MAKALAH PHBS

download MAKALAH PHBS

of 41

  • date post

    24-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    284
  • download

    13

Embed Size (px)

Transcript of MAKALAH PHBS

  • MAKALAHPERMASALAHAN PHBS DI POSYANDU KARTIKAPUSKESMAS CIPEDES TAHUN 2012

    Nindi Devita Permatasari08310350

  • BAB I PENDAHULUANA. Latar BelakangKesehatan merupakan hak asasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan menyatakan bahwa derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya dicapai melalui penyelenggaraan pembangunan kesehatan.

  • BAB I PENDAHULUANDerajat kesehatan masyarakat yang masih belum optimal tersebut di atas pada hakikatnya dipengaruhi oleh kondisi lingkungan, perilaku masyarakat, pelayanan kesehatan dan genetika. Dari hasil Riskesdas 2007 memang diketahui bahwa rumah tangga yang telah mempraktikkan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) baru mencapai 38,7%. Oleh sebab itu, Rencana Strategis (Renstra) Kementerian Kesehatan Tahun 2010-2014 mencantumkan target 70% rumah tangga sudah mempraktikkkan PHBS pada tahun 2014.

  • BAB I PENDAHULUANB. Rumusan MasalahBerdasarkan uraian diatas, maka rumusan masalah dalam makalah ini yaitu Permasalahan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) Rumah Tangga di Posyandu Kartika Puskesmas Cipedes Tahun 2012.

  • BAB I PENDAHULUANC. TujuanUntuk menganalisa permasalahan PHBS Rumah Tangga.Untuk meningkatkan perubahan sikap dan perilaku masyarakat sesuai indikator-indikator PHBS.D. ManfaatAgar masyarakat tahu, mau dan mampu melaksanakan PHBS dan berperan aktif dalam kegiatan di masyarakat.

  • BAB II TINJAUAN PUSTAKAPerilaku Sehat adalah pengetahuan, sikap dan tindakan proaktif untuk memeliharadan mencegah risiko terjadinya penyakit, melindungi diri dari ancaman penyakit, serta berperan aktif dalam Gerakan Kesehatan Masyarakat.Sehat adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomi.

  • BAB II TINJAUAN PUSTAKAPerilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) adalah sekumpulan perilaku yang dipraktikkan atas dasar kesadaran sebagai hasil pembelajaran, yang menjadikan seseorang keluarga, kelompok atau masyarakat mampu menolong dirinya sendiri (mandiri) di bidang kesehatan dan berperan aktif dalam mewujudkan kesehatan masyarakat.

  • BAB II TINJAUAN PUSTAKATatanan PHBS :1. PHBS Rumah Tangga2. PHBS Di Institusi Pendidikan3. PHBS Di Tempat Kerja4. PHBS Di Tempat Umum5. PHBS Di Institusi Kesehatan

  • BAB II TINJAUAN PUSTAKAIndikator PHBS Rumah Tangga :Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatanMemberi bayi ASI eksklusifMenimbang bayi dan balita setiap bulanMenggunakan air bersihMencuci tangan dengan air bersih dan sabun

  • BAB II TINJAUAN PUSTAKAMenggunakan jamban sehatMemberantas jentik di rumah seminggu sekaliMakan buah dan sayur setiap hariMelakukan aktivitas fisik setiap hariTidak merokok di dalam rumah

  • BAB II HASIL DAN PEMBAHASANGeografi Puskesmas CipedesSebelah Utara:Kelurahan Nagarasari Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Cigeureung.Sebelah Timur:Kelurahan Panglayungan Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Panglayungan.Sebelah Selatan:Kelurahan Panglayungan Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Panglayungan.Sebelah Barat:Kelurahan Panyingkiran Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Indihiang

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANSecara Administratif Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Cipedes termasuk ke Kecamatan Cipedes Kota Tasikmalaya terdiri dari 1 Kelurahan, 13 RW dan 68 Rt, dengan luas 220,072 ha.

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANPuskesmas Cipedes memiliki 19 Posyandu, tempat pelaksanaan Posyandu diantaranya di Rumah Kader, Madrasah dan Rumah RW disetiap Posyandu masing-masing. Pelaksanaan Posyandu dilaksanakan setiap satu bulan sekali dalam Posyandu yang berbeda. Pada survei mawas diri ini dilakukan di Posyandu Kartika dengan jumlah KK sebanyak 237 KK. Survei mawas diri ini mengambil 30% dari jumlah KK Posyandu Kartika yaitu sebanyak 72 KK.

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANHasil Survei Mawas DiriTabel Rencana Persalinan

    Hal tersebut menandakan bahwa persalinan 100% ditolong oleh tenaga kesehatan yang berarti dengan adanya persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan, maka akan dapat menurunkan angka kematian bayi dan meningkatkan derajat kesehatan ibu dan dengan adanya persalinan 100% ditolong oleh tenaga kesehatan, hal tersebut menandakan bahwa telah tercapainya target persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan.

    TempatJumlahPersentase (%)Puskesmas266,7Bidan133,3Jumlah3100

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel ASI Eksklusif

    Dengan demikian, berarti sekitar 39,1% bayi kemungkinan dapat rentan terhadap segala penyakit dan mungkin perkembangan fisik serta kecerdasan bayi nantinya akan terganggu. Terbukti kejadian pneumonia pada balita sebanyak 5 orang dengan persentase 1,9% di Posyandu Kartika. Kurangnya pengetahuan ibu mengenai ASI eksklusif juga diduga menjadi salah satu faktor penyebab ibu tidak memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Target pencapaian ASI eksklusif sebesar 67% pun tidak dapat tercapai.

