PUTUSAN Nomor 84/PUU-IX/2011 DEMI KEADILAN ...

of 192 /192
PUTUSAN Nomor 84/PUU-IX/2011 DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA MAHKAMAH KONSTITUSI REPUBLIK INDONESIA, [1.1] Yang mengadili perkara konstitusi pada tingkat pertama dan terakhir, menjatuhkan putusan dalam perkara permohonan Pengujian Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 tentang Akuntan Publik terhadap Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, yang diajukan oleh: [1.2] 1. Nama : Dr. M. Achsin, SE., SH., MM., M.Ec.Dev., Ak., CPA. Profesi : Akuntan Publik Alamat : Jalan Sunan Ampel I Nomor 16, RT/RW 009/002, Dinoyo, Lowokwaru, Malang, Jawa Timur Sebagai ------------------------------------------------------------------ Pemohon I; 2. Nama : Drs. Anton Silalahi, Ak., CPA. Profesi : Akuntan Publik Alamat : Jalan Kayu Manis III Baru Nomor 30, RT 015 RW 002, Matraman, Jakarta Timur Sebagai------------------------------------------------------------------ Pemohon II; 3. Nama : Drs. Yanuar Mulyana, Ak., CPA. Profesi : Akuntan Publik Alamat : Jalan Patra Kumala Nomor 34, RT/RW 002/001, Pal Merah, Jakarta Pusat Sebagai------------------------------------------------------------------ Pemohon III; 4. Nama : Andy Eldes, Ak., CPA. Profesi : Akuntan Publik

Embed Size (px)

Transcript of PUTUSAN Nomor 84/PUU-IX/2011 DEMI KEADILAN ...

  • PUTUSANNomor 84/PUU-IX/2011

    DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

    MAHKAMAH KONSTITUSI REPUBLIK INDONESIA,

    [1.1] Yang mengadili perkara konstitusi pada tingkat pertama dan terakhir,

    menjatuhkan putusan dalam perkara permohonan Pengujian Undang-Undang

    Nomor 5 Tahun 2011 tentang Akuntan Publik terhadap Undang-Undang Dasar

    Negara Republik Indonesia Tahun 1945, yang diajukan oleh:

    [1.2] 1. Nama : Dr. M. Achsin, SE., SH., MM., M.Ec.Dev., Ak.,CPA.

    Profesi : Akuntan Publik

    Alamat : Jalan Sunan Ampel I Nomor 16, RT/RW009/002, Dinoyo, Lowokwaru, Malang, JawaTimur

    Sebagai ------------------------------------------------------------------ Pemohon I;

    2. Nama : Drs. Anton Silalahi, Ak., CPA.

    Profesi : Akuntan Publik

    Alamat : Jalan Kayu Manis III Baru Nomor 30, RT 015RW 002, Matraman, Jakarta Timur

    Sebagai------------------------------------------------------------------ Pemohon II;

    3. Nama : Drs. Yanuar Mulyana, Ak., CPA.

    Profesi : Akuntan Publik

    Alamat : Jalan Patra Kumala Nomor 34, RT/RW002/001, Pal Merah, Jakarta Pusat

    Sebagai------------------------------------------------------------------Pemohon III;

    4. Nama : Andy Eldes, Ak., CPA.

    Profesi : Akuntan Publik

  • 2

    Alamat : Jalan Cipinang Muara I Nomor 7, RT/RW011/003, Pondok Bambu, Duren Sawit, JakartaTimur

    Sebagai------------------------------------------------------------------ Pemohon IV;

    5. Nama : Rahmat Zuhdi, SE., Ak., MSA.

    Profesi : Senior Auditor KAP KBAA

    Alamat : Jalan Joyogrand Blok 6 Nomor 77, Merjosari,Lowokwaru, Malang

    Sebagai------------------------------------------------------------------Pemohon V;

    6. Nama : H. Zainudin, SE.

    Profesi : Pegawai KAP KBAA

    Alamat : Jalan Danau Belayan C5 B3, Sawojajar,Malang

    Sebagai------------------------------------------------------------------Pemohon VI;

    Dalam hal ini berdasarkan Surat Kuasa khusus tertanggal 5 November

    2011 dan 29 Desember 2011 memberi kuasa kepada Aan EkoWidiarto, S.H., M.H. dan Faizin Sulistio, S.H., LLM., Konsultan Hukum

    dari Fakultas Hukum Universitas Brawijaya yang beralamat di Jalan MT.

    Haryono Nomor 169, Malang, Jawa Timur; baik bersama-sama atau

    sendiri-sendiri bertindak untuk dan atas nama pemberi kuasa;

    Selanjutnya disebut sebagai ----------------------------------- para Pemohon;

    [1.3] Membaca permohonan para Pemohon;

    Mendengar keterangan para Pemohon;

    Mendengar dan membaca keterangan tertulis Pemerintah;

    Mendengar dan membaca keterangan tertulis Dewan Perwakilan Rakyat;

    Mendengar dan membaca keterangan tertulis Pihak Terkait, Institut

    Akuntan Publik Indonesia (IAPI);

    Memeriksa bukti-bukti para Pemohon;

    Mendengar keterangan ahli dan saksi para Pemohon, ahli Pemerintah,

    dan ahli Pihak Terkait;

  • 3

    Membaca kesimpulan tertulis para Pemohon, Pemerintah, dan Pihak

    Terkait;

    2. DUDUK PERKARA

    [2.1] Menimbang bahwa para Pemohon telah mengajukan permohonan

    dengan surat permohonan bertanggal 16 November 2011, yang diterima

    Kepaniteraan Mahkamah Konstitusi (selanjutnya disebut Kepaniteraan Mahkamah)

    pada tanggal 16 November 2011 berdasarkan Akta Penerimaan Berkas

    Permohonan Nomor 419/PAN.MK/2011 dan telah dicatat dalam Buku Registrasi

    Perkara Konstitusi dengan Nomor 84/PUU-IX/2011 pada tanggal 29 November

    2011, yang telah diperbaiki dan diterima di Kepaniteraan Mahkamah pada tanggal

    30 Desember 2011, menguraikan hal-hal yang pada pokoknya sebagai berikut:

    I. PENDAHULUAN

    Permohonanan Uji Materi ini kami susun dengan urutan sebagai berikut: I.

    Pendahuluan, II. Kewenangan Mahkamah Konstitusi, III. Kedudukan Hukum (legal

    standing) para Pemohon, IV. Alasan-Alasan yang Menjadi Dasar Permohonan

    (posita), V. Permohonan (petitum), dan VI. Penutup. Pada bagian lampiran, kami

    sampaikan juga: daftar ahli, bukti-bukti, dan saksi-saksi.

    Pada bagian pendahuluan ini, kami sampaikan terlebih dahulu mengenai

    Profesi Akuntan Publik. Deskripsi ini merupakan dukungan bagi uraian mengenai

    adanya kerugian konstitusional yang akan kami jelaskan pada bagian alasan

    permohonan (posita).

    Pengguna jasa Akuntan Publik (AP) adalah para pihak yang ingin

    membuat keputusan ekonomi yang efektif dan efisien, dengan menggunakan

    laporan keuangan sebagai salah satu bahan pembuatan keputusan. Mereka

    ingin mengetahui apakah laporan keuangan yang disajikan oleh manajemen

    perusahaan (auditee) telah sesuai dengan standar penyajiannya. Sebetulnya,

    manajemen perusahaan bukan tidak ahli, sebab pemilik perusahaan tentu

    memilih manajemen yang memiliki keahlian menyajikan laporan keuangan.

    Juga banyak manajemen yang jujur. Namun, karena posisinya, laporan

    keuangan yang dibuatnya harus diaudit oleh pihak yang dianggap independen,

    yakni AP. Oleh karena itu, pemilik perusahaan dan stakeholders lainnya, lebih

    membutuhkan sikap independen AP dari pada keahlian AP. Karena itu,

  • 4

    lingkungan profesi AP adalah masyarakat dan regulator yang membutuhkan

    dan menghargai keahlian dan independensi AP. Profesi AP tidak akan bisa

    bertumbuh baik jika habitatnya tidak membutuhkan keahlian dan independensi

    AP.

    Jadi fungsi AP adalah memberikan pernyataan yang independen

    mengenai kesesuaian laporan keuangan yang dibuat manajemen (auditee)

    dengan standar penyajian laporan keuangan. Pernyataan independen inilah

    yang dicari para pihak dari AP, untuk menambah keyakinan mereka

    mengenai kesesuaian laporan keuangan dengan standar penyajiannya. Secara

    agregat, hasil pekerjaan AP ini mendukung perekonomian nasional yang efisien

    dan bersih serta transparan, yang tentu melindungi kepentingan publik serta

    meningkatkan citra pemerintah di mata rakyat dan citra negara di mata dunia.

    Inilah guna hasil kerja AP. Jadi dalam istilah dagang, pernyataan independeninilah yang dijual AP kepada kliennya. Oleh karena itu, ukuran mutu hasilkerja AP adalah independensinya dalam menerapkan keahliannya dalam

    melihat dan menyatakan kesesuaian laporan keuangan dengan standar

    penyajiannya.

    Oleh karena itu pula, kualifikasi utama AP adalah keahliannya dan

    (terutama) independensinya. Keahlian diperoleh melalui pendidikan formal

    secara teratur dan melalui pelatihan dan pengalaman. Sikap independen

    diperkuat melalui internalisasi kode etik melalui pendidikan dan pelatihan serta

    pengalaman berpraktik sebagai AP (Standar Profesional Akuntan Publik

    (SPAP), PSA 01, SA Seksi 150 paragraf 02).

    Keahlian AP hanyalah sebagai auditor independen. Misalnya, bila

    menghadapi yag berkaitan dengan hukum, AP akan menggantungkan diri pada

    nasihat dari penasihat hukum dalam semua hal yang berkaitan dengan hukum

    (SPAP, SA Seksi 110 04 PSA, Paragraf 04).

    Syarat dan ciri profesi meliputi:memiliki pengetahuan yang diperoleh melalui pendidikan yang teraturdan resmi, memiliki kewenangan dalam keahliannya, jasanyadibutuhkan masyarakat dan hanya dapat diberikan yang memilikikualifikasi tersebut (hak eksklusif), memiliki organisasi yang mendapatpengakuan masyarakat atau pemerintah dengan perangkat kode etikuntuk mengatur anggotanya serta memiliki budaya organisasi danmemiliki ciri lebih mengutamakan pelayanan dengan memberikan jasayang bermutu dengan balas jasa yang setimpal, yang membedakannyadengan perusahaan yakni mengejar keuntungan sebesar-besarnya

  • 5

    (Cary (1970) dan Loeb (1978) dalam Moenaf H. Regar, MengenalProfesi Akuntan Publik; 2007).

    Hasil kerja AP adalah pernyataan pendapat (opini) berdasarkankeyakinan yang memadai (reasonable assurance), mengenai kewajaranlaporan keuangan berdasarkan kesesuaian laporan keuangan dengan standar

    penyajiannya; jadi bukan tentang kebenaran laporan keuangan (SPAP, SA Seksi

    110 02 PSA Paragraf 02).

    Pekerjaan audit dimulai dengan proses persetujuan AP untuk

    melaksanakan audit atas permintaan tertulis oleh klien (tahap engagement).

    Untuk memutuskan menerima atau menolak permintaan klien, AP harus

    melakukan prosedur tertentu, termasuk menjelaskan kepada (calon) klien

    mengenai keterbatasan audit yang dilakukan AP dan audit dilakukan

    berdasarkan pengujian (menggunakan sampel).

    Bila AP menerima perikatan audit, kesepakatan mengenai berbagai

    syarat dan ketentuan, terutama mengenai lingkup audit, standar audit yang

    digunakan, hasil audit, tanggung jawab AP (opini yang dibuatnya). Engagement

    letter (perikatan audit) juga memuat hal tentang keterbatasan audit termasuk

    pernyataan bahwa audit adalah berdasarkan pengujian (menggunakan sampel).

    Jadi, proses penyajian dan penerbitan laporan keuangan adalah

    pekerjaan dan tanggung jawab manajemen. AP melakukan audit setelah

    menerima laporan keuangan dan ditanda-tangani oleh manajemen. Dalam

    praktik, AP dapat memulai melaksanakan audit atas bagian-bagian dari laporan

    keuangan, namun pekerjaan audit secara keseluruhan harus didasarkan atas

    laporan keuangan yang telah dibuat/disiapkan oleh manajemen.

