Laporan Farmakologi Skrining Hipokratik Ejak

of 23/23
LAPORAN PRAKTIKUM Farmakologi II Skrining hipokratik Oleh : Aulia Sari (1201008) Tanggal Praktikum 05 April 2014 Dosen Adriani Susanty M.Farm., Apt Asisten Dosen Deri Islami Kurnia Andini Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau Yayasan Universitas Riau 2014
  • date post

    28-Dec-2015
  • Category

    Documents

  • view

    1.363
  • download

    146

Embed Size (px)

Transcript of Laporan Farmakologi Skrining Hipokratik Ejak

LAPORAN PRAKTIKUM Farmakologi IISkrining hipokratik

Oleh :

Aulia Sari(1201008)

Tanggal Praktikum

05 April 2014Dosen Adriani Susanty M.Farm., Apt

Asisten Dosen

Deri IslamiKurnia AndiniSekolah Tinggi Ilmu Farmasi RiauYayasan Universitas Riau

2014SKRINING HIPOKRATIKTujuan

1. Memahami dan terampil melakukan skrining farmakodinamik obat menggunakan teknik skrining hipokratik.

2. Memahami dan mampu menganalisa hasil-hasil skrining farmakologi obat.Teori Dasar

Skrining/penapisan farmakologi adalah suatu metode untuk mengetahui aktivitas farmakologik suatu zat. Prinsipnya adalah melihat gejala-gejala yang timbul pada hewan coba setelah diberi zat uji. Penapisan atau skrining farmakologi dilakukan untuk mengetahui aktivitas farmakologi suatu zat yang belum diketahui efeknya. Hal ini dilakukan dengan melihat gejala-gejala yang timbul pada hewan coba setelah diberi zat uji. Skrining hipokratik adalah salah satu cara untuk menapis aktivitas suatu obat/bahan yang belum diketahui sebelumnya baik yang berasal daribahan alami maupun senyawa sintetis atau semi sintetis. Cara ini didasarkan atas bahwa obat bila berinteraksi dalam materi biologis dalam tubuh akan menghasilkan efek tertentu tergantung pada dosis yang diberikan. Penapisan farmakologi pendahuluan dilakukan menurut metode Malon-Robichoud mengenai penapisan hipokratik yang dimodifikasi. Prinsipnya adalah melihat gejala-gejala yang timbul pada hewan percobaan setelah diberi suatu obat.

Skrining ini dapat membedakan suatu obat/bahan yangberguna dan yang tidak berguna dengan cepat dan biaya yang relatif murah. Darinya akan dihasilan profil farmakodinamik obat/bahan. Selain itu dapat diketahui efek farmakologi pada suatu obat yang belum diketahui sebelumnya, sehingga diperoleh perkiraan efek farmakologi berdasarkan pendekatan data parameter-parameter yang diketahui. Penelitian ini menggunakan metode penapisan hipokratik yang dipertajam dengan uji-uji spesifik diantaranya seperti uji viskositas, ujiaktivitas motorik, uji perpanjangan waktu tidur, uji anti konvulsi dan uji efek hipotensi.

Dalam percobaan farmakologi, volume cairan yang diberikan kepada hewan percobaan tidak boleh melebihi jumlah tertentu. Zat atau obat yang disediakan dalam praktikum ini antara lain yang memberikan efek depresan SSP, perangsang SSP, simpatomimetik,parasimpatomimetik, simpatolitik, muscle relaxant, analgesik, vasokonstriktor, dan vasodilator. Pada percobaan ini akan dilakukan evaluasi dan pengelompokan efek-efek yang timbul padahewan uji (tikus) berdasarkan efek yang dapat ditimbulkan oleh zat atau obat tersebut. Prinsip dasar penapisan atau skrining farmakologi ini ialah mencari persen aktivitas yangterjadi pada setiap kelompok efekefek tersebut, kemudian dapat ditarik kesimpulan berdasarkanpersen aktivitas yang paling besar. Semakin besar persen aktivitas pada suatu efek maka zat atau obat uji semakin mempunyai kecenderungan berasal dari kelompok efek tersebut. Uji ini merupakan tahap awal penelitian farmakologi atau zat-zat yang belum diketahui efeknya serta untuk mengetahui apakah obat tersebut memiliki efek fisiologis atau tidak sehingga disebut sebagai penapisan hipokratik (penapisan awal). Penapisan ini masih merupakan prediksi.

