Laporan Praktikum Serologi Percobaan 8

download Laporan Praktikum Serologi Percobaan 8

If you can't read please download the document

  • date post

    24-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    267
  • download

    11

Embed Size (px)

description

stifi BP

Transcript of Laporan Praktikum Serologi Percobaan 8

LAPORAN PRAKTIKUM SEROLOGI PENENTUAN JUMLAH LEUKOSIT

Disusun Oleh :FATHIA NURHASANA11 01 01 161Kelas D Reguler Semester VIKelompok III

SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI BHAKTI PERTIWI PALEMBANG 2014PERCOBAAN VIIIPENENTUAN JUMLAH SEL LEUKOSIT

1.1Objek PraktikumDarah mencit putih jantan1.2Tujuan Praktikum Untuk mengetahui jenis dan bentuk sel leukosit Untuk menghitung jumlah sel leukosit pada darah mencit Untuk mengetahui presentase masing-masing jenis sel leukosit1.3Landasan Teori1.3.1LeukositSel darah putih, atau leukosit adalah sel yang membentuk komponen darah. Sel darah putih ini berfungsi untuk membantu tubuh melawan berbagai penyakit infeksi sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh. Sel darah putih tidak berwarna, memiliki inti, dapat bergerak secara amoebeid, dan dapat menembus dinding kapiler/diapedesis. Dalam keadaan normalnya terkandung 4 x 109 hingga 11 x 109 sel darah putih di dalam seliter darah manusia dewasa yang sehat - sekitar 7000-25000 sel per tetes. Dalam setiap mm3 darah terdapat 6000 sampai 10000 (rata-rata 8000) sel darah putih. Dalam kasus leukemia, jumlahnya dapat meningkat hingga 50000 sel per tetes.Di dalam tubuh, leukosit tidak berasosiasi secara ketat dengan organ atau jaringan tertentu, mereka bekerja secara independen seperti organisme sel tunggal. Leukosit mampu bergerak secara bebas dan berinteraksi dan menangkap serpihan seluler, partikel asing, atau mikroorganisme penyusup. Selain itu, leukosit tidak bisa membelah diri atau bereproduksi dengan caranya sendiri, melainkan leukosit adalah produk dari sel punca hematopoietic pluripotent yang ada pada sumsum tulang.

1.3.2Pembentukan LeukositSel sel polimorfonuklear dan monosit dalam keadaan normal hanya dibentuk didalam sumsum tulang, sedangkan sel - sel limfosit dan sel sel plasma diproduksi dalam bermacam macam organ limfoid termasuk limfe, limpa, tonsil, dan bermacammacam sel sel limfoid yang lain di dalam sumsum tulang, usus dan sebagainya. Sel sel darah putih yang di bentuk di dalam sumsum tulang, terutama granulosit akan di simpan di dalam sumsum sampai mereka diperlukan di dalam sistem sirkulasi, kemudian bila kebutuhannya meningkat maka akan menyebabkan granulosit tersebut dilepaskan. Dalam keadaan normal granulosit yang bersirkulasi di dalam seluruh aliran darah kira - kira tiga kali dari jumlah granulosit yang di simpan dalam sumsum, jumlah ini sesuai dengan persediaan granulosit selama enam hari.

1.3.3Jenis Jenis LeukositAda lima jenis leukosit dalam sirkulasi darah, dibedakan berdasarkan ukuran bentuk nukleus dan ada atau tidaknya granula sitoplasma. Agranulosit : leukosit yang tidak memiliki granula sitoplasma Granulosit : leukosit yang memiliki granula sitoplasmaa. Agranulosit terdiri dari 2 jenis, yaitu monosit dan limfosit MonositMonosit adalah sel darah yang kasar.Konsentrasi sel monosit ini didalam darah antara 5% sampai 10%. Sel monosit ini hanya berada dalam darah selama 24 jam saja, untuk selanjutnya bermigrasi ke berbagai jaringan, menetap disana dan berubah menjadi sel dengan sitoplasma yang lebih besar dan kerap kali berlekuk lekuk, dengan diameter antara 16 20 mikron, nukleous bervariasi biasanya berbentuk ginjal, kromatin tersusun dalam untaian dengan warna lembayung muda, sitoplasma banyak berwarna biru keabu abuan.Monosit memiliki dua fungsi utama dalam sistem kekebalan yaitu menambah jumlah makrofag dan sel dendritik pada daerah yang normal serta merespon peradangan,. Monosit dapat bergerak cepat (sekitar 8-12 jam) kedaerah infeksi pada jaringan dan berdiferensiasi menjadi makrofag serta sel dendritik untuk mendapatkan respon imun. Monosit struktur monosit dan perbandingannya dengan eritrosit

