Modul Kunjungan Lapangan dan Sharing sharing Sharing · Selanjutnya peserta akan menyiapkan bahan...

of 45/45
Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi i KATA PENGANTAR Modul Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi bertujuan untuk memberikan pembekalan pemahaman kepada peserta mengenai objek, materi dan permasalahan yang ditemukan dan diamati pada lokasi objek kunjungan lapangan. Selanjutnya peserta akan menyiapkan bahan untuk penyusunan laporan studi kasus yang akan dibahas dalam sharing diskusi. Buku ini disusun dalam 6 (enam) bab, meliputi Pendahuluan, Persiapan Kunjungan Lapangan, Pelaksanaan Kunjungan Lapangan, Penyusunan Laporan, Pelaksanaan Sharing Diskusi serta Penutup. Modul ini disusun secara sistematis agar peserta pelatihan dapat mempelajari materi dengan lebih mudah. Penekanan orientasi pembelajaran pada modul ini diisi oleh adanya pergeseran aktivitas peserta latih dan pelatih yakni dengan menonjolkan peran aktif peserta pelatihan. Ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada tim penyusun atas tenaga dan pikiran yang dicurahkan untuk mewujudkan modul ini. Penyempurnaan maupun perubahan modul di masa mendatang senantiasa terbuka dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan dan peraturan yang terus menerus terjadi. Semoga modul ini dapat membantu dan bermanfaat bagi peningkatan kompetensi aparatur di Pusat dan Daerah dalam Bidang Penyelenggaraan Penyediaan Perumahan. Semarang, Desember 2018 Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Jalan, Perumahan, Permukiman, dan Pengembangan Infrastruktur Wilayah
  • date post

    25-Apr-2019
  • Category

    Documents

  • view

    243
  • download

    5

Embed Size (px)

Transcript of Modul Kunjungan Lapangan dan Sharing sharing Sharing · Selanjutnya peserta akan menyiapkan bahan...

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi i

KATA PENGANTAR

Modul Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi bertujuan untuk memberikan

pembekalan pemahaman kepada peserta mengenai objek, materi dan

permasalahan yang ditemukan dan diamati pada lokasi objek kunjungan lapangan.

Selanjutnya peserta akan menyiapkan bahan untuk penyusunan laporan studi

kasus yang akan dibahas dalam sharing diskusi.

Buku ini disusun dalam 6 (enam) bab, meliputi Pendahuluan, Persiapan Kunjungan

Lapangan, Pelaksanaan Kunjungan Lapangan, Penyusunan Laporan, Pelaksanaan

Sharing Diskusi serta Penutup. Modul ini disusun secara sistematis agar peserta

pelatihan dapat mempelajari materi dengan lebih mudah. Penekanan orientasi

pembelajaran pada modul ini diisi oleh adanya pergeseran aktivitas peserta latih

dan pelatih yakni dengan menonjolkan peran aktif peserta pelatihan.

Ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada tim penyusun atas

tenaga dan pikiran yang dicurahkan untuk mewujudkan modul ini. Penyempurnaan

maupun perubahan modul di masa mendatang senantiasa terbuka dan

dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan dan peraturan

yang terus menerus terjadi. Semoga modul ini dapat membantu dan bermanfaat

bagi peningkatan kompetensi aparatur di Pusat dan Daerah dalam Bidang

Penyelenggaraan Penyediaan Perumahan.

Semarang, Desember 2018

Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan

Jalan, Perumahan, Permukiman, dan

Pengembangan Infrastruktur Wilayah

ii Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR....................................................................................................... I

DAFTAR ISI .................................................................................................................. II

DAFTAR TABEL .......................................................................................................... IV

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... V

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ........................................................................... VI

Deskripsi ....................................................................................................... vi A.

Persyaratan .................................................................................................. vi B.

Metode ......................................................................................................... vi C.

Alat Bantu/Media ......................................................................................... vii D.

BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................................... 1

Latar Belakang ............................................................................................... 2 A.

Deskripsi Singkat ........................................................................................... 3 B.

Kompetensi Dasar ......................................................................................... 3 C.

Indikator Hasil Belajar ................................................................................... 3 D.

Materi dan Submateri Pokok ........................................................................ 4 E.

Estimasi Waktu .............................................................................................. 4 F.

BAB 2 PERSIAPAN KUNJUNGAN LAPANGAN .............................................................. 7

Indikator Keberhasilan .................................................................................. 8 A.

Objek/Lokasi Kunjungan Lapangan ............................................................... 8 B.

Data Yang Harus Disiapkan ........................................................................... 8 C.

Organisasi .................................................................................................... 10 D.

Jadwal Kegiatan ........................................................................................... 12 E.

Rangkuman ................................................................................................. 12 F.

BAB 3 PELAKSANAAN KUNJUNGAN LAPANGAN ...................................................... 15

Indikator Keberhasilan ................................................................................ 16 A.

Topik Bahasan ............................................................................................. 16 B.

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi iii

Metode Pengumpulan Data ........................................................................ 17 C.

Pelaksanaan Pengumpulan Data ................................................................. 18 D.

Rangkuman ................................................................................................. 19 E.

BAB 4 PENYUSUNAN LAPORAN ............................................................................... 21

Indikator keberhasilan ................................................................................ 22 A.

Penyusunan Laporan ................................................................................... 22 B.

Rangkuman ................................................................................................. 23 C.

BAB 5 Pelaksanaan SHARING DISKUSI ..................................................................... 25

Indikator keberhasilan ................................................................................ 26 A.

Persiapan Sharing Diskusi ........................................................................... 26 B.

Pelaksanaan Diskusi .................................................................................... 27 C.

Tata Tertib Diskusi ....................................................................................... 28 D.

Penilaian Diskusi .......................................................................................... 30 E.

Ulasan Narasumber ..................................................................................... 30 F.

Rangkuman ................................................................................................. 31 G.

BAB 6 PENUTUP ....................................................................................................... 33

Simpulan ...................................................................................................... 34 A.

Tindak Lanjut ............................................................................................... 34 B.

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 35

BAHAN TAYANG ....................................................................................................... 37

iv Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Contoh Susunan Acara Diskusi ................................................................... 27

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi v

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Contoh Pengaturan Tempat Duduk dalam Diskusi ................................ 26

vi Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Deskripsi A.

