MENGENAL PASAR MODAL INDONESIA fileA. Pengertian Pasar Modal Menurut Usman (1989), pasar modal...

Click here to load reader

  • date post

    09-Mar-2019
  • Category

    Documents

  • view

    278
  • download

    3

Embed Size (px)

Transcript of MENGENAL PASAR MODAL INDONESIA fileA. Pengertian Pasar Modal Menurut Usman (1989), pasar modal...

MENGENAL PASAR MODAL

INDONESIA

Oleh

I Made Artawan

A. Pengertian Pasar Modal

Menurut Usman (1989), pasar modal

adalah pelengkap disektor keuangan

terhadap dua lembaga lainnya yaitu bank dan

lembaga pembiayaan. Pasar modal

memberikan jasanya yaitu menjembatani

hubungan antara pemilik modal dalam hal ini

disebut pemodal (investor) dengan penjamin

dana dalam hal ini disebut dengan nama

emiten (perusahaan yang go public).

Secara umum Pasar Modal adalah

suatu sistem keuangan yang terorganisasi,

termasuk didalamnya adalah bank-bank

komersial dan semua lembaga perantara

dibidang keuangan, serta keseluruhan surat-

surat berharga yang beredar.

Dalam arti sempit, pasar modal

adalah suatu pasar (tempat, berupa gedung)

yang disiapkan guna memperdagangkan

saham-saham, obligasi-obligasi, dan jenis

surat berharga lainnya dengan memakai jasa

para perantara (pialang) pedagang efek.

Pasar modal yang akan diuraikan

dalam diktat ini adalah suatu tempat

pertemuan antara penawaran dengan

permintaan surat berharga. Di tempat inilah

pelaku pasar yaitu individu-individu atau

badan usaha yang mempunyai kelebihan

dana (surflus funds) melakukan investasi

dalam surat berharga yang ditawarkan oleh

emiten. Sebaliknya di tempat itu pula

perusahaan yang membutuhkan dana

menawarkan surat berharga dengan cara

listing terlebih dahulu pada badan otoritas di

pasar modal sebagai emiten.

Dalam wawasan yang lebih luas,

proses transaksi pada dasarnya tidak dibatasi

oleh lokasi dan dinding gedung pasar modal,

mengingat transaksi dapat terjadi dimanapun

juga. Meskipun demikian, dalam rangka

menciptakan iklim usaha yang sehat dan

dapat dipercaya, maka transaksi diatur dalam

kerangka sistem yang terpadu dibawah

kendali suatu pasar modal yang secara legal

dijamin oleh undang-undang negara. Tanpa

jaminan kepastian hukum dari negara, maka

transaksi investasi tidak akan terlaksana dan

tidak akan menghasilkan iklim yang

kondusif. Jaminan yang diberikan negara

akan mendorong pasar modal menjadi

efisien.

Transaksi investasi atau jual beli surat

berharga di pasar modal dapat

berbentuk:

1. Utang Berjangka (Jangka

Pendek/Panjang).

Utang berjangka (jangka

pendek/panjang) merupakan salah satu

bentuk pendanaan dalam suatu entitas

(badan usaha) yang dilakukan dengan

menerbitkan surat berharga dan dijual

kepada para pemilik dana ataupun para

investor. Penerbitan surat berharga

tersebut, dilakukan dengan cara

mengeluarkan janji secara tertulis

(notes) kepada para pihak untuk

meminjam dana dengan disertai

kewajiban membayar sejumlah balas

jasa berupa bunga. Janji tertulis

semacam itu dimungkinkan dan dijamin

Hukum Dagang dan Hukum Perdata

yang berlaku sah pada suatu negara.

Disamping itu mekanisme yang

berlaku dalam pasar modal memberikan

jaminan kepada para investor, bahwa

emiten merupakan entitas yang dapat

dipercaya keandalannya dalam melunasi

kewajiban tersebut.

Dalam rangka pendanaan utang

jangka panjang dikenal dua macam

surat berharga, yaitu:

a) Surat obligasi, merupakan surat

pengakuan utang oleh suatu entitas

(biasanya berbentuk badan usaha

perseroan terbatas) dengan disertai

janji memberikan imbalan bunga

dengan rate tertentu. Obligasi

berjangka biasanya mempunyai hari

jatuh tempo yang relatif panjang,

diatas tiga tahun.

b) Sekuritas lainnya, terdiri dari

berbagai jenis sekuritas yang

biasanya disebut sekuritas kredit,

misalnya: right, waran, opsi dan

future. Sekuritas kredit mempunyai

hari jatuh tempo relatif pendek,

yang disebut berjangka menengah,

yaitu antara 1 sampai 3 tahun.

2. Penyertaan.

Penyertaan merupakan salah satu

bentuk penanaman modal pada suatu

entitas (badan usaha) yang dilakukan

dengan menyetorkan sejumlah dana

tertentu dengan tujuan untuk menguasai

sebagian hak pemilikan atas perusahaan

tersebut.

