Penyusunan tiang pancang di lapangan.docx

download Penyusunan tiang pancang di lapangan.docx

of 16

  • date post

    22-Dec-2015
  • Category

    Documents

  • view

    53
  • download

    6

Embed Size (px)

Transcript of Penyusunan tiang pancang di lapangan.docx

SPESIFIKASI ALAT PEMANCANG

TUGAS REKAYASA PONDASI 22015SPESIFIKASI ALAT PEMANCANGDisusun Oleh:HENDRIX SB PANGGABEAN (1007135703)ROZI YUSUF (0907114246)FARIZKI AFDALINDRA IHSAN(1007113578)

Penyusunan tiang pancang di lapanganPengangkatan dan penyusunan tiang pancang yang disimpan di lapangan harus memperhatikan titik angkat dan titik tumpu untuk penyimpanan material, sesuai dengan petunjuk teknis dari produsen tiang pancang.

Pemeriksaan material tiang pancang

Pada waktu kedatangan material, harus dipastikan dilampiri mill sheet untuk pemantauan kesesuaian material yang diterima dengan spesifikasi teknis pekerjaan.Harus dipastikan kode dan tanggal produksi sesuai dengan mill sheet yang dilampirkan pada surat pengiriman barang.

Sebelum digunakan, material tiang pancang harus diperiksa kembali : Tidak ada yang retak, cacat dan pecah jika ada yang retak, cacat atau pecah maka harus dipisahkan untuk direpair oleh produsen tiang pancang sebelum digunakan Ukuran penampang dan panjang harus sesuai dengan spesifikasi dan penempatannya pada gambar konstruksi Umur beton harus sudah memadai untuk dipancang jika masih belum cukup umur maka dipisahkan dulu dan ditunggu sebelum dipakai

Persiapan tiang untuk pemancangan

Tiang pancang harus diberi marking atau tanda dengan cat merah, untuk keperluan pemantauan pada saat pemancangan dilakukan : tiap jarak 0,5 m dari ujung tiang pancang sampai ke pangkalnya diberi angka pada tiap meternya dari ujung bawah ke pangkal tiang untuk tiang sambungan, angka harus melanjutkan angka dari tiang yang disambung tiang sambungan harus selalu diposisikan di dekat titik pancang yang sedang dikerjakan supaya tidak terlalu lama mengambil tiang sambungan jika diperlukan penyambungan

