Liabilitas Dan Ekuitas Pemilik

of 28 /28
KEWAJIBAN DAN EKUITAS PEMILIK MAKALAH diajukan guna melengkapi tugas Matakuliah Teori Akuntansi Program Studi S1-Akuntansi Kelas B Oleh: 1. Lisa Cahyani Imansari (100810301063) 2. Siti Musrifah (100810301088)

Embed Size (px)

Transcript of Liabilitas Dan Ekuitas Pemilik

KEWAJIBAN DAN EKUITAS PEMILIK

MAKALAH diajukan guna melengkapi tugas Matakuliah Teori Akuntansi Program Studi S1-Akuntansi Kelas B

Oleh: 1. Lisa Cahyani Imansari 2. Siti Musrifah (100810301063) (100810301088)

JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS JEMBER 2013

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kewajiban dan modal merupakan elemen yang tidak dapat dipisahkan dari laporan keuangan. Terdapat perubahan teori ekuitas pada kerangka pelaporan keuangan era IFRS dengan PSAK yang sebelumnya yang mengacu pada US GAAP. Dimana sebelumnya menerapkan teory kepemilikan, sedangkan IFRS menerapkan pada teori entitas. Entity theory pada dasarnya tidak berbeda jauh dengan teori pendahulunya, proprietary theory. Dalam konteks teori ini, terdapat dua pandangan yang berbeda walaupun keduanya mengarah kepada konklusi yang sama, yaitu stewardship atau pertanggungjawaban (accountability). Versi pertama adalah versi tradisional yang memandang bahwa perusahaan beroperasi untuk keuntungan pemegang saham, yaitu orang-orang yang menanamkan dananya dalam perusahaan. Dalam hal ini, entitas bisnis memperlakukan akuntansi sebagai laporan kepada pemegang saham tentang status dan konsekuensi dari investasi mereka. Sementara itu versi kedua, yaitu pandangan yang lebih baru terhadap entity theory, menganggap bahwa sebuah entitas adalah bisnis untuk dirinya sendiri yang berkepentingan terhadap kelangsungan hidup dan perkembangannya Dalam pelaporan akuntansi, kewajiban membutuhkan definisi, pengukuran, penilaian dan pengakuan untuk dapat disajikan dalam laporan keuangan agar laporan keuangan yang dihasilkan dapat dipahami dan menghasilkan informasi yang dapat digunakan sebagai pengambilan keputusan oleh semua pihak yang berkepentingan.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan uraian diatas, maka makalah ini membahas tentang: 1. Teori kepemilikan (proprietary) dan entitas 2. Definisi kewajiban 3. Pengukuran kewajiban 4. Tantangan pembuat standart 5. Masalah auditor

BAB 2. PEMBAHASAN

2.1 Teori Kepemilikan (Proprietary) dan Entitas Godfrey, et al. 2010, dua teori yang telah diusulkan untuk memahami akuntansi, teori yaitu proprietary dan teori entitas. a. Teori Kepemilikan (Proprietary) Kepemilikan merupakan kekayaan bersih bisnis dan dapat direpresentasikan dalam persamaan akuntansi: P = A-L Dimana kepemilikan (atau ekuitas pemilik) adalah sama dengan aset kurang kewajiban. P merupakan kekayaan bersih pemilik bisnis. Sprague :Neraca kepemilikan adalah menjumlahkan pada beberapa waktu tertentu dari semua elemen yang merupakan kekayaan beberapa orang atau kumpulan orang-orang ..

Seluruh tujuan dari kegiatan usaha adalah peningkatan kekayaan, yaitu, peningkatan kepemilikan.

Aset termasuk pada pemilik dan kewajiban adalah tanggung jawab pemilik. Dari keterangan tersebut, kita dapat melihat bahwa tujuan akuntansi adalah untuk mencerminkan kekayaan bersih pemilik. Teori ekonomi pada perusahaan mengambil anggapan proprietary, dengan memperhatikan pada aturan enterpreneu-owner. Konsep pendapatan, yang meningkatkan kekayaan bersih, ditunjukkan sebagai pengembalian untuk enterpreneurship. Vatter menjelaskan :Teori double entry didasarkan pada gagasan bahwa beban dan pendapatan piutang memiliki karakteristik aljabar sama seperti kekayaan bersih, yaitu rekening cenderung meningkatkan kekayaan bersih meningkat sebesar kredit, account cenderung menurunkan kekayaan bersih ditangani dalam urutan terbalik.

Dengan demikian, perubahan kekayaan bersih berasal dari kegiatan menghasilkan pendapatan serta perubahan nilai aset. Misalnya, nilai intrinsik dari surat kabar masthead dapat meningkatkan nilai dan bisa menarik premi yang signifikan untuk pemilik jika menyadari (dijual). Dalam kasus tersebut, argumen adalah bahwa peningkatan kekayaan bersih pemilik harus diakui, meskipun perubahan kekayaan nasional sampai waktu seperti surat kabar sebenarnya dijual kepada pihak ketiga. Masalah akuntansi adalah mengukur perubahan nilai nasional.

