PUSAT STUDI ENERGI Universitas Gadjah...

of 51 /51
LAPORAN AKHIR FEASIBILITY STUDY (FS) DAN DETAIL ENGINEERING DESIGN (DED) PLTS : JORONG TANDAI BUKIK BULEK KABUPATEN SOLOK SELATAN PROVINSI SUMATERA BARAT DESEMBER, 2016 Lakpesdam PBNU Jl. KH. Ramli Selatan 20A Menteng Dalam, Tebet, Jakarta 12870 Phone numbers: +62 8298855 / 8281641 Fax. : +62 8354925 Email: [email protected] [email protected] PUSAT STUDI ENERGI Universitas Gadjah Mada Sekip Blok K1.A Kampus Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, Indonesia E-Mail [email protected] Phone +62-0274-549429 Fax +62-0274-549429

Embed Size (px)

Transcript of PUSAT STUDI ENERGI Universitas Gadjah...

  • LAPORAN AKHIR

    FEASIBILITY STUDY (FS) DAN DETAIL ENGINEERING DESIGN (DED)

    PLTS : JORONG TANDAI BUKIK BULEK

    KABUPATEN SOLOK SELATAN

    PROVINSI SUMATERA BARAT

    DESEMBER, 2016

    Lakpesdam PBNU Jl. KH. Ramli Selatan 20A Menteng Dalam,

    Tebet, Jakarta 12870

    Phone numbers: +62 8298855 / 8281641

    Fax. : +62 8354925

    Email: [email protected]

    [email protected]

    PUSAT STUDI ENERGI

    Universitas Gadjah Mada

    Sekip Blok K1.A Kampus Universitas

    Gadjah Mada

    Yogyakarta, Indonesia

    E-Mail [email protected]

    Phone +62-0274-549429

    Fax +62-0274-549429

  • ii

    DAFTAR ISI

    DAFTAR ISI ........................................................................................................................................... ii

    BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................................................... 1

    1.1. Latar Belakang ........................................................................................................................ 1

    1.2. Maksud dan Tujuan ................................................................................................................. 3

    1.3. Ruang Lingkup Kegiatan ........................................................................................................ 4

    BAB 2 GAMBARAN UMUM ............................................................................................................... 5

    2.1. Gambaran Umum Lokasi ............................................................................................................. 5

    2.1.1. Akses ke Lokasi .................................................................................................................... 5

    2.1.2. Akses ke Jaringan PLN Terdekat .......................................................................................... 6

    2.1.3. Kondisi Eksisting Penggunaan Energi Penerangan .............................................................. 6

    2.1.4. Daya beli masyarakat ........................................................................................................... 9

    2.2. Komponen Instalasi ................................................................................................................... 10

    BAB 3. ASPEK KELAYAKAN ........................................................................................................... 11

    3.1. Aspek Legal .......................................................................................................................... 11

    3.2. Aspek Ekonomi Sosial .......................................................................................................... 11

    3.3. Aspek Teknis ........................................................................................................................ 13

    3.4. Aspek Kelembagaan dan Pengelolaan .................................................................................. 14

    3.4.1. Kelembagaan dan Pengelolaan ..................................................................................... 14

    3.4.2. Delivery mechanism ...................................................................................................... 15

    3.5. Aspek Usulan Pembiayaan.................................................................................................... 18

    3.5.1. Usulan Biaya ................................................................................................................. 18

    3.5.2. Subsidi silang ................................................................................................................ 18

    3.5.3. Mekanisme Pembayaran dan Tabungan ........................................................................ 18

    3.6. Aspek Mitigasi Dampak Intervensi Teknologi ..................................................................... 19

    BAB 4. RANCANGAN TEKNIS ......................................................................................................... 20

    4.1. Parameter Rancangan ................................................................................................................. 20

    PLTS 100 WP ............................................................................................................................... 20

    PLTS 600 WP ............................................................................................................................... 23

  • iii

    PLTS 1.000 WP .................................................................................................................................... 25

    PLTS 2.000 WP ............................................................................................................................ 28

    PLTS 2.400 WP ............................................................................................................................ 30

    4.2. Rancangan Sistem dan Konstruksi ............................................................................................. 33

    4.3. Rancangan Anggaran Biaya Pembangunan ............................................................................... 34

    4.4. Gambar Teknik .......................................................................................................................... 39

    BAB 5 KESIMPULAN ......................................................................................................................... 40

    5.1. Kelayakan Pemanfaatan Energi Tenaga Surya .......................................................................... 40

    5.2. Kelayakan untuk Rumah Tangga ............................................................................................... 40

    5.3. Kelayakan untuk Fasilitas Umum .............................................................................................. 40

    5.4. Kelayakan untuk Usaha Produktif ............................................................................................. 40

    5.5. Kelembagaan dan Pengelolaan .................................................................................................. 40

    REFERENSI ......................................................................................................................................... 41

    LAMPIRAN .......................................................................................................................................... 42

    Lampiran A. Akses menuju lokasi .................................................................................................... 42

    Lampiran B. Spesifikasi Komponen PLTS berdasarkan Permen ESDM RI Nomor 3 Tahun 2016 . 44

    1. Modul Surya .......................................................................................................................... 44

    2. Solar Charge Controller / Battery Control Unit .................................................................... 44

    3. Inverter (untuk PLTS non rumah tangga/penerangan) .......................................................... 45

    4. Baterai ................................................................................................................................... 45

    5. Penyangga Modul Surya (Module Array Support) untuk PLTS non rumah tangga/ penerangan

    46

    6. Penyangga Modul Surya (Module Array Support) untuk rumah tangga/ penerangan .......... 47

    7. Panel Box .............................................................................................................................. 47

    8. Instalasi Rumah ..................................................................................................................... 47

    9. Sistem Pengaman .................................................................................................................. 48

  • 1

    BAB 1 PENDAHULUAN

    1.1.Latar Belakang

    Energi merupakan hal yang penting bagi kehidupan masyarakat. Berbagai bentuk energi yang

    berkaitan langsung dengan masyarakat misalnya energi panas untuk memasak, serta energi listrik

    untuk penerangan dan peralatan listrik lainnya. Energi listrik bagi masyarakat modern telah

    menjadi kebutuhan primer yang tidak bisa lepas dari kehidupan sehari-hari. Aktivitas di rumah,

    kantor hingga transportasi nyatanya membutuhkan pasokan listrik yang tidak sedikit.

    Gambar 1. 1 Rasio elektrifikasi Indonesia 2015 [EBTKE,2016]

    Gambar 1. 1 menunjukkan rasio elektrifikasi di Indonesia sampai dengan akhir tahun 2015. Rasio

    elektrifikasi didefiniskan sebagai total jumlah penduduk yang dapat menikmati suplai listrik dari

    PLN dibandingkan dengan jumlah penduduk total. Sampai dengan tahun 2015, penduduk

    Indonesia yang telah mendapatkan akses listrik dari PLN mencapai 88,3%. Tiga provinsi dengan

    rasio elektrifikasi tertinggi adalah Bangka Belitung (99,97%) Jakarta (99,8%), dan Banten

    (95,64%), sementara tiga provinsi dengan rasio elektrifikasi terendah adalah Papua (45,93%), Nusa

    Tenggara Timur (58,64%) serta Sulawesi Tenggara (68,84%). Walaupun Provinsi Bangka

    Belitung merupakan provinsi dengan rasio elektrifikasi tertinggi di Indonesia, tetapi energi listrik

    yang terjual di Bangka Belitung hanya mencapai 602,58 GWh [Statistik PLN 2015, p7]. Angka ini

    jauh lebih kecil dibandingkan dengan Jawa Barat yang mencapat 16.794,88 GWh [Statistik PLN

    2015, p7]. Energi terjual ini khusus untuk listrik yang terjual pada rumah tangga di tahun 2015.

  • 2

    Sampai dengan tahun 2015, pembangkit listrik terpasang di Indonesia didominasi oleh bahan bakar

    fosil. Kapasitas terpasang Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) sebesar 21,087 GW [Statistik

    PLN 2015, p71] dipasok oleh batu bara dengan kualitas menengah hingga rendah. Pemasok listrik

    terbesar kedua adalah Pembangkit Listrik Tenaga Gas-Uap (PLTGU) sebesar 8,894 GW [Statistik

    PLN 2015, p71] yang dipasok oleh batu bara, minyak dan gas. Total pembangkit listrik terpasang

    di Indonesia adalah 55,528 GW [EBTKE,2016].

    Gambar 1. 2 Potensi energi baru dan terbarukan [EBTKE,2016]

    Gambar 1. 2 menunjukkan potensi energi baru dan terbarukan yang dimiliki Indonesia. Potensi

    terbesar yang dimiliki adalah energi surya dengan perhitungan potensi mencapai 532,6 GWp.

    Sementara saat ini baru 0,08 GWp panel surya yang telah terpasang di seluruh Indonesia. Sejatinya,

    pemanfaatan potensi energi surya cocok untuk daerah di Indonesia yang jauh dari jangkauan

    distribusi listrik PLN. Pulau-pulau kecil ataupun daerah dengan kondisi rumah yang tersebar akan

    lebih baik memanfaatkan energi surya off-grid sebagai pasokan listriknya. Adanya pembangkit

    listrik yang digunakan masyarakat secara langsung, akan menjadikan mereka mandiri dan tidak

    tergantung pasokan listrik dari luar. Ketersediaan energi listrik diharapkan dapat membuat

    masyarakat lebih produktif yang dalam jangka panjang mampu menaikkan kesejahteraan mereka.

    Program Kemakmuran Hijau yang dikembangkan oleh MCC (Millenium Challenge Corporation)

    dan dipraktekkan di Indonesia melalui MCA Indonesia mencoba mempertegas dan memperkuat

    komitmen negara di dalam menata strategi pembangunan ke depan untuk lebih memperhatikan

    faktor lingkungan tanpa sedikitpun menghilangkan upaya penanggulangan kemiskinan melalui

    peningkatan pertumbuhan ekonomi lokal yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan rumah

    tangga miskin di perdesaan.

  • 3

    Proyek yang diusulkan oleh Konsorsium Kemala (selanjutnya disebut Konsorsium) ini terfokus

    pada dua hal yang saling berkaitan satu sama lainnya yakni: (1) peningkatan pendapatan

    masyarakat guna mengurangi kemiskinan dan (2) pemanfaatan energi dan mendorong perilaku

    berusaha ramah lingkungan melalui pengurangan emisi karbon sebagai penyelamatan lingkungan

    dan kepentingan generasi mendatang.

    Proyek di dalam Jendela 2 ini merupakan proyek skala terbatas yang dimaksudkan untuk

    mempraktikkan berbagai model pembangunan berbasis komunitas dalam mewujudkan kedua

    tujuan di atas. Konsorsium meresponnya dengan memilih menggunakan energi terbarukan sebagai

    pendekatan utama yang pada gilirannya mendorong pengurangan emisi karbon guna memberi

    peluang peningkatan nilai tambah dari usaha sektor pertanian yang nantinya akan dapat memutus

    rantai kemiskinan yang selama ini menjerat rumah tangga miskin yang tinggal di desa yang belum

    mendapat akses terhadap listrik tersebut.

    Salah satu daerah yang belum mendapatkan akses listrik dari PLN adalah Jorong Tandai Bukik

    Bulek. Jorong (dusun) ini berada di Kabupaten Solok Selatan. Berdasarkan data dari Direktorat

    Kawasan Khusus dan Daerah Tertinggal, Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional

    (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS), Kabupaten Solok Selatan

    merupakan salah satu daerah tertinggal di Indonesia. Oleh karena itu, pada laporan ini akan

    dijelaskan kelayakan pemanfaatan energi surya untuk masyarakat di Jorong Tandai Bukik Bulek.

    1.2.Maksud dan Tujuan

    Studi kelayakan secara spesifik berkaitan erat dengan implementasi instalasi pembangkit listrik

    tenaga surya di lokasi proyek, yang akan mengidentifikasi calon penerima manfaat pembangkit

    listrik tenaga surya (PLTS), baik untuk rumah tangga, fasilitas publik, maupun pendukung usaha

    produktif di desa. Studi kelayakan juga akan mengidentifikasi secara teknis berbagai pilihan

    skenario dalam perencanaan instalasi PLTS, sejak tahap persiapan, tahap instalasi, hingga tahap

    pasca-instalasi.

