PENGARUH TERAPI AKTIF MENGGENGGAM BOLA KARET …repository.unjaya.ac.id/2237/2/DIRGA ADI...

of 40 /40
i PENGARUH TERAPI AKTIF MENGGENGGAM BOLA KARET TERHADAP KEKUATAN OTOT PADA PASIEN STROKE NON HEMORAGIK DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS PENGASIH II KULON PROGO YOGYAKARTA SKRIPSI Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan STIKES Jenderal Achmad Yani Yogyakarta Disusun Oleh: DIRGA ADI DAYA 2213095/PSIK PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN JENDERAL ACHMAD YANI YOGYAKARTA 2017

Embed Size (px)

Transcript of PENGARUH TERAPI AKTIF MENGGENGGAM BOLA KARET …repository.unjaya.ac.id/2237/2/DIRGA ADI...

i

PENGARUH TERAPI AKTIF MENGGENGGAM BOLA KARET

TERHADAP KEKUATAN OTOT PADA PASIEN STROKE

NON HEMORAGIK DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS

PENGASIH II KULON PROGO YOGYAKARTA

SKRIPSI

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan

STIKES Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

Disusun Oleh:

DIRGA ADI DAYA

2213095/PSIK

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN

JENDERAL ACHMAD YANI YOGYAKARTA

2017

ii

iii

iv

KATA PENGANTAR

Alhamdullillah puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT,

karena hanya dengan rahmad karunianya penulis telah menyelesaikan usulan

penelitian ini yang berjudul Pengaruh Terapi Aktif Menggenggam Bola Karet

Terhadap Kekuatan Otot Pada Pasien Stroke Non Hemoragik Di Wilayah

Kerja Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta. Skripsi ini telah

diselesaikan, atas bimbingan, arahan, dan bantuan dari berbagai pihak yang tidak

bisa penulis sebutkan satu persatu, dan pada kesempakatan ini penulis dengan

rendah hati mengucapkan terima kasih dengan setulus-tulusnya:

1. Kuswanto Hardjo, dr., M.Kes, selaku Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.

2. Tetra Saktika Adinugraha, M.Kep., Sp.Kep.,MB, selaku Ketua Program Studi Ilmu Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Achmad Yani

Yogyakarta.

3. Dwi Kartika Rukmi, M.Kep.,Ns., Sp.Kep.,MB, selaku Pembimbing skripsi yang dengan sabar telah memberikan bimbingan, pengarahan, serta dengan

sabar memberikan motivasi dan dorongan penuh dalam penyusunan usulan

penelitian.

4. Penguji Wenny Savitri,S.Kep.,Ns.,MNS, selaku penguji yang telah bersedia meluangkan waktu untuk menguji, mengoreksi dan memberikan saran serta

masukan terhadap usulan penelitian ini.

5. Kepala Puskesmas Pengasih II Yogyakarta yang telah memberikan izin untuk penelitian diwilayah kerja Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta

dan memberikan kesempatan penelitian kepada penulis.

6. Kepala Desa Margosari yang telah memberikan izin penelitian kepada penulis. 7. Kepala Desa Karangsari yang telah memberikan izin penelitian kepada

penulis.

8. Kepala Desa Pengasih yang telah memberikan izin penelitian kepada penulis. 9. Kedua orang tua Bapak/Ibu dan kakakku yang selalu memberikan doa dan

dukungan yang terbaik untuk anaknya dan adiknya untuk selalu semangat

dalam menyusun laporan dan menggapai semua cita-citanya.

10. Mahasiswa S1 Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta sebagai asisten penelitian yang telah membantu dalam penelitian dan teman-teman

seperjuangan di Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta yang saling

memberikan semangat serta dukungan kepada penulis.

Sebagai imbalan atas segala amal kebaikan dan bantuannya. Akhirnya

besar harapan penulis semoga penelitian ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan

menambah ilmu pengetahuan.

Yogyakarta, 25 September 2017.

(Dirga Adi Daya)

v

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i

HALAMAN PERSETUJUAN ..................................................................... ii

HALAMAN PERNYATAAN ....................................................................... iii

KATA PENGANTAR ................................................................................... iv

DAFTAR ISI .................................................................................................. v

DAFTAR TABEL ......................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... viii

DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. ix

INTISARI ...................................................................................................... x

ABSTRACK .................................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang ................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah .............................................................................. 4 C. Tujuan Penelitian ............................................................................... 4 D. Manfaat Penelitian ............................................................................. 4 E. Keaslian Penelitian .............................................................................. 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Teori ..................................................................................... 8 1. Stroke .............................................................................................. 8

a Definisi Stroke .......................................................................... 8 b Klasifikasi Stroke ..................................................................... 8 c Faktor Risiko Stroke ................................................................. 9 d Tanda dan Gejala Stroke ........................................................... 12 e Patofisiologi Stroke Non Hemoragik ....................................... 12 f Komplikasi Stroke .................................................................... 13 g Manajemen Waktu .................................................................... 14 h Penataksanaan Stroke ............................................................... 16

2. Terapi Latihan ................................................................................. 18 a Definisi Terapi Latihan ............................................................. 18 b Macam-macam Terapi Latihan ................................................. 18

3. Kekuatan Otot ................................................................................. 23 a Definisi Sistem Otot ................................................................. 23 b Karakterisik Fungsi Otot .......................................................... 24 c Rangsangan Saraf Terhadap otot .............................................. 24 d Definisi Kekuatan Otot ............................................................. 24 e Derajat Nilai Kekuatan Otot ..................................................... 25 f Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kekuatan Otot ................. 25 g Mekanisme Umum Kontrasi Otot ............................................. 26 h Sistem Motorik ......................................................................... 27 i Sisem Sensorik ......................................................................... 28

B. Kerangka Teori .................................................................................... 29 C. Kerangka Konsep ............................................................................... 30 D. Hipotesis ............................................................................................. 30

vi

BAB III METODE PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian .......................................................................... 31 B. Lokasi dan Waktu .............................................................................. 32 C. Populasi dan Sampel .......................................................................... 32

1. Populasi ......................................................................................... 32 2. Sampel ........................................................................................... 32 3. Besar Sampel .................................................................................. 33

D. Variabel Penelitian .............................................................................. 34 E. Definisi Operasional............................................................................. 35 F. Alat dan Metode Pengumpulan Data .................................................. 37

1. Alat Penelitian .............................................................................. 37 2. Pengumpulan Data ....................................................................... 37

G. Validitas dan Reliabilitas .................................................................... 38 H. Metode Pengelolaan dan Analisa Data ............................................... 39

1. Metode Pengelolaan Data ............................................................. 39 2. Analisa Data ................................................................................. 40

I. Etika Penelitian ................................................................................... 40 J. Pelaksanaan Penelitian ........................................................................ 42

1. Persiapan Penelitian ..................................................................... 42 2. Pelaksanaan Penelitian ................................................................. 42 3. Tahap Penyusunan Laporan ......................................................... 43

BAB IV. PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A Hasil Penelitian ................................................................................... 45 1. Gambaran Umum Tempat Penelitian ............................................ 45 2. Analisa Hasil pembahasan ............................................................ 45

B Pembahasan ......................................................................................... 48 C Keterbatasan Penelitian ....................................................................... 56

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN

A Kesimpulan ......................................................................................... 57 B Saran .................................................................................................... 57

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

vii

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Derajat Nilai Kekuatan Otot ...................................................... 25

Tabel 3.2 Definisi Operasional ................................................................. 35

Tabel 4.1 Distribusi frekuensi karakteristik responden .............................. 46

Tabel 4.2 Kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik sebelum

dan sesudah dilakukan intervensi terapi aktif

menggenggam bola karet ........................................................... 47

Tabel 4.3 Hasil uji normalitas ..................................................................... 48

Tabel 4.4 Hasil uji paired t-test .................................................................. 48

viii

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1 Kerangka Teori ....................................................................... 29

Gambar 2.2 Kerangka Konsep ................................................................... 30

Gambar 3.3 Desain Penelitian .................................................................... 31

Gambar 3.4 Alur Jalan Penelitian .............................................................. 44

Gambar 4.1 Karakteristik responden berdasarkan lama stroke .................. 46

Gambar 4.2 Kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik

sebelum dan sesudah dilakukan intervensi

terapi aktif menggenggam bola karet .................................... 47

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Time Schedule

Lampiran 2. Lembar Bimbingan Penyusunan SKRIPSI

Lampiran 3. Surat Permohonan Menjadi Responden

Lampiran 4. Surat Persetujuan Menjadi Responden (Informed Consent)