1. Parasimpatomimetik atau kolinergika adalah sekelompok zat yang dapat menimbulkan efek yang sama dengan stimulasi susunan parasimpatis, karena melepaskan neuro hormon asetilkolin di ujung-ujung neuronnya. Efek-efek yang muncul setelah pemberian kolinergikaadalah:a. Stimulasi pencernaan dengan jalan memperkuat peristaltik dan sekresi kelenjar ludahdan getah lambung (HCl), juga sekresi air mata, dll.b. Memperlambat sirkulasi, antara lain dengan mengurangi kegiatan jantung,vasodilatasi, dan penurunan tekanan darah.c. Memperlambat pernapasan, antara lain dengan menciutkan bronchi, sedangkan sekresidahak diperbesar.d. Kontraksi otot mata dengan efek penyempitan pupil (miosis) dan menurunnya tekanan intra okuler akibat lancarnya pengeluaran air mata.e. Kontraksi kandung kemih dan ureter dengan efek memperlancar pengeluaran urin.f. Dilatasi pembuluh dan kontraksi otot kerangka.g. Menekan SSP setelah pada permulaan menstimulasinya.2. Simpatomimetik atau adrenergika adalah zat-zat yang dapat menimbulkan (sebagian) efek yang sama dengan stimulasi susunan sipaticus dan melepaskan noradrenalin di ujung-ujung sarafnya. Efek-efek yang ditimbulkan adalah:a. Vasokonstriksi otot polos dan menstimulsi sel-sel kelenjar dengan bertambahnya antarlain sekresi liur dan keringat.b. Menurunkan peristaltik usus.c. Memperkuat daya dan frekuensi kontraksi jantung.d. Bronkodilatasi dan stimulasi metabolisme glikogen dan lemak.3. Simpatolitik atau adrenolitika adalah zat-zat yang melawan sebagian atau seluruh aktivitas susunan saraf simpatis. Efeknya melawan efek yang ditimbulkan oleh simpatomimetika.4. Analgetik atau obat penghalang nyeri adalah zat-zat yang mengurangi atau menghalau rasa nyeri tanpa menghilangkan kesadaran.5. Vasodilator didefinisikan sebagai zat-zat yang berkhasiat melebarkan pembuluh darah secara langsung.6. Vasokonstriktor.Efek yang ditimbulkan berlawanan dengan vasodilator.7. CNS ActivationZat-zat yang dapat merangsang SSP. Efek-efek yang ditimbulkan adalah:a. Konvulsi.b. Meningkatkan laju pernapasan.Misal pada tikus, efek yang diitmbulkan antara lain:c. Aktivitas motorik meningkatd. Temperatur rektum naike. Rasa ingin tahu meningkat8. CNS Depressant. Zat-zat yang dapat menekan SSP. Efek yang ditimbulkan berlawanan dengan CNS activation.Misal pada tikus, efek yang ditimbulkan antara lain:a. Aktivitas motorik menurunb. Laju pernapasan menurunc. Hilang refleks pinald. Paralisa kakie. Hilang daya cengkeram9. Muscle Relaxant.

Alat dan Bahan: alat suntik, stopwatch, hotplate, rotating, road, thermometer, platform, pinset, kertas saring, alat gelantung, jarring kawat, alat-alat gelas lain.

Obat dengan berbagai jenis dosis. Mencit (29 gram)Cara kerja :

1. Timbang mencit dan tentukan dosis yang akan diberikan.

BB mencit = 29 gram = 0,029 kg.