    Jadi tegasnya, laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen,

    sedangkan tanggung jawab AP adalah opininya (SA Seksi 110 03 PSA,

    Paragraf 03). Jadi tidak ada sedikit pun tanggung jawab AP atas laporan

    keuangan. Sebagian masyarakat menganggap seolah-olah AP yang menyajikan

    laporan keuangan, sehingga seolah-olah AP yang bertanggung jawab atas

    laporan keuangan. Pemilik perusahaan bertanggung jawab memilih manajemen

    yang memiliki integritas agar laporan keuangan yang disajikannya sesuai

    dengan standar penyajian laporan keuangan. Ringkasnya, audit bukan suatuinstrumen pengalihan tanggung jawab atas laporan keuangan darimanajemen kepada AP.

  • 6

    Pengguna jasa (pemakai informasi laporan keuangan) juga mempunyai

    tanggung jawab sendiri, yakni menyadari dan memahami keterbatasan

    pekerjaan audit. Karena dalam pembuatan keputusan laporan keuangan

    bukanlah satu-satunya bahan, maka pengguna jasa tidak boleh

    mempersalahkan pembuat laporan keuangan, apalagi mempersalahkan AP.

    Tanggung jawab pengguna jasa ini tidak dapat dialihkan atau dibebankan

    kepada AP.

    Jadi format hasil kerja pekerjaan audit, hanyalah berupa surat, yangumumnya dalam satu atau dua lembar saja yang diberi judul Laporan AuditorIndependen (LAI). Memang dalam praktik LAI ini dilampiri dengan laporan

    keuangan yang dibuat manajemen. Laporan keuangan terdiri dari banyak

    bagian sehingga terdiri dari lembaran yang lebih banyak dari LAI. Laporan

    keuangan ini dan LAI dijilid menggunakan cover yang memuat identitas KAP

    dan LAI di tempatkan di bagian depan. Akibatnya ada anggapan laporan

    keuangan seolah-olah adalah buatan AP.

    Hasil kerja AP ditujukan kepada Pemegang Saham, Komisaris dan

    Direksi entitas. Artinya alamat hasil kerja AP adalah terbatas. Karena itu,

    apabila perusahaan ingin menerbitkan laporan keuangan yang dikaitkan dengan

    auditor independen untuk tujuan tertentu atau menyertakannya dalam suatu

    dokumen tertentu, harus mendapat persetujuan AP. Uraian di atas

    menunjukkan bahwa terdapat limitation pada hasil kerja AP.

    Rancangan proses audit mencakup kemungkinan salah saji yang

    material dalam laporan keuangan, sifat dan luas prosedur yang akan diterapkan

    dan waktu yang diperlukan untuk menerapkan prosedur audit. Rancangan

    proses audit ini sangat tergantung pada judgment AP. Hal ini juga direkam

    dalam kertas kerja AP yang dapat berupa: pita magnetik, film, atau media yanglain (PSA 15, SPAP, SA Seksi 339 Paragraf 3).

    Kertas kerja ini adalah milik AP. Jadi status kertas kerja AP adalahprivat. Pihak manapun tidak berhak mengetahui apapun yang terdapat di dalam

    kertas kerja itu, kecuali asisten AP dan perintah pengadilan.

    Kegiatan yang dilakukan AP dalam audit mencakup (1) engagement, (2)pembuatan rancangan audit ([a] memahami lebih lengkap usaha klien yanglaporan keuangannya akan diaudit, [b] evaluasi pengendalian intern, [c] reviuanalitis untuk mengidentifikasi kemungkinan salah saji meterial, bagian laporankeuangan atau transaksi/even yang mempengaruhi laporan keuangan

  • 7

    (termasuk sampel dan metode samplingnya), materialitas, bukti yang akandigunakan, prosedur yang akan diterapkan, dan sebagainya), (3) penerapanprosedur termasuk penyesuaian bagian dari rancangan proses audit agar auditefektif dan efisien sekaligus perekaman pelaksanaan penerapan proses audit,(4), pembuatan draft laporan untuk pembahasan bersama auditee, (5)pembahasan draft laporan audit dengan auditee, (6) penerbitan laporan audit.Seluruh rangkaian ini menggunakan pertimbangan profesional. Lihat baganberikut:

    Materialitas adalah suatu jumlah tertentu yang bila dilampaui, suatu

    bagian dari laporan keuangan dianggap berdampak terhadap kewajaran bagian

    tersebut atau keseluruhan laporan keuangan. Tidak ada suatu acuan yang

    sangat baku bagi AP untuk menentukan materialitas ini. (PSA 25, SPAP, SA

    Seksi 312, Paragraf 10.)

    Dalam melaksanakan audit, AP tidak melakukan penelitian keabsahan

    dokumen, penelitian tanda tangan dan sebagainya. Jadi ada banyak yang tidakdilakukan AP dalam audit. Uraian di atas menunjukkan bahwa banyak hal yang

    tidak diketahui oleh AP, antara lain (1) yang bukan termasuk sampel audit, (2)

    keabsahan dokumen dan lainnya. Inilah limitation proses kerja AP.

  • 8

    Perangkat kerja AP terdiri dari Kode Etik, SPAP dan Pedoman Teknis.

    SPAP memuat standar auditing, standar pemberian jasa lainnya dan Standar

    Pengendalian Mutu (SPM). SPAP berisi banyak hal tentang penerapan

    pertimbangan profesional dalam perancangan, pelaksanaan dan pelaporan

    pekerjaan audit (SPAP, SA Seksi 110 04 PSA, Paragraf 05). Standar auditing

    ini bersumber dari standar auditing yang berlaku secara internasional.

    AP memberikan jasa kepada klien melalui Kantor Akuntan Publik (KAP)

    yang berbentuk perseorangan atau persekutuan perdata (perikatan audit dibuat

    antara KAP dengan klien). Sebagaimana izin praktik AP, KAP mendapat izin

    usaha dari Kementerian Keuangan.

    AP berhimpun dalam asosiasi profesi yakni Institut Akuntan Publik

    Indonesia (IAPI) untuk menyediakan standar profesi, kode etik, reviu mutu,

    pengenaan sanksi serta menyelenggarakan pendidikan, pelatihan dan

    sertifikasi, berdasarkan Anggaran Dasar. Oleh karena itu, Anggaran Dasar juga

    bagian dari perangkat AP.

    Sesuai dengan karakteristik AP dan fungsi asosiasi profesi tersebut,

    semestinya asosiasi profesi AP merupakan self regulatory organization(SRO). Alternatifnya adalah badan pengatur independen seperti di negara-

    negara G-20. Argentina memang diatur oleh Kementerian Keuangan, namun

    menggunakan mekanisme SRO. Beberapa negara ASEAN (Singapura, Philipina

    dan Malaysia) juga menggunakan model badan independen. Profesi lain yang

    mirip namun sebetulnya tidak mensyaratkan independensi secara spesifik

    seperti profesi AP, yang menggunakan model badan pengatur independen

    adalah profesi kedokteran.

    Sebagaimana telah diuraikan di atas, pengguna jasa AP utama adalah

    para pemilik perusahaan, komisaris dan direksi perusahaan, termasuk BUMN di

    lingkungan kementerian BUMN yang komisarisnya dari kementerian terkait.

    Karena itu, adakalanya pejabat pemerintah menjadi auditee. Selain itu, ada

    pula kalanya, AP/KAP melakukan audit untuk dan atas nama Badan Pemeriksa

    Keuangan (BPK) yang mengaudit kementerian termasuk kementerian keuangan

    sebagai auditee.

    Oleh karena itu UU semestinya cukup memberi dukungan bagi profesi

    AP dengan mengamanatkan agar standar profesi, kode etik profesi, AD dan

    ART asosiasi berfungsi membangun profesi AP dengan pendekatan yang baik.

  • 9

    Jadi sepanjang perangkat AP/asosiasi profesi AP telah memadai dan ditaati,

    pemerintah tidak perlu harus mengambil alih pengaturan profesi AP dari

    asosiasi profesi AP. UU Akuntan Publik semestinya cukup memberikan

    dukungan kepada asosiasi profesi untuk memberdayakan AP dan memberikan

    sanksi sebagai upaya terakhir dari pemberdayaan. Sebagai catatan, hal ini telah

    diusulkan oleh IAPI kepada pemerintah dan DPR, namun tidak mendapat

    tanggapan positif.

    Selain itu, ada juga kalanya AP diminta oleh yang berwenang untukmelaksanakan audit (misalnya oleh kepolisian, pengadilan), yang umumnya

    bukan lagi audit umum, tetapi sudah merupakan audit khusus. Perlu dicatat

    bahwa yang diuraikan di atas masih hanya terkait dengan jasa audit. Untuk

    jasa reviu dan jasa asurans lainnya, memiliki perbedaan-perbedaan yang

    beragam dengan jasa audit. Catatan ini penting, untuk mengetahui

    kompleksitas pekerjaan dalam pemberian jasa Akuntan Publik.

    Berdasarkan uraian di atas, hal-hal yang memungkinkan profesi AP

    berfungsi baik sebagaimana mestinya, antara lain:

    Selain, adanya persyaratan yang memadai menjadi AP, standarYang Baik, Pendidikan Profesi Yang Baik, Peer Review yang memadai,

    diperlukan tiga hal mendasar berikut ini:

    1. Kondisi dan pendekatan yang tepat. Agar profesi AP berjalan baik, harus

    terdapat kondisi di mana tidak ada gangguan terhadap independensi AP.

    Artinya, habitat profesi AP haruslah yang membutuhkan independensi dan

    keahlian AP. Karena itu pendekatan dalam pembangunan dan

    pengembangan profesi AP haruslah yang membuat kondisi yang kondusif

    serta mengutamakan pemberdayaan dan fasilitasi dibanding pendekatan

    menghukum. Sanksi terutama sanksi (tidak memidana profesi) haruslah

    merupakan instrumen terakhir jika tidak ada instrumen lain atau upaya lain

    tidak efektif. Ini selaras dengan pendapat ahli hukum pidana, sebagaimana

    dikatakan Dr. Rudi Satriyo bahwa hukum pidana dapat digunakan sebagai

    sarana yang terakhir dan jangan menggunakan aturan pidana jika masalah

    tersebut bisa diselesaikan dengan aturan-aturan lainnya karena sifat yang

    khas dari hukum pidana adalah pelanggaran hak asasi manusia (menyakitkan,

    tidak mengenakkan, dan sebagainya). Mengedepankan atau hanya

    mengandalkan menghukum merupakan pendekatan tidak beralur dan

  • 10

    merupakan pendekatan tangan besi yang akan menggoyang independensi

    AP.

    2. Pemeriksaan Ahli. Sesuai dengan karakteristiknya, sebelum pengenaan

    sanksi profesional harus dilakukan pemeriksaan oleh ahli dalam standar

    profesi dan kode etik dan dalam penerapannya. Oleh karena itu, pihak yang

    tepat untuk melakukan pemeriksaan terhadap AP adalah yang ahli tentang

    standar profesi AP (termasuk ahli tentang kertas kerja) dan berpengalaman

    dalam hal itu. Karena itu pula yang paling tepat melalukan pemeriksaan

    adalah profesi AP sendiri. Jika para pihak menginginkan agar pihak lain

    juga mengetahui pemeriksaan itu apabila dikhawatirkan profesi melindungi

    anggotanya yang melanggar standar profesi dan kode etik profesi,

    semestinya dilakukan oleh suatu badan indepeden, seperti konsil yang di

    dalamnya terdapat berbagai pihak yang berkepentingan (misalnya,

    kementerian keuangan, asosiasi pengguna jasa [KADIN], dan sebagainya).

    3. Mekanisme Banding. Sesuai dengan karakteristik profesi AP hal ini harus

    ada agar AP tidak berada pada posisi subordinatif sehingga independensi

    AP tidak terganggu.

    Jika salah satu dari hal yang disebut di atas tidak ada, akan terdapat

    gangguan terhadap independensi dan keahlian profesi AP. Keberadaan Undang-

    Undang yang mengatur Akuntan Publik sangat penting dan urgen. Dengan kata

    lain UU Akuntan Publik merupakan kebutuhan yang tidak dapat ditunda dalam

    situasi pembangunan nasional saat ini yang memerlukan perekonomian nasional

    yang sehat dan efisien serta memenuhi prinsip pengelolaan yang transparan dan

    akuntabel untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur sesuai dengan

    Pancasila dan UUD 1945.

    Dengan demikian bagi Kami, para Pemohon, diundangkannya UU Akuntan

    Publik merupakan suatu kehormatan yang luar biasa sehingga Kami merasa

    ditempatkan sebagai warga negara terhormat di negeri ini. Keberadaan UU

    Akuntan Publik ini akan menegaskan keberadaan dan peranan Akuntan Publik

    yang semakin dibutuhkan masyarakat, serta kepastian dan perlindungan hukum

    baik bagi masyarakat maupun akuntan publik.

    Karena itu, pendekatan pembangunan dan pengembangan profesi

    semestinya mengutamakan pemberdayaan dan fasilitasi, bukan pendekatan

    menghukum. Semestinya bukan sanksi pidana kepada Akuntan Publik yang perlu

  • 11

    menjadi materi muatan UU Akuntan Publik, tetapi terwujudnya badan pengatur

    independen dan aspek-aspek pemberdayaan profesi Akuntan Publik lainnya.

