Positivisme And Beyond (Bahasa Indonesia)

of 35 /35
POSITIVISME AND BEYOND Steve Smith Selama empat puluh tahun terakhir disiplin akademik internasional telah didominasi oleh positivisme . Positivisme telah melibatkan komitmen untuk unified ilmu pengetahuan , dan penerapan metodologi ilmu-ilmu alam untuk menjelaskan dunia sosial . Yang disebut ' perdebatan besar ' dalam sejarah disiplin , antara idealisme dan realisme , tradisionalisme dan behaviouralism , atau antara transnasionalisme dan negara - sentrisme , belum melibatkan pertanyaan epistemologi . Disiplin cenderung menerima secara implisit agak sederhana , dan yang penting , satu set terbantahkan asumsi positivis yang telah fundamental menahan perdebatan baik apa dunia seperti dan bagaimana kita bisa menjelaskannya . Hal ini tidak benar dari orang-orang yang bekerja baik dalam apa yang disebut ' sekolah Inggris' atau pada antarmuka antara hubungan internasional dan teori politik , karena para penulis ini tidak pernah membeli ke asumsi positivis yang mendominasi disiplin . Tapi itu telah menjadi dominasi positivisme yang telah menyumbang untuk kedua karakter , dan yang lebih penting , isi perdebatan sentral dalam teori internasional . Dilihat dari sudut ini , bahkan perdebatan antar - paradigma 1980-an terlihat sangat sempit , karena semua tiga paradigma , ( realisme , pluralisme dan globalisasi / strukturalisme ) yang bekerja di bawah asumsi positivis . Hal ini membantu menjelaskan kenapa mereka bisa dilihat sebagai tiga versi dari satu dunia , lebih dari tiga pandangan alternatif asli hubungan internasional . Demikian pula , saat ini ' perdebatan ' antara neo - realisme dan neo - liberalisme menjadi lebih jelas ketika menyadari bahwa kedua pendekatan yang tegas positivis . Klaim utama saya dalam bab ini akan bahwa pentingnya positivisme telah tidak begitu banyak yang telah memberikan teori internasional metode tetapi empiris epistemologi yang telah ditentukan apa yang dapat dipelajari

Embed Size (px)

description

Steve Smith

Transcript of Positivisme And Beyond (Bahasa Indonesia)

POSITIVISME AND BEYONDSteve SmithSelama empat puluh tahun terakhir disiplin akademik internasional telah didominasi oleh positivisme . Positivisme telah melibatkan komitmen untuk unified ilmu pengetahuan , dan penerapan metodologi ilmu-ilmu alam untuk menjelaskan dunia sosial . Yang disebut ' perdebatan besar ' dalam sejarah disiplin , antara idealisme dan realisme , tradisionalisme dan behaviouralism , atau antara transnasionalisme dan negara - sentrisme , belum melibatkan pertanyaan epistemologi . Disiplin cenderung menerima secara implisit agak sederhana , dan yang penting , satu set terbantahkan asumsi positivis yang telah fundamental menahan perdebatan baik apa dunia seperti dan bagaimana kita bisa menjelaskannya . Hal ini tidak benar dari orang-orang yang bekerja baik dalam apa yang disebut ' sekolah Inggris' atau pada antarmuka antara hubungan internasional dan teori politik , karena para penulis ini tidak pernah membeli ke asumsi positivis yang mendominasi disiplin . Tapi itu telah menjadi dominasi positivisme yang telah menyumbang untuk kedua karakter , dan yang lebih penting , isi perdebatan sentral dalam teori internasional .Dilihat dari sudut ini , bahkan perdebatan antar - paradigma 1980-an terlihat sangat sempit , karena semua tiga paradigma , ( realisme , pluralisme dan globalisasi / strukturalisme ) yang bekerja di bawah asumsi positivis . Hal ini membantu menjelaskan kenapa mereka bisa dilihat sebagai tiga versi dari satu dunia , lebih dari tiga pandangan alternatif asli hubungan internasional . Demikian pula , saat ini ' perdebatan ' antara neo - realisme dan neo - liberalisme menjadi lebih jelas ketika menyadari bahwa kedua pendekatan yang tegas positivis . Klaim utama saya dalam bab ini akan bahwa pentingnya positivisme telah tidak begitu banyak yang telah memberikan teori internasional metode tetapi empiris epistemologi yang telah ditentukan apa yang dapat dipelajari karena telah menentukan apa jenis hal-hal yang ada dalam hubungan internasional .Apa yang dipertaruhkan dalam perdebatan epistemologi ?Alasan mengapa perhatian dengan positivisme dalam teori internasional sangat tepat waktu itu explainde dalam pendahuluan : satu fitur yang baru ' kritis' pendekatan teori internasional memiliki kesamaan adalah penolakan terhadap asumsi apa yang longgar digambarkan sebagai positivisme . Dengan ' kritis' di sini dimaksudkan karya post- modernis , teori kritis ( dalam arti sekolah frankfurt ) , teori feminis dan pasca - strukturalis . Ada sedikit keraguan bahwa kedua ini mewakili berbagai pendekatan serangan besar-besaran pada teori internasional tradisional atau mainstream, dan bahwa teori traditonal atau arus utama ini telah didominasi oleh asumsi positivis . Saya tidak berpikir bahwa salah satu dari pernyataan ini adalah sedikit sedikit kontroversial , tapi pembaca yang membutuhkan meyakinkan setiap penghakiman mungkin melihat george ( 1998,1994 ) , george dan campbell ( 1990) , Sjolander dan cox ( 1994) , sylvester ( 1994) , Sisson Runyan dan peterson ( 1991) untuk mendukung anggapan pertama , dan hanya mengacu pada isu-isu terbaru dari ( AS ) Asosiasi Studi Internasional jurnal rumah International Studies Quarterly untuk yang kedua .Hal ini karena kedua fitur teori internasional kontemporer yang Lapid menulis periode berjalan yang merupakan ' era pasca - positivis ' teori internasional , memang ia menambahkan bahwa perdebatan antara teori tradisional dan pasca - positivis sangat penting bahwa itu adalah ketiga disiplin terdefinisi perdebatan ' dalam sejarah hubungan internasional ' (1998, pp.235 - 9 ) , menyusul dua debat sebelumnya antara idealisme dan realisme pada 1930-an dan 1940-an , dan antara pendekatan tradisional dan ilmiah untuk mempelajari disiplin pada tahun 1960 . Pada intinya , kemudian , karena banyak kontemporer ' kritis' teori internasional sadar diri menggambarkan dirinya sebagai teori internasional pasca - positivis .Taruhannya tinggi dalam perdebatan tersebut . Yang jelas adalah dari cara bahwa teori utama telah menanggapi munculnya mendekati bahwa Lapid kelompok bersama sebagai post- positivis ( dan yang saya di atas disebut ' teori kritis' ) . Satu tanggapan yang sangat penting adalah bahwa dari Robert Keohane , yang , dalam Alamat Presiden kepada Asosiasi Studi Internasional pada tahun 1988 , berbicara tentang perlunya untuk mengevaluasi paradigma penelitian saingan rasionalis ( yaitu tradisional neo - realisme dan neo - liberalisme ) dan reflektif (yaitu apa yang saya disebut ' kritis ' ) pendekatan dari segi ' teori diuji ' mereka , tanpa yang ' mereka akan tetap di pinggiran lapangan ..... (karena ) ..... akan mustahil untuk mengevaluasi Program penelitian mereka ' (1989 , pp.173 - 4 ) . Seperti tertera di bawah ini , bentuk respon mengungkapkan dominasi positivisme , karena Keohane mengeluarkan tantangan pada alasan bahwa itu sendiri positivis . Dengan demikian , positivisme adalah tepat apa yang menjadi masalah dalam apa Lapid menyebut perdebatan ketiga karena perannya dalam teori fondasi dan , pada akhirnya , yang berfungsi sebagai kriteria untuk menilai antara teori . Krusial , langkah sentral Keohane adalah untuk mengusulkan bahwa penghakiman antara rasionalis dan teori reflektif terjadi pada kriteria yang tidak hanya mendukung rasionalisme , tetapi yang lebih penting , persis kriteria bahwa rekening reflektif menyerang . Namun perlu dicatat bahwa kegagalan untuk datang ke ( positivis ) tanda akan menghasilkan kerja reflektif yang terbatas pada margin . Konsekuensi penting mengikuti, kemudian, dari apakah atau tidak teori yang positivis , dan konsekuensi ini tidak terbatas pada pertanyaan tentang apa yang dianggap sebagai pengetahuan tetapi juga melibatkan berdiri teori dan teori dalam akademisi . Semua ini membuatnya sangat penting untuk memahami bagaimana positivisme beroperasi dalam teori internasional , dan untuk menunjukkan bagaimana hal itu dipandang bukan hanya sebagai salah satu alternatif eksplisit antara banyak melainkan sebagai implisit 'standar emas' terhadap mana semua pendekatan dievaluasi .Tapi taruhannya juga tinggi karena hubungan antara teori dan praktek . Teori Internasional mendasari dan menginformasikan praktek internasional , bahkan jika ada lag yang panjang antara high- titik teori dan penyerapan bertahap mereka ke dalam debat politik . Setelah ditetapkan sebagai akal sehat , teori menjadi sangat kuat karena mereka menggambarkan tidak hanya apa yang bisa diketahui tetapi juga apa itu masuk akal untuk berbicara tentang atau menyarankan . Mereka yang berenang di luar perairan ini aman mengambil risiko lebih dari sekedar penghakiman bahwa teori-teori mereka salah, seluruh sikap etis atau moral mereka mungkin ditertawakan atau dianggap berbahaya hanya karena asumsi teoritis mereka dianggap tidak realistis . Mendefinisikan akal sehat karena itu adalah tindakan akhir dari kekuasaan politik . Dalam hal ini apa yang dipertaruhkan dalam perdebatan tentang epistimology sangat signifikan untuk praktek politik . Teori tidak hanya menjelaskan atau memprediksi , mereka memberitahu kita apa kemungkinan ada untuk tindakan manusia dan intervensi , mereka menentukan bukan hanya kemungkinan penjelasan kita, tetapi juga wawasan etis dan praktis kami . Dalam Kantian hal-hal ringan epistemologi , dan taruhannya jauh lebih besar dari pada pandangan pertama tampaknya menjadi kasus .Setelah menunjukkan betapa banyak yang dipertaruhkan dalam setiap pembahasan epistemologi dalam teori internasional, perlu, sebelum memeriksa perdebatan saat ini tentang apakah kita dapat mencirikan situasi saat ini dalam teori internasional sebagai salah satu dari "positivisme dan di luar ', atau hanya' melampaui positivisme ', untuk melihat sejarah positivisme dalam ilmu sosial dan kemudian untuk memeriksa berbagai posisi epistemologis alternatif. Hal ini akan memberikan konteks intelektual bagi perdebatan dalam teori internasional, serta berfungsi sebagai pengantar bahasa dan konteks filosofi ini lebih luas dari perdebatan ilmu sosial.Sejarah PositivismePositivisme memiliki sejarah panjang dalam ilmu sosial (lihat Keat dan Urry , 1975, hlm 9-26 , Llyod , 1993, hal 11-31,66-88 , Bryant , 1985; Kolakowski , 1972; Outhwaite , 1987, pp 0,5-18 ; Halfpenny , 1982; Bernstein , 1976, PP 1-54 ) . . Ada tiga varian kronologis utama positivisme dalam sejarah ilmu-ilmu sosial , dengan ketiga ini yang paling relevan untuk hubungan internasional . Apa yang menyatukan mereka adalah komitmen yang kuat untuk dengan cara tertentu untuk mendapatkan pengetahuan tentang dunia, seperti yang akan dibahas lebih rinci di bawah .Varian pertama adalah bahwa dikembangkan oleh August Comte pada awal abad kesembilan belas ( memang itu Comte yang menciptakan kata ' positivisme ' , serta ' sosiologi ' ) . Tujuan Comte adalah untuk mengembangkan ilmu masyarakat , berdasarkan metode ilmu alam , yaitu observasi. Tujuannya adalah untuk mengungkapkan ' hukum kasual evolusi ' yang menjelaskan gejala yang tampak . Untuk Comte , scince positif adalah tahap ketiga yang berbeda dalam pengembangan pengetahuan , yang berkembang pertama kali dari teologis pengetahuan metafisik dan kemudian pengetahuan positivis . Dia melihat ilmu sebagai hierarchiacally diatur , dengan mathemathics di dasar dan sosiologi di bagian atas , dan berpikir bahwa setiap ilmu melewati tiga tahap pengetahuan . Krusial , karena itu ia berpikir bahwa semua ilmu ( termasuk ilmu-ilmu yang berhubungan dengan masyarakat ) akhirnya akan bersatu metodologis . Pandangan ini sangat penting dalam pengembangan ilmu-ilmu sosial sepanjang abad kesembilan belas , pada dasarnya mempengaruhi penulis yang beragam seperti Marx dan Engels , dan Durkheim . Ini adalah asumsi yang masih mendominasi disiplin Hubungan Internasional sejauh ulama mencari jenis yang sama hukum dan keteraturan di dunia internasional karena mereka menganggap mencirikan alam .Varian kedua adalah bahwa positivisme logis ( atau seperti yang kadang-kadang disebut empirisme logis) , yang muncul pada tahun 1920 dalam apa yang dikenal sebagai Lingkaran Wina . Varian ini mendominasi filsafat yang berbahasa Inggris ke akhir 1960-an dan merupakan varian pelik dari tiga dirangkum di sini . Proposisi berbagi sentral dari anggota lingkaran ini adalah bahwa ilmu pengetahuan adalah satu-satunya bentuk sejati pengetahuan dan bahwa tidak ada yang bisa dikenal di luar apa yang bisa diketahui secara ilmiah . Oleh karena itu , pernyataan itu hanya kognitif bermakna jika mereka bisa dipalsukan atau diverifikasi oleh pengalaman . Pernyataan moral dan estetika yang oleh karena itu dilihat sebagai kognitif berarti karena mereka tidak bisa pada prinsipnya diverifikasi atau dipalsukan oleh pengalaman . Pernyataan seperti itu hanyalah ekspresi dari prefences atau perasaan dan emosi , tetapi mereka tidak pengetahuan (lihat Ayer , 1946 , 1959) . Jadi, misalnya , positivis logis menolak gagasan Comte hukum kasual menjelaskan gejala yang tampak sebagai metafisik dan karena itu tidak ilmiah . Dalam hubungan internasional , pandangan seperti itu akan berarti bahwa itu hanya tidak mungkin untuk berbicara tentang unobservables seperti struktur dari sistem internasional atau hukum ' obyektif ' dari sifat manusia .Varian ketiga adalah salah satu yang telah paling berpengaruh dalam ilmu-ilmu sosial dalam lima puluh tahun terakhir . Ini muncul dari positivisme logis , tapi pindah jauh dari kriteria yang sangat mencolok untuk apa yang dianggap sebagai pengetahuan dan pandangan reduksionis ( kontra Comte ) bahwa semua pengetahuan kognitif harus didasarkan pada prinsip-prinsip fisika . Christoper Llyod telah diringkas empat fitur utama sebagai berikut ( 1993, hal 72-3 ) : pertama, logicism , pandangan bahwa konfirmasi tujuan teori ilmiah harus sesuai dengan kanon dari logika deduktif , kedua, verificationism empiris , gagasan bahwa hanya pernyataan yang baik secara empiris dapat diverifikasi atau difalsifikasi ( sintetis ) atau benar menurut definisi ( analitik ) yang ilmiah , ketiga , teori dan pengamatan perbedaan , pandangan bahwa ada pemisahan yang tegas antara observasi dan teori , dengan pengamatan yang dilihat sebagai teoritis netral ; akhirnya , teori Humean sebab-akibat , gagasan bahwa membangun hubungan kausal adalah masalah menemukan hubungan sementara invarian antara peristiwa yang diamati.Pandangan ini sangat penting dalam ilmu-ilmu sosial , di mana ortodoxy dari tahun 1950-an dan 1960-an adalah salah satu mencoba untuk menerapkan ide-ide dari para pendukung utama pandangan ini , Carnap , Nagel , Hempel dan Popper , dengan disiplin ilmu sosial yang masih muda . Terutama penting adalah karya Carl Hemper ( terutama 1966 dan 1974 ) karena ia mengembangkan account yang sangat berpengaruh apa yang terlibat dalam menjelaskan suatu peristiwa. Dia berargumen bahwa suatu peristiwa dijelaskan oleh ' menutupi' itu di bawah hukum umum . Biasanya ini mengambil bentuk argumen deduktif dimana ( 1 ) hukum umum ini mendalilkan , ( 2 ) kondisi yg ditentukan , dan ( 3 ) penjelasan dari peristiwa yang diamati disimpulkan dari ( 1 ) dan ( 2 ) . Model ini dikenal sebagai model ' deduktif - nomological ' , dan Hempel berpendapat terkenal bahwa hal itu bisa diterapkan pada ilmu-ilmu sosial dan sejarah ( 1974). Dia juga mengajukan alternatif , model ' induktif - statistik ' , dimana hukum statistik atau probabilistik ditetapkan secara induktif dan digunakan untuk menunjukkan bagaimana peristiwa tertentu sangat mungkin mengingat ditetapkan hukum ( 1966 , p.11 ) .Varian ketiga ini mendasari banyak literatur hubungan internasional sejak 1950-an . Fitur-fiturnya tampaknya saya telah menjadi agak terpisah dari akar filosofis mereka karena mereka telah diambil terus dalam hubungan internasional . Dalam penilaian saya , positivisme dalam teori internasional telah memiliki empat asumsi yang mendasari dan sangat sering sangat implisit , yang berurusan dengan banyak poin yang diangkat dalam ringkasan empat poin Llyod yang disebutkan di atas tetapi dalam cara yang sama sekali kurang filosofis sadar dan eksplisit . Yang pertama adalah kepercayaan dalam kesatuan ilmu pengetahuan ( termasuk ilmu-ilmu sosial ) . Dengan cara ini terutama berpengaruh dalam hubungan internasional , dan banyak akan berpendapat terus begitu . Dengan demikian , lambatnya perkembangan teori internasional dapat dijelaskan dengan membandingkannya dengan perkembangan fisik , yang mengambil berabad-abad untuk membuat teori-teori yang kuat . Singkatnya , metodologi yang sama dan epistemologi berlaku untuk semua alam penyelidikan . Dalam bahasa filsafat ini dikenal sebagai naturalisme , yang ada versi kuat dan lemah , pandangan yang kuat adalah bahwa tidak ada perbedaan mendasar antara sosial dan dunia 'alami' , versi yang lebih lemah diilustrasikan oleh klaim bahwa metode ilmiah dapat digunakan untuk memahami keyakinan pengambil keputusan meskipun ini tidak berarti bahwa keyakinan ini mengikuti beberapa ( kuat ) hukum perilaku.Asumsi berpengaruh kedua adalah pandangan bahwa ada perbedaan antara fakta dan nilai-nilai, dan, apalagi, bahwa 'fakta' adalah teori netral. Ini dipasang dengan baik ke dalam terburu-buru menuju behavioralist kuantifikasi pada tahun 1960, dan merupakan posisi yang sangat jauh ke depan di Amerika Serikat selama perdebatan keterlibatan AS di Vietnam. Dalam istilah filsafat ini adalah posisi objektivis, salah satu yang melihat pengetahuan obyektif dunia mungkin meskipun fakta bahwa pengamatan mungkin subjektif. Ketiga, telah ada keyakinan kuat dalam keberadaan keteraturan di bidang sosial serta alam. Ini, tentu saja, lisensi baik 'deduktif-nomological' dan bentuk 'induktif-statistik' menutupi penjelasan hukum. Sekali lagi, dalam hal hubungan internasional, jenis asumsi terletak di jantung perdebatan tentang polaritas dan stabilitas, atau siklus sekitar panjang dalam sejarah dunia. Akhirnya, telah terjadi ketergantungan yang luar biasa pada keyakinan bahwa itu adalah validasi empiris atau pemalsuan yang merupakan ciri khas dari penyelidikan 'nyata', posisi kita telah melihat secara eksplisit diambil oleh Keohane, dalam bahasa filosofis ini merupakan adopsi dari sebuah epistemologi empricist .Dampak positivisme teori internasional telah mengejutkan unreflective , dengan kanon positivisme secara signifikan membentuk disiplin sejak 1950-an . Tapi ada sedikit di jalan dari sebuah diskusi tentang apa