Untuk sebagian besar, praktik akuntansi ini didasarkan pada teori berpemilik. Dividen dianggap sebagai pembagian keuntungan daripada beban karena mereka adalah pembayaran kepada pemilik. Di sisi lain, bunga atas utang dan pajak penghasilan dianggap beban karena mereka mengurangi kekayaan pemilik. Sebuah modal finansial daripada modal fisik pandangan adalah wajar teori kepemilikan. Yang pertama menekankan investasi keuangan pemilik, sedangkan mempertahankan yang terakhir berfokus operasi fisik tanpa pada kemampuan mempedulikan perusahaan untuk kepemilikan.

klaim

Akuntabilitas untuk pemilik adalah fungsi penting bagi sebuah perusahaan besar karena kesenjangan antara manajemen dan pemegang saham. Untuk perusahaan kecil, pemilik menyadari status keuangan usaha sehingga gagasan akuntabilitas atau kepengurusan tidak seperti miningful. Dalam contast, kontak pemegang saham dengan urusan yang dilaporkan kepada mereka oleh manajemen. b. Teori entitas Teori entitas dirumuskan sebagai tanggapan terhadap kekurangan pandangan eksklusif mengenai status hukum yang terpisah dari perusahaan. Teori ini dimulai dengan fakta bahwa perusahaan merupakan entitas yang terpisah dengan identitasnya sendiri. Teori melampaui asumsi entitas akuntansi tentang pemisahan urusan bisnis dan pribadi. Martin Menguraikan dua asumsi terkait terkandung dalam pengertian entitas akuntansi : Pemisahan, untuk tujuan akuntansi, perusahaan dipisahkan dari pemiliknya. sudut pandang, prosedur akuntansi dilakukan dari sudut pandang entitas. Meskipun teori entitas sangat cocok untuk pendukung akuntansi perusahaan percaya bahwa hal itu dapat diterapkan untuk kepemilikan, kemitraan dan bahkan bukan untuk organisasi nirlaba, yang menyediakan : Laporan keuangan dan transaksi diklasifikasikan dan menganalisis dari sudut pandang entitas sebagai unit operasi dan, Prinsip dan prosedur Akuntansi tidak diformulasikan dalam bentuk suatu kepentingan tunggal, seperti kepemilikan. Paton menyatakan, untuk setiap perusahaan bisnis : Ini adalah bisnis yang keuangan sejarah pemegang buku dan akuntan mencoba untuk merekam dan menganalisa, buku dan rekening adalah catatan bisnis; laporan periodik untuk operasional dan kondisi keuangan adalah laporan bisnis. Ketika sebuah perspektif entitas diambil, tujuan akuntansi dapat kepengurusan atau akuntabilitas. Versi tradisional dari teori entitas adalah bahwa perusahaan bisnis beroperasi

untuk kepentingan pemegang saham, mereka yang menyediakan dana untuk entitas. Karena itu entitas harus melaporkan kepada equityholders status dan konsekuensi dari investasi mereka. Dalam teori entitas, fokus dari persamaan akuntansi aktiva dan ekuitas. senilai Bersih pemilik bukanlah konsep yang bermakna, karena entitas adalah pusat perhatian. Pemilik dan kreditur dipandang hanya sebagai equityholders, penyedia dana. Persamaan akuntansi demikian. Aktiva = ekuitas Neraca menunjukkan aset entitas, yang mengacu Paton sebagai mewakili pernyataan langsung dari nilai entitas dan ekuitas, yang disebutnya sebuah ekspresi tidak langsung dari total yang sama. Aset milik perusahaan dan kewajiban kewajiban perusahaan, bukan pemilik. Telah berpendapat bahwa karena jumlah yang diinvestasikan oleh equityholders harus dicatat, tujuan ini secara logis mengarah ke penggunaan biaya historis untuk aktiva non moneter, karena total pada sisi kanan dari laporan posisi keuangan harus sama dengan total kiri. Setelah menerima dana yang diberikan oleh pemegang saham, perusahaan menginvestasikan dana dalam aset. Untuk aset non moneter, ini merupakan harga beli. Aset dan beban pada dasarnya sama di alam mereka menyediakan jasa. Ini hanyalah sebuah pertanyaan apakah jasa digunakan atau tetap untuk penggunaan masa depan. Karakteristik dasar dari pendapatan adalah bahwa hal itu menciptakan aset lebih sedangkan biaya akhirnya mengurangi aktiva: Teori Akuntansi, karena itu harus menjelaskan konsep pendapatan (penghasilan) dan biaya dalam hal perubahan aset perusahaan bukan sebagai kenaikan atau penurunan ekuitas pemilik atau pemegang saham. Paton dan Littleton berpendapat bahwa para pemegang saham memiliki klaim sisa kontrak pada total aktiva, dan itu untuk alasan ini bahwa pendapatan bersih laba ditahan. Para pemegang saham mendapatkan sisanya, sisa, setelah para kreditur telah dibayar dalam hal terjadi likuidasi perusahaan. Penjelasan ini berkembang dari versi konvensional teori ekuitas. Penafsiran yang lebih baru melihat akun laba ditahan sebagai modal perusahaan atau investasi sendiri. Pembayaran untuk penggunaan uang adalah biaya karena baik kreditur dan pemegang saham dianggap pihak eksternal. Oleh karena itu, bunga perubahan dan dividen, serta pajak penghasilan, adalah biaya-biaya bisnis. Mereka mengurangi jumlah ekuitas entitas memiliki dalam dirinya sendiri. Sebagai kesimpulan, kita dapat mengatakan bahwa baik teori proprietary dan entitas yang berpengaruh dalam praktek. teori akuntansi konvensional didasarkan pada konsep

