Perakitan Dan Sistem Automatic Transfer Switch

of 44/44
NASA -USA
  • date post

    07-Feb-2016
  • Category

    Documents

  • view

    169
  • download

    41

Embed Size (px)

description

ELEKTRONIKA

Transcript of Perakitan Dan Sistem Automatic Transfer Switch

  • NASA -USA

    *

  • AbstrakDengan perkembangan teknologi dan penggunaan energi listrik, ditempat-tempat tertentu seperti pusat perdagangan, perhotelan, perbankan, rumah sakit maupun industri, memerlukan energi listrik yang kontinyu dan handal dalam menjalankan fungsi maupun produksinya. Tetapi suplai daya utama yang berasal dari PLN tidak selamanya kontinyu dalam penyalurannya, sehingga dibutuhkan generator set (genset) sebagai back-up suplai utama PLN, sebagai kontrol kapan genset mengambil alih suplai tenaga listrik ke beban ataupun sebaliknya.

  • NASA -USA

    *

  • Ruang Lingkup KP1. Mengetahui ruang lingkup kerja dan proses peraakitan panel ATS-AMF produksi PT. DutaWijaya Panel 2. Mengaktualisasi dan membandingkan antara ilmu yang bersifat teori dengan ilmu aplikasi di bidang komponen listrik dan teknologi. 3. Mengetahui prinsip kerja, perakitan dan pengujian panel ATS AMF produksi PT. DWP 4. Mempelajari proses pengkabelan yang benar dan sesuai

  • Tujuan dan Manfaat KPBagi MahasiswaMengetahui dan mengerti alur proses dan cara kerja kanban system dalam proses produksi PT. NTC.Mengetahui dan mengerti tentang sistem ERP QAD MFG/Pro.Bagi PerusahaanMenjalin kerja sama yang baik antar PT. NTC dengan dunia pendidikan terutama Universitas Islam 45 Bekasi.Bagi perguruan tinggiSebagai penghubung antara lembaga pendidikan dan dunia industri dalam hal pengenalan bagi mahasiswa terhadap dunia industri.Sebagai salah satu tolok ukur kompetensi mahasiswa terhadap dunia industri.Sebagai salah satu bentuk upaya pengenalan citra perguruan tinggi terhadap dunia industri.

  • Metodologi1. Metode Interviewmencari data dengan bertanya langsung kepada pembimbing atau kepada pihak terkait yang mengetahui masalah yang akan ditulis.2. Metode Observasipengamatan secara langsung terhadap objek dan peristiwa yang berkaitan dengan judul kerja praktek.3. Metode Pengumpulan Data SekunderMemperoleh data sekunder ini dari membaca beberapa buku yang terkait sebagai bahan acuan dan bahan tambahan.

  • NASA -USA

    *

  • Profil PT. DWP

    PT. Duta Wijaya Panel (DWP) di dirikan pada tahun 1990 dalam bidang usaha perdagangan dan jasa , PT. DWP memiliki dua kegiatan usaha yaitu perdagangan panel-panel listrik tegangan rendah 415 Volt dan kegiatan usaha produksi sheet metal untuk perdaganagan box metal.

  • Personal engineering PT. DWP memiliki pengalaman dalam engineering design, engineering sistem dan pembuatan panel-panel tegangan rendah familiar dengan komersial building apartement, mall, gedung perkantoran, rumah sakit, mini pabrik dan industri standar di Indonesia.Visi:Menjadi produsen peralatan listrik yang terkemuka di IndonesiaMisi :Meningkatkan kinerja perusahaan dengan prioritas dan peningkatan kemampuan SDM, Fasilitas produksi dan sistem kerja perusahaan untuk memenuhi harapan pelanggan, mitra kerja, karyawan dan milik perusahan.

  • 1. Meningkatkan mutu produk dan pelayanan 2. Menerapkan standar/peraturan yang berhubungan dengan produk perusahaan.

