plant disease management

download plant disease management

If you can't read please download the document

  • date post

    26-Sep-2015
  • Category

    Documents

  • view

    220
  • download

    3

Embed Size (px)

description

plant disease management

Transcript of plant disease management

  • Sub Bahasan1. Penggunaan Kultivar Resisten2. Pemilihan Lahan3. Eksklusi4. Penerapan Bahan Pengendali5. Kultur Teknis6. Penggunaan Kompos7. Diagnosis Penyakit Tanaman

  • Sulit untuk mengendalikan patogen. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal, diantaranya:Patogen sulit diidentifikasi karena ukuran yang kecil. Identifikasi beberapa patogen di lapangan sulit dilakukan karena ada beberapa yang membutuhkan peralatan khusus.Patogen yang terus berubah dan bermutasi sehingga strain DNA nya berubah.Benih, bahan tanaman, dan peralatan pertanian yang di impor dari lokal maupun internasional dapat menularkan patogen baru.Untuk mengendalikan patogen juga diperumit dengan beberapa patogen seperti bakteri, virus, jamur, dan nematoda dalam satu pertanaman.

  • Penggunaan Kultivar Resisten

  • Pemilihan Lahan

  • Eksklusi

  • Meskipun sayuran ditanam di lahan atau rumah kaca, sewaktu-waktu dibutuhkan aplikasi beberapa penyemprotan protektan atau eradikan atau material seeprti tepung dalam mengendalikan penyakit jika salah satu tersedia. Sayangnya, seleksi kefektifan terbukti terbatas secara organik. Material pengendalian penyakit secara inorganik, umumnya berbahan tembaga dan sulfur yang telah lama digunakan. Bahan-bahan ini umumnya tidak mahal dan tersedia secara luas dan berdampak minimal terhada lingkungan. Sementara itu, fungisida berbasis tembaga memiliki aktifitas melawan patogen bakteri atau jamur, namun tidak selalu efektif. Dan ketergantungan akan hasil tinggi. Sulfur juga menampilkan beberapa aktifitas hanya melawan beberapa patogen seperti jamur embun jelaga. Baik tembaga dan sulfur bisa membakar tanaman sayuran yang sensitive pada kondisi lingkungan yang sesuai.Penggunaan Bahan Pengendali

  • Minyak, ekstrak tanaman dan hasil alami tanaman lainnya sedang diteliti sebagai bahan pengendalian penyakit. beberapa produduk harus cocok dengan bahan organik, tetapi pengendalian penyakit yang diharapkan belum ditemukan.

    Fungisida berbahan bikarbonat baru-baru ini ditemukan untuk mengendalikan penyakit pada tanaman. Bikarbonat telah menampilkan aktifitas yang sesuai melawan embun jelaga dan beberapa penyakit lainnya. Ini tidak diketahui penyebabnya. Bagaimanapun apakah bikarbonat sendiri akan menyediakan proteksi jangka panjang pada tanaman yang dibudidayakan secara organik.

    Pengendalian penyakit dengan menggunakan mikroorganisme (pengendalian hayati) atau produk yang dibuat dari mikroorgansime secara umum menarik. Bagaimanapun, sejarah kesuksesan pengendalian ini tidak mengembirakan. Beberapa sangat efektif, secara ekonomi bahan-bahannya tersedia di alam. Banyak penelitian dan pengembangan dilakukan.

  • Kultur TeknisRotasi tanaman menggunakan tanaman beragam, tanaman penutup, dan penggunaan periode bera yang tepat (host-free) semua dapat mengurangi tingkat inokulum patogen tular tanah dan peningkatan keanekaragaman dalam mikroflora tanah. Sebaliknya, penanaman berturut-turut dari tanaman yang sama di bidang yang sama sering menyebabkan peningkatan patogen tular tanah.Ketika merancang strategi rotasi tanaman, petani juga harus menyadari tanaman dan cover crop yang dapat meningkatkan masalah penyakit.Waktu tanam. Jika kembang kol ditanam pada musim semi atau musim panas, kemungkinan tanaman akan berpenyakit. Namun, jika kembang kol ditanam ke dalam bidang yang sama pada akhir musim gugur atau musim dingin akan menunjukkan tidak ada gejala layu Verticillium, mungkin karena suhu tanah yang terlalu dingin untuk memungkinkan jamur untuk mengembangkan dan menyebabkan penyakit yang signifikan.

