referat keratitis

download referat keratitis

of 34

  • date post

    08-Aug-2015
  • Category

    Documents

  • view

    582
  • download

    31

Embed Size (px)

description

keratitis

Transcript of referat keratitis

Referat KERATITISYoga KarsendaOleh :

(0818011104)

PEMBIMBING : dr. Yul Khaizar, Sp.MSMF ILMU PENYAKIT MATA RSAY METRO Februari 2013

PENDAHULUANKornea merupakan bagian anterior dari mata yang harus dilalui cahaya

Kelainan yang bisa merusak bentuk dan kejernihan kornea dapat menimbulkan gangguan penglihatan yang hebat, terutama bila letaknya di sentral (daerah pupil), bila kelainan ini tidak diobati maka dapat terjadi kebutaan

Kelainan kornea yang paling sering ditemukan adalah keratitis

Keratitis merupakan suatu proses peradangan kornea yang dapat bersifat akut maupun kronis yang disebabkan oleh berbagai faktor antara lain bakteri, jamur, virus atau karena alergi. keratitis dapat dibagi menjadi beberapa golongan berdasarkan kedalaman lesi pada kornea (tempatnya), penyebab dan bentuk klinisnya

ISI

Anatomi dan FisiologiKornea

Keratitis

DefinisiKeratitis adalah radang pada kornea atau infiltrasi sel radang pada kornea yang akan mengakibatkan kornea menjadi keruh sehingga tajam penglihatan menurun

Etiologi

Adanya benda asing di mata

Reaksi terhadap obat tetes mata, kosmetik, polusi, atau partikel udara seperti debu, serbuk sari, jamur, atau ragi

Virus

Mata kering yang disebabkan oleh kelopak mata robek atau tidak cukupnya pembentukan air mata

Efek samping obat tertentu1

Bakteri

Iritasi dari penggunaan berlebihan lensa kontak.

Jamur

Paparan sinar ultraviolet seperti sinar matahari atau sunlamps. Hubungan ke sumber cahaya yang kuat lainnya seperti pengelasan busur

PatofisiologiMata yang kaya akan pembuluh darah dapat dipandang sebagai pertahanan imunologik yang alamiah. Pada proses radang, mula-mula pembuluh darah mengalami dilatasi, terjadi kebocoran serum dan elemen darah yang meningkat dan masuk ke dalam ruang ekstraseluler. Elemen-elemen darah makrofag, leukosit polimorf nuklear, limfosit, protein C-reaktif imunoglobulin pada permukaan jaringan yang utuh membentuk garis pertahanan yang pertama. Karena tidak mengandung vaskularisasi, mekanisme kornea dimodifikasi oleh pengenalan antigen yang lemah. Keadaan ini dapat berubah, kalau di kornea terjadi vaskularisasi. Rangsangan untuk vaskularisasi timbul oleh adanya jaringan nekrosis yang dapat dipengaruhi adanya toksin, protease atau mikroorganisme.Sel-sel ini bergerak ke arah sumber antigen di kornea dan dapat menimbulkan reaksi imun di tepi kornea. Sindrom iskhemik dapat dimulai oleh berbagai stimuli. Bahwa pada proses imunologik secara histologik terdapat sel plasma, terutama di konjungtiva yang berdekatan dengan ulkus.

Penemuan sel plasma merupakan petunjuk adanya proses imunologik.

KlasifikasiKeratitis Pungtata (Keratitis Pungtata Superfisial dan Keratitis Pungtata Subepitel)

Lapisan yg terkena

Keratitis Marginal

Keratitis Interstisial

Keratitis superfisial

Keratitis marginal

Keratitis interstitial

Keratitis Bakteri

Klasifikasi

Keratitis Jamur

Keratitis Virus Keratitis Infeksi Herpes Zoster Keratitis Herpetik Penyebab Keratitis Infeksi Herpes Simplek : Keratitis Disiformis Keratitis Dendritik

Keratokonjungtivitis

Keratokonjungtivitis epidemi

Keratitis Alergi

Tukak atau ulkus fliktenular

Keratitis fasikularis

Keratokonjungtivitis vernal

Keratitis Bakteri

etiologi

Manifestasi Klinis

mata merah, berair, nyeri pada mata yang terinfeksi, penglihatan silau, adanya sekret penglihatan menjadi kabur.

