Laporan Kasus Psikotik Akut

of 28/28
BAB I DASAR TEORI 1. Gangguan Psikotik Akut (F23) 1.1 Definisi Psikotik adalah gangguan jiwa yang ditandai dengan ketidak mampuan individu menilai kenyataan yang terjadi, misalnya terdapat halusinasi, waham atau perilaku kacau/aneh. 1.2 Pedoman Diagnostik Menggunakan urutan diagnosis yang mencerminka urutan prioritas yang diberikan untuk ciri-ciri utama terpilih dari gangguan ini. Urutan prioritas yang dipakai ialah: a. Onset yang akut (dalam masa 2 minggu atau kurang = jangka waktu gejala-gejala psikotik menjadinyata dan mengganggu sedikitnya beberapa aspek kehidupan dan pekerjaan sehari-hari, tidak termasuk periode prodromal yang gejalanya sering tidak jelas) sebagai cirri khas yang menentukan seluruh kelompok b. Adanya sindrom yang khas (berupa “polimormif” = beraneka ragam dan berubah cepat, atau “schizophrenia-like” = gejala yang khas) c. Adanya stress akut yang berkaitan (tidak selalu ada, sehingga dispesifikan dengan karakter ke 1
  • date post

    27-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    1.161
  • download

    104

Embed Size (px)