sebenarnya berarti positivisme . Bab Michael Nicholson dalam buku ini menawarkan survei yang jelas dari cara di mana istilah ' positivisme ' dan ' empirisme ' tercampur dan bingung dalam hubungan internasional , meskipun seperti yang akan menjadi jelas karakterisasi nya positivisme sebagai epistemologi kontroversial . Tapi hal ini tentunya jelas bahwa dalam hubungan internasional positivisme cenderung terlibat komitmen untuk metodologi ilmu alam , dibentuk pada pandangan awal abad kedua puluh fisika , yaitu untuk mengatakan fisika sebelum pengembangan epitemologically revolusioner mekanika kuantum pada tahun 1920 , yang pada dasarnya mengubah pandangan yang berlaku dari dunia fisik sebagai salah satu yang dapat diamati secara akurat . Dengan demikian , positivisme dalam hubungan internasional , seperti dalam semua ilmu-ilmu sosial , pada dasarnya telah menjadi komitmen metodologis , diikat ke sebuah epsitemology empiris : bersama-sama hasil tersebut dalam rentang yang sangat terbatas klaim ontologis diperbolehkan . Jadi sementara istilah ' positivisme ' dan ' empirisme ' digunakan secara bergantian , baik dalam filsafat ilmu sosial dan filsafat ilmu alam , saya berpikir bahwa itu benar-benar necssary untuk mempertahankan perbedaan concptual antara keduanya. Namun, hal ini tidak mudah dilakukan karena sedangkan untuk positivis logis ( atau empiris logis ) positivisme dioperasikan sebagai surat perintah epistemologis tentang apa jenis klaim pengetahuan mungkin dibuat , pada varian ketiga dari Hempel , Popper et al . Disarikan di atas , positivisme adalah lebih dari sekedar komitmen untuk suatu epistemologi empiris . Jika sulit untuk differentiative antara penggunaan istilah dalam filsafat ilmu alam dan sosial , dalam hubungan internasional dan ilmu-ilmu sosial lainnya dua istilah yang hampir identik .Sebuah jawaban atas pertanyaan ' apa artinya positivisme dalam hubungan internasional ? ' Sekarang dapat diberikan . Positivisme adalah pandangan metodologis yang menggabungkan naturalisme ( baik yang kuat ( ontologis dan metodologis ) atau lemah metodologis ) arti ( ) , dan keyakinan dalam keteraturan . Ini adalah lisensi oleh empiris epistemologi yang ketat itu sendiri berkomitmen untuk objektivitas tentang hubungan antara teori dan bukti . Sementara penggunaan istilah-istilah seperti ' epistemologi ' , ' metodologi ' dan ' ontologi ' mungkin berbagai dan konsisten adalah penting bahwa kita memisahkan ' epistemologi ' konseptual dari kedua ' ontologi ' dan ' metodologi ' , dan kemudian positivisme terpisah dari empirisme . Jadi , untuk yang terakhir , saya tidak menerima pandangan bahwa empirisme = positivisme = epistemologi + metodologi , melainkan positivisme adalah posisi metodologis bergantung pada epistemologi empiris yang dasar pengetahuan kita tentang dunia dalam pembenaran oleh ( akhirnya brute ) Pengalaman dan dengan demikian metodologi perizinan dan ontologi sejauh mereka secara empiris dibenarkan .Adapun pemisahan epistemologi , metodologi dan ontologi tiga memang pada dasarnya saling terkait (lihat Hollis dan Smith , 1990 , 1991 , 1992 , 1994 , 1996 , dan Smith , 1994a , 1994b ) . Metodologi ( ? Mengapa menggunakan metode itu) perlu surat perintah dari sebuah epistemologi ( jawaban : karena metode ini membedakan antara 'benar' dan 'salah' dalam kisaran apa yang bisa kita ketahui untuk menjadi 'benar' atau 'salah ' ) ; sedangkan ontologis klaim ( apa dunia seperti apa dan furniturnya ? ) tanpa surat perintah epistemologis adalah dogma dan tidak akan sendiri lisensi metodologi . Sekarang saya ingin menjadi jelas secara tepat apa yang sedang diklaim di sini , karena posisi ini secara luas diperdebatkan , yang paling terkenal oleh Richard Rorry ( 1980) dan Roy Bhaskar ( 1978,1979 ) . Argumen saya tidak harus diambil sebagai berarti bahwa hanya karena saya telah datang ke titik ini dalam bab ini melalui analisis empirisme ini berarti saya pikir surat perintah epistemologis adalah atau seharusnya empirisme , meskipun ini adalah asumsi yang telah didukung banyak literatur hubungan internasional selama empat puluh tahun terakhir . Tapi aku mempertahankan bahwa masalah epistemologi karena akan menentukan apa yang dapat kita memiliki pengetahuan , apalagi, tidak mungkin berharap itu pergi , atau melemahkan impotance nya , dengan mengatakan , seperti mode terjadi antara filsuf post- modernis dan ( filosofis ) realis , ontologi yang sebelum epistemologi . Semua ini adalah tanah yang sangat rumit tetapi klaim utama saya adalah bahwa saya melihat tidak ontologi epistemologi atau sebagai sebelum yang lain , melainkan melihat dua dari mereka sebagai saling terkait dan saling terkait . Dengan demikian , seperti epistemologi adalah penting dalam menentukan apa yang dapat diterima secara ontologis , sehingga ontologi mempengaruhi apa yang kita terima epistemologis . Dalam terang ini , memprioritaskan satu atau yang lain , seperti yang pasti telah terjadi dalam pekerjaan pada filsafat ilmu pengetahuan ( priostising epistemologi ) dan dalam pekerjaan pasca - modernis (yang prioritas ontologi ) , melenceng karena langkah tersebut mendirikan palsu perbedaan antara keduanya dan menyiratkan bahwa satu dipisahkan dari yang lain .Tiga Posisi epistemologisTugas berikutnya adalah untuk memperjelas alternatif epistemologis utama ke empirisme yang mendukung positivisme dalam rangka membuka ruang epistemologis untuk setiap upaya untuk membangun sebuah teori internasional tidak tergantung pada perintah yang sangat terbatas empirisme . Ada tentu saja sastra besar dan menarik pada alternatif ini dan pembaca yang tertarik akan melakukannya dengan baik untuk menindaklanjuti perdebatan ini dalam salah satu sumber utama (lihat Hollis , 1994, atau Chalmers , 1982, untuk perkenalan yang sangat baik untuk filsafat ilmu-ilmu sosial dan ilmu masing-masing , lihat juga karya Ryan , 1970,1973 , dan Lessnoff , 1974, piutang dari filsafat ilmu , karena panduan yang baik untuk epistemologi kontemporer melihat Dancy , 1985; untuk gambaran sejarah epistemologi melihat Aune , 1970; Llyod , 1993, sangat baik pada hubungan antara sejarah dan epistemologi , sementara Outhwaite , 1987 , dan Keat dan Urry , 1975, tetap baik dan menerangi studi tentang hubungan antara epistemologi dan ilmu-ilmu sosial ) .Empirisme , seperti disebutkan di atas , adalah pandangan bahwa satu-satunya alasan untuk keyakinan dibenarkan adalah mereka yang beristirahat pada akhirnya pengamatan . Berdasarkan karya filsuf seperti David Hume dan John Locke , premis utama adalah bahwa ilmu pengetahuan harus basend pada nominalisme phenomanalist , yaitu bangsa yang hanya pernyataan tentang fenomena yang dapat directlyt dialami dapat dihitung sebagai pengetahuan dan pernyataan yang tidak mengacu pada benda-benda atomised independen tidak dapat diberikan status pengetahuan dibenarkan ( Kolakowski , 1972, pp.11 - 17 ) . Empirisis percaya bahwa ilmu pengetahuan dapat beristirahat di batuan dasar pengamatan murni seperti , dan dari batuan dasar ini dapat dibentuk , dengan pengenalan , seluruh struktur ilmiah . Sederhananya, keyakinan dasar , dijamin oleh persepsi langsung , memberikan dasar untuk induksi sehingga kita bisa menjauh dari landasan yang sangat sempit untuk pengetahuan untuk lebih luas generalisasi induktif . Tentu saja, itu jauh lebih rumit dari ini , dan kedua Hollis ( 1994) dan Aune (1970 ) masuk ke kedalaman yang cukup tentang masalah ini , sementara George ( 1988) menawarkan gambaran yang komprehensif dan canggih dari sejarah empirisme dan perannya dalam hubungan internasional , dan Nicholson ( 1983,1989,1992 ) dan Raja , Keohane dan Verba ( 1994) menawarkan pertahanan yang kuat perannya dalam hubungan internasional dan ilmu-ilmu sosial . Titik kunci , bagaimanapun, adalah satu sederhana yang jika salah satu hibah yang batuan dasar seperti itu , namun sempit , ada , maka kita dapat melihat bagaimana mungkin ada landasan empiris pengetahuan .Tapi ada yang serius, dan dalam pandangan saya diatasi, keterbatasan epistemologi empiris. Saya hanya akan menjelaskan ada yang mendasar. Yang pertama adalah bahwa surat perintah epistemologis yang ditawarkan oleh empirisme sangat sempit memang, jika pada akhirnya itu harus didasarkan pada pengamatan langsung. Perintah seperti aturan dari pertimbangan (teramati) hal-hal seperti struktur sosial atau internasional, atau fakta bahkan sosial (untuk menggunakan frase Durkheim yang mengacu pada konsep-konsep sosial bersama dan pemahaman seperti kejahatan, yang ia percaya harus diperlakukan 'sebagai hal-hal' ). Dengan demikian, banyak filsuf menunjukkan bahwa empirisme ketat benar-benar memungkinkan kita untuk tahu sedikit tentang hanya jumlah yang sangat terbatas 'realitas'. Keterbatasan kedua adalah bahwa, tegasnya, empirisme tidak memungkinkan kita untuk berbicara tentang penyebab karena ini adalah tidak teramati. Yang terbaik yang bisa kita lakukan, berikut Hume, adalah berbicara tentang 'konjungsi konstan', dan karena itu menjauhkan diri dari pengertian tentang kebutuhan. Penyebab demikian dikurangi menjadi korelasi belaka, dan penyelidikan kami karena itu terbatas pada yang dari prediksi dan tidak dapat melibatkan penjelasan. Model meliputi hukum Hempel, misalnya, dapat