    Tujuan dari studi kelayakan ini adalah:

    1. melakukan pengumpulan data dan analisis mengenai eksisting energi yang digunakan

    masyarakat dan analisis pengelolaan energi tersebut,

    2. melakukan pengumpulan data dan informasi untuk mendapat gambaran kondisi desa yang

    menjadi lokasi proyek, dari sisi akses lokasi (orang maupun barang) dan kondisi wilayah,

    3. melakukan analisis kelayakan instalasi pembangkit listrik tenaga surya di lokasi proyek dari

    aspek teknis, legal, sosial, ekonomi, kelembagaan dan pengelolaan.

  • 4

    4. Merekomendasikan teknis pembangunan instalasi, kelembagaan dan model pengelolaan

    PLTS.

    1.3.Ruang Lingkup Kegiatan

    Ruang lingkup kegiatan studi kelayakan terbatas pada pendataan energi eksisting (listrik dan

    panas), ketersediaan air bersih, calon penerima manfaat PLTS (rumah tangga dan fasilitas publik),

    dan deskripsi sumber daya alam yang berpeluang untuk ditingkatkan nilai tambahnya dengan

    memanfaatkan PLTS.

  • 5

    BAB 2 GAMBARAN UMUM

    2.1. Gambaran Umum Lokasi

    2.1.1. Akses ke Lokasi

    Akses ke Lokasi. Akses menuju Jorong Bukik Bulek ditempuh dengan rute sebagai berikut:

    1. Empat (4) jam perjalanan darat dari Bandara Internasional Minangkabau menuju Kota

    Padang Aro (ibukota Kabupaten Solok Selatan),

    2. Dua (2) jam perjalanan darat dari Padang Aro ke Jorong Bukik Bulek dengan jarak

    tempuh sekitar 25 km. Pada kondisi hujan, dibutuhkan kendaraan khusus seperti mobil

    double gardan.

    Koordinat lokasi (titik-titik terluar):

    Utara -1,517493697 Timur 101,4077357

    Selatan -1,564048631 Barat 101,3587079

    Jalan menuju lokasi dari Padang Aro cukup beraneka ragam, mulai dari jalan bebatuan, jalan

    aspal hingga tanah merah yang cukup licin untuk dilewati saat hari hujan. Jalan di Jorong

    Tandai Bukik Bulek didominasi dengan tanah merah yang cukup lebar sekitar 3-4 meter.

    Beberapa jalan sudah dicor dengan lebar sekitar dua meter, cukup untuk dua motor

    bersimpangan.

    Beberapa akses menuju rumah warga dapat ditempuh dengan mobil, motor, beberapa yang

    lain hanya bisa dilalui dengan berjalan kaki. Selain itu, masih ada rumah terjauh yang hanya

    dapat ditempuh setelah melewati ladang, hutan dan menyeberang sungai. Beberapa rumah

    berkelompok, tetapi masih banyak yang membangun rumah di dekat ladang agar sekaligus

    dapat menjaga ladang.

    Gambaran Umum Wilayah. Kabupaten Solok Selatan memiliki 7 kecamatan, yaitu

    Kecamatan Sangir, Sangir Jujuan, Sangir Balai Janggo, Sangr Batang Hari, Sungai Pagu, Pauh

    Duo dan Koto Gadang Parik Diateh. Kecamatan Sangir merupakan kecamatan terluas kedua

    setelah Kecamatan Sangir Balai Janggo1. Pusat pemerintahan Kabupaten Solok Selatan berada

    di Padang Aro. Kabupaten Solok Selatan memiliki empat nagari, yaitu Lubuk Gadang, Lubuk

    Gadang Timur, Lubuk Gadang Selatan dan Lubuk Gadang Utara. Nagari Lubuk Gadang

    Timur memiliki 17 jorong dengan jumlah penduduk 11.000 jiwa2.

    1 Solok Selatan dalam angka 2015, p 54

    2 Wawancara dengan Kepala Nagari Lubuk Gadang Timur

  • 6

    Jorong Tandai Bukik Bulek merupakan pemekaran dari Jorong Tandai yang sebelumnya

    memiliki sekitar 500 KK. Setelah dilakukan pemekaran pada tahun 2001, Jorong Tandai

    terbagi atas Jorong Tandai Ateh, Jorong Tandai Tangah, Jorong Simpang Tigo dan Jorong

    Tandai Bukik Bulek. Jorong Tandai Bukik Bulek terdiri dari tiga RT atau disebut Korong,

    yaitu Sungai Berangin, Pasar Lamo dan Dataran.

    Mayoritas masyarakat sebagai petani kopi, coklat dan jagung. Selain bertani, beberapa

    masyarakat memiliki usaha dagang. Warung di Tandai Bukik Bulek menjual kebutuhan

    sehari-hari. Para pedagang ini berbelanja ke Pasar Padang Aro setiap hari Rabu yang

    merupakan hari pasaran di Kabupaten Solok Selatan. Sebagian besar masyarakat beragama

    Islam dan merupakan suku Minang asli. Sehari-hari masyarakat berkomunikasi dengan

    bahasa minang. Pendidikan terakhir masyarakat mayoritas SMP3.

    Rumah masyarakat di Jorong Tandai Bukik Bulek tersebar dengan jarak 500 m 2 km. Jenis

    rumah bermacam-macam, ada yang sudah memiliki dinding batu bata bagian bawah (hanya

    separuh) dan sebagian besar berdinding kayu. Untuk rumah-rumah yang berada di ladang,

    beberapa berbentuk panggung, berdinding kayu, beratap jerami. Hasil plotting yang dilakukan

    dari survei lapangan, didapatkan data 100 rumah dengan jaringan PLTMH dan 70 rumah tanpa

    jaringan listrik sama sekali. Di Jorong Tandai Bukik Bulek juga terdapat beberapa fasilitas

    umum, yaitu 2 masjid, 2 musholla/surau, 2 pos ronda, serta 3 lapangan voli.

    2.1.2. Akses ke Jaringan PLN Terdekat

    Jaringan PLN terdekat dari Jorong Tandai Bukik Bulek berjarak sekitar 6 km.

    2.1.3. Kondisi Eksisting Penggunaan Energi Penerangan

    2.1.3.1. Sistem dan Jenis Energi yang digunakan saat ini

    Sistem. Sejak tahun 2007, masyarakat menikmati listrik Pembangkit Listrik Tenaga

    Mikrohidro (PLTMH). Berdasarkan penuturan pengelola serta masyarakat setempat, PLTMH

    dibangun oleh orang seorang teknisi yang bukan warga Tandai Jorong Bukik Bulek.

    Sayangnya masyarakat dan mantan kepala desa tidak mengenal instansi yang membiayai serta

    membuatkan PLTMH di desa merekan. Kapasitas terpasang PLTMH adalah 100 kW yang

    didistribusikan untuk empat jorong yaitu Jorong Tandai Bukik Bulek, Tandai Ateh, Tandai

    Tangah dan Tandai Simpang Tigo. Tetapi, masih banyak pula rumah yang tidak memiliki

    akses terhadap listrik PLTMH dan hanya menggunakan pelita (lampu minyak) untuk

    3 Wawancara dengan kepala Jorong Tandai Bukik Bulek

  • 7

    penerangan. Hal ini dikarenakan akses menuju rumah yang cukup sulit atau sangat jauh dari

    rumah pembangkit dan jaringan distribusi PLTMH.

    Rumah Tangga Penerima Manfaat. Berdasarkan wawancara dengan pengurus PLTMH,

    terdapat 500 rumah tangga yang menikmati listrik dari PLTMH. Peralatan listrik yang

    digunakan di masyarakat sebagian besar hanya penerangan serta beberapa rumah yang

    menggunakan TV.

    Fasilitas Umum/Publik. Fasilitas publik yang disuplai oleh PLTMH terdiri dari 4 masjid

    serta 3 mushola di 4 jorong yang berbeda. Peralatan listrik yang digunakan di masjid atau

    mushola ini juga terbatas pada penerangan saja. Beberapa masjid dan mushola masih ada yang

    belum mendapat listrik dari PLTMH dengan alasan jarak yang jauh dari jaringan distribusi

    PLTMH.

    2.1.3.2. Manajemen

    Kelembagaan Pengelolaan. Pengelola PLTMH saat ini bertugas sejak tahun 2011. Para

    pengurus tidak dibayar, tetapi mereka dibebeaskan dari iuran.. Setiap bulan, masyarakat harus

    membayar Rp 5.000,00 untuk satu lampu dan Rp 10.000,00 untuk 1 TV atau dispenser atau

    magic com. Rata-rata masyarakat membayar Rp 25.000,00 sampai dengan Rp 40.000,00.

    Fakta di lapangan memperlihatkan bahwa berapapun jumlah lampu di rumah, masyarakat

    tetap membayar Rp 25.000,00. Pengelola memberlakukan sanksi jika terjadi keterlambatan

    pembayaran dengan cara 1) diberikan surat peringatan pertama jika 2 bulan tidak membayar,

    2) diberikan surat peringatan kedua jika 3 bulan tidak membayar dan 3) diputus sambungan

    listriknya ke PLTMH jika 4 bulan tidak membayar.

    Pembiayaan untuk Fasilitas Publik/Umum. Pembiayaan untuk fasilitas umum digratiskan

    dari iuran.

    2.1.3.3. Isu yang Muncul

    Pengelolaan. Masyarakat di Jorong Tandai Bukik Bulek berkumpul dengan pengelola saat

    terjadi kerusakan pada PLTMH. Teknisi PLTMH akan berusaha memperbaiki mesin jika

    terjadi kerusakan. Tetapi jika diperlukan penggantian mesin, mereka akan mengumpulkan

    warga masyarakat untuk membahas isu ini. Menurut pangamatan asesor lapangan, pengelola

    kurang transparan dalam pengelolaan PLTMH karena masyarakat tidak mengetahui

    bagaimana keuangan PLTMH dikelola. Tetapi masyarakat tidak pernah mengajukan keluhan

    kepada mereka, hal ini diperkuat dengan tidak pernah ada pergantian pengelola PLTMH sejak

  • 8

    awal didirikan. Masyarakat merasa pengelola telah diajarkan oleh pembangun PLTMH untuk

    dapat mengoperasikan PLTMH dengan baik. Pada bulan-bulan tertentu PLTMH tidak

    beroperasi karena debit air tidak mencukupi (sungai kering/tidak ada air) untuk memutar

    turbin. Ada beberapa rumah yang diputus jaringannya dari PLTMH karena kualitas listrik

    yang diterima kurang baik. Mereka yang memutus jaringan ini bukan dari pengelola, tetapi

    rumah tangga sendiri yang memutuskan tidak ikut menikmati listrik PLTMH karena listrik

    tersebut justru merusak peralatan listrik (lampu) di rumah mereka.

    Teknis. Sejak PLTMH dioperasikan pada tahun 2007, generator sudah pernah diganti selama

    3x. Selain itu masih ada beberapa kerusakan yang sering terjadi, misalnya kerusakan pada belt

    dan coil. Jika terjadi kerusakan, pengelola berusaha untuk memperbaiki, jika pengelola sudah

    tidak mampu memperbaiki, akan dibawa ke Padang. Pengelola tidak pernah mendapat

    pelatihan terkait pengelolaan PLTMH. Para teknisi hanya belajar dari konraktor yang

    membangun PLTMH dan belajar secara otodidak. Hal iniah yang menyebabkan masyarakat

    tidak mengetahui sebab utama dari kerusakan-kerusakan yang terjadi.

    Tabungan dari iuran bulanan hampir setiap dua tahun digunakan untuk membeli generator

    baru untuk PLTMH. Pengelola tidak ingat kapan pembelian generator dilakukan, tetapi pada

    penggantian generator terakhir, masyarakat harus menunggu selama dua tahun agar mendapat

    bantuan dari PNPM Mandiri pada tahun 2013. Uang iuran yang dikumpulkan tidak cukup

    untuk membeli generator baru.

    Keluhan masyarakat terhadap listrik dari PLTMH adalah tegangan yang tidak stabil. PLTMH

    beroperasi sesuai dengan debit air yang melewatinya. Pada Bulan Maret-Juli 2016 (selama 5

    bulan), PLTMH tidak beroperasi karena debit air sangat kecil. Hal ini terjadi saat musim

    kemarau. Hasil diskusi dengan masyarakat diketahui bahwa sungai yang melewati Jorong

    Tandai Bukik Bulek ini telah melewati beberapa desa dan terindikasi bahwa aliran air ini

    sudah digunakan masyarakat di desa-desa sebelumnya untuk banyak hal (pengairan kebun

    sawit, jagung, persawahan). Hal inilah yang kemungkinan menjadi sebab dari berkurangnya

    atau bahkan hilangnya aliran air sungai di Jorong Tandai Bukik Bulek.