Transcript of Laporan Kasus Psikotik Akut

PRESENTASI KASUS

BAB IDASAR TEORI

1. Gangguan Psikotik Akut (F23)1.1 Definisi Psikotik adalah gangguan jiwa yang ditandai dengan ketidak mampuan individu menilai kenyataan yang terjadi, misalnya terdapat halusinasi, waham atau perilaku kacau/aneh.1.2 Pedoman DiagnostikMenggunakan urutan diagnosis yang mencerminka urutan prioritas yang diberikan untuk ciri-ciri utama terpilih dari gangguan ini. Urutan prioritas yang dipakai ialah:a. Onset yang akut (dalam masa 2 minggu atau kurang = jangka waktu gejala-gejala psikotik menjadinyata dan mengganggu sedikitnya beberapa aspek kehidupan dan pekerjaan sehari-hari, tidak termasuk periode prodromal yang gejalanya sering tidak jelas) sebagai cirri khas yang menentukan seluruh kelompokb. Adanya sindrom yang khas (berupa polimormif = beraneka ragam dan berubah cepat, atau schizophrenia-like = gejala yang khas)c. Adanya stress akut yang berkaitan (tidak selalu ada, sehingga dispesifikan dengan karakter ke 5;0 .x0=Tanpa penyerta stress akut; .xi=Dengan penyerta stress akut). Kesulitan atau problem yang berkepanjangan tidak boleh dimasukkan sebagai sumber stress dalam konteks inid. Tanpa diketahui berapa lama gangguan akan berlangsung; Tidak ada gangguan dalam kelompok ini yang memenuhi criteria episode manic (F.30) atau episode depresif (F32), walaupun perubahan emosional dan gejala-gejala afektif individual dapat menonjol dari waktu ke waktu. Tidak ada penyebab organik, seperti trauma kapitis, delirium, atau dimensia. Tidak merupakan intoksikasi akibat penggunaan alcohol atau obat-obatan.1.3 Beberapa Gangguan Psikotik akut1. Gangguan Psikotik Polimorfik Akut tanpa Gejala Skizofrenia (F23.0)a. Onset harus akut (dari suatu keadaan non psikotik sampai keadaan psikotik yang jelas dalam kurun waktu 2 minggu atau kurang);b. Harus ada beberapa jenis halusinasi atau waham yang berubah dalam jenis dan intensitasnya dari hari ke hari atau dalam hari yang sama ; c. Harus ada keadaan emosional yang beranekaragamnya ;d. Walaupun gejala-gejalanya beraneka ragam, tidak satupun dari gejala itu ada secara cukup konsisten dapat memenuhi kriteria skizofrenia atau episode manik atau episode depresif. 2. Gangguan Psikotik Polimorfik Akut dengan Gejala Skizofrenia (F23.1)i. Memenuhi kriteria yang khas untuk gangguan psikotik polimorfik akut.ii. Disertai gejala-gejala yang memenuhi kriteria untuk diagnosis Skizofrenia yang harus sudah ada untuk sebagian besar waktu sejak munculnya gambaran klinis psikotik itu secara jelas.iii. Apabila gejala-gejala skizofrenia menetap untuk lebih dari 1 bulan maka diagnosis harus diubah menjadi skizofrenia. 3. Gangguan Psikotik Lir Skizofrenia Akut (F23.2)Suatu gangguan psikotik akut dengan gejala yang stabil dan memenuhi kriteria skizofrenia, tetapi hanya berlangsung kurang dari satu bulan lamanya.Pedoman Diagnosis ;1) Onset psikotiknya akut (dua minggu atau kurang)2) Memenuhi kriteria skizofrenia, tetapi lamanya kurang 1 bulan.3) Tidak memenuhi kriteria psikosis pilimorfik akut. 4. Gangguan Psikotik Akut Lainnya dengan Predominan Waham (F23.3)Gambaran klinis berupa waham dan halusinasi yang cukup stabil, tetapi tidak memenuhi skizofrenia. Sering berupa waham kejaran dan waham rujukan, dan halusinasi pendengaran. 1.4 Penanganan Gangguan Psikotik AkutFarmakoterapi Obat utama Antipsikotik untuk mengurangi gejala psikotik : Haloperidol 2-5 mg, 1 sampai 3 kali sehari, atau Chlorpromazine 100-200 mg, 1 sampai 3 kali sehari Dosis harus diberikan serendah mungkin untuk mengurangi efek samping, walaupun beberapa pasien mungkin memerlukan dosis yang lebih tinggi Obat antiansietas juga bisa digunakan bersama dengan neuroleptika untuk mengendalikan agitasi akut (misalnya: lorazepam 1-2 mg, 1 sampai 3 kali sehari) Lanjutkan obat antipsikotik selama sekurang-kurangnya 3 bulan sesudah gejala hilang. Kekakuan otot (Distonia atau spasme akut), bisa ditanggulangi dengan suntikan benzodiazepine atau obat antiparkinson Kegelisahan motorik berat (Akatisia), bisa ditanggulangi dengan pengurangan dosis terapi atau pemberian beta-bloker Gejala parkinson (tremor/gemetar, akinesia), bisa ditanggulangi dengan obat antiparkinson oral (misalnya, trihexyphenidil 2 mg 3 kali sehari)Psikoterapi Psikoterapi individual, kelompok, dan keluarga Mengatasi stresor dan episode psikotik Mengembalikan harga diri dan kepercayaan 2. Gangguan Waham Menetap (F22)A. Pengertian Waham MenetapSekelompok gangguan jiwa dengan waham-waham yang berlangsung lama, dan merupakan satu-satunya gejala klinik yang khas atau yang mencolok serta tidak dapat digolongkan sebagai gangguan organik, skizofrenik atau afektif.B. Diagnosis Gangguan Waham Menetap1 Gangguan Waham Pedoman diagnosis gangguan waham 1) Merupakan satu-satunya gejala atau gejala yang paling mencolok2) Sudah berlangsung paling sedikit 3 bulan dan khas pribadi3) Bila terdapat gejala depresi, maka gejala waham harus tetap ada pada saat depresinya hilang.4) Tidak disebabkan penyakit otak, tidak terdapat halusinasi, dan tanpa riwayat skizofrenia, dan tanpa riwayat skizofrenik2. Gangguan Waham Menetap Lainnya Gangguan waham menetap yang tidak memenuhi kriteria untuk gangguan waham.Termasuk : Gangguan waham dengan halusinasi yang tidak memenuhi kriteria skizofrenia Gangguan waham menetap kurang 3 bulan C. Perjalanan Penyakit Gangguan Waham Menetap1. Kurang dari 25% menjadi skizofrenia 2. Kurang dari 10% menjadi gangguan afektif 3. 50% sembuh untuk waktu yang lama4. 20% hanya penurun gejala 5. 30% tidak mengalami perubahan gejala D. Cara Penanganan Pasien Gangguan Waham MenetapFarmakoterapi Antipsikotik adalah obat terpilih untuk penanganan gangguan waham menetap Mulai dengan dosis rendah anti psikotik (Haloperidol 2 mg) dan naikan bertahap. Dosis maintenance biasanya rendah Bila gagal dengan anti psikotik, maka dihentikan Psikoterapi Terapi individual lebih efektif dari terapi kelompok Terapi suportif berorientasi tilikan, kognitif, dan perilaku sering afektif. Bina hubungan dan kepercayaan Hindari membicarakan waham pasien, dan tidak boleh meremehkan ataupun mendukung isi waham tersebut.Terapi Keluarga Target hubungan sosial yang baik.

OBAT ANTIPSIKOSIS1. HaloperidolBerguna untuk menenangkan keadaan mania pasien psikosis yang karena hal tertentu tidak dapat diberi fenotiazin. Reaksi ekstrapiramidal timbul pada 80% pasien yang diobati haloperidol. Oksipertin merupakan derivate butirofenon yang banyak persamaannya dengan CPZ. Oksipertin berefek blockade adrenergic dan anti emetic serta dapat menimbulkan parkinsonisme pada manusia dan katalepsi pada hewan.FarmakodinamikStruktur haloperidol berbeda dengan fenotiazin, tetapi butirofenon memperlihatkan banyk sifat fenotiazin. Pada orang normal, efek haloperidol mirip fenotiazin piperazin. Haloperidol memperlihatkan antipsikosis yang kuat dan efektif untuk fase mania penyakit manic dan manic depresif dan schizophrenia. Efek fenotiazin piperazin dan butirofenon berbed secara kuantitatif karena butirofenon selain menghambat efek dopamine, juga meningkatkan turn over ratenya.Indikasi Skizofrenia akut & kronik, status ansietas, gelisah & psikis labil disertai dengan mudah marah, menyerng, astenia, delusi, halusinasi. DosisDewasa dan anak