PPT Jurnal USG

download PPT Jurnal USG

of 23

  • date post

    16-Dec-2015
  • Category

    Documents

  • view

    43
  • download

    19

Embed Size (px)

description

usg

Transcript of PPT Jurnal USG

  • Journal ReadingGastrointestinal Perforation: Ultrasonographic DiagnosisPembimbing : dr. Yulia, Sp. Rad

    SMF RadiologiFakulas Kedokteran Universitas YarsiPeriode 22 Juni 11 Juli 2015

  • PendahuluanPerforasi gastrointestinal adalah salah satu penyebab paling umum dari udara bebas intraperitoneal; deteksi adalah penting untuk diagnosis kondisi yang mengancam jiwa pada pasien dengan perut akut.Perforasi saluran cerna dapat terjadi karena variasi penyebab (ulkus peptikum, penyakit inflamasi , trauma tumpul atau penetrasi, faktor iatrogenik, benda asing atau neoplasma); sebagian besar perforasi ini adalah kondisi darurat yang memerlukan pengenalan dini dan pengobatan bedah tepat waktu. Andalan pengobatan untuk perforasi usus adalah operasi.

  • Endoskopi dan laparoskopi sekarang semakin meningkat diigunakan bukan hanya dengan laparotomi konvensional. Jika ada tanda-tanda dan gejala peritonitis umum tidak tampak dan perforasi terjadi secara spontan, maka ulkus duodenum perforasi dapat diobati dengan prosedur nonbedah. Hal ini penting untuk mengidentifikasi lokasi dan penyebab perforasi dengan benar untuk manajemen yang tepat dan perencanaan bedah. Diagnosis klinis kadang sulit ditegakkan karena tidak spesifik.

  • HASILRadiologycal anatomySaluran cerna atas dan bawah perforasi yang lebih rendah dapat dibedakan lagi oleh mesokolon melintang seperti rongga peritoneal, biasanya dibagi ke dalam kompartemen supra - dan inframesocolic.Selanjutnya, perforasi duodenum akan menghasilkan gas kompartemen supramesocolic dan bagian distal dari besar atau kecilnya perforasi usus dalam gas kompartemen inframesocolic.

  • Tanda-tanda gas bebasKehadiran gas intraperitoneal bebas pada radiograf rutin biasanya menunjukkan perforasi usus . Penelitian eksperimental telah menunjukkan bahwa sesedikit 1 ml gas dapat dideteksi di bawah hemidiaphragm kanan pada kasus yang telah tegak terkena melalui radiografi dada.Berbagai deskripsi radiologi digunakan untuk distribusi tertentu gas intraperitoneal bebas, seperti tanda Rigler (gas menguraikan kedua sisi usus), football sign (gas peritoneal berbentuk oval), peningkatan lucency di kuadran kanan atas (gas mengumpulkan anterior hati) dan segitiga tanda (pocket gas segitiga antara tiga loop dari usus).

  • Jika tidak, tanda-tanda yang paling relevan di CT adalah "ligamentum teres sign" (gas gratis menguraikan fisura dan ligamentum teres intrahepatik, sering karena perforasi duodenum atau lambung), "periportal free gas sign" (sangat menunjukkan GI atas saluran perforasi) dan "falsiforme ligament sign" (gas bebas atau tingkat gas - cairan melintasi garis tengah dan mengutamakan ligamen falsiforme, karakteristik perforasi dari saluran pencernaan proksimal.Meskipun radiografi konvensional adalah metode umum untuk mendeteksi sejumlah kecil udara bebas intraperitoneal, pencitra tidak dapat mendeteksi pneumoperitoneum atau retroperitoneum pada sampai dengan 49 % dari pasien, banyak pasien dengan nyeri perut akut tidak tahan berdiri untuk melakukan rontgen dada, sehingga x - ray abdomen biasanya digunakan.

