Master Plan Minapolitan Kabupaten Kaur

of 70/70
MASTER PLAN PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN DI KABUPATEN KAUR PROVINSI BENGKULU BINTUHAN MARET 2009
  • date post

    07-Feb-2016
  • Category

    Documents

  • view

    301
  • download

    91

Embed Size (px)

description

Dokumen Perencanaan Minapolitan Kab Kaur

Transcript of Master Plan Minapolitan Kabupaten Kaur

  • MASTER PLAN

    PENGEMBANGAN KAWASAN

    MINAPOLITAN

    DI KABUPATEN KAUR PROVINSI BENGKULU

    BINTUHAN

    MARET 2009

  • ii

    KKAATTAA PPEENNGGAANNTTAARR

    Program pengembangan kawasan Minapolitan merupakan salah satu alternatif pembangunan yang berorientasi kewilayahan guna mengatasi kesenjangan antar sektor ekonomi maupun antar wilayah. Program ini akan mendukung revitalisasi pertanian dan perikanan. Program pengembangan kawasan Minapolitan merupakan program pembangunan berbasiskan pengembangan kawasan. Pembangunan kawasan Minapolitan secara simultan dan harmonis dilaksanakan tahap demi tahap, dan salah satunya adalah penyusunan master plan pengembangan kawasan Minapolitan. Penyusunan Master Plan Minapolitan Kabupaten Kaur tahun 2009 merupakan langkah awal yang ditempuh pemerintah Kabupaten Kaur dalam program pembangunan kawasan Minapolitan. Kawasan pengembangan Minapolitan Kabupaten Kaur adalah Nasal, didukung oleh Kelam Tengah dan Muara Sahung sebagai kawasan hinterland.

    Buku master plan ini memuat potret kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur, skenario pengembangan kawasan, strategi pengembangan kawasan, dan rencana aksi pembangunan kawasan. Dokumen master plan ini akan dijadikan acuan untuk mengimplementasikan pembangunan kawasan Minapolitan tersebut.

    Bintuhan, Maret 2009 Kepala BAPPEDA, Dr. Ir. Bandi Hermawan, M.Sc.

  • iii

    DDAAFFTTAARR IISSII KATA PENGANTAR ii DAFTAR ISI iii

    BAB 1. PENDAHULUAN 1

    1.1 Latar Belakang 1 1.2 Maksud dan Tujuan 4 1.3. Luaran Kegiatan 5 1.4 Metode Pelaksanaan 5 1.5 Tahapan Penyusunan Master Plan

    Minapolitan 7 1.6 Sistematika Laporan 9

    BAB 2. KONSEPSI MINAPOLITAN 11

    2.1 Pengertian Minapolitan 11 2.2 Kawasan Minapolitan 14 2.3 Tujuan dan Sasaran Minapolitan 15 2.4 Tipologi Minapolitan 17

    BAB 3. PROFIL KAWASAN MINAPOLITAN KAUR 18

    3.1 Potensi Kawasan 18 3.2 Kajian Potensi Kawasan 20 3.3 Kedudukan Kawasan 23 3.4 Komoditi Unggulan 25 3.5 Tipologi Kawasan 26

    BAB 4. SKENARIO PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN KAUR 28

    4.1 Rencana Alokasi Ruang 29 4.2 Pengembangan Sistem dan

    Usaha Agribisnis 36 4.3 Kelembagaan Minapolitan Pasca

    Fasilitasi Pemerintah 44

    BAB 5. STRATEGI PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN 48

  • iv

    5.1 Kawasan Penghasil Bahan Baku 48 5.2 Kawasan Sentra Produksi

    Olahan 52 5.3 Kawasan Kota Kecil/Minapolis 54 5.4 Kawasan Kota Sedang/Outlet 55 5.5 Pola hubungan antar kawasan

    Minapolitan 56

    BAB 6. RENCANA AKSI PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN KAUR 57

    6.1 Kegiatan Fisik 58 6.2 Kegiatan Non-fisik 59 6.3. Matriks Rencana Aksi 61

    BAB 7. PENUTUP 65

  • 1

    BAB

    1

    PENDAHULUAN

    1.1. LATAR BELAKANG

    Pengembangan pedesaan melalui aktivitas pendekatan berbasiskan pertanian (agro-based development) perlu terus ditingkatkan, karena dapat memperkokoh pertumbuhan ekonomi bangsa Indonesia. Kawasan pedesaan harus dikembangkan sebagai suatu kesatuan pengembangan wilayah berdasarkan keterkaitan ekonomi antar desa-kota (urban-rural linkages) yang mempunyai hubungan timbal balik saling menguntungkan. Kawasan pedesaan yang mempunyai produk unggulan ditumbuhkembangkan menjadi kawasan agribisnis dalam suatu kesisteman dan menyeluruh. Kemudian image desa sebagai pemasok produk primer pertanian (belum diolah) harus didorong menjadi desa yang mampu menghasilkan bahan olahan atau industri hasil pertanian, sehingga desa dapat menjadi kawasan pertumbuhan ekonomi baru.

    Pembangunan pertanian, termasuk perikanan, di Indonesia selama ini baru terfokus pada pemanfaatan kekayaan sumberdaya alam dalam bentuk pembangunan budidaya pertanian. Berdasarkan sistem pembangunan tersebut, maka masyarakat yang terlibat dalam budidaya pertanian

  • 2

    hanya memproduksi produk segar yang memiliki nilai ekonomi sangat rendah. Nilai ekonomi yang lebih tinggi dari produksi pertanian justru dinikmati pelaku bisnis di luar budidaya pertanian, yakni pelaku pengolahan hasil dan pelaku pemasaran. Siatem pembangunan pertanian yang demikian jelas tidak akan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat pertanian.

    Paradigma baru pembangunan pertanian di Indonesia adalah pada ruang lingkup kegiatan budidaya (on-farm), pengolahan hasil, pemasaran, dan jasa-jasa pendukung lainnya (off-farm). Oleh karena itu, paradigma pembangunan pertanian harus berorientasi pada pembangunan sistem dan usaha agribisnis. Sistem dan usaha agribisnis ditingkatkan menjadi strategi menterpadukan (mensinergikan) pengembangan strategi agribisnis dengan pendekatan wilayah. Dengan sistim ini diharapkan kemajuan yang tidak hanya bersifat sektoral tetapi juga inter sektoral dan antar wilayah, sehingga tercipta keseimbangan pembangunan antara wilayah khususnya pedesaan yang merupakan basis pertanian dengan wilayah perkotaan.

    Basis pembangunan di masa mendatang adalah pembangunan pedesaan. Pembangunan pedesaan pada daerah-daerah pemasok produksi pertanian melalui pengembangan Daerah Pusat Pertumbuhan (DPP) perlu dimantapkan, agar memiliki ketahanan yang lebih kuat. Untuk mempercepat pembangunan pedesaan, maka diperlukan komitmen dan tanggung jawab moral pembangunan dari segenap aparatur pemerintah, masyarakat, dan swasta. Komitmen tersebut akan mengakibatkan pembangunan pedesaan menjadi efektif, efisien, terintegrasi, dan sinkron dengan pembangunan

  • 3

    sektor lainnya dan berwawasan lingkungan. Salah satu program keterpaduan tersebut adalah pengembangan kawasan Minapolitan.

    Minapolitan dapat diartikan sebagai upaya pengembangan kawasan perikanan yang tumbuh dan berkembang akibat berjalannya sistem dan usaha agribisnis. Minapolitan merupakan salah satu alternatif pembangunan pedesaan dalam mendukung Revitalisasi Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan. Pengembangan kawasan Minapolitan merupakan program terpadu pembangunan wilayah berbasis perikanan dengan pendekatan wilayah. Pelaksananan pengembangan kawasan Minapolitan tersebut, melibatkan peran serta masyarakat di pedesaan dan pemerintah berperan sebagai fasilitator.

    Pembangunan kawasan Minapolitan merupakan kegiatan simultan dan harmonis yang dilaksanakan tahap demi tahap. Tahap awal dimulai dengan sosialisasi program di tingkat Pusat, Provinsi, Kabupaten, dan kawasan pengembangan. Tahap kedua, pemilihan dan penetapan lokasi oleh pemerintah kabupaten dan provinsi. Tahap ketiga, penyusunan master plan Minapolitan oleh pemerintah kabupaten. Tahap keempat, pelaksanaan pembangunan kawasan Minapolitan oleh departemen dan instansi terkait. Tahap kelima, monitoring dan evaluasi oleh tim Pokja Minapolitan Pusat, Provinsi dan Kabupaten. Tahap akhir adalah pengembangan pasca 3 (tiga) tahun fasilitasi pemerintah menuju Minapolitan mandiri, pengelolaan kawasan oleh masyarakat tani yang difasilitasi oleh pemerintah kabupaten.

    Kabupaten Kaur merupakan salah satu kabupaten pengembangan kawasan Minaploitan berbasis

  • 4

    perikanan budidaya di Provinsi Bengkulu. Lokasi pengembangan Minapolitan adalah kawasan Nasal (sebagai kawasan minapolis), dengan kawasan Kelam Tengah dan Muara Sahung sebagai hinterland. Komoditas unggulan adalah nila, ikan mas dan lele. Tahapan program pengembangan Minapolitan kabupaten Kaur telah memasuki tahap ketiga, yakni penyusunan master plan pengembangan kawasan Minapolitan Kaur.

    Balai Benih Ikan di Desa Suku Tiga, Nasal

    1.2. Maksud dan Tujuan

    Kegiatan penyusunan master plan pengembangan kawasan Minapolitan Nasal, Kelam Tengah dan Muara Sahung mempunyai tujuan antara lain adalah:

    1. Memberikan gambaran suatu perencanaan program dan kegiatan secara terpadu pada kawasan Minapolitan Nasal, Kelam Tengah dan Muara Sahung.

  • 5

    2. Memberikan acuan kegiatan secara periodik, baik berupa jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang

    3. Menggambarkan sinergisme program antar sektor dan sub-sektor terkait dalam upaya mencapai sasaran pengembangan kawasan Minapolitan Nasal, Kelam Tengah dan Muara Sahung.

