.”

LBH Makassar menilai, keberadaan warga di kawasan itu sah. Selama 35 tahun secara fisik

mereka dilengkapi surat hak garap dari pejabat setempat.

Reklamasi wilayah pesisir yang dilakukan PT. Yasmin Bumi Asri sangat bertentangan dengan

asas kesejahteraan masyarakat.

Page 7: Reklamasi Pantai Makassar

“Harus tetap diingat, tujuan itu sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat. Jadi harus dijamin

semua upaya pemerintah Sulsel tidak bersinggungan dengan kewajiban negara mensejahterakan

rakyat dan tak menimbulkan pelanggaran HAM.”

CPI merupakan megaproyek Pemerintah Sulsel. Awalnya proyek ini akan dibiayai APBN dan

APBD.  Dalam perkembangan, pemerintah pusat menolak membiayai proyek bernilai Rp200

miliar ini.

Tanpa dukungan pusat, Sulsel tetap membangun dengan pertimbangan kawasan itu potensial.

Tahun 2014, misal, dianggarkan dalam APBD Rp39 miliar.

“Pengembangan kawasan CPI ini sangat potensial. Kalau pusat tidak mau, banyak investor yang

berminat. Jadi buat apa kita bergantung pusat,” kata Syahrul Yasin Limpo, Gubernur Sulsel

dikutip dari Harian Fajar, Jumat (4/4/14).

Pemerintah Sulsel menggandeng swasta dalam tahap awal reklamasi di lahan seluas 157 hektar,

dari 1.500 hektar yang direncanakan. Dengan perjanjian, 157 hektar, 57 hektar diserahkan

kepada provinsi menjadi area publik. Selebihnya, 100 hektar dikelola PT Yasmin Bumi Asri,

sebagai kawasan industri.

Permasalahnnya, di lahan 157 hektar itu, terdapat pemukiman nelayan, diperkirakan seluas 17-20

hektar. Provinsi menuding mereka pemukim liar karena berlokasi di tanah timbul, sesuai PP No.

16 2004 tentang Penatagunaan Tanah disebut sebagai tanah negara.

Sebelum eksekusi, provinsi sudah tiga kali memberi peringatan agar warga meninggalkan lokasi.

Akhirnya pada pertemuan evaluasi antara sekretaris provinsi, Abdul Latief dengan kordinator

pembangunan CPI, Soeprapto, pada 3 Maret 2014, disepakati penertiban paksa.

Eksekusi melibatkan aparat gabungan dari Satpol PP, Brimob Polda dan TNI, pada 10 Maret

2014, sekitar pukul 8.00 pagi, ketika sebagian besar warga berada di laut.

Tempat pengungsian para negara yang diusir dari kampungnya demi pembangunan kawasan

oleh pemerintah Sulsel. Foto: Wahyu Chandra

Page 8: Reklamasi Pantai Makassar

Lokasi pembangunan CPI, termasuk Wisma Negara diperkirakan menggunakan lahan seluas

1.500 hektar. Untuk tahap awal reklamasi seluas 157 hektar oleh investor. Dengan kompensasi

mereka mendapatkan hak kelola seluas 100 hektar untuk kawasan industri. Foto: Wahyu

Chandra

 

Samalona, Pulau Indah dalam Keterancaman

February 27, 2014 Wahyu Chandra, Makassar

Samalona, pulau indah tak jauh dari Kota Makassar, yang terancam abrasi, sampah hingga

sedimentasi. Foto: Wahyu Chandra

Kota Makassar, Sulawesi Selatan, identik dengan Pantai Losari. Tak lengkap jika berkunjung ke

Makassar jika belum mengunjungi dan berpose di sepanjang anjungan pantai yang membentang

di pesisir Selatan kota anging mamiri ini. Apalagi dengan makin banyak fasilitas publik yang

dibangun demi kenyamanan pengunjung berjubel tiap hari.

Tak jauh dari Losari ini, ada lokasi rekreasi keluarga yang tak kalah menarik. Di antara gugusan

pulau sepanjang kawasan yang disebut spermonde ini terletak satu pulau kecil yang disebut

Pulau Samalona.

