Model Model Pembelajaran

download Model Model Pembelajaran

of 23

  • date post

    08-Dec-2015
  • Category

    Documents

  • view

    215
  • download

    1

Embed Size (px)

description

Model Pembelajaran untuk Sekolah Dasar

Transcript of Model Model Pembelajaran

  • MUTU PENDIDIKANMANUSIA INDONESIA

    SEUTUHNYA

    ASPEK :

    1. Moral

    2. Akhlak

    3. Budi Pekerti

    4. Pengetahuan

    5. Keterampilan

    6. Seni

    7. Olah Raga

    8. Perilaku

    Life Skill

  • Tentang Standar Nasional Pendidikan; menegaskan bahwa pendidikan Nasional harus memenuhi standar Nasional Pendidikan yang meliputi :

    1) Standar isi,

    2) Standar proses,

    3) Standar kompetensi lulusan,

    4) Standar pendidikan tenaga kependidikan,

    5) Standar sarana dan prasarana,

    6) Standar pengelolaan,

    7) Standar pembiayaan,

    8) Standar penilaian pendidikan.

  • Pembelajaran mempunyai dua karakteristik, yaitu : pertama, dalam proses pembelajaranmelibatkan proses mental peserta didik secara maksimal, bukan hanya menuntut peserta didiksekedar mendengar, mencatat, akan tetapi menghendaki aktivitas peserta didik dalam prosesberpikir. Kedua, dalam pembelajaran membangun suasana dialogika dan proses tanya jawabyang diarahkan untuk memperbaiki dan meningkatkan kemampuan berpikir peserta didik yangpada gilirannya membantu peserta didik untuk memperoleh pengetahuan yang mereka konstruksisendiri.

    PROSES

    MENTAL

    DIALOGIKA

    DAN

    PROSES TANYA JAWAB

    KARAKTERISTIK

    PEMBELAJARAN

  • Teori Operant Conditioning (BF Skinner)

    1. Discriminative Stimulus (SD)

    2. Response

    3. Reinforcement (penguatan)

    - penguatan positif

    - penguatan negative

    Teori Conditioning Of Learning, Robert M. Gagne:

    1. Verbal information (informasi verbal)

    2. Intellectual Skill (skil Intelektual)

    3. Attitude (perilaku)

    4. Cognitive strategi (strategi kognitif)

  • Teori Perkembangan Kognitif Jean Piaget (Cognitive

    Development Theory)

    1. Periode Sensori motor (sejak lahir 1,5 2 tahun)

    2. Periode Pra Operasional (2-3 tahun sampai 7-8 tahun)

    3. Periode operasi yang nyata (7-8 tahun sampai 12-14 tahun)

    4. Periode operasi formal

    Teori Berpikir Sosial (social Learning Theory)

    Bandura (1977) menghipotesiskan bahwa baik tingkah laku (B),

    lingkungan (E) dan kejadian-kejadian internal pada pembelajar

    yang mempengaruhi persepsi dan aksi (P) adalah merupakan

    hubungan yang saling berpengaruh (interlocking),

  • Teori belajar orang dewasa : pembelajar orang dewasa akan termotivasi untuk belajar karena

    kebutuhan dan minat dimana belajar akan memberikan kepuasan

    orientasi pembelajar orang dewasa adalah berpusat padakehidupan, sehingga unit-unit pembelajar sebaiknya adalahkehidupan nyata (penerapan) bukan subject matter.

    Pengalaman adalah sumber terkaya bagi pembelajar orangdewasa, sehingga metode pembelajaran adalah analisapengalaman (experiential learning).

    Pembelajaran orang dewasa mempunyai kebutuhan yangmendalam untuk mengarahkan diri sendiri (self directedlearning), sehingga peran guru/dosen adalah sebagai fasilitator.

    Perbedaan diantara pembelajar orang dewasa semakin meningkatdengan bertambahnya usia, oleh karena itu pendidikan orangdewasa harus memberi pilihan dalam hal perbedaan gaya belajar,waktu, tempat dan kecepatan belajar.

  • Peserta didik orang dewasa menurut konsep

    pendidikan adalah :

    meraka yang berperilaku sebagai orang dewasa,

    yaitu orang yang melaksanakan peran sebagai orang

    dewasa

    meraka yang mempunyai konsep diri sebagai orang

    dewasa

  • Kualitas perilaku instruktur/dosen/guru yang

    dipenuhi adalah :

    keaslian/ketulusan

    adanya kepedulian, penghargaan, kepercayaan dan

    respek

    pengertian yang empati dan senstitive serta

    mendengarkan persoalan peserta didik

  • Kompetensi utama sebagai pendidik yaitu

    (UU No. 14 Tahun 2003)

    Kompetensi pedagogik,

    Kompetensi kepribadian,

    Kompetensi profesional, dan

    Kompetensi sosial.

  • BUDAYA IMAN YG MENJADI ETIKA

    BUDAYA PROFESI YG DILANDASI IPTEK

    BUDAYA INDAH ATAU ESTETIKA

  • Prosedur Pendekatan Andragogi

    menciptakan kondisi yang kondusif untuk belajar bagi pembelajar orang dewasa.

    Menciptakan mekanisme perencanaan

    Mendiagnosis kebutuhan belajar

    Memformulasikan tujuan program yang memenuhi kebutuhan institusi, pembelajar dan masyarakat

    Merencanakan pola pengalaman belajar

    Melaksanakan pengalaman belajar (kegiatan) yang sesuai dengan materi dan metode pembelajaran, dan

    Melaksanakan evaluasi hasil belajar dan mendiagnosa ulang kebutuhan belajar (Knowles, 1980).