memberitahu kita apa yang kita expext terjadi, tapi tidak mengapa hal itu terjadi. Selain itu, struktur logis dari model hukum meliputi memungkinkan kita untuk membuat prediksi yang benar dari premis yang salah. Secara keseluruhan, kemudian, jenis pengetahuan yang kita dapat memperoleh dari empirisme yang menolak pembahasan unobservables seperti penyebab sangat terbatas memang.Tapi itu adalah masalah akhir yang benar-benar merusak empirisme yang paling mendasar : secara sederhana itu adalah keberatan bahwa jenis persepsi yg tak dipolitur murni membicarakan oleh empiris hanya mungkin . Tidak akan ada pengamatan ' obyektif ' , maupun ' pengalaman kasar ' . Pengamatan dan persepsi selalu dipengaruhi oleh komitmen teoretis dan konseptual sebelumnya. Empirisme , dengan kata lain , meremehkan jumlah teori yang terlibat dalam persepsi atau observasi . Untuk menggambarkan apa yang kita mengalami ea untuk menggunakan konsep-konsep , dan ini tidak ditentukan oleh apa yang kita amati , mereka adalah baik a priori dalam pikiran , atau mereka adalah hasil dari bahasa teoritis sebelumnya. Masalah untuk empirisme yang timbul dari understimation atas peran teori telah jelas dalam Quine esai terkenal ' Dua Dogma dari Empirisme ' ( 1961) , di mana ia membantah kedua aspek pandangan empiris dari hubungan antara teori dan fakta . Pertama , ia mencatat bahwa tidak ada perbedaan yang mudah antara pernyataan analitik dan sintetik , dan bahkan laporan analisis (yaitu mereka yang dianggap benar oleh konvensi ) yang rentan terhadap revisi oleh pengalaman . Untuk empiris ini penting karena mereka teori ancaman ( atau , dalam ungkapan Hume yang ' hubungan ide-ide ' ) sebagai ' hanya ' serangkaian tautologi , atau menggunakan frase Martin Hollis (1994 , hal.52 ) 'sistem pengisian ' , tidak ada kebenaran tentang dunia bisa datang dari sistem pengisian ini , kebenaran tersebut hanya dapat berasal dari pengamatan ( atau lagi untuk menggunakan frase Hume , dari ' hal-hal yang sebenarnya ' ) . Keberatan pertama Quine , kemudian , tusukan perbedaan rapi antara pernyataan analitik dan sintetik yang merupakan pusat pandangan empiris dari peran teori .Keberatan kedua nya sama fundamental. Sedangkan empirisme bertumpu pada pengamatan murni , Quine berpendapat bahwa ini sama sekali tidak mungkin, karena teori terlibat dalam semua pengamatan empiris . Bahkan tindakan yang paling sederhana dari pengamatan ' murni ' melibatkan web keyakinan yang baik jauh dan jauh lebih kompleks daripada tindakan individu pengamatan . Indra kita tidak bisa memberi kita akses ke ' kebenaran ' karena tidak ada cara untuk menggambarkan pengalaman secara independen dari interpretasinya. Ada , karena itu , tidak ada fakta brute , tidak ada fakta tanpa interpretetion , dan interpretasi selalu melibatkan teori . Dengan demikian , sedangkan pandangan empiris pengetahuan jelas menunjukkan bahwa jika pengalaman berbeda dari keyakinan kami sebelumnya maka kita harus mengubah keyakinan kita ( karena ini tidak dapat mengungkapkan kebenaran tentang dunia ) , Quine menunjukkan bahwa web keyakinan di mana tindakan individual obeservation terjadi dapat memberi kita alasan untuk berpikir bahwa itu adalah penafsiran kita tentang pengamatan yang keliru . Setiap obeservation individu , oleh karena itu, dapat direvisi atau didefinisikan ulang . Teori mendefinisikan apa ' fakta ' , dan selalu alternatif untuk menolak 'fakta' dan dengan demikian menyelamatkan teori . Fakta selalu tergantung teori , dan tidak independen sebagai empirisme mempertahankan . Untuk qoute Quine ' itu menyesatkan untuk berbicara tentang isi empiris dari pernyataan individu .... Setiap pernyataan dapat diadakan benar apa pun yang terjadi .... Sebaliknya .... ada pernyataan yang kebal terhadap revisi ' (1961 , p . 43 ) .Ini adalah benar-benar keberatan mendasar bagi empirisme yang telah mendominasi teori internasional , dan , meskipun protes yang bertentangan oleh banyak empiris kontemporer , saya pikir mereka berlaku untuk banyak pekerjaan saat ini sedang dilakukan dalam hubungan internasional . Tetapi jika kita ingin membuka ruang epistemologis alternatif untuk sebuah hubungan internasional didasarkan pada empirisme , apa epistemologi lain yang tersedia ? Ada dua pesaing sejarah .Yang pertama adalah rasionalisme. Pandangan ini, yang berasal dari plato tapi pada dasarnya berasal dari Descartes, Leibniz dan Spinoza telah menjadi tandingan historis untuk empirisme Hume dan Locke. Argumen utamanya adalah bahwa indera tidak dapat memberikan kita pemahaman tentang mekanisme yang menghasilkan diamati kita percive. Sangat dipengaruhi oleh revolusi ilmiah Newton, Kepler dan Galileo, rasionalisme berlangganan pandangan bahwa jenis mekanisme ditemukan oleh ilmu baru yang sangat berbeda jenis hal untuk orang-orang yang kita bisa amati. Alam dipandang sebagai diatur oleh undang-undang, dengan kekuatan mekanik menghasilkan efek yang diamati (misalnya, gravitasi tidak dapat dilihat tetapi tetap menghasilkan efek yang dapat diamati). Dengan demikian, empirisme sangatlah tidak memadai sebagai epistemologi, dan sebagai gantinya rasionalis menawarkan gagasan akal, yang merupakan kemiskinan dari pikiran manusia, untuk bekerja di luar hubungan antara diamati dan menyimpulkan mekanisme sebab-akibat di tempat kerja. Gagasan alasan, dengan matematika sebagai teladan tersebut, didasarkan pada dasar kebenaran tertentu (perhatikan bahwa empiris juga mengklaim kepastian yang mutlak untuk pengamatan), yang bagi Descartes adalah kebenaran intuitif yang dikenal oleh semua pikiran, maka jumlah cogito ergo terkenal. Pikiran reflektif bisa meragukan segalanya, kecuali mereka tidak bisa meragukan bahwa mereka berpikir, ini memberikan dasar untuk pengetahuan tentang dunia aman. Pengetahuan yang dapat diturunkan dari yayasan ini terdiri dari dua aspek yang terkait, prinsip-prinsip umum pertama seperti 'setiap peristiwa memiliki sebab', kedua, hal-hal tertentu fakta, misalnya keyakinan bahwa satu ada sebagai peragu a. Sebaliknya, persepsi atau observasi tidak pernah cukup sendiri, dan membutuhkan penafsiran oleh akal. Kami hanya dapat memperoleh pengetahuan tentang dunia, maka, dengan menggunakan alasan untuk menafsirkan apa yang kita amati atau pengalaman.Masalah dengan rasionalisme banyak , rumit dan cukup mendasar . Saya tidak akan meringkas mereka di sini , melainkan merujuk pembaca untuk sumber diakses (lihat Dancy , 1985, pp.66 - 84; Hollis , 1994 , pp.23 - 29; Berstein , 1983, hlm 16-20 ; Aune , 1970, hlm 2-39 ) . Namun, ada dua daerah penting dari kesulitan yang pantas disebutkan secara khusus , salah satunya menjelaskan mengapa rasionalisme telah lama dalam penurunan kalangan filosofis , lain yang menimbulkan masalah aneh dan mungkin mustahil bagi setiap upaya rasionalis untuk menjelaskan ilmu-ilmu sosial .Yang pertama , yang lebih umum , masalah adalah bahwa itu adalah jelas bahwa ada lebih dari satu ' alasan ' , jika , dalam semangat Cartesian , kita bawa ke berarti sistem deduktif berdasarkan aksioma intuitif . Individu yang berbeda mungkin mengklaim bahwa intuisi mereka berbeda dari orang lain . Bagaimana mungkin kita kemudian memilih antara saingan sistem deduktif logis cohorent berdasarkan intuisi yang berbeda ? Kita tahu bahwa itu pasti terjadi dengan pekerjaan Descartes pada geometri , di mana ia mengklaim bahwa geometri Euclidian adalah mutlak , yang berbasis pada aksioma definitif . Sekarang , sayangnya untuk Descrates , ada rekening saingan geometri berdasarkan aksioma intuitif yang berbeda . Bagaimana kita mengatasi perbedaan ini ? Dalam hal hubungan internasional , bagaimana kita menyelesaikan account yang berbeda tentang mengapa , misalnya , para pengambil keputusan di Inggris pada tahun 1982 membuat keputusan untuk menggunakan kekuatan untuk merebut kembali Falklands / Malvinas ketika ada banyak rekening masing-masing mengklaim dapat memahami atau menjelaskan 'fakta' ? Sesuatu selain intuisi diperlukan jika kita akan dapat memutuskan antara intuisi saingan ! Singkatnya , pengetahuan tertentu membutuhkan lebih dari rasionalisme dapat memberikan karena proyek rasionalis terbuka lebar untuk critism bahwa kelompok-kelompok sosial yang berbeda atau jenis kelamin atau agama mungkin memiliki sistem penalaran deduktif yang sangat berbeda . Jika memang demikian maka tidak ada landasan yang aman untuk klaim pengetahuan berdasarkan kriteria alasan .Perdebatan epistemologis kontemporerJika , seperti yang telah saya menyatakan , positivisme dan pondasi epistemologis nya , empirisme , yang cacat serius , jika rasionalisme ( saingan lama empirisme ) adalah saat ini tidak disukai , dan jika pragmatisme tampaknya mengalami serangkaian keberatan dari mereka yang ingin mempertahankan gagasan kebenaran mendasar , maka mungkin ada posisi lain yang mungkin menarik bagi teori internasional mencoba untuk menemukan pekerjaan mereka dalam epistemologi selain empirisme .Secara garis besar ada lima alternatif dalam filsafat pengetahuan yang terlihat sangat menjanjikan untuk teori internasional pasca - positivis . Ada ( a) realisme ilmiah , ( b ) hermeneutika , ( c ) teori kritis ( dalam arti yang sekolah frankfurt , maka modal C dan T untuk membedakannya dari gagasan yang lebih umum