Setiap Jumat–Minggu atau pada hari libur, puluhan hingga ratusan orang mendatangi pulau ini.

Bukan hanya dari Makassar, tapi daerah lain sekitar Makassar. Bahkan wisatawan asing kerap

berkunjung.

Untuk menjangkau pulau yang hanya seluas sekitar satu hektar ini cukup menyewa perahu

berpasitas lima orang di dermaga Kayu Bangkoang atau popsa. Bayaran sekitar Rp 300 ribu

untuk pengantaran pergi dan pulang dari pulau, dengan waktu tempuh sekitar 30 menit.

Pulau Samalona menjadi unik karena lokasi berdekatan dengan Makassar. Dari pulau ini bisa

melihat Makassar dari sisi berbeda. Terlihat gedung-gedung tinggi sepanjang pantai. Termasuk

lalu lalang kapal angkut barang dan penumpang dari pelabuhan Soekarno Hatta yang memang

berada tak jauh dari lokasi itu.

Page 9: Reklamasi Pantai Makassar

Air jernih, jauh dari kebisingan kota, hingga menjadi semacam oase bagi warga Makassar untuk

menenangkan diri atau sekadar bercengkrama dengan keluarga. Banyak juga yang memancing

dan menyelam. Sejumlah spot penyelaman berada di sekitaran pulau ini.

Pulau Samalona bukanlah tak bertuan. Sekitar 37 keluarga berdiam di pulau ini, yang masih

keluarga dekat. Menurut Daeng Muna, warga pulau, yang ditemui Mongabayawal Februari lalu,

ada tujuh keluarga besar yang mengklaim pemilik pulau ini. Nama-nama keluarga pemilik pulau

bahkan terpasang di dermaga pulau.

Ada klaim kepemilikan atas pulau ini pulalah yang kemungkinan penyebab tidak ada perhatian

pemerintah kota. Meski menjadi salah satu tujuan wisata bahari namun tak satupun kantor atau

petugas pemerintah terlihat. Pengelolaan wisata di pulau ini otomatis oleh warga.

Ketika menginjakkan kaki di pulau ini,  belasan warga sudah menyambut menawarkan berbagai

layanan. Terdapat belasan rumah bisa disewa dengan tarif antara Rp300 ribu–Rp1 juta per

malam. Bagi yang tak ingin menginap bisa menyewa gasebo atau tempat beristirahat dari bambu

dan papan dengan tarif Rp50 ribu. Warga juga menyewakan sejumlah peralatan mandi,

menyelam dan memancing.

Pengunjung bisa menikmati masakan ikan dengan tarif beragam. Terdapat sejumlah penangkaran

ikan di sekitar pantai. Pembeli bisa memilih jenis ikan, dengan harga kisaran Rp25 ribu-35 ribu

per ekor.

Dengan segala keindahan dan kenyamanan, Pulau Samalona ini bukan tak bermasalah. Ada

ancaman abrasi pantai. Di sisi berbeda, daerah perairan sekitar pulau mengalami sedimentasi

cukup parah. Termasuk banyak sampah kiriman dari daratan.

Pagar-pagar yang dibangun guna melindungi pulau dari terjangan ombak dan kikisan abrasi

yang sudah ‘memakan’ hampir separuh pulau ini. Foto: Wahyu Chandra

Menurut Bakri, warga setempat, dahulu luas pulau ini mencapai dua hektar lebih. Perlahan luas

daratan pulai ini menyempit akibat abrasi beberapa tahun silam.“Dulu daratan jauh lebih luas.

Sekarang tinggal seperti ini. Perlahan mulai terkikis.”

Di beberapa lokasi bahkan merupakan hasil timbunan warga, dengan tanah diambil berasal dari

pulau itu juga.“Dulu pantai agak masuk ke dalam, tapi segera ditimbun.”