Kunjungan lapangan merupakan salah satu metoda pembelajaran untuk

mengamati fakta di lapangan nyata, sekaligus sebagai ajang untuk

mengintegrasikan berbagai mata pelatihan yang diperoleh di kelas. Mata

pelatihan ini bertujuan untuk membekali peserta sebelum ke lapangan untuk

dapat melihat, merasakan, menemukenali program/kegiatan penyelenggaraan

penyediaan perumahan yang dilaksanakan di daerah, termasuk

permasalahan/kendala yang dihadapi, serta mempelajari langkah-langkah

penyelesaian masalah.

Modul pelaksanaan kunjungan lapangan dan sharing diskusi terdiri dari 3 (tiga)

bagian, yaitu persiapan kunjungan lapangan, pelaksanaan kunjungan lapangan,

penyusunan laporan dan pelaksanaan sharing diskusi.

Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang berurutan

sesuai tahapan kegiatan yang akan dilaksanakan, karena pemahaman setiap materi

menjadi dasar pelaksanaan kegiatan berikutnya. Materi tersebut mencakup

panduan dalam melakukan persiapan kunjungan lapangan, pengumpulan dan

pencatatan data pada saat kunjungan lapangan, melakukan analisis data dan

menyusun laporan hasil studi kasus/kunjungan lapangan, yang akan dibahas dalam

sharing diskusi. Sharing diskusi merupakan kegiatan akhir pelatihan sebagai

evaluasi atau alat ukur tingkat penguasaan peserta pelatihan setelah mengikuti

seluruh rangkaian pelatihan Penyelenggaraan Penyediaan Perumahan Tingkat

Dasar 1.

Persyaratan B.

Dalam mempelajari modul ini peserta pelatihan dilengkapi dengan data sekunder

berupa hasil studi, Perda, dan peraturan-peraturan lainnya untuk memudahkan

peserta pada saat melakukan konfirmasi data.

Metode C.

Kunjungan lapangan pada dasarnya dilakukan untuk memberikan pemahaman

mengenai penyelenggaraan penyediaan perumahan yang nyata dilaksanakan di

daerah, termasuk di dalamnya adalah komitmen dan prosedur kerja yang ada di

lokus. Materi digali dari ceramah, pengamatan, dan diskusi serta literatur.

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi vii

Alat Bantu/Media D.

Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan alat

bantu/media pembelajaran tertentu, yaitu :

1. Pada saat penjelasan persiapan kunjungan lapangan:

- LCD/projector

- Laptop

- Papan tulis atau whiteboard dengan penghapusnya

- Flip chart

- Laser pointer

- Bahan tayang

2. Pada saat pemaparan di lokasi kunjungan lapangan:

- LCD/projector

- Laptop

- Bahan tayang

3. Pada saat peninjauan lapangan:

- Buku catatan dan kertas kerja

- Kamera

4. Pada saat sharing diskusi:

- LCD/projector

- Laptop

- Papan tulis atau whiteboard dengan penghapusnya

- Flip chart

- Laser pointer

- Bahan tayang dan laporan kunjungan lapangan

viii Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 1

BAB 1

PENDAHULUAN

2 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Pendahuluan

Latar Belakang A.

Bahwa setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal,

dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat, yang merupakan

kebutuhan dasar manusia, dan yang mempunyai peran yang sangat strategis

dalam pembentukan watak serta kepribadian bangsa sebagai salah satu upaya

membangun manusia Indonesia seutuhnya, berjati diri, mandiri, dan produktif.

Negara bertanggung jawab melindungi segenap bangsa Indonesia melalui

penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman agar masyarakat mampu

bertempat tinggal serta menghuni rumah yang layak dan terjangkau di dalam

perumahan yang sehat, aman, harmonis, dan berkelanjutan di seluruh wilayah

Indonesia.

Pemerintah telah melakukan berbagai program fasilitasi penyediaan perumahan

bagi masyarakat berpendapatan rendah, antara lain melalui program

pembangunan rumah susun sederhana sewa (Rusunawa), pembangunan rumah

khusus, peningkatan kualitas perumahan swadaya, serta pemberian bantuan

prasarana, sarana, dan utilitas umum (PSU) bagi pengembang yang melakukan

pembangunan rumah umum. Program-program terkait penyelenggaraan

penyediaan perumahan baik yang dibiayai APBN, APBD, maupun sumber

pembiayaan lainnya dapat dijadikan obyek pembelajaran bagi peserta untuk lebih

memahami seluruh materi yang diperoleh selama pelaksanaan pelatihan.

Peserta sebagai unsur aparatur negara dan abdi masyarakat senantiasa dituntut

untuk memiliki kemampuan yang professional jujur, adil, beretika dan

bertanggungjawab dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Hal ini

sangat ditentukan oleh tingkat intelegensia, pengetahuan, kemampuan kerjasama

serta pemahaman terhadap tugas dan fungsi unit organisasi tempat peserta

bertugas. Oleh karena itu hasil laporan kunjungan lapangan dari peserta perlu

dituangkan dalam suatu laporan. Penyusunan laporan ini dilakukan baik secara

perorangan maupun bersama dalam kelompok melalui kegiatan Group Decision

Making.

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 3

Deskripsi Singkat B.

Kunjungan lapangan merupakan bagian integral dari kegiatan Pelatihan

Penyelenggaraan Penyediaan Perumahan serta sebagai sarana bagi peserta

pelatihan untuk mencocokkan antara teori yang diperoleh di kelas, pengalaman

peserta di tempat tugas masing-masing, dan kenyataan yang diamati di tempat

kunjungan.

Melalui kunjungan lapangan peserta akan dapat mengetahui sejauh mana

pengetahuan yang diperoleh di kelas dapat diterapkan/diimplementasikan dalam

pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan dan melihat hasil pelaksanaan

program/kegiatan pembangunan rusunawa, pembangunan rumah khusus,

bantuan stimulan perumahan swadaya (BSPS), serta bantuan prasarana, sarana,

dan utilitas umum (PSU) untuk perumahan umum. Dalam modul ini dibahas

tentang metode dan instrumen pengumpulan data, pelaksanaan pengumpulan

data, analisis data dan penyusunan laporan kunjungan lapangan, serta

pelaksanaan sharing diskusi.

Kompetensi Dasar C.

Sasaran dari modul kunjungan lapangan dan sharing diskusi ini yaitu agar para

peserta mampu melakukan pengumpulan dan mencatat data, identifikasi masalah,

menganalisa data, serta menyusun laporan yang akan dibahas lebih lanjut dalam

sharing diskusi.