    Berdasarkan hasil observasi lapangan pada Bulan September 2016 diketahui bahwa arus total

    yang dihasilkan generator PLTMH hanya sekitar 30 A, dengan tegangan 230 V. dari

    pengukuran ini diketahui bahwa daya yang diproduksi PLTMH hanya sekitar 22,5 kW. Daya

    ini kemudian dibagi kepada 500 rumah yang jaraknya cukup jauh dan tersebar. Melihat

    kondisi ini, dapat diindikasikan adanya kelebihan beban (overload) yang dialami PLTMH

    sehingga menyebabkan lampu disko ketika tiba di rumah-rumah warga.

  • 9

    Sosial. PLTMH telah ada di Jorong Tandai Bukik Bulek sejak 2007, tetapi hingga saat ini

    masih banyak rumah yang tidak mendapat listrik dari PLTMH. Terdapat 100 rumah di jorong

    yangbelum mendapat akses terhadap listrik. Hal ini menimbulkan kecemburuan sosial di

    masyarakat. Tetapi karena hal ini sudah berlangsung cukup lama, maka seolah-olah

    masyarakat yang letak rumahnya jauh sudah rela dan menyadari bahwa rumah-rumah mereka

    tidak bisa dijangkau oleh listrik dari PLTMH. Kalaupun dipaksakan untuk memasang kabel

    lebih jauh, listrik tetap tidak akan sampai di rumah mereka.

    2.1.4. Daya beli masyarakat

    Rerata Pendapatan Masyarakat. Rata-rata pendapatan masyarakat di Jorong Tandai Bukik

    Bulek kurang lebih Rp 1.000.000,00. Pengeluaran terbesar masyarakat digunakan untuk

    memenuhi kebutuhan pangan, misalnya untuk membeli beras, minyak goreng, teh, kopi, gula,

    serta kebutuhan sayur mayur dan lauk pauk. Pembayaran listrik telah menjadi kebutuhan

    pokok masyarakat. Setiap bulan masyarakat sudah mengalokasikan dana Rp 25.000 sampai

    dengan Rp 40.000 untuk membayar listrik dari PLTMH.

    Kesediaan membayar penggunaan energi. Untuk kondisi eksisting PLTMH saat ini,

    prosentase pembayaran listrik terhadap pendapatan masyarakat adalah 2,5% - 4%. Masyarakat

    menjadikan listrik salah satu pengeluran pokok mereka. Hal ini terjadi karena tidak setiap hari

    mereka menikmati listrik. Ada saat-saat PLTMH tidak beroperasi selama berbulan-bulan.

    Bahkan ketika generator rusak, masyarakat tidak merasakan listrik selama dua tahun.

    Sehingga ketika PLTMH dapat beroperasi dengan baik, masyarakat bersedia untuk membayar

    iuran bulanan.

  • 10

    2.2. Komponen Instalasi

    Gambar 2. 1 Peta lokasi Jorong Tandai Bukik Bulek

    Pada peta tersebut terlihat bahwa lokasi rumah yang tersebar. Jarak antar dusun juga cukup

    jauh, misalnya jarak antara PLTMH yang terletak di Dusun Sungai Berangin dengan Mushola

    Darussalam di Dusun Pasar Lamo adalah 3,5 km melalui jalanan yang berbukit. Jarak rumah

    di Dusun Dataran yang saat ini belum memiliki akses terhadap listrik adalah 4,6 km terhadap

    PLTMH dengan melalui jalanan berbukit serta hanya bisa dilalui dengan motor. Sementara

    jarak PLTMH dengan rumah terjauh adalah 6,22 km yang hanya dapat ditempuh dengan

    berjalan kaki karena melewati hutan, ladang dan menyeberang dua sungai.

    Instalasi PLTS di jorong Tandai Bukik Bulek terdiri atas beberapa hal, yaitu:

    o Solar Home System (SHS) kapasitas 100 Wp untuk penerangan di rumah tangga

    o PLTS rooftop 600 Wp untuk masjid

    o PLTS rooftop 1000 Wp untuk sekolah

    o PLTS rooftop 2000 Wp untuk usaha kecil

    Komponen instalasi PLTS tersebut akan mengacu pada Lampiran I Peraturan Menteri Energi

    dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia Nomor 03 Tahun 2016 tentang Petunjuk

    Teknis Penggunaan Dana Alokasi Khusus Bidang Energi Skala Kecil Tahun Anggaran 2016,

    dengan beberapa perubahan teknis kaitannya dengan kondisi lapangan. Komponen tersebut

    dapat dilihat pada Lampiran B.

  • 11

    BAB 3. ASPEK KELAYAKAN

    3.1. Aspek Legal

    PLTS untuk rumah tangga akan ditempatkan di atap rumah masing-masing warga. Sehingga

    tidak ada isu lahan yang dijumpai untuk skema ini. Pada bulan September 2016 telah dilakukan

    focus group discussion (FGD) dengan masyarakat dan telah disampaikan skema SHS yang akan

    dilakukan. Masyarakat menanggapi dengan baik dan tidak ada masalah dari sisi mereka.

    Sementara pada PLTS rooftop untuk masjid akan diletakkan di atap masjid. Secara legal, tidak

    ada permasalahan akan hal ini.

    PLTS rooftop untuk usaha akan ditempatkan di sekolah hijau untuk dikelola oleh kader hijau

    dengan skema usaha semacam koperasi. Penjelasan untuk sekolah hijau dan usaha yang

    dilakukan dijelaskan lebih jauh pada subbab 3.4.

    Izin Taman Nasional Kerinci Seblat akan keluar pada sekitar minggu kedua Desember (6-9

    Desember 2016), sedangkan SPPL dari BLH dan IMB untuk bangunan baru akan dikelola

    secara kolektif oleh GPM KEHATI.

    3.2. Aspek Ekonomi Sosial

    Akseptabilitas Masyarakat terhadap PLTS. Saat dilakukan penjelasan terkait akan

    diimplementasikannya PLTS di Jorong Tandai Bukik Bulek, secara umum masyarakat cukup

    antusias dan menerima sistem ini dengan senang hati. Pada beberapa pemuda serta pemangku

    kepentingan di jorong terlihat antusias dan bertanya seperti sistem yang akan dipasang,

    bagaimana penggunaan dan perawatannya. Sementara sebagian lain terutama masyarakat yang

    sudah tua merasa cukup senang dengan adanya bantuan listri di desa mereka. Masih banyak

    masyarakat di Jorong Tandai Bukik Bulek yang hidup terisolir dari dunia luar. Alasan utama

    masyarakat tidak keluar dari jorong adalah akses jalan yang tidak baik. Hal ini berakibat pada

    kurangnya informasi yang masuk dari luar ke jorong ini. Untuk itu, masih perlu dilakukan

    pendampingan masyarakat terkait perawatan sistem agar PLTS dapat bekerja dalam jangka

    waktu yang lama.

    Respon Jorong di sekitarnya. Pada saat assessment di lapangan, jorong yang bersebelahan

    dengan Jorong Tandai Bukik Bulek memang ada yang merasa iri hingga mendatangi asesor

    untuk memohon bantuan kepada warganya yang belum mendapat listrik dari PLTMH. Tetapi

    hal ini bisa diredam setelah mediasi yang dilakukan oleh koordinator area dari kader Nahdatul

    Ulama Kabupaten Solok Selatan kepada para kepala jorong. Kepala-kepala jorong ini diberikan

    pemahaman bahwa warga di Jorong Tandai Bukik Bulek diutamakan untuk pemasangan PLTS

    karena di jorong inilah terdapat rumah tangga terbanyak yang belum mendapat akses listrik dari

    PLTMH.

  • 12

    Kemampuan Masyarakat untuk membayar. Pemasukan rata-rata tiap rumah tangga adalah

    Rp 1.000.000,00. Selama ini masyarakat membayar untuk listrik sebesar Rp 25.000,00 Rp

    40.000,00. Pada harga ini, masyarakat tidak merasa keberatan karena dapat menikmati listrik

    merupakan kemewahan bagi mereka yang tidak setiap saat bisa mengakses energi listrik. Pada

    PLTS, masyarakat harus membayar sekitar Rp 48.000,00 - Rp 70.000,00 untuk dapat

    menimkati listrik. Uang ini menjadi tabungan mereka jika terjadi kerusakan pada baterai. Usia

    baterai diperkirakan 3-4 tahun. Bagi masyarakat yang betul-betul tidak mampu (kriteria akan

    diputuskan berdasarkan pandangan atau usulan dari pengelola serta musyawarah dengan

    masyarakat), akan diberikan subsidi silang dari iuran pada unit usaha atau sekolah hijau. Subsidi

    silang dilakukan tidak 100% tetapi disesuaikan dengan kondisi pendapatan warga yang tidak

    mampu membayar.

    Pembiayaan untuk fasilitas umum. Pembiayaan fasilitas umum hanya digunakan untuk

    masjid dan mushola. Peralatan yang digunakan hanya speaker dan lampu untuk penerangan.

    Kedua fasilitas umum ini tidak dikenakan iuran listrik.

    Pemanfaatan Sosial Pemanfaatan Ekonomi

    Masjid Dimanfaatkan sebagai sarana ibadah

    masyarakat

    -

    Mushola Dimanfaatkan sebagai sarana ibadah

    masyarakat

    -

    Pos ronda Dimanfaatkan pada malam hari -

    Lapangan voli Dimanfaatkan setiap hari di sore hari

    sebagai sarana hiburan

    Terdapat uang sewa untuk

    penggunaan lapangan seharga

    Rp 5000 sekali pakai

    Pembiayaan untuk Usaha Produktif. Pada usaha jagung, masyarakat Jorong Tandai Bukik

    Bulek melakukan panen setiap empat bulan sekali. Setiap rumah di Jorong Tandai Bukik Bulek

    memiliki lahan sekitar 1 1,5 hektar. Masyarakat menjual jagung pipilan kepada tengkulak

    dengan harga Rp 2.700,00 per kg. Pada lahan 1 hektar, bisa dihasilkan jagung pipilan rata-rata

    sebesar 1 ton untuk sekali panen setiap 4 bulan. Sehingga masyarakat akan menerima uang

    sebesar Rp 2.700.000,00. Uang sebesar ini digunakan untuk memenuhi kebutuhan harian serta

    membayar hutang pupuk ke tengkulak. Bibit jagung didapat bantuan dari pemerintah, tetapi

    bantuan ini tidak gratis karena ada biaya transportasi yang harus dikeluarkan masyarakat. Untuk

    5 kilogram bibit jagung, harus membayar Rp 35.000,00, sementara pada 1 hektar lahan

    dibutuhkan bibit 40 kg. Pupuk yang digunakan jenis SP36 50 kg dan ZA 50 kg, dengan harga

    kedua pupuk tersebut sama, yaitu Rp 3.000,00 /kg. Total biaya yang harus dikeluarkan untuk

    pupuk adalah Rp 300.000,00 selama 4 bulan. Selain itu, untuk pemipilan jagung menggunakan

    mesin berbahan bakar solar, masyarakat harus membayar Rp 200 Rp 300 untuk setiap

    kilogram jagung yang telah dipipil.

  • 13

    Sementara pada tanaman kopi, masyarakat dapat melakukan panen raya pada saat tanaman

    berumur 2-3 tahun. Ketika masa itu, panen kopi per rumah dapat mencapai 2 ton. Setelah 3

    tahun, masyarakat dapat memanen setiap bulan sebesar 50 kg. Harga jual kopi sebesar Rp

    18.000,00 per kg. setiap rumah memiliki lahan 1-1,5 ha untuk menanam jagung dan kopi. Bisa

    diasumsikan 60% jagung dan 40% kopi dari total lahan yang mereka miliki.