Page 10: Reklamasi Pantai Makassar

Untuk mencegah abrasi lebih parah, Bakri dan sejumlah warga membangun tanggul sederhana

dari kayu dan tumpukan batu.Pulau ini juga terlihat tak terawat. Terdapat sejumlah bangunan

hampir roboh ditinggalkan pemilik. Tumpukan sampah banyak terlihat berserakan di sekitar

pantai. Sejumlah pengunjung terlihat seenaknya membuang sampah, meski di tempat itu tersedia

tempat pembuangan sampah.

Air juga sangat susah dan harus didatangkan dari daratan. Harga bisa mencapai Rp20 ribu per

jirigen. Tak heran jika buang aikr kecil atau membersihkan diri setelah mandi pengunjung harus

membayar tarif Rp5.000 dengan air terjatah.

Masalah lain adalah sedimentasi. Awaluddinnoer dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Laut

Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil Universitas Hasanuddin mengatakan, sedimentasi ini antara lain

karena makin banyak pembangunan dan reklamasi di sepanjang Pantai Losari.

“Ada banyak pembangunan di sekitar pantai beberapa tahun terakhir, itulah yang memicu

sedimentasi di Samalona ini dan sejumlah pulau lain sekitar Makassar,” katanya.

Dampak lain, makin tinggi tingkat kekeruhan air di sepanjang pulau. Kondisi ini, khawatir

berdampak pada keberlangsungan karang di kawasan itu.“Beberapa hari lalu saya bersama

teman-teman menyelam di sekitar pulau itu, namun tak banyak yang bisa kami lihat karena

kondisi makin keruh. Entah karena pengaruh hujan atau lainnya, yang jelas dulu kondisinya jauh

lebih baik.”

Penyebab lain sedimentasi di Pulau Samalona disinyialir Awaluddinnoer karena aliran lumpur

dari Sungai Jeneberang, Selain mengangkut limbah industri dan residu pupuk dan pestisida yang

menyebabkan eutrofikasi, juga menyebabkan sedimentasi cukup parah.

Menikmati kejernihan air di pulau ini ternyata hanya bisa pada pagi hari. Di siang hari, air mulai

surut dan mulai keruh. Bahkan pada sore hari kondisi jauh lebih buruk. Tumpukan sampah mulai

terlihat memenuhi sepanjang pesisir pulau.

Menurut Awaluddinnoer, Pantai Losari menjadi tempat pembuangan sampah raksasa, dimana

sejumlah kanal atau gorong-gorong pembuangan sampah bermuara di pantai ini.

Ironisnya, dampak dari limbah ini mencapai pulau-pulau kecil di sekitar Makassar dengan radius

cemaran diperkirakan telah mencapai 10 km.

Page 11: Reklamasi Pantai Makassar

Menurut dia,, jika proses sedimentasi dan pencemaran ini terus berlanjut dan mengalami

loncatan perkembangan, bisa diperkirakan lima tahun ke depan terumbu karang di sekitar

kawasan ini hancur total.

Mengatasi hal ini, katanya, perlu pembangunan pesisir pantai yang tidak bersifat parsial, tidak

hanya melihat pada laut juga dengan apa yang terjadi di darat.“Harus dilihat bahwa apa yang

terjadi di darat akan sangat berpengaruh dengan apa yang akan terjadi di laut. Ini berarti upaya-

upaya haruslah besifat komprehensif dengan memberi perhatian di kedua kawasan itu.”

Para turis yang datang menikmati keindahan pulau, dari berenang, sampai memancing. Foto:

Wahyu Chandra

Beberapa rumah di Pulau Samolana, yang diklaim milik beberapa keluarga. Foto: Wahyu

Chandra

Tolak Reklamasi Teluk Palu, Koalisi Buka Posko dan Aksi 1.000 Cangkul

January 24, 2014 Christopel Paino, Gorontalo

Aksi tolak reklamasi pesisir di Indonesia oleh bebagai organisasi lingkungan, organisasi

masyarakat dan seniman di Jakarta. Foto: Sapariah Saturi

Reklamasi pesisir dan pantai seakan tiada henti. Belum selesai protes penolakan reklamasi

seperti di Makassar (Sulawesi Selatan), Manado (Sulawesi Utara) dan Teluk Benoa

(Bali), Pemeritah Palu, merestui reklamasi di Teluk Palu, Sulawesi Tengah (Sulteng).Penolakan

pun mulai bermunculan. Berbagai organisasi lingkungan dan organisasi masyarakat membentuk

wadah diberi nama Koalisi Penyelamatan Teluk Palu (KPTP).