VAO =10mg/kg BB x 0,029 kg

1mg/ml2. Amati parameter yang tertera pada table. Pertama amati dulu hewan yang belum diberi obat (control).

a. Tonus otot melalui kemampuan hewan memegang jarring atau bergelantung pada alat gelantung.

b. Laju pernapasan dihitung persatuan waktu memakai stopwatch.

c. Reaksi menjepit ekor mengunakan pinset.

d. Reaksi plat panas menggunakan hotplate.

e. Temperature tubuh dengan menggunakan thermometer.

f. Air mata berdarah, salviasi, lakrimasi, menggunakan kertas saring.

3. Setelah semua parameter untuk hewan control diamati maka baru berikan suntikan obat.

4. Amati lagi parameter diatas pada tiap selang waktu 5, 10, 15, 30, 60, dan 120 menit.

5. Evaluasi hasil yang didapat.

Hasil Pengamatan

Tabel data pengamatan skrinning farmakologi

Parameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktu

K510153060

Kelopak mata turun010001

Bulu berdiri000000

Ekor berdiri000000

Bola mata menonjol000000

Ekor memerah010000

Telinga memerah000000

Ekor pucat000000

Fasikulasi000000

Tremor010000

Akt. Motorik meningkat000110

Akt. Motorik turun011000

Respirasi meningkat01200

Respirasi menurun000022

Gerak berputar100000

Ekor bergelombang000000

Agresif000000

Rasa ingin tahu 000110

Rasa ingin tahu 011000

Refleks kornea hilang000000

Refleks telinga hilang000000

Refleks balik hilang000000

Salvias000000

Lakrimasi 000000

Lakrimasi 000000

Air mata berdarah000000

Paralisa kaki000000

Tremor010000

Konvulsi000000

Urinasi000000

Diare000000

Temperatur rectum 3900011

Temperatur rectum 3911101

Jatuh dari rotaroad3801101

Katalepsi000000

Tonus tubuh 000000

Reaksi plat panas 011001

Reaksi jepit ekor 000111

Menggeliat000000

Pandangan tak lurus000000

Pupil mengecil01,50000

Pupil melebar000000

Ekor naik000000

Berat badan 2200000

Berat badan 2200000

x 100%Analgetik

Parameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktusbtsmt

K510153060

Ekor berdiri00000000

Gerak berputar10000016

Pupil melebar00000000

Ekor naik00000000

Reaksi plat panas 01100136

Reaksi jepit ekor 00011136

x 100% = 38,8%Stimulasi SSP

Parameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktusbtSmt

K510153060

Fasikulasi00000000

Tremor01000016

Akt. Motorik meningkat000110412

Respirasi meningkat01200625

Gerak berputar10000016

Ekor bergelombang00000000

Agresif00000000

Rasa ingin tahu 000110412

Tremor01000016

Konvulsi00000000

Temperatur rectum 3900011412

x 100% = 26,58%ParasimmParameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktuSbtSmt

K510153060

Bulu berdiri00000000

Fasikulasi00000000

Salvias00000000

Lakrimasi 00000000

Air mata berdarah00000000

Konvulsi00000000

Urinasi00000000

Diare00000000

Temperatur rectum 3911101318

Pupil mengecil01,500001,513,5

Pupil melebar00000000

x 100% = 14,28%SimlParameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktuSbtsmt

K510153060

Konvulsi00000000

Temperatur rectum 3911101424

Pupil mengecil01,500001,513,5

x 100% = 14,6%PEN.SSP

Parameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktuSBTSMT

K510153060

Kelopak mata turun010001412

Akt. Motorik turun011000412

Respirasi menurun000022848

Rasa ingin tahu 011000412

Refleks kornea hilang00000000

Refleks telinga hilang00000000

Refleks balik hilang00000000

Paralisa kaki00000000

Temperatur rectum 3911101424

Jatuh dari rotaroad3801101318

Katalepsi00000000

Tonus tubuh 00000000

Reaksi plat panas 011001318

Reaksi jepit ekor 000111318

Pandangan tak lurus00000000

SIMMParameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktu m ax

K510153060

Bulu berdiri00000000

Bola mata menonjol00000000

Lakrimasi 00000000

Konvulsi00000000

Temperatur rectum 3900011418

Pupil melebar00000000

REL.OT

Parameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktuSBTSMT

K510153060

Kelopak mata turun010001418

Akt. Motorik meningkat000110418

Respirasi menurun0000221636

Rasa ingin tahu 011000418

Refleks telinga hilang00000000

Paralisa kaki0000000

Jatuh dari rotaroad380110136

Tonus tubuh 00000000

Reaksi plat panas 01100136

Reaksi jepit ekor 00011136

Menggeliat00000000

VASODILATASI

Parameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktuSBTSMT

K510153060

Kelopak mata turun01000126

Bulu berdiri00000000

Ekor memerah01000016

Telinga memerah00000000

SIMPL

Parameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktuSBTSSMT

K510153060

Kelopak mata turun01000126

SILMLParameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktuSBTSMT

K510153060

Akt. Motorik turun01100026

VasokontiksiParameter Nilai (1-3) atau terukur pada waktuSBTSMT

K510153060

Ekor pucat00000000

0%Pembahasan

Percobaan kali ini kami menggunakan seekor mencit dengan berat badan 22 gram. Mencit tersebut diberi obat dengan dosis tertentu seperti yang telah dihitung diatas secara intra peritonial. Tingkah mencit diamati sebelum diberikan obat dan sesudah diberikan obat berdasarkan parameter fisiologis yang terjadi pada menitke- 5, 10, 15, 30, 60, dan 120.Sebelum diberikan obat mencit menunjukkan tingkah yang normal. Aktivitas motorik yang tinggi, lajupernafasan stabil, dan tidak jatuh dari rotarod terlalu cepat. Setelah penyuntikkan obat dengan dosis 0,22 ml, beberapa aktivitas motorik terlihat menurun, laju pernafasan yang menurun secara bertahap, tikus ini juga sempat jatuh dari rotarod, tikus ini juga mengalami eksoftalmus, bulu tidak berdiri. Dapat disimpulkan bahwa dosis obat yang lebih besar memberikan efek terapi yang lebih besar. Kesalahan-kesalahan yang terjadi mungkin disebabkan karena pengamatan dari efek terapi tikus yang subjektif, memang susah untuk dapat menentukan apakah terjadi perubahan signifikan pada mencit. Mencit juga mungkin kurang memberikan efek terapi yang seharusnya ada oleh karena sifat mencit yang agak resisten, bias dilihat dari persentase efek yang sangat kecil.Kesimpulan

a. Obat yang diberikan dengan dosis berbeda memberikan efek besar yang berbeda pula.b. Skrining hipokratik adalah salah satu cara untuk menepis aktivitas suatu obat atau bahan yang belum ddiketahui sebelumnya baik yang berasal dari bahan alami maupun senyawa sintetis atau semisintetisJAWABAN PERTANYAAN

1. Apa beda skrining buta dengan skrining spesifik? Skrining buta : Percobaan menggunakan mencit dengan diberi bahan uji ekstrak dengan dosis 1000 dan 2000 mg/kg bb secara oral. Efek yang timbul diamati menunjukkan efek yang menonjol adalah stimulasi sistem saraf pusat dan simpatomimetik serta menunjukkan adanya pengaruh pemberian obat terhadap kenaikan aktivitas motorik dan rasa ingin tahu yang bermakna, uji aktivitas motorik dan rasa ingin tahu pada mencit dengan alat Automatic hole Board. Skrening spesifik

2. Apa kelebihan metode skrining hipokratik dibandingkan dengan skrining spesifik? Apa pula kelemahannya?Kelebihan: Dapat membedakan suatu bahan obat yang berguna ataupun yang tidak beguna dengan cepat dan biaya yang relatif murah. Dapat menentukan kreteria aktivitas dari hewan percobaan

Kelemahan: Pada hewan percobaan akan terjadi pengurangan jumlah jengukan, pengurangan aktivitas motorik, hilangnya ystem pineal, ystem fleksi dan daya pulih posisi tubuh, adanya ptosis, lakrimasi, dan kematian. Efek terhadap tekanan darah normal: menurunkan tekanan darah normal. Intensitas dan lamanya efek meningkat dengan bertambahnya dosis, dengan efek maksimum pada dosis 100mg/kg b.b3. Apakah toksisitas bahan dapat diramalkan menggunakan cara skrining ini? Jelaskan!