    Sanksi pidana pada Pasal 55 dan 56 justru merugikan profesi Akuntan Publik,

    sebab sebagai profesi yang sangat sensitif terhadap kepercayaan publik,

    jangankan sanksi pencabutan izin atau pembekuan izin, pemberitaan negatif

    tentang Akuntan Publik saja yang belum tentu benar pun akan meruntuhkan nasib

    Akuntan Publik yang bersangkutan.

    II. KEWENANGAN MAHKAMAH KONSTITUSI

    1. Bahwa berdasarkan Pasal 24C ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara

    Republik Indonesia Tahun 1945 yang selanjutnya disebut UUD 1945,

    Mahkamah Konstitusi, yang selanjutnya disebut Mahkamah, mempunyai

    kewenangan konstitusional antara lain untuk menguji Undang-Undang

    terhadap Undang-Undang Dasar. Kewenangan konstitusional tersebut

    kemudian dituangkan lagi dalam Pasal 10 ayat (1) huruf a Undang-

    Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah

    Konstitusi (LNRI Tahun 2003 Nomor 98, TLNRI Nomor 4316)

    sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor

    8 Tahun 2011 tentang Perubahan Undang-Undang Republik Indonesia

    Nomor 24 Tahun 2003 tentang Mahkamah Konstitusi (LNRI Tahun 2011

    Nomor 70, TLNRI Nomor 5266) selanjutnya disebut UUMK.

    2. Bahwa Para Pemohon mengajukan permohonan pengujian Undang-

    Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2011 tentang Akuntan Publik

    (LNRI Tahun 2011 Nomor 51, TLNRI Nomor 5215), selanjutnya disebut

    UU Akuntan Publik khususnya Pasal 55 dan 56 Undang-Undang a quo

    terhadap UUD 1945.

    3. Bahwa dengan demikian, Mahkamah mempunyai kewenangan untuk

    memeriksa, mengadili, dan memutus permohonan para Pemohon.

    III. KEDUDUKAN HUKUM (LEGAL STANDING) PARA PEMOHON

    1. Bahwa Pasal 51 ayat (1) UUMK beserta penjelasannya telah menentukan

    mengenai siapa-siapa yang dapat mengajukan permohonan pengujian

    Undang-Undang terhadap UUD 1945, yaitu pihak yang menanggap hak

  • 12

    dan/atau kewenangan konstitusionalnya dirugikan oleh berlakunya suatu

    Undang-Undang yang meliputi:

    a. perorangan warga negara Indonesia (termasuk kelompok orang yang

    mempunyai kepentingan sama);

    b. kesatuan masyarakat hukum adat sepanjang masih hidup dan sesuai

    dengan perkembangan masyarakat dan prinsip Negara Kesatuan

    Republik Indonesia yang diatur dalam Undang-Undang;

    c. badan hukum publik atau privat; atau

    d. lembaga negara.

    2. Bahwa Mahkamah sejak Putusan Nomor 006/PUU-III/2005 tanggal 31

    Mei 2005 dan Putusan Nomor 11/PUU-V/2007 tanggal 20 September

    2007 berpendirian bahwa kerugian hak dan/atau kewenangan

    konstitusional sebagaimana dimaksud Pasal 51 (1) UUMK harus

    memenuhi 5 (lima) syarat, yaitu:

    a. adanya hak dan/atau kewenangan konstitusional pemohon yang

    diberikan oleh UUD 1945;

    b. hak dan/atau kewenangan konstitusional tersebut oleh pemohon

    dianggap dirugikan oleh berlakunya Undang-Undang yang

    dimohonkan pengujian;

    c. kerugian hak dan/atau kewenangan konstitusional tersebut harus

    harus bersifat spesifik (khusus) dan aktual atau setidak-tidaknya

    potensial yang menurut penalaran yang wajar dapat dipastikan akan

    terjadi;

    d. adanya hubungan sebab akibat (causal verband) antara kerugian

    dimaksud dan berlakunya Undang-Undang yang dimohonkan

    pengujian;

    e. adanya kemungkinan bahwa dengan dikabulkannya permohonan

    maka kerugian hak dan/atau kewenangan konstitusional seperti yang

    didalilkan tidak akan atau tidak lagi terjadi.

    3. Bahwa para Pemohon dalam hal ini bertindak selaku pemohon

    perorangan warga negara Indonesia dengan rincian sebagai berikut:

    a. Pemohon I adalah akuntan publik yang berkantor di Kantor Akuntan

    Publik Ruko Soekarno Hatta, Jalan Soekarno-Hatta B- 3 Kavling

    3/B, Malang, 65141, Jawa Timur;

  • 13

    b. Pemohon II adalah akuntan publik yang berkantor di Kantor Akuntan

    Publik Gedung Ciks, Jalan Raya Cikini Raya Nomor 84-86, Jakarta

    Pusat, 10330;

    c. Pemohon III adalah akuntan publik yang berkantor di Kantor Akuntan

    Publik, Jalan Tangkas Baru Nomor 1, Gatot Subroto, Jakarta Selatan,

    12930;

    d. Pemohon IV adalah akuntan publik yang berkantor di Kantor Akuntan

    Publik, Jalan Prof. Dr. Soepomo Nomor 178 A Blok C 29

    Jakarta Selatan 12870;

    e. Pemohon V adalah pegawai pada Kantor Akuntan Publik yang

    berkantor di Kantor Akuntan Publik Ruko Soekarno Hatta, Jalan

    Soekarno-Hatta B-3 Kavling 3/B, Malang, 65141, Jawa Timur;

    f. Pemohon VI adalah pegawai pada Kantor Akuntan Publik yang

    berkantor di Kantor Akuntan Publik Ruko Soekarno Hatta, Jalan

    Soekarno-Hatta B- 3 Kavling 3/B, Malang, 65141, Jawa Timur;

    4. Bahwa para Pemohon mempunyai hak konstitusional yang diberikan oleh

    UUD 1945 dan menurut anggapan Para Pemohon dirugikan oleh

    berlakunya Pasal 55 dan Pasal 56 UU Akuntan Publik, sebagai berikut:

    a. Hak konstitusional para Pemohon yang diberikan Pasal 28C ayat (1)

    dan Ayat (2) UUD 1945 yang berbunyi:

    (1) Setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhankebutuhan dasarnya, berhak mendapat pendidikan dan memperolehmanfaat dari ilmu pengetahuan dan teknologi, seni dan budaya, demimeningkatkan kualitas hidupnya dan demi kesejahteraan umatmanusia.

    (2) Setiap orang berhak untuk memajukan dirinya dalammemperjuangkan haknya secara kolektif untuk membangunmasyarakat, bangsa dan negaranya.

    dirugikan oleh berlakunya Pasal 55 dan Pasal 56 UU Akuntan Publik,

    karena Pasal a quo telah menimbulkan pembatasan untuk memperoleh

    manfaat dari ilmu pengetahuan di bidang akuntansi dan auditing serta

    keuangan demi meningkatkan kualitas hidup dan demi kesejahteraan

    umat manusia dengan ikut serta mewujudkan perekonomian nasional

    yang sehat dan efisiensi serta meningkatkan transparansi dan mutu

    informasi akibat ketentuan pidana dalam Pasal a quo sangat represif dan

  • 14

    tidak menghargai independensi profesi akuntan yang seharusnya

    mengedepankan prinsip self regulatory system.

    b. Hak konstitusional Para Pemohon yang diberikan Pasal 28D ayat (1)

    UUD 1945 yang berbunyi:

    Setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan, dankepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama di hadapanhukum.

    dirugikan oleh berlakunya Pasal 55 dan Pasal 56 UU Akuntan Publik,

    karena Pasal a quo telah menciptakan ketidakpastian hukum terhadap

    Para Pemohon.

    c. Hak konstitusional para Pemohon yang diberikan Pasal 28G ayat (1)

    UUD 1945 yang berbunyi:

    Setiap orang berhak atas perlindungan diri pribadi, keluarga,kehormatan, martabat, dan harta benda yang dibawahkekuasaannya, serta berhak atas rasa aman dan perlindungan dariancaman ketakutan untuk berbuat atau tidak berbuat sesuatu yangmerupakan hak asasi.

    dirugikan oleh berlakunya Pasal 55 dan Pasal 56 UU Akuntan Publik,

    karena Pasal a quo telah menciptakan rasa tidak aman atau ketakutan

    yang amat sangat sehingga para Pemohon tidak merasa tidak bebas

    menjalankan profesinya untuk berbuat atau tidak berbuat.

    d. Hak konstitusional para Pemohon yang diberikan Pasal 28I ayat (2)

    UUD 1945 yang berbunyi:

    Setiap orang berhak bebas atas perlakuan yang bersifat diskriminatif

    atas dasar apa pun dan berhak mendapatkan perlindungan terhadap

    perlakuan yang bersifat diskriminatif itu.

    dirugikan oleh berlakunya Pasal 55 dan Pasal 56 UU Akuntan Publik,

    karena Pasal a quo sangat diskriminatif dengan memperlakukan profesi

    para Pemohon sebagai akuntan publik tidak setara dan cenderung

    merugikan akibat pengaturan yang berbeda dengan prinsip pengaturan

    profesi lainnya.

    5. Bahwa Pemohon I sampai dengan IV sebagai warga negara Indonesia yang

    menyandang profesi terhormat (nobile officium) akuntan publik, secara

    konstitusional telah dirugikan pemenuhan kewajibannya untuk menjunjung

    tinggi dan menaati hukum yang dipositifkan di dalam Undang-Undang

  • 15

    a quo. Oleh karena menurut Pemohon Undang-Undang a quo secara

    langsung telah ikut menciptakan ketidakpastian hukum (anomali hukum),

    yang disebabkan oleh beberapa materi muatannya sungguh-sungguh cacat

    hukum dan bertentangan secara diametral dengan profesi akuntan publik.

    Tegasnya Undang-Undang a quo secara objektif telah memasung hak-hak

    konstitusional para Pemohon sebagai warga negara untuk memperoleh

    kepastian hukum dan terbebas dari rasa cemas dan ketakutan di dalam

    menjalankan profesi akuntan publik. Bahwa bentuk kerugian konstitusional

    yang secara objektif dialami Pemohon I sampai dengan IV adalah

    tereduksinya atau terbatasnya ruang gerak profesi akuntan publik Pemohon

    untuk melakukan pelayanan jasa asurans bagi masyarakat akibat

    munculnya perasaan cemas dan ketidaktenangan di dalam menjalankan

    profesinya, tidak adanya kepastian hukum dan pengaturan yang

    diskriminatif dibanding profesi lainnya akibat diberlakukannya Pasal 55

    Undang-Undang a quo.

    6. Bahwa bentuk kerugian konstitusional yang dialami Pemohon V dan

    Pemohon VI adalah tereduksinya atau terbatasnya ruang gerak Pemohon

    dalam mendukung profesi Akuntan Publik untuk melakukan pelayanan jasa

    asurans bagi masyarakat akibat munculnya perasaan cemas dan

    ketidaktenangan di dalam menjalankan pekerjaannya terutama sejak

    diberlakukannya Undang-Undang a quo. Peran Pemohon V dan Pemohon

    VI pada prinsipnya adalah pendukung pekerjaan Akuntan Publik sehingga

    keputusan akhir (final decission) atas suatu hasil pekerjaan berada pada

    Akuntan Publik. Dengan demikian apabila ancaman hukuman pidana yang

    membabi buta diterapkan pada Akuntan Publik dan akhirnya juga secara

    membabi buta diterapkan sama terhadap Pemohon V dan Pemohon VI

    maka ketentuan yang demikian ini juga tidak wajar atau naif;

    7. Bahwa kerugian hak konstitusional para Pemohon di atas bersifat spesifik

    dan potensial yang berdasarkan penalaran yang wajar dipastikan akan

    terjadi, serta mempunyai hubungan kausal dengan berlakunya Pasal 55 dan

    Pasal 56 UU Akuntan Publik dan diyakini bahwa apabila permohonan

    dikabulkan, kerugian hak konstitusional para Pemohon tidak akan atau tidak

    lagi terjadi;

  • 16

    8. Bahwa dengan demikian, para Pemohon memiliki kedudukan hukum (legal

    standing) untuk mengajukan permohonan pengujian materiil atas Pasal 55

    dan Pasal 56 UU Akuntan Publik terhadap UUD 1945, karena telah

    memenuhi ketentuan Pasal 51 ayat (1) UU MK beserta Penjelasannya dan

    5 (lima) syarat kerugian hak konstitusional sebagaimana pendapat

    Mahkamah selama ini yang telah menjadi yurisprudensi dan Pasal 3 PMK

    Nomor 06/PMK/2005;

    IV. ALASAN-ALASAN YANG MENJADI DASAR PERMOHONAN (POSITA)

    1. Bahwa menurut para Pemohon, Pasal 55 dan Pasal 56 UU Akuntan Publik

    bertentangan dengan beberapa Pasal UUD 1945 sebagai berikut:

    a. 1. Pasal 55 huruf a UU Akuntan Publik, yang berbunyi:

    Akuntan Publik yang:a. melakukan manipulasi, membantu melakukan manipulasi, dan/atau

    memalsukan data yang berkaitan dengan jasa yang diberikansebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 ayat (1) huruf j;

    dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan pidanadenda paling banyak Rp 300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah).

    bertentangan dengan Pasal 28D ayat (1) UUD 1945, karena

    menimbulkan ketidakpastian hukum. Hal tersebut didasarkan pada

    alasan-alasan sebagaimana diterangkan berikut ini.

