Pre-commissioning Mechanical Rotating

download Pre-commissioning Mechanical Rotating

of 21

  • date post

    24-Sep-2015
  • Category

    Documents

  • view

    22
  • download

    7

Embed Size (px)

description

precom an comm

Transcript of Pre-commissioning Mechanical Rotating

Pre-commissioning mechanical rotating Tahapan sebelum dimulainya proses commissioning sebuah power plant. pada sebuah powerplant, tidak hanya garansi yang harus equipment berikan kepada pembeli tetapi juga adanya waranty yaitu performa unit, karena nantinya yang akan dijual kembali adalah performa plant yang kita beli.karena adanya dua hal tersebut maka selama tahap konstruksi ada tahapan-tahapan yang harus dilalui yaitu proses quality control precommissioning dan commissioning utuk memastikan guaranty dan waranty dari sebuah powerplant.

I.DEFINISIPrecommissioning Adalah sebuah kegiatan sebelum dilaksanakannya commissioning test yang bertujuan untuk memastikan bahwa individual equipment yang telah selesai dalam tahap konstruksi dapat bekerja dengan baik sesuai standar yang ada. Kegiatan pre-comm sendiri meliputi test individual equipment setelah tahapan construction dinyatakan selesai oleh QA/QC. Dari segi mechanical precommissioning, tahapan construction dinyatakan selesai setelah QA/QC mengeluarkan sertifikasi yg telah di approve oleh pihak Owner, Consultant, Contractor and Sub-Contractor. Dari sisi pre commissioning mechanical sendiri di bagi menjadi 1. Solo Run motor2. Load test equipmentSedangkan equipment sendiri di bagi menjadi: 1. Equipment LV dan MV < 0,4 kV 2. Equipment HV 6 kVSertifikasi yg di keluarkan QA/QC untuk memulai tahapan pre commissioning dibagi lagi kedalam 3 disiplin ilmu yg mendukung equipment mechanical tersebut berjalan, disiplin ilmu tersebut yaitu :1. Mechanical certification2. Electrical Certification3. Instrument Certification

II.SOLO-RUN II.1 Solo-run equipment LV dan MVUntuk tahapan test solo run motor LV dan MV, kita hanya memerlukan certification dari sisi mechanical yaitu :- Level, Positioning, and Location sudah di approve dan dinyatakan ready to commissioning- Pre-Alligment untuk rotating equipment bukan produk paket sudah di lakukan untu memudahkan pekerjaan alligment setelah proses solo-run.- Kemudian disisi site sudah di cek untuk, lube oil, Grease, accu, fuel oil, dan juga disisi.kopling sudah di uncouple antara motor dan equipment. Untuk tahapan Electrical kita memerlukan certification yaitu :- Megger test ( Insulation Test) Motor- Megger test ( Insulation Test ) Cable- Cable termination to Motor and Panel- Grounding pulling and Conection to Motor and Panel- Instalasi Emergency button and cable termination

Sertifikasi di atas menunjukkan bahwa equipment yg akan di test benar-benar dalam kondisi Ready to PreComm/Comm dari sisi konstruksi. Setelah tahapan di atas terpenuhi baru kita bisa ajukan test kepada Badan sertifikasi yang di tunjuk oleh Owner.

II.2 Pengetesan Solo-run equipment LV dan MVDalam pengetesan motor, baik untuk motor pompa, Fan, Coal Mill, dan sebagainya ada tahapan yang harus dilakukan agar pengetesan tersebut tetap dalam kondisi yang aman baik dari sisi equipment maupun lingkungan sekitar alat yang di tes tersebut.- Sebelum dilakukan test harusnya di ajukan permit dan visual check bersama dengan konsultan dan pelaksana, gunanya untuk saling memeriksa mengenai keadaan riil di lapangan.- Untuk solo-run test pastikan motor sudah di lepas pada bagian kopling ke equipment- Setelah di ijinkan untuk pengetesan dengan jasa sertifikasi kita bisa siapkan portable APAR dan barikade line untuk menjaga area dari kecelakaan.- Pastikan bahwa Grease, Lube oil, cooler, accu, fuel sudah di isi untuk kepentingan test- Pastikan emergency push button sudah di install dan di test fungsinya sebelum bump test (test putaran motor). (prosedur pelaksanaan pompa dapat dilihat pada lampiran)- Setelah pengetesan emergency push button, di lanjutkan dengan bump test atau pengetesan arah putaran motor, apakah putaran sudah benar dengan putaran pompa, fan, dan equipment lainnya. Jika masih terjadi kesalahan putaran pada motor maka fasa R-S-T dapat dibalik pada terminal box pada motor.- Setelah putaran sudah sesuai dengan arah putaran equipment test dapat dilanjutkan untuk test individual motor atau solo-run.- Ukur arus start pada motor untuk memeriksa apakah power yang di konsumsi masuk dalam spesifikasi motor tersebut.- Adapun yang diukur dalam pengetesan motor adalah vibrasi, vibrasi tersebut di ukur di dua tempat yaitu area DE motor (Drive End) shaft yang nantinya di pakai untuk meneruskan gaya ke equipment dan juga pada NDE (Non Drive End) atau shaft yang tidak dipakai untuk meneruskan gaya.- Pada dua posisi bearing tersebut diukur untuk gaya dari Vertikal, Horyzontal, Axial