    3.3. Aspek Teknis

    Indonesia yang merupakan negara tropis dan mendapat sinar matahari sepanjang tahun, merupakan

    daerah yang cocok untuk pengembangan PLTS. Berdasarkan data dari NASA (lat: -1.542;

    long:101.382) , rata-rata radiasi matahari selama 22 tahun sejak tahun Juli 1983 sampai dengan

    Juni 2005 di Jorong Tandai Bukik Bulek terlihat pada Gambar 3. 1.

    Gambar 3. 1 Intensitas radiasi matahari di Jorong Tandai Bukik Bulek4

    Berdasarkan data tersebut, rata-rata sinar matahari di Jorong Tandai Bukik Bulek adalah 4,43

    kWh/m2/hari. Potensi radiasi matahari ini dinilai layak untuk dapat dikembangkan PLTS di

    wilayah tersebut. Secara teknis, pemasangan PLTS di Jorong Tandai Bukik Bulek akan dipasang

    secara tersebar sesuai dengan kondisi rumah di desa tersebut.

    4https://eosweb.larc.nasa.gov/cgi-bin/sse/grid.cgi?&num=282089&lat=-

    1.542&submit=Submit&hgt=100&veg=17&sitelev=&[email protected]&p=grid_id&p=swv_dwn&p=

    avg_dnr&p=clr_sky&p=declinat&p=mx_horizon&p=ret_tlt0&p=mnavail1&p=no_sun1&p=day_cld&p=T10M

    &p=DLYRANGE&p=wspd50m&p=RH10M&step=2&lon=101.382

  • 14

    3.4. Aspek Kelembagaan dan Pengelolaan

    3.4.1. Kelembagaan dan Pengelolaan

    3.4.1.1. Model Kelembagaan yang berkelanjutan

    Kepemilikan dan sistem pinjam pakai. Semua peralatan bantuan dari MCAI bersifat pinjam

    pakai oleh masyarakat. Kepemilikan sistem berada pada level Nagari. Sistem ini digunakan

    untuk mengantisipasi masyarakat menjual PLTS yang terpasang di rumah, fasilitas umum atau

    industri kecil di Jorong Tandai Bukik Bulek.

    Kelembagaan manajemen. Kelembagaan pengelola merupakan unit di bawah BUMNag

    yang ditetapkan berdasarkan PerNag. Sebelum dilakukan assessment lapangan, telah

    dilakukan diskusi dengan Wali Nagari Lubuk Gadang Timur terkait rencana pemasangan

    PLTS di Jorong Tandai Bukik Bulek. Secara umum, Beliau mendukung adanya rencana ini.

    Tetapi untuk kebutuhan PerNag sebagai dasar BUMNag, perlu diskusi lebih lanjut dengan

    Wali Nagari, perwakilan masyarakat dan kader hijau dengan dimediasi oleh PCNU Kabupaten

    Solok Selatan serta PWNU Sumatera Barat.

    Relasi kelembagaan pengelola dengan BUMNag. Pengelola PLTS di Jorong Tandai Bukik

    Bulek nantinya adalah salah satu bagian dari BUMNag yang dibentuk oleh Nagari Lubuk

    Gadang Timur.

    3.4.1.2. Mekanisme pembayaran dan pengelolaan dana operasional

    Pembayaran untuk tabungan baterai harus diserahkan kepada pengelola rutin setiap bulan.

    Warga yang membayar serta pengelola masing-masing harus memiliki kartu bukti bayar dan

    dicap setelah warga membayar. Penulisan tanggal pembayaran san penerima uang juga harus

    tertulis dengan jelas.

    Sumber dana pengelolan akan didapat dari iuran baterai dari masyarakat dan sekolah hijau.

    Persewaan usaha produktif juga kan menjadi pemasukan untuk pengelola sehingga dapat

    memberikan subsidi untuk masyarakat. Selain itu, nantinya setiap masyarakat yang mendapat

    bantuan PLTS harus menanam dua buah pohon di awal tahun implementasi SHS di rumah

    mereka. Setalah 3 tahun, pohon-pohon ini bisa ditebang untuk dijual dan pemasukannya

    digunakan untuk membeli baterai baru. Setelah ditebang, masyarakat harus menanam lagi dan

    ini harus menjadi kebiasaan warga agar kelak pembelian baterai dapat berlangsung terus

    menerus dan tidak ada alasan untuk tidak bisa membeli baterai karena tidak ada dana.

    3.4.1.3. Tim Manajemen dan Peningkatan Kapasitas

    Kader Hijau menjadi bagian dari kelembagaan pengelola & dilatih untuk memelihara dan

    system pengelolaan. Kader hijau telah dipilih oleh asesor Kemala yang selama 2 minggu

    berinteraksi dengan masyarakat. Pada Jorong Tandai Bukik Bulek telah dipilih 10 orang kader

    hijau dengan profil terlihat pada Tabel 3. 1.

  • 15

    Tabel 3. 1 Profil kader hijau Jorong Tandai Bukik Bulek

    No Nama L/P Jabatan

    1 Syamrizal Laki-laki Ketua

    2 Hendra Laki-laki Wakil

    3 Fitri Julianti Perempuan Sekretaris

    4 Yulen Titika Maiza Perempuan Bendahara

    5 Afriwendi Laki-laki Dept Sumber Daya Manusia

    6 Yulisna Perempuan Dept Sumber Daya Manusia

    7 Mega Putra Laki-laki Dept Hubungan Masyarakat

    8 M. Yusuf Laki-laki Dept Hubungan Masyarakat

    9 Aprianton Laki-laki Dept Usaha Ekonomi

    10 Arnillus Laki-laki Dept Usaha Ekonomi

    3.4.2. Delivery mechanism

    3.4.2.1. Hak dan Kewajiban penerima manfaat

    Hak dan kewajiban masyarakat terlihat pada Tabel 3. 2.

    Tabel 3. 2 Hak dan kewajiban penerima manfaat PLTS

    Pengguna Hak Kewajiban

    Rumah tangga Mendapat 1 buah panel surya kapasitas 100 Wp Mendapat 1 buah solar charge controller 20 A

    12/24V

    Mendapat 1 buah baterai 12V-70 Ah Mendapat 4 buah lampu DC dengan daya masing-

    masing 3 W

    Peralatan perkabelan

    Merawat sistem dengan cara:

    o Tidak mengubah

    instalasi

    listrik

    o Melakukan pembersihan

    panel surya

    setiap 2

    minggu

    Mengumpulkan iuran yang telah

    ditetapkan

    pengelola

    dengan tertib

    Tidak menjual barang-barang

    yang tercantum

    dalam kontrak

    Pos ronda /

    Lapangan voli

    / musholla

    Mendapat 1 buah panel surya kapasitas 100 Wp Mendapat 1 buah solar charge controller 20 A

    12/24V

    Mendapat 1 buah baterai 12V-70 Ah Mendapat 4 buah lampu DC dengan daya masing-

    masing 3 W

    Peralatan perkabelan

    Masjid Mendapat 6 buah panel surya kapasitas 100 Wp Mendapat 1 buah solar charge controller 60 A 48 V Mendapat 2 buah baterai 12V-100 Ah Mendapat 1 buah inverter min 800 W pure sine wave Mendapat 3 buah lampu LED dengan daya masing-

    masing 10 W

    Mendapat 2 electric socket Peralatan perkabelan Peralatan perawatan

    Sekolah hijau Mendapat 10 buah panel surya kapasitas 100 Wp Mendapat 1 buah solar charge controller 60 A 48 V Mendapat 4 buah baterai 12V-100 Ah Mendapat 1 buah inverter min 2000 W pure sine

    wave

  • 16

    Pengguna Hak Kewajiban

    Mendapat 4 buah lampu LED dengan daya masing-masing 10 W

    Mendapat 2 electric socket Peralatan perkabelan Peralatan perawatan

    Unit usaha Mendapat 20 buah panel surya kapasitas 100 Wp Mendapat 2 buah solar charge controller 80A, 48V Mendapat 8 buah baterai 12V-100 Ah Mendapat 1 buah inverter min 3000 W pure sine

    wave

    Mendapat 6 buah lampu LED dengan daya masing-masing 10 W

    Mendapat 2 electric socket Peralatan perkabelan Peralatan perawatan

    3.4.2.2. Pembiayaan operasional dan pemeliharaan alat

    Hitungan pemasukan dan pengeluaran untuk pengelolaan, terlihat pada Tabel 3. 3 dan Tabel 3. 4.

    Pada pembiayaan, akan ada bantuan dari LAZIS NU yang diberikan pada Sekolah Hijau yang

    mengelola Usaha Hijau. Pendapatan lainnya adalah ketentuan bahwa masyarakat harus menanam

    minimal 1 pohon ketika dia menerima SHS di rumahnya. Pohon initidak boleh ditebang sampai

    dengan tiga tahun ke depan saat waktunya penggantian baterai. Jika penggantian baterai dilakukan

    dan uang tabungan tidak mencukupi maka kayu dari pohon ini bisa menjadi pemasukan tanbahan

    bagi pengelola. Bila pohon telah ditebang, maka masyarakat juga harus menanam 1 pohon lagi

    untuk keberlanjutan sistem PLTS mereka nantinya.

    Tabel 3. 3 Pengeluaran bulanan Usaha Hijau

    Kebutuhan Pengeluaran Bulanan

    Spesifikasi Unit Satuan Total

    1. PLTS - Pembelian Baterai

    Baterai 100 W 177 53,000 9,381,000

    Baterai 600 W 2 150,000 300,000

    Baterai 1.000 W 1 300,000 300,000

    Baterai 2.000 W 2 600,000 1,200,000

    2. PLTS - Perawatan

    PLTS 100 W 177 5,000 885,000

    PLTS 600 W 2 50,000 100,000

    PLTS 1.000 W 1 50,000 50,000

    PLTS 2.000 W 2 75,000 150,000

    3. Operasional Usaha Produktif

    Gaji "Sekolah Hijau" 10 300,000 3,000,000

    Perawatan mesin pengering biji kopi 1 150,000 150,000

    Perawatan mesin sangrai biji kopi 1 150,000 150,000

  • 17

    Kebutuhan Pengeluaran Bulanan

    Spesifikasi Unit Satuan Total

    Perawatan mesin grinder kopi 2 150,000 300,000

    Perawatan mesin pemipil jagung 4 150,000 600,000

    Perawatan mesin packaging 2 150,000 300,000

    JUMLAH Pengeluaran Bulanan 16,866,000

    SALDO 1,899,000

    Tabel 3. 4 Sumber pemasukan bulanan

    Sumber Pembiayaan Bulanan

    Spesifikasi Unit Satuan Total

    1. Iuran Warga

    Iuran masyarakat 177 35,000 6,195,000

    Sekolah Hijau 1 150,000 150,000

    2. Usaha Produktif

    Jasa pengeringan kopi 30 24,000 720,000

    Jasa sangrai kopi 30 42,000 1,260,000

    Jasa grinder kopi 30 24,000 720,000

    Jasa pemipil jagung 30 24,000 720,000

    Jasa mesin packaging 30 24,000 720,000

    Jasa pemotong kerupuk 30 6,000 180,000

    3. Bagi Hasil Keuntungan

    Pengolahan Kopi - 20% 15 184,000 2,760,000

    Jagung pipilan - 20% 15 120,000 1,800,000

    Penanaman Tanaman Khusus - 20% 354 10,000 3,540,000

    JUMLAH Pemasukan Bulanan 18,765,000

    3.4.2.3. Keterlibatan masyarakat

    Pada tahap assessment untuk menentukan rumah tangga, fasilitas umum serta usaha yang akan

    diberikan bantuan PLTS, masyarakat telah dilibatkan sebagai pemberi masukan ataupun usulan

    kepada asesor lapangan. Pada tahap pra-instalasi, disiapkan kader hijau yang telah terpilih untuk

    menjadi pengelola PLTS nantinya. Pada saat tahap instalasi, masyarakat diminta aktif dan terlibat

    dalam pemasangan PLTS di rumah-rumah, fasilitas umum maupun usaha dengan cara gotong

    royong. Tahap terpenting adalah keterlibatan masyarakat dalam menjaga keberlangsungan PLTS

    pasca-instalasi. Pendampingan juga akan dilakukan oleh kader-kader Nahdatul Ulama di wilayah

    Solok Selatan dan Sumatera Barat.

  • 18

    3.5. Aspek Usulan Pembiayaan

    3.5.1. Usulan Biaya

    Biaya Operasional. Biaya operasional yang dipperlukan setiap bulan adalah gaji pengelola

    dan tabungan untuk peralatan usaha jika terjadi kerusakan.