dari ' teori kritis' yang digunakan untuk merujuk kepada semua pendekatan pasca - positivis ) , ( d ) feminis sudut pandang epistemologi , dan ( e ) epistemologi post- modernis . Beberapa di antaranya terkait dengan tiga pendekatan yang dibahas di atas : terutama , baik realisme ilmiah dan teori kritis berbagi banyak dengan rasionalisme , dan hermeneutika , sudut pandang feminis dan pasca - modernisme memiliki keterkaitan yang erat dengan pragmatisme .Realisme ilmiah adalah posisi paling erat terkait dengan karya Roy Bhaskar ( 1978 , 1979 , 1989 , Collier , 1994; Outhwaite , 1987 , realisme adalah bahwa hal itu masuk akal untuk berbicara tentang dunia di luar pengalaman , yaitu untuk mengatakan, itu tertarik dalam mengungkap struktur dan hal-hal duniawi yang membuat ilmu mungkin. dengan demikian, konsepsi empirist peran teori ( sebagai heuristic ) yang sepenuhnya salah dalam bahwa keberadaan konsep-konsep teoritis seperti elektron atau kelas harus dirawat di cara yang sama seperti yang disebut 'fakta' . Akibatnya , epistemologi adalah non - empiris , dengan epistemologi menjadi objek transitif ilmu yang kita buat untuk mewakili dan rekening untuk objek intransitif seperti struktur dan furnitur dunia . Bhaskar membedakan antara yang nyata , aktual dan empiris : yang pertama mengacu pada apa entitas dan mekanisme membentuk dunia , yang kedua untuk acara , dan yang ketiga dengan apa yang kita alami masalah dengan empirisme adalah bahwa ia telah melihat . ketiga ini sebagai suatu cara untuk menjelaskan dua lainnya sehingga mengurangi pertanyaan tentang apa yang ( ontologi ) untuk pertanyaan tentang bagaimana kita tahu apa yang ( epistemologi ) . Seperti Bhaskar Purs itu : " Hal ini penting untuk menghindari kesalahan epistemic ... (yang ) terdiri dalam membingungkan urutan ontologis dengan urutan epistemic , prioritas dalam menjadi prioritas dalam memutuskan klaim untuk menjadi ' ( 1978, hal 250 . ) . Demikian pula , Bhaskar menolak rasionalisme karena terlalu mengurangi ontologi untuk epistomology oleh relience pada peran kebenaran konseptual teoritis diperlukan untuk memahami dunia . Sebaliknya , ilmu realis merupakan upaya untuk menggambarkan dan menjelaskan struktur dan proses dunia yang ada secara independen dari persepsi kita dari mereka . Memang , bagi ilmu pengetahuan menjadi mungkin , dunia harus terdiri dari struktur nyata dan processess . Bhaskar fundamental sengketa keutamaan yang diberikan kepada epistemologi oleh rasionalisme dan empirisme , karena mereka mengurangi nontology ke epistemologi . Untuk bhaskar , ontologi adalah yang utama , tapi tidak seperti sebagai felxible sebagai pragmatisme sebagai keliru dalam klaimnya ( atau lebih tepatnya implikasinya ) bahwa apa yang benar adalah hanya apa yang ' baik di jalan keyakinan . "Hermeneutika berkembang dari karya Dilthey , Husserl , Weber , Heidegger , Wittgenstein dan Gadamer . Klaim utamanya adalah anti - naturalis di bahwa hal itu tidak melihat dunia sosial dalam arti bisa menerima jenis pengobatan yang empirisme , dan positivisme terutama , mengasumsikan . Mengembangkan dari analisis tekstual , hermeneutika , seperti yang dikembangkan oleh Dilthey pada abad kesembilan belas , mulai dari premis bahwa analisis sifat dan analisis pikiran adalah perusahaan yang sangat berbeda . Untuk Dilthey , masing-masing diperlukan bentuk yang sangat berbeda dari analisis , positivisme kontra , dan bentuk-bentuk analisis adalah apa yang sekarang kita sebut menjelaskan dan pemahaman . Hermeneutika dapat pada pandangan pertama dilihat sebagai keprihatinan dengan bagaimana memahami teks atau aktor , dan pekerjaan Collingwood ( 1946 ) dan Skinner ( lihat khususnya , Tully , 1988) , terutama prihatin dengan hal ini hermeneutika dasarnya metodologis . Namun, pekerjaan yang jauh lebih radikal terutama Heidegger ( 1962) , dan Gadamer ( 1994) menimbulkan pertanyaan ontologis tentang hakikat keberadaan : apa artinya bagi kita untuk menafsirkan dan memahami dunia ? Krusial , hermeneutika membalikkan argumen epistemologi tradisional dan bukannya menjadi menafsirkan dunia melihat yang sedang dibentuk oleh tacit know-how yang sebelum interpretasi fakta , peristiwa , atau data . Individu terjebak dalam lingkaran hermeneutika dimana kita hanya dapat memahami dunia dengan kita terjebak dalam web signifikansi . Hermeneutika , singkatnya , memiliki makna ontologis , yang berarti bahwa kekhawatiran tradisional epistemologi yang tidak pantas untuk memahami dan membuat rasa keyakinan kita , karena mereka mengandaikan interpretif atau mengamati subjek sebagai dalam beberapa cara sebelum pertanyaan tentang sifat menjadi . Sebagai gantinya , Gadamer menekankan pentingnya embeddedness dari semua analisis dalam bahasa dan sejarah , individu menganalisis berarti keyakinan mereka , prasangka dan situatedness dan yang kedua memungkinkan dan membatasi mereka . Krusial , untuk Gadamer , embeddedness ini berarti bahwa pengertian tentang kebenaran dan alasan yang diri historis dibentuk, sehingga jenis klaim tentang pengetahuan obyektif yang telah mendominasi diskusi epistemologis antara rasionalisme dan empirisme pada dasarnya salah . Apa Gadamer mengusulkan merupakan ontologi pengetahuan , nalar dan kebenaran yang menunjukkan bagaimana mereka tertanam dalam sejarah bukannya di atasnya . Epistemologi , dalam arti tradisional dibahas di atas , oleh karena itu tidak pernah menjadi sesuatu yang sebelumnya , netral , atau dasar yang menentukan , melainkan harus dilihat sebagai sekunder terhadap ontologi .Teori Kritis memiliki sejarah yang lebih baru , muncul dari karya Frankfurt School di antar -way tahun (lihat Held , 1980; Bronner , 1994; Wiggershaus , 1994) . Its pemikir paling berpengaruh telah Jurgen Habermas (lihat McCarthy , 1984; Outhwaite , 1994) . Konsepsi utama alasan dari pandangan instrumental yang mendominasi ilmu Barat dan pengembangan tentang metodologi non - positivis untuk ilmu-ilmu sosial . Dalam bukunya pengetahuan dan Human Interest (1987 , pertama kali diterbitkan pada tahun 1968 ) , Habermas mengedepankan pandangan bahwa ada tiga jenis pengetahuan : empiris - analitis ( ilmu-ilmu alam ) , sejarah - hermeneutika ( berkaitan dengan makna dan pemahaman ) , dan ilmu kritis ( berkaitan dengan emansipasi ) . Habermas mengklaim bahwa masing-masing jenis pengetahuan telah menetapkan sendiri dari kepentingan kognitif ' , masing-masing, orang-orang dari suatu kepentingan teknis dalam kontrol dan prediksi , kepentingan praktis dalam pemahaman , dan minat emansipatoris dalam meningkatkan kebebasan . Implikasi epistemologis klaim transendental ini adalah bahwa tidak ada hal seperti itu sebagai pernyataan yang benar empiris , misalnya dalam bidang ilmu alam , independen dari kepentingan pengetahuan - conctitutive dalam kontrol dan prediksi , kepentingan praktis dalam pemahaman , dan minat emansipatoris dalam meningkatkan kebebasan . Implikasi epistemologis laporan empiris , sebagai contoh dalam bidang ilmu alam , independen dari kepentingan pengetahuan - consitutive dalam kontrol dan prediksi . Sejak akhir 1960-an , Habermas telah menjauh dari gagasan ini agak terbatas kepentingan pengetahuan - constituve terhadap pengembangan apa yang ia sebut teori tindakan komunikatif ( 1984; 1987) , di mana ia berkaitan dengan mengembangkan epistemologi didasarkan pada gagasan pragmatik yang universal atau etika wacana , dimana ia melihat pengetahuan muncul dari teori konsensus kebenaran . Pusat ke dalam tindakan komunikasi , dan sebagai rasional yang melibatkan komitmen etis dan normatif . The ' situasi pidato yang ideal ' didasarkan pada gagasan bahwa tindakan komunikasi selalu mengandaikan empat hal : bahwa pernyataan yang dipahami , benar, benar dan tulus (lihat Outhwaite 1994 , bag.3 ) . tidak bahwa Habermas berpikir bahwa situasi pidato yang ideal adalah sesuatu yang umum ditemukan dalam tindakan komunikatif , hanya itu dianggap oleh sangat bertindak sendiri . Habermas percaya bahwa kita bisa pada prinsipnya mencapai konsensus tentang validitas dari masing-masing empat klaim , dan bahwa konsensus ini akan dapat dicapai jika kita membayangkan sebuah situasi di mana kekuasaan dan distorsi telah dihapus dari komunikasi sehingga ' kekuatan argumen yang lebih baik berlaku ' ( Outhmaite 1994 , p.40 ) . Dengan demikian , posisi epistemologis nya adalah salah satu yang berusaha untuk menghindari objektivisme sederhana positivisme sementara pada saat yang sama berhenti singkat merangkul jenis relativisme tersirat dalam hermeneutika tradisional . Dia mengusulkan bahwa ilmu-ilmu sosial tidak bisa melanjutkan seperti halnya ilmu pengetahuan alam , dan sebagai gantinya harus melihat aksi dari perspektif aktor yang terlibat , tetapi ia menyatakan bahwa ini tidak berarti bahwa ilmu-ilmu sosial tidak bisa mengkritik perspektif ini atas dasar teoritis dan etika . Krusial , penekanan Haberma pada keberadaan yayasan untuk membuat penilaian antara klaim pengetahuan menempatkan karyanya sebagai keturunan langsung dari proyek Kantian pencerahan , posisi yang telah baik sumber utama kritik dari post- modernis dan belum menjadi sumber kekuatan bagi mereka yang ingin menghubungkan pengetahuan dasar untuk emansipasi .Pekerjaan feminis tentang epistemologi