Pada akhir pembelajaran peserta diharapkan mampu memahami dan menganalisis

objek, materi dan permasalahan yang ditemukan dan diamati pada lokasi

kunjungan lapangan yang dituangkan dalam profil kawasan, serta dapat

merumuskan kebutuhan pengembangan infrastruktur pendukung ekonomi

maupun peningkatan kualitas permukiman perdesaan, yang dituangkan dalam

konsep rencana pengembangan kawasan.

Indikator Hasil Belajar D.

Setelah mengikuti pembelajaran, peserta mampu:

a. Melaksanakan kunjungan lapangan pada objek/lokasi yang telah

ditentukan, sesuai dengan pembagian kelompok, dan tema/topik

penugasan untuk setiap kelompok.

b. Melakukan pengumpulan data sesuai penugasan setiap kelompok dan

mencatat informasi yang diperoleh dari lokasi kunjungan lapangan.

4 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

c. Menyusun laporan dan melaksanakan presentasi dalam sharing diskusi

hasil kunjungan lapangan.

Materi dan Submateri Pokok E.

Materi dan submateri pokok dalam mata Pelatihan ini adalah:

Persiapan Kunjungan Lapangan 1.

a. Objek dan Materi

b. Organisasi

c. Jadwal Kegiatan

Pelaksanaan Kunjungan Lapangan 2.

a. Topik Bahasan

b. Progam/Kegiatan Pembangunan Rusunawa

c. Progam/Kegiatan Pembangunan Rusus

d. Progam/Kegiatan Bantuan Stimulan Rumah Swadaya

e. Progam/Kegiatan Bantuan PSU untuk Perumahan Umum

f. Metode Pengumpulan Data

g. Pelaksanaan Pengumpulan Data

Penyusunan Laporan Lapangan 3.

a. Penyusunan Laporan

Pelaksanaan Sharing Diskusi 4.

a. Persiapan Sharing Diskusi

b. Pelaksanaan Diskusi

c. Tata Tertib Diskusi

Estimasi Waktu F.

Pelaksanaan Kunjungan Lapangan dilaksanakan dalam 2 (dua) tahap yaitu

Kunjungan Lapangan Tahap-1 dan Kunjungan Lapangan Tahap-2.

Rincian pelaksanaan Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi, sebagai berikut:

1. Kunjungan Lapangan Tahap-1, terdiri dari:

a. Penjelasan/Persiapan Kunjungan Lapangan Tahap-1 1 JP

b. Pelaksanaan Kunjungan Lapangan Tahap-1 8 JP

2. Kunjungan Lapangan Tahap-2, terdiri dari:

a. Penjelasan/Persiapan Kunjungan Lapangan Tahap-2 1 JP

b. Pelaksanaan Kunjungan Lapangan Tahap-2 8 JP

3. Penyusunan Laporan, dilaksanakan secara kerja mandiri

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 5

4. Sharing Diskusi 5 JP

Seluruh alokasi waktu yang diberikan untuk pelaksanaan kegiatan kunjungan

lapangan dan sharing diskusi pada Pelatihan Penyelenggaraan Penyediaan

Perumahan Tingkat Dasar 1 ini adalah 23 (Dua Puluh Tiga) jam pelajaran.

6 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 7

BAB 2

PERSIAPAN KUNJUNGAN LAPANGAN

8 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Persiapan Kunjungan Lapangan

Indikator Keberhasilan A.

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan dapat

mempersiapkan diri atau kelompok sebelum pelaksanaan kunjungan lapangan;

yang meliputi memahami tujuan dan sasaran kunjungan lapangan; memahami

tugas dan pembagian Kelompok; memahami karakteristik lokasi/ obyek kunjungan

termasuk memahami teknik survey serta mampu menyusun rencana pengambilan

foto di lokasi kunjungan lapangan.

Objek/Lokasi Kunjungan Lapangan B.

Objek kunjungan lapangan adalah lokasi yang di dalam operasionalnya dapat

dijadikan objek pengamatan, objek pembanding dan bermanfaat bagi seluruh

peserta dalam upaya meningkatkan kinerja di tempat tugas masing-masing.

Lokasi kunjungan lapangan adalah tempat pelaksanaan program/kegiatan yang

terkait dengan penyelenggaraan penyediaan perumahan yang dilaksanakan oleh

Pemerintah, pemerintah daerah, BUMD, Perusahaan, Swasta maupun organisasi

lain, meliputi:

1. Pembangunan rusunawa,

2. Pembangunan rumah khusus,

3. Pelaksanaan bantuan stimulan perumahan swadaya (bsps), serta

4. Pelaksanaan bantuan prasarana, sarana, dan utilitas umum (psu) untuk

perumahan umum.

Jumlah objek kunjungan dapat disesuaikan dengan jumlah kelompok peserta yang

dibentuk dan atas dasar kesepakatan antara penyelenggara dengan pemberi izin

pada lokasi yang di kunjungi.

Data Yang Harus Disiapkan C.

Kunjungan lapangan pada dasarnya dilakukan untuk memberikan pemahaman

pelaksanaan program penyediaan perumahan yang telah dilaksanakan oleh

instansi, termasuk di dalamnya adalah komitmen dan prosedur kerja yang ada di

lokus.

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 9

Data yang harus disiapkan oleh pihak instansi/pengelola dari obyek/lokasi

kunjungan lapangan, antara lain sebagai berikut:

1. Program/Kegiatan Pembangunan Rusunawa

Lokasi pembangunan rusunawa sebaiknya rusunawa yang masih dalam tahap

pembangunan. Data yang harus disiapkan antara lain:

a. Data Umum penerima bantuan dan rencana pemanfaatan/penghuni rusun

b. Gambaran lokasi proyek

c. Siteplan dan tipologi bangunan rusun (jumlah lantai, luas, kelengkapan

ruang, dll).

d. Progress pembangunan yang dicapai saat ini

e. Permasalahan/kendala yang dihadapi dan langkah penyelesaian masalah

2. Program/Kegiatan Pembangunan Rumah Khusus

Lokasi pembangunan rumah khusus sebaiknya rumah khusus yang masih

dalam tahap pembangunan. Data yang harus disiapkan antara lain:

a. Data Umum penerima bantuan dan rencana pemanfaatan/penghuni

rumah khusus

b. Gambaran lokasi proyek

c. Siteplan, tipe bangunan rumah khusus, kelengkapan PSU, dll.

