Materi Pan &Pap

download Materi Pan &Pap

of 14

  • date post

    07-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    230
  • download

    3

Embed Size (px)

description

evaluasi

Transcript of Materi Pan &Pap

Prasaran

PENGOLAHAN SKOR MENJADI NILAI

Ada dua pendekatan yang dapat dipakai untuk mengolah sekor menjadi nilai. A. Pendekatan Acuan Norma

Menurut acuan norma, nilai sekelompok pebelajar dalam suatu proses pembelajaran didasarkan pada tingkat penguasaan di kelompok itu; sehingga pemberian nilai seorang individu dalam kelompok itu mengacu pada perolehan nilai di kelompoknya tersebut.

Contoh 1.

Dari sekelompok pebelajar terdiri dari 9 orang mendapat sekor ujian bagian:

50, 45, 45, 40, 40, 40, 35, 35, 30

Dari sekor ini diperoleh skor tertinggi 50 dan terendah 30. Dengan demikian nilai tertinggi akan diberikan kepada sekor tertinggi, misalnya 10, dan secara proporsional sekor-sekor di atas dapat diberi nilai 10, 9, 9, 8, 8, 8, 7, 7, dan 6.

Cara lain adalah dengan menghitung persentase jawaban benar yang dijawab oleh setiap testee. Kemudian untuk persentase tertinggi diberikan nilai tertinggi. Jika skor di atas didapat dari 60 butir soal atau sekor maksimumnya 60, maka akan dapat diperoleh gambaran nilai skala 10 seperti Tabel berikut.

Tabel 4

Transformasi Skor Mentah, Persentase Benar dan Nilai Skala 10

aNilai mentah504545404040353530

bPersentase benar83,375,075,066,766,766,758,358,350,0

cNilai skala 101099888776

Contoh 2.

Data sekor hasil ujian tengah semester dari 40 orang pebelajar adalah sebagai berikut:

55

52

49

48

4643

43

43

42

3939

40

40

40

3838

37

37

37

3737

36

36

35

3635

35

35

34

3434

34

34

33

3232

30

28

22

21

Penyebaran nilai dari sekor tersebut dapat ditulis sebagai berikut.

Tabel 5

Pengolahan Sekor Mentah Menjadi Nilai Skala 10 (Acuan Norma)No.SkoreJumlah PebelajarJika Sekor 55 diberi 10 makaJika Sekor maksimum 75 maka % benarPersentase diubah menjadi nilai skala 10

(1)(2)(3)(4)(5)(6)

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

2055

52

49

48

46

43

42

40

39

38

37

36

35

34

33

32

30

28

22

211

1

1

1

1

3

1

3

2

2

5

4

3

4

2

2

1

1

1

110,0

9,5

8,9

8,7

8,4

7,8

7,6

7,3

7,1

6,9

6,7

6,5

6,4

6,2

6,0

5,8

5,5

5,1

4,0

3,873,3

69,3

65,3

64,0

61,3

57,3

56,0

53,3

52,0

50,7

49,3

48,0

46,7

45,3

44,9

42,7

40,0

37,3

29,3

28,010,0

9,5

8,9

8,7

8,4

7,8

7,6

7,3

7,1

6,9

6,7

6,5

6,4

6,2

6,0

5,8

5,5

5,1

4,0

3,8

Jumlah pebelajar = 40 orang.

Jika skore tertinggi 55 diberi nilai 10, maka nilai untuk:

52 adalah (52/55) x 10 = 9,5; dan untuk 49 adalah (49/55) x 10 = 9,0 dan seterusnya. Seandainya ujian tengah semester tersebut soalnya bernilai maksimum 75, maka nilai dengan persentase dapat dihitung dengan cara:

(55/75) x 100% = 73,3%; untuk sekor 52 menjadi (52/75) x 100% = 69,3%, demikian seterusnya jika ingin nilai persentase yang benar (lihat kolom 5). Demikian juga jika kita ingin mengubah nilai persentase menjadi nilai dengan skala 10 di mana 73,3% diberi nilai 10; maka diperoleh nilai dengan skala 10 seperti tercantum pada kolom 6.

Nilai akhir yang dihitung berdasar sekor menjadi nilai skala 10 atau berdasar sekor menjadi nilai persentase, dan nilai persentase diubah menjadi nilai skala 10 memberikan hasil nilai yang sama, lihat kolom (4) dan kolom (6).

Pada contoh 1 nilai bergerak antara 6 dan 10; pada contoh 2 ini nilai bergerak antara 3,8 dan 10,0. Pada contoh 1 maupun pada contoh 2 tidak ada nilai 1,2 dan 3 padahal skala nilai 10 bergerak antara 1 dan 10. Untuk kepentingan seperti ini, maka dapat ditempuh dengan cara memanfaatkan statistik sederhana skor rerata kelompok dan simpangan baku kelompok. Kemudian dibuat kelas interval berdasarkan skala sigma untuk mentransformasi skor mentah menjadi nilai skala 10 atau standar 11. Tindakan ini juga untuk efisiensi kerja manual jika jumlah sampel pebelajar cukup besar sampai ratusan orang. Persebaran skor kemampuan dari kelompok pebelajar yang demikian mengikuti distribusi normal, yakni ada pebelajar yang paling pandai hingga pebelajar yang sangat kurang. Penyebaran kemampuan itu dapat dilihat pada kurva normal berikut.