Lampiran 5. Kuesioner Penelitian Karakteristik Responden

Lampiran 6. Lembar Observasi Kekuatan Otot

Lampiran 7. Standar Operasional Prosedur Menggenggam Bola Karet

Lampiran 8. Standar Operasional Prosedur Kekuatan Otot

Lampiran 9. Surat Izin Studi Pendahuluan Dinas Badan Penanaman Modal Dan

Pelayanan Terpadu Kabupaten Kulon Progo Yogyakarta

Lampiran 10. Surat Izin Studi Pendahuluan Dinas Penanaman Modal Dan

Pelayanan Terpadu

Lampiran 11. Surat Izin Studi Pendahuluan Puskesmas Pengasih II Kulon Progo

Yogyakarta

Lamoiran 12. Surat Izin Penelitian Dinas Badan Penanaman Modal Dan Pelayana

Terpadu Kabupaten Kulon Progo

Lamoiran 13. Surat Izin Penelitian Dinas Penanaman Modal Dan Pelayanan

Terpadu

Lampiran 14. Surat Izin Penelitian Desa Karangsari Kabupaten Kulon Progo

Lampiran 15. Surat Izin Penelitian Desa Margosari Kabupaten Kulon Progo

Lampiran 16. Surat Izin Penelitian Desa Pengasih Kabupaten Kulon Progo

Lampiran 17. Lembaran Kehadiran Mengikuti Usulan Proposal

Lampiran 18. Keterangan Persetujuan Kode Etik Stikes Jenderal Achmad Yani

Yogyakarta

Lampiran 19. Surat Izin Keterangan Penelitian Di Wilayah Kerja Puskesmas

Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta

Lampiran 20. Interrater Reliability

Lampiran 21. Hasil SPSS

x

PENGARUH TERAPI AKTIF MENGGENGGAM BOLA KARET

TERHADAP KEKUATAN OTOT PADA PASIEN STROKE

NON HEMORAGIK DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS

PENGASIH II KULON PROGO YOGYAKARTA

Dirga Adi Daya1, Dwi Kartika Rukmi2

INTISARI

Latar Belakang: Stroke dapat menyebabkan kerusakan neurologis yang

disebabkan adanya sumbatan total atau parsial sehingga akan menyumbat pada

aliran darah di otak. Stroke dapat menyebabkan berbagai gangguan seperti

kematian jaringan otak, penurunan tonus otot, dan hilangnya sensibilitas pada

sebagian anggota tubuh. Rehabilitasi penderita penyakit stroke salah satunya

dengan cara terapi latihan aktif menggenggam bola karet.

Tujuan Penelitian: Diketahui pengaruh terapi aktif mengenggam bola karet

terhadap kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik di Wilayah Kerja

Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta.

Metode Penelitian: Jenis penelitian ini adalah pra-eksperimen dengan one-group

pre-post test design. Eksperimen dilakukan dengan memberikan intervensi berupa

terapi aktif menggenggam bola karet. Jumlah sampel yang digunakan adalah 16

responden dari Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta. Analisa data

menggunakan uji paired t-test.

Hasil Penelitian: Sebelum diberikan intervensi terapi aktif menggenggam bola

karet rata-rata kekuatan otot pasien stroke non hemoragik adalah 2,44. Setelah

diberikan intervensi terapi aktif menggenggam bola karet rata-rata kekuatan otot

pasien stroke non hemoragik adalah 3,81. Hasil uji paired t-test didapatkan

signifikansi (p) 0,000.

Kesimpulan: Ada pengaruh terapi aktif mengenggam bola karet terhadap

kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik di Wilayah Kerja Puskesmas

Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta (p value 0,000).

Kata kunci : stroke non hemoragik, terapi aktif mengenggam bola karet

1 Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta 2 Dosen Program Studi Ilmu Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

xi

THE INFLUENCE OF ACTIVE THERAPY OF SQUEEZING RUBBER

BALL ON MUSCULAR STRENGTH OF PATIENTS WITH NON

HEMORRHAGIC STROKE IN THE OPERATIONAL AREA OF

PENGASIH II COMMUNITY HEALTH CENTER

OF KULONPROGO YOGYAKARTA

Dirga Adi Daya1, Dwi Kartika Rukmi2

ABSTRACT

Background : Stroke may cause neurological damage due to total or partial clog

which blocks blood circulation in brain. Stroke may lead to various disorders such

as cerebral tissue dysfunction, muscle tonus degradation, and loss of sensibility in

some body parts. One of rehabilitations for patients with stroke is active therapy

of squeezing rubber ball.

Objective : To identify The Influence of Active Therapy by Squeezing Rubber

Ball on Muscular Strength of Patients with Non Hemorrhagic Stroke in The

Operational Area of Pengasih II Community Health Center of Kulonprogo

Yogyakarta.

Method : This study type was pre-experimental with one-group pre-post test

design. Experiment was conducted by giving intervention such as active therapy

of squeezing rubber ball. Number of samples was 16 respondents from Pengasih

II community health center of Kulonprogo Yogyakarta. Data analysis applied

paired t-test formula.

Result : Prior to intervention with active therapy of squeezing rubber ball, the

average muscular strength of patients with non hemorrhagic stroke was 2,44.

After intervention with active therapy of squeezing rubber ball, the average

muscular strength of patients with non hemorrhagic stroke was 3,81. The result of

paired t-test figured out significance value (p) of 0,000.

Conclusion : There was an influence of Active Therapy by Squeezing Rubber

Ball on Muscular Strength of Patients with Non Hemorrhagic Stroke in The

Operational Area of Pengasih II Community Health Center of Kulonprogo

Yogyakarta, with p value of 0,000.

Keywords : Non Hemorrhagic Stroke, Active Therapy of Squeezing Rubber Ball.

1A student of S1 Nursing Study Program in Jenderal Achmad Yani School of

Health Science of Yogyakarta 2A counseling lecturer of S1 Nursing Study Program in Jenderal Achmad Yani

School of Health Science of Yogyakarta

1

BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Stroke merupakan suatu sindrom yang ditandai dengan gangguan

fungsional otak fokal maupun global secara mendadak yang berkembang dengan

sangat cepat berlangsung lebih dari 24 jam (kecuali ada intervensi bedah atau

membawa kematian) yang disebabkan oleh gangguan vaskuler di otak (Gofir,

2009). Stroke merupakan suatu penyakit neurologis akut yang disebabkan oleh

gangguan pembuluh darah otak yang terjadi secara mendadak dan dapat

menimbulkan gejala yang sesuai dengan daerah otak yang terserang (Bustan,

2015). Berdasarkan American Heart Association (2013), pada tahun 2010 stroke

menyebabkan kematian kurang lebih 1 dari 19 orang di Amerika Serikat. Setiap

40 detik orang terdiagnosa stroke di Amerika Serikat dan setiap 4 menit 1 orang

meninggal dunia karena stroke.

Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) Nasional tahun 2013,

prevelensi stroke di Indonesia berdasarkan diagnosis tenaga kesehatan sebesar 7

per mil dan yang terdiagnosis oleh tenaga kesehatan (nakes) atau gejala sebesar

12,1 per mil. Jadi, sebanyak 57,9% penyakit stroke telah terdiagnosis oleh nakes.

Sedangkan untuk angka kejadian stroke di DIY menurut Riset Kesehatan Dasar

(2013), prevalensi kejadian stroke tertinggi berdasarkan diagnosa dokter salah

satunya ada di Kulon Progo dengan persentase sebesar 34,0%.

Stroke dapat menyebabkan kerusakan neurologis yang disebabkan

adanya sumbatan total atau parsial pada satu atau lebih pembuluh darah serebral

sehingga menyumbat aliran darah keotak. Hambatan tersebut umumnya

disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah atau penyumbatan pembuluh oleh

gumpalan (clot), yang menyebabkan kerusakan jaringan otak karena otak

kekurangan pasokan oksigen dan nutrisi (Ikawati, 2011). Stroke dapat

menyebabkan berbagai macam gangguan seperti kematian jaringan otak,

penurunan tonus otot, dan hilangnya sensibilitas pada sebagian anggota tubuh

yang dapat menurunkan kemampuan fungsi tubuh yang dikendalikan oleh

2

jaringan tersebut. Jika ada bagian otak yang terkena lesi maka dapat

mengakibatkan kelemahan pada ekstermitas yang sangat mengganggu

kemampuan dan aktifitas sehari-hari (Irfan, 2010 dalam Sukmaningrum, Sri &

Solechan 2012). Pasien stroke mengalami kelemahan pada anggota tubuh

disebabkan karena penurunan tonus otot, sehingga tidak mampu bergerak.