Dapat, Karena skrining hipokratik bila berinteraksi dengan materi biologis dalam tubuh akan menghasilkan efek tertentu dan skrining ini juga dapat membedakan suatu bahan obat yang berguna maupun tidak. Dan untuk pengujian toksisitas akut dan skrining farmakologi telah dilakukan pengujian yaitu dari ekstrak metanol daun Schima wallichii Korth. Pada mencit menggunakan metode grafik Log-Probit untuk pengujian toksisitas akut dan analisis non parametrik metode Friedman untuk skrining buta farmakologi. Uji toksisitas akut menunjukkan bahwa LD50 ekstrak metanol daun Schima wallichii Korth. Adalah 3,6 1,20 g/kg bobot badan (pengamatan 2 jam); 2,17 0,69 g/kg bobot badan (pengamatan 24 jam); 1,8 0,59 g/kg bobot badan (pengamatan 48 jam); 1,25 0,39 g/kg bobot badan (pengamatan 72 jam); dan 1,05 0,32 g/kg bobot badan (pengamatan 7 hari). Berdasarkan hasil tersebut di atas ekstrak metanol daun Schima wallichii Korth. Termasuk kedalam kelompok tumbuhan dengan toksisitas sedang. Dari pengamatan jaringan organ mencit dapat disimpulkan bahwa jaringan organ hati normal, sedangkan jaringan ginjal mengalami kelainan pada glomerulus dan jaringan paru-paru mengalami penyempitan alveolus. Uji skrining buta farmakologi menunjukkan bahwa pemberian ekstrak metanol daun Schima wallichii Korth. Pada dosis 200 mg/kg bobot badan kemungkinan memiliki aktivitas analgetik dan aktivitas terhadap susunan saraf otonom4. Jelaskan tahap-tahap penelitian yang harus dilalui untuk suatu obat baru agar ia dapat digunakan secara klinis?a. Tahap seleksi. Proses pemilihan jenis-jenis bahan alam yang akan diteliti sesuai dengan prioritas, yang meliputi : Jenis obat tradisional yang diharapkan bermanfaat untuk penyakit-penyakit utama. Jenis obat tradisional yang diperkirakan akan ystem khasiat dan manfaat berdasarkan pengalaman pemakaian empiris sebelumnya. Jenis obat tradisional yang diperkirakan dapat menjadi ystem