d. Progress pembangunan yang dicapai saat ini

e. Permasalahan/kendala yang dihadapi dan langkah penyelesaian masalah

3. Program/Kegiatan Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya

Lokasi Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) dapat dipilih yang masih

dalam tahap pembangunan ataupun yang sudah selesai. Data yang harus

disiapkan antara lain:

a. Dokumen (sample target kunjungan) :

1) Dokumen usulan per orang, per kelompok

2) Dokumen penetapan penerima bantuan

3) Dokumen perencanaan (DRPB)

4) Foto bangunan rumah sebelum, saat proses dan sesudah/selesai

5) Surat penugasan pendamping (nama, nama kelompok dan anggota

kelompok yang didampingi)

6) Format laporan pendampingan

10 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

b. Paparan

1) Struktur organisasi pelaksanaan kegiatan, nama masing-masing

pelaksana

2) Tugas dan tanggungjawab setiap pelaksana

3) Jadwal pelaksanaan kegiatan

4) Metoda pelaksanaan (pendampingan masyarakat, pelaksanaan,

pemantauan dan evaluasi)

5) Proses lanjutan paska kegiatan

c. Papan tempel

1) Ditempel di setiap rumah penerima bantuan yang dikunjungi

2) Mencantumkan :

a) Data BNBA (nama, penghasilan, jenis kerusakan)

b) DRPB

c) Foto progres (sebelum, saat pelaksanaan, selesai)

d) Nama pendamping

d. Pendamping

1) Tim Teknis (nama, jabatan, tugas/tanggung jawab)

2) Tenaga Fasilitator (nama, kompetensi teknis/nonteknis, jumlah

masyarakat yang didampingi, jadwal/frekuensi pendampingan)

4. Program/Kegiatan Bantuan Stimulan PSU perumahan umum

Lokasi pembangunan Bantuan Stimulan PSU perumahan umum berupa

perumahan yang pembangunan PSU-nya sudah selesai atau yang masih dalam

tahap pembangunan. Data yang harus disiapkan antara lain:

a. Data Umum penerima bantuan (pengembang) dan rencana

pemanfaatan/penghuni perumahan

b. Gambaran lokasi proyek

c. Siteplan, tipe bangunan rumah umum, kelengkapan PSU, dll.

d. Jumlah dan bentuk bantuan PSU

e. Progress pembangunan yang dicapai saat ini

f. Permasalahan/kendala yang dihadapi dan langkah penyelesaian masalah

Organisasi D.

1. Peserta

Dalam pelaksanaan kunjungan lapangan, peserta dibagi ke dalam kelompok

kecil dengan jumlah 5-6 orang.

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 11

Beberapa pertimbangan dalam pembagian kelompok, sebagai berikut:

a. Keseimbangan jumlah peserta laki-laki dan perempuan dalam setiap

kelompok.

b. Pemisahan kelompok bagi peserta yang berasal dari daerah/instansi yang

sama.

c. Pemisahan kelompok bagi peserta dengan latar belakang pendidikan yang

sama.

Dengan demikian dalam satu kelompok terdapat keberagaman asal

daerah/instansi, latar belakang pendidikan, serta pemerataan peserta laki-laki

dan perempuan.

Pembagian kelompok disesuaikan dengan jumlah peserta diskusi dan topik

bahasan disesuaikan dengan lokasi obyek kunjungan lapangan.

Susunan kepengurusan masing-masing kelompok, adalah;

a. Ketua Kelompok,

b. Moderator,

c. Penyaji,

d. Notulis,

e. Narasumber kelompok (1-2 orang), dan

f. Editor (1-2 orang).

Tugas masing-masing adalah:

a. Ketua Kelompok adalah yang memimpin kelompok masing-masing dan

membagi tugas/peran setiap anggota kelompok dalam pelaksanaan

kegiatan diskusi, termasuk membagi tugas siapa yang bertanya dan yang

menjawab pertanyaan dalam kelompoknya.

b. Moderator adalah yang memimpin jalannya pelaksanaan kegiatan diskusi

dari awal sampai akhir diskusi setiap kelompok. Moderator berasal dari

kelompok lainnya.

c. Penyaji makalah adalah yang bertugas untuk menyampaikan makalah dari

kelompoknya sesuai topik yang sudah ditentukan.

d. Notulis adalah yang bertugas untuk mencatat semua proses diskusi selama

presentasi kelompok dalam diskusi, kemudian membantu pimpinan sidang

untuk menyimpulkan hasil diskusi.

e. Narasumber kelompok adalah orang yang memberikan masukan-masukan

selama proses diskusi, terutama terkait dengan data dan informasi yang

telah diperoleh pada saat kunjungan lapangan.

12 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

f. Editor adalah orang yang melakukan tugas teknis berupa perbaikan dan

pemeriksaan laporan sesuai kaidah yang berlaku. Pekerjaan editing ini juga

meliputi kesalahan penulisan (data/fakta), kesalahan bahasa (ejaan, tanda

baca, penawaran, dsb), dan konsistensi dalam penulisan.

2. Penyelenggaraan Kunjungan Lapangan

Kunjungan lapangan dipimpin oleh seorang pejabat/petugas dari instansi

penyelenggara pelatihan, didampingi oleh widyaiswara. Di samping itu juga

dibantu oleh staf administrasi dan teknis yang berfungsi untuk memfasilitasi

pelaksanaan kunjungan lapangan.

Jadwal Kegiatan E.

Untuk kelancaran pelaksanaan kunjungan lapangan, perlu dilakukan persiapan

yang terkoordinasi antara penyelenggara, narasumber/ pembimbing dan peserta

serta unit kerja yang akan dijadikan lokus pembelajaran kunjungan lapangan.

Kegiatan kunjungan lapangan supaya mendapat hasil yang maksimal maka

dilakukan beberapa kegiatan persiapan yaitu :

1. Pembahasan rencana kunjungan lapangan dengan penyelenggara pelatihan,

pembimbing dan peserta :

2. Penyelesaian administrasi keperluan kunjungan lapangan

3. Penjajakan lokus oleh penyelenggara pelatihan ;

4. Pembagian kelompok dan kisi-kisi penugasan untuk setiap kelompok;

5. Penyiapan dan penyusunan daftar pertanyaan.

Kegiatan kunjungan lapangan yang dilakukan satu hari untuk masing-masing

Kunjungan Lapangan Tahap-1 dan Kunjungan Lapangan Tahap-2, diharapkan dapat

memberikan gambaran manfaat yang besar dan dapat disajikan untuk menyusun

laporan dan presentasi.

