Refrat DM Gestasional

Click here to load reader

  • date post

    14-Apr-2016
  • Category

    Documents

  • view

    14
  • download

    3

Embed Size (px)

description

REFRAT

Transcript of Refrat DM Gestasional

REFERAT

Ilmu Obstetri dan Ginekologi

Diabetes Melitus Pada Kehamilan

Pembimbing :

dr. Sukamto, Sp.OG

Disusun oleh :

Lisa LailatannurKepaniteraan Klinik Ilmu Obstetri dan Ginekologi

Fakultas Kedokteran

Universitas Muhammadiyah MalangRSU Haji SurabayaKATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan berkat-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan makalah ini dengan tepat waktu.

Makalah ini disusun dalam rangka memenuhi salah satu tugas Kepaniteraan Klinik Ilmu Kandungan Fakultas Kedokteran Muhammadiyah Malang, RSU Haji Surabaya

Penyusun mengucapkan terima kasih kepada dr. Sukamto, Sp.OG, selaku pembimbing dalam penyusunan makalah ini, dan juga teman-teman yang telah membantu dalam menyelesaikan makalah ini.

Penyusun berharap semoga makalah ini dapat berguna bagi para pembaca pada umumnya. Akhirnya penyusun meminta kritik dan saran yang membangun dari para pembaca agar makalah ini makin sempurna.

Surabaya, 18 Juni 2015Penyusun Makalah

BAB I PENDAHULUAN

Wanita hamil yang belum pernah menderita diabetes sebelumnya, tetapi yang memiliki kadar glukosa darah tinggi (gula) selama kehamilan dikatakan memiliki gestational diabetes. Diperkirakan bahwa gestational diabetes mempengaruhi 18% dari kehamilan.

Hormon dari plasenta membantu bayi berkembang. Tapi hormon ini juga menghambat aksi dari insulin ibu dalam tubuhnya. Masalah ini disebut resistensi insulin. Resistensi insulin membuat sulit bagi tubuh ibu untuk menggunakan insulin.

Gestational diabetes umumnya memiliki sedikit gejala dan hal ini paling sering didiagnosis dengan pemeriksaan selama kehamilan. Tes diagnostik tidak tepat mendeteksi kadar tinggi glukosa dalam sampel darah.

Tidak ada penyebab khusus telah diidentifikasi, namun diyakini bahwa hormon yang dihasilkan selama kehamilan meningkatkan ketahanan wanita terhadap insulin, sehingga toleransi glukosa terganggu.

Bayi lahir dari ibu dengan diabetes gestasional biasanya pada peningkatan risiko masalah seperti yang besar untuk usia kehamilan (yang dapat menyebabkan komplikasi pengiriman), gula darah rendah, dan penyakit kuning.

Gestational diabetes adalah suatu kondisi dapat diobati dan wanita yang memiliki kontrol yang memadai kadar glukosa secara efektif dapat menurunkan risiko ini.

Wanita dengan diabetes gestasional berada pada peningkatan risiko diabetes melitus tipe 2 atau, sangat jarang, diabetes autoimun laten atau Type 1 setelah kehamilan, serta memiliki insiden yang lebih tinggi dari bagian pre-eclampsia dan cesar, keturunan mereka yang rentan terhadap mengembangkan obesitas, diabetes tipe 2 di kemudian hari.

Kebanyakan pasien diobati hanya dengan modifikasi diet dan olahraga moderat tetapi beberapa anti-diabetes mengambil obat, termasuk insulin.

Diabetes dalam kehamilan menimbulkan banyak kesulitan. Penyakit ini akan menyebabkan perubahan-perubahan pada penderita yang juga dipengaruhi oleh kehamilan. Sebaliknya diabetes akan mempengaruhi kehamilan dan persalinan. Komplikasi pada ibu dan bayi pada penderita diabetes tak terkendali dapat terjadi 10 kali dari normal. Diabetes dalam kehamilan sukar ditemukan karena rendahnya kemampuan dalam mendeteksi kasus. Diabetes patut dicurigai pada pasien yang mempunyai cirri gemuk, riwayat keluarga diabetes, riwayat melahirkan bayi dengan berat badan >4000 gram, riwayat lahir mati, dan abortus berulang. BAB II ISI

2.1 DEFINISIGestational diabetes (diabetes melitus gestasional atau, GDM) adalah suatu kondisi di mana perempuan tanpa sebelumnya didiagnosis diabetes menunjukkan kadar glukosa darah tinggi selama kehamilan.

Gestational diabetes berkembang selama kehamilan (kehamilan). Seperti jenis diabetes, diabetes gestational mempengaruhi bagaimana sel-sel Anda menggunakan gula (glukosa) - bahan bakar utama tubuh Anda. Gestational diabetes menyebabkan gula darah tinggi yang dapat mempengaruhi kehamilan dan kesehatan bayi Anda.Pada diabetes gestational, gula darah akan kembali normal segera setelah melahirkan. Tetapi jika Anda sudah menderita diabetes gestational, Anda berisiko untuk diabetes tipe 2 di masa depan. Anda akan terus bekerja dengan tim perawatan kesehatan Anda untuk memonitor dan mengelola gula darah Anda.

