LAPORAN KEMAJUAN - KOMPAK

of 52 /52
KOMPAK adalah Kemitraan Pemerintah Australia-Indonesia Dikelola oleh Abt Associates LAPORAN KEMAJUAN Januari - Juni 2017

Embed Size (px)

Transcript of LAPORAN KEMAJUAN - KOMPAK

LAPORAN KEMAJUAN Januari - Juni 2017
Laporan Kemajuan Januari - Juni 2017
KOMPAK Jalan Diponegoro No. 72 Jakarta 10320 Indonesia T: +62 21 8067 5000 F: +62 21 3190 3090 E: [email protected] www.kompak.or.id
iLAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Akronim, Singkatan dan Istilah ........................................................................................................................................... iv
Ringkasan Eksekutif ......................................................................................................................................................... viii
1. Pendahuluan ................................................................................................................................................................. 1
2. Perubahan Kontekstual dan Kebijakan ......................................................................................................................... 1 Tingkat Pusat .......................................................................................................................................................... 1 Tingkat Daerah ....................................................................................................................................................... 2
3. Kemajuan Capaian Akhir ................................................................................................................................................ 2 Penggunaan Transfer Fiskal untuk Pelayanan Dasar ............................................................................................... 3 Penggunaan Sistem Informasi untuk Pengambilan Kebijakan, Perencanaan dan Penganggaran Berbasis Data .. 12 Inovasi ................................................................................................................................................................... 16
4. Pemanfaatan Sumber Daya dan Nilai Kemanfaatan (VfM) .......................................................................................... 19 Meminimalkan Biaya Operasional dan Manajemen dalam Pelaksanaan Program .............................................. 19 Memanfaatkan Sumber Daya dan Hubungan Kerjasama guna Memaksimalkan Dampak, Keterlibatan dan Jangkauan ............................................................................................................................................................. 20 Mendorong Nilai Kemanfaatan (VfM) di seluruh Kerangka Operasional KOMPAK guna Memastikan Dampak dan Hasil ............................................................................................................................................................... 21 Mendorong Transparansi dan Akuntabilitas dengan Mitra ................................................................................... 22
5. Pembelajaran, Tantangan dan Prioritas ke Depan ........................................................................................................ 23 Pembelajaran ........................................................................................................................................................ 23 Tantangan ............................................................................................................................................................. 23 Prioritas Juli – Desember 2017 .............................................................................................................................. 24
Lampiran ........................................................................................................................................................................... 25 Lampiran 1. Laporan Keuangan ............................................................................................................................. 25 Lampiran 2. Survei Baseline Pelayanan Dasar: Ringkasan, Sampel/Metode dan Temuan Pilihan ........................ 27 Lampiran 3. Kerangka Kerja dengan Capaian dan Indikator Proyek ...................................................................... 32 Lampiran 4. Daftar Produk Pengetahuan dan Publikasi KOMPAK ......................................................................... 35
Daftar Isi
ii LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Tabel 1. Perbandingan Anggaran Desa 2016-2017 di Aceh Barat (dalam juta Rupiah) ............................................. 11
Tabel 2. Rencana Pengeluaran vs Pengeluaran Aktual............................................................................................... 21
Tabel 3. Jumlah Survei yang Dilakukan menurut Usia, Jenis Kelamin dan Status Kemiskinan ................................... 27
Tabel 4. Lokasi Administratif dan Jenis Survei Berdasarkan Wilayah Baseline .......................................................... 28
Tabel 5. Ekuivalensi Kelompok Pembanding dan Kelompok Intervensi pada Atribut Pilihan .................................... 29
Tabel 6. Ekuivalensi Kelompok Pembanding dan Kelompok Intervensi pada Atribut Pilihan .................................... 30
Gambar 1. Desentralisasi Transfer Fiskal 2017 ................................................................................................................. 4
Gambar 2. Dampak Pelatihan PTPD ................................................................................................................................. 6
Gambar 3. Peraturan Daerah untuk Mendukung Pelayanan Dasar ............................................................................... 10
Gambar 4. Pengeluaran Program vs Operasional/Manajemen 2015-2017 ................................................................... 20
Gambar 5. Kemajuan Capaian, Januari - Juni 2017 ........................................................................................................ 22
Gambar A. Pengeluaran Jan-Jun 2017 vs Sisa Anggaran Rencana Kerja ......................................................................... 25
Gambar C. Pengeluaran Capaian Akhir vs Perkiraan (Jan-Jun 2017) .............................................................................. 25
Gambar B. Pengeluaran KOMPAK berdasarkan Capaian Akhir (Jan-Jun 2017) .............................................................. 25
Gambar D. Pengeluaran Jan-Jun 2017 vs Sisa Anggaran Rencana Kerja berdasarkan Proyek ........................................ 26
Daftar Tabel
Daftar Gambar
Kotak 2. AQC - Monitoring dan Evaluasi ....................................................................................................................... 5
Kotak 3. Kerja Kebijakan dan Pelaksanaan Program yang Cerdas dan Inklusif secara Politik ....................................... 5
Kotak 4. LANDASAN – Perbaikan Prosedur untuk Peningkatan Kualitas Pelayanan Kesehatan di Papua dan Papua Barat .................................................................................................................................................... 9
Kotak 5. Data Dasar: Transfer Fiskal ............................................................................................................................. 9
Kotak 6. AQC - Gender ................................................................................................................................................. 9
Kotak 7. Replikasi, Perluasan, dan Dampak yang Meluas (Spillover Effect) ................................................................ 11
Kotak 8. AQC - Efektifitas ............................................................................................................................................ 12
Kotak 9. Data Baseline: Sistem Informasi Desa (SID) .................................................................................................. 13
Kotak 10. Pemetaan Sistem Informasi Desa (SID) ........................................................................................................ 14
Kotak 11. Penggunaan Sistem Informasi Desa di Desa Rarang Selatan ........................................................................ 14
Kotak 12. Kemitraan Universitas untuk Mendukung Sistem Informasi Desa ............................................................... 15
Kotak 13. Meningkatkan Layanan Kesehatan di Pangkajene dan Kepulauan/Pangkep (Sulawesi Selatan) .................. 17
Kotak 14. AQC - Inovasi dan Keterlibatan Sektor Swasta ............................................................................................. 19
Kotak 15. AQC - Keberlanjutan ..................................................................................................................................... 22
Kotak 16. AQC - Risiko .................................................................................................................................................. 24
Daftar Kotak
iv LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Akronim, Singkatan dan Istilah ADD Alokasi Dana Desa AIPD Australian Indonesia Partnership for Decentralisation
AIPEG Australia Indonesia Partnership for Economic Governance APBD Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah APBDes Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa APBN Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara AQC Aid Quality Check - Pemeriksaan Mutu Bantuan Pemerintah Australia AQS Accessible Quality Services JARING PEKAT Penjaringan Akta Kelahiran Melalui Pendidikan, Kesehatan dan Masyarakat BaKTI Bursa Pengetahuan Kawasan Timur Indonesia Bappeda Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Bappenas Badan Perencanaan Pembangunan Nasional BAST Berita Acara Serah Terima BDT Basis Data Terpadu Bina Pemdes Bina Pemerintahan Desa BLUD Badan pelayanan Umum Daerah BOK Bantuan Operasional Kesehatan BOS Bantuan Operasional Sekolah BPD Badan Permusyawaratan Desa BPS Badan Pusat Statistik BTT Bunda TexTalk BUMDesa Badan Usaha Milik Desa CRVS Civil Registration and Vital Statistics - Sistem Pencatatan Sipil dan Statistik Hayati CSO Civil Society Organisation DAK Dana Alokasi Khusus DBH Dana Bagi Hasil DD Dana Desa DFAT Department of Foreign Affairs and Trade - Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Australia DID Dana Insentif Daerah DJPK Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan EOFO End-of-Facility Outcome - Capaian Akhir FGD Focus Group Discussion - Diskusi Kelompok Terarah Formasi Forum Masyarakat Sipil FY Fiscal Year – Tahun Fiskal Gerbangmas Gerakan Bangkit, Mandiri dan Sejahtera GESI Gender Equality and Social Inclusion - Kesetaraan Gender dan Inklusi Sosial GMT Grand Master Trainer - Pelatih Utama GoA Government of Australia - Pemerintah Australia GoI Government of Indonesia – Pemerintah Indonesia ICF Innovation Challenge Fund - Dana Inovasi IDHS Indonesia Demographic and Health Survey - Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia IEC Inclusive and Engaged Communities - Masyarakat Inklusif dan Terlibat IFLS Indonesia Family Life Survey - Survei Kehidupan Keluarga Indonesia IO Intermediate Outcome - Capaian Menengah
vLAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
IRE Institute of Research and Empowerment JRI Jasa pelayanan Risetindo Kemenko PMK Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan KKN Kuliah Kerja Nyata KOMPAK Kolaborasi Masyarakat dan Pelayanan untuk Kesejahteraan KSI Knowledge Sector Initiative Lakpesdam Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumberdaya Manusia LAN Lembaga Administrasi Negara LANDASAN Layanan Pendidikan dan Kesehatan LES Locally-Engaged Staff LI Legal Identity – Identitas Hukum LKPJDesa Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Desa LPKD Laporan Kinerja Pemerintah Daerah LPPM UB Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Brawijaya M&E Monitoring dan Evaluasi MAHKOTA Menuju Masyarakat Kokoh dan Sejahtera MAMPU Maju Perempuan Indonesia untuk Penanggulangan Kemiskinan MIS Management Information System MoCSME Ministry of Cooperatives and Small and Medium Enterprise – Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil
dan Menengah (KUKM) MoF Ministry of Finance - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) MoHA Ministry of Home Affairs - Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) MoHDC Coordinating Ministry for Human Development and Culture – Kementerian Koordinator
Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (lihat juga Kemenko PMK) MoSA Ministry of Social Affairs - Kementerian Sosial MOU Memorandum of Understanding MoV Ministry of Villages, Development of Disadvantaged Regions and Transmigration - Kementerian Desa
Pembangunan Desa Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendesa PDTT) MSC Most Significant Change MSS Minimum Service Standards NTB Nusa Tenggara Barat NTT Nusa Tenggara Timur OJK Otoritas Jasa Keuangan P2B Program Penghidupan Berkelanjutan P3BM Pro-Poor Planning, Budgeting and Monitoring PAD Pelatihan Apparat Desa PAF Performance Assessment Framework - Kerangka Penilaian Kinerja PEKKA Perempuan Kepala Keluarga PerBup Peraturan Bupati PERTUNI Persatuan Tunanetra Indonesia PFM Public Financial Management - Manajemen Keuangan Pemerintah PILKADA Pemilihan Kepala Daerah PKAD Pengembangan Kapasitas Aparatur Desa PKH Program Keluarga Harapan PKK Pembinaan Kesejahteraan Keluarga
vi LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
PKKPM Peningkatan Kesejahteraan Keluarga berbasis Pemberdayaan Masyarakat PKP Pembangunan Kawasan Perdesaan PLUT Pusat pelayanan Usaha Terpadu PNPM Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat PODES Pendataan Potensi Desa Pokja Kelompok Kerja PP Peraturan Pemerintah PRE Performance, Research and Evaluation - Kinerja, Penelitian dan Evaluasi PROSPEK Program Strategis Pemberdayaan Ekonomi dan Kelembagaan Kampung PSF PNPM Support Facility [World Bank] PTPD Pembina Teknis Pemerintahan Desa PUSKAPA UI Pusat Kajian Perlindungan Anak Universitas Indonesia Puskesmas Pusat Kesehatan Masyarakat RISE Rich and Impactful Social Enterprise RPJMN Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional SAID Sistem Administrasi dan Informasi Distrik SAIK Sistem Administrasi dan Informasi Kampung Sakernas Survei Angkatan Kerja Nasional SAT Strategic Advisory Team - Tim Penasihat Strategis SD Standard Deviation - Simpang Baku SEPAKAT Sistem Perencanaan Penganggaran Analisis dan Evaluasi Kemiskinan Terpadu SEPOLA Sekolah Politik Anggaran SID Sistem Informasi Desa SIKD Sistem Informasi Keuangan Daerah Simpadu Sistem Informasi Terpadu Penanggulangan Kemiskinan SIP Strategy, Innovation and Performance - Strategi, Inovasi dan Kinerja Siskuedes Sistem Keuangan Desa SKB Surat Kerja Bersama SKKNI Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia SKPD Satuan Kerja Perangkat Daerah SMT Senior Management Team - Tim Manajemen Senior SMK Sekolah Menengah Kejuruan - Vocational High School SOP Standard Operating Procedure - Prosedur Operasional Standar SPF Strategic Performance Framework STIT Sekolah Tinggi Ilmu Teknologi Susenas Survei Sosial Ekonomi Nasional TA Technical Adviser - Penasihat Teknis TAF The Asia Foundation TNP2K Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan ToT Training of Trainers TRATA Transparan, Akuntabel, Tepat Guna [Permainan] TVET Technical and Vocational Education and Training - Pendidikan dan Pelatihan Teknik dan Kejuruan UID Universitas Islam Negeri
viiLAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
UMD Universitas Membangun Desa VfM Value for Money - Nilai Kemanfaatan YASMIB Yayasan Swadaya Mitra Bangsa YTD Year to Date - Satu Tahun Terakhir
Nilai tukar mata uang yang digunakan dalam laporan ini: AUD 1 = Rp 10.000
viii LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
KOMPAK adalah kemitraan Pemerintah Australia dan Indonesia untuk mengatasi kemiskinan dan ketimpangan dengan mendukung pemerintah Indonesia meningkatkan pelayanan dasar dan peluang ekonomi bagi masyarakat miskin dan rentan. KOMPAK mengkonsolidasi dan melanjutkan investasi Pemerintah Indonesia dan Australia dalam tata kelola, penyelenggaraan pelayanan dasar, pemberdayaan masyarakat dan penguatan masyarakat sipil, dengan bekerja pada tingkat pusat dan daerah dan mengintegrasikan seluruh kegiatan dalam satu program. Laporan ini menjelaskan kemajuan KOMPAK dalam Capaian Akhir selama Januari hingga Juni 2017.
