Osteoartritis Pada Lansia[1]

22
OSTEOARTRITIS pada LANSIA ROAD FALAH FILHIBRI ADITYA PAMUNGKAS FAJAR MULIA D RATNA SUSILOWATI INDARI DAYINTA BAYU R VERA YENI DICKY RISCA F. ALFRIDA NONI CANDRA TRI K

Transcript of Osteoartritis Pada Lansia[1]

OSTEOARTRITIS pada LANSIA

OSTEOARTRITIS pada LANSIA

ROAD FALAH FILHIBRI

ADITYA PAMUNGKAS

FAJAR MULIA D

RATNA SUSILOWATI

INDARI

DAYINTA BAYU R

VERA YENI

DICKY RISCA F.

ALFRIDA NONI

CANDRA TRI K

Latar Belakang

Lansia cenderung mengalami penurunan pada sistem muskuloskeletal.

Lebih dari 80 persen penderita osteoartritis mengalami keterbatasan gerak (Agus,2008).

Prevalensi Osteoartritis lutut radiologis di Indonesia cukup tinggi yaitu mencapai 15,5% pada pria dan 12,7% pada wanita.

Epidemiologi

Osteoartritis merupakan golongan penyakit sendi yang paling sering menimbulkan gangguan sendi, dan menduduki urutan pertama baik yang pernah dilaporkan di Indonesia maupun di luar negeri.

Osteoartritis atau yang disebut juga dengan penyakit sendi degenerative atau arthritis hipertropi merupakan penyakit kerusakan tulang rawan sendi yang berkembang lambat dan berhubungan dengan usia lanjut (Mansjoer Arif, 2001).

Faktor Resiko Osteoartritis

Umur

Jenis Kelamin

Suku Bangsa (Ras)

Genetik

Kegemukan dan Penyakit Metabolik

Cedera Sendi

Pekerjaan

Olahraga Berat

Tanda Klinis Osteoartritis

Nyeri (paling menonjol)

Lokasi: sinovium, jaringan sendi, dan tulang

Pemeriksaan fisik didapat nyeri tekan dan nyeri gerak pada sendi yang terserang.

Iritasi kapsul sendi periostitis dan spasme otot periartikular NYERI

Gambaran Radiologi

dapat berupa pembentukan osteofit pada tepi sendi, periarticular ossicles terutama pada sendi interfalang distal dan proksimal

penyempitan celah sendi akibat penipisan rawan sendi pseudokista subkondral dengan dinding sklerotik

perubahan bentuk ujung tulang

Patofisiologi

Akibat peningkatan aktivitas enzim-enzim yang merusak makromolekul matriks tulang rawan sendi (proteoglikan dan kolagen) terjadi kerusakan fokal tulang rawan sendi secara progresif dan pembentukan tulang baru pada dasar lesi tulang rawan sendi serta tepi sendi (osteofit). Osteofit terbentuk sebagai suatu proses kebaikan untuk membentuk kembali persendian, sehingga dipandang sebagai kegagalan sendi yang progresif (Mansjoer Arif, 2001).

PATHWAY

Penatalaksanaan

Tidak ada pengobatan medikamentosa yang spesifik, hanya bersifat simtomatik.

NSAID bekerja hanya sebagai analgesik dan mengurangi peradangan, tidak mampu menghentikan proses patologis

Diet rendah purin: mengurangi pembentukan asam urat

Golongan bahan makananMakanan yang boleh diberikanMakanan yang tidak boleh diberikanKarbohidratProtein hewaniProtein nabatiLemak SayuranBuah-buahanMinumanBumbu, dllSemuaDaging atau ayam, ikan tongkol, bandeng 50 gr/hari, telur, susu, kejuKacang-kacangan kering 25 gr atau tahu, tempe, oncomMinyak dalam jumlah terbatas.Semua sayuran sekehendak kecuali: asparagus, kacang polong, kacang buncis, kembang kol, bayam, jamur maksimum 50 gr sehariSemua macam buahTeh, kopi, minuman yang mengandung sodaSemua macam bumbu--Sardin, kerang, jantung, hati, usus, limpa, paru-paru, otak, ekstrak daging/ kaldu, bebek, angsa, burung.----Asparagus, kacang polong, kacang buncis, kembang kol, bayam, jamur maksimum 50 gr sehari--AlkoholRagi