LimfositSel limfosit mempunyai ukuran yang kecil, merupakan sel lekosit kedua terbanyak di dalam darah setelah neurotrofil yaitu antara 25% dan 35% dari jumlah seluruh lekosit. Mempunyai ciri ciri sebagai berikut : diameter antara 8 10 mikron, nukleous bundar atau lonjong, berlekuk atau berbentuk seperti ginjal dengan kromatin kasar,sitoplasma sedikit, berwarna biru muda dan tanpa granula. Fungsi dari limfosit adalah membunuh dan memakan bakteri yang masuk kedalam jaringan tubuh.

Gambar Limfosit

MakrofagMakrofag berasal dari 2 kata yaitu macros yang berarti besar dan phagein yang berarti makan, adalah sel darah putih didalam jaringan yang dihasilkan dari monosit. Makrofag berdiameter sekitar 21. Fungsinya adalah untuk phagocytose (menelan dan kemudian mencerna) selular, puing-puing dan pathogen baik sebagai sel mobile juga untuk merangsang limfosit dan sel imun lainnya dalam merespon pathogen. Gambar Makrofag

b. Granulosit Terdiri dari 3 jenis yaitu, neutrofil, eosinofil dan basofil dikelompokkan berdasarkan warna granula sitoplasmanya NeutrofilSel neutrofil memiliki granula kecil berwarna merah muda, nukleus 3 - 4 lobus masing-masing lobus dihubungkan oleh benang kromatin halus. Merupakan sel leukosit pertama terbanyak didalam darah yaitu mencapai 60 65% dari total leukosit. Bersifat fagositik dan sangat aktif, hingga dapat mencapai jaringan terinfeksi untuk menyerang virus dan bakteri. Gambar Neutrofil

EosinofilSel eosinofil memiliki granula besar dan kasar berwarna orange kemerahan, memiliki inti yang terbagi 2 lobus.Fungsi : fagositik lemah, jumlah meningkat saat terjadi alergi atau infeksi oleh parasit, berkurang saat stress ber-kepanjangan. detoksikasi histamin yang dihasilkan sel mast dan jaringan yang luka saat inflamasi berlangsung mengandung peroksidase dan fosfatase yaitu enzim yang menguraikan protein. Enzim ini mungkin terlibat dalam detoksifikasi bakteri. Gambar Eusinofil

Basofil Mempunyai bentuk bulat, dan intinya sukar dilihat sebab tertutup oleh granula. Granulanya sangat besar bulat,berwarna ungu tua, jumlahnya banyak tetapi letaknya tidak begitu rapat. Kadang kadang vakuol tampak berwarna pucat dalam sitoplasma. Sel basofil didalam darah berjumlah 1% dari jumlah leukosit. Fungsi : Menghasilkan histamin untuk memicu aliran darah ke sekitar luka. Menghasilkan heparin yaitu zat antikoagulan untuk mencegah gumpalan darah di pembuluh. Gambar Basofil