Rangkuman F.

Kunjungan lapangan merupakan suatu bentuk sarana bagi peserta untuk

mengamati kondisi nyata lapangan dibandingkan terhadap teori yang sudah

diperoleh selama pembelajaran di kelas. Penyelenggara pelatihan harus melakukan

persiapan kunjungan lapangan dengan sebaik-baiknya agar kunjungan lapangan

dapat berjalan dengan lancar, mulai dari mencari lokus kunjungan lapangan,

koordinasi dengan pejabat setempat, pembagian kelompok, jadwal perjalanan,

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 13

dan lain sebagainya. Peserta pelatihan juga harus melakukan persiapan kunjungan

lapangan dengan sebaik-baiknya, mencakup pembagian tugas anggota kelompok,

persiapan pengumpulan data, sehingga penyusunan laporan kunjungan lapangan

dan diskusi dapat dilaksanakan dengan baik.

14 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 15

BAB 3

PELAKSANAAN KUNJUNGAN LAPANGAN

16 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Pelaksanaan Kunjungan Lapangan

Indikator Keberhasilan A.

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan mampu

melakukan pengumpulan data sesuai topik penugasan masing-masing kelompok.

Topik Bahasan B.

Kisi-kisi bahasan untuk setiap obyek observasi lapangan disesuaikan dengan jenis

program/kegiatan penyediaan perumahan yang ada pada obyek observasi

lapangan, yaitu:

1. Program/Kegiatan Pembangunan Rusunawa

Program atau kegiatan pembangunan rusunawa, meliputi:

a. Pendahuluan

b. Tujuan pembangunan rusunawa

c. Proses Pengajuan Usulan

d. Penetapan lokasi

e. Perencanaan rusunawa dan PSU

f. Penyediaan tanah, perizinan dan jenis hak atas tanah yang diberikan

g. Pelaksanaan pembangunan, serah terima, penghunian

h. Progres/tahapan yang dicapai saat ini, serta kendala/ hambatan yang

dihadapi

i. Rekomendasi/langkah tindak lanjut yang perlu dilakukan.

2. Program/Kegiatan Pembangunan Rumah Khusus

Program atau kegiatan pembangunan rumah khusus, meliputi:

a. Pendahuluan

b. Tujuan pembangunan rumah khusus

c. Proses Pengajuan Usulan

d. Penetapan lokasi

e. Perencanaan rumah khusus dan PSU

f. Penyediaan tanah, perizinan dan jenis hak atas tanah yang diberikan

g. Pelaksanaan pembangunan, serah terima, penghunian

h. Progres/tahapan yang dicapai saat ini, serta kendala/ hambatan yang

dihadapi

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 17

i. Rekomendasi/langkah tindak lanjut yang perlu dilakukan.

3. Program/Kegiatan Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS)

Program atau kegiatan bantuan stimulant perumahan swadaya (BSPS),

meliputi:

a. Pendahuluan

b. Proses Pendataan

c. Proses Pengajuan Usulan

d. Proses Penetapan Penerima Bantuan

e. Pelaksanaan pencairan dana

f. Pelaksanaan pembangunan rumah swadaya

g. Pelaksanaan pemberdayaan masyarakat

h. Progres/tahapan yang dicapai saat ini, serta kendala/ hambatan yang

dihadapi

i. Rekomendasi/langkah tindak lanjut yang perlu dilakukan

4. Program/Kegiatan Bantuan Prasarana, Sarana, Dan Utilitas Umum (PSU)

Untuk Perumahan Umum

Program atau kegiatan terkait bantuan prasarana, sarana, dan utilitas umum

(PSU) untuk perumahan umum, meliputi :

a. Pendahuluan

b. Proses Pengajuan Usulan

c. Proses Verifikasi Pra Konstruksi

d. Proses Penetapan Lokasi

e. Proses Penunjukan Langsung/Pelelangan Umum

f. Pelaksanaan pembangunan PSU

g. Verifikasi Pasca Konstruksi

h. Progres/tahapan yang dicapai saat ini, serta kendala/ hambatan yang

dihadapi

i. Rekomendasi/langkah tindak lanjut yang perlu dilakukan

Metode Pengumpulan Data C.

Metode atau cara adalah pengetahuan tentang cara-cara (Science of methods).

Dalam konteks kunjungan lapangan ini metode adalah totalitas cara untuk

melakukan pengamatan guna menemukan kebenaran sesuai teori (science).

Kegiatan observasi lapangan dimaksudkan untuk melakukan pengamatan secara

langsung yang didasari oleh kebenaran ilmiah. Adapun kegiatan pengamatan

18 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

dilakukan guna menggali dan mengumpulkan data yang menjadi kebutuhan dan

relevan sesuai dengan tema Penyelenggaraan Penyediaan Perumahan bagi

Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Instrumen adalah alat untuk

mengumpulkan data. Instrumen mudah dibayangkan bila apa yang diukur jelas

(tangible).

Adapun instrument yang perlu dipersiapkan adalah sebagai berikut:

1. Kuesioner.

2. Pedoman wawancara.

3. Pedoman kunjungan lapangan.

Masing-masing kelompok agar menyiapkan kuesioner/pertanyaan sesuai dengan

kisi-kisi penugasan untuk setiap kelompok.

Pelaksanaan Pengumpulan Data D.

Pengumpulan data adalah kegiatan yang paling penting dalam melakukan

observasi lapangan. Semua kegiatan observasi lapangan yang dilakukan dengan

pengamatan dimaksudkan untuk pengumpulan data, sehingga tanpa data

observasi lapangan tidak berguna dan tidak akan menghasilkan hasil kajian.

Dengan mempersiapkan instrumen pengumpulan data maka peserta dapat dengan

cepat dan terarah dalam pengambilan data dalam waktu singkat. Kegiatan

observasi lapangan dalam waktu 1 (satu) hari harus dibuat sedemikian rupa

sehingga dapat diperoleh hasil yang maksimal.

Observasi lapangan yang telah mempersiapkan instrumen seperti di atas akan

menguji instrumen sehingga dapat digunakan untuk mencari data dari kegiatan

mendengarkan dan pengamatan di lokus. Data yang dimaksud adalah segala

sesuatu yang ditemukan di lapangan yang ada relevansinya dengan topik

pembahasan yang sudah dicatat (record). Segala sesuatu itu bisa dokumen, sarana

dan prasarana, SDM, kebijakan, sistem dan prosedur, dan lain-lain.