KOMPAK menyusun kegiatannya meliputi tiga Capaian Akhir sebagai berikut: • Capaian Akhir 1: Pemerintah daerah dan unit pelayanan dapat memenuhi kebutuhan masyarakat miskin dan rentan
terhadap pelayanan dasar. • Capaian Akhir 2: Masyarakat miskin dan rentan mendapat manfaat dari peningkatan kualitas tata kelola pemerintah
desa. • Capaian Akhir 3: Masyarakat miskin dan rentan mendapatkan manfaat dari perluasan kesempatan kerja (di sektor non-
pertanian) dan pengembangan ekonomi produktif.
Laporan ini berfokus pada tiga tema: (i) Penggunaan transfer fiskal untuk pelayanan dasar; (ii) Sistem informasi penyusunan kebijakan, perencanaan dan anggaran; serta (iii) Inovasi. Ketiga tema ini merupakan area di mana KOMPAK telah mencapai kemajuan signifikan hingga saat ini dan menunjukkan pendekatan terpadu dalam pelaporan seluruh capaian akhir KOMPAK. Selain itu, capaian dalam ketiga hal ini sangat penting guna meningkatkan pelayanan dasar dan kesempatan ekonomi bagi masyarakat miskin.
Penggunaan transfer fiskal untuk pelayanan dasar. KOMPAK telah memberikan rekomendasi kebijakan transfer fiskal di tingkat pusat, yang memiliki potensi dampak pada anggaran nasional 2017 senilai Rp125,8 triliun (sekitar AUD 12 milyar). KOMPAK berkontribusi dalam peningkatan alokasi, formula dan uji coba sistem transfer baru (E-planning) untuk tiga transfer fiskal, yaitu: Dana Insentif Daerah (DID), Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Dana Desa (DD), guna memastikan transfer fiskal ini memiliki komponen insentif kinerja untuk meningkatkan pelayanan dasar. Pada tingkat daerah, upaya terpusat telah dilakukan untuk mendukung pemerintah daerah mengalokasikan anggaran pelayanan dasar melalui sesi pelatihan, bantuan teknis, advokasi kebijakan daerah, dan kerja sama dengan mitra. Pada capaian 1 dan 2, kemajuan signifikan terhadap upaya memperkuat kecamatan, sistem penyelenggaraan pelayanan, peraturan daerah dan akuntabilitas sosial di tingkat desa telah tercapai.
Sistem informasi dalam pengambilan kebijakan, perencanaan dan penganggaran berbasis data. Dengan meningkatnya transfer fiskal ke desa, pemerintah daerah memerlukan data dan informasi yang lebih baik untuk perencanaan, akuntabilitas, transparansi, dan melaksanakan pelayanan publik. KOMPAK mendukung berbagai upaya mengembangkan dan menerapkan sistem informasi desa (SID) di tujuh provinsi wilayah kerja KOMPAK. Sistem ini memungkinkan pemerintah desa lebih mengenali dan menjawab kebutuhan masyarakatnya, serta melaksanakan pembangunan desa yang transparan berbasis bukti. Dukungan KOMPAK telah berjalan baik di sejumlah daerah, dan bukti menunjukkan terdapat banyak pemerintah daerah mereplikasi bantuan KOMPAK melalui alokasi anggaran mereka sendiri, mendukung kegiatan, dan menetapkan peraturan daerah yang melembagakan sumber daya yang sedang berjalan. Pemetaan sistem desa telah dilakukan di seluruh wilayah kerja KOMPAK, kecuali di Papua dan Papua Barat (yang menggunakan sistem berbeda), agar KOMPAK dapat menetapkan rencana intervensi yang sesuai dan mengukur perubahan. Program berjalan sesuai rencana dan dalam enam bulan ke depan akan fokus pada menghubungkan SID dengan Basis Data Terpadu (BDT) dan SIAK untuk data kependudukan dan kemiskinan, serta mengaktifkan pembagian informasi lintas sistem.
Ringkasan Eksekutif
Inovasi. KOMPAK terus mengidentifikasi pendekatan inovatif untuk menjangkau pemerintah daerah dan masyarakat melalui teknologi, kemitraan non-tradisional dan ide baru, dengan berfokus pada peningkatan pelayanan kesehatan, penguatan pemerintah desa, dan peningkatan peluang ekonomi. Sebagai contoh, inovasi menggunakan teknologi seluler untuk menghubungkan wanita hamil dan penyedia pelayanan kesehatan (Bunda TexTalk); melatih perempuan, anak-anak dan remaja dalam meningkatkan kesadaran masyarakat, dan mendorong transparansi penggunaan dana desa (TRATA Jaga Desa); dan mengadaptasi pendekatan dari sektor teknologi informasi untuk mengembangkan hubungan produsen dan pasar. Selama enam bulan mendatang KOMPAK akan mendokumentasikan pendekatan inovasi ini serta peluang peluasan cakupan melalui sumber daya pemerintah dan sektor swasta.
Pelaksanaan kegiatan di seluruh provinsi wilayah kerja KOMPAK menciptakan peluang untuk saling terhubung, membahas masalah, serta berbagi informasi dan ide. Pendekatan multi-provinsi ini menciptakan pembelajaran bagi KOMPAK dan pemerintah. Tim daerah terus mengidentifikasi tokoh pemerintah daerah untuk mendukung koordinasi kegiatan. Dengan penambahan staf yang ditempatkan di tim daerah, KOMPAK memprioritaskan komunikasi dan koordinasi antara anggota tim, mitra, dan pemerintah setempat untuk memastikan dukungan yang sesuai untuk pelaksanaan kegiatan. Selama enam bulan ke depan, KOMPAK akan fokus pada penguatan umpan balik dari kegiatan tingkat daerah ke tingkat pusat, dan dukungan pada kebijakan nasional dengan pelaksanaannya di tingkat daerah.
Dukungan investasi KOMPAK terus berjalan dengan baik dan sesuai rencana. Selama periode pelaporan ini, KOMPAK membelanjakan 98,7% dari target anggaran. KOMPAK berhasil mencapai 99,9% target untuk tahun anggaran Juli 2016 - Juni 2017.
x LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
1LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
KOMPAK adalah kemitraan Pemerintah Australia dan Indonesia untuk mengatasi kemiskinan dan ketimpangan dengan mendukung pemerintah Indonesia meningkatkan pelayanan dasar dan peluang ekonomi bagi masyarakat miskin dan rentan. KOMPAK mengkonsolidasi dan melanjutkan investasi Pemerintah Indonesia dan Australia dalam tata kelola, pelaksanaan pelayanan, pemberdayaan masyarakat, dan penguatan masyarakat sipil, dengan bekerja pada tingkat pusat dan daerah dan mengintegrasikan seluruh kegiatan ini dalam satu program.
KOMPAK menyusun kegiatannya meliputi tiga Capaian Akhir sebagai berikut: • Capaian Akhir 1: Pemerintah daerah dan unit pelayanan dapat memenuhi kebutuhan masyarakat miskin dan rentan
terhadap pelayanan dasar. • Capaian Akhir 2: Masyarakat miskin dan rentan mendapat manfaat dari peningkatan kualitas tata kelola pemerintah
desa. • Capaian Akhir 3: Masyarakat miskin dan rentan mendapatkan manfaat dari perluasan kesempatan kerja (di sektor non-
pertanian) dan pengembangan ekonomi produktif.
Laporan Kemajuan ini mencakup periode Januari – Juni 2017, yang disusun dalam tiga tema utama: (i) Penggunaan transfer fiskal untuk pelayanan dasar; (ii) Penggunaan Informasi dalam pengambilan kebijakan, perencanaan dan penganggaran berbasis data; serta (iii) Inovasi. KOMPAK telah mencapai kemajuan signifikan pada ketiga tema ini yang merupakan area kerja dalam mempengaruhi peningkatan pelayanan dasar dan peluang ekonomi untuk masyarakat. Pada setiap bagian tematik, laporan ini menjelaskan pencapaian utama, menghubungkan kegiatan dari seluruh lingkup kerja KOMPAK dan implementasi di tingkat pusat dan daerah. Laporan ini menyajikan ringkasan tantangan dan pembelajaran, dan garis besar prioritas selanjutnya, serta membahas capaian program terhadap kriteria Pemeriksaan Mutu Bantuan (AQC) Pemerintah Australia. Lampiran 1 menampilkan pengeluaran program untuk periode pelaporan ini. Lampiran 2 menyajikan penjelasan singkat mengenai survei baseline KOMPAK. Kerangka Kerja KOMPAK dengan Capaian Akhir Proyek terdapat di Lampiran 3. Lampiran 4 menyajikan daftar produk pengetahuan dan publikasi KOMPAK.
1. Pendahuluan
Tingkat Pusat
Pada semester pertama 2017, terjadi sejumlah perkembangan kebijakan penting yang berdampak pada kerja KOMPAK. Sejumlah peraturan baru disahkan yang mendukung agenda KOMPAK dalam perencanaan dan anggaran serta desentralisasi, kemudian restrukturisasi yang terjadi pada kementerian dan lembaga menghadirkan hubungan kerjasama yang berbeda atau membuka peluang hubungan kerjasama baru. Meski hal tersebut merupakan perkembangan positif, namun kemajuan pada fokus lainnya, seperti UU Desa, berjalan kurang sesuai harapan.
Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2017 (PP 17/2017) tentang Sinkronisasi Proses Perencanaan dan Penganggaran Pembangunan Nasional, yang baru disahkan juga turut memperkuat kerjasama dan akuntabilitas bersama Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) dalam siklus perencanaan dan anggaran. Bagi KOMPAK, peraturan ini memberikan peluang untuk konsolidasi bantuan teknis pada kedua kementerian tersebut serta pada kebijakan kunci lainnya, seperti transfer fiskal serta dampaknya terhadap kemiskinan dan kesenjangan, dan standar pelayanan minimal. Peraturan baru lainnya adalah Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 2017 (PP 12/2017) tentang Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, yang mengklarifikasi tingkat pengawasan dan memperkuat pengawasan gubernur ke kabupaten, dan bupati ke desa, dengan peran nyata untuk auditor internal pemerintah. Peraturan ini sangat mendukung kerja KOMPAK dalam meningkatkan akuntabilitas dan transparansi pemerintah kabupaten dan desa.
Pelaksanaan kebijakan untuk UU Desa masih mengalami kendala. Presiden telah memberikan arahan mengenai penggunaan dana desa untuk upaya mengatasi kemiskinan dan kesenjangan. Namun, Kemendesa baru-baru ini mengeluarkan peraturan yang menginstruksikan desa memprioritaskan BUMDesa, penampungan air, produk unggulan desa, dan fasilitas olah
2 LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
raga. Keempat prioritas ini menjadi perdebatan karena tak sejalan dengan prioritas pembangunan nasional dan belum tentu relevan dengan kebutuhan seluruh 74.954 desa di Indonesia. Presiden tidak menyetujui draf Keputusan Presiden untuk membentuk tim koordinasi pelaksanaan UU Desa, yang berdampak pada peran dan rencana Kemenko PMK untuk mengkoordinasikan pemantauan implementasi UU Desa. Selain itu, kesepakatan bersama empat Kementerian belum ditandatangani, dan peta jalan pelaksanaan UU Desa secara resmi belum disahkan.