    Pertama, Pasal 55 huruf a Undang-Undang a quo memuat

    kata manipulasi yang maknanya kabur (obscur) karena perbuatan

    manipulasi tidak dikenal dalam rumusan dasar KUHP sebagai ketentuan

    pokok dalam hukum pidana. Perbuatan pidana terkait surat yang diatur

    dalam KUHP adalah pemalsuan surat. Namun demikian ternyata dalam

    Pasal 55 huruf a Undang-Undang a quo pemalsuan surat pun

    digunakan secara bersama-sama dalam satu frasa dengan manipulasi

    yang artinya kedua istilah tersebut seharusnya mempunyai makna yang

    berbeda. Pengertian manipulasi dapat ditemukan dalam Kamus Besar

    Bahasa Indonesia yang bermakna (1) tindakan untuk mengerjakan

    sesuatu dengan tangan; (2) perbuatan curang (dengan cara mencari

    kelemahan peraturan dan sebagainya). Di dalam kamus Sosiologi

    Antropologi, manipulasi dimaknai sebagai upaya kelompok atau

    perseorangan untuk mempengaruhi perilaku, sikap, dan pendapat orang

  • 17

    lain tanpa orang itu menyadarinya (M. Dahlan Yacub Al Barry, Indah

    Surabaya, 2001, hal. 197).

    Di dalam praktik profesi akuntan publik, manipulasi dalam audit

    justru dimaknai sebagai hal yang positif. Dalam audit digunakan istilah

    data manipulating atau data manipulation yang bermakna seorang

    investigator atau auditor menganalisis data yang tersimpan dalam

    bermacam-macam media penyimpanan data untuk menemukan

    sesuatu yang dicarinya (Theodorus M. Tuanakotta, Akuntansi Forensik

    dan Audit Investigatif, Penerbit Salemba Empat, 2010, Jakarta, hal.

    484).

    Dengan demikian istilah manipulasi telah nyata-nyata

    menimbulkan ambiguitas maupun multitafsir ketika dihadapkan kepada

    suatu perbuatan yang disangkakan manipulasi. Ketidakjelasan makna

    kata manipulasi ini mengakibatkan ketidakpastian hukum yang

    bertentangan dengan jaminan hak atas kepastian hukum yang adil

    sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28D ayat (1) UUD 1945.

    Kedua, kriminalisasi seharusnya mempertimbangkan secara

    mendalam mengenai perbuatan apa yang sepatutnya dipidana; syarat

    apa yang seharusnya dipenuhi untuk

    mempersalahkan/mempertanggung jawabkan seseorang yang

    melakukan perbuatan itu; dan sanksi (pidana) apa yang sepatutnya

    dikenakan kepada orang itu. Kriminalisasi dalam Pasal 55 huruf a UU

    a quo memperlihatkan ketidakjelian dalam menimbang dan mengukur

    antara perbuatan dengan pertanggung-jawaban pidana yang harus

    diemban. Hal ini terlihat dengan tidak dipertimbangkannya:

    1) Peran masing-masing subjek hukum antara orang yang melakukan

    tindak pidana dengan orang yang hanya memberi bantuan. Pasal 55

    huruf a UU a quo yang tidak membedakan ancaman hukuman bagi

    pelaku petindak (pleger) dengan yang melakukan pembantuan

    (medeplichtigheid) tidak harmonis dan berseberangan dengan

    ketentuan Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP. Rumusan yang membantu

    disamakan dengan pelaku adalah bertentangan dengan ketentuan

    Pasal 56 KUHP yang seharusnya ancaman pidananya dikurangi

    sepertiga, namun jika disamakan dengan penyertaan tidak perlu

  • 18

    dirumuskan karena setiap perbuatan pidana yang dilakukan lebih dari

    seorang dengan kualifikasi sama pelaku sudah diatur dalam

    ketentuan Pasal 55 KUHP sebagai penyertaan. Sedangkan pihak

    yang menyuruh justru tidak diatur dalam Pasal 55 huruf a UU a quo.

    Dengan demikian Penormaan Pasal 55 huruf a UU a quo

    bertentangan dengan asas-asas hukum pidana yang selalu

    mempertimbangkan kesalahan faktual (factual wrongdoer) dari

    masing-masing petindak.

    2) Keseimbangan perbuatan masing-masing petindak dengan akibat

    yang ditimbulkan. Dalam Pasal 55 huruf a UU a quo yang

    memosisikan orang yang melakukan dan membantu melakukan

    dengan ancaman pidana yang sama bertentangan dengan asas

    setiap orang hanya dipertanggungjawabkan terhadap apa yang telah

    dilakukan. Apalagi delik dalam Pasal 55 huruf a ini merupakan delik

    formil yang mengatur perbuatan-perbuatan yang dilarang, bukan

    delik materiil yang melarang akibat dari perbuatan yang dilakukan.

    3) Tidak dipertimbangkan unsur kesalahan (mens rea) dari diri

    petindaksebagai unsur yang menjadi alas seorang akuntan publik

    dapat dipertanggungjawabkan dalam hukum pidana menyebabkan

    kerancuan konsep dalam hukum pidana di Indonesia yang

    membedakan antara perbuatan (actus reus) dengan orang yang

    dipertanggungjawabkan.

    Ketiga, terkait dengan ancaman pidana paling lama 5 tahun dan

    denda paling banyak Rp.300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah), ancaman

    pidana tersebut seharusnya menjaga kesetaraan antara perlindungan

    masyarakat, kejujuran, keadilan prosedural, dan substantif. Dengan

    ancaman pidana yang tinggi maka tidak ada kesetaraan antara

    perlindungan masyarakat, kejujuran, keadilan prosedural, dan substantif.

    Akuntan publik akan dalam posisi sub ordinat dan minor akibat kurang

    adanya perlindungan bagi pelaksanaan profesinya mengingat ancaman

    hukum yang tinggi. Jika pun benar maksud perumusan Pasal 55 huruf a

    UU Akuntan Publik adalah untuk melindungi kepentingan masyarakat dari

    kemungkinan pemalsuan atau penipuan yang dilakukan oleh Akuntan,

    kepentingan masyarakat tersebut telah cukup terlindungi oleh ketentuan

  • 19

    Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (delik pemalsuan atau pun

    penipuan), sehingga oleh karenanya ketentuan Pasal 55 huruf a UU a

    quo adalah ketentuan yang berlebihan bahkan fantastis.

    Dengan demikian Pasal 55 huruf a UU a quo menimbulkan

    ketidakpastian dalam hukum dan bertentangan dengan prinsip lex certa

    yang menjadi prinsip dasar dalam hukum pidana. Ini bermakna

    pelanggaran atau bertentangan dengan Pasal 28 huruf D ayat (1) UUD

    1945 khususnya anak kalimat kepastian hukum yang adil.

    a.2. Pasal 55 huruf a UU Akuntan Publik bertentangan dengan Pasal28G ayat (1) UUD 1945, karena Pasal a quo telah menciptakan rasa

    tidak aman atau ketakutan yang amat sangat sehingga para Pemohon

    merasa tidak bebas menjalankan profesinya untuk berbuat atau tidak

    berbuat.

    Kegiatan audit yang dilakukan oleh Akuntan Publik sangat

    berhubungan erat dengan penggunaan komputer dimana proses

    manipulasi data pasti dilakukan, mengingat sifat dan cara kerja program

    komputer yang terkait dengan proses audit. Dalam bidang komputer,

    manipulasi data diartikan berupa kegiatan membangkitkan data baru

    ataupun menurunkan data baru dari data yang sudah ada. Dalam

    kegiatan tersebut dilakukan pengolahan data dengan melakukan

    tambah, kurang atau memasukkan data tertentu dalam program

    komputer untuk kepentingan pengolahan data itu sendiri.

    Jika pengertian manipulasi data dalam UU Akuntan Publik a quo

    diterapkan terhadap pekerjaan profesi akuntan maka seorang auditor

    dapat saja dituduh melakukan manipulasi data karena menggunakan

    program komputer untuk mengolah data. Hal inilah yang sesungguhnya

    membuat seorang Akuntan Publik berada dalam situasi yang terancam

    ketika melakukan pekerjaannya meskipun hal tersebut telah dilakukan

    dengan benar. Akuntan Publik dapat dituduh melakukan manipulasi

    data meskipun yang dilakukan mengikuti program komputer yang

    merupakan alat kerjanya.

    Dengan demikian istilah manipulasi yang berkonsekuensi

    pada pemidanaan telah menciptakan rasa tidak aman atau ketakutan

    yang amat sangat sehingga para Pemohon merasa tidak bebas

  • 20

    menjalankan profesinya untuk berbuat atau tidak berbuat sebagaimana

    dijamin dalam Pasal 28G ayat (1) UUD 1945 yang secara jelas dapat

    diuraikan argumentasi pada huruf a.1, dan huruf a.2 dalam gambar

    berikut:

    b. 1. Pasal 55 huruf b UU Akuntan Publik, yang berbunyi:Akuntan Publik yang:b. dengan sengaja melakukan manipulasi, memalsukan, dan/atau

    menghilangkan data atau catatan pada kertas kerja atau tidakmembuat kertas kerja yang berkaitan dengan jasa yangdiberikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1)sehingga tidak dapat digunakan sebagaimana mestinya dalamrangka pemeriksaan oleh pihak yang berwenang

    dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan pidanadenda paling banyak Rp 300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah).bertentangan dengan Pasal 28D ayat (1) UUD 1945, karena

    menimbulkan ketidakpastian hukum. Hal tersebut didasarkan pada

    alasan-alasan sebagaimana diterangkan berikut ini.

    Pertama, frasa manipulasi maknanya tidak jelas dalam hukum

    pidana sehingga dapat menimbulkan ambiguitas maupun multitafsir

    ketika dihadapkan kepada suatu perbuatan yang disangkakan

    sebagaimana argumentasi pemohon terkait dengan Pasal 55 huruf a

    UU Akuntan Publik.

  • 21

    Kedua, frasa menghilangkan data atau catatan pada kertas

    kerja atau tidak membuat kertas kerja menimbulkan multitafsir karena

    bentuk dan proses penyusunan kertas kerja sangat bervariasi karena

    standar pembentukannya (SPAP) hanya bersifat pokok-pokok saja dan

    penuh dengan profesional judgment. Selain itu kertas kerja untuk jasa

    audit, jasa review, dan jasa lainnya sebagai bentuk jasa akuntan publik

    berbeda-beda kedalaman penyusunannya. Kertas kerja untuk jasa audit

    harus disusun untuk memperoleh reasonable assurance (keyakinan

    memadai), kertas kerja untuk jasa revieu untuk memperoleh limited

    assurance (keyakinan yang lebih rendah dari reasonable assurance),

    dan kertas kerja untuk jasa lainnya disusun untuk memperoleh very

    limited assurance (keyakinan yang lebih rendah dari limited assurance).

    Dengan demikian menjadikan penyusunan kertas sebagai perbuatan

    yang dipidana sangat sulit diukur unsur perbuatannya.

    Ketiga, frasa sehingga tidak dapat digunakan sebagaimana

    mestinya dalam rangka pemeriksaan maknanya kabur/obscur. Makna

    tidak dapat digunakan sebagaimana mestinya tidak memiliki standar

    yang jelas dan pasti atau sangat subjektif (tergantung selera

    pemeriksa).

    Keempat, frasa pemeriksaan oleh pihak yang berwenang

    maknanya tidak jelas karena dalam penjelasan disebutkan pihak yang

    berwenang antara lain adalah Menteri, kepolisian, kejaksaan, dan

    pengadilan. Mengingat kepolisian, kejaksaan, dan pengadilan tidak

    mempunyai kualifikasi dan kepentingan untuk memeriksa kualitas kertas

    kerja.

    b.2. Pasal 55 huruf b UU Akuntan Publik bertentangan dengan Pasal28G ayat (1) UUD 1945, karena Pasal a quo telah mencipatakan rasa

    tidak aman atau ketakutan yang amat sangat sehingga para Pemohon

    merasa tidak bebas menjalankan profesinya untuk berbuat atau tidak

    berbuat. Hal tersebut didasarkan pada alasan-alasan sebagaimana

    diterangkan berikut ini.