    Tabungan Baterai. Pada PLTS yang menggunakan sistem baterai, diperlukan biaya

    penggantian baterai kurang lebih setelah tiga empat tahun masa pakai baterai. Untuk itu,

    diperlukan tabungan agar masyarakat bisa membeli baterai jika telah rusak. Besarnya

    tabungan terlihat pada Tabel 3. 5.

    Tabel 3. 5 Iuran untuk baterai

    Pengguna Type

    (Ah)

    Harga

    (rupiah)

    Jumlah

    baterai

    (buah)

    Estimasi

    usia

    (bulan)

    Total

    biaya

    (rupiah)

    Iuran per

    bulan

    (rupiah)

    Iuran

    per hari

    (rupiah)

    Rumah

    tangga, pos

    ronda,

    lapangan

    voli,

    musholla

    (100 Wp)

    70 2.500.000 1

    36

    2.500.000

    69.444

    2.315

    48

    52.083

    1.736

    Home

    industry

    (2 kWp)

    100 ]3.600.000 8

    36

    28.800.000

    800.000

    26.667

    48

    600.000

    20.000

    Kantor desa/

    sekolah

    hijau

    (1 kWp)

    100

    3.600.000 4

    36

    14.400.000

    400.000

    13.333

    48

    300.000

    10.000

    Masjid

    (600 Wp) 100

    3.600.000 2

    36

    7.200.000

    200.000

    6.667

    48

    150.000

    5.000

    3.5.2. Subsidi silang

    Adanya unit usaha yang menggunakan PLTS serta memanfaatkan panas matahari secara langsung,

    dapat menjadi sumber pendapatan yang memungkinkan dilakukan subsidi silang untuk tabungan

    baterai bagi masyarakat. Selain itu, adanya tabungan dengan cara menanam pohon diharapkan

    dapat menjamin keberlangsungan sistem lebih lama.

    3.5.3. Mekanisme Pembayaran dan Tabungan

    Warga dikenakan kewajiban membayar dengan nilai tertentu sesuai keputusan pengelola

    yang diputuskan secara kekeluargaan dengan masyarakat dan pemangku kepentingan

    lainnya.

  • 19

    Iuran dilakukan dengan pengumpulan di Gedung Sekolah Hijau dan dibayarkan setiap

    bulan kepada pengelola agar uangnya dapat ditabung. Untuk masjid, sesuai kesepakatan

    akan diambil dari uang infak masyarakat atau dana iuran masjid. Sementara untuk Sekolah

    Hijau dan unit usaha, akan dikurangi langsung dari pendapatan yang diperoleh dari usaha

    persewaan mesin.

    3.6. Aspek Mitigasi Dampak Intervensi Teknologi

    Pemilihan akses listrik dari PLTMH atau PLTS. Masyarakat yang telah mendapat bantuan

    PLTS untuk penerangan rumah tangga, tidak diperkenankan untuk menggunakan penerangan

    dari PLTMH. Tetapi mereka diperkenankan untuk menggunakan PLTMH untuk peralatan

    selain penerangan. Metode ini dilakukan agar masyarakat di jorong lain tidak merasa iri

    dengan bantuan PLTS yang datang di Jorong Bukik Bulek. Selain itu, dengan berkurangnya

    100 rumah yang mengakses PLTMH di Jorong Bukik Bulek, diharapkan kualitas listrik

    meningkat untuk 400 KK di jorong lainnya.

    Meningkatnya biaya iuran listrik di rumah tangga. Pembayaran listrik rumah tangga

    memang akan naik 2-3 kali lebih besar dibadingkan dengan pembayaran listrik PLTMH.

    Tetapi PLTS memberikan akses listrik 24 jam dan sepanjang tahun dapat beroperasi. Hal ini

    berbeda dengan PLTMH yang tidak dapat memberikan listrik selama berbulan-bulan. Selain

    itu, kualitas listrik di rumah akan lebih stabil. Lampu tidak lagi sering rusak dan disco.

  • 20

    BAB 4. RANCANGAN TEKNIS

    4.1. Parameter Rancangan

    PLTS 100 WP

    Perhitungan Beban

    Beban setiap rumah yang akan mendapatkan sambungan PLTS terdiri dari 4 lampu LED hemat energi

    5 watt dan 1 stop kontak. Energi rata-rata yang diterima rumah mencapai lebih dari 240 watt jam per

    hari.

    Kebutuhan energi per hari

    Analisis beban berupa kebutuhan energi total setiap hari. Rumus perhitungan energi ditunjukkan pada

    persamaan berikut

    =

    dengan,

    W = energi (Watt-jam/hari)

    k = konstanta (jumlah beban)

    P = daya (Watt)

    t = lama waktu penggunaan (jam)

    Tabel 6.1. memperlihatkan perhitungan kebutuhan energi per hari pada semua beban

    Tabel 6.1. Kebutuhan energi setiap rumah Opsi 1

    No Jenis Beban Jumlah

    Peralatan

    Tegangan

    (volt)

    Daya

    Beban

    (Watt)

    Pemakaian

    (jam/hari)

    Energi

    (Watt-jam)

    1 Lampu Penerangan

    Rumah 4 12 5 12 240

    Total 240

    Tabel 6.2. Kebutuhan energi setiap rumah Opsi 2 dengan memanfaatkan inverter

    No Jenis Beban Jumlah

    Peralatan

    Tegangan

    (volt)

    Daya

    Beban

    (Watt)

    Pemakaian

    (jam/hari)

    Energi

    (Watt-jam)

    1 Lampu Penerangan

    Rumah 2 12 5 12 120

    2 Inverter 1 220 30 4 120

    Total 240

    Jumlah energi total yang dibutuhkan setiap hari adalah 240 Watt-jam.

  • 21

    Kebutuhan panel surya

    Panel Surya digunakan untuk mengubah energi cahaya matahari menjadi energi listik. Perhitungan

    kapasitas panel surya yang harus dipasang agar memenuhi kebutuhan energi yang diharapkan

    menggunakan persamaan berikut ini

    =

    dengan,

    kef = koefisien efisiensi; tins = penyinaran puncak per hari (hour/day); W = energi per hari (kWh/day);

    PWP = Daya puncak panel surya (Watt) ;

    Kerugian total dalam sistem PLTS dihitung dari penjumlahan kerugian komponen sistem. Jumlah

    kerugian dalam sistem PLTS ditunjukkan pada tabel berikut

    Tabel 6.3. Rugi-rugi pada PLTS

    No Jenis Rugi-rugi

    (Losses) Nilai Rugi-Rugi Efisiensi

    1 PV temperature loss 5% 95%

    2 PV dirt/shading loss 3% 97%

    3 Solar Charge

    controller (PWM) 30% 70%

    4 Battery Losses 10% 90%

    5 Cable Losses 3% 97%

    Total Efisiensi (kef) 56%

    Sehingga perhitungan jumlah panel surya adalah sebagai berikut

    Diketahui :

    W = 240 Watt-jam

    tins = 4,5jam

    kef = 53% = 0,53

    Total kebutuhan panel surya :

    =

    =

    , , = ,

    Maka panel surya yang dibutuhkan adalah 100 Watt - peak.

    Kebutuhan Baterai

    Diketahui

    W = 240 Watt-jam

    DoD = 30%

    V = 12 Volt

  • 22

    Total kebutuhan baterai dalam Ampere jam (Ah):

    =

    =

    , = ,

    Sehingga, kebutuhan baterai pada PLTS adalah 12 Volt, 70 Ah dengan energi tersimpan sebesar

    840Wh.

    Kebutuhan Pengendali Pengisian Baterai

    Dasar penentuan spesifikasi SCC adalah kapasitas arus hubung singkat total dan dan tegangan buka

    dalam satu kelompok panel surya. Sesuai dengan panel surya yang digunakan memliki arus pengisian

    maksimum 5,33 A maka kapasitas SCC yang digunakan dapat dihitung sebagai berikut:

    = (tegangan tebuka panel surya x 1,5)

    Tegangan SCC = 1,5

    Tegangan SCC = (22,54 1,5)

    = , ()

    = (Arus Hubung Singkat 2)

    Arus SCC = (I 2)

    Arus SCC = (5,33 2)

    = ,

    Jadi pengendali pengisian baterai atau solar charge controller (SCC) yang akan digunakan mempunyai

    spesifikasi tegangan lebih dari 33,75 volt dan arus lebih dari 10,66 Ampere. Sehinga SCC yang

    digunakan mempunyai tegangan masimum 50 Volt dan arus 20 Ampere.

  • 23

    PLTS 600 WP

    Perhitungan Beban

    PLTS dengan kapasitas 600 WP digunakan untuk mensuuplai fasilitas publik berupa tempat ibadah atau

    balai perkumpulan warga. PLTS ini digunakan untuk memasok energi untuk lampu, pengeras suara,

    dan kipas angin.

    Kebutuhan energi per hari

    Analisis beban berupa kebutuhan energi total setiap hari. Rumus perhitungan energi ditunjukkan pada

    persamaan berikut

    =

    dengan,

    W = energi (Watt-jam/hari)

    k = konstanta (jumlah beban)

    P = daya (Watt)

    t = lama waktu penggunaan (jam)

    Tabel 6.1. memperlihatkan perhitungan kebutuhan energi per hari pada semua beban

    Tabel 6.1. Kebutuhan energi setiap rumah

    No Jenis Beban Jumlah

    Peralatan

    Tegangan

    (volt)

    Daya

    Beban

    (Watt)

    Pemakaian

    (jam/hari)

    Energi

    (Watt-jam)

    1 Lampu Penerangan

    Rumah 3 220 10 12 360

    2 Beban Alternating

    Curent (AC) 1 220 350 4 1.400

    Total 1.760

    Jumlah energi total yang dibutuhkan setiap hari adalah 1.760 Watt-jam.

    Kebutuhan panel surya

    Panel Surya digunakan untuk mengubah energi cahaya matahari menjadi energi listik. Perhitungan

    kapasitas panel surya yang harus dipasang agar memenuhi kebutuhan energi yang diharapkan

    menggunakan persamaan berikut ini

    =

  • 24

    dengan,

    kef = koefisien efisiensi; tins = penyinaran puncak per hari (hour/day); W = energi per hari

    (kWh/day); PWP = Daya puncak panel surya (Watt) ;

    Kerugian total dalam sistem PLTS dihitung dari penjumlahan kerugian komponen sistem. Jumlah

    kerugian dalam sistem PLTS ditunjukkan pada tabel berikut

    Tabel 6.2. Rugi-rugi pada PLTS

    No Jenis Rugi-rugi

    (Losses) Nilai Rugi-Rugi Efisiensi

    1 PV temperature loss 10% 90%

    2 PV dirt/shading loss 3% 97%

    3 PV Tolerance 5% 95%

    4 Solar Charge

    controller 5% 95%

    5 Battery Losses 10% 90%

    6 Inverter 8% 92%

    7 Cable Losses 3% 97%

    Total Efisiensi (kef) 63%

    Sehingga perhitungan jumlah panel surya adalah sebagai berikut

    Diketahui :

    W = 560 Watt-jam

    tins = 4,5 jam

    kef = 63% = 0,63

    Total kebutuhan panel surya :

    =

    =

    , , =

    Maka jumlah panel surya yang dibutuhkan jika menggunakan panel surya berdaya 100 Watt / unit

    adalah

    =

    =620

    100= 6,2

    Kebutuhan Baterai

    Diketahui

    W = 1760 Watt-jam

    kf-bat = 0,4 (40% energi malam hari)

    DoD = 30%

    V = 24 Volt

  • 25

    Total kebutuhan baterai dalam Ampere jam (Ah):

    =

    =

    ,

    , = ,

    Sehingga, kebutuhan baterai pada PLTS adalah 24 Volt, 100 Ah dengan energi tersimpan sebesar 2.400

    Wh.

    Kebutuhan Pengendali Pengisian Baterai

    Dasar penentuan spesifikasi SCC adalah kapasitas arus hubung singkat total dan dan tegangan buka

    dalam satu kelompok panel surya. Sesuai dengan panel surya yang digunakan memliki arus pengisian

    maksimum 5,33 A maka kapasitas SCC yang digunakan dapat dihitung sebagai berikut:

    = (tegangan tebuka panel surya x seri x 1,5)

    Tegangan SCC = 2 1,5

    Tegangan SCC = (22,54 2 x 1,5)

    = , ()

    = (Arus Hubung Singkat Jumlah Parallel 1,5)

    Arus SCC = (I 3 1,5)

    Arus SCC = (5,33 3 1,5)

    = ,

    Jadi pengendali pengisian baterai atau solar charge controller (SCC) yang akan digunakan mempunyai

    spesifikasi tegangan lebih dari 70 volt dan arus lebih dari 24 Ampere.