    1. Hari kerja2. Kerja lembur3. Ijin tidak masuk4. Tugas luar5. Sanksi Kebijakan Mutu Produksi PT. DWP

    Tata Tertib PT. DWP

  • Jendral DirekturFrocurementProduksiSalesSales AdminMarketing/SalesEstimatingDesignerDrafterPurchasingWarehauseEngineeringMetal WorkWiringCTAMaintenanceHRD AccountingQCPPC/PEScheduleKeuanganprogresGA

    Presiden DirekturStruktur Organisasi PT. DWP

  • NASA -USA

    *

  • NASA -USA

    *

  • Perakitan panel PLN dan Genset

    KomponenACBRelayFuseTimerEFROUVRBattrey chargerAmpere meterVolt meterModul woodward 350x

  • Air Circuit BreakerShunt Coil Under Voltage Trip/(UVT) Closing Coil Motorized (M) Untuk ACB yang dilengkapi dengan shunt trip, akan jatuh ketika shunt trip tersebut diberikan power. Sedangkan proteksi diri yang terpasang adalah unit micrologic 2.0A ACB bekerja secara manual.

  • Power Meter Digital 1. Mengatur Waktu2. Mengatur Tanggal 3. Mengatur Sistem Meter4. Mengatur Komunikasi 5. Mengatur Frekuensi 6. Mengatur (PTS) 7. Mengatur (CT)

  • Over voltage : umumnya diseting pada 110%b. Under voltage : umumnya diseting pada 80%

    Over Under Voltage Relay (OUVR) Merupakan proteksi terhadap arus lebih jika terjadi trip karena adanya arus lebih,

  • SPECIFICATIONS1. Type RASP18NB.2. Supply Voltage AC230V, 50/60Hz -15 ~ +10%.3. Current Setting 0.1 ~ 2 A.4. Delay Time Setting 0 ~ 1.0 sec.5. Operating Time With 105% Input < 300 msec. With more than 200% Input < 100 msec.6. Reset Current value More than 90% of operating value.7. Output 1C.AC 250V, 2 A (cos 0 = 0.4). AC 440V, 1 A (cos 0 = 0.4).8. Indication Green LED (auxiliary power supply). Red LED (relay tripped).9. Life Electrical : > 10,000 operation. Mechanical : > 100,000 operation.10. Enclosure: Flush mounting type 88x58x80mm. Material ABS resin complying with UL94VO. Weight Approx. 320g.Earth Fault Relay EF 18

  • Current Transformer (CT)

    Current Transformer atau yang biasa disebut trafo arus yaitu suatu peralatan listrik yang dapat memperkecil arus besar menjadi arus kecil, yang dipergunakan dalam rangkaian arus bolak-balik

    CT yang digunakan untuk memperoleh arus pengukuran dan pengaman adalah jenis Low Voltage Current Transformer, yaitu CT yang bekerja pada rating tegangan rendah

  • Modul Woodward 350x

    Mengenali pesan alarm

  • Battery Chager

    Alat yang memiliki sumber energi kimia yang dapat menghasilkan energi listrik disebut dengan sell listrik dan ketika beberapa sel listrik tersebut dihubungkan secara elektrik akan menjadi baterai. Battery charger ini biasanya sebagai charger

    Battrey charger mendapat suplai listrik dari sumber PLN atau dari generator itu sendiri, Battery charger mengisi energi listrik ke accu

    *

  • Accu biasanya berkapasitas sehingga menimbulkan Getaran mekanik dan kepingan plat baja yang tipis membentuk lidah-lidah bergetar. Masingmasing getaran memiliki perbedaan frekuensi getar dan relatif tidak berjauhan satu sama lain. Jika kepingan mendapatkan arus medan magnet dari arus bolakbalik, maka salah satu lidah akan menimbulkan getaran dan beresonansi, memberikan defleksi yang besar sesuai frekuensi yang ditimbulkan oleh arus bolakbalik tersebut.