Diagnosis

Px positif osteoartritis lutut bila mengalami nyeri sendi dengan minimal 3 dari 6 kriteria berikut:

Umur > 50 tahun

Kaku pagi < 30 menit

Krepitus

Nyeri tekan

Pembesaran tulang

Tidak panas pada perabaan

Pemeriksaan Diagnostik

Tes serologi

Sedimentasi eritrosit meningkat

Darah, bisa terjadi anemia dan leukositosis

Rhematoid faktor, terjadi 50-90% penderita

Pemerikasaan radiologi

Periartricular osteoporosis, permulaan persendian erosi

Kelanjutan penyakit: ruang sendi menyempit, sub luksasi dan ankilosis

Aspirasi sendi

Cairan sinovial menunjukkan adanya proses radang aseptik, cairan dari sendi dikultur dan bisa diperiksa secara makroskopik (Mansjoer Arif, 2001).

Pengkajian keperawatan

AKTIVITAS/ISTIRAHAT

Gejala: Nyeri sendi karena gerakan, nyeri tekan, memburuk dengan stress pada sendi : kekakuan pada pagi hari. Keletihan

Tanda: Malaise, Keterbatasan rentang gerak ; atrofi otot, kulit : kontraktur atau kelainan pada sendi dan otot

KardioVaskuler

Gejala : Jantung cepat, tekanan darah menurun

Integritas Ego

Gejala: Faktor-faktor stress akut atau kronis, ketidakmampuan, keputusasaan dan ketidak berdayaan, ancaman pada konsep diri, citra tubuh, identitas pribadi misalnya ketergantungan pada orang lain.

Makanan dan Cairan

Gejala: Ketidakmampuan untuk menghasilkan/ mengkonsumsi makanan/ cairan adekuat : mual, anoreksia, Kesulitan untuk mengunyah

Tanda: Penurunan berat badan, kekeringan pada membran mukosa

Hygiene

Gejala: berbagai kesulitan untuk melaksanakan aktivitas pribadi, ketergantungan pada orang lain

Neurosensori

Gejala: kebas/kesemutan pada tangan dan kaki, hilangnya sensasi pada jari tangan

Tanda: Pembengkakan sendi

Nyeri/kenyamanan

Gejala: fase akut dari nyeri, terasa nyeri kronis dan kekakuan

Keamanan

Gejala: Kesulitan dalam menangani tugas/pemeliharaan rumah tanggaKekeringan pada mata dan membran mukosa

Interaksi sosial

Gejala: kerusakan interaksi dan keluarga / orang lain : perubahan peran: isolasi

Diagnosa keperawatan

Nyeri berhubungan dengan penurunan fungsi tulang

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan perubahan otot

Resiko cedera berhubungan dengan penurunan fungsi tulang

Perubahan pola tidur berhubungan dengan nyeri

Deficit perawatan diri berhubungan dengan nyeri

Gangguan citra tubuh / perubahan penampilan peran berhubungan dengan kemampuan untuk melakukan tugas tugas umum.