entitas dan laporan keuangan mencerminkan pandangan badan, dengan fokus mereka pada dividen dan laba bersih per saham. Perusahaan perdagangan saham mereka sendiri, yang menunjukkan pasar menerima bahwa mereka adalah entitas yang terpisah. Namun, konsep kepemilikan, beban bunga dianggap sebagai beban dan dividen distribusi laba.

2.2 Definisi Kewajiban Suwardjono, 2010. FASB mendefinisi kewajiban dalam rerangka konseptualnya sebagai berikut (SFAC No.6,prg.35):Liabilities are probable future sacrifices of economic benefits arising form present obligations of a particular entity to transfer assets or provide services to other entities in the future as a result of past transaction or events ( Kewajiban adalah pengorbanan manfaat ekonomik masa datang yang cukup pasti yang timbul dari keharusan sekarang suatu kesatuan usaha untuk mentransfer aset atau menyediakan/menyerahkan jasa kepada kesatuan lain dimasa datang sebagai akibat transaksi atau kejadian masa lalu.

Definisi FASB digunakan sebagai basis pembahasan karena definisi tersebut telah mencakupi berbagai gagasan atau kata kunci yang terkandung dalam beberapa definisi kewajiban oleh sumber-sumber yang lain. Ada tiga karakteristik kewajiban antara lain: Pengorbanan manfaat ekonomik masa datang Keharusan sekarang untuk mentransfer aset Timbul akibat transaksi masa lalu Menurut Kam (1990.,hlm.111-112), pendefinisian kewajiban sebagai pengorbanan sumber ekonomik masa datang tidak menunjuk pada sesuatu yang sekarang ada dan nyata (real) tetapi menunjuk pada kejadian masa datang yang jelas belum terjadi. Pengertian kewajiban mencakupi keharusan kontraktual (contractual atau legally enforceable obligations), keharusan konstruktif atau bentukan, keharusan demi keadilan,dan keharusan bergantung atau bersyarat. Godfrey, et al. 2010. Kewajiban adalah elemen kunci dalam akuntansi. Sekarang kita bandingkan bagaimana untuk mendefinisikan kewajiban, ketika mereka harus di akui dalam akun dan bagaimana mengukur meraka. IASB Kerangka Definisi ayat 49 (b) mendefinisikan kewajiban adalah:Kewajiban kini perusahaan yang timbul dari peristiwa masa lalu, penyelesaian yang diharapkan dapat mengakibatkan arus keluar sumber daya dari perusahaan sumber daya dan manfaat ekonomi.

Definisi tersebut mengandung dua komponen arti:

- Keberadaan kewajiban sekarang, membutuhkan penyerahan di masa mendatang - Hasil dari transaksi masa lampau atau kegiatan lain yang lewat.

Pengakuan Kewajiban Sekali definisi kewajiban terpenuhi, akuntan harus menentukan aturan apakah itu harus diakui. Jenis peraturan yang telah diterapkan di masa lalu mirip dengan yang diterapkan untuk pengakuan aset. Mereka termasuk : - ketergantungan pada hukum - penentuan substansi ekonomi acara - kemampuan untuk mengukur nilai kewajiban - penggunaan prinsip konservatisme Kewajiban diakui dalam neraca apabila besar kemungkinan bahwa suatu arus keluar sumber daya yang memiliki manfaat ekonomi hasil dari penyelesaian kewajiban kini dan jumlah di mana penyelesaian akan berlangsung dapat diukur dengan andal.