Agenda yang dilakukan pada saat pengumpulan data (kunjungan lapangan) adalah

sebagai berikut:

1. Mengikuti ceramah/presentasi pejabat di lokus kunjungan lapangan berkaitan

dengan kebijakan dan program penyediaan perumahan bagi MBR di

wilayah/lokus observasi lapangan.

2. Mempelajari dan mengkaji dokumen-dokumen yang relevan dengan topik

bahasan;

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 19

3. Melakukan wawancara untuk mendapatkan data/informasi dengan

menggunakan instrumen yang telah disiapkan.

Data yang diperoleh dari hasil observasi lapangan dapat dikelompokkan dalam

jenis data sebagai berikut:

1. Data kuantitatif adalah data yang berbentuk angka-angka;

2. Data kualitatif adalah data yang berbentuk non angka seperti kondisi baik,

jelek;

3. Data primer adalah data yang diambil langsung dari sumbernya;

4. Data sekunder adalah data yang diambil secara tidak langsung dari sumbernya,

biasanya diambil dari dokumen atau informasi dari orang lain yang tidak

terlibat dengan kegiatan tersebut;

5. Data nominal adalah data yang meskipun dapat dirubah menjadi angka, tidak

memiliki nilai kuantitas apapun. Angka-angka yang nampak hanya berfungsi

sebagai label atau kode;

6. Data Ordinal adalah data yang tidak memiliki nilai kuantitas tetapi masih dapat

menunjukkan perbedaan tingkatan satu hal dengan hal yang lainnya;

7. Data Internal adalah data yang memiliki nilai kuantitas tertentu, tetapi tidak

memiliki nilai nol mutlak;

8. Data Ratio adalah data yang memiliki nilai kuantitas tertentu dan dalam skala

pengukurannya mempunyai nilai nol mutlak;

9. Data Kontinyus adalah data yang belum dikelompokkan sehingga antara satu

nilai (data) dengan nilai lainnya dapat dibedakan secara jelas menurut

satuannya.

Rangkuman E.

Metode sebagai bentuk atau cara yang dapat digunakan dalam kegiatan

pembelajaran adalah dengan melakukan pengamatan guna menemukan

kebenaran sesuai teori. Suatu metode dapat diterapkan berkaitan dengan kegiatan

pengumpulan data/informasi yang menjadi kebutuhan dan relevan sesuai dengan

topik kajian dengan persiapan. Selanjutnya dengan menggunakan instrumen dalam

bentuk kuesioner, pedoman wawancara, dan pedoman kunjungan lapangan.

Pengumpulan data merupakan hal yang paling krusial pada saat kunjungan

lapangan, karena data yang diperoleh harus benar dan akurat. Apabila data kurang

lengkap dan tidak akurat, maka hasil analisa dan rekomendasi menjadi tidak tepat.

Perlu kerjasama tim/kelompok yang solid pada saat kunjungan lapangan dan

pengumpulan data.

20 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 21

BAB 4

PENYUSUNAN LAPORAN

22 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Penyusunan Laporan

Indikator keberhasilan A.

Setelah mempelajari materi ini, peserta pelatihan diharapkan mampu melakukan

analisis sesuai data lapangan yang dihasilkan, guna penyusunan laporan dan

membuat presentasi sesuai kegiatan observasi lapangan.

Penyusunan Laporan B.

Pada akhir kegiatan kunjungan lapangan adalah menyusun laporan hasil kunjungan

lapangan yang terkait dengan topik bahasan dari masing-masing kelompok.

Dalam penulisan laporan hasil kunjungan lapangan ini, masing-masing kelompok

melakukan Identifikasi dan Analisis Masalah dan/atau Analisis dan alternatif

pemecahan masalah. Di bagian ini peserta dituntut untuk mengerahkan segala

kemampuan analisisnya dengan menggunakan dasar pemikiran teori yang relevan

untuk menganalisis penyebab dari suatu permasalahan dan menyampaikan

alternatif-alternatif pemecahan yang tepat

Beberapa pertanyaan perlu dipertimbangkan agar hasil analisis dapat dilakukan

secara obyektif, efektif dan efisien antara lain:

1. Data dan informasi apa saja yang perlu dilaporkan?

2. Bagaimana dan dengan teknik apa analisis dilakukan?

3. Bagaimana dan dalam bentuk apa data dan informasi yang ada disajikan?

4. Bagaimana kaitan temuan dengan permasalahan dalam topik kajian dan

kerangka berpikir kunjungan lapangan?

Secara garis besar sistematika laporan adalah:

1. Pendahuluan

2. Isi

3. Penutup

Contoh sistematika laporan adalah sebagai berikut:

Judul

Kata pengantar

Daftar isi

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 23

Bab I Pendahuluan

a. Latar belakang, menguraikan mengenai tujuan kunjungan lapangan,

fokus bahasan yang diangkat, serta teknik pengumpulan data dan

informasi.

b. Perumusan Masalah

Bab II Gambaran Umum

Pada bab ini diuraikan mengenai gambaran umum kondisi perumahan di

lokasi kunjungan lapangan.

Bab III Identifikasi Masalah

Pada bab ini diuraikan identifikasi masalah pelaksanaan program/kegiatan

penyediaan perumahan di lokasi/obyek kunjungan lapangan.

Bab IV Analisa dan Alternatif Pemecahan Masalah

Pada bab ini dilakukan analisis terhadap sebab-sebab masalah dan

dikembangkan berbagai alternatif pemecahan masalah dengan

memperhatikan sumber daya yang dimiliki dan kemampuan organisasi,

untuk kemudian ditetapkan alternatif pemecahan masalah dan langkah-

langkah yang perlu ditempuh guna tercapainya tujuan organisasi.

Bab IV Penutup

a. Kesimpulan

b. Rekomendasi

Daftar pustaka

Lampiran.

Rangkuman C.

Penyusunan laporan hasil kunjungan lapangan perlu kejelasan dan kelengkapan

tentang apa yang disusun.

Penyusunan laporan kunjungan lapangan, harus proporsional dan terdapat

keseimbangan tentang apa yang akan dipaparkan, serta harus diperhatikan pula

obyektivitas sesuai fakta yang didapat sebagai data/informasi.

24 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 25

BAB 5

PELAKSANAAN SHARING DISKUSI

26 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Pelaksanaan Sharing Diskusi

Indikator keberhasilan A.