  • Modalitas lainnya termasuk ultrasound, sering dianggap sebagai perpanjangan dari pemeriksaan klinis; itu secara rutin digunakan untuk menyingkirkan pasien dengan nyeri perut yang tidak terdiagnosis, termasuk mereka dengan perforasi gastrointestinal tersembunyi yang diagnosis itu tidak diduga sebelumnya, meskipun diferensiasi yang sulit antara intraperitoneal udara bebas dan gas intraluminal usus karena beberapa artefak refleksi dan bayangan kotor. USG mungkin sangat berguna juga dalam kelompok pasien di mana beban radiasi harus dibatasi terutama anak-anak dan wanita hamil.

  • Pasien nyeri perut di instalasi darurat

    Penyebab umum nyeri perut yang tersering adalah appendisitis akut, diverticulitis, cholecystits dan obstruksi usus, sisanya merupakan penyebab dari perforasi viskus (sekitar 1%) dan iskemia pada usus.Perforasi akibat ulkus peptikum jarang terjadi karena sudah adanya terapi medis yang memadai untuk penyakit ulkus peptikum.Hanya 1-2 % dari pasien mengalami perforasi karena divertikulitis akut, juga karena divertikula berlubang yang menyebabkan perforasi.Di emergensi, diagnosis yang akurat dapat dibuat secara eksklusif berdasarkan riwayat medis, pemeriksaan fisik dan temuan uji laboratorium hanya sebagian kecil pasien.

  • Penggunaan USG merupakan pemeriksaan dinamis yang dapat mengungkapkan adanya atau tidak adanya peristaltik dan menggambarkan aliran darah dan dapat mudah dilakukan di emergensi. Jika tidak, keuntungan utama dari CT, dibandingkan dengan radiografi dan USG, adalah bahwa hal itu benar dapat menggambarkan letak sebenarnya perforasi pada 86 % kasus. Terlepas dari kesulitan dalam mendeteksi perforasi pada ultrasonografigraphy, itu bisa didiagnosis pada pasien terlentang, adiacent ke dinding perut, ahli radiologi mengidentifikasi garis echogenic atau bintik-bintik dengan gambaran comet-tail artefak gema.

  • Perforasi gastrointestinal pada ultrasonografi

    Beberapa penulis menunjukkan bahwa USG memiliki sensitivitas lebih rendah dari radiografi (76 % vs 92 % , masing-masing) dan harus digunakan dalam kasus-kasus tertentu saja.Namun, dalam literatur beberapa penulis menunjukkan bahwa ultrasonografi memiliki akurasi yang lebih besar ( 90 % vs 77 % ) jika dibandingkan dengan x - ray ( sensitivitas 93 % vs 79 % ) dan USG yang merupakan modalitas diagnostik yang berguna ketika x-rays tidak mengungkapkan pneumoperitoneum pada pasien dengan dugaan perforasi.Selain itu, beberapa penulis menunjukkan bahwa sonografi mungkin berguna untuk menentukan ada atau tidaknya pneumoperitoneum.Namun demikian, deteksi sulit bahkan untuk sonogram berpengalaman terutama karena adanya udara di luar intraperitoneal lumen usus yang tidak biasa dan bisa salah untuk udara usus.

  • Penampilan sonografi intraperitoneal hasil udara bentuk hamburan bebas dari gelombang ultrasound pada antar muka jaringan lunak dan udara yang disertai dengan gema dari gelombang antara transduser dan udara ( Gambar 1 ).Hal ini menyebabkan echogenicity peningkatan garis peritoneal dikaitkan dengan beberapa artefak refleksi dan karakteristik penampilan comet-tail yang dapat diubah dengan mengubah posisi pasien.Sebaliknya, gas intraluminal usus selalu dikaitkan dengan lebih dangkal.

  • Gambar 1Penampilan sonografi intraperitoneal hasil udara bentuk hamburan bebas dari gelombang ultrasound pada antarmuka jaringan lunak dan udara yang disertai dengan gema dari gelombang antara transduser dan udara.