Kerangka IASB Kerangka IASB memberikan panduan dalam kaitannya dengan pengakuan neraca dan laporan laba rugi. Ayat 82 menyatakan bahwa item yang memenuhi definisi elemen harus diakui jika: 1. Hal ini kemungkinan bahwa manfaat ekonomi masa depan berkenaan dengan item yang akan mengalir ke atau dari entitas 2. Item ini biaya atau nilai yang dapat diukur dengan keandalan Ayat 91 memberikan pedoman khusus tambahan. Ini menyatakan bahwa kewajiban diakui di neraca apabila kemungkinan besar tersebut mengakibatkan arus keluar sumber daya yang memiliki manfaat ekonomi hasil dari penyelesaian kewajiban kini dan jumlah di mana penyelesaian akan berlangsung dapat diukur dengan andal. Kerangka menyatakan pengukuran yang dapat diandalkan adalah bebas dari kesalahan material dan bias; lebih lanjut, bahwa item diukur sehingga setia merupakan apa yang dimaksudkan untuk mewakili (paragraf 31) menyatakan kerangka kerja ini secara khusus bahwa kewajiban yang tidak dapat termasuk jika mereka tidak dapat diukur dengan andal

2.3

Pengukuran Kewajiban

Berdasarkan IFRS, metode pengukuran yang paling umum digunakan untuk kewajiban adalah biaya historis. Nilai wajar merupakan pengukuran yang digunakan pada awal transaksi yang melibatkan kewajiban dalam hubungannya dengan IAS 17 tentang sewa, IAS 39 tentang pengakuan dan pengukuran instrumen keuangan, IFRS 2 tentang setoran saham berbasis IFRS 3 tentang penggabungan usaha. Apa yang kita maksud dengan nilai wajar dalam hal ini? Konsep ini didefinisikan dalam standar IAS 17 (ayat 4): The amount for which an asset could be exchanged or liability settled between konowledgeable, willing parties in an arms length transaction. Dengan demikian, kewajiban yang timbul dalam sewa pembiayaan diakui pada awal berdasarkan nilai wajar sewa (yang menurut definisi di atas bisa menjadi harga pasar untuk aset sewaan) atau nilai kini dari pembayaran sewa minimum, jika lebih rendah ( IAS 17, ayat 20) di tahun-tahun berikutnya, pengukuran jumlah kewajiban berdasarkan metode amortisasi biaya, yaitu, biaya dari kewajiban awal (nilai wajar atau nilai tunai pembayaran sewa minimum, jika lebih rendah) disesuaikan secara tahunan untuk mencerminkan estimasi nilai saat ini. Saldo kewajiban berdasarkan metode amortisasi tingkat bunga efektif (ayat 25). Kita bisa melihat bahwa biaya historis (modifikasi biaya historis, dalam hal ini amortisasi biaya) adalah metode yang paling umum digunakan untuk pengukuran kewajiban selanjutnya. Dua contoh di mana pengukuran nilai wajar diperlukan setelah akuisisi adalah kewajiban pasca kerja seperti pensiun yang diatur dalam standar IAS 119 tentang manfaat karyawan 19/AASB dan ketentuan jangka panjang dengan ketentuan 37/AASB IAS 137. Kewajiban kontinjensi dan aktiva kontinjensi.

2.3.1 Rencana Imbalan Kerja Pensiun Di banyak negara rencana dana pensiun ditetapkan oleh atasan untuk memberikan manfaat pensiun untuk karyawan. Pengusaha melakukan pembayaran dana pensiun dengan mempertahankan aktiva, kepercayaan, untuk mendanai pembayaran ketika karyawan pensiun. Dana pensiun adalah suatu badan hukum, terpisah dari perusahaan pemberi kerja. Dana pensiun dapat seluruhnya didanai, sebagian didanai atau tidak didanai. Rencana dana pensiun yang sepenuhnya didanai memiliki kas atau investasi yang cukup untuk memenuhi kewajiban dana pensiun anggota. Sebaliknya, rencana yang tidak didanai tidak memiliki kas atau investasi untuk menutupi potensi pembayaran yang belum direncanakan. Sejauh jumlah yang dibayarkan untuk dana pensiun tidak cukup untuk memenuhi kewajiban mereka saat program jatuh tempo, maka dana pensiun tersebut dikatakan tidak didanai.

Karena dana pensiun adalah badan hukum yang terpisah, mungkin akan dianggap bahwa rencana komitmen tidak didanai, bukan merupakan kewajiban atasan dari sebuah perusahaan untuk membayar dana pensiun. Namun, bisa dikatakan bahwa perusahaan memiliki kewajiban yang adil untuk memenuhi komitmen yang tidak didanai dan karenanya, memiliki kewajiban. Untuk mendukung argumen ini, Whittred, Zimmer dan Taylor memberikan contoh sebuah perusahaan yang mendukung untuk mempensiunkan dana akan kehilangan reputasi dalam pasar tenaga kerja dan pasar lain sebagai konsekuensinya, sehingga menimbulkan suatu pengorbanan manfaat ekonomi. Meskipun beberapa perusahaan tradisional belum mengakui komitmen yang didanai sebagai kewajiban, dalam kerangka kerja dan standar IAS 37/AASB 137 sulit untuk berpendapat bahwa mereka bukan merupakan kewajiban. Masalah lainnya berkaitan dengan kapan harus mengakui kewajiban pembayaran untuk pensiun (tabungan hari tua). Apakah: Sebagai balas jasa karyawan yang telah memberikan jasanya? Gagasan bahwa pembayaran adalah bentuk kompensasi yang diterima oleh karyawan pada saat pemberian jasa. Namun, dibayarkan di masa depan, setelah pensiun. Ketika karyawan pensiun? Ketika membutuhkan dana untuk melakukan pembayaran berdasarkan program pensiun?