Pemantauan pelaksanaan pemancanganPada saat pekerjaan pemancangan harus diperhatikan hal-hal sebagai berikut: Tiang pancang telah ditempatkan pada titik rencana dan diperiksa vertikalitasnya dari 2 arah (X-Y penampang tiang pancang), toleransi kemiringan mengikuti ketentuan spesifikasi alat dan spesifikasi teknis pemeriksaan boleh dilakukan dengan pendulum/bandul, selama kondisi angin tidak terlalu besar dan tidak mengganggu posisi bandul (harus bisa diam/stabil) Tiang pancang harus sejajar dengan sumbu hammer dan ladder alat pancang jika tidak sejajar, berpotensi tiang akan pecah atau patah dipantau berkala oleh operator alat pancang dan helper Counter harus mencatat jumlah pukulan per 0,5 m atau per 1 m Kelurusan/vertikalitas tiang pancang selama pemancangan harus selalu dipantau oleh helper operator dan jika terjadi pergeseran vertikalitas atau tiang menjadi miring, maka harus dihentikan dulu pemancangannya :- jika masih memungkinkan, tiang pancang diatur supaya vertikal kembali - jika sudah tidak memungkinkan penyesuaian tiang pancang, dilakukan penyesuaian sumbu jatuh hammer supaya sejajar dengan kemiringan sumbu tiang dan jika kemiringan bertambah semakin parah di luar toleransi, pemancangan dihentikan Selama pelaksanaan pemancangan, tinggi jatuh hammer dipantau tidak boleh lebih dari 2,5 m' kecuali atas persetujuan khusus Konsultan Pengawas -- namun tidak boleh lebih dari 3 m' dalam segala kondisi pelaksanaan Jika diperlukan penyambungan diusahakan tidak melebihi 3 sambungan tiang Jika terdapat lapisan lensa/lapis tipis tanah keras, diusahakan untuk ditembus dengan tidak mengakibatkan tegangan internal melebihi spesifikasi material Tinggi jatuh hammer harus dipantau pada saat pengambilan final set- harus sesuai dengan syarat dari Konsultan Desain (untuk drop hammer) - dicatat sesuai dengan ram stroke yang terjadi untuk diesel hammer dan hydraulic hammer Pengambilan final set harus dilakukan : - menggunakan kertas milimeter yang masih baru (tidak boleh berupa fotocopy) - dengan pulpen supaya garis yang dihasilkan tidak terlalu tebal dan tidak luntur jika terkena air dan oli, tidak boleh dengan spidol atau pensil yang memberikan garis yang tebal sehingga menyulitkan pembacaan garis grafik - pulpen harus dialasi acuan yang stabil dan tidak terpengaruh penurunan tiang saat dipukul - arah penarikan pulpen harus sejajar dengan garis milimeter pada kertas record/milimeter - grafik yang diambil harus jelas, tidak terlalu rapat garis rebound-nya dan tidak miring - diambil pencatatan final set untuk minimal 10 kali pukulan - jika tidak tercapai nilai final set yang ditetapkan, maka pemancangan harus dilanjutkan dan diambil lagi final setnya pada lembar yang sama, sampai tercapai final set yang ditetapkan

Pemeriksaan terhadap heaving (pengangkatan)Pile heaving adalah kondisi terangkatnya kembali tiang pancang yang sudah selesai dipancang, akibat tekanan tanah yang terjadi pada saat pemancangan titik pondasi berikutnya yang berdekatan, yang radiusnya tergantung dari sifat tanah di lokasi pekerjaan.Untuk pemancangan tiang dalam kelompok (2 atau lebih), harus diperiksa secara berkala apakah terjadi pile heaving atau tidak : Untuk kelompok tiang yang terdiri dari 2-4 tiang pancang, tetap harus diperiksa pile heaving pada pemancangan awal sebagai data awal jika tidak terjadi pile heaving setelah 5 kelompok tiang pertama diperiksa, maka pemeriksaan berikutnya dapat dilakukan secara random, namun jika terjadi pile heaving, maka harus diperiksa setiap kelompok tiang berikutnya Setiap titik pancang yang telah selesai dipancang dalam satu kelompok harus dicatat level top of pile nya sebelum dilakukan pemancangan berikutnya (level yang dicatat boleh merupakan pinjaman level setempat dan tidak diikat ke BM, karena surveyor juga harus melakukan tugas yang lain dan mungkin hanya dapat melakukan pengukuran optik dari posisi yang tidak memungkinkan memindahkan acuan BM level ke tiang yang diukur) Setiap selesainya pemancangan 2-4 tiang berikutnya dalam satu kelompok tiang, dilakukan pengukuran ulang level tiang pancang yang telah terpancang sebelumnya dan dipastikan tidak terjadi pile heaving Jika terjadi pile heaving, maka tiang pancang yang terangkat harus dipukul ulang/redrive untuk mengembalikan level top of pile ke posisi semula atau sedikit lebih rendah dari level awal untuk pekerjaan re-drive harus dicatat pada piling record yang ada dan tidak perlu dilakukan pengambilan grafik final set lagi Proses pengukuran dan pengecekan harus dilakukan terus sampai seluruh tiang pancang dalam satu kelompok tiang selesai dipancangPenetapan nilai pengangkatan (heaving) yang disyaratkan untuk dilakukan re-drive harus mengikuti ketentuan spesifikasi teknis atau persetujuan Konsultan Pengawas -- direkomendasikan nilai 5 mm untuk end-bearing pile dan 3 cm untuk friction pileUntuk menghindari atau mengurangi resiko pile heaving dapat dilakukan langkah sebagai berikut : Jarak bersih antar tiang pancang tidak kurang dari 2 diameter atau diagonal penampang tiang ditentukan oleh konsultan desain, jika terjadi pile heaving dalam 5 kelompok tiang berturut-turut, maka diinformasikan kepada PM untuk diputuskan apakah akan diubah jarak antar tiang pancang atau tidak Jika terdapat kelompok tiang pancang, pemancangan dimulai dari posisi terdalam lalu melingkar keluarPenghentian pekerjaan pemancanganPenghentian pemancangan dilakukan jika salah satu kondisi berikut terjadi atau tercapai : final set sudah dicapai (end-bearing pile) atau kedalaman pemancangan yang disyaratkan sudah dicapai (friction pile) sudah mencapai maksimal 2.000 pukulan hammer/palu pancang telah mencapai batas kelangsingan tiang pancang sesuai spesifikasi material atau ketentuan Konsultan : harus dilakukan penambahan titik pondasi tiang jika diperlukan terjadi kerusakan pada tiang (pecah, retak, patah, dsb) : harus dilakukan penambahan titik pondasi tiang terjadi kemiringan di luar toleransi : harus dilakukan penambahan titik pondasi tiang