Catatan perkembangan positif lainnya pada periode ini adalah daftar prioritas nasional untuk rencana kerja pemerintah 2018 (Rencana Kerja Pemerintah 2018, yang dipimpin Bappenas) telah difinalisasi, di mana banyak yang sejalan dengan prioritas dan tujuan KOMPAK.
Terjadi perubahan struktur kepegawaian pada dua mitra kementerian yaitu di Bappenas dan Kemendesa PDTT.
Tingkat Daerah
Pilkada yang terjadi di beberapa wilayah kerja KOMPAK, memberikan perubahan penting. Misalnya, Pilkada Papua Barat membuka peluang mengintegrasikan dan menyelaraskan prioritas kegiatan KOMPAK dengan rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD). Gubernur baru terpilih pada pilkada di Aceh, juga Bupati baru di semua kabupaten wilayah kerja KOMPAK. Pergantian bupati tersebut berpotensi menunda proses dukungan pemerintah di tingkat kabupaten, namun juga memberikan peluang untuk menyelaraskan pendekatan di wilayah Aceh.
Pemerintah daerah telah mendukung rencana kerja tahunan KOMPAK di provinsi dan kabupaten masing-masing. Selama enam bulan terakhir, komitmen dan replikasi kegiatan yang didukung KOMPAK menggunakan anggaran pemerintah daerah meningkat. Di antaranya terkait perencanaan dan penganggaran berbasis data, identitas hukum, penguatan kapasitas pendamping masyarakat, dan sistem informasi desa. Hampir semua peraturan daerah tentang pelimpahan wewenang kepada camat, serta tentang kewenangan desa sudah disahkan.
Delapan mitra strategis KOMPAK1 telah memulai pelaksanaan kegiatan di tingkat daerah terkait peningkatan transparansi pembangunan desa dan akuntabilitas sosial.
3. Kemajuan Capaian Akhir
Tahun 2017, KOMPAK telah memprioritaskan upaya implementasi isu-isu kunci pada setiap capaian menengah.2 Bab ini menjelaskan capaian utama, menghubungkan kegiatan di seluruh capaian akhir dan implementasi sub-nasional. Bab ini tidak menjelaskan seluruh capaian, namun fokus pada tiga tema. KOMPAK telah mencapai kemajuan yang signifikan pada tiga tema tersebut selama periode pelaporan ini. Ketiga tema ini menunjukkan keterkaitan yang kuat pada semua Capaian Akhir (EOFO) KOMPAK.
Tema yang pertama adalah penggunaan transfer fiskal untuk pelayanan dasar. Upaya dan kerja KOMPAK pada tema ini terkait dua capaian akhir. KOMPAK bekerja dengan pemerintah untuk memperbaiki kebijakan transfer fiskal (EOFO 1) dan penggunaan transfer fiskal ini oleh pemerintah daerah, termasuk desa, untuk meningkatkan pelayanan dasar (EOFO 2).
1 TAF, IRE, PUSKAPA UI, Penabulu, LPA-NTB, BaKTI, PEKKA dan SEKNAS Fitra. 2 Lihat Lampiran 3 untuk kerangka capaian akhir.
Kotak 1. AQC - Relevansi
Kerja KOMPAK sepenuhnya sejalan dengan strategi pemerintah mengurangi kemiskinan dan ketimpangan di Indonesia. KOMPAK dipandu Komite Pengarah, dengan anggota dari lima kementerian, serta komite teknis yang memandu setiap bidang Capaian Akhir. Kerja KOMPAK juga juga dipandu dan sejalan dengan program dan investasi Australia untuk Indonesia.
Selain selaras dengan strategi nasional, Capaian Akhir KOMPAK mendukung prioritas pemerintah daerah di ketujuh propinsi di mana KOMPAK bekerja.
KOMPAK menerapkan sejumlah metode untuk mencapai tujuan tersebut, termasuk advokasi dan dukungan kebijakan; pendekatan inovatif mendukung pemerintah; dan bekerja dengan mitra strategis berjaringan lokal luas, yang memungkinkan mereka melakukan intervensi langsung ke desa-desa. Dengan menerapkan berbagai pendekatan, KOMPAK dapat bekerja efektif di tingkat nasional dan sub-nasional guna mencapai hasil.
3LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Penggunaan informasi dalam pengambilan kebijakan, perencanaan dan penganggaran berbasis data. Perencanaan dan penganggaran yang baik oleh pemerintah daerah dan unit layanan, harus mampu menggunakan bukti/fakta, berdasarkan kebutuhan pelayanan dasar, serta mengembangkan data dan proses secara memadai. Hal tersebut mendorong kerja KOMPAK dalam memperkuat ketersediaan, manajemen, serta penggunaan data dan informasi, di tingkat pusat dan daerah (EOFO 1 dan EOFO 2).
Inovasi. KOMPAK mengoptimalkan penggunaan sumber daya dan jaringan yang ada untuk menghasilkan solusi pembangunan inovatif dalam membantu meningkatkan akses pelayanan dasar dan meningkatkan peluang ekonomi bagi masyarakat miskin dan rentan. Kegiatan ini saling terkait, dan hasilnya terlihat pada ketiga Capaian Akhir.
Penggunaan Transfer Fiskal untuk Pelayanan Dasar
Bagian ini menjelaskan hasil dukungan KOMPAK kepada pemerintah untuk meningkatkan dan menyelaraskan kebijakan transfer fiskal nasional (EOFO 1), dan peningkatan penggunaan transfer fiskal oleh pemerintah daerah, termasuk desa, untuk meningkatkan pelayanan dasar dan pembangunan desa (EOFO 2).
Memperbaiki Kebijakan dan Prosedur Transfer Fiskal di Tingkat Pusat
Persentase anggaran pemerintah yang didesentralisasikan ke kabupaten kini mencapai 50%, sehingga perlu kerangka aturan transfer fiskal yang lebih jelas dan mudah dipahami. Transfer fiskal daerah terdiri dari enam elemen; Dana Alokasi Umum (DAU), Dana Bagi Hasil (DBH), Dana Insentif Daerah (DID), Dana Alokasi Khusus (DAK), Dana Desa (DD) dan Dana Otonomi Daerah untuk Papua, Aceh dan Yogyakarta. KOMPAK fokus pada tiga dana dalam hal jumlah dan potensinya untuk digunakan pada pelayanan dasar, yaitu: Dana Insentif daerah, Dana Alokasi Khusus, dan Dana Desa. Total nilai transfer ini pada tahun 2017 adalah Rp125,8 triliun, atau sekitar AUD 12 milyar (Lihat Gambar 1). KOMPAK juga telah memberikan input teknis terhadap kajian Dana Otonomi Khusus (Otsus) untuk Papua.
KOMPAK mendukung penyusunan peraturan Kementerian Keuangan yang mengatur alokasi DID. Bantuan teknis KOMPAK terfokus pada formulasi perhitungan peringkat pemerintah daerah yang digunakan untuk menentukan daerah mana yang menerima DID dan berapa jumlah nya. Revisi formulasi ini menetapkan alokasi dasar Rp5 milyar (sekitar AUD 475.000) untuk kabupaten yang mendapat skor audit tertinggi, dan menyerahkan APBD tepat waktu. Kinerja yang baik terhadap indikator
lainnya terkait penyediaan pelayanan dasar, pengurangan kemiskinan, dan pembangunan sosial menentukan alokasi kinerja. Berdasarkan revisi formulasi perhitungan ini, terdapat 21 provinsi, 233 kabupaten dan 63 kota yang menerima DID. Jumlah daerah tertinggal dan perbatasan, serta daerah luar Jawa, yang menerima alokasi kinerja DID pada tahun 2017 juga meningkat. Saat ini tercapat beberapa kabupaten di wilayah kerja KOMPAK juga telah menargetkan investasi pembangunan terhadap pencapaian indikator-indikator DID yang masih belum dipenuhi, guna meningkatkan peluang untuk menerima DID di tahun mendatang. KOMPAK akan menindaklanjuti perkembangan ini dan capaian terkait lainnya pada tahun depan.
Pencapaian di bagian ini menunjukkan pencapaian menuju capaian menengah (IO):
IO1: Pengaturan transfer fiskal untuk pelaksanaan layanan dasar meningkat.
IO2: Pemerintah daerah dan unit layanan memperkuat sistem, proses dan prosedur.
IO3: Pemerintah daerah dan unit layanan memanfaatkan bukti dan pemahaman tentang isu lokal untuk meningkatkan layanan.
IO4: Pemerintah desa lebih responsif dan bertanggung jawab atas kebutuhan teridentifikasi masyarakatnya, khususnya masyarakat miskin dan rentan.
IO6: Masyarakat semakin mengadvokasi prioritasnya dalam kaitannya dengan pembangunan desa, termasuk akses ke layanan dasar.
Para Sekretaris Kecamatan di Jawa Timur bekerja kelompok merumuskan ide-ide pembangunan pedesaan dalam Peningkatan Kapasitas Penanggulangan Kemiskinan Kecamatan melalui Pelayanan Dasar dan Pembangunan Ekonomi.
4 LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Transfer Dana Alokasi Khusus (DAK) tersedia bagi pemerintah provinsi, kabupaten, dan kota untuk pendanaan terkait pekerjaan umum, kesehatan, pendidikan dan ekonomi daerah. Proposal DAK harus ditinjau oleh Bappenas dan Kemenkeu, serta kementerian teknis, yang menyebabkan proses birokrasi yang cukup panjang dan membingungkan. Pada awal 2017, KOMPAK mendukung Bappenas dan Kemenkeu membangun sistem aplikasi elektronik untuk pemerintah provinsi dan kabupaten yang disebut E-Planning (perencanaan elektronik). Sistem ini memiliki dua manfaat utama: pertama, sistem dapat diakses oleh para pemangku kepentingan (kementerian dan pemerintah daerah terkait) dan mencakup pengumpulan, rekonsiliasi, perangkingan, serta monitoring dan evaluasi proposal DAK; kedua, sistem ini memungkinkan pemerintah daerah untuk mengirimkan satu proposal terpadu, tidak beberapa proposal terpisah. Sistem E-Planning meliputi proposal DAK untuk tahun 2018-2020, data teknis pendukung proposal, dan data penggunaan DAK sebelumnya untuk tahun 2015-2017.
Sejak Maret 2017, sistem E-Planning DAK telah diujicobakan di Aceh, Sulsel, dan NTB, di mana KOMPAK mendukung kegiatan peningkatan pemahaman sistem, dan memberi pelatihan untuk pejabat daerah dalam memahami ketentuan isi dan penyerahan proposal. Setelah pelaksanaan uji coba ini, KOMPAK mendukung Bappenas dalam penyelenggaraan acara penyampaian informasi dan bantuan teknis kepada aparat pemerintah dari seluruh 34 provinsi dan 514 kabupaten/kota, pada bulan April lalu. Dukungan ini memungkinkan seluruh provinsi dan kabupaten di Indonesia menggunakan sistem E-Planning DAK terpadu dan menekankan pentingnya memprioritaskan alokasi untuk pelayanan dasar. Saat ini, KOMPAK bekerja dengan Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan (DJPK), Kementerian Keuangan dalam mengembangkan sub-sistem yang disebut E-Synchron untuk membantu proses rekonsiliasi setelah pengiriman proposal DAK.
KOMPAK fokus dan mendukung penuh proses perubahan formulasi alokasi untuk Dana Desa (DD). Formulasi DD saat ini adalah 90:10, yaitu: (i) alokasi dasar (90% dana); dan (ii) alokasi berbasis kebutuhan (10% dana). Alokasi berbasis kebutuhan ditetapkan menurut karakteristik desa (penduduk, tingkat kemiskinan, wilayah desa, dan letak geografis).