2.3.2 Ketentuan dan Kontinjensi IAS 37/AASB 137 ayat 10 mendefinisikan kewajiban kontinjensi sebagai kewajiban yang mungkin timbul dari peristiwa masa lalu dan keberadaannya akan dikonfirmasi hanya dengan terjadi atau tidak terjadinya satu atau lebih peristiwa masa depan yang pasti tidak sepenuhnya berada dalam kendali entitas, atau kewajiban kini yang timbul dari peristiwa masa lalu tetapi tidak diakui karena: Hal ini tidak mungkin mengakibatkan arus keluar atau sumber daya yang memiliki manfaat ekonomi yang dibutuhkan untuk menyelesaikan kewajiban tersebut; atau Jumlah kewajiban tidak dapat diukur dengan keandalan yang cukup. Hal ini berdasarkan pada IAS 37/AASB 137 ayat 14 untuk ketentuan-ketentuan yang sesuai dengan kriteria Kerangka Pengakuan Kewajiban. Dengan demikian, kewajiban dan ketentuan diizinkan untuk diakui hanya jika ada kewajiban masa kini, kemungkinan besar bahwa suatu arus keluar sumber daya yang memiliki manfaat ekonomi yang dibutuhkan untuk menyelesaikan kewajiban, dan jumlah

kewajiban tersebut dapat diukur secara andal. Kewajiban kontinjensi tidak memenuhi kriteria tersebut (sama seperti aktiva kontinjensi tidak memenuhi kriteria untuk diakui sebagai aset).

2.3.3 Ekuitas Pemilik Ekuitas Pemilik adalah konsep ketiga dari dasar akuntansi yang ada dalam persamaan akuntansi. Ekuitas merupakan aktiva bersih (aktiva dikurangi kewajiban) dari entitas (P = AL). Dengan demikian, pemilik ekuitas (atau usaha) akan mengklaim aktiva bersih entitas, yang tidak memiliki kewajiban untuk membayar. Hal ini mewakili kepentingan pemilik modal dalam perusahaan. Ekuitas Pemilik (bunga sisa) adalah sebuah klaim aktiva bersih entitas. Kerangka konseptual mendefinisikan ekuitas dalam ayat 49 (C) sebagai berikut: Ekuitas adalah kepentingan sisa dalam aset perusahaan setelah dikurangi semua kewajibannya. Oleh karena itu, ekuitas pemilik tidak berkewajiban untuk melakukan pengalihan aset, namun klaim sisa. Selanjutnya, hal itu tidak dapat didefinisikan secara terpisah dari aktiva dan kewajiban. Ada dua fitur penting yang dapat membantu kita untuk membedakan antara kewajiban dan ekuitas pemilik. yaitu: Hak para pihak Pengaturan substansi ekonomi Hak hukum merupakan pertimbangan yang sangat penting. Namun, mereka tidak boleh menjadi dasar satu-satunya perbedaan antara kreditur dan pemilik. Secara keseluruhan, definisi kewajiban termasuk kewajiban konstruktif dan adil serta kewajiban hukum. Alasan lain adalah bahwa fokus sudut pandang hukum terlalu sempit untuk digunakan dalam mencapai tujuan akuntansi sebagai alat dalam pengambilan keputusan.

2.3.3.1 Hak para pihak Kreditor memiliki hak-hak berikut: Penyelesaian klaim mereka dengan tanggal tertentu melalui pengalihan aset (barang atau jasa) Prioritas dari pemilik dalam penyelesaian klaim mereka dalam likuidasi Perhatikan bahwa klaim kreditur terbatas pada jumlah tertentu (yang mungkin berbeda dari waktu ke waktu sesuai dengan persyaratan perjanjian). Sebaliknya, pemilik memiliki kepentingan sisa saja, walaupun dengan pengaturan kontrak yang

berbeda dari pemilik yang mungkin memiliki prioritas berbeda dalam pengembalian modal. Aspek lain dari hak kreditur dan pemilik berkaitan dengan penggunaan aset atau operasi bisnis. Kreditor tidak memiliki hak untuk menggunakan aset dari perusahaan lain selain yang dirinci dalam kontrak. Kecuali secara tidak langsung dalam beberapa kasus, mereka tidak memiliki hak dalam proses pengambilan keputusan dalam operasi bisnis. Dalam cara yang terbatas, dengan kontrak, mereka mungkin mengganggu operasi dengan mensyaratkan bahwa saldo laba dibatasi, atau bahwa aset yang diberikan tidak akan dijual tanpa persetujuan mereka. Di sisi lain, pemilik mempunyai hak atau wewenang untuk menjalankan usahanya.