2.2 INSIDENSInsiden diabetes mellitus dalam kehamilan sekitar 2-3 %. Dari referensi lain dikatakan bahwa diabetes mellitus terdapat pada 1-2 % wanita hamil, dan hanya 10% dari wanita tersebut yang diketahui menderita diabetes mellitus sebelum hamil, dengan demikian dapat disimpulkan sebagian besar yang teradi pada kehamilan adalah diabetes mellitus gestasional. Penelitian Prof. John M.F Adam di Ujung Padang dalam dua periode yang berbeda memperoleh insidens diabetes mellitus gestasional yang jauh lebih tinggi pada mereke yang beresiko tinggi (4,3%) dan 1,6% dari seluruh populasi wania hamil. Sedangkan, pada penelitian kedua beliau ditemukan 3% pada kelompok resiko tinggi dan 1,2% dari seluruh wanita hamil.Setiap wanita bisa mengalami diabetes gestational, namun beberapa wanita berada pada risiko yang lebih besar. Faktor risiko untuk diabetes gestasional meliputi: 3 Usia lebih dari 25. Wanita lebih tua dari usia 25 lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes gestational.

Keluarga atau riwayat kesehatan pribadi risiko Anda terkena diabetes meningkat kehamilan jika Anda memiliki pradiabetes - gula darah sedikit lebih tinggi yang mungkin menjadi pelopor untuk diabetes tipe 2 - atau jika anggota keluarga dekat, seperti orang tua atau saudara, telah diabetes tipe 2 . Anda juga lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes gestational jika Anda memilikinya selama kehamilan sebelumnya, jika Anda melahirkan bayi yang beratnya lebih dari 9 pon (4,1 kilogram), atau jika Anda memiliki lahir mati yang tidak dapat dijelaskan.

Kelebihan berat badan. Anda lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes gestational jika Anda kelebihan berat badan secara signifikan dengan indeks massa tubuh (BMI) 30 atau lebih tinggi.

Ras kulit putih. Untuk alasan yang tidak jelas, perempuan yang hitam, Hispanik, Indian Amerika atau Asia lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes gestational.

2.3 GEJALA KLINIKGejala utama diabetes mellitus pada kehamilan umumnya sama dengan gejala diabetes lainnya :

Polyuria

Polydipsia

Polyfagia

Mudah lelah

Sering merasa mual

Gangguan penglihatan

Sering mengalami infeksi saluran kemih, vagina, maupun kulit

2.4 DIAGNOSISHiperglikemia pada wanita hamil dapat disebabkan karena sebelumnya penderita sudah menderita diabetes sebelumnya, atau dapat juga di sebabkan karena gangguan toleransi glukosa yang terjadi pertama kali saat kehamilan yang disebut diabetes melitus gestasional. Diabetes mellitus yang telah diketahui sebelum kehamilan tidak ada masalah dalam diagnosis, lain hal nya dengan diabetes mellitus gestasional, banyak kriteria diagnostik yang dipakai.Skrining awal diabetes mellitus gestasional adalah dengan cara melakukan pemeriksaan beban 50 gram glukosa pada kehamilan 24-28 minggu. Semua ahli sependapat bahwa skrining sebaiknya dilakukan pada semua wanita hamil.Anamnesis. Pemeriksaan anamnesis dimulai dari menanyakan identitas pasien, riwayat haid, riwayat perkawinan, riwayat keluarga, hingga riwayat obstetric pasien. Menanyakan gejala-gejala diabetes yang mungkin muncul selama kehamilan.

Pemeriksaan fisik. Pada wanita yang mengalami kenaikan gula darah saat hamil biasanya tidak menunjukan gejala pada awal kehamilan. Pemeriksaan fisik yang perlu di perhatikan pada wanita dengan resiko menderita diabetes saat kehamilan adalah berat badan. Pemeriksaan antenatal care saat kehamilan sangat di perlukan untuk memantau perubahan berat badan ibu secara rutin.

USG. Dengan USG dapat dipantau keadaan janin selama di kandungan. Mendeteksi besarnya janin, apakah sesuai dengan masa kehamilan atau tidak.

2.4.1 Cara Skrining dan Kriteria Diagnostik

1. Cara OSullivan dan Mahan

Terdiri dari 2 tahap, yaitu tes tantangan glukosa yang merupakan tes skrining dan tes toleransi glukosa oral. Tes toleransi glukosa hanya dilakukan pada mereka dengan tes tantangan glukosa positif.

Tes ini dilakukan tanpa harus puasa. Kepada mereka diberikan beban dengan 50 gram glukosa di larutkan dalam air segelas. Positif bila gula darah vena > 140 mg/dl setelah 1 jam pemberian. Kemudian dilanjutkan dengan beban 100 gram glukosa setelah 12 jam puasa. Diambil gula darah puasa, 1 jam, 2 jam, dan 3 jam postprandial. Normal bila gula darah puasa < 105 mg/dl, 1 jam postprandial 200 mg/dL. Kadar glukosa plasma vena puasa yang normal 10 kali / 12 jam )

Perlu amniosintesis untuk konfirmasi kematangan paru.Kehamilan dengan DM

Dapat terkendali DM tidak terkendali

Sejak kehamilan 34- 38 minggu

Monitor setiap minggu

Rawat

GD, USG,CTG

Monitor setiap minggu

USG, GD, CTG

Janin sehat Gawat janin Amniosintesis

Makrosomia

40 minggu

IUGR

Paru matang Paru belum matang

Partus biasa steroid

Terminasi

3. Pengelolaan bayi

Pemeriksaan kadar gula darah pada 1,2,4,8,12,24,36 dan 48 jam. Apabila