    1.3. Luaran Kegiatan

    Berdasarkan ketiga tujuan tersebut, maka luaran yang akan dihasilkan adalah sebagai berikut:

    1. Tersusunnya profil kawasan Minapolitan Kaur.

    2. Tersedianya skenario pengembangan kawasan Minapolitan Kaur.

    3. Tersedianya strategi pengembangan kawasan Minapolitan Kaur.

    4. Tersedianya peta rencana pengembangan kawasan Minapolitan Kaur.

    5. Tersusunnya rencana aksi berupa program dan kegiatan yang sinergis antar sektor pada kawasan Minapolitan Kaur.

    1.4. Metode Pelaksanaan

    Kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur ditentukan berdasarkan telaah terhadap dokumen-dokumen Pemerintah Provinsi Bengkulu dan Pemerintah Kabupaten Kaur. Kawasan yang dipilih adalah

  • 6

    yang telah memiliki basis pengembangan yang kuat, seperti sejarah budidaya komoditas yang akan diunggulkan, aspek sumberdaya manusia yang sudah berorientasi agribisnis, basis industri pengolahan hasil pertanian, dan infrastruktur dasar (jalan, jaringan listrik, telekomunikasi dan air bersih).

    Komoditi unggulan pada kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur ditentukan berdasarkan rekomendasi dari Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya, Departemen Kelautan dan Perikanan, yang disesuaikan dengan arah kebijakan pengembagan komoditi pada kawasan terpilih. Berdasarkan hasil sosialisasi dengan pihak-pihak terkait di Kabupaten Kaur yang difasilitasi oleh BAPPEDA Kabupaten Kaur, pada hari Sabtu tanggal 9 Desember 2006, diperoleh kesepakatan bahwa komoditi unggulan Kabupaten Kaur adalah sektor perikanan. Komoditas perikanan tangkap telah dijadikan unggulan pada program Agropolitan di kawasan Maje dan Kaur Selatan (sejak tahun 2007), sehingga komoditas unggulan untuk program Minapolitan adalah perikanan budidaya.

    Survei identifikasi potensi kawasan Minapolitan terpilih dilakukan melalui telaah data sekunder dan pengumpulan data primer. Data sekunder berasal dari dokumen-dokumen perencanaan kawasan pengembangan, antara lain seperti: Profil Kawasan Agropolitan Provinsi Bengkulu Tahun 2006, Kaur Dalam Angka 2006, Dokumen RTRW Kabupaten Kaur, Profil Kabupaten Kaur dan Program Tahunan instansi terkait. Data primer dikumpulkan melalui kegiatan survei lapangan (untuk data fisik) dan melalui wawancara (untuk data sosial dan ekonomi).

  • 7

    Data primer dan sekunder dianalisis secara deskriftif untuk mengetahui potensi di kawasan Minapolitan terpilih. Hasil analisis data selanjutnya diinterpretasikan untuk menentukan skenario dan strategi pengembangan kawasan Minapolitan. Skenario merupakan alternatif model-model pengembangan, sedangkan strategi adalah langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk mengimplementasikan skenario yang telah dibuat.

    Strategi pengembangan kawasan Minapolitan selanjutnya disajikan dalam bentuk peta pengembangan kawasan Minapolitan. Penyusunan peta pengembangan tersebut didasarkan atas peta-peta dasar kawasan terpilih. Interpretasi peta-peta dasar menghasilkan peta tipologi kawasan yang didasarkan atas tingkat kesesuaian lahan di kawasan Minapolitan.

    Berdasarkan profil kawasan, skenario, dan strategi pengembangan kawasan, maka ditampilkan matrik rencana aksi pengembangan kawasan. Matrik tersebut berisi kebijakan, program dan kegiatan pengembangan pada kawasan Minapolitan terpilih.

    1.5. Tahapan Penyusunan Master

    Plan Minapolitan

    Tahapan penyusunan kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur dimulai dengan menampilkan potret kawasan, penentuan tipologi kawasan, kajian pengembangan kawasan, skenario dan strategi pengembangan kawasan, dan kebijakan pengembangan kawasan. Tahapan penyusunan master plan kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur disajikan pada Gambar 1.

  • 8

    Gambar 1. Tahapan Penyusunan Master Plan Minapolitan

    Kabupaten Kaur

    Kawasan Minapolitan Kajian Tipologi Kawasan

    Minapolitan

    Kajian Pengembangan Kawasan Minapolitan

    Skenario Pengembangan Kawasan Minapolitan

    Strategi Pengembangan Kawasan Minapolitan

    Potret Kawasan Kajian Potensi Kawasan Kajian Setting Kawasan

    Terhadap Kawasan Lain

    Rencana Aksi : Kebijakan, Program dan Kegiatan Pengembangan Kawasan Minapolitan

    Sosialisasi Master Plan

    Minapolitan

  • 9

    1.6. Sistematika Pelaporan

    Sistematika Laporan Master Plan kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur adalah sebagai berikut:

    BAB I. PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    1.2 Maksud dan Tujuan

    1.3 Luaran Kegiatan

    1.4 Metode Pelaksanaan

    1.5 Tahapan Penyusunan Master Plan Minapolitan

    1.6 Sistematika Laporan

    BAB II. KONSEPSI MINAPOLITAN

    2.1 Pengertian Minapolitan

    2.2 Kawasan Minapolitan

    2.3 Tujuan dan Sasaran Minapolitan

    2.4 Tipologi Minapolitan.

    BAB III. PROFIL KAWASAN MINAPOLITAN

    KAUR

    3.1 Potensi Kawasan

    3.2 Kajian Potensi Kawasan

    3.3 Kedudukan Kawasan

    3.4 Komoditi Unggulan

    3.5 Tipologi Kawasan

    BAB IV. SKENARIO PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN KAUR

    4.1 Rencana Alokasi Ruang

    4.2 Pengembangan Sistem dan Usaha Agribisnis

  • 10

    4.3 Kelembagaan Minapolitan Pasca Fasilitas

    Pemerintah

    BAB V. STRATEGI PENGEMBANGAN KAWASAN MINAPOLITAN KAUR

    5.1 Kawasan Penghasil Bahan Baku

    5.2 Kawasan Sentra Produksi Olahan

    5.3 Kawasan Kota Kecil/Agropolis

    5.4 Kawasan Kota Sedang/Outlet

    5.5 Pola Hubungan Antar Kawasan Minapolitan

    BAB VI. RENCANA AKSI PENGEMBANGAN

    KAWASAN MINAPOLITAN

    6.1 Kegiatan Fisik

    6.2 Kegiatan Non-fisik

    6.3 Matriks Rencana Aksi

    BAB VII. PENUTUP

  • 11

    BAB

    2

    KONSEPSI MINAPOLITAN

    2.1. Pengertian Minapolitan

    Program Minapolitan merupakan pengembangan dan optimalisasi dari hasil-hasil pembangunan pada kawasan andalan, kawasan sentra produksi, kawasan pengembangan ekonomi terpadu serta mengoptimalkan program-program yang sudah ada sebelumnya. Program yang sudah ada sebelumnya adalah program bimbingan masyarakat (Bimas), kawasan industri masyarakat perkebunan (Kimbun), Kunak, PPK, PIR, kemitraan petani dan pengusaha agribisnis, kemitraan peternak/nelayan dengan pengusaha industri makanan/eksportir, pengembangan prasarana dan sarana penunjang pertumbuhan ekonomi, sera program-program antar departemen lainnya. Program dan kegiatan yang sudah pernah ada dapat dijadikan cikal bakal pengembangan kawasan Minapolitan.

    Minapolitan terdiri dari dua kata, yakni mina dan politan (polis). Mina berarti perikanan dan politan berarti kota, sehingga Minapolitan dapat diartikan sebagai kota berbasis perikanan atau kota di daerah perikanan atau perikanan di daerah kota. Dalam penyusunan masterplan di Kabupaten Kaur ini, yang dimaksud dengan Minapolitan adalah kota berbasis perikanan yang tumbuh dan berkembang

  • 12

    karena berjalannya sistem dan usaha agribisnis perikanan serta mampu melayani, mendorong, menarik, menghela kegiatan pembangunan perikanan (agribisnis) di wilayah sekitarnya. Kota berbasis perikanan dapat berupa Kota Menengah atau Kota Kecil atau Kota Kecamatan atau Kota Pedesaan yang berfungsi sebagai pusat pertumbuhan ekonomi yang mendorong pertumbuhan pembangunan desa-desa atau wilayah sekitarnya (hinterland) melalui pengembangan ekonomi. Minapolitan tidak terbatas hanya sebagai pusat pelayanan sektor perikann, tetapi juga meliputi pembangunan sektor-sektor pendukung secara luas seperti usaha pertanian (on-farm dan off-farm), industri kecil, pariwisata, jasa pelayanan, dan lain-lain.

    Minapolitan dapat diartikan sebagai model pendekatan pengembangan kawasan berbasis perikanan, berorientasi pada pembangunan agribisnis yang berkelanjutan. Program Minapolitan dilaksanakan dengan mengintegrasikan secara simultan dan harmonis seluruh aspek-aspek yang berkaitan dengan pengembangan kawasan Minapolitan. Pelaksanaan program Minapolitan bersifat multisektoral dari masing-masing departemen dan instansi terkait. Simultan berarti seluruh aspek yang terkait dengan pengembangan kawasan Minapolitan harus dikembangkan sekaligus. Harmonis berarti seluruh aspek yang terkait dengan pengembangan kawasan Minapolitan harus berjalan secara berimbang dan tidak ada satu aspekpun yang tertinggal. Aspek-aspek yang terkait dengan pengembangan kawasan Minapolitan adalah pengembangan sumberdaya manusia, permodalan, infrastruktur, dan usaha tani (agribisnis).

  • 13

    Sistem agribisnis adalah pembangunan pertanian yang dilakukan secara terpadu, tidak saja dalam usaha budidaya (on-farm) tetapi juga meliputi pembangunan agribisnis hulu (penyediaan sarana pertanian), agribisnis hilir (prosessing dan pemasaran hasil) dan jasa-jasa pendukungnya. Inti dari sistem agribisnis adalah usaha agribisnis yang dilakukan oleh masyarakat terutama petani/nelayan dan pengusaha (swasta, BUMD dan BUMN), baik pelaku penyedia agroinput, pengolahan hasil, pemasaran maupun penyedia jasa. Berdasarkan pengertian tersebut di atas maka sistem agribisnis merupakan suatu usaha komersial di bidang pertanian/perikanan. Sebagai suatu usaha komersial maka sistem agribisnis haruslah bersifat dinamis, berimbang, berkelanjutan dan berorientasi pada permintaan pasar (demand-driven agribusiness). Sebagai suatu usaha pertanian, maka sistem agribisnis juga harus memperhatikan kondisi bio-fisik, sosial ekonomi masyarakat dan kondisi lingkungan. Hal ini dimaksudkan agar usaha yang dibangun bisa lebih efisien dan memperoleh laba yang lebih tinggi.

