Non Traditional Machining

download Non Traditional Machining

of 6

  • date post

    08-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    7
  • download

    2

Embed Size (px)

description

PROSES PRODUKSI 1

Transcript of Non Traditional Machining

NON TRADITIONAL MACHINING PROCESSES

(sumber Kalpakjian bab 26 hal 786-808)

Chemical machining (CM)Chemical machining (CM) adalah proses pemesinan di mana proses pengikisan permukaan suatu material dilakukan dengan cairan kimia tertentu yang disebut reagant kimia atau etchant seperti larutan asam dan larutan alkalin. Etchant yang biasa digunakan adalah:

Sodium hydroksida untuk logam aluminium

Larutan hidrochloric dan asam nitrat untuk baja

Besi chlorida untuk stainless steel

Bagian yang tidak dikikis dilapisi dengan lapisan pelindung (maskant). Adapun bahan2 yang biasa digunakan sebagai maskant adalah:

Elastomer (karet dan neoprene)

Plastik (polyvinyl chloride, polyethylene, polystyrene)

Digunakan untuk membuat rongga-rongga pada permukaan benda dengan kedalam rongga hingga 12 mm. Setelah proses pemesinan, benda kerja harus segera dicuci untuk mencegah reaksi lebih lanjut.

ELECTROCHEMICAL MACHINING (ECM)ECM pada dasarnya adalah proses kebalikan dari proses electroplating. Proses pengikisan benda kerja terjadi karena reaksi elektrokimia oleh larutan elektrolit pada permukaan benda kerja sehingga membentuk rongga akibat pengikisan.

Pahat (katoda) biasanya terbuat dari kuningan, tembaga, perunggu.

Jenis pekerjaan bubut (turning), perataan (facing), slotting, profiling.

Sumber tenaga adalah listrik arus searah (dc) dengan tegangan 5-25 V. dengan kerapatan arus 1,5-8A/mm2

Biasa digunakan untuk membuat lubang2 dengan bentuk kompleks pada industry pesawat terbang, turbin, nozzle dsb.

Electrochemical grinding

Adalah mesin gerinda dengan electrokimia.

ELECTR0 DISCHART MACHIING (EDM)Adalah proses pemesinan di mana pengikisan benda kerja dilakukan dengan adanya pijaran yang mengakibatkan terjadinya erosi pada bagian yang kena pijaran. Sistem EDM terdiri dari pahat (shape tool) sebagai elektoda dan benda kerja yang dihubungkan sumber tegangan arus searah dan diletakkan didalam cairan dielektrik. Ketika beda potensial antara tool dan benda kerja cukup tinggi, akan terjadi pijaran melewati cairan dan mengikis bagian dari benda kerja.Pijaran akan berulang antara 50 kHz hingga 500 kHz, dengan tegangan berkisar antara 50 V hingga 300 Vdan arus antara 0,1 A hingga 500A.

Cairan dielektrik berfungsi sebagai:

a. Insulator hingga potensial cukup tinggi

b. Pembersih geram pada gap

c. Media pendingin

Jumlah material yang terkikis setiap pijaran berkisar antara 10-6 hingga 10-4 mm3 per pijaran.Elektrode untuk EDM biasanya menggunakan graphit. Bahan lain yang dapat digunakan adalah kuningan, tembaga atau paduan tembaga-tungsten.