yang beragam , dan hanya satu varian dari itu akan dealth dengan di sini (untuk ikhtisar lihat Hawkesworth , 1990 , ch 5; . Kode , 1991; Alcoff dan Witt , 1993; Gunew , 1990,1991 , Lennon dan Whitford , 1994; Harding dan Hintikka , 1983; Harding , 1986, 1987,1991 ) . Sandra Harding ( 1986) telah mencatat tiga helai utama dalam pekerjaan feminis tentang epistemologi : empirisme feminis , sudut pandang feminis dan feminis post- modernisme . Yang pertama ini akhirnya bertumpu pada jenis epitemoogy empiris yang dibahas di atas , sementara ketiga memiliki banyak yang harus dilakukan dengan bekerja pada epistemologi post-modern yang dibahas pada bagian berikutnya . Klaim utama dari sudut pandang epistemologi feminis baik diekspresikan dalam karya Nancy Hartsock (1983 , hal.284 ) . untuk Hartsock , laki-laki ( dan Barat , dan putih ) dominasi ilmu dan pengetahuan telah menghasilkan pengetahuan yang parsial dan yang tidak termasuk atau meminggirkan perempuan . Mengembangkan gagasan Hegelian dari hubungan master- slave , feminis sudut pandang berpendapat bahwa marginalitas ini dapat diaktifkan untuk epistemik keuntungan karena perempuan dapat memiliki pengetahuan yang lebih baik ilmu didominasi laki-laki daripada orang-orang yang terlibat dapat , pengetahuan sudut pandang sehingga feminis akan memiliki kedua jelas dan emansipatoris potensi jauh lebih besar daripada yang diciptakan oleh empiricits feminis . Implikasi dari analisis sudut pandang feminis untuk epistemologi sangat besar karena mengharuskan kita untuk menantang asumsi epistemologis tradisional bahwa identitas yang mengetahui tidak relevan dalam proses mengetahui , asumsi yang ditemukan di kedua rasionalisme dan empirisme . Memang , tidak hanya sudut pandang epistemologi feminis korosif klaim seperti itu , tapi begitu adalah pekerjaan feminis tentang epistemologi telah membuat sangat jelas bahwa pikiran mengetahui epistemologi tradisional axiomatically pikiran laki-laki. Ini memiliki konsekuensi radikal , karena mengharuskan kita untuk meninggalkan ide subjek tertarik dan terpisah mengetahui , sebuah langkah yang sama bermasalah untuk kedua rasionalisme dan empirisme , di tempatnya feminis mengusulkan ide bahwa pengetahuan adalah kegiatan sosial . Dalam hal ini , pengetahuan yang dihasilkan oleh proses ini tidak bisa tidak gagal dipengaruhi oleh lokasi sosial dari orang-orang yang membangun itu . Pertanyaan mendasar bagi epistemologi karena itu menjadi ' pengetahuan yang ? 'Kerja pasca -modern epistemologi adalah luar biasa beragam , dan menentang ringkasan mudah . Sementara klaim seperti itu benar dapat dibuat tentang semua posisi epistemologis dibahas dalam bab ini , hal ini terutama terjadi dengan post- modernisme karena prinsip pusat adalah salah satu yang berusaha tidak kurang dari penggulingan hampir semua posisi sebelumnya pada epistemologi . Ada perdebatan luas atas apa yang post- modernisme dan bagaimana hal itu berbeda dari pos - strukturalisme , apalagi cukup apa epistemologi post-modern tampak seperti . Ini adalah genre pekerjaan yang telah diserang dan diberhentikan , biasanya oleh orang yang tidak peduli untuk terlibat dengan isu-isu kompleks yang terlibat ( dan mungkin tanpa membaca teks baik ! ) . Aku akan menunjukkan tiga contoh pekerjaan post-modern pada epistemologi , atau , untuk lebih tepatnya , tiga penulis yang karyanya memiliki makna epistemologis yang sangat besar . Ketiga penulis adalah Michael Foucault , Derrida Jasques dan Richard Rorty : pembaca tertarik dikemudikan ke arah salah satu dari beberapa buku pengantar yang baik pada setiap penulis ( pada Foucault , lihat Cerdas , 1985; Hoy , 1986; Rabinow , 1986; mengeruk , 1989 , 1994 ; Dreyfus adn Rainbow , 1982; . Dean , 1994 Pada Derrida , lihat Norris , 1987; Dews , 1987 , bag.1 , Culler , 1983; Kamuf , 1991; . Johnson , 1993 Pada Rorty , lihat Haber , 1994 , ch 2 . , Malachowski , 1990; Bernstein , 1991, bab 8 dan 9 ) . .Implikasi utama dari karya Foucault untuk epistemologi berasal dari keprihatinannya dengan kondisi historis tertentu di mana pengetahuan yang dihasilkan . Dalam bukunya The Order of Things (1970 ) , ia melakukan 'an arkeologi dari ilmu-ilmu manusia ' untuk menunjukkan bagaimana ilmu-ilmu manusia tidak mode ' alami' penyelidikan melainkan dimungkinkan oleh struktur yang mendasari pemikiran . Karyanya pada penjara ( 1977) , meningkat kedokteran 'modern' ( 1975) dan pada kegilaan ( 1967) khawatir tidak begitu banyak dengan isi pengetahuan yang dihasilkan di daerah ini tetapi lebih pada hubungan antara pengetahuan dan praktek - artinya pada hubungan antara kekuasaan dan pengetahuan - hubungan sehingga terjalin bahwa ia disebut sebagai kekuasaan / pengetahuan , masing-masing selalu terlibat dalam operasi yang lain . Kemudian bekerja pada silsilah ( 1986) berusaha untuk menunjukkan bagaimana spesifik akademik ' wacana ' muncul bukan sebagai hasil yang netral penyelidikan ilmiah , tetapi sebagai censequence langsung hubungan kekuasaan . Singkatnya , daya terlibat dalam semua sistem pengetahuan , sehingga gagasan seperti alasan atau kebenaran adalah produk dari kondisi historis tertentu . Konsep kebenaran harus mengubah sesuai , karena tidak bisa lagi merujuk pada suatu gagasan yang mendasari atau dasar kebenaran , melainkan untuk ide beberapa kebenaran . Oleh karena itu, epistemologi adalah decicedly bukan pusat dari penyelidikan filosofis , tetapi bukan tergantung pada struktur kekuasaan yang mendasari . Ini adalah langkah yang sangat radikal jauh dari empirisme , rasionalisme atau bahkan pragmatisme , itu juga merupakan sumber perselisihan yang cukup besar antara Foucault dan Habermas Akhirnya , Foucault melihat konsep kebenaran bukan sebagai konsep yang secara empiris berlaku melainkan sebagai alat untuk kekuasaan menolak . Oleh karena itu , ciri utama dari epistemologi , perhatian dengan kriteria untuk menentukan kebenaran , diganti dengan gagasan yang jauh lebih praktis kebenaran - as- alat .Karya Derrida dapat dilihat sebagai serangan terhadap salah satu asumsi utama pekerjaan traditonal epistemologi , apa yang dia sebut ' metafisika kehadiran ' . Klaimnya adalah anti - esensialis dan anti - fondasionalis bahwa ia menolak untuk melihat yang mengetahui sebagai yang diberikan , dan bukan hanya sebagai salah satu konstruksi yang lebih dari bahasa dan budaya . Oleh karena itu , ia melihat sebagai cacat prinsip utama empiris dan rasionalis epistemologi , yaitu bahwa masalah mendasar epistemologi adalah bagaimana untuk mencocokkan diri subyektif, atau berpengetahuan , dengan dunia ' obyektif' atau eksternal . Karyanya pada dekonstruksi memaksa kita untuk memeriksa ' kewajaran akal ' , karena ia menempatkan itu dalam pengaturan budaya dan sejarah tertentu berpikir dan menulis . Pemeriksaan teliti Nya potongan khusus menulis ( lihat sebagai contoh , 1976,1978,1982 ) menunjukkan bagaimana sewenang-wenang dan khususnya struktur logocentric yang menandai bahasa dan pikiran , hal inilah yang menghilangkan dasar-dasar dari rasionalisme dan empirisme , karena benar-benar merongrong ide kehadiran sebelumnya ( metafisika itu benar-benar merongrong keberadaan ) . Sebaliknya , yang mengetahui selalu terjebak dalam bahasa dan cara berpikir yang jauh dari menafsirkan dunia , bukannya membangun itu .Karya Richard Rorty disebutkan sebelumnya ketika pragmatisme dibahas , dan saya tidak akan mengatakan banyak tentang hal itu di sini, kecuali untuk dicatat bahwa Rorty telah menjadi penulis yang luar biasa penting pada epistemologi , dan bahwa karyanya jatuh di suatu tempat antara pragmatisme dan post- modernisme . Benar-benar tidak ada di label mudah menempel pada dirinya . Titik sentral untuk menekankan di sini adalah bahwa karyanya telah dilihat sebagai merayakan relativisme epistemologis yang cukup ekstrim , yang timbul dari pandangannya bahwa filsafat tidak ada yang istimewa untuk mengatakan tentang masalah kebenaran . Tapi ini secara fundamental salah mengartikan Rorty karena ia menunjukkan bahwa perhatian dengan relativisme hanya masuk akal dalam bahasa Enlightement . Memang buku utama Rorty itu , Filsafat dan Cermin Alam ( 1980) sebesar habis-habisan serangan terhadap teori korespondensi kebenaran dan pada gagasan bahwa adalah mungkin untuk membangun fondasi netral untuk pengetahuan . Sebagai gelarnya menjelaskan , ia khawatir untuk merusak pandangan , pusat sejarah teori pengetahuan , bahwa pikiran dapat cermin alam , melainkan mengikuti Davidson , ia melihat kebenaran sebagai sesuatu yang sulit untuk berbicara tentang , apa hal lagi adalah koherensi keyakinan . Jadi, bukannya speanding waktu pada pencarian sia-sia untuk epistemologi dasar dan non - relativistik , Rorty mengusulkan bahwa para filsuf menyerah pada gagasan kebenaran , dan bukan memainkan peran ' ironis liberal ' (1989 , bag.3 ) , membela nilai-nilai ' kita liberal ' ( orang-orang yang tinggal di Amerika Utara , maka deskripsi-diri sebagai ' borjuis post-modern liberal ' ( 1991 , pp.197 - 202 ) ) . Dia memperluas argumen ini dalam karyanya tentang hak asasi manusia ( 1993) menunjukkan bahwa konsepsi hak-hak tersebut tidak universal , melainkan mencerminkan pandangan tertentu dan identitas .Positivisme dalam teori internasionalSetelah