    Sistem agribisnis menggambarkan sinergi yang kuat antara usaha budidaya pertanian/perikanan dengan agroindustri, perdagangan dan jasa penunjang. Dengan kata lain, sistem agribisnis merupakan kesatuan kinerja agribisnis yang terdiri dari subsistem agribisnis hulu (kegiatan ekonomi input produksi, informasi dan teknologi); subsistem usaha tani, yaitu kegiatan produksi pertanian primer tanaman dan hewan; subsistem agribisnis pengolahan dan pemasaran; serta subsistem penunjang, yakni dukungan sarana-prasarana dan lingkungan yang kondusif bagi pengembangan agribisnis.

  • 14

    2.2. Kawasan Minapolitan

    Kawasan Minapolitan terdiri dari kota berbasis perikanan dan desa-desa sentra produksi perikanan yang ada di sekitarnya, dengan batasan yang tidak ditentukan oleh batasan administrasi, melainkan lebih ditentukan oleh skala ekonomi kawasan yang ada. Kawasan Minapolitan merupakan bagian dari kawasan yang berada dalam pemasok hasil perikanan (sentra produksi perikanan) yang dapat memberikan kontribusi besar terhadap mata pencaharian dan kesejahteraan masyarakat.

    Kawasan Minapolitan tersebut akan memiliki sarana dan prasarana seperti layaknya di perkotaan. Sarana dan prasarana tersebut dibedakan menjadi dua bagian. Pertama adalah sarana dan prasarana ekonomi antara lain berupa pasar dan lembaga keuangan. Ke dua adalah sarana dan prasarana pendukung kegiatan ekonomi seperti perkantoran, lembaga penyuluhan perikanan dan ahli teknologi, lembaga petani, lembaga pendidikan, lembaga kesehatan, prasarana transportasi (seperti jalan dan terminal), prasarana telekomunikasi, listrik dan air bersih.

    Suatu kawasan yang sudah berkembang menjadi kawasan Minapolitan memiliki ciri-ciri antara lain adalah sebagian besar masyarakat di kawasan tersebut memperoleh pendapatan dari kegiatan perikanan (agribisnis perikanan) dan sebagian besar kegiatan di kawasan tersebut didominasi oleh kegiatan perikanan atau agribisnis, termasuk didalamnya industri pengolahan produk perikanan, perdagangan hasil-hasil perikanan, perdagangan agribisnis hulu, agrowisata dan jasa pelayanan yang terkait dengan perikanan.

  • 15

    Ciri kawasan Minapolitan berikutnya adalah terjadinya hubungan antara kota dan daerah-daerah hinterland sekitar kawasan Minapolitan bersifat interdependensi (timbal balik) yang harmonis dan saling membutuhkan. Kawasan perikanan mengembangkan usaha budidaya (on-farm) dan produk olahan skala rumah tangga (off-farm), sebaliknya kota menyediakan fasilitas untuk berkembangnya usaha budidaya dan agribisnis. Fasilitas tersebut berupa penyediaan sarana perikanan, modal, teknologi, informasi, pengolahan hasil, dan pemasaran hasil produk perikanan.

    Ciri akhir kawasan Minapolitan adalah ditandai dengan kehidupan masyarakat di kawasan mirip dengan suasana kota, karena keadaan sarana di kawasan Minapolitan tersebut tidak jauh berbeda dengan suasana kota.

    2.3. Tujuan dan Sasaran Minapolitan

    Tujuan pengembangan kawasan Minapolitan adalah untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat melalui percepatan pengembangan wilayah berbasis perikanan. Peningkatan keterkaitan desa dan kota akan mendorong berkembangnya sistem usaha agribisnis berbasis perikanan yang berdaya saing dan berbasis kerakyatan, berkelanjutan dan terdesentralisasi. Dengan berkembangnya sistem dan usaha agribisinis, maka kawasan Minapolitan akan membangun kegiatan budidaya (on-farm) dan luar budidaya (off-farm), yaitu usaha agribisnis hulu, agribisnis hilir, dan jasa penunjang agribisnis. Hasil pembangunan kawasan Minapolitan tersebut diharapkan dapat:

  • 16

    mengurangi kesenjangan kesejahteraan antar wilayah,

    mengurangi kesenjangan antara desa-kota,

    mengurangi kesenjangan pendapatan antar masyarakat,

    mengurangi kemiskinan,

    mencegah terjadinya urbanisasi tenaga produktif dari kawasan perdesaan, dan

    meningkatkan pendapatan asli daerah.

    Untuk mencapai tujuan pengembangan kawasan Minapolitan tersebut, maka program pengembangan kawasan Minapolitan dibagi ke dalam program jangka panjang, jangka menengah, dan jangka pendek. Tujuan jangka panjang Minapolitan adalah meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat melalui percepatan pengembangan wilayah dan peningkatan keterkaitan desa-kota dengan mendorong berkembangnya sistem dan usaha agribisnis yang berdaya saing, berbasis kerakyatan, berkelanjutan dan terdesentralisasi. Tujuan jangka menengah Minapolitan adalah: (i) menumbuh-kembangkan kelembagaan usaha ekonomi petani yang efektif, efisien dan berdaya saing, (ii) menumbuhkembangkan sarana dan prasarana umum dan sosial yang mendukung kelancaran usaha ekonomi masyarakat, dan (iii) menciptakan usaha ekonomi yang mampu mndorong pertumbuhan dan perkembangan usaha masyarakat di kawasan Minapolitan. Tujuan jangka pendek Minapolitan adalah: (i) mengurangi kesenjangan ekonomi dan sosial antar wilayah serta kesenjangan antar desa-kota, (ii) mengurangi kemisikinan dan mencegah terjadinya urbanisasi

  • 17

    tenaga produktif, serta (iii) meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD).

    Sasaran pengembangan kawasan Minapolitan adalah untuk mengembangkan kawasan perkanan potensial menjadi kawasan Minapolitan. Sasaran tersebut akan dicapai melalui kegiatan pemberdayaan masyarakat pelaku agribisnis, penguatan kelembagaan petani, pengembangan kelembagaan sistem agribisnis, pengembangan kelembagaan penyuluhan, pengembangan iklim usaha yang kondusif, meningkatkan sarana dan prasarana produksi, dan meningkatkan sarana dan prasarana kesejahteraan sosial.

    2.4. Tipologi Minapolitan

    Pengembangan kawasan Minapolitan pada prinsipnya tetap berbasiskan dunia pertanian dalam arti luas terutama perikanan. Berdasarkan basis dunia pertanian tersebut, maka terdapat beberapa tipologi kawasan Minapolitan, yakni berbasiskan :

    1. Tanaman pangan yang terintegerasi dengan ikan seperti padi sawah (mina-padi)

    2. Perikanan tangkap (laut dan danau)

    3. Perikanan budidaya (ikan air tawar)

    4. Hutan konservasi (pemanfaatan hutan konservasi sebagai hutan wisata), dan

    5. Agrowisata (pemanfaatan aspek panorama keindahan alam berbasiskan perikanan).

  • 18

    BAB

    3

    PROFIL KAWASAN

    MINAPOLITAN KAUR

    3.1. Potensi Kawasan

    Potensi perairan paling potensial yang dapat digunakan untuk pengembangan kawasan Minapolitan di Kecamatan Nasal, didukung oleh Kecamatan Kelam Tengah dan Muara Sahung, adalah keberadaan beberapa sungai besar yang membentang dari Bukit Barisan sampai ke laut. Sungai-sungai tersebut adalah Air Nasal, Air Sawang dan Air Kulik di Kecamatan Nasal, Air padang Guci di Kecamatan Kelam Tengah, serta Air Luas dan Air Sahung di Kecamatan Muara Sahung. Dengan bentangan sungai yang demikian, budidaya ikan dapat dilakukan secara leluasa karena semua perairan sungai berada di wilayah kawasan Minapolitan.

    Selain sungai, lahan sawah irigasi dapat pula dijadikan tempat untuk budidaya ikan. Potensi lahan irigasi yang sudah fungsional seluas 4.304 ha yang terdiri dari irigasi teknis 28 ha, semi teknis 402 ha, sederhana 2.996 ha, irigasi desa 878 ha. Adapun luas lahan yang potensial untuk budidaya perikanan adalah 1.090 ha dan jumlah yang sudah fungsional sebesar 1.225 ha.

  • 19

    Produksi budidaya perikanan di Kabupaten Kaur pada tahun 2007 adalah sebesar 630,8 ton. Apabila dibandingkan dengan produksi tahun 2006 maka produksi pada tahun 2007 mengalami penurunan yang disebabkan oleh bencana alam banjir bandang yang terjadi di sepanjang aliran sungai Padang Guci. Beberapa kolam terendam dan hanyut terbawa arus air.

    Perkembangan produksi budidaya perikanan di Kabubaten Kaur sebagai berikut.

    Produksi hasil budidaya perikanan di Kabupaten Kaur dari tahun 2003 s/d 2007 (ton)

    No. Jenis Tahun

    2003 2004 2005 2006 2007

    1. Ikan Nila 92,5 130,0 203,2 653,6 441,6

    2. Ikan Mas 45,2 62,0 148,0 323,0 189,2

    JUMLAH 137,7 192,0 351,2 976,6 630,8

  • 20

    3.2. Kajian Potensi Kawasan

    Sesuai dengan persyaratan yang dibutuhkan dalam kawasan Minapolitan, maka Kawasan Nasal, Kelam Tengah dan Muara Sahung memiliki keunggulan dibandingkan kawasan kecamatan-kecamatan lain. Keunggulan tersebut adalah sebagai berikut:

    Memiliki jumlah petani, nelayan dan pedagang yang relatif banyak, sehingga dapat menunjang kegiatan agribisnis di dalam kawasan Minapolitan.

    Memiliki prasarana yang memadai seperti koperasi, kelompok tani dan prasarana pendidikan hingga ke jenjang SLTA (Kecuali Muara Sahung). Prasarana seperti ini dibutuhkan untuk mendukung permodalan dan mempersiapkan sumberdaya manusia berkualitas untuk pengembangan kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur.

    Terletak di jalan lintas barat Bengkulu Lampung (kawasan Nasal) dan lintas Bengkulu Sumatera Selatan (kawasan Muara Sahung) sehingga memudahkan dalam mobilitas barang dan jasa.

    Program pengembangan Minapolitan merupakan program pembangunan yang berbasis kawasan, bukan berbasis sektoral. Hal ini dilakukan agar diperoleh suatu model pembangunan kawasan yang berbasis agribisnis secara berkelanjutan. Tujuan akhir program Minapolitan adalah terbentuknya kawasan Minapolitan mandiri yang

  • 21

    dikelola oleh masyarakat tani-nelayan. Oleh sebab itu, perlu disusun program dan kegiatan yang berhubungan dengan pemberdayaan masyarakat dan pelaku agribisnis.