Diagnosa 1 : Nyeri b.d penurunan fungsi tulang Kriteria Hasil : Nyeri hilang atau terkontrol

Rencana KeperawatanTujuan dan Kriteria HasilIntervensiNOC : Pain Level, pain control, comfort levelSetelah dilakukan tinfakan keperawatan selama . Pasien tidak mengalami nyeri, dengan kriteria hasil:Mampu mengontrol nyeri (tahu penyebab nyeri, mampu menggunakan tehnik nonfarmakologi untuk mengurangi nyeri, mencari bantuan)Melaporkan bahwa nyeri berkurang dengan menggunakan manajemen nyeriMampu mengenali nyeri (skala, intensitas, frekuensi dan tanda nyeri)Menyatakan rasa nyaman setelah nyeri berkurangTanda vital dalam rentang normalTidak mengalami gangguan tidurNIC :Lakukan pengkajian nyeri secara komprehensif termasuk lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasiObservasi reaksi nonverbal dari ketidaknyamananBantu pasien dan keluarga untuk mencari dan menemukan dukunganKontrol lingkungan yang dapat mempengaruhi nyeri seperti suhu ruangan, pencahayaan dan kebisinganKurangi faktor presipitasi nyeriKaji tipe dan sumber nyeri untuk menentukan intervensiAjarkan tentang teknik non farmakologi: napas dala, relaksasi, distraksi, kompres hangat/ dinginBerikan analgetik untuk mengurangi nyeri: ...Tingkatkan istirahatBerikan informasi tentang nyeri seperti penyebab nyeri, berapa lama nyeri akan berkurang dan antisipasi ketidaknyamanan dari prosedurMonitor vital sign sebelum dan sesudah pemberian analgesik pertama kali

Diagnosa 2 : Intoleransi aktivitas b.d perubahan ototKriteria Hasil : Pasien mampu berpartisipasi pada aktivitas pada aktivitas yang diinginkan

Rencana KeperawatanTujuan dan Kriteria HasilIntervensiNOC : Self Care : ADLsToleransi aktivitasKonservasi eneergiSetelah dilakukan tindakan keperawatan selama . Pasien bertoleransi terhadap aktivitas dengan Kriteria Hasil :Berpartisipasi dalam aktivitas fisik tanpa disertai peningkatan tekanan darah, nadi dan RRMampu melakukan aktivitas sehari hari (ADLs) secara mandiriKeseimbangan aktivitas dan istirahatNIC :Observasi adanya pembatasan klien dalam melakukan aktivitasKaji adanya faktor yang menyebabkan kelelahanMonitor respon kardivaskuler terhadap aktivitas (takikardi, disritmia, sesak nafas, diaporesis, pucat, perubahan hemodinamik)Kolaborasikan dengan Tenaga Rehabilitasi Medik dalam merencanakan progran terapi yang tepat.Bantu klien untuk mengidentifikasi aktivitas yang mampu dilakukanBantu untuk memilih aktivitas konsisten yang sesuai dengan kemampuan fisik, psikologi dan socialBantu untuk mengidentifikasi dan mendapatkan sumber yang diperlukan untuk aktivitas yang diinginkanBantu untuk mendpatkan alat bantuan aktivitas seperti kursi roda, krekBantu untuk mengidentifikasi aktivitas yang disukaiMonitor respon fisik, emosi, sosial dan spiritual

Diagnosa 3 : Risiko cedera b.d penurunan fungsi tulang Kriteria Hasil : Pasien dapat mempertahankan keselamatan fisik

Rencana KeperawatanTujuan dan Kriteria HasilIntervensiNOC :Knowledge : Personal SafetySafety Behavior : Fall PreventionSafety Behavior : Fall occuranceSafety Behavior : Physical InjuryTissue Integrity: Skin and Mucous MembranSetelah dilakukan tindakan keperawatan selama.klien tidak mengalami trauma dengan kriteria hasil:pasien terbebas dari trauma fisikNIC :Environmental Management safetySediakan lingkungan yang aman untuk pasienIdentifikasi kebutuhan keamanan pasien, sesuai dengan kondisi fisik dan fungsi kognitif pasien dan riwayat penyakit terdahulu pasienMenghindarkan lingkungan yang berbahaya (misalnya memindahkan perabotan)Memasang side rail tempat tidurMenyediakan tempat tidur yang nyaman dan bersihMenempatkan saklar lampu ditempat yang mudah dijangkau pasien.Membatasi pengunjungMemberikan penerangan yang cukupMenganjurkan keluarga untuk menemani pasien.Mengontrol lingkungan dari kebisinganMemindahkan barang-barang yang dapat membahayakanBerikan penjelasan pada pasien dan keluarga atau pengunjung adanya perubahan status kesehatan dan penyebab penyakit.