1.3.4Sediaan Apus DarahUntuk melihat struktur sel-sel darah dengan mikroskop cahaya pada umumnya dibuat sediaan apus darah. Sediaan apus darah ini tidak hanya digunakan untuk mempelajari sel darah tapi juga digunakan untuk menghitung perbandingan jumlah masing-masing sel darah. Pembuatan preparat apus darah ini menggunakan suatu metode yang disebut metode oles (metode smear) yang merupakan suatu sediaan dengan jalan mengoles atau membuat selaput (film) dan substansi yang berupa cairan atau bukan cairan di atas gelas benda yang bersih dan bebas lemak untuk kemudian difiksasi, diwarnai dan ditutup dengan gelas penutup.Tiap tiap perhitungan lekosit harus di kontrol dengan pemeriksaan sediaan hapusan darahnya. Penafsiran jumlah lekosit harus di lakukan pada daerah penghitung (counting area) yaitu bagian untuk hapusan tempat eritrositerotrosit terletak berdampingan satu dengan yang lainnya, tetapi tidak saling bertumpukan. Bila didapatkan 20 30 leukosit perlapang pandang ini kira kira sesuai dengan jumlah leukosit 5.000 Bila di dapatkan 30-40 lekosit perlapang pandang ini kira kira sesuai dengan jumlah lekosit 7500, Bila di dapatkan 40 50 per lapang pandang ini sesuai dengan jumlah lekosit kiirakira 10.000.

Gambar. Proses Pembuatan Sediaan Apus DarahUntuk menghtiung jumlah leukosit maka sediaan apus darah diwarnai dengan beberapa pewarna diantaranya adalah pewarna Giemsa, pewarna acid fast, pewarna garam, pewarnaan wright atau May Grunwald dll.Pada praktikum ini pewarna yang digunakan adalah pewarna Giemsa. Dasar dari pewarna Giemsa atau sering disebut juga pewarna Romanowski adalah penggunaan dua zat warna yang berbeda yaitu Azur B (Trimetiltionion) yang bersifat basa dan eosin y (tetrabromoflurescein) yang bersifat asam. Azur B akan mewarnai komponen sel yang bersifat asam seperti kromatin. DNA dan RNA. Sedangkan eosin y akan mewarnai komponen sel yang bersifat basa seperti granula eosinofil dan hemoglobin. Ikatan eosin y pada Azur B yang bergenerasi dapat menimbulkan warna ungu, dan keadaan ini dikenal sebagai efek Romanowsky giemsa efek ini sangat nyata pada DNA tetapi tidak pada RNA sehingga menimbulkan kontras antara inti yang berwarna untuk sitoplasma yang berwarna biru.Metode pewarnaan giemsa ini banyak digunakan untuk mempelajari morfologi sel-sel darah, sel-sel lien, sel-sel sumsum dan juga untuk mengidentifikasi parasit-parasit darah misal Tripanosoma, psedopodia dan lain-lain dari golongan protozoa.Hasil pewarnaan dengan giemsa pada darah manusia akan memperlihatkan eritrosit berwarna merah muda, nukleolus leukosit berwarna ungu kebiru-biruan, sitoplasma leukosit berwarna sangat ungu muda, granula dari leukosit eosinofil berwarna ungu tua, granula dari lekosit neutrofil dan leukosit basofil berwarna ungu.

1.4Waktu dan TempatTempat : Laboratorium Serologi STIFI Bhakti Pertiwi PalembangHari : SabtuTanggal : 12 April 2014Waktu : 10.00 WIB s/d selesai

1.5Alat dan BahanAlatAlat yang digunakan dalam praktikum adalah : Objek glass Pipet Tetes Gunting Mikroskop Alat penghitung (counter)

BahanBahan yang digunakan dalam praktikum adalah : Pewarna Giemsa (1:20) Methanol Alkohol 70% Air suling Larutan NaCl fisiologis Mencit Putih Jantan

1.6Prosedur Kerja Bersihkan ekor mencit dengan kapas yang dibasahi dengan alcohol 70% Potong ekor mencit sepanjang 1cm, darah tetesan pertama dibuang dan satu tetes berikutnya diteteskan pada salah satu ujung dri objek glass Ratakan dengan ujung objek glass yang lain dengan membentuk sudut 30, lalu tarik dengan cepat dan tekanan yang sam, sehingga diperoleh lapisan darah yang rata (metode hapus darah) Biarkan keri