Ahmad Pelor, Koordinator Penolakan Reklamasi Teluk Palu, juga Direktur Eksekutif Walhi

Sulteng, mengatakan, KPTP akan menggelar aksi 1.000 cangkul selamatkan Teluk Palu. Mereka

juga akan mendirikan posko penyelamatan Teluk Palu di beberapa tempat di Palu.

Page 12: Reklamasi Pantai Makassar

“Aksi 1.000 cangkul ini simbol penolakan reklamasi seluas 38,8 hektar. Kegiatan itu melibatkan

puluhan ormas dan LSM di Palu,” katanya dalam rilis hasil jumpa pers di Sekretariat Aliansi

Jurnalis Independen (AJI) Palu, Kamis (23/1/14).

Dia mengungkapkan, proses reklamasi Teluk Palu tak transparan dan diduga tak ada data

kerangka acuan analisis mengenai dampak lingkungan. Walhi sudah meminta dokumen publik

ini kepada Badan Lingkungan Hidup (BLH) Palu, namun tak diberikan.

Ketertutupan ini menimbulkan kecurigaan legalitas izin dari pemerintah Palu.“Kami berupaya

meminta data Ka-Amdal terkait tetapi hingga kini tidak diberikan. Dokumen itu informasi

publik, bisa diakses siapa saja.”

Abdul Halim, Sekretaris Jenderal Kiara, juga angkat bicara.  Kiara akan menganalisis dampak

lingkungan PT Yauri Properti Investama (YPI), pengelola utama reklamasi Teluk Palu ini.

Analisa dilakukan pakar administrasi negara dan ahli oseanografi serta beberapa pakar lain.

Dia menduga, YPI belum mengantongi izin lokasi dan izin pelaksanaan. Perusahaan beroperasi

hanya berbekal rekomendasi pemerintah Palu. “Dari reklamasi Teluk Palu, pemerintah kota tak

memiliki perda zonasi sebagai acuan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil.”

Reklamasi, secara simbolik sudah beberapa pekan lalu. “Apa dasar Pemkot Palu jika Perda

Zonasi tidak mereka miliki. Kami menilai YPI belum mengantongi izin. Terbukti, mereka tak

pernah memperlihatkan izin.”

Dalam catatan Kiara, ada 17 wilayah di Indonesia telah direklamasi. Ada beberapa rencana

reklamasi berhasil digagalkan, dan hal serupa sedang diupayakan di Sulsel. Upaya-upaya ini,

menjadikan keyakinan bagi KPTP dalam menggagalkan reklamasi ini.

Aksi tolak reklamasi pesisir Indonesia oleh berbagai organisasi dan seniman di Jakarta. Foto:

Sapariah Saturi

Daniel, Ketua Serikat Nelayan Teluk Palu (SNTP) menambahkan, tak menolak pengembangan

Kota Palu. Namun, dalam reklamasi ini, Pemkot harus memikirkan nasib para nelayan. Jika

pantai direklamasi, otomatis wilayah tangkap nelayan berkurang. Belum lagi jika pasang surut,

air laut menyebabkan banjir di Kelurahan Baru, Palu Barat.

Page 13: Reklamasi Pantai Makassar

“Kami sudah membentuk tim hukum untuk menyusun langkah advokasi, seperti draf gugatan

hukum untuk membatalkan reklamasi ini,”  kata Dedi Irawan, Ketua Yayasan Pendidikan

Rakyat.