Diagnose 4 : Perubahan pola tidur b.d nyeri Kriteria Hasil : Pasien dapat memenuhi kebutuhan istirahat atau tidur

Rencana KeperawatanTujuan dan Kriteria HasilIntervensiNOC:Anxiety ControlComfort LevelPain LevelRest : Extent and PatternSleep : Extent ang PatternSetelah dilakukan tindakan keperawatan selama . gangguan pola tidur pasien teratasi dengan kriteria hasil:Jumlah jam tidur dalam batas normalPola tidur,kualitas dalam batas normalPerasaan fresh sesudah tidur/istirahatMampu mengidentifikasi hal-hal yang meningkatkan tidurNIC :Sleep EnhancementDeterminasi efek-efek medikasi terhadap pola tidurJelaskan pentingnya tidur yang adekuatFasilitasi untuk mempertahankan aktivitas sebelum tidur (membaca)Ciptakan lingkungan yang nyamanKolaburasi pemberian obat tidur

Diagnosa 5 : Defisit perawatan diri b.d nyeri Kriteria Hasil : Pasien dapat melaksanakan aktivitas perawatan sendiri secara mandiri

Rencana KeperawatanTujuan dan Kriteria HasilIntervensiNOC :Self care : Activity of Daily Living (ADLs)Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama . Defisit perawatan diri teratas dengan kriteria hasil:Klien terbebas dari bau badanMenyatakan kenyamanan terhadap kemampuan untuk melakukan ADLsDapat melakukan ADLS dengan bantuanNIC :Self Care assistane : ADLsMonitor kemempuan klien untuk perawatan diri yang mandiri.Monitor kebutuhan klien untuk alat-alat bantu untuk kebersihan diri, berpakaian, berhias, toileting dan makan.Sediakan bantuan sampai klien mampu secara utuh untuk melakukan self-care.Dorong klien untuk melakukan aktivitas sehari-hari yang normal sesuai kemampuan yang dimiliki.Dorong untuk melakukan secara mandiri, tapi beri bantuan ketika klien tidak mampu melakukannya.Ajarkan klien/ keluarga untuk mendorong kemandirian, untuk memberikan bantuan hanya jika pasien tidak mampu untuk melakukannya.Berikan aktivitas rutin sehari- hari sesuai kemampuan.Pertimbangkan usia klien jika mendorong pelaksanaan aktivitas sehari-hari.

Diagnosa 6 : Gangguan citra tubuh / perubahan penampilan peran b.d perubahan kemampuan untuk melakukan tugas tugas umum Kriteria Hasil : Mengungkapkan peningkatan rasa percaya kemampuan untuk menghadapi penyakit, perubahan gaya hidup dan kemungkinan keterbatasan.

Rencana KeperawatanTujuan dan Kriteria HasilIntervensiNOC:Body imageSelf esteemSetelah dilakukan tindakan keperawatan selama . gangguan body imagepasien teratasi dengan kriteria hasil:Body image positifMampu mengidentifikasi kekuatan personalMendiskripsikan secara faktual perubahan fungsi tubuhMempertahankan interaksi sosialNIC :Body image enhancementKaji secara verbal dan nonverbal respon klien terhadap tubuhnyaMonitor frekuensi mengkritik dirinyaJelaskan tentang pengobatan, perawatan, kemajuan dan prognosis penyakitDorong klien mengungkapkan perasaannyaIdentifikasi arti pengurangan melalui pemakaian alat bantuFasilitasi kontak dengan individu lain dalam kelompok kecil

Terima kasih