Penelitian KOMPAK, Bank Dunia, dan lainnya, menunjukkan formulasi pengalokasian Dana Desa ini tidak adil dan tidak sejalan dengan upaya-upaya pengurangan kemiskinan. Formulasi tersebut cenderung menguntungkan wilayah yang memiliki jumlah desa lebih banyak, terlepas dari jumlah populasinya (desa kecil memiliki alokasi per kapita lebih tinggi) dan tingkat kemiskinan juga kurang dipertimbangkan. Melalui Komite Pengarah, KOMPAK memprakarsai diskusi perubahan formulasi dana desa 90:10 dengan kementerian dan organisasi masyarakat terkait. Pada pertemuan yang diadakan bulan Maret lalu, perwakilan Bappenas, Kemendesa PDTT, Kemendagri, TNP2K, dan Kemenkeu menyepakati untuk mengubah formulasi ini, karena alokasi berbasis kebutuhan 10% tidak memadai dan tidak mempertimbangkan kebutuhan masyarakat miskin dan desa tertinggal. Rekomendasi yang diusulkan adalah dengan mengurangi alokasi dasar dan meningkatkan alokasi berbasis kebutuhan, yang memungkinkan lebih banyak sumber daya yang diperuntukkan ke desa yang paling memerlukan. Penyesuaian formulasi ini akan memberikan potensi manfaat terhadap ribuan desa tertinggal dan masyarakat miskin.
Gambar 1. Desentralisasi Transfer Fiskal 2017
TRANSFER FISKAL
sistem E-planning
Perubahan regulasi menyebabkan peningkatan alokasi (Jawa Tengah, NTB, Jawa Timur dan Aceh)
Pusat (Depkeu) Provinsi
5LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
KOMPAK terus mendukung Kemenkeu dalam pengembangan/revisi formulasi dana desa dengan benar-benar melihat situasi dan perkembangan yang ada, mengingat revisi formulasi ini cukup memiliki kesensitifan politik. KOMPAK mengembangkan rekomendasi dan rumusan kebijakan bersama Bank Dunia, Knowledge Sector Initiative (KSI), dan TNP2K untuk memastikan masukan yang sejalan dan konsisten terhadap pemerintah Indonesia. Fakta yang ada bahwa, apabila terdapat pemotongan dana desa di dalam rekomendasi yang diberikan, maka akan sulit diterima secara politik. Oleh karena itu, rekomendasi yang diusulkan saat ini adalah agar setiap desa menerima minimal Rp720 juta (sekitar AUD 72.000), sehingga desa tidak menerima kurang dari alokasi tahun 2016. Formulasi dana desa yang baru tersebut sedang dibahas Pemerintah Indonesia dan akan diumumkan Presiden pada Agustus 2017.
KOMPAK juga mengadvokasi Dana Otonomi Khusus (Otsus) di Papua dan Papua Barat. Pada awal 2017, KOMPAK diminta pemerintah Papua untuk meninjau dampak dana Otsus pada pengurangan kemiskinan. Melalui upaya ini, KOMPAK mendukung penuh pemerintah Papua dalam upaya meningkatkan penggunaan dana ini. KOMPAK saat ini sedang memperbaiki panduan dan pelatihan untuk GERBANG MAS (program pemerintah Papua dalam meningkatkan pelayanan publik untuk kesehatan, pendidikan dan pengembangan ekonomi) dan merancang ulang program PROSPEK (dana desa untuk memperkuat ekonomi dan lembaga desa di Papua), yang berdampak pada penggunaan transfer fiskal masing-masing senilai AUD 25 juta dan AUD 58 juta.
Dukungan KOMPAK terhadap reformasi kebijakan ini didokumentasikan dalam tinjauan keterlibatan kebijakan internal, Laporan Pelaksanaan, dan produk penelitian sebagai bagian dari sistem monitoring dan evaluasi.
Meningkatkan Penggunaan Transfer Fiskal Pemerintah Daerah untuk Peningkatan Pelayanan Dasar
Upaya memperbaiki kebijakan dan sistem transfer fiskal nasional merupakan salah satu dari pendekatan KOMPAK. Pendekatan lainnya fokus pada penggunaan dana transfer itu sendiri untuk meningkatkan pelayanan dasar dan peluang ekonomi. Upaya ini dilakukan melalui asistensi langsung oleh tim daerah dan mitra strategis KOMPAK, serta pelaksanaan dua program uji coba: Program Uji Coba Lini Depan (16 kabupaten, lima provinsi) dan LANDASAN (10 kabupaten, dua provinsi).
Kotak 3. Kerja Kebijakan dan Pemrograman yang Cerdas dan Inklusif secara Politik
KOMPAK memastikan semua langkah kerjanya disokong pemahaman ekonomi politik yang kuat, menggunakan pendekatan cerdas secara politik dan inklusif untuk mendorong dialog kebijakan, penggunaan data dan riset, dan mendorong koalisi perubahan. Seperti dipaparkan di atas, dalam enam bulan terakhir pendekatan KOMPAK yang cerdas dan inklusif secara politik telah menghasilkan pencapaian penting dalam kaitannya dengan transfer fiskal, perkembangan di Papua, dan bidang pokok program lainnya.
KOMPAK telah berinvestasi dalam mengembangkan keahlian kunci staf nasional dan sub-nasional dalam analisis ekonomi politik terstruktur menggunakan alat analisis yang diadaptasi. Analisis ini memberikan pemahaman tentang konteks politik yang menyokong perubahan kebijakan yang hendak didukung staf KOMPAK. KOMPAK akan menggunakan alat ini untuk menginformasikan proses pengambilan keputusan, memantau dan mengevaluasi perubahan, dan melahirkan ide baru untuk advokasi kebijakan.
Kotak 2. AQC - Monitoring dan Evaluasi
Sistem M&E: Kerangka kerja KOMPAK melacak capaian di tiga tingkatan: Capaian Akhir, Capaian Menengah, dan Capaian Proyek. Indikator KOMPAK terdapat pada capaian di tiap tingkatan. Indikator ini juga selaras dengan Kerangka Penilaian Kinerja (PAF) DFAT (lihat Lampiran 3).
Survei baseline: Survei dilakukan di 5 propinsi, 14 kabupaten, 16 kecamatan, dan 43 desa. Dua jenis wawancara/kuesioner digunakan: (i) Kepala Keluarga (KK), dan (ii) Komunitas dan Fasilitas (COMFAS). Secara keseluruhan, data dikumpulkan dari 1.038 KK (551 diantaranya perempuan) dan 354 COMFAS. Survei ini dapat digunakan KOMPAK, mitra, pemangku kepentingan, pemerintah, dan unit layanan dasar untuk mengenali masalah dan kebutuhan sehingga dapat menargetkan kegiatan secara lebih efisien dan efektif, serta menetapkan data baseline guna mengukur dampak program dan perubahan dari waktu ke waktu.
Pembelajaran: Sistem M&E KOMPAK memberikan pembelajaran dalam pelaksanaan dan manajemen program. Hasil pengumpulan data M&E (dari alat bantu: survei penilaian peserta (PAS), pengecekan data kabupatan (district scan), pemetaan SID, kajian kebijakan dan pelaporan kerangka penilaian kinerja (PAF) diinformasikan dan didistribusikan kepada tim dan mitra pelaksana guna memperbaiki pelaksanaan program dan menginformasikan kegiatan baru. Setiap triwulan, KOMPAK melakukan evaluasi (quarterly review), yang terfokus pada pembelajaran tentang pengelolaan program, dan pada evaluasi ini, tim meninjau kemajuan, membahas tantangan, dan meninjau pengeluaran.
6 LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Program-program uji coba ini mengimplementasikan metodologi dan pendekatan untuk memperkuat tata kelola terkait pelayanan dasar. Pada periode pelaporan ini, KOMPAK fokus di tiga bidang: pengetahuan dan kinerja staf kecamatan; sistem manajemen pelaksanaan pelayanan; dan lingkungan pendukung tingkat desa.
Meningkatkan Pengetahuan Staf Kecamatan: Capaian dari Dukungan Kegiatan Pelatihan dan Supervisi
Selama periode enam bulan terlihat kemajuan substansial pelaksanakan peningkatan kapasitas staf kecamatan yang telah berdampak pada peningkatan pendanaan untuk pelayanan dasar. Diharapkan peningkatan tersebut akan dialokasikan untuk kebutuhan setempat yang teridentifikasi, dan ini akan terus dipantau.
Kecamatan yang berfungsi baik akan mendukung desa dalam mengembangkan rencana dan anggaran yang mengutamakan pelayanan dasar dan memenuhi kebutuhan masyarakat. Kecamatan juga memastikan setiap desa memiliki akses ke Pembina Teknis Pemerintahan Desa (PTPD). KOMPAK telah mendukung pengembangan modul pelatihan perencanaan dan penganggaran desa untuk peningkatan pelayanan dasar, perencanaan berpihak pada kesetaraan gender dan masyarakat miskin; dan pelaksanaan pelatihan untuk pelatih di tingkat nasional, yang kemudian melatih fasilitator provinsi dan kabupaten, dan selanjutnya melatih fasilitator kecamatan.3 Dalam enam bulan terakhir, 120 pelatih utama dan 302 fasilitator kecamatan dari seluruh Indonesia telah dilatih. Ada 138 staf kecamatan (17% diantaranya perempuan) dari wilayah kerja KOMPAK di Jawa Tengah, Sulawesi Selatan, dan Aceh yang ikut serta. Survei penilaian peserta KOMPAK menunjukkan lebih dari 81% fasilitator kecamatan menyatakan mereka percaya diri akan dapat memberikan asistensi dan dukungan teknis kepada pemerintah desa setelah mengikuti pelatihan. Hal ini dibuktikan oleh bimbingan yang diberikan oleh fasilitator kecamatan dalam proses perencanaan dan penganggaran desa berikutnya di masing-masing lokasi di ketujuh provinsi di mana KOMPAK bekerja. Hasil ini terlihat sangat jelas di NTB, Aceh, Jawa Tengah, dan Pacitan di Jawa Timur (lihat gambar 2).
3 Ini adalah Uji Coba Lini Depan paket 1.2
Desa-desa di tiga kabupaten wilayah kerja KOMPAK meningkatkan anggaran tahun 2017 untuk kegiatan pelayanan dasar.
Brebes meningkatkan alokasi pelayanan dasar dan mengarusutamakannya dalam anggaran desa 2018; Pekalongan meningkatkan alokasi dana untuk pelayanan pendidikan dan kesehatan.
37 desa di empat kabupaten wilayah kerja KOMPAK meningkatkan alokasi anggaran 2017 untuk pelayanan dasar; di Lombok Utara, rata-rata peningkatan anggaran 2017 adalah 25%. Bupati Bima menandatangani peraturan yang memandatkan desa mengalokasikan sedikitnya 20% dari anggaran mereka untuk pelayanan dasar di 2017, yang mempengaruhi anggaran dari 191 desa.
Anggaran Pacitan dialokasikan untuk gaji guru PAUD, yang akan memastikan pelayanan prasekolah untuk anak-anak.
Bantaeng memfasilitasi peninjauan dokumen perencanaan 2017 terkait pelayanan dasar. Kode pelayanan ini disertakan dalam Siskeudes.
DAMPAK PELATIHAN PTPD
7LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
KOMPAK juga telah mendukung pelatihan camat dan sekretaris kecamatan (Sekcam) untuk meningkatkan koordinasi pelayanan dasar. KOMPAK mendukung dan bekerja sama Direktorat Bina Administrasi Kewilayahan (BAK) di Kemendagri untuk merancang 11 modul untuk paket pelatihan kepemimpinan dan manajemen untuk kepala camat dan Sekcam.4 Saat ini, 44 camat dan sekcam dari ketujuh provinsi wilayah kerja KOMPAK telah dilatih. Secara keseluruhan, pada semua modul, peserta memperoleh peningkatan skor 8,9 persen pada tes pasca pelatihan dibanding tes pra-pelatihan, yang menunjukkan peningkatan pengetahuan yang signifikan. Pelatihan merupakan salah satu dukungan dan bantuan teknis yang secara keseluruhan akan memungkinkan staf kecamatan mengimplementasikan strategi yang dirancang selama pelatihan untuk meningkatkan pelayanan dasar bagi masyarakat.
Di Papua dan Papua Barat, kepala kampung dari 125 kampung (desa) di enam kabupaten berkomitmen mengalokasikan dana untuk pelayanan pendidikan pada anggaran 2018, setelah mengikuti pelatihan standar pelayanan minimal pendidikan dan manajemen berbasis sekolah yang diselenggarakan program LANDASAN. Pelatihan terfokus pada perencanaan dan penganggaran, standar pelaksanaan, dan manajemen pendidikan. Peserta pelatihan melibatkan tidak hanya kepala desa untuk memastikan pemahaman lebih luas tentang ketentuan dan proses, tetapi juga memastikan peluang partisipasi perempuan, karena struktur pemerintahan desa pada umumnya laki-laki. Dalam hal ini, seperempet dari 479 peserta pelatihan adalah perempuan.