    Kecamatan Nasal terdiri dari 12 Desa dengan luas 50.672 km dan jumlah penduduk 15.765 jiwa yang sebagaian besar bermata pencaharian petani dan nelayan. Di Kecamatan Nasal saat ini telah berkembang budidaya ikan nila baik dibudidayakan dengan kolam maupun dibudidayakan di sawah (sistem mina-padi).

    Luas Potensi budidaya perikanan air tawar di Kecamatan Nasal adalah sebagai berikut.

    Potensi Budidaya Perikanan di Kecamatan Nasal

    No. JENIS KEGIATAN LUAS (Ha)

    KETERANGAN

    1. 2. 3. 4. 5.

    Kolam Sawah Perairan Umum Budidaya air payau Budidaya Laut

    80 402 190 30 10

    Fungsional 30 ha

    JUMLAH 710

    Dari 12 desa yang ada di wilayah Kecamatan Nasal, ada tiga desa yang berpotensi untuk pengembangan kawasan Minapolitan, yakni Desa Suku Tiga, Desa Tanjung Betuah dan Desa Gedung Menung. Ketiga desa tersebut memiliki potensi perikanan budidaya yang beragam seperti kolam, sawah irigasi dan perairan umum. Gambaran potensi Minapolitan budidaya perikanan di wilayah Kecamatan Nasal disajikan pada tabel berikut.

  • 22

    Potensi Kawasan Minapolitan Budidaya Perikanan di Kecamatan Nasal

    No Nama Desa Kolam (ha)

    Sawah (ha)

    Perairan Umum

    (ha) 1. 2. 3.

    Suku Tiga T. Betuah G. Menung

    30 20 10

    253 85 64

    40 15 7

    JUMLAH 60 402 62

    Produksi ikan budidaya dari ketiga desa di Kecamatan Nasal berjumlah 54 ton per tahun, terdiri dari 22 ton dari kolam dan 32 ton dari sawah (mina-padi). Satu potensi perairan yang sama sekali belum dikembangkan adalah pemanfaatan perairan umum untuk budidaya ikan.

    Produksi Budidaya Perikanan di Kawasan Minapolitan Nasal

    No Nama Desa Kolam (ton)

    Sawah (ton)

    Perairan Umum (ton)

    1. 2. 3.

    Suku Tiga T. Betuah G. Menung

    10 7 5

    20 10 2

    - - -

    JUMLAH 22 32 -

    Potensi budidaya perikanan di Kecamatan Nasal tentu akan berkembang pesat apabila didukung oleh wilayah hinterland Kelam Tengah dan Muara Sahung. Wilayah Kecamatan Kelam Tengah memiliki sumber air irigasi dari Air Kelam yang banyak digunakan untuk mengairi kolam ikan. Masyarakat di Kecamatan Kelam Tengah telah

  • 23

    terbiasa dengan budidaya ikan air tawar di kolam-kolam.

    Kecamatan Muara Sahung memiliki sistem budidaya ikan yang unik dan tradisional, yakni sistem tebat. Tebat adalah sejenis bendungan sederhana untuk menaikkan air sungai sehingga dapat dimanfaatkan sebagai perairan umum untuk perikanan. Setiap tahun tebat tersebut dijebol untuk mengeringkan air sehingga masyarakat dapat menangkap ikan secara beramai-ramai. Namun ikan yang ditangkap tersebut adalah ikan air tawar yang berkembang biak secara alami tanpa ada upaya budidaya.

    3.3. Kedudukan Kawasan

    Wilayah Minapolitan secara harfiah tidak dibatasi oleh batas administrasi seperti desa, kecamatan atau kabupaten karena laju pertumbuhan komoditas sepenuhnya ditentukan oleh batasan-batasan alam yang ada. Oleh sebab itu, batasan wilayah Minapolitan ditentukan oleh tingkat kesesuaian lahan untuk pengembangan komoditi perikanan tertentu. Namun di sisi lain nama wilayah administrasi seperti desa dan kecamatan tetap diperlukan untuk memudahkan pelaksanaan manajemen Minapolitan, sehingga nama wilayah administrasi tetap digunakan dalam manajemen Minapolitan.

    Berdasarkan keputusan Bupati Kaur Nomor 127 Tahun 2008, maka wilayah administrasi Minapolitan Kabupaten Kaur adalah Kecamatan Nasal. Kecamatan Kelam Tengah dan kecamatan Muara Sahung.

  • 24

    Batas administrasi kawasan Minapolitan Nasal adalah:

    Sebelah utara dengan Kecamatan Maje (Air Nasal)

    Sebelah selatan dengan Provinsi Lampung

    Sebelah barat dengan Samudera Indonesia

    Sebelah Timur dengan Provinsi Sumatera Selatan

    Gambar 2. Kedudukan kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur

    Nasal

    Kelam Tengah

    Muara Sahung

  • 25

    Batas administrasi kawasan hinterland Kelam Tengah adalah:

    Sebelah utara dengan Kecamatan Kaur Utara

    Sebelah selatan dengan Kecamatan Tanjung Kemuning

    Sebelah barat dengan Kecamatan Padang Guci Ilir

    Sebelah Timur dengan Kecamatan Semidang Gumay

    Batas administrasi kawasan hinterland Muara Sahung adalah:

    Sebelah utara dengan Provinsi Sumatera Selatan (Kabupaten OKU Selatan)

    Sebelah selatan dengan Kecamatan Luas

    Sebelah barat dengan Kecamatan Kinal

    Sebelah Timur dengan Provinsi Sumatera Selatan (Kabupaten OKU Selatan)

    3.4. Komoditi Unggulan

    Mengacu kepada program unggulan nasional, serta memperhatikan potensi lokal yang dimiliki, maka komoditi unggulan untuk pengembangan kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur adalah NILA, IKAN MAS, dan LELE. Nila, ikan mas dan lele merupakan komoditi unggulan nasional yang sesuai

  • 26

    untuk dikembangkan di wilayah Minapolitan Kabupaten Kaur.

    Untuk pengembangan Minapolitan di wilayah Kecamatan Nasal, ditetapkannya Desa Suku Tiga, Desa Tanjung Betuah dan Desa Gunung Menung menjadi Kawasan Minapolitan dikarenakan di wilayah tersebut sudah terdapat irigasi teknis yang mengalir sepanjang tahun yang bersumber dari bendungan Sungai Nasal. Bahkan di Desa Suku Tiga telah dibangun Balai Benih Ikan (BBI) yang menjadi sumber benih unggul bagi para pembudidaya ikan di Kabupaten Kaur.

    3.5. Tipologi Kawasan

    Ciri kawasan Minapolitan adalah bersinerginya komponen-komponen kawasan dalam suatu sistem. Oleh sebab itu, sistem tersebut terdiri dari beberapa subsistem seperti subsistem sumberdaya perikanan dan komoditi unggulan, subsistem sarana dan prasarana agribisnis, dan subsistem kelestarian lingkungan. Ketiga subsistem tersebut perlu ditampilkan terlebih dahulu meskipun pada pembahasan selanjutnya akan terfokus pada subsistem yang menjadi unggulan kawasan Minapolitan.

    Dari lima tipologi kawasan yang telah diuraikan pada Sub-bab 2.4, maka ada tiga tipologi yang terdapat di dalam kawasan Minapolitan Nasal, Kelam Tengah dan Muara Sahung. Ketiga tipologi tersebut adalah:

  • 27

    1. Tipologi tanaman pangan seperti padi sawah yang terintegerasi dengan ikan (mina-padi). Tipologi ini banyak dijumpai di wilayah Kecamatan Nasal karena memiliki sistem irigasi teknis.

    2. Perikanan budidaya (ikan air tawar), baik di kolam maupun di perairan umum. Tipologi perikanan budidaya kolam banyak dijumpai di Kecamatan Kelam Tengah, sedangkan tipologi budidaya perikanan di perairan umum dapat dikembangkan di Kecamatan Muara Sahung (danau dan tebat) dan Nasal (sungai).

    3. Agrowisata (pemanfaatan aspek panorama keindahan alam berbasiskan perikanan budidaya). Tipologi ini dapat dijumpai di ketiga kawasan Minapolitan yang akan dikembangkan.

  • 28

    BAB

    4

    SKENARIO PENGEMBANGAN

    KAWASAN MINAPOLITAN

    Skenario pengembangan kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur harus menjawab permasalahan yang berhubungan dengan budidaya ikan. Permasalahan yang ditemukan dalam pengembangan perikanan budidaya antara lain:

    1. Lemahnya struktur permodalan

    2. Rendahnya SDM dan Tehnologi

    3. Rendahnya kepercayaan perbankan dalam mendukun permodalan usaha perikanan

    4. Belum adanya infestor menamankan modalnya untuk usaha dibidang perikanan

    5. Terbatasnya sarana dan prasarana perikanan

    6. Kurangnya ketersediaan benih ikan baik secara kualitas maupun kuantitas.

    Untuk mengatasi permasalahan di atas maka perlu disusun skenario pengembangan Minapolitan yang terdiri dari rencana alokasi ruang, rencana pengembangan sistem dan usaha agribisnis, dan

  • 29

    rencana kelembagaan Minapolitan pasca fasilitasi pemerintah.

    4.1. Rencana Alokasi Ruang

    Kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur terletak pada tiga wilayah administrasi, yakni Kecamatan Nasal sebagai kawasan minapolis, serta Kecamatan Kelam Tengah dan Kecamatan Muara Sahung sebagai kawasan hinterland. Kecamatan Nasal memiliki potensi perikanan budidaya yang sangat besar dengan dukungan infrastruktur yang memadai seperti Balai Benih Ikan (BBI) yang terletak di Desa Suku Tiga. Letak wilayah ini berbatasan langsung dengan Kabupaten Lampung Barat Provinsi Lampung, dan hanya berjarak sekitar 30 km dari Kota Bintuhan sebagai ibukota Kabupaten Kaur. Desa-desa yang ada di Kecamatan Nasal terletak di sepanjang jalan negara lintas barat Sumatera (Bengkulu Bandar Lampung), sehingga dapat dijadikan outlet bagi produk-produk Minapolitan. Kota Merpas sebagai ibukota Kecamatan Nasal merupakan satu dari tiga kota utama di Kabupaten Kaur yang memiliki potensi agribisnis dan pariwisata.