Pada pemeriksaan bola mata eksternal hiperemis perikornea, blefarospasme, edema kornea, infiltrasi kornea

Terapi

. Keratitis Fungi (Jamur)

etiologiJamur ragi (yeast) yaitu jamur uniseluler dengan pseudohifa dan tunas : Candida albicans, Cryptococcus sp, Rodotolura sp. Jamur difasik. Pada jaringan hidup membentuk ragi sedang media pembiakan membentuk : Blastomices sp, Coccidiodidies sp, Histoplastoma sp, Sporothrix sp.

Jamur berfilamen (filamentous fungi) Bersifat multiseluler dengan cabangcabang hifa, terdiri dari: Jamur bersepta : Furasium sp, Acremonium sp, Aspergillus sp, Cladosporium sp, Penicillium sp, Paecilomyces sp, Phialophora sp, Curvularia sp, Altenaria sp. Jamur tidak bersepta : Mucor sp, Rhizopus sp, Absidia sp.

Manifestasi klinis Riwayat trauma terutama tumbuhan, pemakaian steroid topikal lama Lesi satelit Tepi ulkus sedikit menonjol dan kering, tepi yang ireguler dan tonjolan seperti hifa di bawah endotel utuh Plak endotel Hypopyon, kadang-kadang rekuren Formasi cincin sekeliling ulku Lesi kornea yang indolen

Keratitis fungi

Terapi

Obat-obat anti jamur yang dapat diberikan meliputi: Polyenes termasuk natamycin, nistatin, dan amfoterisin B. Azoles (imidazoles dan triazoles) termasuk ketoconazole, Miconazole, flukonazol, itraconazole, econazole, dan clotrimazole

Keratitis Virus

Etiologi

Herpes Simpleks Virus (HSV) merupakan salah satu infeksi virus tersering pada kornea

PatofisiologiPada epitelial :

kerusakan terjadi akibat pembiakan virus intraepitelial

mengakibatkan kerusakan sel epitel dan membentuk tukak kornea superfisial.

Pada stromal :

terjadi reaksi imunologik tubuh terhadap virus yang menyerang yaitu reaksi antigen-antibodi yang menarik sel radang ke dalam stroma.

Sel radang ini mengeluarkan bahan proteolitik untuk merusak virus tetapi juga akan merusak stroma di sekitarnya.

Manifestasi Klinis

nyeri, fotofobia, penglihatan kabur, mata berair, mata merah, tajam penglihatan turun terutama jika bagian pusat yang terkena

Keratitis Virus Herpes Simplek

TerapiDebridement Terapi Obat IDU (Idoxuridine) analog pirimidin (terdapat dalam larutan1% dan diberikan setiap jam, salep 0,5% diberikan setiap 4 jam) Vibrabin: sama dengan IDU tetapi hanya terdapat dalam bentuk salep Trifluorotimetidin (TFT): sama dengan IDU, diberikan 1% setiap 4 jam Asiklovir (salep 3%), diberikan setiap 4 jam. Asiklovir oral dapat bermanfaat untuk herpes mata berat, khususnya pada orang atopi yang rentan terhadap penyakit herpes mata dan kulit agresif.