Pencatatan data pelaksanaanPencatatan data pelaksanaan yang harus dilakukan, minimal meliputi : Data jenis dan spesifikasi alat pancang yang dipakai Data jenis, ukuran dan kapasitas material tiang pancang yang dipakai Data pelaksanaan (Pile Driving Record dan Grafik Final Set) Data panjang tertanam termasuk konfigurasi sambungan tiang dan tanggal pemancangan, yang ditabelkan sesuai dengan penomoran titik pancang pada gambar konstruksi Data pergeseran titik pancang yang diplotkan pada gambar dan ditabelkan, sesuai penomoran titik pancang Data titik pancang yang berubah vertikalitas tiang pancangnya selama pemancangan, dicatat dan ditabelkan sesuai nomor titik pancang pada gambar konstruksi Tabel nilai kapasitas ultimate dan ijin tiap titik pancang sesuai nomor pada gambar konstruksi, dengan menggunakan rumus dinamik yang telah diverifikasi dengan pengujian PDA Test atau Static Loading Test

.

Fungsi dan spesifikasiDROP HAMMER

Drop Hammer merupakan palu berat yang diletakan pada ketinggian tertentu di atas tiang palu tersebut kemudian dilepaskan dan jatuh mengenai bagian atas tiang. Untuk menghindari menjadi rusak akibat tumbukan ini, pada kepala tiang dipasangkan semacam topi atau cap sebagai penahan energi atau shock absorber. Biasanya cap dibuat dari kayu.Pemancangan tiang biasanya dilakukan secara perlahan. Jumlah jatuhnya palu permenit dibatasi pada empat sampai delapan kali.

Keuntungan dari alat ini adalah :a. investasi yang rendahb. mudah dalam pengoperasianc. mudah dalam mengatur energi per blow dengan mengatur tinggi

Kekurangan dari alat ini adalah :a. kecepatan pemancangan yang kecilb. besar kemungkinan rusaknya tiang akibat jatuh yang tinggic. kemungkinan rusaknya bangunan disekitar lokasi akibat getaran pada permukaan tanahd. tidak dapat digunakan untuk pekerjaan dibawah airDIESEL HAMMER

Alat pemancang tiang tipe ini berbentuk lebih sederhana dibandingkan dengan hammer lainnya. Diesel hammer memiliki satu silinder dengan dua mesin diesel, piston, atau ram, tangki bahan baker, tengki pelumas, pompa