Latar Belakang

of 19/19
AUDIT KEAMANAN SISTEM INFORMASI PADA BAGIAN SISTEM INFORMASI MANAGEMENT (Perguruan Tinggi ) BERDASARKAN STANDAR ISO 27002
  • date post

    01-Jan-2016
  • Category

    Documents

  • view

    65
  • download

    7

Embed Size (px)

description

Audit Keamanan Sistem Informasi pada BAGIAN sistem informasi management ( Perguruan Tinggi ) BERDASARKAN standar iso 27002. Latar Belakang. - PowerPoint PPT Presentation

Transcript of Latar Belakang

Audit Keamanan Sistem Informasi pada INSTaLASI sistem informasi management (sim-rs) BERDASARKAN standar iso 27002 (Studi Kasus: Rumah Sakit Umum Haji Surabaya)

Audit Keamanan Sistem Informasi pada BAGIAN sisteminformasi management (Perguruan Tinggi )BERDASARKAN standar iso 27002

Perkembangan teknologi dan sistem informasi pada institusi pendidikan semakin pesat, risiko keamanan yang melekat pada informasi juga semakin besar.Lemahnya kendali keamanan atas aset informasi memudahkan pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab untuk mencurinya atau sekedar mengganggu jalannya aktivitas yang terkait dengan aset tersebut.Salah satu institusi pemerintahan yang membutuhkan perlindungan aset adalah Perguruan Tinggi sebagai sebuah institusi pelayanan pendidikan /pengajaran, penelitian dan pengabdian pada masyarakat.

Perguruan Tinggi sangat memerlukan perlindungan keamanan aset, karena aset merupakan bagian yang penting bagi kelangsungan proses operasional pada Perguruan Tinggi .

Latar BelakangBagaimana melaksanakan Audit Keamanan Sistem Informasi pada Perguruan Tinggi di Indonesia berdasarkan standar ISO 27002: 2005 untuk mencari temuan yang dapat menimbulkan risiko, yaitu: tidak adanya keutuhan (Integrity) data, kerahasiaan (Confidentiality) data, keamanan sistem informasi, kerusakan software dan gangguan terhadap tempat dan peralatan pemrosesan informasi.

Bagaimana mengukur maturity level untuk mengetahui tingkat kedewasaaan, menganalisa hasil wawancara dan kuesioner sehingga didapatkan temuan-temuan audit.

Bagaimana memberikan rekomendasi untuk menyelesaikan kendala tersebutRumusan MasalahAudit dilakukan pada Perguruan Tinggi Swasta atau Negri.Aplikasi sistem informasi yang di audit adalah (misalkan bagian sistem informasi akademik).Standar pelaksanaan Audit Sistem Keamanan Informasi yang digunakan mengacu pada ISO 27002.Pelaksanaan Audit Sistem Keamanan Informasi di mulai dari bulan Mei 2013 sampai dengan Juni 2013.Periode data yang digunakan untuk Audit Sistem Keamanan Informasi Sept 2012 sampai Maret 2013. Klausul yang digunakan sesuai kesepakatan dengan pimpinan Perguruan Tinggi , yaitu:Klausul 8: Keamanan Sumber Daya ManusiaKlausul 9: Keamanan Fisik dan LingkunganKlausul 11: Kontrol AksesKlausul 12: Akuisisi Sistem Informasi Pembangunan dan Pemeliharaan

Batasan MasalahMelakukan dan menghasilkan perancangan audit keamanan sistem informasi pada bagian sistem informasi akademik berdasarkan standar ISO 27002: 2005 dari menentukan dokumen yang diperlukan, membuat kuesioner dan melakukan wawancara kepada bagian-bagian Pimpinan dan staf yang ada di akademik.

Mengetahui tingkat kedewasaaan berdasarkan temuan-temuan yang telah ditemukan dengan mengukur maturity level.

Menyusun hasil audit keamanan informasi pada sistem informasi akademik Perguruan Tinggi berdasarkan standar ISO 27002 dari mengevaluasi bukti-bukti yang ada, mendokumentasikan temuan-temuan audit serta menyusun laporan hasil audit yang berupa kesimpulan dan rekomendasi.

Tujuan 1. Keamanan Informasi2. Audit Keamanan3. Audit Sistem Informasi4. Tahapan-tahapan Audit Sistem Informasi5. ISO 27002: 20056. Maturity Level Landasan TeoriMetode Penelitian

Identifikasi Proses Bisnis auditor harus melakukan pemahaman proses bisnis dan TI perusahaan yang akan diaudit. Pemahaman dilakukan dengan cara mempelajari dokumen-dokumen yang terkait dengan perusahaan, yaitu profil perusahaan, visi dan misi Perguruan Tinggi , struktur organisasi Perguruan Tinggi , gambaran umum Instalasi Perguruan Tinggi , dan proses bisnis dan TI Perguruan Tinggi . Auditor juga harus mengetahui apakah sebelumnya perusahaan telah dilaksanakan proses audit. Apabila pernah maka auditor juga mengetahui tentang laporan audit periode sebelumnya.

IMPLEMENTASI DAN HASIL

Penentuan ruang lingkup dilakukan dengan cara melakukan observasi, wawancara dan kuesioner pada bagian sistem informasi akademik. Hasil penentuan ruang lingkup didapat dari wawancara dengan pihak pimpinan sistem informasi akademik(Perguruan Tinggi) didapatkan hasil dimana masih kurangnya keamanan pada akses aplikasi. Hasil ruang lingkup yaitu audit keamanan sistem informasi dengan standar yang digunakan adalah ISO 27002 dan klausul yang digunakan untuk audit keamanan sistem informasi dapat dilihat pada Tabel 1.