    Pertama, Pasal 55 huruf b UU a quo yang menyebutkan

    dengan sengaja melakukan manipulasi, memalsukan, dan/atau

    menghilangkan data atau catatan pada kertas kerja atau tidak membuat

  • 22

    kertas kerja adalah berlebihan mengingat sifat kertas kerja itu sendiri

    yang bukan merupakan dokumen final. Dengan kata lain karakteristik

    produk pekerjaan Akuntan Publik adalah suatu opini atau pendapat

    akuntan publik terhadap suatu laporan keuangan atau informasi

    keuangan, opini merupakan sebuah bentuk keyakinan memadai

    (reasonable assurance) dan bukan merupakan suatu pernyataan

    kebenaran absolut atas laporan keuangan atau informasi keuangan.

    Dengan kata lain opini atau pendapat dari Akuntan Publik merupakan

    sebuah professional jugdement bukan merupakan legal binding sehingga

    tidak sepatutnya dilakukan upaya kriminalisasi, apalagi kertas kerjanya.

    Masalah kriminalisasi dan dekriminalisasi atas suatu perbuatan

    haruslah sesuai dengan politik kriminal yang dianut oleh bangsa

    Indonesia, yaitu apakah perbuatan tersebut bertentang dengan nilai-nilai

    fundamental yang berlaku dalam masyarakat dan oleh masyarakat

    dianggap patut atau tidak patut dihukum dalam rangka

    menyelenggarakan kesejahteraan masyarakat. Penilaian tercelanya

    suatu perbuatan sebagai unsur sifat melawan hukum haruslah dinilai

    dalam pandangan yang objektif, dalam artian apakah perbuatan yang

    dikriminalisasi dan dianggap melawan hukum tersebut juga merupakan

    perbuatan yang dicela oleh masyarakat, khususnya orang yang bergelut

    dalam bidang atau profesi akuntan publik? Ini bermakna ada over

    kriminalisasi terhadap beberapa perbuatan khususnya dalam Pasal 55

    huruf b Undang-Undang a quo, karena kami beranggapan bahwa ... dataatau catatan pada kertas kerja atau ... kertas kerja..., nyata-

    merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari profesi ini dan

    pelanggaran berupa menghilangkan atau tidak membuat bukanlah suatu

    sifat melawan hukum dalam hukum pidana (wederrechtelijkheid)

    melainkan pelanggaran administrasi atau sebanyak-banyaknya hanya

    perbuatan melawan hukum dalam hukum perdata (onrechtmatigdaad).

    Jika dimaksudkan terkait dengan pemalsuan surat maka UU

    Akuntan Publik ini sebagai lex spesialis justru lebih ringan dari aturan

    pokoknya, namun jika memang dimaksudkan sebagai sarana pembinaan

    maka justru aturan ini sangat terasa memberatkan bagi profesi akuntan

    publik sebagai profesi yang sangat menjunjung tinggi kehormatan etika

  • 23

    profesi, karena pelanggaran terhadap etika profesi adalah perbuatan

    yang sangat tercela secara etis walau tanpa sanksi hukum (pidana).

    Kedua, pembentukan hukum yang mengatur profesi Akuntan

    Publik semestinya bersumber pada hukum kebiasaan yang berlaku

    dalam praktik profesi Akuntan Publik. Oleh karena itu, frasa dalam Pasal

    55 huruf b ,... menghilangkan data atau catatan pada kertas kerja atautidak membuat kertas kerja..., nyata-nyata merupakan perbuatan etik

    administratif yang melanggar Standar Profesional Akuntan Publik

    (SPAP). Dengan demikian penyelesaian atau sanksi etik dan administratif

    lebih tepat sehingga tidak semestinya, berlebihan dan demonstratif.

    Dalam pendapat para Pemohon, pembentuk Undang-Undang tidak

    mempertimbangkan perilaku yang terdapat dalam Pasal 55 huruf b UU

    a quo merupakan ranah private ethics dan bukan ranah publik. Belum

    lagi adanya frasa ...tidak dapat digunakan sebagaimana mestinya...

    dalam Pasal 55 huruf b UU a quo, mempunyai makna yang tidak jelas

    (obscur libel) karena ukuran tidak dapat digunakan sebagaimana

    mestinya sangat multi interpretatif. Seharusnya, pembentuk Undang-

    Undang merumuskan secara jelas dan rinci (asas lex certa atau

    bestimmtheitsgebot) mengenai perbuatan yang akhirnya dikenakan

    sanksi pidana. Pembuat Undang-Undang juga harus mendefinisikan

    dengan jelas tanpa samar-samar (nullum crimen sine lege stricta),

    sehingga tidak ada perumusan yang ambigu mengenai perbuatan yang

    dilarang dan diberikan sanksi. Perumusan yang tidak jelas atau terlalu

    rumit hanya akan memunculkan ketidakpastian hukum.

    Ide dasar pengaturan profesi akuntan yang seharusnya

    merupakan gagasan penguatan profesi yang bersifat mendasar, yang

    dijadikan patokan atau orientasi sudut pandang menjadi tereduksi

    dengan adanya kriminalisasi dalam Pasal 55 huruf b yang menimbulkan

    rasa takut dalam profesi akuntan. Padahal seharusnya dalam sebuah

    peraturan seharusnya merupakan konstruksi pikir (ide) yang

    mengarahkan hukum kepada cita-cita yang diinginkan profesi yang

    bersangkutan in casu profesi akuntan publik. Pasal 55 huruf b a quo

    bertentangan dengan semangat jaminan dan pemeliharaan kebebasan

    berprofesi sebagai salah satu esensi mendasar dalam konstititusi. Hal

  • 24

    tersebut tampak jelas dalam perdebatan Amandemen UUD dalam Rapat

    ke-3 PAH I BP MPR, 6 Desember 1999. (Lihat Naskah Komprehensif

    Perubahan UUD 1945 Buku VIII, Sekjend dan Kepaniteraan MK,

    hal.133),

    Ketiga, ancaman pidana tidak boleh digunakan apabila hasil

    sampingan yang ditimbulkan lebih merugikan dibandingkan dengan

    perbuatan yang akan dikriminalisasi. Dengan kata lain, ancaman pidana

    tidak boleh dipakai untuk mencapai suatu tujuan yang pada dasarnya

    dapat dicapai dengan cara lain yang sama efektifnya dengan penderitaan

    dan kerugian yang lebih sedikit. Ancaman pidana seharusnya

    mempertimbangkan keserasian antara hukum dan kompetensi dalam

    profesi. Dalam hal ini profesionalitas akuntan terancam akibat ketakutan

    terhadap sanksi sehingga kompetensinya pun akan turun. Hal ini sesuai

    dengan pendapat Prof Dr Barda Nawawi sebagaimana dikutip Sudarto

    dalam buku Kebijakan Legislatif:

    Penggunaan hukum pidana harus memperhatikan tujuanpembangunan nasional, yaitu mewujudkan masyarakat adil makmuryang merata materiil dan spirituil berdasarkan Pancasila,sehubungan dengan ini maka (penggunaan) hukum pidanabertujuan untuk menanggulangi kejahatan dan mengadakanpengugeran terhadap tindakan penanggulangan itu sendiri, demikesejahteraan dan pengayoman masyarakat.

    Apabila akuntan publik merasa terancam dan tidak dapat menjalankan

    profesinya secara independen maka bukan penanggulangan kejahatan

    yang terjadi, tetapi tujuan pembangunan nasional yaitu mewujudkan

    masyarakat adil makmur yang merata materiil dan spirituil berdasarkan

    Pancasila yang juga terhambat.

    Ketentuan Pasal 55 huruf b a quo secara nyata-nyata

    mengkualifisir profesi Akuntan Publik sebagai profesi yang jahat.

    Kriminalisasi terhadap profesi ini merupakan masalah besar dan

    merupakan upaya mengintervensi standar profesi dan profesionalisme

    sebagai suatu bentuk perilaku jahat. Bentuk kriminalisasi ini dalam

    pandangan para Pemohon salah alamat karena yang dapat

    dikriminalisasi adalah penyalahgunaan profesi yang merupakan bentuk

    antisipatif terhadap sikap jahat pada perilaku individual secara pribadi

    yang kebetulan menyandang profesi tertentu.

  • 25

    Dengan demikian, perbuatan yang lebih tepat disebut

    pelanggaran etika sehingga tidak seharusnya diancam sanksi pidana,

    melainkan cukup sanksi administratif dan sanksi profesi saja. Kertas kerja

    merupakan media bantu akuntan publik untuk menyusun laporan atau

    opini sebagai hasil kerja jasa yang diberikan. Dengan demikian yang

    paling mengetahui standar penyusunan kertas kerja yang benar (tidak

    manipulatif, asli dan lengkap) adalah profesi akuntan publik itu sendiri.

    Ranah kompetensi profesi (etik) ini apabila dibawa ke ranah hukum

    pidana akan menumbulkan ketidakpastian hukum yang adil. Aparat

    penegak hukum dikhawatirkan akan menerapkan hukum secara semena-

    mena (sewenang-wewenang) berdasarkan persangkaannya.

    Tentunya dibutuhkan keahlian khusus untuk menduga suatu

    kertas kerja palsu, manipulatif, atau tidak sempurna. Prof. Dr Barda

    Nawawi sebagaimana dikutip Sudarto dalam buku Kebijakan Legilatif

    mengatakan bahwa penggunaan hukum pidana harus pula

    memperhatikan kapasitas atau kemampuan daya kerja dari badan-badan

    penegak hukum, yaitu jangan sampai ada kelampuan beban tugas

    (overbelasting).

    Sebagaimana profesi yang lain yaitu dokter dibentuk Majelis

    Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia untuk menegakkan disiplin

    dokter dan dokter gigi, Majelis Pengawas yang berwenang menetapkan

    dan menegakkan Kode Etik Notaris, dan Dewan Kehormatan yang

    berwenang menegakkan Kode Etik Advokat. Dengan demikian

    prosedurnya apabila terjadi dugaan pelanggaran terkait dengan kode etik

    maupun standar kerja maka lembaga-lembaga tersebut yang akan

    memeriksanya dari sisi etik. Apabila secara etik dinyatakan bersalah dan

    terdapat unsur pidana di dalamnya, baru kemudian penyidik menjalankan

    tugasnya. Hal ini yang tidak ada di dalam Undang-Undang a quo.

    Keberadaan Komite Profesi Akuntan Publik dalam Undang-Undang a quo

    tidak lebihnya hanya sebagai lembaga pemberi pertimbangan (Pasal 46

    ayat (2) Undang-Undang a quo). Dalam hal ini tampak bahwa politik

    hukum pengaturan profesi akuntan publik tidak berangkat dari nilai

    penghormatan atas profesi, namun lebih pada pengaturan profesi agar

    tunduk pada pemerintah.

  • 26

    Profesi Akuntan Publik sangat mengutamakan kepercayaan

    pengguna jasa, penggunaan sarana penal seperti yang terdapat dalam

    Pasal 55 Undang-Undang a quo akan mengancam kelangsungan

    pelayanan jasa asurans yang dilakukan oleh Akuntan Publik atau Kantor

    Akuntan Publik. Pemohon berkeyakinan bahwa apabila suatu saat terjadi

    proses penyidikan yang disertai penahanan terhadap seorang Akuntan

    Publik maka keberlangsungan usaha akuntan publik tersebut akan

    ditinggalkan pengguna jasa walaupun nantinya dalam persidangan bisa

    dinyatakan tidak bersalah.

    Untuk lebih menyakinkan Majelis Hakim Mahkamah Konstitusi,

    bahwa permohonan para Pemohon bukanlah semata-mata didasarkan

    pada perspektif subjektif dan apriori, melainkan di dasarkan atas

    pertimbangan rasional objektif dan demi kepentingan banyak orang

    termasuk rekan sejawat (profesi akuntan publik) yang mengalami

    keresahan akibat munculnya Undang-Undang a quo. Maka ada baiknya

    para Pemohon kutipkan juga pendapat Tia Adityasih, CPA (Ketua Instute

    Akuntan Publik Indonesia) tanggal 3 Oktober 2011 dalam sebuah acara

    FGD Undang-Undang Akuntan Publik sebagai berikut:

    ..Dampak Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 tentang AkuntanPublik adalah munculnya perasaan tertekan, stress, dan khawatir bilateringat beratnya sanksi yang diancamkan, khususnya pelanggaranseharusnya ditangani secara etik terlebih dahulu, ternyata langsungdiancam sanksi pidana 5 (lima) tahun, serta denda yang bisamengakibatkan kantor gulung tikar.