Immobilisation atau tidak mampu menggerakkan tubuh apabila tidak

mendapatkan penanganan yang tepat, akan menimbulkan komplikasi berupa

abnormalitas tonus, orthostatic hypertension, deep vein thrombosis dan kontraktur

(Garrison, 2003 dalam Mutaqib, 2013).

Asuhan keperawatan pada pasien stroke ada tiga fase yaitu fase akut, fase

subakut dan fase kronis pasca serangan stroke. Fase akut ditujukan

mempertahankan fungsi vital, fase subakut ditujukan untuk penanganan

rehabilitasi yang intensif dan fase kronis pasca serangan stroke ditujukan untuk

mempertahankan fungsi tubuh dan mencegah komplikasi (Chaidir & Zuardi

2014). Komplikasi stroke dapat diminimalkan dengan cara rehabilitasi.

Rehabilitasi penderita penyakit stroke salah satunya adalah dengan cara terapi

latihan (Yulinda, 2009). Terapi latihan adalah salah satu cara untuk mempercepat

pemulihan pasien dari cedera dan penyakit yang dalam penatalaksanaannya

menggunakan gerakan aktif dan pasif. Gerakan aktif adalah gerakan yang

dihasilkan oleh kontraksi otot itu sendiri (Yulinda, 2009). Gerakan pasif adalah

latihan yang tidak bersangkutan dengan melawan gravitasi (Ashadi, 2014). ROM

(Range Of Motion) baik pasif maupun aktif memberikan efek pada fungsi motorik

anggota ekstermitas pasien paska stroke (Chaidir & Zuardi 2014).

Penderita stroke harus dimobilisasi sedini mungkin ketika kondisi klinis

neurologis dan hemodinamik penderita sudah stabil (Chaidir & Zuardi 2014).

Mobilisasi dilakukan secara rutin untuk mencegah terjadinya komplikasi stroke.

Mobilisasi pada penderita stroke bertujuan untuk mempertahankan Range Of

Motion (ROM), memperbaiki fungsi pernapasan dan sirkulasi darah, mencegah

komplikasi, dan memaksimalkan aktifitas perawatan diri. Bentuk mobilisasi yang

dapat diberikan salah satunya adalah dengan menggunakan latihan fisik (Purwanti

& Maliya 2008).

3

Latihan fisik merupakan salah satu program latihan yang bisa diberikan

kepada pasien paska stroke non hemoragik untuk mendapatkan kembali kekuatan

otot pada ekstremitas mereka (Prok, Gessal & Angliadi 2016). Untuk membantu

pemulihan bagian lengan atau bagian ekstremitas atas diperlukan teknik untuk

merangsang tangan seperti latihan spherical grip yang merupakan latihan

fungsional tangan dengan cara menggenggam sebuah benda berbentuk bulat

seperti bola pada telapak tangan. Penelitian Kwakkel (2003) dalam Prok, Gessal,

Angliadi (2016) memperlihatkan bahwa peningkatan intensitas waktu terapi

latihan, khususnya jika penambahannya minimal 16 jam dalam enam bulan

pertama memiliki pengaruh yang kecil tapi bermakna pada kemampuan

fungsional penderita stroke, terutama jika dilakukan lebih intensif dan lebih dini

(Kwakkel 2003 dalam Prok, Gessal & Angliadi 2016).

Latihan fisik menggenggam bola karet pernah diteliti oleh Chaidir &

Zuardi (2014) di RSSN Bukittinggi dengan hasil latihan Range Of Motion (ROM)

dengan bola karet berpengaruh untuk meningkatkan kekuatan otot ekstermitas

atas sehingga dapat meningkat kekuatan otot pada pasien stroke.

Hasil studi pendahuluan dilakukan pada bulan Juli 2017, terhadap 5

pasien Stroke Non Hemoragik di Wilayah Kerja Puskesmas Pengasih II Kulon

Progo Yogyakarta yang sedang dirumah didapatkan hasil berupa 1 pasien dalam

fase subakut dan 4 pasien dalam fase kronis pasca serangan stroke. Kondisi pasien

yang fase subakut dengan kekuatan otot 1. Pasien dengan fase kronis didapatkan 2

orang dengan kekuatan otot 1 dan 2 orang lainnya kekuatan ototnya 3. Dari hasil

wawancara 4 pasien belum tahu cara terapi aktif menggenggam bola karet dan 1

pasien mengatakan mengetahui tetapi belum tahu cara menggunakan dengan tepat

dan berapa lama. Berdasarkan latar belakang tersebut peneliti tertarik untuk

meneliti pengaruh terapi aktif menggenggam bola karet terhadap kekuatan otot

pada pasien stroke non hemoragik di di Wilayah Kerja Puskesmas Pengasih II

Kulon Progo Yogyakarta.

4

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah diatas dapat dirumuskan bahwa

rumusan masalah penelitian ini adalah: Adakah Pengaruh Terapi Aktif

Menggenggam Bola Karet Terhadap Kekuatan Otot Pada Pasien Stroke Non

Hemoragik di Wilayah Kerja Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta?.

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Diketahui pengaruh terapi aktif mengenggam bola karet terhadap

kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik di Wilayah Kerja Puskesmas

Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta.

2. Tujuan Khusus

a Diketahui karakteristik penderita stroke non hemoragik pada pasien di

Wilayah Kerja Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta.

b Diketahui kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik sebelum

dilakukan intervensi terapi aktif menggenggam bola karet.

c Diketahui kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik sesudah

dilakukan intervensi terapi aktif menggenggam bola karet.

d Diketahui perbedaan kekuatan otot sebelum dan sesudah dilakukan

intervensi terapi aktif menggenggam bola karet.

D. Manfaat Penelitian

1. Teoritis

Hasil penelitian dapat digunakan sebagai sumbangan bagi ilmu

pengetahuan khususnya keperawatan untuk dapat memberikan wawasan baru

tentang terapi alternatif yaitu terapi komplementer terapi aktif menggenggam

bola karet untuk meningkatkan kekuatan otot pasien stroke non hemoragik

sehingga dapat digunakan sebagai bahan perbaikan maupun peningkatan

pengetahuan.

5

2. Praktis

a Bagi Profesi Keperawatan

Sebagai bahan masukan dalam rangka meningkatkan

profesionalisme tenaga kesehatan dalam memberikan informasi tentang

terapi aktif mengenggam bola karet terhadap perubahan kekuatan otot

pada pasien stroke non hemoragik.

b Institusi Pendidikan STIKES Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

1) Sebagai bahan masukan untuk kegiatan proses belajar mengajar

mengenai terapi aktif menggenggam bola karet terhadap kekuatan otot

pada pasien stroke non hemoragik.

2) Sebagai bahan bacaan dan menambah wawasan bagi mahasiswa S1

Keperawatan STIKES Jenderal Achmad Yani Yogyakarta yang

berkaitan dengan terapi aktif menggenggam bola karet terhadap

kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik.

c Bagi Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta

Dengan memberikan informasi dan pengetahuan kepada pasien di

Wilayah Kerja Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta terapi

aktif mengenggam bola karet dapat meningkatkan kekuatan otot pada

pasien stroke non hemoragik, sehingga pasien dapat mempraktikan sendiri

untuk penyembuhan.

E. Keaslian Penelitian

1. Chaidir R & Zuardi M.I (2014), meneliti tentang Pengaruh Latihan Range Of

Motion Pada Ekstermitas Atas Dengan Bola Karet Terhadap Kekuatan Otot

Pasien Stroke Non Hemorogik Di Ruangan Rawat Stroke RSSN Bukittinggi

Tahun 2014. Penelitian ini menggunakan jenis quasi eksperimen dengan

pendekatan pre test and post nonequivalent control group p=0,012.