II.3 Solo-run equipment HVUntuk tahapan test solo run motor HV, kita memerlukan certification dari sisi mechanical yaitu :- Level, Positioning, and Location sudah di approve dan dinyatakan ready to commissioning- Pre-Alligment untuk rotating equipment bukan produk paket sudah di lakukan untuk memudahkan pekerjaan alligment setelah proses solo-run- Kemudian disisi site sudah di cek untuk, lube oil, Grease, accu, fuel oil, dan juga disisi kopling sudah di uncouple antara motor dan equipmentUntuk tahapan Electrical kita memerlukan certification yaitu :- Cable termination to Motor and Panel- Grounding pulling and Conection to Motor and Panel- Instalasi Emergency button and cable termination- Hipot Test ( Test kebocoran arus pada motor 6 kV). Fungsi Hipot ini tujuannya sama dengan megger yaitu melihat apakah isolasi yg terinstal dengan motor dalam keadaan baik atau tidak. Yang membedakan adalah jika pada megger yang monitor adalah tahanannya antar fase dan ground, sedangkan pada hipot test yang di monitor adalah arus bocor. Semakin kecil nilai arus bocor maka isolasi tersebut terinstal dengan baik- Hipot kabelUntuk Tahapan Instrumentasi kita memerlukan certification- RTD (Resistance Thermal Detector) termination for Winding temperature cek- Bearing Temperature sensor Termination - Vibration sensor Termination- Diatas adalah contoh instalasi yang harus di cek, tetapi secara umum tahapan dalam pengerjaan precommissioning instrument adalah Installation & wiring termination complete- Loop signal test complete. Test tersebut berfungsi untuk mengetahui bahwa alat instrumentasi tersebut sudah bias terbaca pada monitoring display CCR. Inst -> Junction box -> DCS -> Display.- Loop check actual from field. Jadi setelah sinyal tersebut sudah terconect dengan display CCR, maka langkah selanjutnya adalah memastikan bahwa besaran yang di kirim sinyal instrument tersebut bisa terbaca pada display CCR.- Permissible start & interlock Diagram. Setelah besaran sudah fix dengan kondisi actual maka selanjutnya adalah settingan untuk kondisi start yang harus dipenuhi agar equipment tersebut bias berjalan. Setelah kondisi startnya sudah tercapai, maka dapat dilanjutkan dengan interlock test dimana ada suatu kondisi diluar standar operasional yang harus mengirimkan sinyal trip terhadap equipment tersebut.- Interlock test diatas adalah untuk individual equipment tersebut, nantinya setelah individual tersebut sudah fix dilanjutka test interlock selanjutnya.- Function interlock test from DCS. Test ini sudah berhubungan dengan integrasi system yang ada pada power plant, misalnya pada system interlock feed water system. Dimana nantinya besaran volume, temp, dll berpengaruh pada trip atau startingnya equipment yg mendukung system tersebut.

II.4 Pengetesan Solo-run equipment HVPada dasarnya pengetesan equipment HV hampir sama dengan equipment LV, hanya harus lebih diperhatikan bahwa pengetesan dilakukan dengan safety karena termasuk equipment dengan daya yang besar, pressure dan temperature tinggi.- Sebelum dilakukan test harusnya di ajukan permit dan visual check bersama dengan konsultan dan pelaksana, gunanya untuk saling memeriksa mengenai keadaan riil di lapangan.- Untuk solo-run test pastikan motor sudah di lepas pada bagian kopling ke equipment- Setelah di ijinkan untuk pengetesan dengan jasa sertifikasi kita bisa siapkan portable APAR dan barikade line untuk menjaga area dari kecelakaan.- Pastikan bahwa Grease, Lube oil, cooler, accu, fuel sudah di isi untuk kepentingan test- Pastikan emergency push button sudah di install dan di test fungsinya sebelum bump test (test putaran motor). (prosedur pelaksanaan pompa dapat dilihat pada lampiran)- Setelah pengetesan emergency push button, di lanjutkan dengan bump test atau pengetesan arah putaran motor, apakah putaran sudah benar dengan putaran pompa, fan, dan equipment lainnya. Jika masih terjadi kesalahan putaran pada motor maka fasa R-S-T dapat dibalik pada terminal box pada motor.- Setelah putaran sudah sesuai dengan arah putaran equipment test dapat dilanjutkan untuk test individual motor atau solo-run.- Ukur arus start pada motor untuk memeriksa apakah power yang di konsumsi masuk dalam spesifikasi motor tersebut.- Adapun yang diukur dalam pengetesan motor adalah vibrasi, vibrasi tersebut di ukur di dua tempat yaitu area DE motor (Drive End) shaft yang nantinya di pakai untuk meneruskan gaya ke equipment dan juga pada NDE (Non Drive End) atau shaft yang tidak dipakai untuk meneruskan gaya.- Pada dua posisi bearing tersebut diukur untuk gaya dari Vertikal, Horyzontal, Axial- Perhatikan juga winding temperature yang ada pada monitoring DCS atau di CCR- Vibrasi juga harus dikomparasikan pada pembacaan DCS dan juga di local sehingga dipastikan equipment dalam keadaan baik.

III. LOAD TEST EQUIPMENTSetelah proses solo run selesai, tahapan pre-commissioning yaitu load Test equipment dimana motor sudah di beri beban yaitu equipment dengan fluida kerja, adapun certification yang di perlukan untuk equipment HV :Dari sisi Mechanical :- Inspection instalasi piping dan Fitting, - Welding Inspection- Hidrotest- Final Alligment- Untuk di site cek untuk temporary pipe jika dibutuhkan

Untuk pengetesan dengan beban pada equipment, perlu diadakan tinjauan pada lokasi untuk memastikan bahwa fluida kerja atau fluida untuk test sudah tersedia dan levelnya memenuhi quota. Jika perlu untuk memasang temporary pipe maka dipasti