Koas Mediastinum

download Koas Mediastinum

of 4

  • date post

    05-Aug-2015
  • Category

    Documents

  • view

    70
  • download

    16

Embed Size (px)

Transcript of Koas Mediastinum

Koas itu padet banget. Jika ada sesuatu ataupun seseorang yang bikin nyaman jadi berasa waaaw gitu. Ada yg temen sekelompok yang jadian, bahkan ama perawat2 ada yg mau nikah . koas cowo ama akbid. Harus bias bedain kepentingan pribadi sama kepentingan koas. Deket sama konsulen ato residen. Kadang timbul omongan ga penting. Dulu suka banget diacuhin selama kuliah trus jadian pas koas 1 kel. Cape sampai titik tertinggi, jika ada yg perhatian bgt sesuatu. (+ Cewe2 koas merupakan incaran perawat2 jomblo. Ada yg sukses ada yg engga. Kembali ke restu orang tua. Orang tua ingin kesetaraan derajat. Mereka itu mendekati kita karna jas putih kita atau karena diri kita sendiri apa adanya. Status social tidak bias dipungkiri. Teman sudah nikah saat koas. Biasanya ada calonnya saat kuliah. Pisah ama suami/istrinya Tidur bias setengah jam. Penurunan kriteria. Awalnya kriteria tinggi. Masamasa crucial saat koas. Cinta itu timbul karena biasa. 1. Pepatah cinta 2. Menceritakan

Cinta itu timbul karena biasa, seperti itulah pepatah cinta yang dikemukakan dari bibir Ikrimah Nisa Utami, mahasiswa kedokteran Universitas Muhammadiyah Jakarta yang sedang menjalani co-assisten di salah satu rumah sakit di Jakarta Pusat. Dunia coas merupakan zona paling dikhawatirkan dengan sejumlah kegiatan yang membebani di

pundak para mahasiswa kedokteran yang menjalaninya. Mulai dari kegiatan jaga malam hingga visit yang sangat menguras tenaga dan fikiran. Jika dibalik semua ada seseorang yang memberi rasa nyaman dan perhatian yang lebih, hal ini akan memberikan rasa bahagia yang sangat membantu ketika menjalani masa-masa sulit tersebut. Berbicara mengenai dunia percintaan koas ( co-Assistant) tidak akan ada habisnya, mulai dari cinta yang terpendam sejak dulu hingga akhirnya menjadi cinta yang terwujud, cinta lokasi karena satu tim, jatuh cinta dengan dengan koas dari universitas lain, hingga jatuh cinta dengan resident, dokter umum dan para perawat yang masih lajang. Cinta memang bisa membutakan orang-orang yang yang merasakannya. Tapi sebagai calon dokter, para mahasiswa dan coas harus selektif dalam membagi dan membedakan kepentingan pribadi, kepentingan koas dan kepentingan cintanya. Dan karena coas, calon dokter, coas merupakan incaran, dimana gelar menantu idaman telah melekat erat di pundak mereka. Sehingga tidak jarang jika waiting list para coas cukup panjang. Kita harus bisa membedakan mereka itu mendekati kita karena jas putih yang kita kenakan atau karena menerima diri kita apa adanya. Ucap gadis kelahiran 2 November 23 tahun silam. Karena tidak jarang masalah pribadi jadi menghambat kinerja dan profesionalisme koas. Restu orang tua adalah kunci terpenting dari hubungan Bagus de, koas merupakan ujian utamanya, kan cinta itu timbul karena terbiasa, asal saling ngerti, percaya dan jaga hati aja. Kadang ada yang beruntung bisa satu stase atau satu kelompok sama pacar sendiri, itu bisa jadi salah satu motivasi waktu koaskan de. Salut banget sama temen-temen yang nikah waktu koas dan udah punya anak, itu hebat sekali karena bisa ngatur keluarga, ngatur waktu ditengah kesibukan koas. Kadang galau sendiri ngeliat temen yang dulu bareng-bareng sama kita, sekarang mereka kirimkirim undangan, udah nikah, nimang anak, kadang nikah itu bisa jadi proteksi diri sendiri. Tapi ya take it easy aja, jangan sampai jadi sembarangan pilih pasangan. Sambil menutup pembicaraan.

Koas itu capek banget jadi kalau ada sesuatu yang ngebuat nyaman jadi ngerasa WOW banget ucap ka Ikrimah. Koas itu susah buat dapetin waktu luang, apalagi kalau lagi dapet stase besar, kadang kita Cuma bisa punya waktu buat tidur 30 menit aja, abis itu kalau gak jaga, kita harus visite, tapi kalau kita pinter lihat kesempatan itu bisa jadi keuntungan buat kita. Koas itu yang namanya capek sampai titik terakhir, bosennya sampai titik tertinggi jadi kalau dapet angin-angin kasih sayang atau perhatian jadi kaya ada semangat tambahan, ujar ka Ikrimah sambil tersipu malu.

Gimana sih kisah percintaan di dunia koas?? Percintaan didunia koas yaaaaa, waktu lagi koas itu banyak yang cinlok baik sesama koas umj karena ngincer dari waktu kuliah, ntah karena sekelompok atau sama koas univ.lain ada juga, kadang ada juga yang cinlok sama orang yang dilingkungan rumah sakit. Residen dan dokter umum yang masih jomblo kadang suka jadi inceran anak koas, sambil ketawa. Kita juga harus bisa bedain kepentingan pribadi sama koas. Gak jarang masalah pribadi jadi menghambat kinerja kita, jadi kalau mau menjalin hubungan itu harus tau resikonya, dan jangan sampai menjalin hubungan hanya emosi sesaat yang akhirnya bikin sakit sendiri, tapi yang paling utama itu restu orang tua. Tentang restu orang tua, ka ikrimah gimana nih ?? Ortu udah ngasih izin tinggal nunggu aja jodohnya, kalau tentang nikah tergantung allah ngasihnya kapan. Kriteria pendamping seorang ka ikrimah nisa utami itu kaya gimana sih?? Ganteng, bule, dokter, islam sambil tertawa. Mimpi bolehkan de, lanjutnya. Kalau ortu kaka maunya sih yang sama-sama dokter juga supaya saat sama-sama sibuk bisa saling ngerti, takutnya kalau gak sama yang satu profesi gak ngertiin dan jd fikir negative, akhirnya nanti banyak cekcok.

Pendapat kaka tentang yang merencanakan nikah semenjak kuliah gimana ?? Bagus de, koas merupakan ujian utamanya, kan cinta itu timbul karena terbiasa, asal saling ngerti, percaya dan jaga hati aja. Kadang ada yang beruntung bisa satu stase atau satu kelompok sama pacar sendiri, itu bisa jadi salah satu motivasi waktu koaskan de. Salut banget sama temen-temen yang nikah waktu koas dan udah punya anak, itu hebat sekali karena bisa ngatur keluarga, ngatur waktu ditengah kesibukan koas. Kadang galau sendiri ngeliat temen yang dulu bareng-bareng sama kita, sekarang mereka kirimkirim undangan, udah nikah, nimang anak, kadang nikah itu bisa jadi proteksi diri sendiri. Tapi ya take it easy aja, jangan sampai jadi sembarangan pilih pasangan. Sambil menutup

pembicaraan.