    PLTS 1.000 WP

    Perhitungan Beban

    PLTS dengan kapasitas 1000 WP digunakan untuk mensuuplai fasilitas publik berupa sekolah. PLTS

    ini digunakan untuk memasok energi untuk lampu, computer dan projector.

    Kebutuhan energi per hari

    Analisis beban berupa kebutuhan energi total setiap hari. Rumus perhitungan energi ditunjukkan pada

    persamaan berikut

    =

    dengan,

    W = energi (Watt-jam/hari)

    k = konstanta (jumlah beban)

    P = daya (Watt)

  • 26

    t = lama waktu penggunaan (jam)

    Tabel 6.1. memperlihatkan perhitungan kebutuhan energi per hari pada semua beban

    No Jenis Beban Jumlah

    Peralatan

    Tegangan

    (volt)

    Daya

    Beban

    (Watt)

    Pemakaian

    (jam/hari)

    Energi

    (Watt-jam)

    1 Lampu Penerangan 4 220 9 12 432

    2

    Inverter untuk Beban

    Alternating Curent

    (AC)

    1 300 8 8 2.400

    Total 2.832

    Jumlah energi total yang dibutuhkan setiap hari adalah 2.832 Watt-jam.

    Kebutuhan panel surya

    Panel Surya digunakan untuk mengubah energi cahaya matahari menjadi energi listik. Perhitungan

    kapasitas panel surya yang harus dipasang agar memenuhi kebutuhan energi yang diharapkan

    menggunakan persamaan berikut ini

    =

    dengan,

    kef = koefisien efisiensi; tins = penyinaran puncak per hari (hour/day); W = energi per hari (kWh/day);

    PWP = Daya puncak panel surya (Watt) ;

    Kerugian total dalam sistem PLTS dihitung dari penjumlahan kerugian komponen sistem. Jumlah

    kerugian dalam sistem PLTS ditunjukkan pada tabel berikut

    Tabel 6.2. Rugi-rugi pada PLTS

    No Jenis Rugi-rugi

    (Losses) Nilai Rugi-Rugi Efisiensi

    1 PV temperature

    loss 10% 90%

    2 PV dirt/shading

    loss 3% 97%

    3 PV Tolerance 5% 95%

    4 Solar Charge

    controller 5% 95%

    5 Battery Losses 10% 90%

    6 Inverter 8% 92%

    7 Cable Losses 3% 97%

  • 27

    No Jenis Rugi-rugi

    (Losses) Nilai Rugi-Rugi Efisiensi

    Total Efisiensi (kef) 63%

    Sehingga perhitungan jumlah panel surya adalah sebagai berikut

    Diketahui :

    W = 2.832 Watt-jam

    tins = 4,5 jam

    kef = 63% = 0,63

    Total kebutuhan panel surya :

    =

    =

    , , = ,

    Maka jumlah panel surya yang dibutuhkan jika menggunakan panel surya berdaya 100 Watt / unit

    adalah

    =

    =

    998,9

    100= 9,9

    Kebutuhan Baterai

    Diketahui

    W = 2.832 Watt-jam

    kf-bat = 0,5 (50% energi malam hari)

    DoD = 35%

    V = 12 Volt

    Total kebutuhan baterai dalam Ampere jam (Ah):

    =

    =

    ,

    , = ,

    Sehingga, kebutuhan baterai pada PLTS adalah 12 Volt, 400 Ah atau dapat dikonfigurasi menjasi 24

    Volt, 200 Ah dengan energi tersimpan sebesar 4.800Wh.

    Kebutuhan Pengendali Pengisian Baterai

    Dasar penentuan spesifikasi SCC adalah kapasitas arus hubung singkat total dan dan tegangan buka

    dalam satu kelompok panel surya. Sesuai dengan panel surya yang digunakan memliki arus pengisian

    maksimum 5,33 A maka kapasitas SCC yang digunakan dapat dihitung sebagai berikut:

    = (tegangan tebuka panel surya x jumlah seri x 1,5)

    Tegangan SCC = 2 1,5

    Tegangan SCC = (22,54 2 x 1,5)

  • 28

    = , ()

    = (Arus Hubung Singkat Jumlah Parallel 1,5)

    Arus SCC = (I 5 1,5)

    Arus SCC = (5,33 5 1,5)

    = ,

    Jadi pengendali pengisian baterai atau solar charge controller (SCC) yang akan digunakan mempunyai

    spesifikasi tegangan lebih dari 70 volt dan arus lebih dari 40 Ampere.

    PLTS 2.000 WP

    Perhitungan Beban

    PLTS dengan kapasitas 2000 WP digunakan untuk mensuplai fasilitas produktif ekonomi. PLTS ini

    digunakan untuk memasok energi untuk lampu dan peralatan produksi.

    Kebutuhan energi per hari

    Analisis beban berupa kebutuhan energi total setiap hari. Rumus perhitungan energi ditunjukkan pada

    persamaan berikut

    =

    dengan,

    W = energi (Watt-jam/hari)

    k = konstanta (jumlah beban)

    P = daya (Watt)

    t = lama waktu penggunaan (jam)

    Tabel 6.1. memperlihatkan perhitungan kebutuhan energi per hari pada semua beban

    Tabel 6.1. Kebutuhan energi setiap rumah

    No Jenis Beban Jumlah

    Peralatan

    Tegangan

    (volt)

    Daya

    Beban

    (Watt)

    Pemakaian

    (jam/hari)

    Energi

    (Watt-jam)

    1 Lampu Penerangan

    Rumah 6 220 10 12 720

    2

    Inverter untuk Beban

    Alternating Curent

    (AC)

    1 220 600 8 4.800

    Total 5.520

    Jumlah energi total yang dibutuhkan setiap hari adalah 5.520 Watt-jam.

  • 29

    Kebutuhan panel surya

    Panel Surya digunakan untuk mengubah energi cahaya matahari menjadi energi listik. Perhitungan

    kapasitas panel surya yang harus dipasang agar memenuhi kebutuhan energi yang diharapkan

    menggunakan persamaan berikut ini

    =

    dengan,

    kef = koefisien efisiensi; tins = penyinaran puncak per hari (hour/day); W = energi per hari (kWh/day);

    PWP = Daya puncak panel surya (Watt) ;

    Kerugian total dalam sistem PLTS dihitung dari penjumlahan kerugian komponen sistem. Jumlah

    kerugian dalam sistem PLTS ditunjukkan pada tabel berikut

    Tabel 6.2. Rugi-rugi pada PLTS

    No Jenis Rugi-rugi

    (Losses) Nilai Rugi-Rugi Efisiensi

    1 PV temperature loss 10% 90%

    2 PV dirt/shading loss 3% 97%

    3 PV Tolerance 5% 95%

    4 Solar Charge

    controller 5% 95%

    5 Battery Losses 10% 90%

    6 Inverter 8% 92%

    7 Cable Losses 3% 97%

    Total Efisiensi (kef) 63%

    Sehingga perhitungan jumlah panel surya adalah sebagai berikut

    Diketahui :

    W = 5.520 Watt-jam

    tins = 4,5 jam

    kef = 63% = 0,63

    Total kebutuhan panel surya :

    =

    =

    , , = . ,

    Maka jumlah panel surya yang dibutuhkan jika menggunakan panel surya berdaya 100 Watt / unit

    adalah

  • 30

    =

    =1947,09

    100= 19,47

    Kebutuhan Baterai

    Diketahui

    W = 5.520 Watt-jam

    kf-bat = 0,6 (60% energi malam hari)

    DoD = 35%

    V = 12 Volt

    Total kebutuhan baterai dalam Ampere jam (Ah):

    =

    =

    ,

    , = ,

    Sehingga, kebutuhan baterai pada PLTS adalah 12 Volt, 100 Ah sebanyak 8 unit dengan energi

    tersimpan sebesar 9.600 Wh.

    Kebutuhan Pengendali Pengisian Baterai

    Dasar penentuan spesifikasi SCC adalah kapasitas arus hubung singkat total dan dan tegangan buka

    dalam satu kelompok panel surya. Sesuai dengan panel surya yang digunakan memliki arus pengisian

    maksimum 5,33 A maka kapasitas SCC yang digunakan dapat dihitung sebagai berikut:

    = (tegangan tebuka panel surya x jumlah seri x 1,5)

    Tegangan SCC = 1,5

    Tegangan SCC = (22,54 4 x 1,5)

    = ()

    = (Arus Hubung Singkat Jumlah Parallel 1,5)

    Arus SCC = (I 4 1,5)

    Arus SCC = (5,33 4 1,5)

    = ,

    Jadi pengendali pengisian baterai atau solar charge controller (SCC) yang akan digunakan mempunyai

    spesifikasi tegangan lebih dari 135 volt dan arus lebih dari 32 Ampere.

    PLTS 2.400 WP

    Perhitungan Beban

    PLTS dengan kapasitas 2000 WP digunakan untuk mensuplai fasilitas penjernihan air. PLTS ini

    digunakan untuk memasok energi untuk pompa dan peralatan penjernihan air berupa pompa mendorong

    dan sterilisasi menggunakan sinar UV.

  • 31

    Kebutuhan energi per hari

    Analisis beban berupa kebutuhan energi total setiap hari. Rumus perhitungan energi ditunjukkan pada

    persamaan berikut

    =

    dengan,

    W = energi (Watt-jam/hari)

    k = konstanta (jumlah beban)

    P = daya (Watt)

    t = lama waktu penggunaan (jam)

    Tabel 6.1. memperlihatkan perhitungan kebutuhan energi per hari pada semua beban

    No Jenis Beban Jumlah

    Peralatan

    Tegangan

    (volt)

    Daya

    Beban

    (Watt)

    Pemakaian

    (jam/hari)

    Energi

    (Watt-jam)

    1 Lampu Penerangan

    Rumah 4 220 10 12 480

    2

    Inverter untuk Beban

    Alternating Curent

    (AC)

    1 220 600 8 4.000

    3 Pompa Sumbersible

    Lorentz 1 24 300 6 1.800

    Total 6.280

    Jumlah energi total yang dibutuhkan setiap hari adalah 560 Watt-jam.

    Kebutuhan panel surya

    Panel Surya digunakan untuk mengubah energi cahaya matahari menjadi energi listik. Perhitungan

    kapasitas panel surya yang harus dipasang agar memenuhi kebutuhan energi yang diharapkan

    menggunakan persamaan berikut ini

    =

    dengan,

    kef = koefisien efisiensi; tins = penyinaran puncak per hari (hour/day); W = energi per hari (kWh/day);

    PWP = Daya puncak panel surya (Watt) ;

    Kerugian total dalam sistem PLTS dihitung dari penjumlahan kerugian komponen sistem. Jumlah

    kerugian dalam sistem PLTS ditunjukkan pada tabel berikut

  • 32

    Tabel 6.2. Rugi-rugi pada PLTS

    No Jenis Rugi-rugi

    (Losses) Nilai Rugi-Rugi Efisiensi

    1 PV temperature loss 10% 90%

    2 PV dirt/shading loss 3% 97%

    3 PV Tolerance 5% 95%

    4 Solar Charge

    controller 5% 95%

    5 Battery Losses 10% 90%

    6 Inverter 8% 92%

    7 Cable Losses 3% 97%

    Total Efisiensi (kef) 63%

    Sehingga perhitungan jumlah panel surya adalah sebagai berikut

    Diketahui :

    W = 5990 Watt-jam

    tins = 4,5 jam

    kef = 63% = 0,63

    Total kebutuhan panel surya :

    =

    =

    , , = . ,

    Maka jumlah panel surya yang dibutuhkan jika menggunakan panel surya berdaya 100 Watt / unit

    adalah

    =

    =2215,1

    100= 22,1

    Namun karena sistem bekerja pada tengana 48 Volt maka diperlukan panel surya kelipatan 4, sehingga

    jumlah panel surya dengan kelipatan empat teerekat dengan bilangan 22 adalah 24.

