Laporan Kasus PPI

download Laporan Kasus PPI

of 14

  • date post

    08-Dec-2015
  • Category

    Documents

  • view

    478
  • download

    104

Embed Size (px)

description

Partus Prematurus, PPI

Transcript of Laporan Kasus PPI

LAPORAN KASUS RSUD JOMBANGIdentitas:

Nama: Ny. LUmur: 28 tahunStatus: menikah 1x selama 12 tahun

Pekerjaan: IRT

Pendidikan: SMA

Nama suami: Tn. YUmur: 32 tahunPasien datang: 16-9-2015S: Pasien kiriman dari PKM Blimbing gudo dengan diagnosis dari PKM GII P1001 UK 34-35. Pasien mengeluh perut terasa kencang-kencang jam 02.00, keluar lendir darah pervaginam.HPHT: 10-01-2015TP: 17-10-2015UK: 35-36 minggu

RPD: HT(-), DM (-)

Riwayat kehamilan: I. Perempuan/ 8 bulan/ 2800g/ spontan/ di bidan/ 11 tahun

II. Hamil ini

Riwayat ANC: Bidan 10x, SpOG 1x (USG 1x)Riwayat KB: KB suntik ( Stop kb 5 tahun yll.

O: Status umumKU: Compos mentisTD: 130/70 N: 88

RR: 20

S: 37.8 Status ObstetriTFU 33cm, letkep, pukiDJJ 152x/menit

HIS +

Fluksus AktifVT 1cm/ 8 menunjukkan kontraindikasi pemberian tokolitik

01234

KontraksiTidak adaIrregularRegular--

Ketuban pecahTidak ada-Tinggi/tidak jelas-Rendah/pecah

PerdarahanTidak adaSpottingPerdarahan--

PembukaanTidak ada1 cm2 cm3 cm4 cm

Nifedipin 10 mg diulang tiap 30 menit, maksimum 40 mg/6 jam. Umumnya hanya diperlukan 20 mg dan dosis perawatan 3 x 10 mg. Golongan beta-mimetik : Isoxsuprine hcl Salbutamol Perinfus : 20-50 g/menit Per oral : 4 mg, 2-4 kali/hari (maintenance) atau : Terbutalin Per infuse : 10-15 g/menit, Subkutan: 250 g setiap 6 jam. Per oral : 5-7.5 mg setiap 8 jam (maintenance) Efek samping : Hiperglikemia, hipokalemia, hipotensi, takikardia, iskemi miokardial, edema paru 3. Magnesium sulfat Parenteral : 4-6 gr/iv pemberian bolus selama 20-30 menit, infus 2-4gr/jam (maintenance) Efek samping : Edema paru, letargi, nyeri dada, depresi pernafasan (pada ibu dan bayi) F. Kontraindikasi penundaan persalinan3,4,5Mutlak Gawat janin, korioamnionitis, perdarahan antepartum yang banyak.Relatif Gestosis; diabetes mellitus (beta-mimetik), pertumbuhan janin terhambat, pembukaan serviks lebih dari 4 cm.G. Cara persalinan1. Janin presentasi kepala : pervaginam dengan episiotomi lebar dan perlindungan forseps terutama pada bayi < 35 minggu.2. Indikasi seksio sesarea : Janin sungsang Taksiran berat badan janin kurang dari 1500 gram (masih kontroversial) Gawat janin, bila syarat pervaginam tidak terpenuhi Infeksi intrapartum dengan takikardi janin, gerakan janin melemah, ologohidramnion, dan cairan amnion berbau. Bila syarat pervaginam tidak terpenuhi Kontraindikasi partus pervaginam lain (letak lintang, plasenta previa, dan sebagainya). Lindungi bayi dengan handuk hangat, usahakan suhu 36-37 C ( rawat intensif di bagian NICU ), perlu dibahas dengan dokter bagian anak. Bila bayi ternyata tidak mempunyai kesulitan (minum, nafas, tanpa cacat) maka perawatan cara kangguru dapat diberikan agar lama perawatan di rumah sakit berkurang. H. Penyulit1. Sindroma gawat nafas (RDS) 2. Perdarahan intrakranial 3. Trauma persalinan 4. Paten duktus arteriosus 5. Sepsis 6. Gangguan neurologi I. Komplikasi1. Pada ibu, setelah persalinan preterm, infeksi endometrium lebih sering terjadi mengakibatkan sepsis dan lambatnya penyembuhan luka episiotomi. Bayi-bayi preterm memiliki risiko infeksi neonatal lebih tinggi; Morales (1987) menyatakan bahwa bayi yang lahir dari ibu yang menderita anmionitis memiliki risiko mortalitas 4 kali lebih besar, dan risiko distres pernafasan, sepsis neonatal, necrotizing enterocolitis dan perdarahan intraventrikuler 3 kali lebih besar.2. Sindroma gawat pernafasan (penyakit membran hialin).