    Perkara yang pernah terjadi adalah adanya gugatan Drs Lauddin

    Purba seorang akuntan publik terhadap Menteri Keuangan Republik

    Indonesia akibat adanya Keputusan Menteri Keuangan Nomor

    126/KM.1/2009 tentang Pembekuan Izin Akuntan Publik Drs Lauddin

    Purba. Berdasarkan Putusan Pengadilan Tata Usaha Negara Jakarta

    Nomor 67/G/2010/PTUN-JKT gugatan Penggugat dikabulkan dan

    Keputusan Tergugat dinyatakan batal. Namun demikian karena profesi

    akuntan publik merupakan profesi yang bertumpu pada

    kepercayaan/opini maka meskipun menang gugatan PTUN nya, klien

    sudah meninggalkannya dan kontrak yang sedang ditangani juga diputus

    secara sepihak.

  • 27

    Dalam konteks kasus hukum yang demikian ini maka ketentuan

    Pasal 55 khususnya huruf b yang berisi ancaman pidana akan lebih

    mendekonstruksi lagi profesi ini mengingat penderitaan yang ditimbulkan

    tidak hanya materiil namun juga psikis dan fisik. Disinilah harga sebuah

    kepercayaan sehingga apabila profesi Akuntan Publik selalu dihadapkan

    dengan hukum pidana maka profesi ini akan menjadi sangat rentan dan

    orang pun akan enggan menjadi Akuntan Publik. Kondisi demikian akan

    memperunyam profil jumlah Akuntan Publik di Indonesia yang sangat

    jauh ketinggalan dari negara-negara lainnya di Asean. Apalagi pada

    tahun 2015 Indonesia akan menghadapi liberalisasi jasa termasuk jasa

    akuntan publik untuk kawasan ASEAN (ASEAN Economic Community).

    Berdasarkan data PPAJP, BPS, dan IAPI tahun 2011 jumlah akuntan

    publik di Indonesia sejumlah 1.444 orang untuk kurang lebih 234 juta

    penduduk. Sedangkan di Singapura sebanyak 15.120 akuntan publik

    untuk kurang lebih 5 juta penduduk, di Philipina sebanyak 15.020 akuntan

    publik untuk kurang lebih 88 juta penduduk, di Thailand sebanyak 6.070

    akuntan publik untuk kurang lebih 66 juta penduduk, di Malaysia

    sebanyak 2.460 akuntan publik untuk kurang lebih 25 juta penduduk, di

    Vietnam sebanyak 1.500 akuntan publik untuk kurang lebih 85 juta

    penduduk. Data tersebut sudah dipaparkan IAPI pada tanggal 24 Agustus

    2010 dihadapan Komisi XI DPR.

    b.3. Pasal 55 huruf b UU Akuntan Publik bertentangan dengan Pasal28I ayat (2) UUD 1945, karena Pasal a quo telah mencipatakandiskriminasi profesi akuntan publik dengan profesi lainnya yang berkaitandengan pemeriksaan keuangan dan penyajian data.

    Terhadap profesi wartawan berdasarkan Undang-Undang Nomor40 Tahun 1999 tentang Pers, tidak memberikan ketentuan pidanabahkan memberikan ancaman pidana bagi orang yang menghalang-halangi kerja wartawan. Profesi notaris berdasarkan Undang-UndangNomor 40 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris, diberi mekanismeinternal dalam menyelesaikan pelanggaran profesi dan ada ketentuanyang menghalangi penyidik untuk secara langsung menyidik (menyita)akta. Sedangkan untuk profesi pemeriksa di BPK berdasarkan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan,ketentuan pidana tidak terkait dengan mekanisme kerja pemeriksa(auditor) yang dituangkan dalam kertas kerjanya, tetapi lebih kepada

  • 28

    pemidanaan atas penyalahgunaan kewenangan (bukan kriminalisasiprofesi tetapi kriminalisasi penyalahgunaan profesi).

    Uraian pertentangan Pasal 55 huruf b dengan UUD 1945 yangmengakibatkan kerugian konstitusional para Pemohon sebagaimanadiuraikan pada huruf b.1, huruf b.2, dan huruf b.3 dapat digambarkansebagai berikut:

    c. Pasal 56 UU Akuntan Publik yang berbunyi:

    Pihak Terasosiasi yang melakukan perbuatan sebagaimana dimaksuddalam Pasal 55 dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima)tahun dan pidana denda paling banyak Rp 300.000.000,00 (tiga ratus jutarupiah)

    bertentangan dengan Pasal 28G ayat (1) UUD 1945, karena Pasal a quo

    telah menciptakan rasa tidak aman atau ketakutan yang amat sangat

    sehingga Pemohon V dan Pemohon VI merasa tidak bebas menjalankan

    pekerjaannya untuk berbuat atau tidak berbuat.

    Pemohon V dan Pemohon VI sebagai pihak mendukung profesi

    Akuntan Publik untuk melakukan pelayanan jasa asuransi bagi

  • 29

    masyarakat merasa tidak tenang dalam bekerja akibat munculnya

    perasaan cemas di dalam menjalankan pekerjaannya. Peran Pemohon V

    dan Pemohon VI pada prinsipnya adalah pendukung pekerjaan akuntan

    publik sehingga keputusan akhir (final decission) atas suatu hasil

    pekerjaan berada pada akuntan publik. Dengan demikian apabila

    ancaman hukuman pidana yang membabi buta diterapkan pada

    Akuntan Publik dan akhirnya juga secara membabi buta diterapkan

    sama terhadap Pemohon V dan Pemohon VI maka ketentuan yang

    demikian ini juga tidak wajar atau naif.

    Pemohon V dan Pemohon VI berpendapat Pasal 56 UU aquo

    nyata-nyata keliru memberikan subjek yang menjadi addressaat norm

    dari tindak pidana yang dirumuskan. Pemohon berpendapat bahwa UU

    aquo mengatur mengenai norma-norma yang terkait dengan Akuntan

    Publik sesuai dengan nomenklatur UU a quo, sehingga tidak tepat

    apabila pihak terasosiasi yang dalam Pasal 1 angka 9 disebutkan Pihak

    Terasosiasi adalah Rekan KAP yang tidak menandatangani laporan

    pemberian jasa, Pegawai yang terlibat dalam pemberian jasa, atau pihak

    lain yang terlibat langsung dalam pemberian jasa, sebagai subjek hukum

    dalam UU tentang Akuntan Publik.

    Politik hukum pemidanaan yang digunakan dalam ketentuan Pasal

    56 Undang-Undang a quo lebih pada penggunaan sarana hukum pidana

    secara emosional sebagai pembalasan semata-mata. Khususnya

    terhadap perbuatan sebagaimana diatur pada Pasal 55 huruf b Undang-

    Undang a quo yang dikenakan pula pada pihak terasosiasi sangat tidak

    tepat karena memidana perbuatan yang tidak jelas korban atau

    kerugiannya.

    Selain itu, perumusan norma hukum primer dan norma hukum

    sekunder dalam Pasal 56 Undang-Undang a quo (norma sekunder)

    secara serta merta merujuk Pasal 55 Undang-Undang a quo (norma

    primer) mengakibatkan kekaburan makna (obscur libel). Frasa yang

    digunakan dalam Pasal 56 Undang-Undang a quo menyebutkan: Pihak

    Terasosiasi yang melakukan perbuatan sebagaimana dimaksud dalam

    Pasal 55... . Sedangkan di Pasal 55 perbuatan-perbuatannya sangat

    terkait dengan kewenangan eksklusif akuntan publik, bukan Pihak

  • 30

    Terasosiasi. Dengan demikian karakteristik perbuatannya sangat berbeda

    dan seharusnya perbuatan yang dilarang atau dikategorikan sebagai

    tindak pidana bagi Pihak terasosiasi dirumuskan tersendiri.

    Dengan adanya ancaman pidana bagi Pihak Terasosiasi

    sebagaimana diatur Pasal 56 Undang-Undang a quo sama dengan

    ancaman pidana bagi Akuntan Publik sebagaimana diatur dalam Pasal

    55 Undang-Undang a quo maka bertentangan dengan rasa keadilan

    Pemohon V dan Pemohon VI karena dari sisi tanggung jawab atas suatu

    perbuatan yang terkait dengan pemberian jasa asuransi, posisi pihak

    terasosiasi sub ordinasi dari akuntan publik. Dengan demikian sungguh

    tidak adil apabila ancaman pidananya disamakan.

    Uraian pertentangan Pasal 56 dengan UUD 1945 yang

    mengakibatkan kerugian konstitusional para Pemohon dapat

    digambarkan sebagai berikut:

    d. Pasal 55 dan 56 UU Akuntan Publik bertentangan dengan Pasal 28Cayat (1) dan ayat (2) UUD 1945.

    Pasal a quo telah menimbulkan pembatasan untuk memperoleh

    manfaat dari ilmu pengetahuan di bidang akuntansi dan auditing serta

    keuangan demi meningkatkan kualitas hidup akuntan publik

  • 31

    sebagaimana dijamin Pasal 28C ayat (1) UUD 1945. Hal ini diakibatkan

    ketentuan pidana dalam Pasal a quo sangat represif yang mengakibatkan

    seorang akuntan takut mengembangkan dirinya sebagai akuntan publik

    sehingga tidak dapat memperoleh manfaat dari ilmu pengetahuan di

    bidang akuntansi. Seharusnya mengingat akuntan publik merupakan

    suatu profesi maka mengedepankan prinsip self regulatory system

    sebagai perangkat hukum. Self regulatory system merupakan

    keniscayaan dalam masyarakat profesi karena ketaatan profesi terhadap

    aturan hukum yang berlaku bukan hanya karena semata-mata terdapat

    hukum negara saja melainkan juga karena ada wujud aturan internal

    yang manifes dalam standar dan etika profesi.

    Dalam Pasal 28C ayat (2) UUD 1945 yang menyatakan Setiap

    orang berhak untuk memajukan dirinya dalam memperjuangkan haknya

    secara kolektif untuk membangun masyarakat, bangsa dan negaranya.

    Frasa memperjuangkan haknya secara kolektif dapat dimaknai bahwa

    konstitusi menjamin kebebasan dan hak kolektif masyarakat profesi untuk

    membangun bangsa. Pasal 55 dan Pasal 56 UU a quo menghambat hak

    profesi Akuntan Publik dalam membangun masyarakat dengan

    menebarkan ancaman kriminalisasi tanpa mengakui dan menghormati

    ranah etik profesi sebagaimana diatur dalam self regulation (standar

    profesional akuntan publik).

    2. Bahwa berdasarkan seluruh argumentasi-argumentasi yang telah dikemukan

    di atas oleh para Pemohon, pencantuman sanksi pidana sebagaimana

    ditentukan oleh Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang a quo dalam

    perspektif hukum pidana yang humanistis adalah tidak tepat dan irrasional.

    Hal demikian ini dapat kita simak dari pendapat pakar hukum pidana Prof.

    Muladi dan Prof. Barda Nawawi Arif di dalam bukunya yang berjudul Bunga

    Rampai Hukum Pidana pada halaman 73, menegaskan:

    Jangan menggunakan hukum pidana dengan secara emosional untuk

    melakukan pembalasan semata-mata;

    Hukum pidana hendaknya jangan digunakan untuk memidana

    perbuatan yang tidak jelas korban atau kerugiannya;

  • 32

    Hukum pidana jangan dipakai guna mencapai suatu tujuan yang pada

    dasarnya dapat dicapai dengan cara lain yang sama efektifnya dengan

    penderitaan dan kerugian yang lebih sedikit;

    Jangan menggunakan hukum pidana apabila kerugian yang ditimbulkan

    oleh pemidanaan akan lebih besar daripada kerugian yang diakibatkan

    oleh tindak pidana yang akan dirumuskan;

    Hukum pidana jangan digunakan apabila hasil sampingan (side effect)

    yang ditimbulkan lebih merugikan dibanding dengan perbuatan yang

    akan dikriminalisasikan;

    Jangan menggunakan hukum pidana, apabila tidak dibandingkan oleh

    masyarakat secara kuat;

    Jangan menggunakan hukum pidana, apabila penggunaannya tidak

    dapat efektif (unenforceable);

    Hukum pidana harus uniform, unverying, dan universalistic;

    Hukum pidana harus rasional;

    Hukum pidana harus menjaga keserasian antara order, legitimation and

    competence;

    Hukum pidana harus menjaga keselarasan antara social defence,

    procedural fairness and substantive justice;

    Hukum pidana harus menjaga keserasian antara moralitas komunal,

    moralitas kelembagaan dan moralitas sipil;

    Penggunaan hukum pidana harus memperhatikan korban kejahatan;

    Dalam hal-hal tertentu hukum pidana harus mempertimbangkan secara

    khusus skala prioritas kepentingan pengaturan;

    Penggunaan hukum pidana sebagai sarana represif harus

    didayagunakan secara serentak dengan sarana pencegahan yang

    besifat non-penal (prevention without punisment);

    Penggunaan hukum pidana sebaiknya diarahkan pula untuk meredam

    faktor kriminogen yang menjadi kausa utama tindak pidana (Lihat

    Tongat, SH, MHum, Pidana Seumur Hidup dalam Sistem Hukum Pidana

    di Indonesia, UMM press, Malang, 2004, hal. 31-32).