2.3.3.2 Substansi Ekonomi Baik kewajiban dan ekuitas pemilik mewakili klaim terhadap entitas. Semua pengadu terhadap entitas menanggung risiko kerugian, tetapi karena klaim sebelumnya, risiko kreditur lebih rendah dari pemilik. Pemilik harus menanggung kerugian yang berasal dari kegiatan perusahaan. Mereka membawa beban risiko dalam bisnis. Dalam setiap perusahaan, tingkat risiko kreditur dan pemilik tergantung pada hak-hak mereka. Dengan demikian, perbedaan utama antara hak kreditur dan pemilik adalah bahwa kreditor memiliki hak untuk pemukiman, sedangkan pemilik memiliki hak untuk berpartisipasi dalam keuntungan (residual). Perbedaan ini mencerminkan risiko ekonomi dan fitur pengembalian dua jenis klaim: kreditor menanggung risiko kurang dan mendapatkan imbalan yang relatif tetap (bunga dan pelunasan pokok), sedangkan pemilik menanggung risiko yang lebih besar dan karenanya mendapatkan variabel (dan sering lebih tinggi) tingkat pengembalian melalui partisipasi mereka dalam keuntungan. Bunga dan penyelesaian keuntungan dalam pengendalian penggunaan aset, pemilik atau wakil mereka memiliki kendali, komposisi penggunaan akuisisi, dan disposisi aset perusahaan. Mereka memiliki kontrol operasi dan tanggung jawab untuk menjalankan bisnis dan untuk kelangsungan hidup dan profitabilitas. Secara umum, pemilik perusahaan (pemegang saham) mendelegasikan sebagian besar tanggung jawab dan kontrol kepada direksi dan manajer.

2.3.4 Konsep modal Ekuitas akuntansi dipengaruhi oleh resep hukum. Sebagai contoh, di Inggris Raya dan hukum perusahaan Australia termasuk undang-undang yang berkaitan dengan akuntansi untuk modal. Yang terpenting adalah kebutuhan pemeliharaan modal, yang menuntut

bahwa perusahaan mempertahankan secara utuh modal awal mereka. Kerangka konseptual mengakui bahwa baik atau tidak perusahaan mempertahankan modal yang utuh tidak hanya merupakan fungsi dari definisi ekuitas sebagai suatu kepentingan sisa dalam suatu entitas, tetapi juga konsep modal. Modal dapat dikonseptualisasikan sebagai uang yang diinvestasikan atau investasi daya beli (modal keuangan) atau sebagai kapasitas produktif dari entitas (modal fisik). Selanjutnya, modal dapat diukur dengan satuan dollar atau skala daya beli. Berbagai kombinasi dari konsep modal dan skala pengukuran yang digunakan dalam model yang berbeda yang menghasilkan ukuran yang berbeda dari modal dalam keadaan yang identik. Tujuan lain persyaratan perawatan modal adalah untuk melindungi kreditur dengan memberikan sebuah bantal atau buffer. Misalnya, suatu entitas memiliki modal resmi tidak lebih dari sebesar $ 10.000, jika jumlah aktiva adalah $ 100.000, ini berarti bahwa jumlah kewajiban adalah $ 90,000: A=L+P $ 100.000 = $ 90.000 + $ 10.000 Jika entitas itu harus dilikuidasi dan nilai aktiva yang tercatat hanya $ 80.000, akan cukup untuk membayar kreditur. Hal ini dimungkinkan karena adanya modal sebesar $ 10.000. Tanpa itu, kreditur tidak akan dibayar lunas. Modal bukan jaminan untuk perlindungan kreditur, tetapi dapat menawarkan beberapa keamanan. Pentingnya cadangan modal disorot dalam krisis perbankan dan likuiditas 2007-2008.

2.3.5 Klasifikasi Modal Pada tahun 1950, sebuah komite khusus dari American Accounting Association menjelaskan bahwa alokasi modal semestinya berasal dari tiga jenis: dirancang untuk menjelaskan kebijakan manajerial tentang reinvestasi keuntungan dimaksudkan untuk membatasi dividen sebagaimana disyaratkan oleh hukum atau kontrak Mereka yang menyediakan antisipasi kerugian. Komite ini menyatakan sebagai berikut : Jenis pertama tidak efektif untuk mencapai tujuan dan akan menjadi lebih baik apabila dijelaskan dalam bentuk narasi di tempat lain. Untuk jenis kedua, diyakini catatan ke rekening akan lebih baik pada suatu pengalokasian

Untuk jenis ketiga, komite merasa apropriasi tidak perlu dan sering menyesatkan catatan akan. Komite ini menekankan bahwa alokasi tidak boleh mempengaruhi penentuan keuntungan