ive pengobatan untuk penyakit-penyakit yang belum ada atau belum jelas pengobatannya.b. Tahap Penyaringan Biologi (Biological Screening). Tahap ini bertujuan untuk menyaring : Adanya tindak efek farmakologi calon obat yang mengarah kekhasiatan terapetik. Pengujian dilakukan dengan model penyakit dan dibuat pada hewan percobaan. Penyaring efek keracunan (toksisitas) akut, yaitu ada tidaknya efek akut pada hewan uji sesudah pengujian dosis tunggal, spektrum toksisitasnya jika ada, dan sistem organ vital mana yang paling peka terhadap efek racun tersebut.c. Tahap Penelitian Faramakodinamik. Tahap ini bertujuan untuk melihat pengaruh calon obat terhadap masing-masing ystem organ tubuh. Penelitian ini dikerjakan pada hewan uji secara invitro (organ terpisah ) maaupun in vivo (keseluruhan ystem tubuh). Penelitian ini tidak disyaratkan mutlak, hanya jika diperlukan saja untuk mengetahui mekanisme kerja yang lebih rinci dari calon obat dan dapat dilakukan kemudian.d. Tahap Toksisitas. Lebih Lanjut Pengujian ini untuk mengetahui efek toksit pada hewan setelah pemberian berulang (toksisitas sub akut dan kronik). Dalam tahap ini juga dikerjakan beberapa uji toksisitas khusus jika diperlukan yaitu teratogenitas, karsinogenesis atau tolisistas terhadap fungsi reproduksi dan fertilitas. e. Tahap Pengembangan Sediaan (Formulasi). Dalam tahap ini dikembangan bentuk-bentuk sediaan yang memenuhi syarat mutu, keamanan dan estetika untuk pemakaian pada manusia.f. Tahap Pengujian Klinik pada Manusia. Pengujian klinik pada manusia baru dapat dilakukan jika syarat keamanan diperoleh dari pengujian toksisitas pada hewan serta syarat mutu sediaan memungkinkan untuk pemakaian pada manusia. Pengujian klinik calon obat pada manusia terbagi dalam beberapa fase yaitu : Fase I : Dilakukan pada sukarela sehat untuk melihat efek farmakologi, sifat farmakokinetik, serta hubungan dosis dan efek obat. Fase II : Dilakukan pada kelompok pasien secara terbatas untuk melihat kemungkinan penyembuhan dan pencegahan penyakit. Fase ini rancangan penelitian masih dilakukan tanpa kelompok pembanding (ystem), sehingga belum ada kepastian bukti manfaat terapetik.Fase III : Dilakukan pada pasien dengan rancangan uji klinik yan gmemadai, memakai ystem sehingga didapat kepastian ada tidaknya manfaat terapetik. Fase IV : Pemantauan pasca pemasaran untuk melihat kemungkinan terjadinya efek samping yang tidak terkendali pada waktu pengujian pra klinik atauklinik fase 1 , 2 , 3. Proses pengujian di atas memakan waktu (sekitar 3- 4tahun) dan memerlukan banyak biaya, ystem, serta keahlian, maka untuk pengujian calon obat dimungkinkan apabila uji toksikologi (akut atau kronik) telah dinyatakan aman pada manusia., langsung dilakukan uji klinik. Hal ini dengan pengertian bahwa yang diperlukan adalah bukti kemanfaatan untuk bahan-bahan yang memang sudah dipakai secara empiris.Fase-fase dalam Uji Klinik : Suatu uji klinik sebenarnya bertujuan mengkuantifikasikan tingkat manfaat dan risiko suatu obat baru. Setiap zat yang aktif untuk terapi pasti mengandung sejumlah risiko akibat aktivitasnya dalam mempengaruhi fungsi-fungsi tubuh. Dalam perkembangan penelitian klinik, mula-mula kita praktis tidak mengetahui sama sekali seluk beluk suatu obat. Maka tujuan penelitian adalah memperoleh pengetahuan lengkap tentang obat itu, kalau mungkin. Dan ini memakan waktu yang lama sekali. Dalam percobaan pre-klinik belum dipakai subyek manusia. Pengaruh-pengaruh suatu obat-baru diselidiki pada hewan percobaan. Begitu obat mulai dicoba pada manusia, dimulailah suatu uji klinik,

5. Jelaskan hubungan parameter-parameter yang diamati dengan jenis aktifitas-aktifitas yang ditentukan?

Dari aktivitas-aktivitas yang telah yang telah diamati kita dapat melihat atau mengetahui pada sistem saraf apa obat itu bekerja atau bereaksi. Dan dari sana kita dapat menyimpulkan obat apa yang sedang kita uji.DAFTAR PUSTAKAAndrajati, Retno. 2007. Penuntun Praktikum Farmakologi. Depok : Laboratorium Farmakologi dan Farmakokinetika Departemen Farmasi FMIPA Universitas Indonesia.Anonym. 1995. Farmakologi dan Terapi ed. 4. Jakarta : Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Tan, Hoan Tjay dan Kirana Rahardja. 2003. Obat-obat Penting. Jakarta : PT. Elex Media Komputindo Kelompok Gramedia.