Gambar 2. Penyebaran skor kemampuan berdasarkan Kurva Normal

Menurut distribusi kurva normal itu, sekelompok pebelajar yang memiliki skor rata-rata 60 ke-atas dalam kelompok itu, jumlah orangnya:

60 sampai dengan (60 + 1 S.B.) adalah 34,13%

(60 + 1 S.B.) sampai dengan (60 + 2 S.B.) adalah 13,59%

(60 + 2 S.B.) sampai dengan (60 + 3 S.B.) adalah 2,14%.

Demikian juga sebaliknya untuk pebelajar yang mendapat skor di bawah 60:

60 sampai dengan (60 - 1 S.B.) adalah 34,13%

(60 - 1 S.B.) sampai dengan (60 - 2 S.B.) adalah 13,59%

(60 - 2 S.B.) sampai dengan (60 - 3 S.B.) adalah 2,14%.

Dengan kata lain jumlah pebelajar yang mendapat skor antara (+ 1 S.B. sampai dengan 1 S.B.) adalah 68,26%, dan yang mendapat skor antara (+ 2 S.B. sampai dengan 2 S.B.) adalah 95,44%.

Catatan: S.B. = Simpangan Baku atau standar deviasiAtas dasar pemahaman ini maka kurva normal yang memiliki rentang luas 6 S.B. dapat dibagi menjadi 11 kelas interval untuk skala sigma sebagai tolok untuk mentransformasikan skor mentah menjadi nilai berskala 10 atau pada standar 11, di mana sebaran skor akan ditransformasi menjadi nilai mulai 0 sampai dengan 10 (11 kelas interval skala sigma).

Data skor ujian tengah semester di atas dapat ditransformasikan dengan prosedur sebagai berikut:

1). Mencari harga rerata (mean)

Jumlah skor mentah 40 orang pebelajar pada Tabel adalah 1.556, sehingga rerata skornya adalah 1.556/40 = 38,9

2) Mencari Simpangan Baku (S.B.)

Formula yang dipakai adalah:

a) Jumlah skor 1/6 testee kelompok tinggi adalah :

jumlah dari = 55 + 52 + 49 + 48 + 46 + 43 = 336

b) Jumlah skor 1/6 testte kelompok rendah adalah:

jumlah dari = 33 + 32 + 30 + 28 + 22 + 21 = 198

c) Simpangan Baku = (336 198)/ x 40 = 138/20 = 6,9

Dengan menggunakan rerata skor dan simpangan baku (S.B.) dapat dihitung bahwa 34,13% pebelajar mendapat skor antara 38,9 dan (38,9 + 6,9) atau

34,13/100 x 40 pebelajar mendapat skor 38,9 dan 45,8

14 orang pebelajar mendapat skor antara 38,9 dan 45,8; dengan cara yang sama dapat dikatakan bahwa:

14 orang pebelajar mendapat skor antara 38,9 dan (38,9 - 6,9) atau

14 orang pebelajar mendapat skor antara 38,9 dan 32,0

Jika menggunakan Tabel Konversi Skor mentah ke Nilai skala 1-10, maka sebaran kelas interval dan cara transformasinya adalah:

Tabel 6

Transformasi Skor Mentah dan Skala Sigma

Skala sigma skor mentahNilai 1-10Contoh transformasi skor ke nilai

Rerata skor + 2,25 S.B.

Rerata skor + 1,75 S.B.

Rerata skor + 1,25 S.B.

Rerata skor + 0,75 S.B.

Rerata skor + 0,25 S.B.

Rerata skor 0,25 S.B.

Rerata skor 0,75 S.B.

Rerata skor 1,25 S.B.

Rerata skor 1,75 S.B.

Rerata skor 2,25 S.B.10

9

8

7

6

5

4

3

2

1Pebelajar dengan skor mentah 49 jika ditransformasi akan mendapat nilai 38,9 + 6,9X = 49

X = (49-38,9)/6,9 = 10,1/6,9 = 1,46

Jadi nilainya adalah

38,9 + 6,9 (1,46) = 8,5

Berdasarkan cara ini maka pemberian nilai dengan huruf jika didasarkan pada rerata skor dan simpangan baku dapat mengikuti formula Tabel 7 berikut:Tabel 7

Nilai Huruf dan Transformasi Skor

Nilai hurufRentangan Simpangan Baku

A

B

C

D

Edi atas 1,5 S.B.

0,5 S.B. sampai 1,5 S.B.

-0,5 S.B. sampai 0,5 S.B.

-1,5 S.B. sampai 0,5 S.B.

di bawah -1,5 S.B.

B. Pendekatan Acuan Kriteria/patokan

Dalam proses penilaian terdapat juga pendekatan yang menggunakan pola acuan patokan atau kriteria. Bilamana seseorang telah memenuhi patokan atau kriteria tersebut dinyatakan lulus, sebaliknya jika belum memenuhi ia dikatakan gagal atau belum menguasai materi. Patokan atau kriteria dalam proses pembelajaran mengacu pada standar kompetensi lulusan (SKL). Seseorang dinyatakan lulus jika telah tuntas menguasai SKL. Jadi berbeda dengan penilaian acuan norma yang menggunakan kelulusan didasarkan pada kemampuan kelompok.

Penilaian dengan acuan patokan digunakan dalam belajar tuntas. Semua SKL mulai yang mudah hingga yang sukar sekalipun, yang penting maupun yang kurang penting harus benar-benar dikuasai. Sebagai contoh setiap siswa SD harus menguasai penjumlahan dan pengurangan bilangan 1 sampai 10. Untuk penguasaan yang tuntas dikembangkan kriteria SKL antara lain, anak didik dapat:

1) menentukan angka 1 sampai dengan 10 dengan tepat