    Kebutuhan Baterai

    Kebutuhan baterai hanya digunakan untuk kebutuhan untuk kegaiatan malam hari dan jumlah hari

    otonomi.

    Diketahui

    W = 4.480 Watt-jam

    kf-bat = 0,75 (75% energi malam hari)

  • 33

    DoD = 35%

    V = 12 Volt

    Total kebutuhan baterai dalam Ampere jam (Ah):

    =

    =

    ,

    , =

    Sehingga, kebutuhan baterai pada PLTS adalah 12 Volt, 800 Ah dengan energi tersimpan sebesar 9.600

    Wh.

    Kebutuhan Pengendali Pengisian Baterai

    Dasar penentuan spesifikasi SCC adalah kapasitas arus hubung singkat total dan dan tegangan buka

    dalam satu kelompok panel surya. Sesuai dengan panel surya yang digunakan memliki arus pengisian

    maksimum 5,33 A maka kapasitas SCC yang digunakan dapat dihitung sebagai berikut:

    = (tegangan tebuka panel surya x jumlah seri x 1,5)

    Tegangan SCC = 1,5

    Tegangan SCC = (22,54 4 x 1,5)

    = ()

    = (Arus Hubung Singkat Jumlah Parallel 1,5)

    Arus SCC = (I 4 1,5)

    Arus SCC = (5,33 4 1,5)

    = ,

    Jadi pengendali pengisian baterai atau solar charge controller (SCC) yang akan digunakan

    mempunyai spesifikasi tegangan lebih dari 135 volt dan arus lebih dari 32 Ampere.

    4.2. Rancangan Sistem dan Konstruksi

    Beberapa pilihan vendor agar PLTS mampu mencapai usia optimumnya ditampilkan pada Tabel berikut

    ini

    Spesifikasi Vendor 1 Vendor 2 Vendor 3

    A. 1. PV modul (@ 100 Watt-peak) Solar World LEN Sky Solar

    B. 1. Battery Deep Cycle - 100 Ah, 12V Nagoya NS Otodo

    C. 1. Power Inverter - Min 2000 Watt pure sine wave Pascal Must Solar Outback

    C. 2. Solar Charge Controller (SCC) - MPPT, 48V. 80A Flexmax

    C. 4. Metering DC, Output inverter, input PLN with Logger, IP camera

    irfomous

    C. 5. MCB 40 A equal with Melin Gerin C63 (input SCC) schneider

    C. 6. MCCB inverter - 80A, 3 phase schneider

    C. 7. MCCB battery - 100A, 3 phase schneider

  • 34

    Spesifikasi Vendor 1 Vendor 2 Vendor 3

    D. 2. LED Lights - 220 V, 10 Watt - equal with Philips philips Chint

    E. 1. Wiring - PV to Solar Charge Controller combiner - NYYHY 2 x 2.5 mm2

    eterna

    E. 2. Wiring - PV Combiner to Solar Charge Controller - NYAF 1 x 16 mm2

    Jembo Federal

    E. 3. Wiring - Bus Bar DC to Solar Charge Controller - NYAF 1 x 16 mm2

    Jembo Federal

    E. 4. Wiring - Bus Bar DC to Inverter - NYAF 1 x 16 mm2 Jembo Federal

    E. 5. Wiring - Bus Bar DC to MCCB 100A - NYAF 1 x 16 mm2 Jembo Federal

    E. 6. Wiring - MCCB Battery to Bus Bar Battery - NYAF 1 x 16 mm2

    Jembo Federal

    4.3. Rancangan Anggaran Biaya Pembangunan

    Berikut ini berturut-turut RAB untuk PLTS 100 WP, 600 WP, 1.000 WP, 2.000 WP, dan 2.400 WP.

    Tabel . RAB PLTS 100 WP

    No Specification Unit Qty. Unit Price Total Price

    (Rp ,00)

    1 PV Modul 100 WP set 1 2.075.000 2.075.000

    2 PV Support/ mounting set 1 250.000 250.000

    3 Solar Charge Controller 20 A 12/24v set 1 600.000 600.000

    4 Inverter 150 watt set 1 650.000 650.000

    5 Battery 12V 70 AH VRLA pcs 1 2.250.000 2.250.000

    6 Box Panel 40x60x20 cm3 (for SCC - Inverter & Baterry) pcs 1 600.000 600.000

    7 Power Wiring set 1 200.000 200.000

    8 Intalasi jaringan rumah 4 titik lampu set 1 600.000 600.000

    9 Assesories set 1 150.000 150.000

    TOTAL FOR 100 W-peak PV POWER PLANT 7.375.000

    Tabel RAB PLTS 600 WP

    No Specification Unit Qty. Unit Price Total Price

    (Rp ,00)

    A Photovoltaic

    A. 1. PV modul 600 Watt-peak (@ 100 WP) modul 6 2.075.000 12.450.000

    A. 2. PV Combiner unit 1

    750.000 750.000

    A. 3. Array mounting support (panel) set 1 2.000.000 2.000.000

    Sub Total A 15.200.000

    B Battery system, VRLA

    B. 1. Battery Deep Cycle - 100 Ah, 12V unit 2 3.400.000 6.800.000

    Sub Total B 6.800.000

    C Power Panel

  • 35

    No Specification Unit Qty. Unit Price Total Price

    (Rp ,00)

    C. 1. Power Inverter Min 1000 Watt pure sine wave

    set 1 17.500.000 17.500.000

    C. 2. Solar Charge Controller MPPT 48V 45A set 1 12.500.000 12.500.000

    C. 3. Bus bar DC (DC+ dan DC-) unit 2 150.000 300.000

    C. 4. Metering DC, Output inverter, & input PLN with logger

    set 1 3.000.000 3.000.000

    C. 5. MCB 40A equal with Melin Gerin unit 2 75.000 150.000

    C. 6. MCB inverter 40A unit 1 75.000 75.000

    C. 7. MCCB battery 60A unit 1 750.000 750.000

    C. 8. Grounding system

    C. 8. 1. Ground rod pure copper 1,5m unit 1 250.000 250.000

    C. 8. 2. Kabel BC 16 meter 10 45.000 450.000

    C. 8. 3. Klem Grounding dan Skun unit 4 12.500 50.000

    C. 9. Panel Box ( 80 x 120 x 25 ) cm with exhaust fan & timer

    set 1 2.500.000 2.500.000

    Sub Total C 37.525.000

    D Load Installation

    D. 1. Wiring - NYM 3 x 2,5 mm2 (instalasi saklar lampu & stop kontak)

    meter 30 20.000 600.000

    D. 2. LED Lights - 220V, 10 Watt - equal with Phillips

    unit 3 95.000 285.000

    D. 3. Electric socket unit 2 20.000 40.000

    D. 4. Switch unit 3 19.000 57.000

    D. 5. Fitting unit 3 8.700 26.100

    Sub Total D 1.008.100

    E Kabel Power

    E. 1. Wiring - PV to Charge Controller combiner - NYYHY 2 x 2.5 mm2

    meter 25 12.000 300.000

    E. 2. Wiring - PV Combiner to Solar Charge Controller Combiner - NYAF 1 x 10 mm2

    meter 16 35.000 560.000

    E. 3. Wiring - Bus Bar DC to Solar Charge Controller - NYAF 1 x 10 mm2

    meter 4 25.000 100.000

    E. 4. Wiring - Bus Bar DC to Inverter - NYAF 1 x 10 mm2

    meter 4 25.000 100.000

    E. 5. Wiring - Bus Bar DC to MCCB 100A - NYAF 1x10mm

    meter 4 25.000 100.000

    E. 6. Wiring - MCCB Battery to Bus Bar Battery - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 6 35.000 210.000

    E. 7. Battery jumper to DC Bus Bar - NYAF 1 x 10 mm2

    meter 10 25.000 250.000

    E. 8. Installation material for wiring (skun, isolator, wiring tray, etc.)

    set 1 500.000 500.000

    Sub Total E 2.120.000

    F Tools Perawatan 1 1.500.000 1.500.000

    TOTAL FOR 600 W-peak PV POWER PLANT 64.153.100

  • 36

    Tabel RAB PLTS 1.000 WP

    No Specification Unit Qty.

    Unit Price

    Total Price

    (Rp ,00)

    A Photovoltaic

    A. 1. PV modul 100 Wp modul 10 2.075.000 20.750.000

    A. 2. PV Combiner unit 1 750.000 750.000

    A. 3. Array mounting support (panel) set 1 5.000.000 5.000.000

    Sub Total A 26.500.000

    B Battery system, VRLA

    B. 1. Battery Deep Cycle - 100Ah 12V unit 4 3.400.000 13.600.000

    B. 2. Battery Bus bar (DC+ DC -) set 2 100.000 200.000

    B. 3. Battery Rack set 1 2.000.000 2.000.000

    Sub Total B 15.800.000

    C Power Panel

    C. 1. Power Inverter - min 2000 Watt pure sine wave, LF Inverter

    set 1 30.000.000 30.000.000

    C. 2. Solar Charge Controller (SCC) - MPPT, 48V, 60A

    set 1 15.000.000 15.000.000

    C. 3. Bus bar DC (DC+ dan DC-) unit 2 150.000 300.000

    C. 4. Metering DC, Output inverter, & input PLN with Logger

    set 1 5.000.000 5.000.000

    C. 5. MCB 63 A equal with Melin Gerin C63 (input SCC)

    unit

    2

    150.000

    300.000

    C. 6. MCB inverter - 60A 3 phase unit 2 150.000 300.000

    C. 7. MCCB battery - 60A 3 phase unit 1 884.300 884.300

    C. 8. Grounding system

    C. 8. 1. Ground rod pure copper 1,5 m unit 1 250.000 250.000

    C. 8. 2. Kabel BC 16 meter 10 45.000 450.000

    C. 8. 3. Klem Grounding dan Skun unit 4 12.500 50.000

    C. 9. Panel Box with exhaust fan & timer (80x100x25cm)

    set 1 1.500.000 1.500.000

    Sub Total C 54.034.300

    D Load Installation

    D. 1. Wiring - NYM 3 x 2,5 mm2 meter 30 20.000 600.000

    D. 2. LED Lighting - 220V, 10 Watt - equal with Phillips

    unit 4 95.000 380.000

    D. 3. Electric socket unit 2 20.000 40.000

    D. 4. Switch unit 4 19.000 76.000

    D. 5. Fitting unit 4 8.700 34.800

    Sub Total D 1.130.800

    E Power Wiring

    E. 1. Wiring - PV to Solar Charge Controller Combiner - NYYHY 2 x 2.5 mm2

    meter 35 12.000 420.000

  • 37

    No Specification Unit Qty.