    Kecamatan Kelam Tengah memiliki potensi lahan sawah dan kolam yang cukup tinggi untuk pengembangan kawasan Minapolitan. Wilayah ini terletak di jalan provinsi yang menghubungkan enam kecamatan (hasil pemekaran Kecamatan Padang Guci), sehingga sangat strategis sebagai kawasan pertumbuhan bagi keenam kecamatan tersebut. Wilayah ini memiliki infrastruktur yang paling baik diantara tiga kawasan Minapolitan yang akan dikembangkan di Kabupaten Kaur.

  • 30

    Gambar 3. Peta rencana alokasi ruang dan arah pergerakan produk Minapolitan Kabupaten Kaur. Benih ikan, Produk segar/olahan

    Kecamatan Muara Sahung memiliki fungsi yang sangat strategis bagi kemajuan Kabupaten Kaur dan Provinsi Bengkulu karena terletak di perbatasan antara Provinsi Bengkulu dan Provinsi Sumatera Selatan. Kawasan ini hanya berjarak 100 km dari Kota Muara Dua, ibukota Kabupaten OKU Selatan Provinsi Sumatera Selatan, yang merupakan gerbang menuju pusat perekonomian Pulau Sumatera di sepanjang jalan lintas tengah

    Nasal

    Kelam Tengah

    Muara Sahung

    Bintuhan

  • 31

    Sumatera. Jalan provinsi yang melintasi Kecamatan Muara Sahung merupakan jalan penghubung (feeder road) kawasan barat Sumatera yang relatif tertinggal dengan kawasan timur Sumatera yang telah maju. Kawasan hinterland Muara Sahung dapat berfungsi sebagai penghubung antara daerah tertinggal dan daerah maju di wilayah Sumatera Bagian Selatan.

    Berdasarkan fenomena di atas maka rencana alokasi ruang untuk aktivitas agribisnis khususnya perikanan budidaya di kawasan Minapolitan Nasal, Kelam Tengah dan Muara Sahung dapat dibuat sebagai berikut:

    Kawasan Nasal yang memiliki Balai Beni Ikan diarahkan sebagai kawasan produksi benih, dan sekaligus sebagai kawasan produksi ikan segar berbasis sawah, kolam dan perairan umum.

    Kawasan permukiman Nasal yang terletak di sebelah barat jalan lintas Sumatera, Bengkulu Lampung, diarahkan sebagai kawasan perdagangan dan penawaran jasa, baik di sektor sekunder (pasca panen dan pengolahan hasil) maupun sektor tersier (pemasaran).

    Kawasan hinterland Kelam Tengah dan Muara Sahung diarahkan sebagai kawasan produksi ikan segar, yang mendapat suplai benih dari Nasal, dan sekaligus sebagai kawasan sektor sekunder (pasca panen dan pengolahan hasil ikan).

    Kota Bintuhan sebagai ibukota kabupaten akan diarahkan sebagai kawasan kota outlet yang mendukung perdagangan dan penawaran jasa.

  • 32

    Nasal

    Kelam Tengah

    Muara Sahung

    Gambar 4. Peta rencana pengembangan sarana dan prasarana di kawasan Minapolitan dan kawasan hinterland

    Outlet

    BBI

    Industri Pengolahan

    Jalan dan Rel Kereta ke M. Enim, Sumsel

  • 33

    Gambar 5. Sebaran fasilitas di kawasan Minapolitan wilayah Nasal

    Suku Tiga

    Sentra Produksi

    Kec. Nasal

    Merpas

    Pasar

    Balai Benih Induk

    Sentra Pengolahan

    Tj. Betuah

    Gd. Menung

  • 34

    Gambar 6. Sebaran fasilitas di kawasan Minapolitan wilayah Kelam Tengah

    Sentra Pengolahan Hasil

    Tj. Ganti I

    Tj. Ganti II

    Rigangan III

    RIGANGAN I

    Ke Tj. Kemuning

    Ke Bungin Tambun

    Sentra Produksi Ikan

    Unit Perbenihan Rakyat

  • 35

    4030 LS

    4020 LS

    103020 BT 103030 BT

    Ke Ujan Mas, Sumsel

    Ke Tanjung Iman

    ULAK LEBAR Ulak Bandung

    Cinta Makmur

    Tri Tunggal Bakti

    Sumber Makmur

    Bukitr Makmur

    KEC. LUAS

    KEC. KINAL

    PROV. SUMSEL

    PROV. SUMSEL

    Muara Sahung

    A. Luas

    Ke Bungin Tambun

    Sentra Produksi Ikan & UPR

    Pasar

    Sentra Pengolahan

    Gambar 7. Sebaran fasilitas di kawasan Minapolitan wilayah Muara Sahung

  • 36

    4.2. Pengembangan Sistem dan

    Usaha Agribisnis

    Pengembangan sistem dan usaha agribisnis bertumpu pada kualitas kualitas sumberdaya manusia (SDM), kelembagaan petani, permodalan, dan pemasaran.

    Pengembangan kualitas SDM petani dan nelayan di kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kantor Pemberdayaan Penyuluh Pertanian dan Ketahanan Pangan (KP3KP) Kabupaten Kaur. Tahapan pertama yang harus dilakukan oleh KP3KP adalah menyiapkan tenaga penyuluh profesional, dalam arti memiliki keahlian dan keterampilan khusus dalam pengembangan perikanan budidaya. Tenaga-tenaga penyuluh tersebut dapat diperoleh melalui peningkatan kualifikasi Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL) yang ada dalam wilayah kerja KP3KP.

    Selanjutnya, bersama-sama dengan kelompok-kelompok tani dan Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan), KP3KP membentuk dan mengelola sarana pembelajaran bagi petani di lapangan yang disebut Inkubator Teknologi (untuk masalah teknologi budidaya, pengolahan hasil dan pemasaran) dan Klinik Konsultasi Agribisnis (untuk masalah manajemen dan pemasaran). Keberadaan Inkubator Teknologi dan Klinik Konsultasi Agribisnis dapat juga dimanfaatkan sebagai unit pembelajaran bagi petani dan nelayan sejenis di luar kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur.

  • 37

    Gambar 8. Skema Pengembangan Sumberdaya Manusia

    KELOMPOK

    TANI

    PENYULUH PROFESIONAL

    KP3KP

    KLINIK KONSULTASI AGRIBISNIS

    PEMASARAN

    INKUBATOR TEKNOLOGI

    TEKNOLOGI PENGOLAHAN

    TEKNOLOGI BUDIDAYA

    KELOMPOK NELAYAN

    MANAJEMEN LEMBAGA

  • 38

    Petani dan nelayan di kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur yang tergabung dalam kelompok-kelompok tani dan nelayan diarahkan untuk membentuk suatu wadah bersama, misalnya Jaringan Petani Nelayan Minapolitan (JPN-Minapolitan). Wadah ini berfungsi menghimpun semua kelompok tani di kawasan Minapolitan dan melakukan pembinaan terhadap para anggota kelompok tani.

    Pengembangan kelembagaan petani dan nelayan dimulai dengan penataan petani dan kelompok tani. Potensi kelompok tani di kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur cukup besar. Selanjutnya Kelompok Tani dan Nelayan Andalan (KTNA) tersebut membentuk jaringan sehingga dapat menguasai teknologi budidaya, penanganan pasca panen dan pemasaran (Gambar 9).

    Model pengembangan sumber permodalan dalam kawasan Minapolitan dapat dibedakan atas dua, yakni model konsolidasi lahan dan model konsolidasi usaha independen. Model konsolidasi lahan menghendaki para petani dengan luasan lahan (kolam, sawah, perairan umum) kecil bergabung sehingga menjadi suatu hamparan yang luas sehingga secara agroteknis efisien untuk budidaya ikan. Penggabungan lahan para petani ini kita sebut sebagai konsolidasi lahan yang bisa dilakukan oleh asosiasi petani dan nelayan, pabrikan, perusahaan atau lainnya. Dengan model yang demikian semua pihak (bank, perusahaan/pabrikan dan petani) akan memperoleh kemudahan dalam proses administrasi. Bank sebagai pemberi kredit tidak lagi berhubungan dengan petani-petani dengan luasan lahan kecil tetapi langsung dengan konsolidator, demikian pula dengan pabrik/perusahaan.

  • 39

    Gambar 9. Skema pengembangan kelembagaan petani - nelayan di kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur

    KELOMPOK TANI -

    P3R (PERSATUAN PENELITIAN

    PERIKANAN RAKYAT

    JPN-MINAPOLITAN (JARINGAN PETANI-NELAYAN

    MINAPOLITAN)

    KELOMPOK TANI -

    PETANI & NELAYAN

    KELOMPOK TANI -

    NELAYAN

    UNIT PENGOLAHAN

    PEMASARAN

    UNIT BUDIDAYA

    TEKNOLOGI PENGOLAHAN

    TEKNOLOGI BUDIDAYA

    K P3 K P

    PETANI & NELAYAN

    PETANI & NELAYAN

    UNIT PEMASARAN

    K P3 K P

  • 40

    Setelah konsolidator memberikan sewa lahan ke petani untuk menggunakan lahan tersebut bagi budidaya ikan maka petani akan memberikan lahan kepada konsolidator. Untuk menjaga keefektifan sistem ini, siapapun yang menjadi konsolidator harus mampu menyediakan modal/sewa (dana diperoleh dari kredit bank atau pihak lain). Skema pengembangan sumber permodalan seperti disajikan pada Gambar 10 berikut.

    Gambar 10. Pengembangan sumber-sumber permodalan berbasis konsolidasi lahan

    BANK

    PERUSAHAAN

    ASOSIASI PETANI

    KONSOLIDATOR PERUSAHAAN

    NELAYAN

    PABRIKAN

    SEWA LAHAN

    KREDIT

    BAHAN BAKU

    BELI

    NELAYAN PETANI

  • 41

    Model pengembangan usaha independen menghendaki kondisi perusahaan bersama dengan pabrikan otonom yang hanya menyetorkan biaya pengelolaan. Pada Model ini, pabrikan sebagai badan yang independen bergabung dengan Pemda/Investor dan Petani membuat sebuah perusahaan. Pabrikan memberikan biaya pengolahan sebagai saham, Pemda menjadikan pajak, retribusi dan lain-lain (termasuk fresh money) sebagai saham dalam perusahaan tersebut, Investor akan menyetor modal segar (fresh money) sebagai saham dan petani memberikan lahan/bahan baku sebagai saham dalam perusahan tersebut. Perguruan Tinggi dan Lembaga Riset dapat menyumbangkan hasil-hasil penelitian dan pengembangan (IPTEK) sebagai saham dalam perusahaan. Kemudian perusahaan melakukan aktifitas on-farm, angkutan dan aktivitas pemasaran.