Pengambilan dilakukan dengan tekhnik purposive sampling. Jumlah sampel

ini sebanyak 16 orang ditempat Rehabiliasi medik RSSS Bukittinggi sebagai

subjek untuk kelompok kontrol dan kelompok intervensi. Analisa data pada

6

penelitian ini menggunakan uji statistik yaitu menggunakan independent t-test.

Hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa latihan Range Of Motion (ROM)

dengan bola karet berpengaruh untuk meningkatkan kekuatan otot ekstermitas

atas sehingga dapat meningkatkan kekuatan otot pada pasien stroke.

Persamaan dengan penelitian ini adalah sama memberikan menggunakan bola

karet terhadap penderita stroke, variabel bebas, metode penelitian, rancangan,

teknik uji, teknik sampling. Perbedaan dari penelitian ini adalah pada variabel

terikat, desain penelitian.

2. Prok W, Gessal J & Angliadi L.S (2016), meneliti tentang Pengaruh Latihan

Gerak Aktif Menggenggam Bola Pada Pasien Stroke Diukur Dengan

Handgrip Dynamometer di Rehabilitasi Medik RSUP Prof. Dr. R.D Kandaou

Manado 2016. Penelitian ini menggunakan quasi eksperimental dengan

rancangan pretest-postest p=0,000. Pengambilan dilakukan dengan tekhnik

purposive sampling. Jumlah sampel 18 orang ditempat Rehabilitasi Medik

RSUP Prof. Dr. R.D Kandaou Manado. Penelitian ini uji statistik yang

digunakan menggunakan uji t-test berpasangan. Hasil penelitian menunjukkan

bahwa rata-rata kekuatan otot sebelum latihan gerak aktif menggenggam bola

karet selama 1 bulan sebesar 10.56 kg dan sesudah latihan 14.06 kg, dapat

disimpulkan bahwa ada pengaruh bermakna latihan gerak aktif menggenggam

bola terhadap kekuatan otot tangan pada pasien stroke. Persamaan penelitian

terletak pada variabel bebas, teknik sampling, teknik uji, metode penelitian.

Sedangkan perbedaan terletak pada variabel terikat, rancangan, alat ukur.

3. Murtaqib (2013), meneliti tentang Pengaruh Latihan Range Of Motion ROM)

Aktif Terhadap Perubahan Rentang Gerak Sendi Pada Penderita Stroke Di

Kecamatan Tanggul Kabupaten Jember Tahun 2013. Penelitian ini

menggunakan desain Experimental dengan jenis desain dua kelompok pretest-

posttest (P=0,001). Pengambilan dilakukan dengan tekhnik purposive

sampling. Jumlah responden sebanyak 15 orang. Penelitian ini menggunakan

uji ANOVA. Hasil penelitian ada perbedaan dalam rentang gerak fleksi dan

ekstensi ROM pasif dan ROM aktif dalam Tanggul Puskesmas Jember,

dengan nilai p = 0,001 (p

7

dan ekstensi ROM pasif dan ROM aktif dalam Tanggul Puskesmas Jember,

dengan nilai p = 0,001 (p

45

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

1. Gambaran Umum Tempat Penelitian

Puskesmas Pengasih II Kulonprogo Yogyakarta, beralamat di Dusun

Kembang, Pengasih, Margosari, Kulon Progo, Kabupaten Kulon Progo

Yogyakarta. Program di Puskesmas Pengasih II Kulonprogo yang sering

diselenggarakan adalah puskesmas keliling setiap 1 bulan sekali, posyandu

lansia dan balita, pemberantasan penyakit menular (TBC, DB dan HIV),

kesehatan gigi dan mulut, kesehatan jiwa, KB dan KIA, gizi dan imunisasi.

Jumlah tenaga menurut jenisnya yaitu untuk medis, dokter umum sebanyak 2

orang, dokter gigi sebanyak 1 orang, bidan sebanyak 16 orang, perawat

sebanyak 6 orang. Tenaga profesi kesehatan yaitu gizi 1 orang, kesehatan

lingkungan 1 orang dan laboratorium 2 orang.

Puskesmas Pengasih II Kulonprogo terletak di tempat yang strategis

karena dapat dijangkau dari berbagai arah dengan menggunakan berbagai alat

transportasi. Hal tersebut memudahkan pasien untuk melakukan pemeriksaan

kesehatan ke puskesmas Pengasih II Kulonprogo Yogyakarta. Menurut perawat

di Puskesmas Pengasih II Kulonprogo, pemberian layanan dasar kepada pasien

memiliki banyak keterbatasan yang menjadi kendala kurang maksimalnya

pemberian layanan kesehatan kepada masyarakat. Keterbatasan tersebut antara

lain struktural bangunan yang tidak dapat menampung pasien.

2. Analisa Hasil Penelitian

Subjek dalam penelitian ini adalah semua pasien laki-laki yang tekena

penyakit stroke non hemoragik yang terdaftar di Puskesmas Pengasih II

Yogyakarta yang berjumlah 70 pasien dan jumlah sampel penelitian sebanyak

16 pasien. Pengaruh terapi aktif menggenggam bola karet terhadap kekuatan

otot pada pasien stroke non hemoragik akan dijelaskan dalam bentuk distribusi

mean, median, standar deviasi berdasarkan variabel dalam penelitian.

46

a Analisa Univariat

1) Karakteristik responden

Karakteristik responden dalam penelitian ini meliputi jenis

kelamin dan lama stroke. Gambaran karakteristik responden dapat

diperlihatkan pada tabel berikut:

Tabel 4.1.

Distribusi frekuensi karakteristik responden

Karakteristik Frekuensi Persentase

Lama stroke

a. 2 mg - 6 bln b. > 6 bulan

5

11

31,2

68,8

Tabel 4.1. Memperlihatkan bahwa berdasarkan lama stroke,

sebagian besar responden telah mengalami stroke lebih dari 6 bulan

yaitu 11 orang (68,8%) sedangkan responden yang paling sedikit telah

menderita stroke antara 2 minggu sampai 6 bulan yaitu 5 orang

(31,2%).

Gambar 4.1. Karakteristik responden berdasarkan lama stroke

0

5

10

15

2 mg - 6 bln > 6 bulan

5 (31,2%)

11 (68,8%)

Lama stroke

47

2) Kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik sebelum da sesudah dilakukan intervensi terapi aktif menggenggam bola karet.

Kekuatan otot pasien stroke non hemoragik sebelum dan

sesudah diberikan terapi aktif menggenggam bola karet dapat

diperlihatkan pada tabel berikut:

Tabel 4.2.

Kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik sebelum dan

sesudah dilakukan intervensi terapi aktif menggenggam bola karet

Kekuatan otot pada pasien

stroke non hemoragik

Mean SD

Pre 2,44 0,892

Post 3,81 0,655

Tabel 4.2. memperlihatkan bahwa sebelum diberikan

intervensi terapi aktif menggenggam bola karet rata-rata kekuatan otot

pasien stroke non hemoragik adalah 2,44 dan standar deviasi (SD)

0,892. Setelah diberikan intervensi terapi aktif menggenggam bola karet

rata-rata kekuatan otot pasien stroke non hemoragik adalah 3,81 dan

standar deviasi (SD) 0,655.

Gambar 4.2. Kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik sebelum

dan sesudah dilakukan intervensi terapi aktif menggenggam bola karet

b Analisis Bivariate

Untuk mengetahui pengaruh terapi aktif mengenggam bola karet

terhadap kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik di Wilayah Kerja

0

0.5

1

1.5

2

2.5

3

3.5

4

Mean Median SD

pre 2.44 2 0.892

post 3.81 4 0.655

48

Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta dilakukan uji paired t-test.

Hasil uji normalitas menggunakan uji Shapiro Wilk adalah sebagai berikut:

Tabel 4.3.

Hasil uji normalitas

Variabel Shapiro-Wilk

Statistic Df Sig.

Pre 0,888 16 0,057

Post 0,794 16 0,051

Hasil uji Shapiro Wilk didapatkan semua variabel (pre-post)

mempunyai signifikansi (p) lebih besar dari 0,05 sehingga dinyatakan

bahwa data telah terdistribusi secara normal.

Tabel 4.4.

Hasil uji Paired T-Test. Variabel Mean

Difference

T Df Sig. (2-

tailed)

pre-post -1.375 -11.000 15 0,000

Hasil uji paired t-test didapatkan Mean Difference -1.375 nilai t -

11.000 df 15 dan signifikansi 0,000 sehingga dapat dinyatakan bahwa ada

pengaruh terapi aktif mengenggam bola karet terhadap kekuatan otot pada

pasien stroke non hemoragik di Wilayah Kerja Puskesmas Kulon Progo

Pengasih II Yogyakarta.