memetakan medan perdebatan dalam ilmu sosial , bagian ini akan melihat positivisme dalam teori internasional , sebuah berikutnya akan berspekulasi tentang kemungkinan terbuka untuk mengembangkan teori internasional pasca - positivis . Pertanyaan pertama adalah apakah melainkan telah dalam beberapa cara bergerak di luar positivisme .Pada awalnya saya ingin menekankan betapa tidak jelas ' positivisme ' dalam teori internasional . Pada dasarnya ada thre cara umum menggunakan istilah . Memperlakukan pertama positivisme pada dasarnya hal yang sama seperti empirisme , yang mengatakan bahwa masing-masing dipandang sebagai epistemologi . Epistemologi berkaitan dengan bagaimana itu adalah bahwa kita mungkin tahu sesuatu tentang dunia . Sebuah kedua menggunakan positivisme dengan cara metodologis , dengan yang dimaksudkan seperangkat aturan untuk praktek yang sebenarnya dari ilmu pengetahuan atau studi . Ketiga, positivisme sering disamakan dengan behavioutalism , oleh yang dimaksudkan ketergantungan sangat terbatas pada data kuantitatif , dan mengabaikan apa yang terjadi di dalam kepala aktor ' , sebagai dasar untuk klaim pengetahuan . Biasanya , itu adalah yang pertama dari penggunaan ini yang telah ditandai hubungan internasional , tetapi tumpang tindih penggunaan telah ditandai terutama , dan itu cukup umum untuk dapat membedakan lebih dari salah satu penggunaan di atas dalam setiap pertanyaan yang diberikan.Dalam istilah filsafat melibatkan serangkaian berbagai jenis komitmen . Seperti Martin Hollis menunjukkan dalam kontribusinya terhadap edisi ini , positivisme biasanya dilihat oleh filsuf sebagai yang melibatkan kedua empirisme ( epistemologi ) dan naturalisme ( pandangan bahwa dunia alam dan sosial adalah satu dan hal yang sama , pandangan yang memiliki kedua ontologis dan metodologis konsekuensi ) ; positivisme sehingga memerlukan asumsi metodologis , ontologis dan epistemologis dan komitmen . Memang Andrew Sayer telah mengatakan bahwa istilah positivisme dan empirisme begitu diperebutkan bahwa ia memilih untuk tidak menggunakannya dalam bukunya ( filosofis ) realis penolakan dari dua posisi ini terkait (1992 , p.7 ) .Masalahnya bukan hanya bahwa teori internasional cenderung menggunakan istilah dengan cara yang sangat gratis dan mudah , tidak menyadari kedalaman perairan filosofis yang terlibat , tetapi yang lebih penting , bahwa sebagian besar penelitian hubungan internasional selama 30 tahun terakhir memiliki beristirahat implisit asumsi positivis . Jadi, sementara banyak behavioralists terkemuka menyadari komitmen mereka untuk positivisme ( dan memang dalam banyak kasus adalah pendukung kuat dari kekuatan (lihat Hoole dan Zinnes 1976 , yang mencakup pertahanan sangat kuat dan mudah tersinggung oleh Singer ) ) , banyak orang lain diadopsi dan positivisme membabi buta , dan bekerja dalam ilmu pengetahuan normal Kuhn sehingga penyitaan debat atau kesadaran diri teoritis dan filosofis . Ini telah terutama bermasalah ketika keterkaitan dari entailments epistemologis , metodologis dan ontologis positivisme diabaikan , dan ketika teori tidak menyadari konsekuensi dari ini . Selain itu, telah ada sedikit di jalan diskusi seperti apa alternatif positivisme mungkin terlihat seperti . Hal ini sering keliru dianggap baik bahwa ' kita semua positivis sekarang ' atau positivisme yang sekarang jauh lebih canggih yang dulu , dan bahwa ini ' neo - positivisme ' mengatasi kekurangan dari positivisme - as- behavioralism yang ditandai teori internasional 1950-an dan 1960-an ( posisi seperti itu baik digambarkan oleh Hermann , Kegley dan Rosenau , 1987, hlm 18-22 ) . Singkatnya , teori internasional utama tidak pernah benar-benar peduli untuk memeriksa asumsi positivis nya , atau apa alternatif yang tersedia . Tanggapan Keohane untuk satu langkah tersebut untuk mengembangkan alternatif menggambarkan kemiskinan ini imajinasi .Namun, ada pengecualian untuk keheningan ini tentang peran positivisme, tapi pada pandangan pertama ini tampaknya telah relatif tidak efektif dalam mengubah orientasi disiplin mainstream. Tetapi pada refleksi pandangan seperti itu mungkin hanya mencerminkan meremehkan besar (dan sangat umum) dari palka bahwa positivisme telah memiliki lebih dari hubungan internasional. Salah satu reaksi yang tampaknya penting datang di apa yang disebut 'perdebatan besar' dari pertengahan 1960-an, ketika Hedley Banteng attacted para 'ilmuwan' untuk asumsi metodologis mereka (lihat Knorr dan Rosenau 1969, untuk koleksi kertas utama berurusan dengan hal ini 'debat'); di tempat 'ilmu' Bull diusulkan lebih tradisional dan analisis sejarah. Sekarang masalah dengan perdebatan adalah bahwa itu diabaikan baik epistemologi dan ontologi, itu bukan sengketa sangat sempit tentang apa metode yang sesuai untuk studi hubungan internasional. Debat dirayakan kedua datang pada akhir tahun 1960 dengan sengketa induksi / pengurangan antara Oran Young dan Bruce Russett (lihat Young, 1969 dan Russett, 1969), ini pada dasarnya merupakan perdebatan tentang apakah penyelidikan dipimpin oleh observasi atau teori. Tapi sekali lagi ini, meskipun tampaknya lebih penting pada saat itu, benar-benar hanya perdebatan lain tentang kesesuaian metode yang berbeda. Sepertiga, dan banyak lagi substantif, respon adalah kritik dari Charles Reynolds (1973,1992), yang mencatat kelemahan empirisme dan sebagai gantinya mengusulkan bentuk sejarah Collingwoodian dimana tugas teori ini adalah untuk memahami peristiwa seperti yang dirasakan oleh individu yang terlibat di dalamnya. Tapi ini juga diabaikan dalam arus utama itu terlalu menganut positivisme, dan krusial, kawin dalam implisit daripada cara eksplisit. Pada tingkat anekdot, saya ingat banyak diskusi dengan spesialis terkemuka di daerah penelitian saya sendiri pada waktu (analisis kebijakan luar negeri) yang membantah langsung bahwa mereka positivis, mengaitkannya dengan bentuk mentah dari behaviorisme yang telah gagal untuk memproduksi barang ' . Ini sangat jelas dalam pertengahan 1970-an ketika gerakan kebijakan luar negeri perbandingan kehilangan dorongan (lihat Kegley, 1980, Rosenau, 1976 dan Smith, 1986). Responnya tidak meninggalkan positivisme, karena ini tampaknya tak tersentuh oleh masalah yang dihadapi ini sub-bidang disiplin, melainkan untuk menolak ketergantungan yang berlebihan pada karakteristik data kuantitatif dari behavioralism, dan juga mempertanyakan keyakinan pada rute induktif untuk umum teori. Tapi, tentu saja, tak satu pun dari gerakan ini melibatkan penolakan terhadap positivisme, hanya salah satu komponen dari itu, dan yang agak ekstrim pada saat itu. Baru-baru ini, serangkaian penulis post-modernis (terutama Jim George (1988, hlm 67-70 dan 74-85, 1994, pp, 41-68) dan Richard Ashley (1984)) telah menulis tentang batasan positivisme . Tapi pekerjaan mereka sebagian besar telah diabaikan oleh banyak tradisionalis justru karena mereka menulis dari posisi teoritis yang tradisionalis tidak menerima sebagai mampu memberikan 'real' atau pengetahuan 'tepat'. Kenneth Waltz'a (1986) menanggapi (1984) kritik Ashley, komentar yang cukup luar biasa bingung John Mearsheimer pada 'teori kritis' (1995), Kal Holsti (1993) khawatir bahwa intervensi tersebut tidak mengarah pada 'kemajuan', Roy Jones ( 1994) reaksi terhadap karya Rob Walker, dan Kal Holsti (1989) dan Tom Biersteker (1989) tanggapan untuk artikel Lapid pada pasca-positivisme yang dibahas di atas, adalah contoh yang sangat jelas dari reaksi pasca-struktural pr post-modern serangan terhadap positivisme. Langka memang adalah upaya untuk terlibat dengan kritik tersebut, dengan Michael Nicholson dan bab Stephen Krasner dalam buku ini dan kertas baru-baru ini John Vasquez (1995) menjadi pengecualian. Sekali lagi reaksi pada dasarnya bahwa penulis seperti Ashley dan George tidak melakukan hubungan internasional 'tepat'. Bagian dari alasan penolakan cukup konsisten ini serangan terhadap positivisme dalam hubungan internasional, seperti disebutkan di atas, bahwa spesialis banyak hubungan internasional cenderung berpikir dalam arti yang sangat sempit, dalam cahaya ini, kritik yang disebutkan di atas 'tidak berlaku kepada mereka '. Tapi ada lebih dari itu bahwa, dan dalam penilaian saya penjelasan terletak pada fitur epistemologis dan ontologis positivisme. Dengan demikian aspek metodologis positivisme dapat ditolak karena terlalu kuantitatif atau behavioralist, namun hal ini tidak berarti secara epistemologis yang positivisme, dan dengan demikian jangkauan kemungkinan pernyataan tentang apa yang ada (alam ontologis), juga ditolak. Positivisme-as-metodologi dapat ditolak tapi terlalu sering positivisme-as-epistemologi terus memainkan peran yang sama seperti sebelumnya.Mei argumen dasar , kemudian, adalah bahwa positivisme biasanya disamakan dengan posisi epistemologis tertentu , tapi hampir selalu melibatkan komitmen metodologis , bersama-sama hasil tersebut dalam rentang yang sangat terbatas mungkin klaim ontologis . Justru hubungan ini yang terletak di jantung pandang Keohane tentang apa yang dipertaruhkan di rasionalis / debat reflektif , dan itu adalah hubungan ini yang menjelaskan kenapa hasil tes yang diusulkan hanya dalam rentang kecil laporan ontologis yang dianggap dapat