    Model pengembangan usaha independen di atas dapat disebut sebagai pengembangan Badan Usaha Milik Bersama (BUMB), dengan skenario sebagaimana disajikan pada Gambar 11.

    Pemasaran merupakan ujung tombak dari kegiatan produksi, karena penilaian terakhir akan diberikan oleh pembeli atau konsumen. Tujuan pemasaran adalah memuaskan konsumen dan bukan memuaskan produsen. Skenario pengembangan pemasaran disajikan pada Gambar 12.

  • 42

    Gambar 11. Pengembangan sumber-sumber permodalan berbasis konsolidasi usaha independen seperti Badan Usaha Milik Bersama (BUMB)

    PERGURUAN TINGGI

    IPTEK

    PERUSAHAAN (PABRIKAN)

    PEMDA/ INVESTOR

    PETANI

    PEMASARAN

    PERUSAHAAN/ INDUSTRI MAKANAN

    ON-FARM ANGKUTAN

    Biaya pengolahan

    Lahan (bahan baku)

    Pajak/Modal

  • 43

    Gambar 12. Pengembangan Sistem Pemasaran Kawasan Minapolitan

    PASAR LUAR

    PETANI/ NELAYAN

    PENGUMPUL PEDAGANG

    DAERAH

    PENGOLAH

    K O N S U M E N

    PASAR LOKAL

    K O N S U M E N

    PUJASERI/ TOSERBI

    PABRIKAN

    P E N G E M B A N G A N

    OUTLET PRODUK

    SUPER MARKET

    KOPERASI

  • 44

    4.3. Kelembagaan Minapolitan Pasca

    Fasilitasi Pemerintah

    Program pengembangan kawasan Minapolitan sesuai dengan tujuan akhirnya adalah menjadi kawasan mandiri dan pengelolaannya dilakukan oleh masyarakat tani yang difasilitasi pemerintah. Fasilitasi pemerintah hanya 3 (tiga) tahun, selanjutnya untuk jangka menengah dan panjang diserahkan kepada pemerintah kabupaten.

    Peranan pemerintah Kabupaten Kaur pasca fasilitasi pemerintah adalah membentuk suatu badan pengelola kawasan Minapolitan Nasal, Kelam Tengah dan Muara Sahung. Badan pengelola tersebut mempunyai fungsi untuk mengimplementasikan program dan kegiatan jangka menengah dan panjang pada kawasan tersebut. Oleh karena itu, sebaiknya badan tersebut dapat bertanggung jawab langsung kepada Bupati Kabupaten Kaur dan diketahui oleh lembaga DPRD Kabupaten Kaur. Hal tersebut perlu dilakukan berkenaan dengan pendanaan untuk pengembangan kawasan Minapolitan ke depan melalui Anggaran Pendapatan Dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Kaur.

    Badan pengelola kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur tersebut diatas merupakan model pengelolaan yang spesifik dan keberadaannya secara resmi berdasarkan Surat Keputusan Bupati atau kalau memungkinkan disahkan melalui peraturan daerah (Perda) Kabupaten Kaur. Ada dua pilihan yang dapat dilakukan, pertama adalah model badan yang dikelola oleh swasta, dan ke dua adalah model

  • 45

    yang dikelola oleh BUMD. Apabila badan pengelola tersebut dapat diwujudkan, maka pembangunan kawasan Minapolitan secara sinergis, simultan, dan harmoni akan dapat dicapai. Contoh kelembagaan agropolitan yang dapat dibentuk setelah kegiatan fasilitasi pemerintah berakhir dapat dilihat pada Gambar 13.

  • 46

    Gambar 13a. Kelembagaan Minapolitan pasca fasilitasi pemerintah: model swasta

    BUPATI

    MANAJER

    PROFESIONAL

    TIM PENGENDALI: KETUA DPRD KEPALA BADAN/DINAS/KANTOR

    TIM AHLI UNSUR PERGURUAN TINGGI INSTANSI PENELITIAN EKS-POKJA AGROPOLITAN

    MANAGER PRODUKSI

    MANAGER

    PEMASARAN

    MANAGER

    KEUANGAN DAN JASA

  • 47

    Gambar 10b. Kelembagaan Minapolitan pasca fasilitasi pemerintah: model BUMD

    BUPATI

    DIREKTUR

    BUMD

    TIM PENGENDALI: KETUA DPRD KEPALA BADAN/DINAS/KANTOR

    TIM AHLI UNSUR PERGURUAN TINGGI; INSTANSI PENELITIAN; EKS-POKJA MINAPOLITAN

    BIDANG

    PRODUKSI

    BIDANG

    PEMASARAN

    BIDANG

    KEUANGAN DAN JASA

  • 48

    BAB

    5

    STRATEGI PENGEMBANGAN

    KAWASAN

    Skenario pengembangan kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur harus diikuti dengan penyusunan strategi yang tepat agar kawasan yang akan dibangun dapat berkesinambungan. Strategi pengembangan kawasan Minapolitan diarahkan pada empat komponen, yakni strategi pengembangan kawasan penghasil bahan baku, kawasan sentra produksi olahan, kawasan pemasaran (kota kecil/agropolis), dan kawasan prasarana-sarana pendukung (kota sedang/outlet).

    5.1 Kawasan Penghasil Bahan Baku

    Kawasan penghasil bahan baku untuk wilayah Nasal adalah Balai Benih Induk (BBI) dan unit perbenihan rakyat (UPR) ikan, kolam dan perairan umum yang terdapat di Desa Suku Tiga, Tanjung Betuah dan Gedung Menung. Untuk wilayah hinterland Kelam Tengah, kawasan penghasil bahan baku adalah UPR, kolam dan sawah di Desa Tanjung Ganti I, Tanjung Ganti II dan Rigangan III. Sementara kawasan penghasil bahan baku di wilayah hinterland Muara Sahung adalah UPR, kolam, sawah dan perairan umum di Desa Ulak Bandung, Ulak Lebar dan Muara Sahung.

  • 49

    Air Sawang (atas), Air Kulik Besar (tengah) dan Air Kulik Kecil

    (bawah) sebagai lokasi kerambah di Nasal

  • 50

    Atas: kolam eksisting; Tengah dan bawah: Balai Benih Utama (BBU) padi dan air irigasi untuk budidaya mina-padi di Nasal

  • 51

    5.1.1. Kebutuhan Fasilitas di Kawasan Penghasil Bahan Baku

    Sebaran sentra produksi di kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur adalah seperti pada tabel berikut.

    Sentra-sentra produksi bahan baku di kawasan Minapolitan

    Kategori Lokasi Desa Terlibat

    Perbenihan BBI Suku Tiga, Nasal

    Perbenihan rakyat

    UPR Suku Tiga (Nasal), Tj. Ganti II (Kelam Tengah), Ulak Bandung (M. Sahung)

    Budidaya Kolam

    Kawasan permukiman dan rumah makan

    Suku Tiga, Tanjung Betuah, Gedung Menung, Kulik dan Ulak Pandan

    Budidaya Mina-padi

    Lahan sawah irigasi seluas 200 ha

    Semua desa minapolis di 3 kecmatan

    Budidaya Keramba

    Air Sawang Tanjung Baru (Nasal)

    Air Kulik Besar dan Air Kulik Kecil

    Ulak Pandan (Nasal)

    Muara Air Kulik Gedung Menung dan Kulik (Nasal)

    Tebat Lingkar Ulak Bandung (Muara Sahung)

  • 52

    Strategi pengembangan untuk kawasan penghasil bahan baku merupakan aktivitas untuk menghasilkan produk primer pada kawasan Minapolitan. Fasilitas yang diperlukan untuk aktivitas tersebut adalah berupa pengadaan sarana produksi (saprodi) perikanan, gudang, jalan produksi, kios nelayan, dan kios agribisnis. Industri pendukung utama keberhasilan kawasan penghasil bahan baku adalah industri perbenihan/pembibitan, industri penghasil saprodi, industri agrootomotif (peralatan dan mesin pertanian), serta irigasi/pengairan.

    5.1.2. Sebaran Fasilitas di Kawasan Penghasil Bahan Baku

    Rencana penempatan fasilitas yang diperlukan di kawasan Minapolitan Nasal, Kelam Tengah dan Muara Sahung adalah seperti pada Gambar-gambar 5,6 dan 7.

    5.2 Kawasan Sentra Produksi

    Olahan

    Strategi pengembangan kawasan sentra produksi olahan adalah membangun industri pengolahan komoditas perikanan budidaya dari produk primer menjadi komoditas olahan, baik produk antara (intermediate product) maupun produk akhir (finished product). Sesuai dengan skenario pengembangan komoditi, maka untuk ikan nila, ikan mas dan lele diarahkan untuk menghasilkan produk akhir dan produk antara. Berdasarkan skenario tersebut, maka strategi pengembangan diarahkan pada aktivitas industri makanan. Fasilitas yang diperlukan pada kawasan sentra produksi olahan adalah gudang, peralatan prosesing pasca panen,

  • 53

    mesin pengolahan, unit jaminan mutu, pengepakan, dan sarana tranportasi.

    Pengolahan ikan bertujuan untuk menyediakan produk-produk ikan secara terus menerus. Bentuk-bentuk pengolahan ikan antara lain pembekuan ikan yang dilakukan menggunakan blast freezer untuk menghasilkan produk ikan beku. Industri pengolahan ikan dapat diarahkan untuk menghasilkan fillet, nugget, bakso, tepung ikan, abon ikan, dan kerupuk ikan. Limbah ikan seperti kepala ikan kecil, sisik dan duri yang belum termanfaatkan dapat diolah menjadi tepung ikan.

    5.3 Kawasan Kota Kecil/Minapolis

    Strategi pengembangan kawasan kota kecil/minapolis mempunyai tujuan untuk memperlancar aktivitas pemasaran. Sub-sistem pemasaran merupakan upaya-upaya untuk memperlancar pemasaran komoditas ikan nila, ikan mas dan sidat, baik berupa produk primer, produk antara maupun produk akhir. Dalam pengembangan sistem agribisnis, maka komponen-komponen pemasaran, yaitu Marketing Mix (bauran pemasaran) serta Segmentation, Targeting dan Positioning (STP), meliputi:

    Penetapan harga kegiatan distribusi, promosi, informasi pasar, intelijen pasar, kebijakan, dan struktur pasar.