B. Pembahasan

1. Karakteristik Responden

Tabel 4.1. Memperlihatkan bahwa berdasarkan lama stroke, sebagian

besar responden telah mengalami stroke lebih dari 6 bulan yaitu 11 orang

(68,8%) sedangkan responden yang paling sedikit telah menderita stroke antara

2 minggu sampai 6 bulan yaitu 5 orang (31,2%). Menurut Tanzila (2015)

menyebutkan penyakit stroke telah menjadi masalah kesehatan yang selain

menyebabkan kematian, stroke juga merupakan penyebab utama kecacatan dan

penyebab seseorang dirawat di rumah sakit dalam waktu lama. Keadaan

seseorang yang dirawat dirumah sakit dalam waktu yang lama juga dapat

49

menimbulkan komplikasi lain seperti berkurangnya substansi epidermis dan

dermis. Bila otot tidak digunakan/hanya melakukan aktivitas ringan (seperti:

tidur dan duduk) maka terjadi penurunan kekuatan otot sekitar 5% dalam tiap

harinya, atau setelah 2 minggu dapat menurun sekitar 50%. Keadaan seperti ini

sangatlah mengganggu program ambulasi, karena tungkai yang sehat menjadi

lemah karena tidak digunakan (disuse). Padahal saat mulai ambulasi, beban

yang ditumpu menjadi lebih berat daripada massa sebelum sakit (karena

sebelum sakit ditopang kedua tungkai dengan seimbang). Maka diperlukan

program latihan khusus yang berfungsi untuk mempertahankan kekuatan atau

memperkuat bagian otot yang sehat tersebut. Juga untuk penderita paraplegia,

pentingnya pemberian latihan untuk mempertahankan kekuatan otot pada

ekstremitas atas.

Menurut Prasetyo (2007) disamping terjadi kelemahan otot, juga

terjadi atrofi otot (disuse athrophy). Hal ini disebabkan karena serabut-serabut

otot tidak berkontraksi dalam waktu yang cukup lama, sehingga perlahan-lahan

akan mengecil (atrofi), dimana terjadi perubahan perbandingan antara serabut

otot dan jaringan fibrosa. Atrofi otot juga sering terjadi pada anggota gerak

yang diletakkan dalam pembungkus gips, sehingga dapat mencegah terjadinya

kontraksi otot.

Menurut Robbins (2007) menambahkan bila suatu otot tidak

digunakan selama berminggu-minggu, kecepatan penghancuran protein

kotraktil akan berlangsung lebih cepat daripada kecepatan penggantiannya,

karena itu terjadi atrofi otot. Terjadinya atrofi otot bisa juga disebabkan oleh

karena berkurangnya suplai darah, nutrisi yang tidak adekuat, hilangnya

rangsangan endokrin, dan penuaan.

2. Kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik sebelum dilakukan intervensi

terapi aktif menggenggam bola karet.

Tabel 4.2. Memperlihatkan bahwa sebelum diberikan intervensi terapi

aktif menggenggam bola karet rata-rata kekuatan otot pasien stroke non

hemoragik adalah 2,44 dan standar deviasi (SD) 0,892. Penelitian ini

menunjukkan bahwa sebelum dilakukan intervensi, rata-rata kekuatan otot

50

pasien stroke non hemoragik adalah 2,44 yang artinya gerakan minimal yang

dapat dilakukan pasien stroke non hemoragik adalah gerakan tidak dapat

melawan gravitasi, tapi dapat melakukan gerakan sendi. Kondisi ini

menunjukkan bahwa responden mengalami gangguan aktifitas fisik yang

disebabkan karena gangguan otot. Penelitian ini didukung oleh penelitian

Chaidir & Zuardi (2014) yang menyebutkan bahwa sebelum dilakukan latihan

range of motion pada ekstermitas atas dengan bola karet, kekuatan otot

responden adalah 2 dan 3. Penelitian lain yang sejalan dengan penelitian ini

adalah penelitian yang dilakukan oleh Prok, Gessal & Angliadi (2016) yang

menyebutkan bahwa sebelum dilakukan latihan gerak aktif menggenggam bola,

rata-rata kekuatan otot pasien stroke adalah 10,56.

Menurut Ikawati (2011) stroke dapat menyebabkan kerusakan

neurologis yang disebabkan adanya sumbatan total atau parsial pada satu atau

lebih pembuluh darah serebral sehingga menyumbat aliran darah keotak.

Hambatan tersebut umumnya disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah atau

penyumbatan pembuluh oleh gumpalan (clot), yang menyebabkan kerusakan

jaringan otak karena otak kekurangan pasokan oksigen dan nutrisi.

Menurut Irfan, 2010 dalam Sukmaningrum, Sri & Solechan (2012)

menjelaskan stroke dapat menyebabkan berbagai macam gangguan seperti

kematian jaringan otak, penurunan tonus otot, dan hilangnya sensibilitas pada

sebagian anggota tubuh yang dapat menurunkan kemampuan fungsi tubuh

yang dikendalikan oleh jaringan tersebut. Jika ada bagian otak yang terkena

lesi maka dapat mengakibatkan kelemahan pada ekstermitas yang sangat

mengganggu kemampuan dan aktifitas sehari-hari.

Menurut Garrison, 2003 dalam Mutaqin (2013) menambahkan pasien

stroke mengalami kelemahan pada anggota tubuh disebabkan karena

penurunan tonus otot, sehingga tidak mampu bergerak. Immobilisation atau

tidak mampu menggerakkan tubuh apabila tidak mendapatkan penanganan

yang tepat, akan menimbulkan komplikasi berupa abnormalitas tonus,

orthostatic hypertension, deep vein thrombosis dan kontraktur.

51

3. Kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik sesudah dilakukan intervensi

terapi aktif menggenggam bola karet.

Tabel 4.2. memperlihatkan bahwa setelah diberikan intervensi terapi

aktif menggenggam bola karet rata-rata kekuatan otot pasien stroke non

hemoragik adalah 3,81 dan standar deviasi (SD) 0,655. Hasil penelitian ini

menunjukkan bahwa setelah dilakukan intervensi berupa terapi aktif

menggenggam bola karet rata-rata kekuatan otot pasien stroke non hemoragik

adalah 3,81, artinya gerakan otot tidak dapat melawan gravitasi dan tahanan

ringan. Kondisi ini menunjukkan bahwa setelah dilakukan terapi aktif

menggenggam bola karet, responden mengalami kemajuan dalam melakukan

aktifitas fisik terutama mengangkat tangan melawan gravitasi tanpa membawa

beban. Apabila membawa beban ringan, responden masih belum mampu

melawan gravitasi. Penelitian ini didukung oleh penelitian Chaidir & Zuardi

(2014) yang menyebutkan bahwa sesudah dilakukan latihan range of motion

pada ekstermitas atas dengan bola karet, kekuatan otot responden adalah 4.

Penelitian lain yang sejalan dengan penelitian ini adalah penelitian yang

dilakukan oleh Prok, Gessal & Angliadi (2016) yang menyebutkan bahwa

sebelum dilakukan latihan gerak aktif menggenggam bola, rata-rata kekuatan

otot pasien stroke adalah 14,06.

Peningkatan kemampuan otot yang dialami responden sedikit banyak

disebabkan karena adanya intervensi aktif berupa menggenggam bola karet.

Menurut Saryono (2011) faktor penting yang dapat meningkatkan kekuatan

otot adalah dengan pelatihan. Dengan pelatihan secara teratur akan

menimbulkan pembesaran (hipertrofi) fibril otot. Semakin banyak pelatihan

yang dilakukan maka semakin baik pula pembesaran fibril otot itulah yang

menyebabkan adanya peningkatan kekuatan otot. Untuk mencapai peningkatan

kekuatan otot dengan baik, diperlukan pelatihan yang disusun dan dilaksanakan

dengan program pelatihan yang tepat. Agar pelatihan yang dilakukan dapat

mencapai hasil yang sesuai dengan yang diharapkan, program pelatihan yang

disusun untuk meningkatkan kekuatan otot harus memperhatikan faktor-faktor

52

tersebut. Penelitian Sulistiawan (2014) menyebutkan ada pengaruh antara

terapi menggenggam bola terhadap kekuatan otot pasien stroke.