diterima . Positivisme Oleh karena itu digunakan dalam veriety cara , tidak memiliki definisi umum , conflates dan membingungkan konsep-konsep filosofis yang sangat berbeda ( sehingga positivisme yang kadang-kadang digunakan untuk merujuk ke sebuah epistemologi dan pada orang lain untuk merujuk ke methodoogy a) , secara implisit dan expicitly kuat , dan melalui tahun 1980-an telah datang untuk semakin dikritik . Semua yang menimbulkan pertanyaan apakah kita bisa bergerak melampaui positivisme , dan apa yang mungkin terlihat seperti teori-teori tersebut , atau , mungkin , apakah ada sekarang hanya dapat teori pasca - positivis ?Positivisme dan di luarPada awalnya saya ingin menyatakan bahwa ada benar-benar ada hal seperti pendekatan pasca - positivis , hanya pendekatan pasca - positivis . Saya telah menulis tentang ini sebelumnya ( Smith , 1995) , menunjukkan bahwa ada dua perdebatan utama tentang teori internasional pasca - positivis , antara teori jelas dan konstitutif dan antara teori dasar dan anti - dasar . Aku disebut teori internasional tradisional sebagai sangat explanatory dalam karakter , dan teori pasca - positivis sebagai konstitutif , dan di antara pendekatan pasca - positivis melihat teori kritis , sosiologi sejarah , dan beberapa teori feminis sebagai dasar dan post- modernisme dan beberapa teori feminis sebagai anti - dasar . Klasifikasi ini sekarang dapat ditingkatkan sehingga untuk memperhitungkan fakta bahwa berbagai pendekatan pasca - positivis oerate dalam posisi epistemologis yang sangat berbeda .Klaim saya adalah bahwa sementara sebagian besar vask pada teori internasional memang jelas karena positivis , dan meskipun banyak pekerjaan pasca - positivis adalah konstitutif ( atau reflektif untuk menggunakan istilah Keohane itu ) , rekening pasca - positivis bekerja dengan epistemologi khas yang berbeda . Hal inilah yang menjelaskan mengapa tidak ada prospek mereka merupakan alternatif . Sebaliknya , sosiologi sejarah , meskipun fakta bahwa ia telah sentral dalam meruntuhkan konsepsi realis negara , tampaknya saya sekarang untuk sebagian besar bekerja dalam epistemologi empiris , jika tidak positivisme langsung . Posisi epistemologis dari tiga set lain dari pendekatan tampaknya cocok dalam setidaknya tiga dari lima sikap epistemologis alternatif yang dirangkum di atas . Dengan demikian , meskipun pendekatan pasca - positivis bersatu dalam epistemologi oposisi sebagai teori tradisional , dan yang lainnya beroperasi di epistemologi jelas berbeda satu sama lain .Untuk menggambarkan perbedaan-perbedaan ini saya akan memperluas divisi saya baru-baru ini menjadi pendekatan fondasionalis. Sebagai gantinya saya akan menggunakan empat kriteria, orang-orang dari objektivitas, empirisme, naturalisme dan behaviouralism, untuk menilai komitmen yang tepat dari epistemologi alternatif. Mengikuti definisi Martin Hollis tentang ini dalam bab terakhir, objectivisim dapat didefinisikan sebagai mengacu pada pandangan bahwa pengetahuan obyektif dunia adalah possibel, naturalisme sebagai berarti bahwa ada metode ilmiah tunggal yang dapat menganalisis baik 'alami' dan sosial dunia; empirisme sebagai melibatkan klaim bahwa pengetahuan memiliki akhirnya dibenarkan oleh pengalaman, dan behavioralism sebagai berarti bahwa kita tidak perlu khawatir tentang apa yang aktor berpikir mereka lakukan untuk menjelaskan perilaku mereka. Saya menawarkan penilaian dari lima posisi epistemologis alternatif kriteria tersebut pada Tabel 1.1, menunjukkan perwakilan individu dari masing-masing pendekatan untuk membatasi pertanyaan dari interpretaction satu penulis yang berbeda dari seluruh pendekatan! Apa tabel ini menunjukkan bahwa lima posisi epistemologis mengambil sikap penting berbeda pada kriteria ini. Tentu saja, akan ada ketidaksepakatan yang signifikan dengan beberapa penilaian saya, khususnya Saya sadar bahwa interpretasi subjektif dari individu poin rujukan klaim pengetahuan, ia mengatakan sesuatu tentang sifat 'cakrawala' yang membuat mereka fitur dari make psikologis -up individu tentang apa yang kita mungkin memiliki pengetahuan obyektif. Demikian pula, feminis sudut pandang epistemologi diklasifikasikan sebagai objektivis, meskipun titik jelas bahwa ia melihat sudut pandang yang berbeda sebagai pemimpin epistemologi yang berbeda, masalah ini, meskipun, adalah bahwa Hartsock jelas mengatakan bahwa, mengikuti Hegel, yang tertindas tidak memiliki pengetahuan yang lebih obyektif situasinya daripada penindas. Akhirnya, Teori Kritis digolongkan sebagai objektivis meskipun fakta bahwa Habermas melihat objektivitas sederhana positivisme sebagai salah; perbedaannya adalah bahwa Habermas jelas tidak percaya bahwa ada dasar yang aman untuk pengetahuan, dan bahwa beberapa versi dari dunia sosial yang lebih objektif daripada lain. Dengan demikian, meskipun saya akui bahwa ada ruang untuk perdebatan tentang klasifikasi diwakili dalam Tabel 1.1, mereka tampaknya membawa ke kesamaan fokus yang tajam, dan, yang lebih penting, perbedaan antara posisi epistemologis alternatif. Tabel tersebut menunjukkan bahwa tidak ada epistemologi alternatif adalah empiris atau behaviouralist, meskipun situasi agak lebih rumit dari itu dalam kasus kedua realisme ilmiah dan Teori Kritis, masing-masing dari keinginan ini menggunakan metode empiris, tetapi dalam kasus tidak dalam suatu empiris epistemologi. Perbedaan penting datang apakah pendekatan yang naturalis dan objektivis. Ini sebagian menjelaskan mengapa belum ada diharapkan pengembangan teori internasional pasca-positivis. Sebuah posisi epistemologis yang objektivis dan naturalis sangat berbeda dengan yang tidak, sehingga untuk memanggil mereka berdua pasca-positivis dapat menekankan poin yang disepakati keberangkatan lebih dari perbedaan mendasar. Meskipun lima pandangan telah berpengaruh dalam pengembangan teori internasional pasca-positivis, menarik untuk dicatat bahwa beberapa telah jauh lebih berpengaruh daripada yang lain. Realisme ilmiah telah digunakan sangat sedikit (lihat Wendt, 1987; Dessler, 1989), yang agak mengejutkan mengingat bahwa ia memiliki potensi besar bagi mereka yang ingin membangun sebuah rekening pengaruh struktur teramati (seperti sistem internasional atau masyarakat negara?) pada perilaku. Demikian pula, hermeneutika, berbeda dari pada perseptions, telah sedikit digunakan, meskipun implikasi yang jelas untuk studi pengambilan keputusan (untuk satu pengecualian penting melihat Shapcott, 1994, lihat juga esai-esai di Little dan Smith, 1988). Feminis sudut pandang epistemologi telah didukung oleh Keohane (1991) sebagai menawarkan wawasan tambahan (untuk orang-orang dari mainstream), dan digunakan oleh Tickner (1992) dalam bukunya hubungan internasional, tetapi, seperti Zalewski (1993) berpendapat, telah dinyatakan telah diabaikan dalam teori internasional (untuk contoh paradigmatik lihat, masing-masing, Cox, 1981,1987, Hoffman, 1987; Linklater, 1990,1992, dan George, 1994; Ashley, 1987; Walker, 1993; Der Derian, 1987; Campbell, 1992). Ada ternyata masih sejumlah besar ruang epistemologis untuk pengembangan pendekatan pasca-positivis dalam teori internasional. Kesimpulannya, tugas saya adalah untuk menunjukkan bahwa positivisme telah memiliki pengaruh yang sangat besar dalam teori internasional membidangi karena telah sangat dipengaruhi apa yang disiplin bisa berbicara tentang, dalam pengertian ini penting karena asumsi epistemologis yang memiliki konsekuensi ontologis yang sangat besar. Teori internasional sekarang memiliki sejumlah pendekatan pasca-positivis, yang membuka ruang bukan hanya cara lain untuk berpikir tentang hubungan internasional tetapi juga untuk realitas internasional lainnya. Tetapi tidak ada harapan dari (single) pendekatan pasca-positivis karena beberapa posisi epistemologis sangat jelas berbeda dan saling eksklusif mendasari teori-teori internasional pasca-positivis. Tujuan saya telah mengatakan sesuatu tentang kedua sifat positivisme dan alternatif tradisional, dan tentang jenis posisi epistemologis terbuka bagi mereka yang ingin bergerak di luar teori positivis internasional. Ini tidak berarti, bagaimanapun, bahwa sesuatu berjalan epistemologis, atau yang dapat mengadopsi memilih dan campuran pendekatan keprihatinan epistemologis alternatif ini benar-benar penting untuk teori internasional kontemporer dan mengklaim bahwa menjauh dari positivisme tidak berarti menerima kurang ketat surat perintah epistemologis teori. Dalam penilaian saya, kelemahan positivisme sangat mendasar bahwa proyek positivis tidak dapat dibangkitkan. Pada saat yang sama, dominasi positivisme tentang disiplin telah, dan terus menjadi, begitu besar bahwa mereka telah datang untuk dilihat akal karena hampir umum. Tapi yang lebih penting lagi telah peranan positivisme dalam menentukan, dalam nama ilmu pengetahuan, hanya apa yang dianggap sebagai subyek hubungan internasional. Epistemologi yang memiliki efek ontologis yang sangat besar, dan ini telah mempengaruhi tidak hanya studi tetapi juga praktek hubungan internasional. Di tempat itu positivisme, teori internasional perlu mengembangkan teori-teori pasca-positivis yang kuat berdasarkan berbagai epistemologi karena lebih dari epistemologi yang dipertaruhkan.