  • 2. Pemasangan kabel duct

    UkuranFungsi35 mm2 x 45 mm2Hanya untuk kabel kontrol45 mm2 x 45 mm2Untuk kabel kontrol dan power45 mm2 x 65 mm2Untuk kabel kontrol dan kabel power ukuran 4 s/d 6 mm2 65 mm2 x 65 mm2Hanya untuk kabel power ukuran 10 s/d 35 mm2

  • 3. Pemasangan terminal

    Ukuran PenggunaanTR 10Khusus kabel kontrolTR 20Kabel power ukuran 4 s/d 6 mm2TR 25Kabel power ukuran 10 s/d 16 mm2TR 35Kabel power ukuran 25 s/d 50 mm2

  • 4. Pemasangan terminal

    Ukuran PenggunaanTR 10Khusus kabel kontrolTR 20Kabel power ukuran 4 s/d 6 mm2TR 25Kabel power ukuran 10 s/d 16 mm2TR 35Kabel power ukuran 25 s/d 50 mm2

  • NASA -USA

    *

  • Pemakaian ukuran kabel

    NOAMPEREUKURAN KABEL 110 16A2,5 mm2220 35A4 mm2340 - 45A6 mm2450A10 mm2550 80A16 mm26100A25 mm27125A35 mm28150A50/pakai cu bar

  • 2. Wirring Measuring Genset

  • 3.Wirring Measuring PLN

  • 4.Wirring Battrey Charger

  • 5. Wirring Modul Woodward 350x

  • 6. Wirring ACB Interlock Genset

  • 7.Wirring ACB Interlock PLN

  • NASA -USA

    *

  • Pengujian oprasi manual

    2. Pengujian operasi otomatis3. Proses perpindahan beban dari PLN ke genset4. Proses perpindahan beban dari genset ke PLN

  • Memposisikan selector switch di ATS-AMF pada posisi 1 (manual)Menekan tombol manual modul woodward 350x PLC sehingga modul beroperasi pada kondisi manual Memposisikan switch utama perangkat penguji pada posisi ON Posisikan swicth PLN perangkat penguji pada posisi ON sehingga ATS-AMF mengsensor sumber PLN telah tersambung. Menekan tombol ON pada genset sehingga ATS-AMF seolah-olah menyalurakan daya dari sumber PLN Memposisikan swicth PLN perangkat penguji pada posisi OFF sehingga ATS-AMF mengindera sumber PLN telah putus.Menekan tombol star engginer pada modul woodward 350x PLC sehingga ATS-AMF seolah-olah menyalakan genset Menunggu respon modul woodward 350x PLC seolah-olah genset sedang dinyalakan. Memposisikan swicth genset perangkat penguji pada posisi ON sehingga ATS-AMF mengindera sumber genset telah tersambung.Menekan tombol ON pada PLN sehingga ATS-AMF seolah-olah menyalurakan daya dari sumber genset setelah ada respon genset ready to loading dari modul woodward 350X PLC. Memposisikan swicth PLN perangkat penguji pada posisi ON lagi sehingga ATS-AMF mengindera sumber PLN telah tersambung (mengkondisikan seolah-olah sumber PLN telah tersambung kembali)Menekan tombol OFF pada genset sehingga ATS-AMF memutus daya dari sumber genset. Menekan tombol ON pada genset sehingga ATS-AMF seolah-olah menyalurakan daya dari sumber PLN kembali.

  • Pengujian operasi otomatis yaitu melakukan uji proses pemindahan beban dari catu daya utama (PLN) ke catu daya cadangan ( Genset ) secara otomatis apa bila sumber dari PLN mengalami gangguan sehingga ATS-AMF melakukan proses starting engine sampai generator ready to loading. Operasi ini dilaksanakan dengan memposisikan selector switch operasi mode (ket. F gambar 3.28) pada posisi 2 (automatic). Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui unjuk kerja dari operaasi otomatis pada ATS-AMF. Kerja operasi otomatis ATS-AMF yang diproduksi dikendalikan secara penuh oleh Modul woodward 350x PLC.