Menurut Prok, Gessal & Angliadi (2016) salah satu terapi gerak aktif

yang dapat dilakukan untuk membantu penderita stroke adalah dengan cara

latihan menggenggam bola. Untuk membantu pemulihan bagian lengan atau

bagian ekstremitas atas diperlukan teknik untuk merangsang tangan seperti

dengan latihan spherical grip yang merupakan latihan fungsional tangan

dengan cara menggenggam sebuah benda berbentuk bulat seperti bola pada

telapak tangan. Latihan menggenggam bola merupakan suatu modalitas

rangsang sensorik raba halus dan tekanan pada reseptor ujung organ berkapsul

pada ekstremitas atas. Respon akan disampaikan ke korteks sensorik di otak

jalur sensorik melalui badan sel pada saraf C7-T1 secara langsung melaui

sistem limbik. Pengolahan rangsang yang ada menimbulkan respon cepat pada

saraf untuk melakukan aksi atas rangsangan tersebut.

Menurut Sulistiawan (2014) dalam penelitiannya menjelaskan latihan

menggengam bola salah satu upaya latihan Range of Motion (ROM) aktif.

Salah satu media latihan yang bisa digunakan yaitu penggunaan bola seperti

bola karet. Latihan untuk menstimulasi gerak pada tangan dapat berupa latihan

fungsi menggenggam/mengepalkan tangan rapat-rapat akan menggerakkan

otot-otot untuk membantu membangkitkan kembali kendali otak terhadap otot-

otot tersebut. Latihan menggenggam akan merangsang serat-serat otot untuk

berkonstraksi, hanya dengan sedikit kontraksi kuat setiap harinya dengan

karakteristik latihan yang menggunakan bola tenis hangat dengan tekstur lentur

dan halus akan melatih reseptor sensorik dan motorik.

4. Perbedaan kekuatan otot sebelum dan sesudah dilakukan intervensi terapi aktif

menggenggam bola karet.

Hasil uji paired t-test didapatkan Mean Difference -1.375 dan

signifikansi 0,000 sehingga dapat dinyatakan bahwa ada perbedaan kekuatan

otot sebelum dan sesudah dilakukan intervensi terapi aktif menggenggam bola

karet. Penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat perbedaan kekuatan otot

pada penderita stroke non hemoragik sebelum dan sesudah diberikan terapi

53

aktif mengenggam bola karet. Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian

yang dilakukan oleh Prok, Gessal & Angliadi (2016) yang menyimpulkan

bahwa ada perbedaan bermana rata-rata kekuatan otot sebelum dan sesudah

latihan menggenggam bola. Menurut Yulinda (2009) terapi latihan adalah salah

satu cara untuk mempercepat pemulihan pasien dari cedera dan penyakit yang

dalam penatalaksanaannya menggunakan gerakan aktif dan pasif. Gerakan

aktif adalah gerakan yang dihasilkan oleh kontraksi otot itu sendiri. Chaidir &

Zuardi (2014) menambahkan bahwa ROM (Range Of Motion) baik pasif

maupun aktif memberikan efek pada fungsi motorik anggota ekstermitas pasien

paska stroke.

Adanya perbedaan kekuatan otot sebelum dan sesudah terapi aktif

menggenggam bola karet disebabkan karena adanya rangsangan pada otot.

Menurut Prok, Gessal & Angliadi (2016) latihan menggenggam akan

merangsang serat-serat otot untuk berkonstraksi, hanya dengan sedikit

kontraksi kuat setiap harinya dengan karakteristik latihan yang menggunakan

bola karet dengan tekstur lentur dan halus akan melatih reseptor sensorik dan

motorik. Respon akan disampaikan ke korteks sensorik di otak jalur sensorik

melalui badan sel pada saraf C7-T1 secara langsung melalui sistem limbik.

Pengolahan rangsang yang ada menimbulkan respon cepat pada saraf untuk

melakukan aksi atas rangsangan tersebut. Salah satu media latihan yang bisa

digunakan yaitu penggunaan bola seperti bola karet.

Terlebih lanjut menurut Prok, Gessal & Angliadi (2016) menjelaskan

rangsangan sensorik halus dan tekanan akan diolah dalam korteks sensorik

yang selanjutnya impuls disalurkan dalam korteks motorik. Impuls yang

terbentuk di neuron motorik kedua pada nuclei nervi kranialis dan kornu

anterius medulla spinalis berjalan melewati radiks anterior, pleksus saraf (di

region servikal dan lumbosakral), serta saraf perifer dalam perjalanannya ke

otot-otot rangka. Impuls dihantarkan ke sel-sel otot melalui motor end plate

taut neuromuscular (sinaps kimia antara saraf dan otot) kemudian akan terjadi

gerakkan otot pada ekstermitas atas. Mekanisme ini dinamakan feed-forward

54

control sebagai respon terhadap rangsang tekanan dan sentuhan halus bola

karet pada tangan.

Menurut Saryono (2011) menambahkan bahwa otot skelet harus

dirangsang oleh sel syaraf untuk berkontraksi. Satu unit motor diinervasi oleh

satu neuron. Jika sel otot tidak dirangsang, sel akan mengecil (atrofi) dan mati,

bahkan kadang kadang diganti dengan jaringan konektif yang irreversible

ketika rusak. Gunakanlah otot atau otot akan kehilangan fungsinya kalau tidak

digunakan. Masalah akan timbul bagi pasien yang menetap tanpa aktifitas

(bedrest), dan immobilisasi anggota tubuh.

5. Pengaruh terapi aktif mengenggam bola karet terhadap kekuatan otot pada

pasien stroke non hemoragik di Wilayah Kerja Puskesmas Pengasih II Kulon

Progo Yogyakarta.

Hasil uji paired t-test didapatkan nilai t -11.000 df 15 dan signifikansi

0,000 sehingga dapat dinyatakan bahwa ada pengaruh terapi aktif mengenggam

bola karet terhadap kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik di

Wilayah Kerja Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta. Hasil

penelitian ini didukung oleh Chaidir & Zuardi (2014) di RSSN Bukittinggi

yang menyimpulkan hasil latihan Range Of Motion (ROM) dengan bola karet

berpengaruh untuk meningkatkan kekuatan otot ekstermitas atas sehingga

dapat meningkat kekuatan otot pada pasien stroke. Penelitian lain yang sejalan

adalah Murtaqid (2013) dengan judul Pengaruh Latihan Range Of Motion

ROM) Aktif Terhadap Perubahan Rentang Gerak Sendi Pada Penderita Stroke

Di Kecamatan Tanggul Kabupaten Jember Tahun 2013. Hasil penelitiannya

menyebutkan ada pengaruh yang signifikan antara latihan range of motion aktif

terhadap peningkatan rentang gerak sendi siku pada pasien stroke.

Menurut Prok, Gessal & Angliadi (2016) menyebutkan latihan fisik

merupakan salah satu program latihan yang bisa diberikan kepada pasien paska

stroke non hemoragik untuk mendapatkan kembali kekuatan otot pada

ekstremitas mereka. Untuk membantu pemulihan bagian lengan atau bagian

ekstremitas atas diperlukan teknik untuk merangsang tangan seperti latihan

spherical grip yang merupakan latihan fungsional tangan dengan cara

55

menggenggam sebuah benda berbentuk bulat seperti bola pada telapak tangan.

Penelitian Kwakkel (2003) dalam Prok, Gessal & Angliadi (2016)

memperlihatkan bahwa peningkatan intensitas waktu terapi latihan, khususnya

jika penambahannya minimal 16 jam dalam enam bulan pertama memiliki

pengaruh yang kecil tapi bermakna pada kemampuan fungsional penderita

stroke, terutama jika dilakukan lebih intensif dan lebih dini.

Menurut Yayasan Stroke Indonesia (2010), stroke merupakan

serangan otak yang timbul secara mendadak terjadi gangguan fungsi otak

sebagian atau menyeluruh sebagian otak akibat dari gangguan aliran darah

disebabkan karena pecah atau tersumbat pembuluh darah diotak, sehingga

menyebabkan sel-sel otak kekurangan darah, oksigen, zat-zat makanan dan

akhirnya terjadi kematian sel-sel jaringan otak.

