OLEH: NUR FAHMI LUKMI 092904042

download OLEH: NUR FAHMI LUKMI 092904042

of 34

  • date post

    13-Feb-2016
  • Category

    Documents

  • view

    62
  • download

    0

Embed Size (px)

description

OLEH: NUR FAHMI LUKMI 092904042. PENGERTIAN. - PowerPoint PPT Presentation

Transcript of OLEH: NUR FAHMI LUKMI 092904042

E-LEARNING

OLEH:NUR FAHMI LUKMI092904042PENGERTIANE-learningmerupakan singkatan dariElektronic Learning, merupakan cara baru dalam proses belajar mengajar yang menggunakan media elektronik khususnya internet sebagai sistem pembelajarannya.E-learning merupakan dasar dan konsekuensi logis dari perkembangan teknologiinformasi dan komunikasi.CONTJaya Kumar C. Koran (2002)E-learning sebagai sembarang pengajaran dan pembelajaran yang menggunakan rangkaian elektronik (LAN, WAN, atau internet) untuk menyampaikan isi pembelajaran, interaksi, atau bimbingan.Dong (dalam Kamarga, 2002)E-learning sebagai kegiatan belajar asynchronous melalui perangkat elektronik komputer yang memperoleh bahan belajar yang sesuai dengan kebutuhannya.Rosenberg (2001)Menekankan bahwa e-learning merujuk pada penggunaan teknologi internet untuk mengirimkan serangkaian solusi yang dapat meningkatkan pengetahuan dan keterampilan.LearnFrame.Com dalam Glossary of eLearning Terms [Glossary, 2001]E-Learning adalah sistem pendidikan yang menggunakan aplikasi elektronik untuk mendukung belajar mengajar dengan media Internet, jaringan komputer,maupun komputer standalone.CONTDarin E. Hartley [Hartley, 2001]E-Learning merupakan suatu jenis belajar mengajar yang memungkinkan tersampaikannya bahan ajar ke siswa dengan menggunakan media Internet, Intranet atau media jaringan komputer lain.CONTSEJARAHSebelum kata e-Learning menjadi populer banyak istilah yang telah digunakan seperti contoh berikut ini:Pembelajaran jarak jauh (open distance learning).Pembelajaran berbasis web (web based training).Pembelajaran berbasis komputer (computer based training).Pembelajaran berbasis teknologi (technology based training).Pembelajaran secara online (online learning).

E-pembelajaran atau pembelajaran elektronik pertama kali diperkenalkan oleh universitas Illinoisdi Urbana-Champaign dengan menggunakan sistem instruksi berbasis komputer (computer-assisted instruction ) dan komputer bernama PLATO.

CONTTahun 1990 : Era CBT (Computer-Based Training) di mana mulai bermunculan aplikasi e-learning yang berjalan dalam PC standlone ataupun berbentuk kemasan CD-ROM. Isi materi dalam bentuk tulisan maupun multimedia (Video dan Audio) dalam format mov, mpeg-1, atau avi.

Tahun 1994 : Seiring dengan diterimanya CBT oleh masyarakat sejak tahun 1994 CBT muncul dalam bentuk paket-paket yang lebih menarik dan diproduksi secara masal.