  • Memposisikan selector switch operation mode di ATS-AMF pada posisi 2 (automatic) Menekan tombol automatic operation pada modul woodward 350x PLC sehingga modul beroperasi pada kondisi otomatis Memposisikan switch utama perangkat penguji pada posisi ONMemposisikan swicth PLN perangkat penguji pada posisi ON sehingga ATS-AMF mengindera sumber PLN telah tersambung. Memposisikan swicth PLN perangkat penguji pada posisi OFF (seolah-olah sumber PLN mengalami gangguan) sehingga ATS-AMF mengindera sumber PLN telah putus. Apabila pada tahap ini Modul woodward 350x PLC seolah-olah menyalakan genset maka modul bekerja sesuai fungsi. Menunggu respon modul woodward 350x PLC seolah-olah genset sedang dinyalakan.Memposisikan swicth genset perangkat penguji pada posisi ON Seolah-olah tersambung kemudian menunggu respon genset ready to loading dari modul woodward 350x PLC. Apabila tahap ini berhasil, maka genset akan aktif dan proses pemindahan beban secara otomatis berhasil dilaksanakan.

  • Memposisikan swicth PLN perangkat penguji pada posisi ON lagi sehingga ATS-AMF mengindera sumber PLN telah tersambung. Mengkondisikan seolah-olah sumber PLN telah tersambung kembali Menunggu modul woodward 350x PLC memutus beban dari sumber genset. Menunggu modul woodward 350x PLC mengaktifkan battery chager dan beban berhasil dipindah dari sumber genset kembali ke sumber PLN. Menunggu modul wooodward 350x PLC memerintahkan genset mati, tahap ini disebut cooling down engine. Memposisikan swicth genset perangkat penguji pada posisi OFF sehingga ATS-AMF mengindera genset seolah-olah telah dimatikan.

  • NASA -USA

    IVKESIMPULAN

    *

  • KesimpulanFungsi utama saat operasi otomatis ATS-AMF sebagai kontrol utama emergency power yaitu memonitor dan sebagai sensor catu daya utama PLN. Jika PLN mengalami gangguan maka modul Woodward 350x ini akan memberikan perintah kepada genset untuk melakukan starting serta memonitor genset, apabila genset telah starting dan running maka modul ini akan memonitor kualitas energi listrik yang dihasilkan genset sekaligus sebagai proteksi beban.Panel ATS-AMF dengan basis modul Woodward 350x PLC yang diproduksi oleh PT. DWP mendukung dua operasi transfer perpindahan beban secara manual dan otomatis.Dalam merakit sebuah panel ATS-AMF 10kVA, 380V, 50 Hz yang memiliki fungsi otomatis dibutuhkan komponen kontrol dan komponen daya.

  • Saran-SaranDalam perancangan dan perakitan ATS-AMF hendaknya memperhatikan efisiensi penggunaan kabel.Pengujian pada ATS-AMF yang telah dirakit akan memberikan respon realistis sesuai kondisi saat beroperasi bila dilakukan dengan sumber dari genset dan PLN

  • Daftar Pustaka[1] http://ainonano.files.wordpress.com. [ 5 Februri 2015 ][2] http://elektro.undip.ac.id [2 Februari 2015][3] http://en.m.wikipedia.org./wiki/ [4 Februari 2015] [4] HRD & GA Departement. Dokumen dan arsip. PT. DWP[5] http://indonetwork.co.id. [10 Februari 2015][6] http://jomeco.com. [1 Februari2015][7] http://schneider electric.com [8 Februari 2015]

  • SPECIAL THANKS TO:

    ANDI HASAD S.T M.KomDosen Pembimbing

    SETYO SUPRATNO S.Pd M.TKetua Program Studi Teknik Elektro

    DOSEN DAN STAFF PENGAJARUniversitas Islam 45 Bekasi

    REKAN-REKAN MAHASISWA

    THANKS TO :

    Ade Hasan KurnialiRekan Kerja dan Pembimbing Lapangan

    LAPORAN KP

    UNIVERSITAS ISLAM 45 BEKASI

    *

    *

    *

    *

    *

    *

    *

    *

    *