Terapi Bedah

Keratoplasti penetrans mungkin diindikasikan untuk

rehabilitasi penglihatan pasien yang mempunyai parut kornea yang berat

Keratitis AlergiEtiologi

Reaksi hipersensitivitas tipe I yang mengenai kedua mata, biasanya penderita sering menunjukkan gejala alergi terhadap tepung sari rumput-rumputan

Manifestasi Klinis Bentuk palpebra: cobble stone (pertumbuhan papil yang besar), diliputi sekret mukoid. Bentuk limbus: tantras dot (penonjolan berwarna abu-abu, seperti lilin) Gatal Fotofobia Sensasi benda asing Mata berair dan blefarospasme

Terapi Biasanya sembuh sendiri tanpa diobati Steroid topikal dan sistemik Kompres dingin Obat vasokonstriktor Cromolyn sodium topikal Koagulasi cryo CO2. Pembedahan kecil (eksisi). Antihistamin umumnya tidak efektif Kontraindikasi untuk pemasangan lensa kontak

KlasifikasiKeratitis Flikten Keratitis Sika Bentuk klinis Keratitis Neuroparalitik Keratitis Numuralis

Keratitis Flikten/Skrofulosa/EksemtosaFlikten merupakan benjolan berdiameter 1-3 mm berwarna abuabu pada lapisan superfisial kornea.

Epitel diatasnya mudah pecah dan membentuk ulkus.

Ulkus ini dapat sembuh atau tanpa meninggalkan sikatrik.

Adapula ulkus yang menjalar dari pinggir ke tengah, dengan pinggir meninggalkan sikatrik sedangkan bagian tengah nya masih aktif, yang disebut wander phlyctaen.

Keadaan ini merupakan proses yang mudah sembuh, tetapi kemudian kambuh lagi di tempat lain bila penyebabnya masih ada dan dapat menyebabkan kelainan kornea berbentuk bercak-bercak sikatrik, menyerupai pulaupulau yang disertai geographic pattern.

Keratitis SikaMerupakan peradangan konjungtiva dan kornea akibat keringnya permukaan kornea dan konjungtiva.

Berkurangnya komponen lemak, seperti pada blefaritis Berkurangnya airmata, seperti pada syndrome syrogen, setelah memakai obat diuretik, atropin atau dijumapai pada usia tua.

Berkurangnya komponen musin, dijumpai pada keadaan avitaminosis A, penyakit-penyakit yang menyebabkan cacatnya konjungtiva, seperti trauma kimia, Sindrom Steven Johnson, trakoma.Penguapan yang berlebihan seperti pada kehidupan gurun pasir, lagoftalmus, keratitis neuroparalitika.

Adanya sikatrik pada kornea.

Keratitis NumularisDiduga dari virus. Pada klinis, tanda-tanda radang tidak jelas, terdapat infiltrat bulat-bulat subepitelial di kornea, dimana tengahnya lebih jernih, disebut halo (diduga terjadi karena resorpsi dari infiltrat yang dimulai di tengah). Tes fluoresen (-). Keratitis ini kalau sembuh meninggalkan sikatrik yang ringan

Komplikasi

Gangguan refraksi

Jaringan parut permanent

Ulkus kornea

Perforasi kornea

Glaukoma sekunder

PrognosisKeratitis dapat sembuh dengan baik ditangani dengan tepat tidak diobati dengan baik dapat menimbulkan ulkus yang akan menjadi sikatriks dan dapat mengakibatkan hilang penglihatan selamanya.

Prognosis visual tergantung pada beberapa faktor, tergantung dari:

Virulensi organisme Luas dan lokasi keratitis Hasil vaskularisasi dan atau deposisi kolagen

KESIMPULANKeratitis Berdasarkan tempatnyaBerdasarkan penyebabnya Berdasarkan bentuk klinisnya Gejala umum keratitis Gejala khususnyamerupakan suatu infeksi pada kornea yang ditandai dengan adanya infiltrat yang disebabkan oleh beberapa faktor.

keratitis pungtata superfisialis keratitis marginal keratitis interstitial. keratitis keratitis keratitis keratitis keratitis keratitis keratitis keratitis bakterialis, fungal, viral akibat alergi. sika, flikten, nurmu