  • Pendekatan konsep adalah suatu

    pendekatan pengajaran yang secara

    langsung menyajikan konsep tanpa

    memberi kesempatan kepada peserta didik

    untuk menghayati bagaimana konsep itu

    diperoleh.

  • Pendekatan proses adalah suatu

    pendekatan pengajaran yang memberi

    kesempatan kepada peserta didik untuk

    ikut menghayati proses penemuan konsep

    sebagai suatu keterampilan proses.

  • Pendekatan deduktif adalah proses penalaran yang bermula dari keadaan umum ke-keadaan khusus.

    Langkah-langkah :

    1. memilih konsep, aturan, prinsip yang akan disajikan

    2. menyajikan aturan, prinsip yang bersifat umum lengkap dengan definisi dan buktinya.

    3. Disajikan contoh-contoh khusus agar peserta didik dapat menyusun hubungan antara keadaan khusus dengan aturan, prinsip umum, dan

    3. Disajikan bukti-bukti untuk menunjang atau menolak kesimpulan.

  • Pendekatan induktif adalah pendekatan pembelajaran yang bermula ddengan menyajikan sejumlah keadaan khusus kemudian disimpukan menjadi suatu fakta, prinsip atau aturan.

    Langkah-langkah :

    memilih konsep, prinsip, aturan yang akan disajikan

    menyajikan contoh-contoh khusus, yang memungkinkan peserta didik memperkirakan sifat umum (general) yang terkandung dalam cntoh-contoh itu.

    Disajikan bukti-bukti yang berupa contoh tambahan untuk menunjang atau menyangkal hipotesis

    Disusun pernyataan mengenai sifat umum yang telah terbukti berdasarkan langkah-langkah terdahulu.

  • Pendekatan ekspositori adalah pendekatan pembelajaran yang menunjukkan dosen/guru berperan lebih aktif dalam menyajikan bahan ajar dalam bentuk yang telah dipersiapkan secara rapi, sistematik dan lengkap sementara peserta didik peserta didik berperan lebih pasif; tinggal menyimak dan mencernanya secara teratur dan tertib. Peserta didik dapat mengungkapkan kembali melalui respons pada saat diberikan pertanyaan oleh dosen/guru.

    Langkah-langkah :

    Preparation ; Persiapan bahan selengkap-lengkapnya secara sistematik dan rapi.

    Aperception ; keterkaitan bahan sebelumnya dengan yang akan dibahas; melalui pertanyaan atau informasi.

    Presentation ; menyajikan bahan dengan ceramah atau menyuruh peserta didik membaca.

    Resitation ; dosen/guru bertanya dan peserta didik menjawab sesuai dengan bahan yang dipelajari, atau peserta didik membacakan kembali hasilnya.

  • Pendekatan heuristik adalah pendekatan pembelajaran yang menyajikan sejumlah data dan peserta didik diminta untuk membuat kesimpulan menggunakan data tersebut. Dalam implementasinya menggunakan metode penemuan dan inkuiri.

    Pendekatan heuristik merupakan strategi bagaimana merancang pembelajaran dari berbagai aspek dari pembentukan sistem instruksional mengarah pada pengaktifan peserta didik/peserta didik mencari dan menemukan sendiri fakta, prinsip, dan konsep yang mereka butuhkan.

  • Pendekatan inquiry merupakan pendekatan mengajar yang berusaha melatakkan dasar dan mengembangkan cara berpikir ilmiah, dengan menempatkan peserta didik lebih banyak belajar sendiri mengembangkan kekreatifan dalam memecahkan masalah. Peserta didik diposisikan sebagai subjek yang belajar sementara dosen/guru lebih berperan sebagai pembimbing dan fasilitator belajar.

    Ada lima tahapan yang ditempuh :

    perumusan masalah

    membuat hipotesis, jawaban sementara

    mencari informasi, data, fakta, yang diperlukan untuk menjawab hipotesis

    menarik kesimpulan; generalisasi

    mengaplikasikan kesimpulan

  • Pendekatan tingkah lau lebih menekankan kepada teori tingkah laku, sebagai plikasi dari teori belajar behaviorisme.

    Langkah-langkah ;

    dosen/guru menyajikan stimulus

    mengamati tingkah laku peserta didik dalam menanggapi stimulus

    memberikan latihan kepada peserta didik dalam memberikan respon terhadap stimulus

    memperkuat respon

  • Metode Proyek

    Cara penyajian perkuliahan yang bertitik tolak dari suatu maslah, kemudian dibahas dari berbagai segi (mata perkuliahan yang berbeda) yang berhubungan sehingga pemecahannya secara keseluruhan dan bermakna.

    Metode eksperimen

    Cara penyajian perkuliahan, dimana peserta didik melakukan percobaan dengan mengalami dan membuktikan sendiri sesuatu yang dipelajari.

    Metode tugas dan resitasi/review

    Cara penyajian pengajaran dimana dosen/guru memberikan tugas tertentu agas peserta didik melakukan kegiatan belajar.

    Metode Diskusi

    Cara penyajian perkuliahan, di mana peserta didik-peserta didik dihadapkan kepada suatu masalah yang bisa berupa pernyataan atau pertanyaan yang bersifat problematis untuk dibahas dan dipecahkan bersama.

    Metode Sosiodrama/ role playing

    Cara penyajian pengajaran dengan mendramatisasikan tingkah laku dalam hubungannya dengan masalah sosial.

  • Metode demonstrasi

    Cara penyajian bahan perkuliahan dengan memperagakan atau mempertunjukkan kepada peserta didik suatu proses, siatuasi, atau benda tertentu yang sedang dipelajari, baik sebenarnya ataupun tiruan, dan disertai dengan penjelasan lisan.

    Metode Problem solving