PENYAJIAN Secara umum,kewajiban disajikan dalam neraca atas dasar urutan kelancarannya sejalan dengan penyajian aset. PSAK No.1 (pasal 39) menggariskan bahwa aset lancar disajikan menurut urutan likuiditas sedangkan kewajiban disajikan menurut urutan jatuh tempo. Ini berarti kewajiban jangka pendek disajikan lebih dahulu daripada kewajiban jangka panjang. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan pembaca untuk mengevaluasi likuiditas perusahaan. PSAK No.1 menentukan bahwa semua kewajiban yang tidak memenuhi kriteria sebagai kewajiban jangka pendek harus diklasifikasi sebagai kewajiban jangka panjang. Suatu kewajiban diklasifikasi sebagai kewajiban jangka pendek bila (paragraf 44): a) Diperkirakan akan diselesaikan dalam jangka waktu siklus normal operasi perusahaan;atau b) Jatuh tempo dalam jangka waktu dua belas bulan dari tanggal neraca.

2.4

Tantangan pembuat Standar

2.4.1 Perbedaan Hutang dengan ekuitas Berdasarkan kriteria definisi dan pengakuan yang dibahas dalam bab ini, kita setuju bahwa saham yang dikeluarkan untuk membentuk bagian investor dari ekuitas dan pinjaman dari kreditur merupakan kewajiban. Namun, pertanyaan diajukan tentang hybrid instrument yang memiliki karakteristik dari konsep hutang dan ekuitas. Sebagai contoh, saham preferensi secara tradisional dianggap sebagai modal dan, karena itu, sebagai bagian dari ekuitas pemilik, tetapi keduanya memiliki karakteristik yang juga menyel araskan mereka dengan kewajiban, seperti berikut: o tagihan kewajiban jangka panjang o mungkin tidak berpartisipasi dalam dividen lain pada tingkat tertentu (mirip dengan bunga) o memiliki prioritas atas saham biasa dalam pengembalian modal (seperti halnya kewajiban) o umumnya tidak memiliki hak suara Meskipun disebut saham, kemungkinan bahwa mereka kadang-kadang memenuhi definisi kewajiban, dan harus diklasifikasikan sebagai kewajiban. Klasifikasi instrumen

keuangan sebagai kewajiban atau ekuitas memiliki efek di luar neraca sejak klasifikasi dalam menentukan apakah bunga, dividen, kerugian atau keuntungan yang berhubungan dengan instrumen yang diakui sebagai pendapatan atau beban dalam menghitung laba bersih, atau apakah mereka diperlakukan sebagai distribusi dari keuntungan yang dihitung. Distribusi bunga, dividen, kerugian dan keuntungan yang terkait dengan instrumen keuangan atau komponen dari instrumen keuangan yang merupakan kewajiban diakui sebagai pendapatan atau beban. Sebaliknya, distribusi kepada pemegang instrumen ekuitas diperlakukan sebagai pembagian keuntungan setelah saham dihitung. Tujuan membedakan antara pemilik modal dan kewajiban adalah untuk meningkatkan manfaat informasi bagi pengambilan keputusan. Pertanyaan menarik yang diajukan tentang bagaimana investor melihat efek hibrida yang disebut, menggabungkan kedua fitur hutang dan ekuitas seperti catatan konversi, penebusan saham preferensi dan hutang subordinasi. IASB menginginkan perbedaan yang lebih baik antara instrumen ekuitas dan non-ekuitas. Titik awalnya adalah gagasan bahwa semua instrumen abadi adalah modal. Selain itu, instrumen yang dipertukarkan sesuai dengan pilihan penerbit akan ekuitas. Sebaliknya, kewajiban adalah wajib diuangkan pada tanggal tertentu atau tanggal saat terjadinya . 2.4.2 Penyelesaian utang Utang mungkin diselesaikan dengan cara lain selain dengan pembayaran langsung atau jasa kepada kreditur. Situasi itu berhubungan dengan yang disebut sebagai set-off dan pelunasan utang atau substansi peniadaan. Hal ini memungkinkan debitur untuk menghapus hutang dari neraca dan melaporkan aset finansial bersih atau kewajiban hanya jika entitas memiliki hak kekuatan hukum tetap saat terdapat jumlah yang diakui, dan bermaksud baik untuk (a) menyelesaikan secara bersih atau (b) merealisasikan aktiva dan menyelesaikan kewajiban secara bersamaan. Misalnya Perusahaan A memiliki hutang obligasi $ 10.000.000 dijual awalnya setara dengan tingkat bunga yang ditetapkan sebesar 8 persen dan jatuh tempo dalam jangka waktu 10 tahun. Saat ini, karena suku bunga yang lebih tinggi, nilai pasar obligasi lebih rendah dari nilai jatuh tempo mereka. Sebuah perusahaan akan membeli obligasi pemerintah dengan nilai nominal sebesar $ 10.000.000 suku bunga yang ditetapkan sebesar 8 persen dan jangka waktu 10 tahun, untuk $ 7.500.000. Hal ini akan ditempatkan dalam sebuah kepercayaan yang tidak dapat dibatalkan untuk tujuan melunasi hutang obligasi perusahaan. Keuntungan bagi perusahaan adalah :

Hutang dihapus dan, oleh karena itu, utang perusahaan terhadap ekuitas meningkat. Laba tahun berjalan meningkat dengan jumlah keuntungan yang untuk keperluan pajak, keuntungan tersebut tidak diakui karena perusahaan masih secara hukum diwajibkan untuk membayar obligasi.