Memperkuat Sistem Manajemen Penyelenggaraan Pelayanan
Kecamatan yang berfungsi baik juga adalah kecamatan yang memperoleh dan mengelola dana untuk perbaikan penyelenggaraan pelayanan secara terus-menerus. Kabupaten, kecamatan, dan unit pelayanan mempunyai tanggung jawab merencanakan, mengelola, dan melaporkan dana kepada pemerintah, dan memerlukan keahlian manajemen keuangan untuk melakukannya. Selama enam bulan terakhir, KOMPAK dan mitra strategis, Penabulu, telah menyelesaikan modul Manajemen Keuangan Publik (PFM) untuk proyek uji coba lini depan di tiga provinsi (Jawa Tengah, Jawa Timur, dan NTB) dan lima kabupaten. KOMPAK memberi input kepada penyedia pelayanan kesehatan, sekolah, lembaga pelayanan masyarakat lokal, dan kecamatan. Berdasarkan uji coba ini, modul diadaptasi dan dirancang untuk kebutuhan unit pelayanan dan pemerintah daerah. Kemudian dilakukan pelatihan staf desa menggunakan aplikasi PFM. Dari pelatihan tersebut, dapat dilihat bahwa aplikasi ini masih perlu sejumlah perbaikan. Secara keseluruhan, hampir 85% dari 75 peserta (46% diantaranya perempuan) menyatakan pelatihan ini bermanfaat dan mendukung tugas manajemen keuangan mereka.
4 Ini adalah Percontohan Lini Depan paket 1.1.
Kelas inklusi sosial YASMIB di Pulau Sabutung, Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan, Sulawesi Selatan, untuk perempuan dan kelompok disabilitas.
8 LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Layanan Identitas Hukum
KOMPAK memiliki serangkaian intervensi yang terfokus pada penyelenggaraan pelayanan identitas hukum, karena hal tersebut merupakan hal utama untuk mengakses pelayanan, di antaranya, pendidikan dan kesehatan. Pada tingkat nasional, KOMPAK dan mitra strategis, Pusat Kajian Perlindungan Anak (PUSKAPA UI), telah memberikan dukungan teknis strategi pengembangan sistem pencatatan sipil dan statistik hayati (PS2H). Strategi ini memiliki empat komponen utama: (i) kebijakan CRVS, (ii) kualitas pelayanan PS2H, (iii) perilaku masyarakat, dan (iv) penggunaan PS2H dan data penduduk. Rancangan Peraturan Presiden tentang PS2H telah didukung oleh Bappenas, Kantor Presiden, dan Kemendagri dan akan disahkan pada akhir 2017. Untuk mendukung masukan kebijakan di tingkat pusat dan meningkatkan efektivitas pelayanan identitas hukum, KOMPAK telah mendorong dua model implementasi di tingkat daerah: pendataan melalui pelayanan keliling untuk menjangkau orang-orang yang belum terdaftar; dan, percepatan melalui sistem kolaboratif yang kuat untuk menyediakan berbagai cara pendaftaran, sehingga dapat mengurangi kemungkinan warga yang ‘tidak terjaring`. Upaya- upaya ini juga termasuk penggunaan sistem pendaftaran berbasis fasilitas kesehatan dan sekolah. Sistem ini kemudian dilembagakan melalui peraturan. Pendekatan sistematis dan terpadu ini telah menghasilkan 245.198 akta kelahiran yang dikeluarkan di kabupaten wilayah kerja KOMPAK pada periode Desember 2016 – Juni 2017.
Di bawah ini adalah beberapa contoh implementasi strategi PS2H di wilayah kerja KOMPAK:
• Sekolah Politik Anggaran (SEPOLA) adalah pelatihan masyarakat yang diselenggarakan oleh mitra TAF, yaitu INISIATIF, di Pacitan dan Trenggalek, Jawa Timur dengan dukungan PUSKAPA UI. Pada Mei 2017, dua desa di Trenggalek dan Pacitan memetakan pelayanan pencatatan sipil di wilayahnya dan mengidentifikasi hal yang perlu diperbaiki. Dari hasil pemetaan tersebut, pemerintah desa menyetujui pengalokasian anggaran kedepannya untuk mendukung pelayanan pencatatan sipil dan kegiatan terkait lainnya, khususnya bagi masyarakat miskin dan rentan.
• Kecamatan Petungkriono (Jawa Tengah) termasuk dalam peringkat lima tertinggi dalam kompetisi inovasi akselerasi pelayanan identitas hukum di Kabupaten Pekalongan, dengan inovasi Ojek Kependudukan (Jek- duk), yaitu layanan pencatatan sipil menggunakan motor (lihat Kisah Perubahan dalam Laporan Kemajuan Juli – Desember 2016). Pemerintah Kabupaten Pekalongan telah melakukan koordinasi dengan dinas kesehatan, pendidikan, dan sosial, serta dengan kecamatan dan desa pada inovasi Jek-Duk. Pada tahun ini, KOMPAK dan PUSKAPA UI, bersama Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) mengembangkan peraturan daerah tentang koordinasi lembaga pelayanan di tiap sektor. Pada April 2017, peraturan daerah tentang percepatan akta kelahiran dan kematian (peraturan Bupati tentang upaya percepatan akta kelahiran dan kematian) disahkan.
• Di Bima, pemerintah kabupaten meluncurkan model peningkatan kepemilikan akte kelahiran melalui kolaborasi lintas sektoral, yang dikenal dengan sebutan Kabua Ncore. Model ini melibatkan dinas kependudukan dan catatan sipil, sekolah, puskesmas, dan anggota masyarakat. Komitmen Pemerintah Kabupaten Bima terbukti melalui peningkatan cakupan akta kelahiran untuk anak berusia 0-18 tahun dari 46% pada Desember 2016 menjadi 81% pada Juni 2017.
Camat Petungkriyono, Agus Purwanto, meluncurkan Ojek Kependudukan (Jek-Duk) untuk mempercepat kepemilikan identitas hukum. Petugas Jek-Duk menjemput dokumen ke rumah-rumah warga dan mengirimkannya ke Dinas Dukcapil. Setelah diproses, dokumen identitas hukum diantarkan kembali ke rumah warga.
9LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Kotak 4. LANDASAN – Perbaikan Prosedur untuk Peningkatan Kualitas Pelayanan Kesehatan di Papua dan Papua Barat
Terdapat 29 Puskesmas di Papua dan Papua Barat telah meningkatkan atau mengembangkan standar prosedur operasi (SOP) baru, setelah mengikuti program pelatihan dan pendampingan yang diberikan LANDASAN. SOP ini diharapkan dapat meningkatkan kualitas penyelenggaraan pelayanan, serta perencanaan dan penganggaran puskesmas oleh pemerintah setempat. Sebagai contoh, salah satu isi SOP mempersyaratkan semua pasien harus mendapat perawatan dalam 10 menit sejak tiba di Puskesmas, dan semua pasien gawat darurat yang tidak dapat dirawat di Puskesmas harus dibawa ke rumah sakit dalam waktu satu jam setelah tiba.
Dua Puskesmas (Puskesmas Harapan dan Dosay) telah diakui sebagai Puskesmas Penggerak dan membantu 27 Puskesmas lain dalam mengembangkan SOP dan strategi dalam memenuhi persyaratan akreditasi.
Kotak 5. Baseline Data: Transfer Fiskal
Sebagai bagian dari data survei baseline, data transfer fiskal dikumpulkan dari 43 desa di 16 kecamatan, 14 kabupaten, 5 provinsi di wilayah kerja KOMPAK. Secara rata-rata, perwakilan pemerintah desa melaporkan bahwa jumlah DD yang diterima tahun 2016 sebesar Rp 695,1 juta (sekitar AUD 69.510). Meski DD tersebut digunakan untuk berbagai tujuan, termasuk pembangunan infrastruktur, perencanaan dan anggaran, dan pemberdayaan masyarakat, hanya sepertiga responden yang menyatakan penggunaan DD menjawab usulan masyarakat. Selain itu, data juga menunjukkan bahwa perkiraan jumlah DD tahun 2017 adalah, rata-rata, Rp 762,2 juta (sekitar AUD 762,2 juta).
Kotak 6. AQC - Gender
Di tahun 2017, KOMPAK memperkuat strategi kesetaraan gender dan inklusi sosial (GESI) melalui berbagai program, kegiatan dan acara. Strategi dan hasil kegiatan tersebut meliputi:
Penyesuaian dan Penyebarluasan Strategi GESI KOMPAK mengembangkan beberapa penyesuaian strategi GESI yang diperlukan untuk mengatasi perubahan program, guna memberikan petunjuk pengarusutamaan gender dan inklusi sosial untuk internal KOMPAK, mitra strategis, dan rekan kerja lainnya, dalam pelaksanaan kegiatan. Dengan dukungan Tim Kerja GESI, KOMPAK mengembangkan dan menerbitkan dokumen strategi kesetaraan gender dan inklusi sosial pada Maret 2017. Dokumen ini telah didistribusikan kepada seluruh staf dan tim di tingkat daerah, mitra strategis, dan pemerintah mitra KOMPAK di tingkat pusat dan daerah.
Pengarusutamaan GESI dalam Modul Manajemen Keuangan Publik (PFM) Bersama Penabulu, KOMPAK mendukung Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan (DJPK) Kemenkeu dalam mengembangkan Modul Manajemen Keuangan Publik berperspektif GESI, yang menekankan pentingnya data terpilah gender untuk mempertajam sasaran intervensi. DJPK memberikan respon yang sangat positif, salah satunya, karena mereka ingin menunjukkan model inklusi GESI ke direktorat lain di Kemenkeu. Modul PFM GESI serupa telah diuji di wilayah kerja KOMPAK untuk memperoleh pemahaman lebih mendalam dan umpan balik.
Peta Jalan Layanan Kesehatan Inklusif Disabilitas pada Sistem Kesehatan Nasional Salah satu rekomendasi dari konferensi disabilitas nasional yang diselenggarakan Bappenas dan didukung KOMPAK pada bulan Desember 2017, Kemenkes meminta dukungan untuk kebijakan disabilitas. Bekerja sama dengan PUSKAPA UI, CBM, dan WHO, KOMPAK mendorong mitra dan pemerintah daerah memberikan masukan terhadap peta jalan inklusi disabilitas dalam sistem kesehatan nasional. Pertemuan awal berlangsung pada bulan April 2017 dan proses konsultasi terus berlangsung di sejumlah wilayah kerja KOMPAK. Peta jalan ini akan memberikan petunjuk untuk inklusi disabilitas dalam sistem kesehatan nasional 2017-2030.
Peluncuran dan Pelaksanaan TRATA Bekerjasama dengan Australia Indonesia Partnership for Justice (AIPJ) dan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), KOMPAK mendukung Kemendagri, Kemendesa PDTT, dan Kemenko PMK meluncurkan dan menyelenggarakan pelatihan TRATA (transparan, akuntabel, tepat guna). TRATA adalah permainan yang dikembangkan untuk meningkatkan kesadaran, pengetahuan, dan pengawasan publik terhadap proses pembangunan desa. Menggunakan model pelatihan untuk pelatih (ToT), KOMPAK, berkolaborasi dengan Kemendagri, telah melatih 121 peserta (72 perempuan dan 49 laki-laki) dari Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat, Papua, dan Papua Barat.
Mendukung Pengembangan Qanun (Perda Aceh) tentang Perencanaan dan Penganggaran Daerah yang Responsif Gender KOMPAK mendukung pengembangan Qanun yang mencakup perencanaan dan penganggaran daerah yang responsif gender. Dua pakar GESI memberikan input tertulis dan memfasilitasi diskusi dengan perwakilan pemerintah daerah di Aceh Barat. Draf penyusunan Qanun kini sedang menjalani proses revisi akhir.
Akademi Paradigta - PEKKA di Kongres Ulama Perempuan Lebih dari 500 peserta dari Indonesia dan luar negeri menghadiri Kongres Ulama Perempuan di Cirebon, di mana KOMPAK mendukung Akademi Paradigta dalam mengembangkan dan meningkatkan kapasitas pemimpin perempuan tingkat desa. Acara ini merupakan forum bagi PEKKA berbagi praktik baik dan memperluas jaringan perempuan, serta bagi KOMPAK untuk memperkenalkan TRATA (lihat di atas).