Dari analisa KPTP, reklamasi ini proyek menyengsarakan masyarakat pesisir, khusus nelayan,

petambak garam, serta pedagang kuliner di kawasan itu. Reklamasi juga mengakibatkan

kerusakan ekosistem di wilayah setempat dan terdekat. “Reklamasi juga merampas hak

masyarakat atas air dan pantai dan mengakibatkan praktik penggusuran dan akses wilayah

tangkapan nelayan hilang.”

Dampak negatif reklamasi pantai ini terjadi perubahan bentang alam dan aliran air, hingga

menurunkan daya dukung lingkungan hidup. Ia ditandai penurunan permukaan tanah dan

kenaikan permukaan air laut (rob). Selain itu, terjadi penurunan kualitas udara yang

mengakibatkan penyakit infeksi saluran pernapasan akut, dan iritasi mata akut (conjunctivitas

acute). Juga infeksi kulit (dermatitis) dan keracunan gas buang seperti timbal (Pb) dan karbon

monoksida dan lain-lain.

Berdasarkan penelusuran, dalam beberapa pekan ini, terjadi kekhawatiran masyarakat di

Kelurahan Tipo terjadi banjir akibat pengerukan lahan untuk reklamasi. Masyarakat Tipo

bersikeras menolak pengerukan di wilayah mereka. Mereka sadar bahaya di kemudian hari.

Riski Maruto, Keta AJI Palu mengatakan, jika ingin reklamasi perizinan harus lengkap. Setelah

lengkap pun, harus menjelaskan kepada publik.  Selama ini,  tak ada penjelasan tentang

reklamasi, langsung main timbun.“Kami akan mengawal reklamasi Teluk Palu ini melalui

pemberitaan.”

Koalisi itu ini terdiri dari Walhi Sulteng, Koalisi Rakyat untuk Keadilan dan Perikanan (Kiara),

Yayasan Pendidikan Rakyat (YPR), Serikat Nelayan Teluk Palu (SNTP), Himpunan Pemuda

Alkhairat (HPA), bahkan Front Pembela Islam (FPI) juga ikut bergabung.

 

Polda Sulsel Tetapkan Dua Tersangka Penimbunan Laut Ilegal

December 8, 2013 Wahyu Chandra, Makassar

Page 14: Reklamasi Pantai Makassar

Reklamasi terus dilakukan di kawasan pesisir pantai Kota Makassar, baik legal maupun ilegal.

Selama ini, reklamasi dinilai tak jelas siapa yang mendapat manfaat, dan yang dirugikan. Foto:

Wahyu Chandra

Polda Sulawesi Selatan (Sulsel) menetapkan dua tersangka penimbunan laut di perairan Kota

Makassar, masing-masing Najmiah Muin dan PT Gowa Makassar Tourism Development

(GMTD). Kepastian penetapan tersangka ini disampaikan melalui rilis Polda Sulsel kepada

media Kamis (5/12/13).

Kombes Pietrus Waine, Direktur Ditreskrimsus Polda Sulsel, menyebutkan, kedua pihak dinilai

melakukan tindak pidana usaha dan atau kegiatan tanpa memiliki izin lingkungan.

Keduanya dinilai melanggar Pasal 36 Ayat (1) Subs Pasal 109 UU RI Nomor 32 tahun 2009

tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Dalam Pasal 109 disebutkan, setiap

orang berusaha tanpa memiliki izin lingkungan, dipidana penjara paling singkat satu tahun dan

paling lama tiga tahun dan denda paling sedikit Rp1 miliar atau paling banyak Rp3 miliar.

Najmiah, pada Oktober–November 2013, menimbun laut di sekitar Jalan Metro Tanjung Bunga,

depan Rumah Sakit Siloam, seluas 30 ribu meter persegi. “Pelaku menimbun laut atau reklamasi

tanpa dilengkapi izin kelayakan lingkungan dan izin reklamai dari instansi berwenang,” katanya.