Menurut Hauser (2010), Sekitar 85% dari semua stroke disebabkan

oleh stroke non hemoragik atau infark. Stroke infark pada dasarnya terjadi

akibat kurangnya aliran darah otak. Perjalanan klinis pasien dengan stroke

infark akan sebanding dengan tingkat penurunan aliran darah kejaringan otak.

Menurut Caplan (2009) stroke non hemoragik adalah pembuluh darah

otak yang tersumbat secara akut oleh thrombus, embolus atau plak

atherosclerosis dapat mengurangi atau menghentikan aliran darah ke bagian

distal dari sumbatan. Aliran darah yang berkurang menyebabkan neuron akan

terganggu, sehingga menyebabkan penurunan aliran darah otak dibawah titik

kritis (

56

Salah satu cara untuk mengatasi stroke non hemoragik adalah dengan

melakukan latihan menggenggam bola karet. Menurut Irfan (2010) dalam

Sukmaningrum, Sri, Solechan (2012) salah satu media latihan yang bisa

digunakan yaitu bola seperti bola karet dengan tekstur lentur dan halus serta

memiliki berat antara 50-53 gram. Sehingga diharapkan dapat melatih

kemampuan motorik serta sensorik tangan pasien stroke non hemoragik yang

mengalami kelemahan ekstermitas atas. Penelitian yang dilakukan Prok, Gessal

& Angliadi (2016) membuktikan bahwa ada pengaruh bermakna latihan gerak

aktif menggenggam bola terhadap kekuatan otot tangan penderita stroke.

Menurut Prok, Gessal & Angliadi (2016), selama 1 bulan dengan

latihan menggenggam bola pada pasien stroke diukur menggunakan Handgrip

Dynamometer brepengaruh untuk meningkatakn kekuatan otot ekstermitas atas.

Latihan menggenggam bola merupakan suatu modalitas rangsang sensorik raba

halus dan tekanan pada reseptor ujung organ berkapsul pada ekstremitas atas.

Latihan untuk menstimulasi gerak pada tangan dapat berupa latihan fungsi

menggenggam/mengepalkan tangan rapat-rapat akan menggerakkan otot-otot

untuk membantu membangkitkan kembali kendali otak terhadap otot-otot

tersebut.

C. Keterbatasan

Pada penelitian ini, peneliti tidak bisa mengontrol kegiatan yang

dilakukan responden selama peneliti tidak berada dirumah responden.

57

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat diambil kesimpulan

sebagai berikut:

1. Sebagian besar responden telah mengalami stroke lebih dari 6 bulan yaitu 11

orang (68,8%) dan semuanya laki-laki (100%).

2. Sebelum diberikan intervensi terapi aktif menggenggam bola karet rata-rata

kekuatan otot pasien stroke non hemoragik adalah 2,44.

3. Setelah diberikan intervensi terapi aktif menggenggam bola karet rata-rata

kekuatan otot pasien stroke non hemoragik adalah 3,81.

4. Ada pengaruh terapi aktif mengenggam bola karet terhadap kekuatan otot pada

pasien stroke non hemoragik di Wilayah Kerja Puskesmas Pengasih II Kulon

Progo Yogyakarta (nilai t -11.000; p 0,000).

B. Saran

Berdasarkan hasil, pembahasan dan kesimpulan penelitian tentang

pengaruh terapi aktif menggenggam bola karet terhadap kekuatan otot pada pasien

stroke non hemoragik di wilayah kerja puskesmas pengasih II kulon progo

Yogyakarta, beberapa diajukan sebagai bahan pertimbangan adalah:

1. Bagi Profesi Keperawatan

Agar dapat meningkatkan profesionalisme keperawatan dalam memberikan

informasi tentang terapi aktif mengenggam bola karet terhadap perubahan

kekuatan otot pada pasien stroke non hemoragik.

2. Bagi Puskesmas Pengasih II Kulon Progo Yogyakarta

Agar memberikan informasi dan pengetahuan kepada pasien tentang terapi

aktif mengenggam bola karet dapat meningkatkan kekuatan otot pada pasien

stroke non hemoragik, sehingga pasien dapat mempraktikan sendiri untuk

penyembuhan. Salah satunya adalah dengan membuat leaflet terapi aktif

mengenggam bola karet.

58

3. Bagi peneliti selanjutnya

Agar dapat melanjutkan penelitian dengan menggunakan variabel lain untuk

meningkatkan kekuatan otot pasien stroke seperti aktifitas fisik dan pola

makan.

59

DAFTAR PUSTAKA

Alway, D. & Cole, J.W. (2009). Stroke Essentials For Primary Care:A Practical

Guide: Humana Press.

AHA (American Heart Association). (2013). Diakses tanggal 28 Oktober 2016

jam 21.00 http://www.heart.org/HEARTORG/

Arikunto, S. (2013). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta:

Rineka Cipta.

Ashadi, G.P. (2014). Penatalaksanaan Stimulus Elektris dan Terapi Latihan

Hemiparase Sinistra Post Stroke Non Hemoragik Di RSUA Ponorogo,

Skripsi, Sarjana Fisioterapi, Universitas Muhammadiyah Surakarta,

Surakarta.

Astriani Y.D.M.N & Ariana. (2016). Pengaruh ROM Exersice Bola Karet

Terhadap Kekuatan Genggam Pasien Stroke Non Hemoragik di Ruang

Sandat RSUD Kabupaten Buleleng 2016. S1 Keperawatan Sekolah Tinggi

Ilmu Kesehatan Buleleng, Jurnal Keperawatan Buleleng, 1-5.

Basuki, A., (2008). Korelasi Antara Kekuatan Genggam Tangan dengan Tes

Timed Up & Go pada Pasien Usia Lanjut di RSUPN Ciptomangunkusumo

Jakarta, 2008, Skripsi. Jakarta : Universitas Indonesia

Bustan. (2015). Manajemen Pengendalian Penyakit Tidak Menular. Rineka Cipta:

Jakarta.

Caplan, R.S. (2009). Caplans Stroke: A Clinical Approach. Fourth Edition,

Saunders Elsevier: Philadelphia.

Goldszmidt J.A. (2010). Stroke Esensial.Edisi Kedua, Indeks: Jakarta.

Carpenito. (2009). Diagnosa Keperawatan Aplikasi Pada Praktik Klinis, EGC:

Jakarta.

Chaidir R. & Zuardi M.I. (2014). Pengaruh Latihan Range Of Motion Pada

Ekstermitas Atas Dengan Bola Karet Terhadap Kekuatan Otot Pasien

Stroke Non Hemorogi Di Ruangan Rawat Stroke RSSN Bukittinggi Tahun

2014, Media Ilmu Kesehatan, 1.

Dahlan, S. (2011). Statistik Untuk Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta: Salemba

Medika.

Dharma, K.K. (2011). Metodologi Penelitian Keperawatan. TIM: Jakarta.

http://www.heart.org/HEARTORG/

60

Diputra I.A.P.G.I. (2015). Pengaruh Latihan Aktif Menggenggam Bola Terhadap

Kekuatan Ekstermitas Atas Pada Pasien Stroke Iskemia di BRSU Tabanan

Tahun 2015, Jurnal Kesehatan, 5, 30-39.

Fatmah. (2010). Gizi Usia Lanjut. Jakarta: Erlangga.

Goetz, C.G. (2007). Text Book Of Clinical Neurology. 2rd. Elsevier: Chicago.

Goldzmidt, Andriana, J & Caplan, R.,L. (2013).Sroke Esensial. 2rd. Indeks:

Jakarta.

Go, et al. (2014). Heart Disease and Stroke Statistics-2014 Update: A Report

From the American Heart Association, Circulation, 128:00-00.

Gofir, A. (2009). Manajemen Stroke Evidence Based Medicine. Pustaka Cendekia

Press: Yogyakarta.

Hariandja O. (2013). Indentifikasi Kebutuhan Akan Sistem Rehabilitasi Berbasis

Teknologi Terjangkau Untuk Penderita Stroke Di Indonesia, Skripsi,

Universitas Katolik Parahyangan 2013, Parahyangan.

Hauser, S.L. (2010). Harrisons Neurology in Clinical Medicine. 2nd. Mc Graw

Hill: New York.

Hidayat, Alimul. (2008). Pengantar Konsep Dasar Keperawatan. Salemba

Medika: Jakarta.

Ikawati, Z. (2011). Farmakoterapi Penyakit Sistem Saraf Pusat. Bursa Ilmu:

Yogyakarta.