Literasi Keuangan bagi Perempuan dan Kelompok Disabilitas KOMPAK mendukung Bappenas, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dan Kemensos meninjau modul tentang (i) literasi keuangan, dan (ii) GESI. Bekerjasama dengan LSM, KOMPAK memfasilitasi diskusi kelompok terarah (FGD) yang membahas literasi keuangan dan GESI dari perspektif HAM. Salah satu tujuan acara ini untuk mengembangkan satu modul yang meliputi kedua topik tersebut. Modul ini akan diujicoba pada bulan Agustus 2017 di Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan atau Nusa Tenggara Barat. KOMPAK juga mendukung wirausaha sosial yang disebut Fingertalk melalui program inkubasi. Organisasi ini bertujuan untuk meningkatkan kesempatan kerja bagi kelompok disabilitas pendengaran, memberi peserta kesempatan magang dan pengalaman kerja.
10 LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Lingkungan Pendukung Tingkat Desa
Kecamatan memiliki peran penting dalam pengawasan dan fasilitasi peningkatan pelayanan dasar, namun juga, banyak pelaku pembangunan dan kegiatan yang ada di tingkat desa. Guna meningkatkan pelayanan dasar dan mewujudkan visi UU Desa, cakupan regulasi harus memungkinkan dan mendorong penggunaan DD untuk pelayanan dasar, dan masyarakat perlu memahami bagaimana UU Desa dan pelayanan dasar harus berjalan, sehingga mereka dapat mengadvokasi perubahan yang dibutuhkan.
Dalam enam bulan terakhir, KOMPAK telah melakukan dukungan dalam perubahan peraturan dan mekanisme daerah untuk meningkatkan akuntabilitas pemerintah desa terhadap warganya.
Gambar 3. Peraturan Daerah untuk Mendukung Pelayanan Dasar
Membangun Jaringan dan Keahlian melalui Kemitraan Strategis
KOMPAK bekerja dengan mitra strategis dalam pelaksanaan kegiatan di tujuh provinsi wilayah kerja KOMPAK, dalam berbagai isu kegiatan, mulai dari akuntabilitas sosial hingga manajemen keuangan publik. Mitra strategis merupakan para ahli di bidangnya dan memiliki jaringan serta sumber daya yang memungkinkan mereka mendorong solusi berkelanjutan dan memanfaatkan peluang untuk replikasi dan perluasan cakupan di tingkat daerah.
Sebagai contoh, mitra strategis TAF bekerja dengan mitra daerah di Aceh dan Sulawesi Selatan untuk memanfaatkan pengetahuan tentang ekonomi politik daerah untuk mempengaruhi anggaran desa saat pelaksanaan program. Alokasi anggaran desa untuk sektor pendidikan dan kesehatan meningkat di tiga desa di Kabupaten Aceh Barat (lihat Tabel 1).
Di Brebes, Badan Pember- dayaan Masyarakat Desa & Kelurahan mengeluarkan surat edaran (No. 140.41/1159) tentang alokasi dana desa 2018.
Peraturan tentang Kewenangan Desa di Lombok Timur dan Sumbawa memberi mandat agar anggaran desa mengalokasikan dana untuk pengumpulan data dan fasilitasi pelayanan identitas hukum desa. Di Sumbawa jumlah anggaran yang dialokasikan berkisar Rp 700.000 - 1,1 juta, untuk 157 desa di tahun 2017. Di Lombok Utara, peraturan tentang pengalokasian dana desa untuk peningkataan kapasitas pemerintah desa disusun.
Peraturan tentang Kewenangan Desa di Trenggalek, memungkinkan desa untuk turut membiayai kegiatan kesehatan, pendidikan, dan dukcapil.
Di Aceh Barat, tim teknis kabupaten dan provinsi menandatangani Nota Kesepahaman untuk mengarusutamakan pelayanan dasar dalam perencanaan dan penganggaran kabupaten. Ini adalah langkah awal membangun komitmen pemerintah daerah dalam menyertakan pelayanan dasar dalam perencanaan dan penganggaran kabupaten. Langkah berikutnya adalah mengembangkan peraturan dan menerapkannya hingga ke tingkat desa.
PERATURAN DAERAH UNTUK MENDUKUNG PELAYANAN DASAR
Aceh
11LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Tabel 1. Perbandingan Anggaran Desa 2016-2017 di Kabupaten Aceh Barat (dalam Jutaan Rupiah)
Posyandu (juta) PKK (juta) PAUD (juta)
Desa 2016 2017 2016 2017 2016 2017
Peuribu 20,0 24,6 14,4 20,0 6,0 6,0
Simpang Peut 20,0 23,0 20,0 23,0 4,0 6,0
Seuneubok Teungoh 17,9 22,0 15,5 22,0 – –
Total 57,9 69,6 49,9 65,0 10,0 12,0
Di Desa Mattiro Baji di Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan/Pangkep (Sulawesi Selatan), peningkatan interaksi masyarakat dan pemerintah desa menghasilkan keputusan pendanaan pembangunan PAUD dan fasilitas kesehatan. Desa mengalokasikan Rp253 juta (AUD 25.300) untuk sektor pendidikan dan kesehatan pada anggaran tahun 2017, jumlah ini 28 kali lebih besar dari alokasi di tahun 2016.
Penambahan alokasi anggaran desa untuk sektor kesehatan dan pendidikan juga terjadi di Kabupaten Pemalang dan Pekalongan, Jawa Tengah. Lokakarya yang diselenggarakan oleh mitra daerah TAF, FORMASI, pada awal 2017, mendorong Camat Petungkriyono dan dua kepala desa di Pemalang untuk menyelenggarakan diskusi dengan pemangku kepentingan desa yang lebih luas, tentang kemampuan pemerintah desa mengalokasikan lebih banyak dana untuk membiayai pelayanan kesehatan dan pendidikan. Kepala desa telah menyetujui penambahan alokasi dana anggaran tahun 2017 untuk program akuntabilitas sosial desa yang dilaksanakan bersama TAF di tiga desa di Kabupaten Pekalongan dan dua desa di Kabupaten Pemalang. Hal ini menunjukkan perubahan penting dalam alokasi anggaran desa, di mana sebagian besar desa di kedua kabupaten tersebut sebelumnya tidak mengalokasikan anggaran yang signifikan untuk sektor pendidikan dan kesehatan di tahun 2016.
Kotak 7. Replikasi, Perluasan Cakupan, dan Dampak yang Meluas (Spillover Effect)
Komitmen pemerintah melanjutkan program yang berjalan efektif terlihat melalui alokasi sumber dayanya sendiri, termasuk staf dan anggaran, untuk keberlanjutan atau replikasi kegiatan yang didukung oleh KOMPAK. Terdapat berbagai contoh komitmen ini di semua bidang capaian KOMPAK:
• Setelah mengikuti pelatihan camat yang didukung KOMPAK, Pemprov Jawa Timur mereplikasi kegiatan pelatihan dengan anggaran pemerintah daerah. Dana untuk pelatihan (sekitar Rp 1 miliar/AUD 95.000) diperoleh dari APBD Provinsi. Sembilan puluh Sekcam terpilih mengikuti replikasi paket pelatihan kepemimpinan dan manajemen untuk camat dan SekCam.
• Di Jawa Tengah, Pemkab mendanai pelatihan PTPD untuk semua desa di kecamatan wilayah kerja KOMPAK, Di Aceh Gubernur menginstruksikan pelatihan PTPD dilakukan di semua kecamatan di Aceh, dengan dana APBD 2018.
• Di Pangkep, Sulawesi Selatan, Bupati meminta semua kecamatan wilayah kerja KOMPAK mendukung PS2H. Pada bulan Mei 2017, pertemuan pertama 13 Camat dan 63 perwakilan desa berlangsung, dan skesepakatan program pencatatan sipil terpadu ditandatangani.
• Pemkab Aceh Barat dan Universitas Ar-Raniry menandatangani Nota Kesepahaman untuk memperluas cakupan program UMD ke 301 desa.
• Pemkab Lombok Timur mengalokasikan Rp 150 juta (sekitar AUD 15.000) dari anggaran 2017 untuk mereplikasi pelatihan operator SID untuk melayani seluruh 239 desa.
• Kabupaten Bondowoso mengalokasikan Rp 500 juta (sekitar AUD 47.000) untuk memperluas cakupan program UMD dengan Universitas Jember ke 61 desa.
• Bappenas menganggarkan Rp 15 milyar untuk pengembangan pusat keunggulan Pendidikan dan Pelatihan Teknik dan Kejuruan (TVET) di enam kota, yang akan diformalisasikan dalam Nota Kesepahaman yang ditandatangani pada bulan Agustus.1
KOMPAK telah mengembangkan model terpadu untuk mencapai jangkauan universal identitas hukum, yang telah dimulai di 16 kabupaten sebagai bagian dari program uji coba Lini Depan. Model ini telah diterapkan dalam strategi PS2H nasional, sehingga berpotensi untuk diimplementasikan pada skala nasional. Pemerintah telah menyatakan ketertarikan dan komitmennya untuk memperluas komponen penguatan kecamatan dari uji coba Lini Depan, ke lebih dari 7.000 kecamatan di seluruh Indonesia.
Intervensi pada tingkat kecamatan berpotensi mempengaruhi semua desa di kecamatan, karena camat dan staf kecamatan menggunakan keahlian dan pengetahuan yang diperoleh melalui pelatihan untuk mendukung desa di wilayah mereka. Peraturan Daerah, terutama yang diterapkan untuk mempengaruhi anggaran desa, berdampak pada semua desa di kabupaten. Misalnya, di NTB, peraturan daerah tentang pemberian kewenangan desa dalam perencanaan dan penganggaran untuk pembangunan desa berdampak pada 628 desa, dibandingkan 52 desa di wilayah kerja KOMPAK. Dampak yang meluas (spillover effect) ini meningkatkan kemampuan KOMPAK mengatasi isu yang ada dalam ketersediaan dan kualitas pelayanan dasar di tingkat masyarakat.
1 Karawang, Surakarta Raya, Bojonegoro, Denpasar, Medan, and Makassar.
12 LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Contoh-contoh ini menunjukkan kemajuan signifikan dalam penguatan kebijakan transfer fiskal, yang diharapkan menghasilkan kebijakan yang semakin sejalan dengan pelaksanaan pelayanan dasar lini depan. Melalui dukungan teknis, KOMPAK berkontribusi dalam perbaikan rumusan transfer fiskal (DAK dan DID), khususnya dengan memasukkan indikator yang akan mendorong kinerja daerah dalam meningkatkan pelayanan dasar dan memperkuat sistem data/informasi. Hasilnya sudah terlihat di tingkat daerah, dimana semakin banyaknya pemerintah desa yang mengalokasikan dana untuk mendukung penyelenggaraan pelayanan untuk kemanfaatan masyarakat miskin dan terpinggirkan. KOMPAK dan mitra strategis telah mengembangkan model, alat, dan inovasi yang memperluas jangkauan sistem identitas hukum kepada masyarakat miskin, dan mendukung masyarakat terlibat dalam proses perencanaan dan penganggaran, yang merupakan langkah awal untuk mengadvokasikan prioritas mereka.5
Penggunaan Sistem Informasi dalam Pengambilan Kebijakan, Perencanaan dan Penganggaran Berbasis Data
Dalam melakukan perencanaan dan penganggaran yang baik, pemerintah daerah dan unit pelayanan memerlukan fakta dan temuan yang mendukung, dan berdasarkan kebutuhan pelayanan dasar, serta ketersediaan data memadai. Dengan meningkatnya transfer fiskal ke desa - sekitar Rp100 triliun untuk lebih dari 74.000 desa di 2017 - desa memerlukan data dan informasi lebih baik dalam mendukung perencanaan, akuntabilitas, transparansi, dan pemberian pelayanan publik. Pemerintah pusat juga memerlukan mekanisme pelaporan secara rutin terkait hasil dan pelaksanaan UU Desa, serta kemajuan pembangunan desa, yang diukur dengan variabel pelayanan dasar, ketersediaan fasilitas dan infrastruktur, serta aksesibilitas. Hal tersebut mendorong kerja KOMPAK memperkuat ketersediaan, pengelolaan, dan penggunaan data dan informasi, di tingkat pusat dan daerah (EOFO 1 dan EOFO 2).
Sistem Informasi Desa
KOMPAK mendukung pengambilan keputusan berbasis bukti di semua tingkat pemerintahan, terutama pada tingkat daerah. Ada berbagai sistem tersedia, dimana KOMPAK menyebutnya untuk membantu pemerintah dalam mengelola data, yaitu Sistem Informasi Desa (SID). Pengembangan dan implementasi SID akan memungkinkan pemerintah desa lebih mengenali dan menjawab kebutuhan masyarakatnya dan dapat menjadi alat yang efektif dalam mendukung pembangunan desa yang transparan dan berbasis bukti.