  • 54

    Kawasan Kota kecil/minapolis untuk kawasan Minapolitan Nasal adalah Desa Suku Tiga, Tanjung Betuah dan Gedung Menung. Sementara untuk kawasan hinterland Kelam Tengah, kota minapolis terdapat di Desa Tanjung Ganti I, Tanjung Ganti II dan Rigangan III, sedangkan di kawasan hinterland Muara Sahung meliputi Desa Ulak Bandung, Ulak Lebar dan Muara Sahung. Desa-desa tersebut berperan sebagai distributor pemasaran yang dipilih sebagai minapolis karena terletak pada jalan lintas antar Provinsi Bengkulu Lampung (Nasal), jalan lintas antar Provinsi Bengkulu Sumatera Selatan (Muara Sahung), dan jalan lintas antar kecamatan (Kelam Tengah). Dengan demikian, kota-kota ini dapat menjalankan fungsinya sebagai sentra distributor pemasaran produk-produk Minapolitan, baik ke arah Bengkulu, ke arah Sumatera Selatan maupun ke arah Lampung.

    5.4 Kawasan Kota Sedang/Outlet

    Kawasan kota sedang/outlet merupakan suatu kawasan dengan kegiatan untuk menyediakan jasa-jasa pendukung bagi semua kegiatan Minapolitan, mulai dari agribisnis hulu, agribisnis budidaya, agribisnis hilir, sampai dengan pemasaran dan jasa seperti koperasi, bank, permodalan dan lain-lain.

    Dalam pengembangan kawasan Minapolitan, kota sedang/outlet berperan sebagai:

    tempat perkreditan dan asuransi, perbankan, penelitian dan pengembangan,

  • 55

    pendidikan dan pelatihan, dan sistem infromasi dan dukungan kebijakan

    pemerintah (makro ekonomi, tata ruang, dan mikro ekonomi).

    Kawasan kota sedang/outlet untuk kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur adalah:

    Untuk tingkat Kabupaten Kaur maka kota sedang/outlet Minapolitan adalah Kota Bintuhan

    Untuk tingkat kawasan Nasal, kota sedang/outlet terdapat di Desa Merpas

    Untuk kawasan hinterland Kelam Tengah, kota sedang/outlet terdapat di Desa Tanjung Kemuning

    Untuk kawasan hinterland Muara Sahung, kota sedang/outlet terdapat di Kelurahan Tanjung Iman.

    5.5 Pola Hubungan antar Kawasan

    Minapolitan

    Pola hubungan antar kawasan sebagaimana diuraikan pada poin 5.1 sampai 5.4 akan menentukan keberhasilan strategi pengembangan kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur. Hubungan antara kawasan Minapolitan (kawasan Nasal) dan kawasan hinterlandnya (Kelam Tengah

  • 56

    dan Muara Sahung) telah diuraikan pada sub-bab 4.2.

    Pada sub-bab ini secara spesifik akan diuraikan pola hubungan antara kawasan produksi bahan baku dengan kawasan-kawasan hilirnya di dalam setiap kawasan. Pola hubungan antar kawasan Minapolitan Nsal disajikan pada Gambar 14 berikut.

  • 57Gambar 14. Pola hubungan antar kawasan Minapolitan di Kecamatan Nasal

    Air Sawang

    Air Nasal

    Air Kulik Besar

    Muara Air Kulik

    Tj. Baru

    Suku Tiga

    Tj. Betuah Gd. Menung Kulik

    Ulak Pandan

    Merpas

    Kawasan

    Minapolis

    Hasil Keramba

    Hasil Keramba

    Ikan segar dan

    olahan

    Kawasan

    Outlet

    Air Kulik Kecil

    Kawasan

    Outlet

    Bintuhan

  • 58

    BAB

    6

    RENCANA AKSI

    PENGEMBANGAN KAWASAN

    MINAPOLITAN

    Rencana aksi pengembangan kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur disusun untuk jangka waktu empat tahun, yakni tahun 2009 sampai 2012. Kegiatan-kegiatan yang tertuang dalam rencana aksi ini diharapkan didanai dari berbagai sumber, seperti APBD Kabupaten, APBD Provinsi dan APBN yang berasal dari berbagai kementerian dan lembaga.

    Setelah periode empat tahun selesai, kawasan Minapolitan diharapkan sudah mandiri sehingga mampu membiayai semua kebutuhannya secara swadaya. Modal yang diberikan secara stimulan kepada kelompok-kelompok tani diharapkan sudah mulai bergulir, sementara infrastruktur pendukung sudah mencukupi. Pembinaan dalam kawasan Minapolitan selanjutnya dapat dibiayai melalui kegiatan-kegiatan pada satuan kerja perangkat daerah (SKPD) terkait melalui APBD Kabupaten Kaur. Program pengembangan kawasan Minapolitan perlu didukung oleh kelembagaan pasca fasilitasi pemerintah yang melibatkan semua pengambil kebijakan di daerah.

  • 59

    6.1. Kegiatan Fisik

    Kegiatan fisik yang dibutuhkan dalam pengembangan kawasan Minapolitan adalah:

    6.1.1. Sarana dan Prasarana Ekonomi

    Sarana dan prasarana ekonomi yang perlu dibangun di kawasan Minapolitan adalah sebagai berikut:

    1. Pasar benih; dibutuhkan karena pada saat ini benih perikanan darat masih didatangkan dari luar daerah seperti Kabupaten Bengkulu Utara dan Provinsi Lampung.

    2. Pasar produksi ikan; diperlukan sebagai tempat transaksi jual beli ikan.

    3. Pusat Jajan Serba Ikan (Pujaseri); diperlukan untuk tempat penjualan makanan berbahan baku ikan yang dipadu dengan pariwisata.

    4. Kios sarana produksi; diperlukan untuk menyediakan kebutuhan produksi ikan seperti pakan dan obat-obatan.

    5. Kawasan industri pengolahan; diperlukan untuk menyediakan sentra usaha pengolahan ikan.

    6. Unit Perbenihan Rakyat (UPR); dibutuhkan untuk menyediakan benih ikan berkualitas kepada masyarakat.

    7. Pembangunan Tebat; dibutuhkan untuk menyediakan tempat budidaya di perairan umum seluas 10 ha yang dapat dikeringkan.

  • 60

    Sistem budidaya tebat dapat pula dimanfaatkan sebagai kawasan wisata dan air buangan dapat digunakan sebagai pembangkit listrik tenaga mikrohidro (PLTMH).

    8. Alat pengolahan ikan; dibutuhkan untuk menyediakan produk ikan jadi atau setengah jadi agar nilai tambah ekonomi meningkat.

    9. Kantor koperasi/UKM; dibutuhkan sebagai sarana manajemen usaha kelompok masyarakat.

    6.1.2. Sarana dan Prasarana Penunjang

    1. Jalan produksi ke Tebat Lingkar sepanjang 4 km, dari Desa SP-8 menuju Desa Ulak Bandung, Kecamatan Muara Sahung; dibutuhkan untuk mengangkut hasil ikan dari Tebat Lingkar dan sekaligus sebagai jalan wisata danau di kawasan Tebat Lingkar.

    2. Jaringan listrik; dibutuhkan untuk menyediakan listrik bagi industri pengolahan ikan.

    3. Jaringan air bersih; dibutuhkan karena kawasan keterbatasan sumber air bersih yang dapat diakses masyarakat.

    4. SMK Perikanan; dibutuhkan karena kapasitas tampung anak usia SLTA masih sangat rendah, sementara target nasional adalah menyediakan lulusan SLTA yang siap kerja.

    5. Laboratorium BBI; dibutuhkan untuk meningkatkan kualitas benih ikan yang akan dimanfaatkan untuk produksi di sentra-sentra produksi ikan.

  • 61

    6.2. Kegiatan Non-Fisik

    1. Penelitian, pelatihan dan demplot; dibutuhkan untuk meningkatkan kualitas SDM pembudi daya ikan.

    2. Detailed engineering design (DED) dan estimate engineering (EE); dibutuhkan sebagai prasyarat pembangunan fisik di kawasan Minapolitan.

    3. Studi banding ke daerah yang telah menerapkan Minapolitan; diperlukan untuk menambah wawasan dan pengetahuan masyarakat Kabupaten Kaur tentang agribisnis perikanan darat.

    4. Sosialisasi dan desiminasi kegiatan Minapolitan; dibutuhkan untuk menyebarluaskan informasi tentang pengembangan kawasan Minapolitan kepada masyarakat luas.

    5. Pembentukan kelembagaan; diperlukan untuk menyediakan fasilitas yang dapat membina usaha yang berhubungan budidaya perikanan darat di Kawasan Minapolitan.

    6.3. Matriks Rencana Aksi

    Rencana aksi merupakan tahapan implementasi dari program dan kegiatan yang tertuang di dalam dokumen Master Plan.

    Berikut adalah matriks kegiatan prioritas dalam rangka rencana aksi pengembangan kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur selama periode 2009-2012.

  • 62

    Rencana aksi pengembangan kawasan Minapolitan tahun 2009-2012

    Harga Biaya

    satuan (Rp. Ribu)(Rp. Ribu) Vol Biaya Vol Biaya Vol Biaya Vol Biaya

    A KEGIATAN FISIK

    A.1.

    1 Pembangunan Pasar Benih

    m2 1,500 800 tempat pemasaran benih ikanyang diproduksi melalui UPR

    1,200,000 Bintuhan 0 400 600,000 400 600,000 0 Pemkab

    2 Pembangunan Pasar Produksi Ikan

    m2 1,500 350 tempat pemasaran ikan hasilbudidaya yang diproduksimasyarakat

    525,000 Bintuhan 0 350 525,000 0 0 Pemkab; KNPDT; Bangda

    3 Pembangunan outlet Pusat Jajan Serba Ikan (Pujaseri)

    m2 1,500 350 tempat pemasaran ikan hasilpengolahan yang diproduksimasyarakat

    525,000 Bintuhan (Sambat)