Untuk tujuan pajak, bunga dari obligasi pemerintah akan diperhitungkan dengan beban bunga obligasi perusahaan Pencabutan izin perusahaan untuk mengelola sisi kewajiban dalam neraca karena adanya surat berharga pada sisi aktiva

2.4.3 Saham Karyawan (berdasarkan pembayaran saham) IASB telah memutuskan untuk memperlakukan saham berdasarkan pembayaran sebagai beban. Berdasarkan IFRS 2/AASB 2 Pembayaran Saham membedakan antara pembayaran saham yang diselesaikan berbasis kas dan mereka yang diselesaikan berbasis ekuitas. Ketika barang dan jasa yang diterima atau diperoleh dalam transaksi pembayaran berbasis saham, entitas mencatat kejadian ketika barang atau jasa tersebut diterima. Jika barang atau jasa yang diterima dalam transaksi pembayaran diselesaikan dengan berbasis saham, sisi kredit adalah ekuitas pemilik. Sebaliknya, jika barang atau jasa yang diterima dalam transaksi yang akan diselesaikan secara tunai, sisi kredit yang sesuai adalah kewajiban.

2.4.4 Masalah Auditor Kelengkapan kewajiban yang diakui pada neraca dan pengungkapan catatan tentang kontinjensi dan kewajiban lainnya merupakan isu utama bagi para auditor. Mereka diwajibkan untuk mengumpulkan bukti hutang, akrual, dan kewajiban lainnya mencakup semua jumlah yang terhutang oleh entitas kepada pihak lain. Auditor perlu

mempertimbangkan kemungkinan penyimpangan waktu, di mana kewajiban yang timbul sebelum akhir periode keuangan tidak dicatat oleh entitas sampai dimulainya periode akuntansi baru. Tes cut-off dirancang untuk mengumpulkan bukti bahwa transaksi dicatat dalam periode yang tepat. Di samping itu, auditor perlu menguji apakah kewajiban dicatat sebesar nilai yang tepat. Penyembunyian oleh manajer dari kewajiban entitas, seperti kewajiban kontinjensi, jaminan pinjaman, dan komitmen sehubungan dengan perjanjian kontraktual berbagai kewajiban menciptakan kesan solvabilitas yang lebih besar bagi perusahaan. Dalam kasus ekstrim, seperti penyembunyian berarti bahwa hal tersebut tidak pantas untuk laporan keuangan yang akan disiapkan secara langsung, dan auditor akan gagal

untuk memenuhi syarat opini audit. Audit standar ASA 570 mengharuskan auditor untuk secara khusus mempertimbangkan apakah penggunaan manajemen terhadap asumsi kelangsungan usaha ini sesuai dan, jika ada keraguan, apakah keadaan yang relevan telah diungkapkan dengan benar. Jika auditor menyimpulkan bahwa entitas tidak akan dapat mempertahankan kelangsungan usaha, auditor akan mengeluarkan pendapat merugikan jika laporan keuangan telah disusun berdasarkan asumsi kelangsungan usaha (ASA 570 ayat 63).

BAB 3. KESIMPULAN

Kesimpulan dari makalah ini bahwa terdapat dua teori akuitas (modal) yaitu: 1. Teori kepemilikan (poprietary),teori ini memberikan penekanan pada laba-rugi, 2. Teori entitas, teori ini memberikan penekanan pada neraca (laporan posisi keuangan) 3. Terdapat tiga karakteristik menurut FASB yaitu: Pengorbanan manfaat ekonomik masa datang Keharusan sekarang untuk mentransfer aset Timbul akibat transaksi masa lalu

4. Sedangkan menurut IASB, definisi kewajiban mengandung dua elemen yaitu: Keberadaan kewajiban sekarang, membutuhkan penyerahan di masa mendatang Hasil dari transaksi masa lampau atau kegiatan lain yang lewat.

DAFTAR PUSTAKA

Godfrey, Jayne, Allan Hodgson, Ann Tarca, Jane Hamilton, and Scott Holmes. 2010, Accounting Theory, 7th., Australia: John Wiley & Sons, Inc. Suwardjono. 2010, Teori Akuntansi Perekayasaan Pelaporan Keuangan, Edisi ketiga, BPFE.