5 Bukti kemajuan menuju Capaian Menengah 1, 3, 4, dan 6, dan Capaian Proyek P1 O1, P1 O2, P2 O2, P3 O1 P4 O4, P5 O2, dan P7 O2; lihat Lampiran 3 untuk Kerangka Kerja dengan Capaian Proyek.
Kotak 8. AQC - Efektifitas
Kerangka M&E menunjukkan korelasi yang sejalan antara kegiatan, keluaran dan capaian. Hasil dari aktivitas memastikan kegiatan dan keluaran akan menuju capaian. Kajian triwulanan (quarterly review) dilakukan untuk memastikan aktivitas dapat sesuai target.
KOMPAK terbukti melaksanakan kegiatan dan program secara efektif, hal ini dapat terlihat dari perubahan pada enam kebijakan di tingkat pusat pada tahun 2016 dan awal tahun 2017. KOMPAK juga telah mengumpulkan sebanyak 105 kisah perubahan (sebanyak 54 di 2017). Data PAS menunjukkan bahwa terdapat peningkatan pengetahuan dan keterampilan peserta kegiatan KOMPAK, dengan rata-rata peningkatan 45,6% (N = 2.700). KOMPAK berhasil mendukung pengembangan peraturan daerah sebagai turunan dari peraturan di tingkat pusat. Ada 58 peraturan daerah yang sudah disahkan dan 70 sedang dalam penyusunan.
Pencapaian pada bagian ini menunjukkan kemajuan menuju capaian menengah:
IO2: Pemerintah daerah dan unit layanan sudah memperkuat sistem, proses dan prosedur.
Papan IO3: Pemerintah daerah dan unit layanan memanfaatkan bukti dan pemahaman tentang isu-isu lokal untuk meningkatkan layanan.
Papan IO4: Pemerintah desa lebih responsif dan bertanggung jawab dengan kebutuhan masyarakatnya, khususnya masyarakat miskin dan rentan.
Kertas Kerja KOMPAK No.1: Kerangka kerja Mengupayakan Satu Sistem Informasi Desa yang Terintegrasi.
13LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Salah satu fokus KOMPAK adalah mendorong penggunaan sistem informasi untuk meningkatkan sasaran, pengelolaan, dan transparansi dana desa, dan memfasilitasi masyarakat dalam mengakses data dan informasi. KOMPAK juga mendukung peningkatan standar minimum jenis data yang dikumpulkan dan digunakan. Hal tersebut bertujuan untuk mendorong standardisasi dan memastikan data yang dikumpulkan melalui SID dapat digunakan bersama dengan sistem supra desa lainnya (sistem informasi yang dijalankan kementerian lain untuk kebutuhan sektoral, dan digunakan di tingkat kecamatan dan kabupaten), guna menghindari tumpang tindih sistem yang ada dan potensi kekeliruan data. KOMPAK mendukung sistem informasi desa di seluruh wilayah kerja, sistem keuangan desa (Siskeudes) dengen Kemenkeu, dan sistem perencanaan, penganggaran, analisis dan evaluasi kemiskinan terpadu (SEPAKAT) bersama Bappenas.
Dukungan KOMPAK pada SID sudah berjalan sesuai rencana di NTB, dimana pemerintah daerah sudah mengadopsi kegiatan SID. KOMPAK telah mendukung Pemerintah Lombok Timur menerapkan SID selama 10 bulan, dan telah mendorong replikasi ke seluruh wilayah kabupaten. Setelah advokasi yang dilakukan pada kegiatan awal, serta serangkaian diskusi dan pelatihan yang difasilitasi oleh KOMPAK, 10 desa di Lombok Timur telah mengembangkan SID pada Maret 2017 lalu. Dampak lain yang dihasilkan adalah terdapat dua desa di luar wilayah kerja KOMPAK yang juga mengembangkan sistem informasi desa nya, yang difasilitasi oleh mitra strategis KOMPAK, yaitu LPA-NTB. Pemkab Lombok Timur berkomitmen mendukung pengembangan SID di seluruh desa, dan telah mengalokasikan anggaran untuk ini. Mereka berencana memanfaatkan keahlian dan pengalaman 10 operator sistem yang telah mengikuti pelatihan awal yang didukung KOMPAK, dan sudah mengelola sistem di desanya. Sepuluh desa di Lombok Timur telah mengalokasikan rata-rata Rp7,54 juta dari anggaran desa untuk membangun dan menerapkan sistem informasi desa. Secara umum, dana ini digunakan untuk biaya operator SID, hosting situs web dan internet. Pemkab Lombok Timur mengalokasikan Rp150 juta dari anggaran 2017 untuk mereplikasi pelatihan operator SID untuk mencakup seluruh 239 desa.6
Praktik yang berhasil ini merupakan upaya Pemprov dan Pemkab di NTB, yang secara aktif mereplikasi dan memperluas dukungan KOMPAK untuk mengembangkan SID di semua desa di kabupaten wilayah kerja KOMPAK. KOMPAK menyelenggarakan serangkaian pelatihan untuk mendukung desa dalam menggunakan data dan informasi SID. Operator SID dan staf dari 100 desa lebih di tiga kabupaten, berpartisipasi dalam pelatihan tindak lanjut, yang bertujuan mendukung pelaksanaan SID dengan mendorong perencanaan pembangunan berbasis SID, praktik baik, serta petunjuk teknisnya. Lebih 90% peserta menyatakan akan menerapkan bahan yang diperoleh dan lokakarya mendukung kerja SID mereka. Rata-rata, peserta lokakarya mengalami 52,5% peningkatan pengetahuan terkait pengembangan dan pelaksanaan SID.
Pemetaan sistem desa telah selesai dilakukan di semua desa wilayah kerja KOMPAK, yaitu di 106 desa di lima provinsi kecuali di Papua dan Papua Barat (yang mempunyai sistem berbeda), sehingga KOMPAK dapat merencanakan intervensi yang tepat dan memantau perubahan. Ringkasan temuan dari fase pertama pemetaan SID disajikan di Kotak 10 dibawah ini.
6 Kisah Perubahan, Lombok Timur, April 2017.
Kotak 9. Data Dasar: Sistem Informasi Desa
Data SID diperoleh dari Survei Data Dasar di 43 desa. Temuan umumnya konsisten dengan temuan survei pemetaan SID KOMPAK. Pada Survei Data Dasar ini, sekitar tiga perempat dari seluruh desa-desa mengaku mempunyai sistem informasi desa dengan penjelasan berbeda. Desa dengan SID, hampir 84% melaporkan datanya telah diperbarui enam bulan terakhir, dan 61% (19) menyatakan SID diintegrasikan dengan sistem informasi kecamatan. Operator/pengguna utama SID adalah aparatur desa (74%) atau staf honorer (19%). Enam puluh empat persen responden menyatakan sumber pendanaan utama SID adalah ADD, dibanding 16% yang mengatakan didanai dengan pendapatan asli desa (PAD) dan 10% dari DD.
Kantor desa di Cermee, Bondowoso telah menerapkan Informasi Sistem Administrasi Desa (mengatakan), melaksanakan pendampingan oleh UMD- KOMPAK. Sistem mengakomodasi kebutuhan administrasi penduduk desa.
14 LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Pembangunan desa di Papua dan Papua Barat menghadapi sejumlah tantangan khusus dalam konteks di mana kepercayaan adat/lokal masih menjadi bagian integral masyarakat Papua. Sebagian besar kepala desa adalah juga kepala suku, sehingga memiliki kemampuan dan pengetahuan lokal mengelola desanya, namun kerap tidak diikuti dengan kemampuan administratif. KOMPAK, melalui program LANDASAN, melakukan analisa budaya- politik yang mengidentifikasi kader pemuda desa sebagai solusi potensial atas tantangan ini. Dengan kepercayaan kepala desa, pemuda-pemuda setempat mendukung tugas-tugas administratif. Pada tingkat desa wilayah kerja KOMPAK, 436 kader, 114 di antaranya perempuan, telah bekerja efektif mengelola sistem dan data desanya, termasuk memimpin pengembangan sistem informasi desa Papua, yang dikenal sebagai Sistem Administrasi dan Informasi Kampung (SAIK).
Kotak 11. Penggunaan Sistem Informasi Desa di Desa Rarang Selatan
Dari diskusi awal dengan Koordinator Kabupaten Lombok Timur KOMPAK, kemudian seorang staf pemerintah Desa Rarang Selatan mulai melakukan riset secara online tentang model dan sistem perangkat lunak (software). Ia menemukan contoh perangkat lunak bebas yang disediakan oleh Jaringan Informasi Berbasis Komunitas (combine.or.id) dan mulai mengembangkannya untuk digunakan di desanya. Ia kemudian mengikuti pelatihan operator sistem yang diselenggarakan KOMPAK, dan Desa Rarang Selatan kini menggunakan sistem komputer untuk meningkatkan berbagai fungsi pemerintahan desa guna memberikan pelayanan lebih baik kepada lebih dari 1.200 keluarga.
Data desa telah dikumpulkan dari sumber yang ada termasuk dari Dinas Dukcapil dan kemudian diverifikasi di tiap dusun. Data individu mencakup usia, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, dan akses ke program pemerintah telah ditambahkan, yang memungkinkan pemerintah desa memetakan kebutuhan layanan, kemiskinan, dan pemenuhan syarat berbagai bentuk bantuan sosial. Informasi ini akan digunakan dalam membuat rencana dan anggaran pembangunan desa mendatang, dan telah digunakan untuk pelaporan ke kabupaten untuk akses program penanggulangan kemiskinan nasional.
Salah satu manfaat terbesar SID bagi pemerintah desa adalah peningkatan efisiensi dalam mengeluarkan berbagai dokumen yang diperlukan warga desa. Sistem ini mencakup berbagai jenis surat siap cetak yang diperlukan warga, seperti untuk mengeluarkan kartu identifikasi, akta kelahiran dan perkawinan, izin usaha, surat keterangan tidak mampu, yang merupakan persyaratan program perlindungan sosial. Dokumen yang diperlukan untuk memperoleh dan memperbarui kartu keluarga, dapat langsung dibuat melalui sistem ini. Seluruh dokumen ini sekarang diberikan secara gratis kepada warga desa, dengan waktu pengurusan yang lebih singkat dari sebelumnya.
Kisah Perubahan, April 2017
Kader pemberdayaan mengisi data pada Sistem Administrasi dan Informasi Kampung (SAIK), sebuah sistem yang mengkonsolidasi data untuk pengawasan pelayanan dasar yang lebih baik.
Kotak 10. Pemetaan SID
Alokasi anggaran untuk pengelolaan data: • 89,3% desa telah mengalokasikan anggaran untuk
manajemen data • Sumber alokasi: anggaran desa (68,8%) dan APBD (31,2%).
Pengelolaan data (kategori tidak saling terpisah): 95,2% dari desa wilayah kerja KOMPAK menyimpan data
dalam bentuk dokumen cetak 89,5% dari desa wilayah kerja KOMPAK menyimpan data
dalam bentuk dokumen elektronik 41,9% dari desa wilayah kerja KOMPAK menyimpan data
dalam database offline 32,4% dari desa wilayah kerja KOMPAK menyimpan data
dalam database online.
Penduduk dan Pembangunan
15LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Di Papua dan Papua Barat, KOMPAK mendukung implementasi dan penggunaan SAIK. KOMPAK menyelenggarakan pelatihan operasionalisasi SAIK untuk para kader desa yang bertujuan mengembangkan pengetahuan dan keahlian terkait pengumpulan, pengelolaan dan penggunaan data untuk perencanaan dan penganggaran desa. Sesi pelatihan SAIK diikuti oleh 425 kader dari 208 desa di Papua dan Papua Barat. Beberapa kader desa telah menjadi pelatih dan kemudian melatih kader tambahan untuk mengembangkan SAIK di daerah lain di Papua dan Papua Barat. Pemerintah Kabupaten Papua telah menganggarkan dana di wilayah tertentu dan enam kabupaten (Lanny Jaya, Asmat, Fakfak, Manokwari, Sorong Selatan, dan Waropen) terkait pengadaan laptop untuk pengembangan SAIK.
Ada pula upaya peningkatan kemampuan berbagi data lintas sistem untuk tujuan perencanaan dan penganggaran. Kader desa telah dilatih mengintegrasikan data SAIK ke sistem administrasi dan informasi distrik (SAID). Ini akan memudahkan unit pelayanan menyiapkan anggaran dan rencana terpadu bersama desa dan unit pelayanan lainnya, serta akan meningkatkan operasi unit pelayanan kesehatan dan pendidikan di Papua. Pemkab Jayapura telah mengalokasikan anggaran untuk pengembangan SAID di Kecamatan Sentani Timur dan camatnya menjadi penggerak untuk kecamatan lain.