Paru-paru yang matang sangat penting bagi bayi baru lahir. Agar bisa bernafas dengan bebas, ketika lahir kantung udara (alveoli) harus dapat terisi oleh udara dan tetap terbuka. Alveoli bisa membuka lebar karena adanya suatu bahan yang disebut surfaktan, yang dihasilkan oleh paru-paru dan berfungsi menurunkan tegangan permukaan. Bayi prematur seringkali tidak menghasilkan surfaktan dalam jumlah yang memadai, sehingga alveolinya tidak tetap terbuka. Diantara saat-saat bernafas, paru-paru benar-benar mengempis, akibatnya terjadi Sindroma Distres Pernafasan. Sindroma ini bisa menyebabkan kelainan lainnya dan pada beberapa kasus bisa berakibat fatal. Kepada bayi diberikan oksigen; jika penyakitnya berat, mungkin mereka perlu ditempatkan dalam sebuah ventilator dan diberikan obat surfaktan (bisa diteteskan secara langsung melalui sebuah selang yang dihubungkan dengan trakea bayi).

3. Ketidakmatangan pada sistem saraf pusat bisa menyebabkan gangguan refleks menghisap atau menelan, rentan terhadap terjadinya perdarahan otak atau serangan apneu. Selain paru-paru yang belum berkembang, seorang bayi prematur juga memiliki otak yang belum berkembang. Hal ini bisa menyebabkan apneu (henti nafas), karena pusat pernafasan di otak mungkin belum matang. Untuk mengurangi mengurangi frekuensi serangan apneu bisa digunakan obat-obatan. Jika oksigen maupun aliran darahnya terganggu. otak yang sangat tidak matang sangat rentan terhadap perdarahan (perdarahan intraventrikuler) atau cedera .

4. Ketidakmatangan sistem pencernaan menyebabkan intoleransi pemberian makanan. Pada awalnya, lambung yang berukuran kecil mungkin akan membatasi jumlah makanan/cairan yang diberikan, sehingga pemberian susu yang terlalu banyak dapat menyebabkan bayi muntah. Pada awalnya, lambung yang berukuran kecil mungkin akan membatasi jumlah makanan/cairan yang diberikan, sehingga pemberian susu yang terlalu banyak dapat menyebabkan bayi muntah.

5. Retinopati dan gangguan penglihatan atau kebutaan (fibroplasia retrolental)

6. Displasia bronkopulmoner.

7. Jaundice. Setelah lahir, bayi memerlukan fungsi hati dan fungsi usus yang normal untuk membuang bilirubin (suatu pigmen kuning hasil pemecahan sel darah merah) dalam tinjanya. Kebanyakan bayi baru lahir, terutama yang lahir prematur, memiliki kadar bilirubin darah yang meningkat (yang bersifat sementara), yang dapat menyebabkan sakit kuning (jaundice).

Peningkatan ini terjadi karena fungsi hatinya masih belum matang dan karena kemampuan makan dan kemampuan mencernanya masih belum sempurna. Jaundice kebanyakan bersifat ringan dan akan menghilang sejalan dengan perbaikan fungsi pencernaan bayi.

8. Infeksi atau septikemia.

9. Sistem kekebalan pada bayi prematur belum berkembang sempurna. Mereka belum menerima komplemen lengkap antibodi dari ibunya melewati plasenta. Resiko terjadinya infeksi yang serius (sepsis) pada bayi prematur lebih tinggi. Bayi prematur juga lebih rentan terhadap enterokolitis nekrotisasi(peradangan pada usus).

10. Anemia .

11. Bayi prematur cenderung memiliki kadar gula darah yang berubah-ubah, bisa tinggi (hiperglikemia maupun rendah (hipoglikemia).

12. Perkembangan dan pertumbuhan yang lambat. Keterbelakangan mental dan motorik.janin antara 33-100%

EVIDENCE BASED