CONTTahun 1997 : LMS (Learning Management System)Seiring dengan perkembangan teknologi internet, masyarakat di dunia mulai terkoneksi dengan internet. Kebutuhan akan informasi yang dapat diperoleh dengan cepat mulai dirasakan sebagai kebutuhan mutlak dan jarak serta lokasi bukanlah halangan lagi. Dari sinilah muncul LMS. Perkembangan LMS yang makin pesat membuat pemikiran baru untuk mengatasi masalah interoperability antar LMS yang satu dengan lainnya secara standar. Bentuk standar yang muncul misalnya standar yang dikeluarkan oleh AICC (Airline Industry CBT Commettee), IMS, IEEE LOM, ARIADNE, dsb.CONTTahun 1999: Sebagai tahun Aplikasi E-learning berbasis Web.Perkembangan LMS menuju aplikasi e-learning berbasis Web berkembang secara total, baik untuk pembelajar (learner) maupun administrasi belajar mengajarnya. LMS mulai digabungkan dengan situs-situs informasi, majalah dan surat kabar. Isinya juga semakin kaya dengan perpaduan multimedia, video streaming serta penampilan interaktif dalam berbagai pilihan format data yang lebih standar dan berukuran kecil.CONTE-LEARNING FORMAL DAN INFORMALE-learning dalam arti luas bisa mencakup pembelajaran yang dilakukan di mediaelektronik (internet) baik secara formal maupun informal.E-learning secara formal misalnyaadalah pembelajaran dengan kurikulum, silabus, mata pelajaran dan tes yang telah diatur dandisusun berdasarkan jadwal yang telah disepakati pihak-pihak terkait (pengelola e-learningdan pembelajar sendiri).E-learning bisa juga dilakukansecara informal dengan interaksi yang lebih sederhana, misalnya melalui sarana mailing list,e-newsletter atau website pribadi, organisasi dan perusahaan yang ingin mensosialisasikanjasa, program, pengetahuan atau keterampilan tertentu pada masyarakat luas (biasanya tanpamemungut biaya).CONTE-LEARNING 2.0Istilah e-Learning 2.0 digunakan untuk merujuk kepada cara pandang baru terhadap pembelajaran elektronik yang terinspirasi oleh munculnya teknologi Web 2.0.

Web 2.0, adalah sebuah istilah yang dicetuskan pertama kali oleh OReilly Media pada tahun 2003, dan dipopulerkan pada konferensi web 2.0 pertama di tahun 2004

Sistem konvensional pembelajaran elektronik biasanya berbasis pada paket pelajaran yang disampaikan kepada siswa dengan menggunakan teknologi Internet (biasanya melalui LMS). Peran siswa dalam pembelajaran terdiri dari pembacaan dan mempersiapkan tugas. Kemudian tugas dievaluasi oleh guru.CONTSebaliknya, e-learning 2.0 memiliki penekanan pada pembelajaran yang bersifat sosial dan penggunaan perangkat lunak sosial (social networking) seperti blog, wiki, podcast dan Second Life. Fenomena ini juga telah disebut sebagai Long Tail learning.Selain itu juga, E-learning 2.0 erat hubungannya dengan Web 2.0, social networking (Jejaring Sosial) dan Personal Learning Environments (PLE).CONTPERKEMBANGAN E-LEARNING DIINDONESIAPerkembangan eLearning di Idonesia sejalan dengan perkembangan Infrastruktur TIK. Beberapa program pengembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi khususnya Infrasruktur adalah:

1999-2000 Jaringan Internet (Jarnet)2000-2001 Jaringan Informasi Sekolah (JIS)2002-2003 Wide Area Network Kota (WAN Kota)2004-2005 Information and Communication Technology Center (ICT Center)2006-2007 Indonesia Higher Education Network (Inherent)2007-skrg Jejaring Pendidikan Nasional (Jardiknas)2008-skrg Southeast Asian Education Network (SEA EduNet)

Dengan mulai berkembanganya penggunaan internet, munculah situs elearning yang awalnya menjadi media sharring berbagai materi pembelajaran, diantaranya:http://www.ilmukomputer.orghttp://www.e-dukasi.netNamun seiring dengan perkembangan infrastruktur TIK tersebut maka institusi pendidikan mulai melakukan pengembangan elearning.CONTBeberapa Perguruan Tinggi mengembangkan platform elearning sendiri, diantaranya:UGM dengan E-Lisa http://elisa.ugm.ac.id/Unissula Semarang http://www.unissula.ac.id/sinau/Amikom jogja http://elearning.amikom.ac.id/