Badan usaha yang membutuhkan

pendanaan, menerbitkan surat berharga

dan dijual kepada investor yang

mengakibatkan para investor tersebut

dapat memiliki sebagian perusahaan

sebesar jumlah surat berharga yang

dikuasainya. Surat berharga semacam

ini umumnya disebut saham (share).

Sebagai investor mereka berhak

mendapat pembagian keuntungan

secara periodik dari perusahaan

sebagaimana layaknya pemilik awal

(pendiri), keuntungan ini disebut

dengan dividen. Disamping hak yang

terlekat dalam kepemilikan atas saham,

terlekat pula kewajiban sebagai

pemegang saham. Sebagai suatu surat

berharga, saham dapat diperjual-belikan

setiap saat apabila saham tersebut

dipandang likuid oleh para investor.

Proses transaksi surat-surat berharga

tersebut di atas, dilakukan oleh lembaga

yang memberikan fasilitas jual beli

saham ataupun obligasi yang disebut

bursa. Semua pihak yang ikut terlibat

dalam transaksi dibursa efek tersebut

diatur dengan undang-undang.

Pengaturan ini menyebabkan para

emiten tidak boleh menawarkan

sahamnya sendiri di lantai bursa tanpa

memenuhi persyaratan yang ditetapkan

oleh pemegang otoritas pasar modal. Ini

berarti, apabila suatu perusahaan

bermaksud mengedarkan dan menjual

surat berharga di bursa, maka

perusahaan harus dapat memenuhi

persyaratan tersebut.

B. Peranan Pasar Modal

Peranan pasar modal pada suatu

negara dapat dilihat dari 5 (lima) aspek

berikut ini:

1. Sebagai fasilitas melakukan interaksi

antara pembeli dengan penjual untuk

menentukan harga saham atau surat

berharga yang diperjual-belikan.

Di tinjau dari segi lain, pasar modal

memberikan kemudahan dalam

melakukan transaksi sehingga kedua

belah pihak dapat melakukan transaksi

tanpa melalui tatap muka (pembeli dan

penjual bertemu secara tidak langsung).

Kemudahan tersebut dapat dilakukan

dengan lebih sempurna setelah adanya

sistem perdagangan efek melalui fasilitas

perdagangan berkomputer.

2. Pasar modal memberi kesempatan

kepada para investor untuk

memperoleh hasil (return) yang

diharapkan.

Keadaan tersebut akan mendorong

perusahaan (emiten) untuk memenuhi

keinginan para investor untuk

memperoleh hasil yang diharapkan. Jadi,

pasar modal menciptakan peluang bagi

perusahaan (emiten) untuk memuaskan

keinginan para investor melalui

kebijakan deviden dan stabilitas harga

sekuritas yang relatif normal.

Pemuasan yang diberikan kepada

pemegang saham tercermin dalam harga

sekuritas. Tingkat kepuasan hasil yang

diharapkan akan menentukan bagaimana

investor menanam dananya dalam surat

berharga (sekuritas), sedangkan tingkat

harga sekuritas dipasar mencerminkan

kondisi perusahaan.

3. Pasar modal memberi kesempatan

kepada investor untuk menjual

kembali saham yang dimilikinya atau

surat berharga lainnya. Dengan

beroperasinya pasar modal para investor

dapat melikuidasi surat berharga yang

dimiliki tersebut setiap saat. Apabila

pasar modal tidak ada, maka investor

terpaksa harus menunggu pencairan surat

berharga yang dimilikinya sampai

dengan saat perusahaan dilikuidasi.

Keadaan semacam ini akan menjadikan

investor kesuliian mendapatkan uangnya

kembali, bahkan tertunda-tunda dan

berakibat menerima risiko rugi yang sulit

diprediksi sebelumnya. Eksistensi

operasi pasar modal memberikan

kepastian dalam menghindarkan risiko

rugi, yang pada dasarnya tidak satupun

investor yang bersedia menanggung

kerugian tersebut. Jadi, operasi pasar

modal dapat menghindarkan

ketidakpastian dimasa yang akan datang.

4. Pasar modal menciptakan kesempatan

kepada masyarakat untuk

berpartisipasi dalam perkembangan

suatu perekonomian. Masyarakat

umum mempunyai kesempatan untuk

mempertimbangkan alternatif cara

penggunaan uang mereka. Selain

menabung, mereka dapat melakukan

investasi melalui pasar modal, yaitu

dengan membeli sebagian kecil saham

perusahaan publik. Apabila saham

masyarakat tersebut berkembang dan

meningkat jumlahnya, maka ada

kemungkinan bahwa masyarakat dapat

memiliki saham mayoritas.

5. Pasar modal mengurangi biaya

informasi dan transaksi surat

berharga.

Bagi para investor, keputusan investasi

harus didasarkan pada tersedianya

informasi yang akurat dan dapat

dipercaya. Pasar modal dapat

menyediakan kebutuhan terhadap

informasi bagi para investor