Untuk GMTD diduga menimbun laut di Pantai Barombong, Keluarahan Barombong, Kecamatan

Tamalate, Makassar, tanpa izin sekitar awal 2013. Perusahaan ini pembangunan sarana olahraga

renang tanpa dilengkapi izin kelayakan lingkungan dan izin reklamasi.

Kala dikonfirmasi AKBP Muh Siswa, Kepala Seksi Penerangan Masyarakat Polda Sulsel,

mengatakan, penetapan kedua tersangka berdasarkan temuan penyidik. Untuk Najmiah,

ditetapkan berdasarkan LPA/181/XI/2013/SPKT per 26 November 2013. GMTD berdasarkan

LPA/161/X/2013/SPKT, per 23 Oktober 2013.

Menurut Siswa, dugaan perusakan lingkungan oleh Najmiah sudah sejak November 2013, pada

awal reklamasi. “Temuan penyidik dia tidak memiliki izin, proyek sudah berlangsung.” Begitu

juga GMTD, penyidik menetapkan direktur perusahaan Wahyu Tri Laksono, menjadi tersangka.

“Meski sudah beberapa kali dipanggil untuk pemeriksaan, Wahyu Tri Laksono tak pernah

memenuhi panggilan.”

Page 15: Reklamasi Pantai Makassar

Kepada media, Najmiah langsung membantah tuduhan penimbulan ilegal itu. Dia merasa, sudah

memiliki sejumlah izin, seperti izin prinsip, izin peningkatan hak hingga izin menggunakan akses

jalan untuk menimbun. Apalagi, selama ini dia belum pernah dipanggil untuk diperiksa. “Saya

baru dipanggil diminta keterangan, tapi tiba-tiba sudah ditetapkan tersangka.”

Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar membantah telah memberi izin kepada Najmiah. Menurut

Muh Sabri, Kepala Bagian Pemerintahan Pemkot Makassar, selama ini Najmiah baru

mengantongi izin prinzip, hingga tak bisa langsung menimbun. “Selain izin prinsip, seharusnya

disertai izin Amdal, izin penimbunan, izin pematangan lahan, izin lokasi, dan izin reklamasi

sesuai peraturan presiden, serta peraturan daerah.”

Anwar Lasappa, aktivis lingkungan dari Forum Studi Lingkungan (Fosil) Sulsel, menyambut

baik penetapan kedua tersangka ini.“Patut diapresiasi positif dalam penegakan hukum

lingkungan, mengingat isu lingkungan saat ini menjadi isu strategis dan menjadi komitmen

global.”

Anwar berharap, kepolisian bisa mengusut kasus penimbunan laut ilegal lain, tak hanya pada

kedua tersangka.“Ini juga bisa memberi efek jera bagi para pelaku reklamasi ilegal lain,” ujar

dia.

Aktivis lingkungan dari Commit, Kamaruddin Azis, menilai, penetapan Najmiah dan GMTD

sebagai tersangka bisa dijadikan momentum menilai kembali proyek reklamasi yang di

sepanjang pantai Makassar. Selama ini, tidak ada kejelasan apakah reklamasi Pemkot Makassar

sudah benar, misal, tak mengganggu keseimbangan lingkungan pesisir, tak berdampak ke

drainase kota, atau ekosistem laut.

Tidak hanya itu, peruntukan reklamasi pantai selama ini dinilai tak jelas, terkait siapa yang

mendapat manfaat, dan yang dirugikan. Yang terjadi, justru muncul konflik di masyarakat.

Kamaruddin mengatakan, selama ini pemerintah mengacu pada UU No. 27 Tahun 2007 tentang

Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau Pulau Kecil. Namun, zonasi peruntukan belum

dilakukan. Lebih parah lagi, Makassar belum memiliki Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW).

Seharusnya, Perpres Nomor 122 Tahun 2012 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-

pulau Kecil, harus diprioritaskan. “Inilah pedoman. Reklamasi harus sesuai tata ruang wilayah.

Page 16: Reklamasi Pantai Makassar

Reklamasi harus sesuai aspirasi warga, bukan fotokopi negara atau kota lain. Kita butuh ciri

khas, jati diri kota.”