Setelah mempelajari materi ini, peserta pelatihan diharapkan mampu melakukan

sharing diskusi tentang hasil kunjungan lapangan sesuai penugasan masing-masing

kelompok.

Persiapan Sharing Diskusi B.

Penyelenggara pelatihan harus menyediakan ruang diskusi yang memadai dan

sesuai untuk pelaksanaan diskusi. Hal yang perlu diperhatikan yaitu cara mengatur

(formasi) tempat duduk. Agar diusahakan formasi yang digunakan dengan cara

membagi peserta ke dalam beberapa kelompok, dimana setiap kelompok

mempunyai meja pertemuannya sendiri-sendiri.

Contoh pengaturan tempat duduk dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 1. Contoh Pengaturan Tempat Duduk dalam Diskusi

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 27

Pelaksanaan Diskusi C.

Diskusi dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan oleh

Penyelenggara Pelatihan, pada ruang yang ditentukan lengkap dengan peralatan

yang diperlukan oleh Peserta, Narasumber dan lainnya.

Rincian pelaksanaan diskusi sebagai berikut:

1. Topik diskusi untuk masing-masing kelompok sesuai dengan penugasan yang

telah ditentukan pada saat persiapan kunjungan lapangan.

2. Peserta yang ditugaskan sebagai moderator, bertugas memandu acara

pemaparan kelompok lainnya, sesuai jadwal yang disusun oleh widyaiswara.

Contoh susunan acara diskusi (apabila ada 4 kelompok), sebagai berikut:

Tabel 1. Contoh Susunan Acara Diskusi

No Waktu/Jam Penyaji Moderator Penanya

1 08.00 08.15 Persiapan Diskusi

2 08.15 09.15 Kelompok I Kelompok II Kel II, III, IV

3 09.15 10.15 Kelompok II Kelompok III Kel I, III, IV

4 10.15 10.30 Coffee Break

5 10.30 11.30 Kelompok III Kelompok IV Kel I, II, IV

6 11.30 12.00 Kelompok IV Kelompok I Kel I, II, III

7 12.00 13.00 Ishoma

8 13.00 13.30 Kelompok IV (lanjutan)

Kelompok I Kel I, II, III

9 13.30 13.45 Kesimpulan Diskusi

Secara garis besar, susunan acara diskusi untuk setiap kelompok dapat dibuat

seperti berikut:

a. Pembukaan oleh moderator.

b. Penyajian materi oleh penyaji.

c. Diskusi.

d. Penyimpulan.

e. Penutup.

28 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Contoh pengaturan waktu untuk setiap kelompok, sebagai berikut:

Jadwal acara dapat disesuaikan berdasarkan kebutuhan/kondisi pada saat

pelaksanaan diskusi.

Tata Tertib Diskusi D.

Diskusi dimulai dengan pengantar singkat dari moderator, dan dilanjutkan dengan

pemaparan oleh kelompok sesuai gilirannya. Diskusi adalah sebuah diskusi dua

arah, sehingga tidak ada seorangpun yang lebih mendominasi pembicaraan.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh Moderator supaya diskusi berjalan baik,

yaitu:

a. Moderator hanya mempersilakan kepada seluruh Peserta Pelatihan saja,

dan bukan kepada para Narasumber, Widyaiswara ataupun

Penyelenggara.

b. Moderator haruslah berperan agar dapat menjaring berbagai pertanyaan

dari kelompok yang tidak presentasi dan jawaban dari kelompok yang

presentasi selama waktu yang ditetapkan pada sesi itu.

c. Bila ada istilah yang sama, tetapi dipakai dengan arti yang berbeda oleh

beberapa orang, moderator harus menunjukkan itu dan membuat

kesepakatan dalam arti apa istilah itu dipakai sebelum melanjutkan diskusi.

d. Etika harus diperhatikan dalam sebuah diskusi, seperti halnya di sebuah

meja makan. Bahasa harus santun dan tidak merendahkan. Moderator

harus terlebih dahulu memberikan contoh yang dapat diikuti oleh peserta

yang lain. Bukan berarti diskusi tidak bisa dilakukan dengan ringan dan

diiringi tawa, namun canda dan tawa dilakukan dengan wajar dan

memberi makna di dalam diskusi. Tidak ada yang lebih membantu untuk

mengingat ketimbang ide-ide kreatif yang kadang membangkitkan tawa.

Pengaturan waktu Setiap Kelompok:

Persiapan : 5 menit

Presentasi : 20 menit

Diskusi/Tanya jawab : 25 menit

Masukan/Tanggapan Narasumber & Widyaiswara : 10 menit

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 29

1. Tata Cara Presentasi

a. Menyiapkan makalah yang sesuai dengan topik yang dibahas. Tidak

menambahkan masalah diluar topik yang dibahas, kecuali ada

keterkaitannya yang kuat terhadap topik yang dibahas.

b. Menyampaikan makalah secara terstruktur dengan baik dan runtun,

sehingga mudah dicerna oleh peserta.

c. Menerima kritik dan saran dari berbagai pihak.

d. Menjawab pertanyaan dengan objektif, dan terstruktur dengan baik

2. Tata Cara Peserta dalam Diskusi

a. Memahami makalah yang akan disampaikan, sehingga dapat ikut

berpartispasi dalam memberikan ide, pendapat dan gagasan.

b. Bersikap sopan santun.

c. Ikut menjaga kelancaran jalannya diskusi.

d. Tidak membuat gaduh.

e. Mendengarkan penyajian makalah dengan serius.

f. Peserta tidak melontarkan pertanyaan selama penyaji menyampaikan

makalah. Peserta akan diberikan sesi khusus untuk bertanya.

g. Peserta jika akan mengajukan pertanyaan, agar mengangkat tangan. Bila

moderator mempersilakan barulah bertanya. Pertanyaan dengan singkat

dan jelas, dan tidak memberikan kesan pertanyaan yang berbelit-belit.

3. Tata Cara dalam Mengajukan Pertanyaan pada saat Diskusi

Setelah penyaji selesai menyampaikan pemaparan sesuai topik yang

ditentukan, agenda berikutnya adalah diskusi atau tanya jawab.

Diskusi merupakan suatu proses untuk mendapatkan solusi dari suatu

masalah yang dilakukan secara bersama-sama, dengan dasar pertimbangan

intelektual. Dengan demikian kegiatan diskusi adalah untuk mencari solusi

secara bersama.