    ASI EksklusifJumlahPersentase (%)Ya1460,9Tidak939,1Jumlah26100

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel Balita Ditimbang Setiap Bulan

    Dengan adanya penimbangan 100%, maka tercapainya target penimbangan bayi dan balita setiap bulan. Dari hasil penimbangan di Posyandu Kartika yang memiliki gizi kurang yaitu sebanyak 1 bayi. Bayi tersebut telah mendapatkan makanan tambahan dari puskesmas setiap bulan berupa susu dan biskuit. Pentingnya penimbangan yang dilakukan setiap bulan juga untuk mengetahui berat badan bayi yang naik dan yang tidak naik 2 bulan berturut-turut. Namun, pada posyandu kartika hanya ada 1 bayi yang mengalami gizi yang kurang.

    Balita Ditimbang Tiap BulanJumlahPersentase (%)Ya26100Jumlah26100

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel Penggunaan Air Bersih

    Hal tersebut menandakan bahwa sebanyak 6,9% yang tidak menggunakan air bersih berpotensi untuk menderita penyakit berbasis lingkungan seperti diare dan scabies. Terbukti kejadian diare 8 orang dengan persentase 3,1% dan scabies sebanyak 2 orang dengan persentase 0,8%.

    Air BersihJumlahPersentase (%)Bersih6793,1Kurang Bersih56,9Jumlah72100

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel Mencuci Tangan Dengan Air Bersih dan Sabun

    Hal tersebut menandakan bahwa masyarakat telah sadar akan dampaknya perilaku tidak mencuci tangan. Walaupun angka kejadian diare di Posyandu Kartika masih ada sekitar 8 orang dengan persentase 3,1%. Hal tersebut kemungkinan tidak hanya dipengaruhi oleh perilaku mencuci tangan saja, akan tetapi dapat dipengaruhi oleh sarana air bersih, faktor pencemaran sumber air, konsumsi makanan yang kurang bersih dan lain-lain. Untuk mengetahui penyebab secara pasti dibutuhkan beberapa pemeriksaan lain.

    Cuci TanganJumlahPersentase (%)Ya72100Tidak00Jumlah72100

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel Penggunaan Jamban Sehat

    Hal tersebut berarti sebanyak 9,7% berpotensi untuk dapat menderita penyakit berbasis lingkungan seperti diare akibat penggunaan jamban yang tidak sehat.

    Jamban SehatJumlahPersentase (%)Ya79,7Tidak6590,3Jumlah72100

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel Jentik Nyamuk

    Hal tersebut berarti sebanyak 70,8% berpotensi lebih besar untuk menderita demam berdarah dengue atau penyakit lain yang dapat terjadi akibat penularan oleh nyamuk, walaupun sebanyak 29,2% juga dapat berpotensi menderita penyakit demam berdarah dengue. Oleh karena itu dibutuhkan beberapa upaya untuk mengatasi agar hal tersebut tidak terjadi yaitu dengan melakukan 3M plus pemberantasan jentik nyamuk dengan abate, dan juga pemberantasan nyamuk baik dengan cara kimiawi maupun mekanik.

    Jentik NyamukJumlahPersentase (%)Ada5170,8Tidak ada2129,2Jumlah72100

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel Konsumsi Buah dan Sayur

    Hal tersebut berarti sebesar 23,6% berpotensi untuk menderita gangguan penernaan, kemungkinan tingkat kejadian hipertensi dapat meningkat, tubuh jadi mudah terserang penyakit.

    Konsumsi Sayur dan BuahJumlahPersentase (%)Setiap hari1723,6Tidak setiap hari5576,4Jumlah72100.0

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel Aktivitas Fisik

    Hal tersebut berarti sebanyak 62,5% berpotensi untuk menderita obesitas, hipertensi, penyakit jantung dan pembuluh darah serta penyakit lainnya.

    Aktivitas FisikJumlahPersentase (%)Ya2737,5Tidak4562,5Jumlah72100

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel Merokok Di Dalam Rumah

    Hal tersebut berarti sebesar 36,1% berpotensi dapat meningkatkan resiko penyakit jantung dan pembuluh darah, resiko penyakit paru, kanker bagi perokok aktif, sedangkan bagi perokok pasif juga pengaruhnya dapat meningkatkan resiko penyakit sistem pernafasan seperti ISPA dan pneumoni pada balita, kanker, dan lain-lain. Terbukti pada Posyandu Kartika didapat sebanyak 8 orang yang mengalami ISPA dengan persentase 3,5% dan balita mengalami pneumonia sebanyak 5 orang dengan persentase 1,9%.

    Merokok dalam RumahJumlahPersentase (%)Ada4663,9Tidak ada2636,1Jumlah72100

  • BAB III HASIL DAN PEMBAHASANTabel Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

    PHBSJumlahPersentase (%)Ya00Tidak72100Jumlah72100

  • BAB IV KESIMPULAN DAN SARANKESIMPULANPersalinan ditolong oleh tenaga kesehatan sebesar 100% yang berarti cakupan persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan telah tercapai yaitu 90%.ASI Eksklusif sebesar 60,9%. Target cakupan ASI Eksklusif masih belum tercapai dari 67%.Balita ditimbang setiap bulan sebesar 100% yang berarti target telah tercapai dari target 79%.

  • BAB IV KESIMPULAN DAN SARANMenggunakan sarana air bersih sebesar 93,1%, yang berarti target penggunaan sarana air bersih telah tercapai yaitu sebesar 80%.Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun sebesar 100%, yang berarti target telah tercapai.Menggunakan jamban sehat sebesar 9,7%, yang berarti target tidak tercapai