    Mencermati doktrin dan sekaligus rambu-rambu penggunaan hukum pidana

    dari pakar hukum pidana di atas, komentar Pemohon sungguh luar biasa arif

    dan bijaksana. Berdasarkan uraian tadi, para Pemohon, memberanikan diri

  • 33

    untuk berandai-andai, yaitu andai saja pembentuk Undang-Undang a quo

    telah membaca advis profesor hukum pidana tersebut, maka pasal-pasal

    yang berisi sanksi pidana yang tidak rasional itu niscaya tidak akan terjadi.

    2. Bahwa berdasarkan uraian dan alasan yang telah dikemukakan di atas, maka

    kehadiran Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang a quo tidak saja merugikan

    kepentingan dan hak konstitusional Pemohon di dalam memperoleh

    pengakuan, jaminan, perlindungan dan kepastian hukum yang adil; dan juga

    hak atas rasa aman dan perlindungan dari ancaman ketakutan untuk berbuat

    atau tidak berbuat sesuatu dalam menjalankan profesi sebagai akuntan publik

    dan pihak terasosiasi. Oleh karena itu para Pemohon berpendapat bahwa

    Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang a quo telah bertentangan dengan hak

    konstitusional Pemohon yang dijamin UUD 1945, maka seharusnya Mahkamah

    menyatakan pasal-pasal a quo tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat.

    V. PERMOHONAN (PETITA)

    Bahwa berdasarkan alasan-alasan hukum yang telah diuraikan tersebut di

    atas, maka para Pemohon memohon kepada Mahkamah agar memutuskan

    sebagai berikut:

    1. Mengabulkan permohonan para Pemohon untuk seluruhnya;

    2. Menyatakan Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang Republik Indonesia

    Nomor 5 Tahun 2011 tentang Akuntan Publik (LNRI Tahun 2011 Nomor

    51, TLNRI Nomor 5215) bertentangan dengan Undang-Undang Dasar

    Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

    3. Menyatakan, Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang Republik Indonesia

    Nomor 5 Tahun 2011 tentang Akuntan Publik (LNRI Tahun 2011 Nomor

    51, TLNRI Nomor 5215) tidak memiliki kekuatan hukum mengikat;

    4. Memerintahkan agar Putusan ini dimuat dalam Berita Negara sebagaimana

    mestinya; atau

    5. Apabila Mahkamah berpendapat lain, mohon agar memutus yang seadil-

    adilnya.

    [2.2] Menimbang bahwa untuk membuktikan dalil-dalilnya, para Pemohon

    mengajukan alat bukti surat/tulisan yang diberi tanda bukti P-1 sampai dengan

    bukti P-18, sebagai berikut:

  • 34

    1. Bukti P-1 : Fotokopi Putusan Pengadilan Tata Usaha Negara Jakarta

    Nomor 67/G/2010/PTUN-JKT;

    2. Bukti P-2 : Fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP) para Pemohon;

    3. Bukti P-3 : Fotokopi Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia

    Tahun 1945;

    4. Bukti P-4 : Fotokopi Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 tentang

    Akuntan Publik;

    5. Bukti P-5 : Fotokopi Peraturan Menteri Keuangan Nomor 17/PMK.01/2008

    tentang Jasa Akuntan Publik;

    6. Bukti P-6 : Fotokopi Surat Izin Akuntan;

    7. Bukti P-7 : Fotokopi Buku Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP) dan

    Kode Etik Akuntan Publik;

    8. Bukti P-8 : Fotokopi Keputusan Menteri Keuangan tentang Pencabutan Izin

    Akuntan Publik;

    9. Bukti P-9 : Fotokopi Direktori 2011 Kantor Akuntan Publik dan Akuntan

    Publik di Indonesia;

    10. Bukti P-10 : Fotokopi Risalah Rapat Buku I dan Buku II;

    11. Bukti P-11 : Fotokopi Kronologis Rancangan Undang-Undang tentang

    Akuntan Publik;

    12. Bukti P-12 : Fotokopi AD/ADT IAPI;

    13. Bukti P-13 : Fotokopi Contoh Laporan Auditor Independen;

    14. Bukti P-14 : Fotokopi Surat Dukungan dari Pengurus Pusat IAPI;

    15. Bukti P-15 : Fotokopi Jaminan Kebebasan Berprofesi;

    16. Bukti P-17 : Fotokopi Kliping Berita Harian;

    17. Bukti P-18 : Foto Dokumentasi Penyampaian Aspirasi;

    18. Bukti P-19 : Fotokopi Berita Acara Rapat Umum Anggota Luar Biasa Institut

    Akuntan Publik Indonesia Tahun 2010;

    Selain itu, para Pemohon mengajukan 7 ahli dan 3 saksi yang telah

    didengar keterangannya dalam persidangan Mahkamah pada tanggal 14 Februari

    2012, 22 Februari 2012, dan 8 Maret 2012 yang pada pokoknya menerangkan

    sebagai berikut:

  • 35

    Ahli-Ahli:

    1. Dr. M. Ali Safaat, S.H., M.H.

    Bahwa terdapat dua unsur yang terkait dengan hak profesi. Sebagai

    konsekuensi dari pengertian hak asasi manusia, sebagai hak yang melekat

    pada hakikat dan keberadaan manusia, maka seperangkat hak itu dimiliki

    oleh setiap manusia sejak kelahirannya tanpa membedakan etnis, ras,

    agama, jenis kelamin, apalagi profesi yang dijalani. Oleh karena itu, setiap

    umat manusia yang menjalani profesi tertentu dalam perkara ini adalah

    akuntan publik, juga memiliki hak asasi yang harus dijamin, dijunjung tinggi,

    dan dilindungi baik secara pribadi maupun dalam menjalani profesinya.

    Kedua, seperangkat hak yang harus dijunjung tinggi. Tidak hanya berkaitan

    dengan eksistensi biologis manusia, melainkan mencakup kepentingan

    untuk menghormati dan melindungi harkat dan martabat manusia. Harkat

    dan martabat sebagai manusia adalah satu kondisi yang hanya dapat

    dipenuhi jika manusia memiliki kebebasan untuk hidup bersama dan

    kebebasan serta kesempatan untuk mendapatkan pengakuan yang

    sederajat dengan manusia lain. Pengakuan tersebut hanya mungkin

    didapatkan jika seseorang melakukan kegiatan yang bermanfaat bagi

    manusia lain berdasarkan keahlian yang dimiliki dan sesuai dengan

    perkembangan kebutuhan masyarakat;

    Dalam Undang-Undang Dasar 1945 tercakup sebagai hak asasi manusia

    juga hak untuk bekerja, hak mengembangkan diri, hak memajukan diri dan

    memperjuangkan hak secara kolektif, hak memperoleh manfaat dari ilmu

    pengetahuan, serta hak atas rasa aman dan perlindungan dari ancaman

    ketakutan untuk berbuat sesuatu atau tidak berbuat sesuatu. Sebagaimana

    disebutkan dalam Pasal 28C ayat (1), ayat (2), Pasal 88D ayat (1), dan

    Pasal 28G ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945;

    Oleh karena itu, menjalani suatu profesi akuntan publik adalah perwujudan

    dari hak untuk bekerja, hak mengembangkan diri, serta hak untuk

    memperoleh manfaat dari ilmu pengetahuan. Untuk dapat menjalankan

    profesi tersebut, tentu seseorang harus dipenuhi rasa aman dan

    perlindungan dari ancaman ketakutan untuk berbuat sesuatu atau tidak

    berbuat sesuatu. Apalagi di dalam menjalankan profesi itu mutlak

    diperlukan adanya keahlian yang tidak dimiliki oleh setiap orang, yang

  • 36

    berdasarkan keahlian itulah semua pertimbangan untuk melakukan atau

    tidak melakukan sesuatu, harus diletakan. Untuk dapat menjalankan

    keahlian sebagai dasar pertimbangan utama dalam melakukan sesuatu

    atau tidak melakukan sesuatu itu diperlukan adanya independency dari

    kepentingan atau pengaruh apapun, selain dari keahlian itu sendiri. Oleh

    karena itu, suatu profesi hanya dapat dijalankan jika terdapat rasa aman

    dan perlindungan dari ancaman ketakutan untuk menjalankan profesi itu;

    Berdasarkan pemikiran tersebut, Ahli berpendapat jelas bahwa

    perlindungan hak asasi manusia memiliki implikasi terhadap perlindungan

    terhadap profesi, baik terhadap orang yang menjalani maupun terhadap

    tindakan yang dilakukan dalam profesi itu. Hal ini juga bisa kita lihat di

    dalam proses perubahan Undang-Undang Dasar 1945 walaupun secara

    khusus atau spesifik tidak dibahas, tetapi pernah disampaikan dalam

    proses perubahan Undang-Undang Dasar, misalnya pada Rapat ke-III

    Panitia Ad Hoc I Badan Pekerja MPR, dengan agenda Pengantar

    Musyawarah Fraksi. Salah satu fraksi pada saat itu Fraksi Kebangkitan

    Bangsa melalui juru bicara Abdul Kholiq Ahmad, menyampaikan beberapa

    prinsip yang harus ada di dalam Undang-Undang Dasar 1945, prinsip-

    prinsip hak asasi manusia. Salah satunya adalah menjamin dan

    memelihara terhadap kebebasan berprofesi. Demikian pula dalam Rapat

    Sinkronisasi Panitia Ad Hoc I BP-MPR tanggal 14 Juli 2000, Anggota

    Anggota PAH I Hamdan Zoelva menyampaikan perlunya perlindungan

    terhadap profesi. Walaupun dalam konteks profesi hukum seperti

    pengacara. Namun pendapat itu lalu ditanggapi oleh Anggota PAH I Andi

    Mattalatta yang menyatakan bahwa yang dibahas itu pada saat adalah

    masalah suprastruktur atau institusi yang memiliki kewenangan publik, itu

    terkait dengan Pasal 24. Sedangkan institusi profesi secara umum masuk

    dalam pengaturan hak asasi manusia;

    Kemudian terkait kerugian konstitusional para Pemohon. Pasal 55 dan

    Pasal 66 Undang-Undang Akuntan Publik adalah ketentuan yang

    memberikan ancaman pidana bagi profesi akuntan publik dan terasosiasi

    yang melakukan tindakan yang dirumuskan dalam pasal tersebut sebagai

    tindak pidana;

  • 37

    Suatu ketentuan pidana tentu saja tujuannya adalah agar seseorang tidak

    melakukan sesuatu yang dirumuskan sebagai tindak pidana dengan cara

    memberikan ancaman pidana bagi yang melakukannya. Sudah pasti

    ketentuan ini menciptakan rasa tidak aman atau takut untuk melakukan

    suatu tindakan yang memenuhi kualifikasi tindak pidana. Ancaman pidana

    berpotensi mengurangi independency profesi karena membuat seseorang

    dalam profesi itu tidak hanya mendasarkan keahliannya dalam melakukan

    atau tidak melakukan tugas profesinya, tetapi juga mempertimbangkan

    apakah tindakan yang dilakukan masuk kualifikasi tindakan pidana atau

    tidak?

    Pada saat tindakan profesi tersebut tidak lagi ditentukan sepenuhnya oleh

    keahlian yang dimiliki, maka seseorang berpotensi kehilangan profesi itu

    sendiri. Hukum seharusnya memperkuat atau mendorong agar seseorang

    melakukan tindakan tersebut sesuai dengan keahlian profesinya. Hal ini

    berarti hak atas pekerjaan, hak mengembangkan diri, hak untuk menikmati

    manfaat ilmu pengetahuan akan berpotensi dirugikan. Inilah kerugian

    konstitusional yang potensial dialami oleh para Pemohon yang disebabkan

    oleh berlakunya Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang Akuntan Publik;

    Mengenai penggunaan sanksi pidana, sesungguhnya Mahkamah telah

    pernah membuat pedoman yang menurut Ahli tidak hanya menjadi dasar

    dalam pengambilan putusan oleh Mahkamah. Tetapi juga harus menjadi

    pertimbangan bagi pembentuk Undang-Undang dalam memuat sanksi

    pidana, yaitu dalam Putusan Nomor 4/PUU-V/2007 yang menyatakan

    bahwa pemberian sanksi pidana harus memperhatikan perspektif hukum

    pidana yang humanistis dan terkait erat dengan kode etik. Mahkamah

    memberikan lima pedoman, yaitu, pertama, ancaman pidana tidak boleh

    dipakai untuk mencapai suatu tujuan yang pada dasarnya dapat dicapai

    dengan cara lain yang sama efektifnya dengan penderitaan dan kerugian

    yang lebih sedikit. Kedua, ancaman pidana tidak boleh digunakan apabila

    hasil sampingan yang ditimbulkan lebih merugikan dibanding dengan

    perbuatan yang akan dikriminalisasi. Ketiga, ancaman pidana harus

    rasional. Keempat, ancaman pidana harus menjaga keserasian antara

    ketertiban sesuai dengan hukum dan kompetensi. Kelima, ancaman pidana

  • 38

    harus menjaga kesetaraan antara perlindungan masyarakat, kejujuran,

    keadilan prosedural, dan substantif.