Beberapa perguruan tinggi menggunakan platform Moodle yang open source, diantaranya:ITB http://kuliah.itb.ac.id/UNPAR http://elearning.unpar.ac.id/Gunadarma http://elearning.gunadarma.ac.id/ITS http://share.its.ac.id/Unibraw http://inherent.brawijaya.ac.id/vlm/Unitomo http://elearning.unitomo.ac.id

CONTSistem e-Learning tersebut ditujukan untuk menjembatani dosen/guru dengan mahasiswa/siswa dalam proses belajar mengajar di luar jam kuliah/sekolah.Undang-undang RI no. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pada pasal 31 menyatakan:Pendidikan jarak jauh berfungsi memberikan layanan pendidikan kepada kelompok masyarakat yang tidak dapat mengikuti pendidikan secara tatap muka atau reguler.Pendidikan jarak jauh diselenggarakan pada semua jalur,jenjang dan jenis pendidikan.

CONTPendidikan jarak jauh diselenggarakan dalam berbagai bentuk, modus dan cakupan yang didukung oleh sarana dan layanan belajar serta sistem penilaian yang menjamin mutu lulusan sesuai dengan standar nasional pendidikanBentuk pendidikan jarak jauh mencakup program pendidikan tertulis (korespondensi), radio, audio/video, TV dan/atau berbasis jaringan komputer

CONTE-LEARNING BERDASARKAN TEKNOLOGIBerdasarkan teknologi informatika yang digunakan, e-learning kemudian dikelompokkan berdasarkan basis teknologi sebagai berikut:

Computer Based Training (CBT)Web Based Training (WBT)Computer Based TrainingBasis utama proses belajar mengajar ini adalah Program Komputer (Software), yang biasa dipakai untuk belajar secara interaktif dan fleksibel. Biasanya software-software pelajaran ini berisikan bagian-bagian multimedia, seperti Animasi dan juga bagian-bagian Tools sebagai alat untuk menyelesaikan soal-soal latihan.Sistem CBT ini mulai berkembang di tahun 80-an dan masih berkembang terus sampai sekarang. Hal ini ditunjang antara lain oleh perkembangan sistem animasi yg kian menarik dan realistis (misalnya sistem animasi 3 Dimensional). Selain untuk pelajar, sistem inipun digemari oleh perusahaan-perusahaan untuk mendidik karyawannya.Namun, pada e-learning dengan konsep ini, komunikasi yang terjadi hanya komunikasi satu (1) arah.CONTWeb Based TrainingSistem ini merupakan perkembangan lanjutan dari CBT dan berbasis teknologi internet. Sehingga dengan menggunakan konsep ini, dapat terjadi komunikasi dua (2) arah antar pengguna. Namun lancarnya proses belajar dengan menggunakan sistem ini bergantung kepada infrastruktur jaringan kecepatan tinggi.Salah satu komponen WBT yg sangat digemari adalah video-conferencing, yaitu dimana siswa dan guru dapat langsung mendiskusikan semua hal tanpa harus bertemu muka secara langsung.MANFAAT E-LEARNINGMenurut A. W. Bates (Bates, 1995) dan K. Wulf (Wulf, 1996) terdiri atas 4 hal, yaitu:

Meningkatkan kadar interaksi pembelajaran antara peserta didik dengan guru atau instruktur (enhance interactivity).Memungkinkan terjadinya interaksi pembelajaran dari mana dan kapan saja (time and place flexibility)Menjangkau peserta didik dalam cakupan yang luas (potential to reach a global audience)Mempermudah penyempurnaan dan penyimpanan materi pembelajaran (easy updating of content as well as archivable capabilities).Enhance InteractivityApabila dirancang secara cermat, pembelajaran elektronik dapat meningkatkan kadar interaksi pembelajaran, baik antara peserta didik dengan guru/instruktur, antara sesama peserta didik, maupun antara peserta didik dengan bahan belajar (enhance interactivity). Berbeda halnya dengan pembelajaran yang bersifat konvensional. Tidak semua peserta didik dalam kegiatan pembelajar