Irfan, M. (2010).Fisioterapi Bagi Insan Stroke. Graha Ilmu: Yogyakarta.

Kozier B., Erb G., & Snyner J, S. (2010). Fundamental Keperawatan. Edisi 7.

EGC: Jakarta.

Kisner, C & Colby, A. (2007).Therapeutic Exersice. 5th Ed. Fa Davis Company:

Philadelphia.

Misbach, J. (2011). Stroke Aspek Diagnostik, Patofisiologi. Manajemen. Badan

Penerbit FKUI: Jakarta.

Muttaqin. (2013). Metode Pengkajian Keseatan Paradigma Kunatitatif. Surabaya.

Health Books Pulishing. Helath Books: Jakarta.

& Arif. (2008). Buku Ajar Keperawatan dengan Gangguan Sistem

Persyarafan. Salemba Medika: Jakarta.

61

. (2016). Pengaruh Latihan Range Of Motion ROM) Aktif Terhadap

Perubahan Rentang Gerak Sendi Pada Penderita Stroke Di Kecamatan

Tanggul Kabupaten Jember Tahun 2013, IKESMA, 9, 106-115.

Notoatmodjo, S. (2007). Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Rineka Cipta:

Jakarta.

.(2012). Metodologi Penelitian Kesehatan. PT Rineka Cipta: Jakarta.

Nursalam. (2013). Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu

Keperawata. Edisi. Salemba Medika: Jakarta.

Prasetyo Y. (2007). Terapi Latihan Pada Keadaan Immobilisasi Yang Lama

(Prolonged Bedrest). Dosen Jurusan Pendidikan Kesehatan dan Rekreasi

FIK UNY, Yogyakarta. Diakses pada tanggal 19 Agustus 2017

https://www.scribd.com/doc/141199065/Terapi-Latihan-Pada-Keadaan-

Immobilisasi-Yang-Lama-Prolonged-Bedrest.

Prok W, Gessal J, Angliadi L.S. (2016). Pengaruh Latihan Gerak Aktif

Menggenggam Bola Pada Pasien Stroke Diukur Dengan Handgrip

Dynamometer di Rehabilitasi Medik RSUP Prof. Dr. R.D Kandaou

Manado 2016, e-Clinic (Eci), 4, 71-75.

Purwanti O.S & Maliya A. (2008).Rehabilitasi Pasien Pasca Stroke. Berita Ilmu

Keperawatan (Online). Diakses pada tanggal 16 Januari 2017

http://eprints.ums.ac.id/1027/1/2008v1n1-08.pdf.

Putrawan, I.B.P., (2011). Faktor-Faktor Yang Menentukan Kekuatan Genggaman

Tangan Pada Pasien Lanjut Usia Di Panti Wredha Tangtu Dan Poliklinik

Geriatri RSUP Sanglah- Denpasar. J Peny Dalam, Volume 12 Nomor 2

Mei 2011.

Rahayu K.I.N. (2015). Pengaruh Pemberian Latihan Range Of Motion (Rom)

Terhadap Kemampuan Motorik Pada Pasien Post Stroke Di Rsud

Gambiran, Jurnal Keperawatan, 6 ,102 107.

RISKESDAS (Riset Kesehatan Dasar). (2013). Riset Kesehatan. Badan

Litbangkes Kementrian Kesehatan RI: Jakarta.

Ritarwan K. (2002). Pengaruh Suhu Tubuh Terhadap Outcome Penderita Stroke

di RSUP H. Adam Malik Medan, Skripsi, Sarjana Keperawatan, Bagian

Ilmu Penyakit Saraf FK USU/RSUP H. Adam Malik Medan, Medan.

Robbins. (2007). Buku Ajar Patologi Robbins. Ed.7. Volume 2. Jakarta : EGC.

http://eprints.ums.ac.id/1027/1/2008v1n1-08.pdf

62

Sariningsih. (2011). Hubungan Jumlah Neutrofil Absolut dengan Mortalitas pada

Pasien Stroke Iskemik Akut dengan Inschemik Stroke, Journal Of he

Thesis, Diponegoro University, 5, 66-76.

Saryono. (2011). Biokimia Otot. Nuha Medika: Yogyakarta.

Setiawan, A, dan Saryono. (2010). Metodologi Penelitian Kebidanan. DIII, DIV,

S1 dan S2. Nuha Medika: Yogyakata, Indonesia.

Setyopranoto, I. (2005).Stroke Acute Management. FK UGM. Penerbit Fakultas

Kedokteran Univ. Gadjah Mada: Jogjakarta.

, I. (2012).Odem Otak Pada Pasien Stroke Iskemik Akut. FK UGM:

Yogyakarta.

Siregar, S. (2013). Statistik Parametrik untuk penelitian kuantitatif. Dilengkapi

dengan perhitungan manul dan aplikasi SPSS versi 17. Pt Bumi Aksara.

Jakarta: Indonesia.

Stroke Statistics. (2013). The Stroke Association.

http://www.heart.org/HEARTORG/, Diakses pada tanggal 01 Desember

2016 jam 13.40.

Sugianto, dkk. (2013). Riskesdas Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Badan

Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementrian Kesehatan RI:

Jakarta.

Sugiyono. (2016). Statistika Untuk Penelitian. Alfabeta: Bandung.

Sukawana W.I, Sukarja M.I & Diputra W.K.I. (2016). Akupressure Scapula

Terhadap Kekuatan Otot Ekstermitas Atas Pasien Stroke Non Hemoragik,

Jurnal Keperawatan, 1.

Sukmaningrum, Sri PK, Solechan A. (2012). Efektifan ROM Aktif-Asistif:

Spherical Grip Terhadap Peningkatan Kekuatan Otot Ekstermitas Atas

Pada Pasien Stroke Di RSUD Tugurejo Semarang Tahun 2012, Jurnal

Keperawatan, 1, 25-37.

Sulistiawan A & Husna E. (2016), Pengaruh Terapi Aktif Menggenggam Bola

Terhadap Kekuatan Otot Pasien Stroke Di RSSN Bukittinggi 2016, Jurnal

Kesehatan STKES Prima Nusantara Bukittinggi, 5, 30-39.

Sweetnam, S.C. (2009). Martindale The Complete Drug Reference 36 th Edition.

London: Pharmaceutical Press.

http://www.heart.org/HEARTORG/

63

Tanzila, RA., (2015). Analisis Atrofi Otot Akibat Bedrest Lama pada Pasien

Stroke di RSUD Palembang Bari, SyifaMEDIKA, Vol. 6 (No.1),

September 2015

Watson, R. (2002). Anatomi dan Fisiologi Untuk Perawat. Edisi 2. EGC: Jakarta.

Wilkinson, J.M., & Ahern N.R. (2012). Buku Saku Diagnosis, Keperawatan

Diagnosa NANDA Intervesi NIC Kriteria Hasil NOC. Edisi Kesembilan.

EGC: Jakarta.

Wirawan, R. (2009). Rehabilitasi Stroke Pada Pelayanan Kesehatan Primer.

Volume 59. Majalah Kedokteran Indonesia. Diakses pada tanggal 07

Desember 2016 Indonesia.digitaljournals.org/.

Yayasan Stroke Indonesia. (2010). Sekilas Tentang Stroke: Jakarta.

Yulinawati D. (2009). Pengaruh Pemberian Latihan Pendekatan Metode Bobath

Terhadap Kekuatan Fungsi Prehension Pada Pasien Stroke, Skripsi,

Universitas Indonusa Esa Unggul Jakarta 2009, Jakarta.

Yulinda W. (2009). Pengaruh Empat Minggu Terapi Latihan Pada Kemampuan

Motorik Penderita Stroke Iskemia Di RSUP H. Adam Malik

Medan,Skripsi, Universitas Sumatera Utara 2009, Medan.

65

Lampiran 2. Lembar Bimbingan Penyusunan SKRIPSI

66

67

JUDULHALAMAN PENGESAHANHALAMAN PERNYATAANKATA PENGANTARDAFTAR ISIDAFTAR TABELDAFTAR GAMBARDAFTAR LAMPIRANINTISARIABSTRACTBAB ILatar BelakangRumusan MasalahTujuan PenelitianManfaat PenelitianKeaslian PenelitianAnalisa Hasil PenelitianPembahasanKeterbatasanBAB VKesimpulanSaranDAFTAR PUSTAKALAMPIRAN