    2. Prof. Dr. M. Arief Amrullah, S.H., M.Hum.

    Dalam Bab I Undang-undang Nomor 5 Tahun 2011 yang memuat

    Ketentuan Umum, sama sekali tidak dikemukakan pengertian mengenai

    manipulasi. Demikian juga halnya dengan pengertian mengenai kertas

    kerja. Dan, dalam Penjelasan Pasal 55 huruf a dan Pasal 56 Undang-

    Undang tersebut, telah dinyatakan Cukup Jelas. Jika kata atau istilah

    manipulasi dan kertas kerja mempunyai pengertian yang sama antara

    yang digunakan dalam praktik akuntan publik dengan istilah dalam Pasal 55

    Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011, tentu hal itu sudah bersesuaian,

    akan tetapi sebaliknya jika tidak sama, maka akan menimbulkan

    permasalahan dalam konkritisasinya.

    Dalam praktik profesi akuntan publik: manipulasi dalam audit justru

    dimaknai sebagai hal yang positif. Dalam audit digunakan istilah data

    manipulating atau data manipulation yang bermakna seorang investigator

    atau auditor menganalisis data yang tersimpan dalam bermacam-macam

    media penyimpanan data untuk menemukan sesuatu yang dicarinya. Jika

    demikian halnya, berarti akuntan publik dalam menjalankan jasa profesinya

    sebenarnya tidak masuk dalam lingkup negatif untuk melakukan kejahatan,

    sehingga tidak seharusnya diancam dengan sanksi pidana. Namun, apabila

    kata manipulasi itu oleh pembentuk Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011

    dipersepsi sama dengan manipulasi yang sudah umum dikenal dalam

    Hukum Pidana, maka apa yang telah dituang dalam Pasal 55 Undang-

    Undang Nomor 5 Tahun 2011 tidak bersesuaian dengan Legal Spirit dalam

    bagian menimbang sebagaimana telah saya kemukakan di atas.

    Pengertian kertas kerja tidak dijelaskan oleh Undang-Undang Nomor 5

    Tahun 2011. Bahwa, kertas kerja dalam pekerjaan profesi Akuntan Publik

    merupakan suatu rencana pemeriksaan terhadap laporan keuangan yang

    dibuat oleh manajemen (perusahaan), yang antara lain merumuskan

    metodologi pemeriksaan, pengambilan sampling, analisis data, dan

    perumusan kesimpulan yang berisi pendapat akuntan publik yang

    melakukan pemeriksaan.

  • 39

    Rumusan Pasal 55 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 berbunyi:

    melakukan manipulasi, membantu melakukan manipulasi dan

    seterusnya; menghilangkan data atau catatan pada kertas kerja atau tidak

    membuat kertas kerja Sedangkan istilah-istilah tersebut yang

    sebenarnya tidak mengandung pengertian yang negatif namun ditransfer

    begitu saja ke dalam rumusan Pasal 55 Undang-Undang Nomor 5 Tahun

    2011, sehingga apabila dihadapkan dengan satu pilar saja dari hukum

    pidana, yaitu pilar pertama, maka hal itu sudah tidak bersesuaian, karena

    perbuatan manipulasi dalam konteks akuntan publik, demikian juga dengan

    kertas kerja bukan merupakan perbuatan yang dilarang. Padahal untuk

    sampai pada ancaman pidana, maka harus ada orang yang melanggar

    perbuatan yang dilarang itu.

    Apabila kebijakan atau politik hukum pidana yang terimplementasi dalam

    Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 tetap hendak dipertahankan, dalam

    arti tidak berkehendak dilakukan evaluasi untuk ditinjau ulang, maka dengan

    adanya ketentuan Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang Nomor 5 Tahun

    2011 akan mematikan profesi akuntan publik, sehingga lahirnya Undang-

    Undang Nomor 5 Tahun 2011 bertentangan dengan tujuan dibuatnya

    Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011. Ini berarti, telah bertentangan

    dengan norma dalam UUD 1945;

    Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 sebenarnya termasuk dalam

    kelompok peraturan-peraturan hukum administratif, yaitu seperti halnya

    antara lain: Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal;

    Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 tentang Perbankan sebagaimana

    dirubah dengan Undang-undang Nomor 10 Tahun 1998 semua telah

    mencantumkan ketentuan pidana dalam Undang-Undang tersebut.

    Kebijakan tersebut merupakan perkembangan kebijakan legislatif yang

    cenderung selalu mencantumkan ketentuan pidana dalam hukum

    administrasi. Hukum administrasi pada dasarnya merupakan hukum

    mengatur atau hukum pengaturan, yaitu hukum yang dibuat dalam

    melaksanakan kekuasaan mengatur atau kekuasaan pengaturan, sehingga

    penggunaan istilah hukum pidana administrasi sering pula disebut dengan

    hukum pidana mengenai pengaturan atau hukum pidana dari aturan-aturan.

    Dengan demikian, hukum pidana administrasi itu merupakan perwujudan

  • 40

    dari kebijakan menggunakan hukum pidana sebagai sarana untuk

    menegakkan atau melaksanakan norma yang ada dalam hukum

    administrasi tersebut.

    Pengujian Atas Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 Pasal 55 dan Pasal

    56 terhadap UUD 1945, maka yang menjadi pertanyaan: apakah relevan

    memfungsikan hukum pidana sebagai sarana untuk menegakkan norma

    dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011, dalam hal ini Pasal 55 dan

    Pasal 56 Undang-Undang tersebut. Pertanyaan ini mengemuka, karena

    sebagaimana telah dikemukakan tadi, yaitu yang terkait dengan tiga pilar

    dalam hukum pidana bahwa, perbuatan manipulasi dalam konteks akuntan

    publik, demikian juga dengan kertas kerja bukan merupakan perbuatan

    yang dilarang. Di samping itu, dikaitkan dengan hubungan hukum antara

    pihak Akuntan Publik dengan klien adalah lebih bersifat hubungan

    keperdataan, sehingga menjadi janggal jika memanggil hukum pidana,

    yang melibatkan kepolisian, kejaksaan, dan pengadilan (lihat Penjelasan

    Pasal 55 huruf b). Namun demikian, mengingat subjek hukum pidana baik

    orang seorang maupun badan hukum tidak kebal terhadap hukum, maka

    jika misalnya terjadi Tindak Pidana Pemalsuan cukup mengacu pada

    norma yang diatur dalam KUHP. Karena itu, belum saatnya memanggil

    hukum pidana ke dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011. Terkecuali

    ada yang lebih spesipik yang tidak diatur dalam KUHP patut

    dipertimbangkan diatur dalam Undang-undang tentang Akuntan Publik

    (yang akan datang/pembaharuan Undang-undang tentang Akuntan Publik).

    Penggunaan hukum pidana atau sanksi pidana dalam Undang-Undang

    Nomor 5 Tahun 2011, pada dasarnya merupakan bagian dari kebijakan

    atau politik hukum pidana. Namun demikian, sebagaimana tadi telah

    dikemukakan bahwa, melaksanakan politik kriminal, berarti mengadakan

    pemilihan dari sekian banyak alternatif, mana yang paling efektif dalam

    usaha penanggulangan tersebut. Karena itu, jangan sampai Undang-

    Undang yang dibuat bertentangan dengan tujuannya.

    Pidana itu merupakan suatu penderitaan, sesuatu yang dirasakan tidak

    enak oleh yang dikenai, maka dari itu tidak henti-hentinya mencari dasar,

    hakikat dan tujuan pidana dan pemidanaan untuk memberikan pembenaran

    dari pidana itu. Mengapa demikian? Karena pidana yang telah dijatuhkan

  • 41

    bukan hanya dirasakan tidak enak, melainkan juga sesudah itu orang yang

    dikenai masih merasakan akibatnya yang berupa cap yang diberikan oleh

    masyarakat bahwa orang itu pernah berbuat jahat. Berhubungan yang

    demikian itu, maka hendaknya hukum pidana merupakan obat yang

    terakhir (ultimum remedium). Artinya, jika tidak perlu sekali jangan

    menggunakan hukum pidana sebagai sarana. Untuk itu, ketentuan pidana

    yang tercantum dalam Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang Nomor 5

    Tahun 2011 yang secara dogmatis perumusannya tidak sesuai dengan tiga

    pilar atau masalah pokok dalam hukum pidana sebagaimana telah

    dikemukakan di atas, patut dipertimbangkan untuk dicabut, karena selain

    tidak memberikan manfaat juga telah melahirkan Undang-Undang yang

    bertentangan dengan tujuannya.

    Dengan Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011

    yang perumusannya tidak bersesuaian dengan tiga masalah pokok dalam

    hukum pidana, sehingga jika tetap dipertahankan justru akan membunuh

    jasa akuntan publik yang sebenarnya keberadaannya sangat dibutuhkan

    (lihat Konsideran Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011). Namun demikian,

    dalam hal lain jika akuntan publik melakukan suatu kejahatan yang terkait

    dengan profesinya, maka hukum pidana sepatutnya dipanggil, akan tetapi

    jangan sampai hukum pidana menjadi pengancam utama bagi

    perkembangan jasa akuntan publik di Indonesia. Dan, terkait dengan

    masalah ini, Herbert L. Packer telah mengingatkan sebagaimana tadi

    dikemukakan.

    Kecermatan dalam merumuskan ketentuan pidana yang tercantum dalam

    Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2011 diperlukan

    jangan sampai menimbulkan kontradiktif dengan dibuatnya Undang-undang

    tersebut. Karena itu, bimbingan ilmu hukum (pidana) menjadi sangat

    penting dalam mengarahkan pembentuk Undang-Undang. Jadi, jangan

    timbul kesan asal buat dan asal jadi karena biaya untuk itu begitu besar.

    Suatu hal yang perlu dipertimbangkan dan diingat: adanya kondisi

    kriminalisasi yang berlebihan akan mengakibatkan turunnya nilai hukum

    pidana di mata masyarakat. Untuk itu, pendekatan penal belum tentu harus

    dengan penjatuhan pidana, akan tetapi dapat juga dilakukan dengan cara

    lain yang lebih bermanfaat. Jadi, dilihat sesuai dengan konteksnya.

  • 42

    3. Prof. Dr. Yusril Ihza Mahendra, S.H.

    Bahwa norma yang dikandung dalam Pasal 55 dan Pasal 56 Undang-

    Undang a quo sesuai dengan judul Bab 13 memuat norma-norma

    mengenai delik pidana dan sanksinya terkait dengan satu perbuatan pidana

    yang dilakukan oleh akuntan publik sebagai subjek hukumnya, dan subjek

    lain yang dikategorikan sebagai pihak terasosiasi;

    Sebagaimana norma hukum pidana, maka rumusan norma yang tergolong

    ke dalam kategori tersebut haruslah bersifat rigid karena norma tersebut

    berkaitan langsung dengan hak asasi manusia yang menyangkut nasib

    seseorang, yang dapat berakibat seseorang kehilangan kemerdekaannya

    karena dikenai sanksi pidana penjara. Padahal kemerdekaan adalah salah

    satu hak asasi yang fundamental dalam kehidupan manusia;

    Mengingat sifat norma hukum pidana yang demikian, maka rumusan norma

    tidak dapat mengandung sifat yang multitafsir, terutama terhadap

    penggunaan suatu istilah yang sebelumnya tidak dikenal dalam perumusan

    delik dalam hukum pidana materiil. Masalah krusial dalam perumusan

    norma Pasal 55 Undang-Undang a quo ialah digunakannya istilah

    manipulasi yang tidak jelas apa maknanya, sehingga membuka peluang

    lebar-lebar bagi timbulnya multitafsir. Frasa yang mengatakan melakukan

    manipulasi, dan/atau memalsukan data, dan frasa yang mengatakan

    dengan sengaja melakukan manipulasi, memalsukan, dan/atau

    menghilangkan data, secara hukum adalah frasa yang tidak jelas ap