LATAR BELAKANG

Click here to load reader

  • date post

    04-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    6
  • download

    0

Embed Size (px)

description

fkg

Transcript of LATAR BELAKANG

LATAR BELAKANGStomatitis atau lebih dikenali oleh masyarakat awam dengan sariawan merupakan salah satu penyakit yang ulang kambuh pada mukosa mulut yang paling sering terjadi. Stomatitis merupakan salah satu kasus yang sering dijumpai oleh dokter gigi diseluruh dunia sehingga dihasilkan beberapa penelitian-penelitian yang berhubungan dengan stomatitis.

Prevalensi stomatitis bervariasi tergantung pada daerah populasi yang diteliti. Dari penelitian-penelitian epidemiologi menunjukkan pada umumnya, prevalensi stomatitis berkisar 15-25% dari populasi. Di Amerika, prevalensi tertinggi ditemukan pada mahasiswa keperawatan 60%, mahasiswa kedokteran gigi 56% dan mahasiswa profesi 55%. Resiko terkena stomatitis cenderung meningkat pada kelompok sosioekonomi menengah ke atas, ini berhubungan dengan meningkatnya beban kerja yang dialami kalangan profesi atau jabatan-jabatan yang memerlukan tanggung jawab yang cukup besar, pada wanita dan individu yang stres, seperti mahasiswa yang sedang menghadapi ujian.

2. ANATOMI DAN FISIOLOGI

Merupakan suatu rongga terbuka tempat masuknyamakanandanairpada hewan. Mulut biasanya terletak dikepaladan umumnya merupakan bagian awal darisistem pencernaanlengkap yang berakhir dianus.Mulut merupakan jalan masuk untuk sistem pencernaan. Bagian dalam dari mulut dilapisi oleh selaput lendir.Pengecapan dirasakan oleh organ perasa yang terdapat di permukaan lidah. Pengecapan relatif sederhana, terdiri dari manis, asam, asin dan pahit. Penciuman dirasakan oleh saraf olfaktorius di hidung dan lebih rumit, terdiri dari berbagai macam bau.Makanan dipotong-potong oleh gigi depan (incisivus) dan di kunyah oleh gigi belakang (molar, geraham), menjadi bagian-bagian kecil yang lebih mudah dicerna. Ludah dari kelenjar ludah akan membungkus bagian-bagian dari makanan tersebut dengan enzim-enzim pencernaan dan mulai mencernanya. Ludah juga mengandung antibodi dan enzim (misalnya lisozim), yang memecah protein dan menyerang bakteri secara langsung. Proses menelan dimulai secara sadar dan berlanjut secara otomatis.

3. DEFINISIBerarti "peradangan mulut." StomatitisDengan stomatitis herpetic, lapisan mukosa pipi, lidah, bibir dan langit-langit mulut menjadimeradang.Kondisi ini dapat menyakitkan.Kemerahan, pembengkakan dan perdarahan dari daerah yang terkena dapat terjadi.

Stomatitis herpetic adalah infeksi virus pada mulut yang menyebabkan borok dan peradangan.Ini ulkus mulut tidak sama dengan sariawan, yang disebabkan oleh virus yang berbeda.

4. ETIOLOGIStomatitis herpetic adalah penyakit virus menular yang disebabkan oleh virus herpes hominis (juga herpes simplex virus, HSV).Hal ini terlihat terutama pada anak-anak muda.Kondisi ini mungkin paparan pertama anak untuk virus herpes.

5. GEJALA KLINISa) Lepuh dalam mulut, sering pada lidah, pipi, langit-langit mulut, gusi, dan perbatasan antara bibir (berwarna merah) dan kulit normal sebelahnyaPenurunan asupan makanan, bahkan jika pasien laparKesulitan menelan (disfagia)b) Droolingc) Demam (sering setinggi 104 Fahrenheit) dapat terjadi 1 - 2 hari sebelum d) lecet dan borok muncule) Sifat lekas marahf) Nyeri di mulutg) Gusi bengkakh) Ulkus di mulut, sering pada lidah atau pipi

6. PATOFISIOLOGIStomatitis karena herpes simplex stomatitis (HSV) terjadi sebagai utama atau infeksi tambahan; infeksi tambahan ini adalah sering banyak terjadi. dua tipe HSV dapat diidentifikasikan : HSV tipe 2 dengan penyebab lesi genital dan HSV tipe 1 dengan respon dari lesi nongenital. awal terjadinya virus merupakan hasil utama dari infeksi HSV biasa disebut stomatitis Herpes Akut. Keseragaman ukuran gelembung frekuensinya lebih banyak terjadi dilidah, palatum dan mukosa bucal dan labial. gelembung burut terjadi setelah nyeri luka meninggalkan areanya yang mengelilingi sekitar garis tepi erythematous. lesi ditingkat ini biasa terjadi di luka aphathous. area yang terkena luka 10 sampai 14 hari.

Gelembung mukosa umumnya disertai dengan inflamasi akut gingiva, saat dengan lesi herpes. Karakteristik lidah dengan keputih-putihan dan klien mengatakan adanya bau busuk di pernafasannya. infeksi HSV utama dikarakteristikkan dari gejala yang timbul dari infeksi termasuk kelemasan, panas dan pembesaran dalam limpa.

7. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIKDilakukan pengolesan lesi dengan toluidin biru 1% topikal dengan swab atau kumur sedangkan diagnosis pasti dengan menggunakan biopsi.Pemeriksaan laboratorium :

WBC menurun pada stomatitis sekunder Pemeriksaan kultur virus ; cairan vesikel dari herpes simplek stomatitis Pemeriksaan cultur bakteri ; eksudat untuk membentuk vincents stomatitis

8. PENATALAKSANAANPengobatan meliputi:Asiklovir, yang berjuang melawan virus penyebab infeksi

Diet cair sebagian besar minuman nonacidic dingin / dinginObat pemati rasa (lidokain kental) diterapkan ke mulut jika ada rasa sakit yang parahLidokain harus digunakan dengan hati-hati karena dapat mempengaruhi indera perasa di mulut.Hal ini dapat mengganggu menelan, dan dapat menyebabkan luka bakar di mulut atau tenggorokan, atau tersedak.Ada laporan langka kematian dari overdosis atau penyalahgunaan lidokain.

9. PROGNOSISAnak harus pulih sepenuhnya dalam waktu 10 hari tanpa perawatan medis.Acyclovir diambil oleh mulut dapat mempercepat pemulihan.

10. KOMPLIKASIHerpetic keratokonjungtivitis, infeksi herpes pada mata, dapat menjadi komplikasi dari herpes stomatitis.Jika infeksi primer mulut menyebar ke mata, perawatan medis sangat penting.Infeksi ini, jika tidak diobati, dapat menyebabkan kebutaan.