Kotak 12. Kemitraan Universitas untuk Mendukung Sistem Informasi Desa (SID)
SID merupakan mekanisme pemerintah desa menggunakan data untuk menginformasikan pengambilan kebijakan, perencanaan dan anggaran. Sebagai bagian dari program Universitas Membangun Desa (UMD), KOMPAK mendukung universitas dalam memberikan peluang inovatif kepada mahasiswa peserta kegiatan kuliah kerja nyata (KKN). Tujuan program UMD Jember adalah mengembangkan, menerapkan dan/atau mendukung pemerintah menggunakan Sistem Informasi Desa (SID) untuk administrasi, penganggaran, perencanaan, dengan menggunakan data dalam menginformasikan kebijakan, dan transparansi. Sembilan puluh mahasiswa (50% perempuan) bekerja dengan masyarakat, Pemkab dan Pemdes di 71 desa di Bondowoso. Mereka menyatakan tren positif terhadap program dan pengalamannya, 91,6% mahasiswa tertarik melanjutkan pekerjaan yang dilakukan selama kegiatan UMD.
Jajaran pengajar dan pengurus Universitas Jember menyatakan komitmennya mendorong keterlibatan masyarakat dan membangun sinergi dengan pemangku kepentingan guna mempercepat, memperkuat, serta memperluas cakupan dan produktivitas KKN. Pejabat daerah (kepala desa, Kaur Keuangan) dan anggota masyarakat turut mendukung program ini, karena mendukung tujuan pembangunan desa, dan bersedia mengalokasikan anggaran. Namun mereka mencatat sejumlah tantangan, diantaranya: terbatasnya kapasitas lokal (misalnya infrastruktur TI dan SDM) dan singkatnya waktu untuk melatih masyarakat desa.
Berdasarkan pengalaman positif ini, tim KOMPAK di Pacitan (Jawa Timur) melakukan pendekatan ke Sekolah Tinggi Ilmu Teknologi (STIT) untuk mereplikasi program UMD. Ujicoba pengembangan SID melalui KKN, menggunakan perangkat lunak SID (free software) yang dikembangkan COMBINE, telah dilaksanakan di 10 desa di Pacitan. Relawan yang dilatih melalui ujicoba ini bekerja dengan 50 mahasiswa KKN STIT di lima desa, melakukan verifikasi data penduduk yang kemudian dimasukkan dalam SID.
Perluasan kegiatan UMD di Pacitan mencakup pelatihan mahasiswa Universitas Negeri Sebelas Maret dan Universitas Gajah Mada untuk memberikan dukungan SID ke 26 desa tambahan.
Dalam program UMD dalam kemitraan dengan Universitas Jember Ini sekarang sedang dikembangkan untuk 61 desa di Kabupaten Bondowoso.
Sistem Informasi Supra-Desa
Selama enam bulan terakhir KOMPAK telah mengerjakan dua sistem informasi supra desa: Siskeudes dan SEPAKAT. Siskeudes adalah alat yang dikembangkan Kemenkeu yang terfokus pada pengelolaan anggaran desa, sedangkan SEPAKAT adalah alat yang dikembangkan KOMPAK untuk membantu meningkatkan perencanaan dan penganggaran.
Untuk meningkatkan transparansi dan pengelolaan anggaran desa, KOMPAK mendukung penggunaan Siskeudes dari Kemenkeu. KOMPAK berkolaborasi dengan pemerintah daerah mendukung dua acara yang mempromosikan pengembangan dan penggunaan Siskeudes. Total peserta berjumlah 125 orang (22% perempuan) di Biruen (Aceh) dan Bima (NTB). Tujuan pelatihan ini adalah meningkatkan pengetahuan dan kapasitas Pemdes mengenai penggunaan dan pengetahuan Siskeudes. Hampir 75% responden menyatakan pelatihan bermanfaat bagi pekerjaan mereka di desa dan menganggap pelaksanaan
16 LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
Siskeudes dapat menghasilkan tata kelola yang lebih baik. Secara rata-rata, peserta mengalami 74,8 % peningkatan pengetahuan terkait pengembangan dan penggunaan Siskeudes. Salah satu kelemahan sistem yang digunakan saat ini adalah ketidakefisienan belanja dan alokasi sumber daya, terutama di tingkat kabupaten.
KOMPAK dan Bappenas melakukan kajian dan penjajakan kebutuhan program penanggulangan kemiskinan di Pacitan (Jawa Timur) dan Bantaeng (Sulawesi Selatan), dan berdasarkan temuan ini KOMPAK diminta mengembangkan sistem SEPAKAT untuk meningkatkan efisiensi dan target perencanaan serta penganggaran. Tujuan dikembangkannya SEPAKAT adalah untuk memperkuat kualitas dan penggunaan data dasar kemiskinan, menciptakan indikator kemiskinan yang disepakati, mendorong pemahaman kemiskinan lintas sektoral dan regional, dan meningkatkan konektivitas data makro BPS (Susenas, Sakernas, PODES, dan BDT) dan sumber data lainnya.
Setelah melakukan Penjajakan Kebutuhan, KOMPAK melakukan uji coba rancangan dan analisis SEPAKAT di lokasi yang sama. Pelatihan ini dihadiri 21 staf (44% perempuan) Pemprov dan Pemkab. Studi ini menunjukkan 95% peserta menyatakan SEPAKAT bermanfaat untuk kerja mereka; namun, kebanyakan peserta tidak akan menggunakan data makro BPS (Susenas, Sakernas) dalam proses perencanaan. Kekuatan SEPAKAT dibanding dengan sistem informasi lain adalah kemampuannya membandingkan alokasi anggaran terhadap indikator kemiskinan, yang memungkinkan Pemprov membuat keputusan berbasis data.
Inovasi
KOMPAK mengoptimalkan penggunaan sumber daya dan perluasan jaringan untuk memberikan solusi pembangunan inovatif guna meningkatkan akses ke pelayanan dasar dan peluang ekonomi bagi masyarakat miskin dan rentan. Kegiatan ini saling beririsan dan hasilnya relevan untuk ketiga Capaian Akhir.
KOMPAK terus mengidentifikasi pendekatan inovatif untuk menjangkau pemerintah daerah dan masyarakat melalui teknologi, kemitraan non-tradisional, dan ide baru peningkatan pelayanan dasar. Ini merupakan pendekatan dasar, yang memungkinkan KOMPAK mendukung pemerintah dalam berbagai cara. KOMPAK lebih fleksibel dalam siklus perencanaan dan penganggaran, serta proses pengadaan, yang memungkinkan KOMPAK terlibat dengan mitra non-tradisional dan mengantisipasi risiko lebih besar. KOMPAK dapat menguji konsep dan pendekatan inovatif yang memungkinkan pemerintah melihat hasil terlebih dahulu sebelum mengimplementasikan kegiatan menggunakan anggaran pemerintah untuk adopsi skala nasional. Selama enam bulan ini, KOMPAK telah bekerja pada inovasi pelayanan kesehatan, berbagi pengetahuan dan peluang ekonomi.
Inovasi dalam Pelayanan Kesehatan
Memahami pentingnya peran Puskesmas, KOMPAK (melalui staf sub-nasional dan mitra lokal) mendukung Pemkab Pangkep di Sulawesi Selatan meningkatkan cakupan dan kualitas pelayanan kesehatan dasar di empat kecamatan kepulauan. Dukungan diberikan melalui pelatihan manajemen SDM dan model sistem manajemen berbasis kinerja. Contoh perubahan yang terjadi adalah Puskesmas Liukang Tuppabiring Utara. Setelah pelatihan, staf menerapkan perubahan penting termasuk jam buka dan ketersediaan staf kesehatan. Lihat Kotak 13 di halaman berikut untuk lebih jelasnya.
INISIATIF, mitra lokal TAF di Jawa Timur, berhasil mengadvokasi penerapan Bunda TexTalk (BTT), aplikasi berbasis SMS, oleh empat Puskesmas di Trenggalek dan Pacitan. Sebagian besar desa di keempat kecamatan jaraknya jauh, yang membatasi kontak perempuan hamil dengan bidan. Aplikasi BTT melancarkan komunikasi bidan desa, petugas kesehatan lain dan ibu hamil (serta keluarganya) dengan keempat Puskesmas. Dengan lancarnya komunikasi ibu hamil dan bidan, BTT diharapkan meningkatkan pengetahuan dan kemampuan perempuan merawat kehamilan, sehingga mengurangi risiko kematian ibu dan bayi. Kepala Puskesmas setuju mengadopsi aplikasi ini dan INISIATIF memfasilitasi penyesuaian sistem untuk kebutuhan lokal
Pencapaian di bagian ini menunjukkan kemajuan menuju capaian menengah: IO2: Pemerintah daerah dan unit layanan telah memperkuat sistem, proses dan prosedur. IO4: Pemerintah desa lebih responsif dan akuntabel dalam mengidentifikasi kebutuhan masuyarakatnya, terutama masyarakat miskin dan rentan. IO6: Masyarakat semakin melakukan advokasi prioritas mereka dalam hal pembangunan desa, termasuk akses ke layanan dasar. IO7: Lingkungan kondusif semakin mendukung kesempatan kerja di luar sektor pertanian.
17LAPORAN KEMAJUAN JANUARI - JUNI 2017
dan menyelenggarakan sesi pelatihan penggunaan aplikasi untuk 59 bidan dan 41 kader Posyandu (semua peserta wanita) di kedua daerah. BTT tidak hanya mencakup keempat desa yang menjadi fokus program CRVS TAF-SAPP, tetapi akan digunakan ibu hamil dan ibu menyusui di 47 desa di keempat kecamatan.
Di Kecamatan Pule, Trenggalek, di mana aplikasi ini telah dijadikan program percontohan sejak April 2017, 349 ibu hamil dan 96 suami mereka dari 10 desa telah terdaftar dalam sistem. Bidan dan kader desa telah mengirim 10.640 SMS dengan isi disesuaikan (berdasarkan perkiraan tanggal melahirkan) untuk ibu hamil dan suaminya. Sepuluh kepala desa di Kecamatan Pule berkomitmen mengalokasikan dana untuk BTT pada anggaran 2018.
Inovasi Berbagi Pengetahuan tentang UU Desa
Identifikasi pendekatan inovatif dalam mendukung pelaksanaan UU Desa yang efektif adalah salah satu fokus KOMPAK. Contoh pendekatan inovatif ini adalah Ruang Desa. Aplikasi ponsel cerdas ini menghubungkan pemerintah desa dengan fasilitator yang dapat menjawab pertanyaan dan memberikan petunjuk melalui fasilitas obrolan (chat) atau telepon bebas biaya. Aplikasi ini adalah hasil kerjasama antara Kemendesa dan Ruang Guru, dengan bantuan teknis KOMPAK. Studi percontohan Ruang Desa dilakukan di tiga provinsi di mana KOMPAK bekerja (NTB, Aceh, dan Jawa Timur) dimana 261 pengguna (215 laki-laki dan 46 perempuan) dari 100 desa di 10 kabupaten telah menggunakan aplikasi ini. Terdapat 941 permintaan konsultasi yang didokumentasikan selama masa percontohan. KOMPAK memperoleh Penghargaan Inovasi Teknis dari Abt Associates untuk aplikasi Ruang Desa.
Seberapa efektifkah aplikasi ini? Sedikitnya satu pertanyaan diajukan oleh 178 aparat desa, dan seluruh 63 fasilitator menjawab minimal satu pertanyaan. Namun, hanya 42% pertanyaan yang masuk mendapat tanggapan. Seiring dengan kerja KOMPAK dengan Kemendesa untuk memperluas penerapan Ruang Desa, keahlian teknis fasilitator dan pemahaman mereka tentang regulasi dan panduan terkait harus dipertimbangkan dengan seksama.
Kotak 13. Meningkatkan Layanan Kesehatan di Pangkep (Sulawesi Selatan)
‘Langkah pertama adalah membenahi manajemen layanan. Personel medis harus tersedia 24 jam. Kita sekarang juga lebih aktif melakukan kunjungan ke rumah-rumah, Muhammad Ruslan, Kepala Puskesmas Liukang Tuppabiring Utara menjelaskan. Ia menambahkan perubahan ini merupakan hasil kerja kolaboratif dari inisiatif kepemimpinan Puskesmas, pemerintah keca