  • Pada pneumoperitoneum ekstensif menemukan gambaran prehepatic dilihatkan dengan suara bayangan fenomena-Enon yang dapat mengaburkan organ-organ perut yang mendasari.Tanda langsung, koleksi gas lokal seperti yang berkaitan dengan usus perforasi , mungkin terdeteksi, terutama jika mereka berhubungan dengan kelainan sonografi lain, yang disebut tanda-tanda tidak langsung ( menebal usus lingkaran dan gelembung udara dalam cairan asites atau dalam pengumpulan cairan lokal , usus atau kandung empedu menebal wall berhubungan dengan penurunan motilitas usus atau ileus ) ( Gambar 2 ).

  • Gambar 2 Tanda langsung, koleksi gas lokal seperti yang berkaitan dengan usus perforasi, mungkin terdeteksi, terutama jika mereka berhubungan dengan kelainan sonografi lain, yang disebut tanda-tanda tidak langsung (menebal lingkaran usus dan gelembung udara dalam cairan asites atau dalam pengumpulan cairan lokal, usus atau kandung empedu menebal dinding berhubungan dengan penurunan motilitas usus atau ileus).

  • Transduser array linier (10-12MHz ) yang lebih sensitif dibandingkan dengan standar transduser perut lengkung (2-5MHz) untuk mendeteksi udara bebas intraperitoneal karena lebih luas ukuran dekatnya dan karena resolusi unggul dimana udara biasanya terakumulasi. (tabel 1)

  • DIRECT SIGNSINDIRECT SIGNSPNEUMOPERITONEUMPeningkatan echogenicity dari garis peritonealCairan bebas intraperitoneal

    Langkah antara udara di sinus kostofrenikus dan refleks gas perut Gelembung udara dalam cairan asites

    Lingkaran usus Kental

    PNEUMORETROPERITONEUM Air sekitar duodenum dan caput pankreas usus atau kandung empedu dinding menebal dengan ileus

    Vanishing pembuluh

    Tanda kulit ginjal

  • Posisi terbaik untuk pemeriksaan USG perut adalah terlentang dengan dada sedikit lebih tinggi ( 10-20 derajat )Udara bebas intraperitoneal yang terbaik terdeteksi dalam kuadran kanan atas antara dinding anterior abdomen, di ruang prehepatic ; adanya udara menyebabkan peningkatan strip peritoneal dan bergerak ketika perubahan posisi pasien, terutama di situs abnormal seperti bersama dengan fissure dari ligamentum teres, harus meningkatkan kecurigaan dari adanya udara bebas intraperitoneal, gas sementara intraluminal dapat dilihat di dalam lingkaran usus memiliki peristaltik dan ketebalan dinding yang normal.

  • Di kanan sonogram kuadran yang dibuat selama inspirasi dan ekspirasi membantu untuk membedakan pneumoperitoneum dari paru-paru yang berdekatan paru-paru saat inspirasi, dan pneumoperitoneum terpisah selama ekspirasi .Dalam kasus pneumoretroperitoneum disebabkan oleh perforasi retroperitoneal adalah mungkin untuk mendeteksi juga udara di sekitar duodenum dan caput pankreas yang dapat menyebabkan gambar pembuluh "hilang".

  • Perforasi saluran cerna dapat dicurigai pada pasien dengan riwayat ulserasi , yang hadir dengan nyeri akut dan perut dinding kekakuan , tapi temuan radiologi dalam kasus ini mungkin tidak dapat mengkonfirmasi diagnosis klinis .Cairan bebas intraperitoneal dan / atau mengurangi peristaltik usus pada pemeriksaan sonografi dianggap tanda-tanda tidak langsung perforasi saluran cerna (Gambar 4). Ultrasonografi bisa membantu untuk mengkonfirmasi paresis usus dan bukti intraperitoneal cairan bebas