Peserta harus berperan aktif dalam mengikuti diskusi, untuk itu para peserta

diskusi harus menguasai betul-betul topik yang dibahas sehingga dapat

menanggapi secara baik dan proporsional.

Bentuk tanggapan dari para peserta diskusi adalah dapat berupa pertanyaan,

sanggahan, atau meluruskan pernyataan dari penyaji makalah. Peran peserta

30 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

diskusi dalam mengajukan pertanyaan, harus memenuhi beberapa kriteria,

diantaranya adalah:

1) Pertanyaan harus jelas, fokus dan mengenai sasaran, sehingga tidak

terkesan berbelit-belit.

2) Kalimat dalam pertanyaan menggunakan kalimat yang benar dan sopan.

3) Kalimat dalam pertanyaan tidak mengesankan hanya menyalahkan penyaji

dalam menyampaikan makalahnya.

Penilaian Diskusi E.

Penilaian diskusi secara garis besar meliputi 3 (tiga ) aspek, yaitu :

1. Aspek substansi dan keutuhan penyampaian ide/gagasan/pesan yang meliputi:

a. Sistematika;

b. Kelengkapan data, perumusan masalah;

c. Gagasan pengembangan;

d. Inovasi dalam pengembangan gagasan;

e. Dan sebagainya.

2. Aspek presentasi dan kelengkapan bahan informasi; yang meliputi :

a. Kelengkapan slide/tayangan;

b. Tampilan penyampaian;

c. Inovasi bahan tayang;

d. Penggunaan alat peraga;

e. Dan sebagainya.

3. Aspek partisipasi yang meliputi :

a. Keterlibatan peserta dalam diskusi;

b. Keaktifan tanya-jawab;

c. Upaya agar menarik minat;

d. Dan sebagainya.

Ulasan Narasumber F.

Pada bagian akhir sesi presentasi tiap kelompok, narasumber/instruktur/

Fasilitator/pengajar diharapkan dapat memberikan komentar atau penilaian

presentasi yang dilakukan (waktu yang diberikan sekitar 5-10 menit). Secara garis

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 31

besar, ulasan tersebut memberikan penilaian umum terhadap presentasi yang

telah disampaikan, yang meliputi :

1. Aspek substansi, antara lain :

a. Apakah materi yang disampaikan telah sejalan dengan tema kelompoknya;

b. Sistematika;

c. Data;

d. Konsistensi konsep dan gagasan

e. Bagian mana yang telah jelas; dan bagian mana yang masih kurang fokus

f. Keinovatifan ide;

g. Dan sebagainya.

2. Aspek presentasi, antara lain :

a. Mengulas cara presentasi yang benar;

b. Menggunakan alat bantu point laser;

c. Kualitas bahan tayang;

d. Sistematika penyampaian;

e. Persiapan yang harus dilakukan sebelum presentasi;

f. Dan sebagainya.

Rangkuman G.

Diskusi dilaksanakan bertujuan agar peserta diklat terbiasa mengemukakan

pendapat dan menyelesaikan masalah akademik secara ilmiah, dan menguasai

teknik penyelenggaraan diskusi sebagai suatu bentuk pertemuan ilmiah. Selain itu

juga diskusi dimaksudkan agar seluruh peserta pelatihan mampu menyampaikan

pendapat buah pikiran dalam diskusi sebagai forum komunikasi akademik. Diskusi

adalah sebuah diskusi dua arah, sehingga tidak ada seorangpun yang lebih

mendominasi pembicaraan.

Seluruh peserta diskusi diharapkan mengikuti diskusi secara beretika, mulai dari

pembukaan oleh moderator, penyajian makalah, maupun pengajuan pertanyaan

dan penyampaian jawaban dalam diskusi. Apabila seluruh peserta diskusi dapat

mengikuti tata tertib diskusi, maka diskusi dapat berjalan dengan lancar dan baik.

32 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 33

BAB 6

PENUTUP

34 Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi

PENUTUP

Simpulan A.1. Kegiatan kunjungan lapangan diharapkan dapat membantu peserta pelatihan

dalam melihat sejauh mana pengetahuan yang didapatkan di kelas dapat

diimplementasikan di lapangan.

2. Kegiatan penyusunan laporan kunjungan lapangan diharapkan dapat

meningkatkan kerjasama kelompok dan membangkitkan prakarsa peserta

untuk menyampaikan ide/gagasan dalam bentuk laporan/makalah dan bahan

presentasi dari hasil pengamatan/observasi dan pengumpulan data selama

kunjungan lapangan.

3. Melalui kegiatan diskusi, peserta pelatihan diharapkan dapat

mengaktualisasikan pengetahuan yang telah diperoleh selama pembelajaran di

kelas maupun pada saat kunjungan lapangan. Dalam melaksanakan diskusi,

peserta diharapkan dapat berdiskusi secara beretika, mulai dari pembukaan

oleh moderator, penyajian makalah, maupun pengajuan pertanyaan dan

penyampaian jawaban dalam diskusi.

Tindak Lanjut B.Melalui Modul Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi untuk Pelatihan

Penyelenggaraan Penyediaan Perumahan Tingkat Dasar-1 ini, peserta diharapkan

dapat menyusun laporan pelaksanaan program/kegiatan penyelenggaraan

penyediaan perumahan pada obyek kunjungan lapangan (studi kasus) serta

mampu melaksanakan diskusi studi kasus. Dengan melakukan studi kasus, peserta

dapat mencoba menerapkan, mendalami, dan mengevaluasi kembali

pemahamannya terhadap kebijakan, program dan kegiatan yang terkait dengan

bidang penyelenggaraan penyediaan perumahan.

Kunjungan Lapangan dan Sharing Diskusi 35

DAFTAR PUSTAKA

H.M. Mansyur dan Titiek Rostiah, Kunjungan lapangan, Bahan Ajar pelatihanpim IV,

LANRI- Jakarta 2001

Irawan, Prasetya, Dr, M.Sc, Logika dan Prosedur Penelitian, Lembaga Administrasi

Negara RI. STIA-LAN Press.

Soedjadi, Drs, F.X, MPA. (1995). Organisasi dan Metode, Jakarta: PT. Gunung

Agung;

Soeparman, Atwi, Prof, DR, M.Sc. Model-Model Pembelajaran Interaktif, Jakarta

Diskusi.jogjaprov.go.id/v2/.../10-diskusi-pim-iii/...40:observasi-lapangan

BAHAN TAYANG