Penentuan Ruang Lingkup dan Tujuan Audit Sistem Informasi

KlausulDesrkipsi8Keamanan Sumber Daya Manusia9Keamanan Fisik dan Lingkungan11Kontrol Akses12Akuisisi sistem informasi Pembangunan dan PemeliharaanMembuat pernyataan berdasarkan kontrol keamanan yang terdapat pada setiap klausul yang telah ditetapkan berdasarkan standar ISO 27002.

Pernyataan

PERNYATAAN AUDIT KEAMANAN SISTEM INFORMASI KLAUSUL 9 (KEAMANAN FISIK DAN LINGKUNGAN)Klausul 9.1 Wilayah Aman (Secure Areas)ISO 27002 9.1.1 pembatas keamanan fisik (Physical security perimeter)Kontrol : Pembatasan keamanan (dinding pembatas, kontrol kartu akses, atau penjaga) harus disediakan untuk melindungi wilayah atau ruang penyimpanan informasi dan perangkat pemrosesan informasiNo.PERNYATAAN1Adanya perlindungan keamanan fisik (dinding,kartu akses masuk atau penjaga pintu) terhadap ruangan pemrosesan informasi2Adanya penggunaan parimeter keamanan untuk melindungi ruang berisikan fasilitas pemrosesan informasi (dinding,pintu,kartu kontrol dan meja dengan resepsionis)Setelah membuat pernyataan, maka langkah selanjutnya adalah melakukan pengukuran pembobotan pada setiap pernyataan dimana nilai pembobotan telah disepakati oleh pihak Perguruan Tinggi .Pembobotan

PERNYATAAN AUDIT KEAMANAN SISTEM INFORMASI KLAUSUL 9 (KEAMANAN FISIK DAN LINGKUNGAN)Auditor: Annisa Destiara Auditee: Bu Pelma YunitaTanggal: 19 Juli 2012Tanda Tangan:Klausul 9.1 Wilayah Aman (Secure Areas)ISO 27002 9.1.1 pembatas keamanan fisik (Physical security perimeter)Kontrol : Pembatasan keamanan (dinding pembatas, kontrol kartu akses, atau penjaga) harus disediakan untuk melindungi wilayah atau ruang penyimpanan informasi dan perangkat pemrosesan informasiNo.PERNYATAANBobot1Adanya perlindungan keamanan fisik (dinding,kartu akses masuk atau penjaga pintu) terhadap ruangan pemrosesan informasi1Pada proses ini langkah yang dilakukan adalah melakukan wawancara berdasarkan pertanyaan yang telah dibuat. Wawancara

Pemeriksaan data dilakukan dengan cara melakukan observasi dan melakukan wawancara kepada auditee sesuai dengan ruang lingkup serta klausul yang telah disepakati oleh kepala bagian sistem informasi akademik.Pemeriksaan Data dan BuktiNoPemeriksaanCatatan PemeriksaanCatatan ReviewKlausul 8.1 Keamanan Sumber Daya Manusia Sebelum Menjadi Pegawai (Prior to Employement)ISO 27002 8.1.1 Aturan dan tanggung jawab keamanan (Roles and Responsibilities)1Cek dokumentasi peraturan pada proses penerimaan pegawai sistem informasiRef : ISO 270002 8.1.1 Setelah seluruh penentuan nilai telah ditetapkan, maka dapat langkah berikutnya yaitu melakukan perhitungan marturity level. Uji Kematangan

Klausul 9 (Keamanan Fisik dan Lingkungan)Klausul 9.1 Wilayah Aman (Secure Areas)ISO 27002 9.1.1 pembatas keamanan fisik (Physical security perimeter)Tingkat KematanganNilaiNoPernyataanHasil Pemeriksaanbobot0123451Adanya perlindungan keamanan fisik (dinding, kartu akses masuk atau penjaga pintu) terhadap ruangan pemrosesan informasiTerdapat dinding untuk perlindungan keamanan fisik ruang pemrosesan informasi, tetapi penjaga pintu hanya terdapat pada pintu masuk Kampus untuk khusus SIM-PT tidak terdapat penjaga pintuBukti :Foto dinding pada ruang Instalasi SIM- PT133

Hasil dari proses perhitungan maturity level pada seluruh klausul adalah 1,75 yaitu Initial. Hasil tersebut munjukkan bahwa sebagian besar proses keamanan sistem informasi yang ada pada bagian sistem informasi akademik (Perguruan Tinggi) belum dilakukan secara rutin dan belum sesuai dengan standar prosedur yang ada.

Kesimpulan Uji Kematangan Contoh: Temuan dan Rekomendasi

DepKes RI. (1992). Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 983/MenKes/SK/XI/1992. Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum.

Ermana, Fine. 2011. Audit Keamanan Sistem Informasi Berdasarkan Standar ISO 20071 Pada PT. BPR JATIM : STIKOM Surabaya. Laporan Tugas Akhir STIKOM Surabaya.

Hermawan, Budi. 2011. Dasar-Dasar Audit dan Pengendalian TI. http://www.auditti.com/stikom. Diakses pada tanggal 1 Desember 2011.

ISACA. 2010. Guide to the Audit of IT Application. Switzerland : Felice Lutz.

ISO 27000 Dictionary. 2008. The Information Portal for ISO27002. http://www.27000.org/iso-27002.htm. Diakses tanggal 7 April 2012 pukul 08.00.

Daftar PustakaSelesai