  • Untuk hasil yang terbaik kemungkinan dengan material ini, (teknik aplikasi yang tepat, peralatan, volume penyemprotan, dan tanaman) dan waktu yang tepat. Kebanyakan material tidak bagus jika penyakit berkembang dengan baik, sehingga aplikasi dijadikan prioritas utama untuk infeksi lanjut. Sebelum mengaplikasikan sebuah produk, petani harus menginformasikan bahan yang digunakan. Konsultasikan label produk ,penasehat UC Cooperative Extension pertanian , penasehat pengendalian hama , dan Kantor Komisaris Pertanian setempat untuk digunakan produk informasi dan pembatasan .

  • Prosedur pengolahan. Penyakit juga dapat dipengaruhi oleh langkah-langkah yang diambil sebelum dan selama proses penanaman. Persiapan yang tepat dari lahan dan bedeng berikutnya harus mengurangi masalah di daerah yang memiliki drainase yang buruk, penyatuan air, dan kondisi lain yang mendukung patogen. Persiapan tanah yang buruk dapat mengakibatkan tanaman stres. Pengelolaan irigasi jelas merupakan faktor penting dalam pengendalian penyakit. Terlepas dari metode irigasi petani yang memilih (alur, sprinkler, atau drip), waktu dan durasi irigasi harus memenuhi kebutuhan air tanaman tanpa memungkinkan untuk kelebihan air. Air yang berlebihan akan menyebabkan timbulnya jamur tular tanah.Pemilihan dan penerapan pupuk, secara signifikan dapat mempengaruhi perkembangan penyakit. Misalnya, penggunaan yang berlebihan dari pupuk nitrogen dapat mengakibatkan pertumbuhan daun yang diminati patogen dan lebih rentan terhadap beberapa penyakit. Di sisi lain, pengapuran tanah untuk meningkatkan pH dapat mengurangi gejala penyakit Clubroot dari silangan. Secara umum, bagaimanapun, manajemen pupuk tidak langsung berkaitan dengan pengendalian penyakit.

  • Sanitasi lapangan adalah penghapusan atau perusakan residu tanaman yang sakit. Setelah selada dipanen, misalnya, tanaman yang tersisa dapat bertindak sebagai reservoir untuk virus mosaik selada. Sanitasi dalam hal ini akan mencakup membajak bawah tanaman tua. Penurunan selada, disebabkan oleh jamur Scierotinia kecil, terjadi ketika sderotia mengembangkan pada residu tanaman selada dan tetap dalam beberapa inci atas tanah. Salah satu bentuk sanitasi adalah membajak yaitu membalikkan tanah. Prosedur ini efektif hanya jika sclerotia rendah sampai sedang jumlahnya. Solarisasi tanah adalah penggunaan terpal plastik diletakkan di permukaan tanah untuk meningkatkan suhu tanah ke tingkat yang membunuh patogen soilborne, gulma, dan hama tanaman lainnya. Solarisasi tanah tidak akan membasmi patogen dari lapangan, tetapi dapat menurunkan populasi patogen.

  • Penggunaan KomposPemberian kompos ke dalam tanah adalah praktik budaya yang mendasar dalam produksi organik. Kompos dapat meningkatkan kesuburan tanah dan mengendalikan patogen. Namun, studi penelitian menyatakan manfaat pengendalian penyakit yang dihasilkan dari bidang-aplikasi kompos kurang. Meskipun kurangnya informasi tentang pengendalian penyakit, kompos harus ditambahkan ke tanah dalam rangka meningkatkan mikroflora.

  • Diagnosis Penyakit TanamanLangkah pertama adalah untuk menentukan penyakit dan patogen yang menyebabkan masalah. Diagnosis yang akurat dan tepat waktu merupakan komponen penting dari pengendalian penyakit terpadu dalam sistem organik dan konvensional. Diagnosis penyakit ditingkatkan ketika semua profesional, termasuk petani, petugas lapangan, penasihat pengendalian hama, konsultan, dan tenaga penyuluhan, bekerja sama untuk memastikan penyebab masalah. Seringkali, identifikasi lapangan tidak mungkin dan sampel harus diserahkan ke laboratorium yang memenuhi syarat untuk analisis.Setelah diagnosis telah ditentukan, petani dan pengambil keputusan lainnya dapat menetapkan langkah-langkah yang tepat untuk mengelola masalah. Sekali lagi, catatan rinci dan data base akan membantu petani merencanakan langkah-langkah manajemen penyakit untuk tanaman masa depan.

    *Content Layouts