    Unit Price

    Total Price

    (Rp ,00)

    E. 2. Wiring - PV Combiner to Solar Charge Controller Combiner - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 20 35.000 700.000

    E. 3. Wiring - Bus Bar DC to Solar Charge Controller - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 4 25.000 100.000

    E. 4. Wiring - Bus Bar DC to Inverter - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 4 25.000 100.000

    E. 5. Wiring - Bus Bar DC to MCCB 100A - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 4 25.000 100.000

    E. 6. Wiring - MCCB Battery to Bus Bar Battery - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 6 35.000 210.000

    E. 7. Battery jumper to DC Bus Bar - NYAF 1 x 10 mm2

    meter 10 25.000 250.000

    E. 8. Installation material for wiring (skun, isolator, wiring tray, etc.)

    set 1 500.000 500.000

    Sub Total E 2.380.000

    F Maintenance Tools set 1 1.500.000 1.500.000

    TOTAL FOR 1 kW-peak PV POWER PLANT 101.345.100

    Tabel RAB PLTS 2.000 WP

    No Specification Unit Qty Unit Price Total Price

    (Rp ,00)

    A Photovoltaic

    A. 1. PV modul (@ 100 Watt-peak) modul 20 2.075.000 41.500.000

    A. 2. PV Combiner unit 1 1.500.000 1.500.000

    A. 3. Array mounting support (panel) set

    1 10.000.000 10.000.000

    Sub Total A 53.000.000

    B Battery system, VRLA

    B. 1. Battery VRLA Deep Cycle - 100 Ah, 12V unit 8 3.400.000 27.200.000

    B. 2. Bus bar battery (DC+ DC -) set 2 100.000 200.000

    B. 3. Battery Fuse - 100 A unit 2 150.000 300.000

    B. 4. Battery Rack set 1 4.000.000 4.000.000

    Sub Total B 31.700.000

    C Power Panel

    C. 1. Power Inverter - Min 3000 Watt pure sine wave , LF Inverter

    set 1 40.000.000 40.000.000

    C. 2. Solar Charge Controller (SCC) - MPPT- 48V-60A

    set 1 15.000.000 15.000.000

    C. 3. Bus bar DC ( DC+ dan DC-) unit 2 150.000 300.000

    C. 4. Metering DC, Output inverter, input PLN with Logger, IP camera

    set 1 7.250.000 7.250.000

    C. 5. MCB 63 A equal with Melin Gerin C63 (input SCC)

    unit 2 150.000 300.000

    C. 6. MCCB inverter - 80A, 3 phase unit 1 750.000 750.000

  • 38

    No Specification Unit Qty Unit Price Total Price

    (Rp ,00)

    C. 7. MCCB battery - 100A, 3 phase unit 1 884.300 884.300

    C. 8. Grounding system

    C. 8. 1. Ground rod pure copper - 1,5 m unit 1 250.000 250.000

    C. 8. 2. Kabel BC 25 meter 20 45.000 900.000

    C. 8. 3. Klem Grounding dan Skun unit 4 12.500 50.000

    C. 9. Panel Box with exhaust fan & timer - 80 cm x 100 cmx 25 cm

    set 1 1.500.000 1.500.000

    Sub Total C 67.184.300

    D Load Installation

    D. 1. Wiring NYM 3 x 2,5 mm2 meter 50 20.000 1.000.000

    D. 2. LED Lights - 220 V, 10 Watt - equal with Philips

    unit 6 95.000 570.000

    D. 3. Electric socket unit 2 20.000 40.000

    D. 4. Switch unit 6 19.000 114.000

    D. 5. Fitting unit 6 8.700 52.200

    Sub Total D 1.776.200

    E Power Wiring

    E. 1. Wiring - PV to Solar Charge Controller combiner - NYYHY 2 x 2.5 mm2

    meter 100 12.000 1.200.000

    E. 2. Wiring - PV Combiner to Solar Charge Controller - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 20 35.000 700.000

    E. 3. Wiring - Bus Bar DC to Solar Charge Controller - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 4 35.000 140.000

    E. 4. Wiring - Bus Bar DC to Inverter - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 4 35.000 140.000

    E. 5. Wiring - Bus Bar DC to MCCB 100A - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 4 35.000 140.000

    E. 6. Wiring - MCCB Battery to Bus Bar Battery - NYAF 1 x 16 mm2

    meter 6 35.000 210.000

    E. 7. Battery to DC Bus Bar Battery - NYAF 1 x 10 mm2

    meter 20 25.000 500.000

    E. 8. Installation material for wiring (skun, isolator, wiring tray, etc.)

    set 1 1.000.000 1.000.000

    Sub Total E 4.030.000

    F Maintenance Tools 1 2.500.000 2.500.000

    TOTAL FOR 2 kW-peak PV POWER PLANT 160.190.500

  • 39

    Tabel RAB PLTS untuk Jorong Bukik Bulek

    Lokasi PLTS Unit WP Total (WP) Harga Satuan Total Harga

    Masjid 2 600 1.200 64,153,100 128,306,200

    Musholla 2 100 200 7,375,000 14,750,000

    POS Ronda 2 100 200 7,375,000 14,750,000

    Lapangan Voli 3 100 300 7,375,000 22,125,000

    Rumah Penduduk 170 100 17.000 7,375,000 1,253,750,000

    UMKM 2 2.000 4.000 160,190,500 320,381,000

    Sekolah Hijau 1 1.000 1.000 101,345,100 101,345,100

    JUMLAH 182 23.900 1,855,407,300

    4.4. Gambar Teknik

    Gambar teknik terlampir pada Lampiran C.

  • 40

    BAB 5 KESIMPULAN

    5.1. Kelayakan Pemanfaatan Energi Tenaga Surya

    Pemanfaatan energi surya di Jorong Tandai Bukik Bulek dapat dinyatakan layak secara aspek legal,

    teknis, sosial dan ekonomi, kelembagaan dan pembiayaan

    5.2. Kelayakan untuk Rumah Tangga

    Rumah tangga Layak secara sosial Layak secara ekonomi

    Existing listrik dari PLTMH Ya Ya

    Tanpa listrik Ya Ya

    5.3. Kelayakan untuk Fasilitas Umum

    Fasilitas umum Layak secara sosial Layak secara ekonomi

    Masjid Ya Ya

    Mushola Ya Ya

    Pos ronda Ya Ya

    Lapangan voli Ya Ya

    Sekolah Hijau Ya Ya

    5.4. Kelayakan untuk Usaha Produktif

    Usaha Produktif Layak secara sosial Layak secara ekonomi

    Pengolahan jagung Ya Ya

    Pengolahan kopi Ya Ya

    5.5. Kelembagaan dan Pengelolaan

    Sistem PLTS di Jorong Tandai Bukik Bulek bersifat pinjam pakai oleh masyarakat. Kepemilikan

    sistem berada pada level Nagari. Kelembagaan pengelola merupakan unit di bawah BUMNag yang

    ditetapkan berdasarkan PerNag. Tetapi untuk kebutuhan PerNag sebagai dasar BUMNag, perlu

    diskusi lebih lanjut dengan Wali Nagari, perwakilan masyarakat dan kader hijau dengan dimediasi

    oleh PCNU Kabupaten Solok Selatan serta PWNU Sumatera Barat. Pengelola PLTS di Jorong

    Tandai Bukik Bulek nantinya adalah salah satu bagian dari BUMNag yang dibentuk oleh Nagari

    Lubuk Gadang Timur. Pengelola PLTS adalah kader hijau yang juga akan mengelola usaha

    produktif d i Jorong Tandai Bukik Bulek.

  • 41

    REFERENSI

    [1] Statistik PLN 2015. ISSN : 0852 8179. No. 02801 160531.

    [2] Statisitik Ketenagalistrikan 2014. Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan KEmenterian Energi dan

    Sumber Daya Mineral. Edisi No. 28 Tahun Anggaran 2015.

    [3] Korsup Sektor Energi 2016 Wilayah Sumatera Selatan. Lampung. Jambi dan Bangka Belitung.

    Isu Strategis/Permasalahan Sub Sektor EBTKE. Direktorat Jenderal Energi Baru. Terbarukan dan

    Konservasi Energi. 11 Mei 2016.

    [4] RUPTL PLN 2016-2025. Kemeterian Energi dan Sumber Daya Mineral. 2016.

    [5] Daftar Daerah Tertinggal. Terdepan Dan Terluar (Perbatasan) Tahun 2015. Lembaga Pengelola

    Dana Pendidikan. 2015.

  • 42

    LAMPIRAN

    Lampiran A. Akses menuju lokasi

    Akses menuju Jorong Tandai Bukik Bulek

    Jalan menuju Jorong Tandai Bukik Bulek

    Akses jalan di Jorong Tandai Bukik Bulek

  • 43

    Akses menuju Korong Dataran Atas

    Akses jalan di Jorong Tandai Bukik Bulek

    Akses menuju salah satu rumah

  • 44

    Lampiran B. Spesifikasi Komponen PLTS berdasarkan Permen ESDM RI Nomor 3

    Tahun 2016

    1. Modul Surya

    a) jenis : Mono/ Polycrystalline Silicon atau

    thin film

    b) power tolerance per modul : + 5% (lima persen)

    c) j-box : dilengkapi dengan cable gland/ DC-

    Multi Connector

    d) sertifikasi : Standar Nasional Indonesia (SNI)

    e) efisiensi : paling sediki t 15% (mono/

    polycrystallinesilicon).

    atau 8% (thin film)

    f) output modul surya : 100 Wp per unit untuk rumah

    tangga. 100 Wp per unit untuk PLTS

    non-penerangan

    g) garansi : paling sedikit 20 (dua puluh tahun)

    untuk degradasi output < 20% (dua

    puluh persen)

    h) khusus untuk modul surya mono/ polycrystalline silicon. wajib digunakan

    produk dalam negeri. yang dibuktikan dengan melampirkan salinan tanda

    sah capaian Tingkat Komponen Dalam Negeri paling sedikit 40% (empat

    puluh persen) yang diterbitkan oleh Kementerian Perindustrian

    Republik Indonesia

    i) label data performance modul surya di tempel di bagian

    belakang modul

    2. Solar Charge Controller / Battery Control Unit

    a) umum : kontroler berfungsi mengatur charging ke

    baterai. harus dapat dikontrol agar tidak

    merusak baterai

    b) kapasitas : disesuaikan dengan arus short circuit dari array

    modul

    c) tegangan input : disesuaikan dengan tegangan array modul

    d) tegangan

    baterai

    : paling sedikit 12 VDC

  • 45

    e) charge control : Pulse Width Modulation (PWM) atau

    Maximum Power Point Tracking (MPPT)

    f) efisiensi : > 90%

    g) sistem proteksi : High Voltage Disconnect (HVD). Low Voltage

    Disconnect (LVD). Short Circuit Protection

    h) dilengkapi dengan display dan sensor temperatur baterai. serta data

    logger untuk PLTS non-rumah tangga/penerangan

    i) garansi solar charge controller paling sedikit 3 (tiga) tahun.

    3. Inverter (untuk PLTS non rumah tangga/penerangan)

    a) umum : inverter berfungsi mengubah

    arus DC ke AC

    b) kapasitas : disesuaikan dengan kebutuhan

    beban

    c) tegangan output : 220/230 VAC (1 fasa) atau 380/400 VAC

    (3 fasa)

    d) tegangan input : disesuaikan dengan tegangan

    array modul

    e) tegangan baterai : disesuaikan dengan tegangan

    sistem baterai

    f) bentuk gelombang : gelombang sinus murni (pure sine

    wave)

    g) frekuensi : 50 Hz

    h) output voltage THD

    Factor

    : < 3%

    i) efisiensi : > 92%

    j) sistem proteksi : DC over/under-voltage. AC

    over/under voltage. over load. short

    circuit protection

    k) dilengkapi dengan display. data logger dan tersedia fasilitas remote

    monitoring system yang terin tegrasi

    l) garansi inverter paling sedikit 3 (tiga) tahun

    4. Baterai

    a) tipe : deep cycle. maintenance free (baterai kering)

  • 46

    b) kapasitas : disesuaikan dengan kapasitas terpasang modul

    surya dan beban

    teknologi : Valve Regulated Lead Acid (VRLA) Gel

    c) kemampuan

    cycling

    : paling sedikit 1.200 cycle pada 80% DoD (Depth of

    Discharge)

    d) sertifikasi : SNI atau standar internasional

    e) garansi : paling sedikit 3 (tiga) tahun

    f) harus dilengkapi dengan sistem koneksi yang dapat mencegah korosi dan arus

    hubung singkat termasuk pada waktu pemasangan.

    g) umur teknis (float design life) minimal 10 (sepuluh) tahun

    pada suhu 20C.

    h) wajib menggunakan produk dalam negeri. yang dibuktikan dengan melampirkan

    salinan tanda sah capaian Tingkat Komponen Dalam Negeri paling sedikit 40%

    (empat puluh persen) yang diterbitkan oleh Kementerian Perindustrian

    5. Penyangga Modul Surya (Module Array Support) untuk PLTS non rumah tangga/

    penerangan

    a) bahan dan treatment : plat besi. besi siku dan atau pipa dengan

    hot dip galvanized treatment

    b) tinggi penyangga : paling sedikit 1 (satu) meter dari

    permukaan tanah

    c) module array support dapat berupa modul support untuk

    pemasangan pada permukaan tanah ataupun di atap

    bangunan.

    d) untuk pemasangan di atas permukaan tanah. perlu

    dilengkapi dengan sistem anchor/manzet.

    e) mampu menahan kecepatan angin sampai dengan 100

    (seratus) km/jam.

    f) salah satu kaki penyangga modul terhubung dengan kawat pertanahan

    (grounding system).

    g) penyangga modul harus memiliki sudut kemiringan antara

    10 (sepuluh derajat) sampai dengan 15 (lima belas derajat) agar

    diperoleh energi penyinaran yang maksimum.

    h) ketinggian antara modul dan permukaan tanah pada titik

    terendah minimal 70 (tujuh puluh) cm

  • 47

    i) jar