    0 0 350 525,000 0 350 525,000 Pemkab

    4 Pembangunan kios/outlet penjualan prouk perikanan

    m2 5,000 10 tempat pemasaran ikan hasilpengolahan yang diproduksimasyarakat

    50,000 Sepanjang jalan negaradi Kab Kaur

    2 10,000 4 20,000 4 20,000 Pemkab

    5 Pembangunan Toko/kios Sarana Produksi

    m2 1,500 200 menyediakan kebutuhan alatdan bahan kegiatan produksi

    300,000 Bintuhan 0 0 200 300,000 0 Pemkab

    6 Pembangunan kawasan industri pengolahan ikan

    m2 1,500 400 menyediakan tempat usahabagi pengolah ikan

    600,000 Merpas 0 0 0 400 600,000 Depperind; KNPDT; PU

    7 Penyediaan sarana Unit Pembenihan Rakyat

    unit 150,000 5 penyediaan benih padakawasan hinterland

    750,000 Kel. Tengahdan M.Sahung

    0 2 300,000 2 300,000 1 150,000 DKP

    8 Pembangunan sistem budidaya Tebat Lingkar

    Ha 50,000 10 memberikan contoh usahabudidaya ikan terpadu

    500,000 Ulak Bandung

    0 0 10 500,000 0 0 0 0 PNPM; Pemkab

    9 Penyediaan alat pengolah abon

    unit 15,000 5 meningkatkan produksi abonikan

    75,000 Merpas 2 30,000 3 45,000 0 0 Pemkab

    10 Penyediaan alat pengolah ikan asin/ pengeringan hygenis

    paket 10,000 5 meningkatkan produksi ikanasin

    50,000 Merpas 2 20,000 3 30,000 0 0 Pemkab

    11 Penyediaan alat pengasapan ikan

    paket 10,000 5 meningkatkan produksi ikanasap

    50,000 Merpas 2 20,000 3 30,000 0 0 Pemkab

    12 Penyediaan alat pengolah kerupuk ikan

    paket 7,500 5 meningkatkan produksikerupuk ikan

    37,500 Merpas 2 15,000 3 22,500 0 0 Pemkab

    13 Penyediaan alat packaging

    paket 5,000 5 membantu pengepakanproduk hasil olahan

    25,000 Merpas 2 10,000 3 15,000 0 0 Pemkab

    14 Penyediaan kantor koperasi dan LKM

    m2 1,500 150 tempat penjualan kebutuhanpokok masyarakat danpinjaman modal usaha

    225,000 Bintuhan 0 0 0 0 150 225,000 Dep. Kop. UKM

    Penanggung Jawab

    Manfaat LokasiJadwal Pelaksanaan

    2009 2010 2011 2012No. Kegiatan Satuan Volume

    Sarana dan Prasarana Ekonomi

  • 63

    A.2.

    1 Pembangunan jalan ke Tebat Lingkar

    m 500 4,000 memperlancar transportasiproduksi

    2,000,000 Ulak Bandung

    0 0 4,000 2,000,000 0 0 Dep. PU

    2 Pengembangan pariwisata terpadu pada sistem budidaya di Tebat Lingkar

    ha 20,000 10 Meningkatkan pendapatanmasyarkat

    200,000 0 0 10 200,000 Pemkab

    3 Penyediaan jaringan listrik

    unit 15,000 2 memperlancar aktivitasproduksi dan administrasiperkantoran

    30,000 Suku Tiga,Merpas,

    0 2 30,000 0 0 PLN

    4 Penyediaan jaringan air bersih

    paket 30,000 1 meningkatkan produksi benih 30,000 Suku Tiga 0 2 60,000 0 0 Pemkab

    5 Penyediaan jaringan telepon

    paket 10,000 3 memperlancar komunikasi 30,000 Suku Tiga,Merpas, Bintuhan

    0 0 3 30,000 0 Dep. KOMINFO

    6 Pembangunan jalanmenuju klinik konsultasiagribisnis

    m 750 100 tempat dilakukannyapenyuluhan bagi masyarakatdan konsultasi usaha

    75,000 Suku Tiga,Nasal (BBI)

    0 100 75,000 0 0 0 0 Pemkab

    7 Pembangunan Balaipenelitian danpengembangan teknologiperikanan

    m2 1,500 350 tempat dilakukannya penelitiankomoditi perikanan danpengembangan teknologibudidaya dan pengolahanperikanan

    525,000 Merpas 0 0 0 350 525,000 DKP; Dep. PU; UPT Pusat; Pemprov

    8 Pembangunan BalaiPengujian mutu dankesehatan ikan

    paket 150,000 1 meningkatkan mutu produkhasil perikanan dan mengatasiserangan penyakit ikan

    150,000 Suku Tiga,Nasal (BBI)

    0 0 1 150,000 0 DKP

    9 Pembangunan SMKPerikanan

    m2 1,500 400 meningkatkan kualitas SDMyang akan mengelola usahaperikanan

    600,000 Merpas 0 0 0 400 600,000 DKP; Dep. Dikas

    10 Pengadaan kendaraanroda 4

    unit 75,000 2 memperlancar pengangkutandan pemasaran produk

    150,000 Suku Tiga 0 0 2 150,000 0 Pemkab

    11 Pengadaan kendaraan

    roda 2

    unit 15,000 4 meningkatkan kinerja tenaga

    penyuluh

    60,000 Suku Tiga 0 4 60,000 0 0 Pemkab

    12 Peningkatan jaringanirigasi

    m 500 1,000 meningkatkan ketersediaansumber air pada budidaya ikan

    500,000 Tanjung Betuah, Gedung Menung

    500 1,000 0 0 0 Pemkab

    13 Pemasangan salurankhusus (paralon) daribendungan ke kolam BBI

    m 500 1,500 meningkatkan ketersediaansumber air pada budidaya ikan

    750,000 Suku Tiga,Nasal (BBI)

    1,500 750,000 0 0 Pemprov

    14 Pembuatan baliho unit 5,000 4 memberikan petunjuk kawasanminapolitan

    20,000 Suku Tiga 0 0 4 20,000 0 0 Pemkab

    15 Pengadaan peralatanlaboratorium BBI

    paket 50,000 5 meningkatkan kemampuandalam memproduksi benihbermutu

    250,000 Suku Tiga 5 250,000 0 0 0 DKP

    16 Pengadaan alat pembuat

    pakan ikan/pelet mini

    unit 15 3 meningkatkan kemampuan

    dalam menguji mutu danmendeteksi serangan penyakit

    45 Merpas 0 3 45 0 0 0 DKP (TP)

    Sarana dan Prasarana Pendukung

  • 64

    B.

    B1.

    1 Penelitian danpengembangan bibitunggul

    paket 75,000 1 untuk mencari danmengembangkan bibit unggul

    75,000 suku Tiga 0 1 75,000 0 0 DKP

    2 Pelatihan dan demplotmina padi

    paket 20,000 3 percontohan pada masyarakatteknik budidaya ikan dgminapadi

    60,000 3 kecamatan 0 0 1 20,000 1 20,000 1 20,000 Pemkab

    3 Pelatihan dan demplotbudidaya ikan dalamkeramba

    paket 50,000 5 percontohan pada masyarakatteknik budidaya ikan dgkeramba

    250,000 A. Tetap, A.Kulik, A.Sawang, Tebat Lingkar

    1 50,000 2 100,000 1 50,000 1 50,000 Pemkab

    4 Penyusunan roadmapindustri berbasisperikanan budidaya

    paket 50,000 1 untuk mengetahui arah danstrategi pengembanganindustri perikanan budidaya

    50,000 Bintuhan 0 0 1 50,000 0 0 Pemkab

    5 Pengkajian potensi danpeluang pengembangankomoditi unggulan

    paket 50,000 1 untuk mengetahui potensi yang belum digali dan langkah-langkah pengembangannya

    50,000 Kab. Kaur 0 1 50,000 0 0 Pemkab

    6 Penyusunan DED danEE pengembangankawasan minapolitan

    paket 50,000 10 mengetahui jenis-jenis usahaapa saja yang memiliki potensiuntuk dikembangkan

    500,000 3 kecamatan 4 200,000 2 100,000 2 100,000 2 100,000 Pemkab

    7 Studi banding kekawasan minapolitanyang telah maju

    paket 100,000 1 sebagai pembanding yangdapat diterapkan bagikemajuan minapolitan Kaur

    100,000 Boyolali danJambi

    0 1 100,000 0 0 0 Pemkab

    8 Pembinaan koperasi danLembaga keuanganmikro (LKM)

    paket 50,000 1 meningkatkan kinerjakaryawan koperasi dan LKM

    50,000 Bintuhan 0 0 1 50,000 0 0 Depkop UKM

    9 Promosi danpengembangan pasarlokal dan regional

    paket 25,000 2 memperkenalkan jenis-jenisproduk yang dihasilkan danmemperluas jaringan pasar

    50,000 Bintuhan 0 1 25,000 1 25,000 0 Pemkab

    10 Studi kelayakanpengembangan pasarbenih

    paket 50,000 1 mengetahui kelayakan lokasidan sumberdaya dalampengembangan pasar benih

    50,000 Bintuhan 0 1 50,000 0 0 Pemkab

    11 Sosialisasi dandesiminasi programminapolitan padamasyarakat

    paket 50,000 3 menjelaskan programminapolitan pada masyarakatdan menggali aspirasimasyarakat

    150,000 3 kecamatan 0 0 1 50,000 1 50,000 1 50,000 Pemkab (Pokja)

    12 Pelatihan pemuatanpakan

    paket 50,000 1 Meningkatkan keterampilanmasyarakat

    50,000 3 kecamatan 0 1 50,000 0 0 0 0 Pemkab

    Kegiatan Pendukung

    KEGIATAN NON FISIK

  • 65

    BAB

    7

    PENUTUP

    Penyusunan Master Plan kawasan Minapolitan merupakan tahapan ketiga dalam program Minapolitan yang dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Kaur. Pada tahapan selanjutnya, yakni pembangunan kawasan Minapolitan, pelaksanaannya harus sudah menggunakan dokumen master plan sebagai dokumen perencanaan. Oleh sebab itu, ke depan master plan ini harus dijadikan acuan dalam tahapan pengembangan kawasan Minapolitan. Penyusunan program implementasi atau rencana detil pengembangan selanjutnya harus secara sinergis dan harmonis dilakukan oleh departemen dan instansi terkait.

    Kawasan Minapolitan Kabupaten Kaur merupakan kawasan Minapolitan di tingkat Kabupaten Kaur. Pada kawasan Minapolitan tersebut tipologi pengembangan yang utama adalah berbasiskan pertanian tanaman pangan dalam bentuk integerasi padi dan ikan, tipologi perikanan budidaya, disamping didukung oleh tipologi agrowisata. Kawasan tersebut diharapkan segera berkembang menjadi kawasan Minapolitan mandiri yang dikelola oleh masyarakat tani-nelayan dan difasilitasi oleh pemerintah Kabupaten Kaur.

  • 66

    Dokumen Master Plan Minapolitan masih memuat rencana-rencana umum dalam pembangunan kawasan Minapolitan. Oleh sebab itu, dokumen ini perlu ditindaklanjuti dengan penyusunan Dokumen Rencana Detil pembangunan kawasan Minapolitan. Dokumen-dokumen Rencana Detil antara lain meliputi rencana pengembangan investasi jangka menengah (RPIJM), detail engineering design (DED) dan estimate engineering (EE).

    Semoga Master Plan ini dapat dijadikan acuan untuk kesempurnaan pembangunan kawasan Minapolitan di Kabupaten Kaur.