Kabut Asap

Click here to load reader

download Kabut Asap

of 12

  • date post

    03-Aug-2015
  • Category

    Documents

  • view

    267
  • download

    1

Embed Size (px)

Transcript of Kabut Asap

KABUT ASAP(SMOG) AKIBAT PENCEMARAN UDARAPada Th. 1952 kota London gelap tertutup awan yang bukan awan hujan tetapi merupakan awan yang berisi kabut dan asap yang mengndung gas SO2 dan disebut dengan smog. Pada hari terjadi smog tersebut tercatat adanya 3000 warga kota London yang meninggal dan merupakan suatu kejadian langka karena dalam satu hari terjadi angka kematian yang sangat tinggi. Kasus serupa terjadi lagi Th. 1962 dan pada saat terjadi smog tersebut juga mengakibatkan 700 warga London meninggal. Dari penelitian diketahui bahwa smog dan sekarang dikenal sebagai smog fotokimia merupakan koloid ( aerosol) yang mengandung gas nitrogen dioksida (NO2) dan gas ozon (O3) yang berasal dari reaksi gas buang kendaraan bermotor dengan sinar matahari. Gas buang kendaraan bermotor umumnya mengandung gas NO, CO dan hidrokarbon. Gas gas itu tersebut selanjutnya akan mengalami reaksi fotokimia yaitu reaksi yang terjadi adanya foton (cahaya). Reaksi fotokimia ini menghasilkan polutan sekunder yang mengandung gas NO2 dan ozon (O3) yang akhirnya membentuk smog. Gas nitrogen monoksida akan bereaksi dengan gas O2 di udara membentuk gas nitrogen dioksida Sinar matahari terutama pada daerah spektrum panjang gelombang yang lebih rendah dari 400 nm menyebabkan gas NO2 terurai menjadi NO dan atom oksigen yang sangat reaktif. Atom oksigen yang dihasilkan sangat reaktif dan bereaksi dengan gas oksigen membeDengan M adalah gas inert ( gas yang stabil dan sukar bereaksi) misalnya N2 , Ozon selanjutnya dapat bereaksi dengan ikatan rangakap yang terdapat pada hidrokarbon yang tidak terbakar pada mesin mobil, NO dan O2. Salah satu hasil reaksi fotokimia tersebut adalah senyawa peroksiasetil (PAN) yaitu senyawa yang dapat menyebabkan mata perih dan berair serta menimbulkan sesak nafas. Sumber : Ilmu Pengetahuan Populer, Jakarta 1999http://yanti-kimanti11.blogspot.com/2011/05/kabut-asapsmog-akibat-pencemaranudara.html

Home Business Lifestyle Funny Science Ilmu Komputer Design Interior Sepatu Pantofel Sitemap

Home Sejarah Wabah Atau Pandemi Terburuk Sepanjang Sejarah

Wabah Atau Pandemi Terburuk Sepanjang SejarahPosted by letsroll Wednesday, April 13, 2011 0 comments Wabah Atau Pandemi Terburuk Sepanjang Sejarah - Sekarang kita mulai dari Pandemi, bagi yang bleum tau apa itu pandemi berikut penjelasan pandemi Suatu pandemi (dari bahasa Yunani pan semua + demos rakyat) atau epidemi global atau wabah global merupakan terjangkitnya penyakit menular pada banyak orang dalam daerah geografi yang luas. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), suatu pandemi dikatakan terjadi bila ketiga syarat berikut telah terpenuhi: timbulnya penyakit bersangkutan merupakan suatu hal baru pada populasi bersangkutan, agen penyebab penyakit menginfeksi manusia dan menyebabkan sakit serius, agen penyebab penyakit menyebar dengan mudah dan berkelanjutan pada manusia. Suatu penyakit atau keadaan tidak dapat dikatakan sebagai pandemi hanya karena menewaskan banyak orang. Sebagai contoh, kelas penyakit yang dikenal sebagai kanker menimbulkan angka kematian yang tinggi namun tidak digolongkan sebagai pandemi karena tidak ditularkan. Wabah di Athena

Wabah Athena adalah sebuah epidemi yang pecah di Yunani selama Perang Peloponnesia pada 430 SM. Para sejarawan tidak dapat menyepakati apa wabah itu, dengan tipus, cacar, dan campak semua sedang dipertimbangkan, namun hal ini sering dianggap telah menjadi bentuk penyakit pes. Penyakit ini dimulai ketika penduduk Athena mundur dibalik tembok kota-negara untuk perlindungan dari tentara Spartan yang mendekat. Kuartal sempit pasti menjadi tempat berkembang biak bagi wabah, yang dikatakan telah membunuh satu dari tiga penduduk kotanegara, termasuk pemimpinnya, Pericles.

Malaria :

Meskipun sekarang kebanyakan malaria terbatas pada daerah tropis, malaria masih merupakan salah satu pandemi dunia yang paling dahsyat, dan terus menginfeksi sebanyak 500 juta orang setiap tahun. Sakit yang disebabkan oleh parasit yang ditemukan di nyamuk tertentu, resisten terhadap obat-obatan, dan vaksin diandalkan masih belum dikembangkan. Malaria dan dampaknya telah didokumentasikan dengan baik sebagai faktor utama sepanjang sejarah. Ada lebih dari satu juta kasus penyakit selama Perang Saudara Amerika sendiri, dan malaria dianggap sebagai faktor dalam penurunan dan jatuhnya Kekaisaran Romawi.

Wabah Antonine:

Sekarang diduga sebagai penyebab wabah campak atau cacar, Wabah Antoninus adalah pandemi yang melanda Kekaisaran Romawi 165-180 AD. Juga dikenal sebagai Wabah Galen, penyakit ini diduga telah dibawa ke Roma oleh pasukan yang kembali dari pertempuran. Diperkirakan bahwa pada puncaknya Wabah Antoninus membunuh seperempat dari semua orang yang terinfeksi, sebanyak 5 juta, dan korban termasuk dua kaisar Roma. Pada 251 AD, sakit serupa terjadi, banyak orang percaya bahwa Wabah Antoninus telah kembali. Kali ini dikenal sebagai Wabah Siprianus, dan pada puncaknya dikatakan bahwa penyakit ini membunuh 5.000 orang setiap hari di kota Roma.

7. Tipus:

Dikenal karena kemampuannya untuk menyebar dengan cepat dalam kondisi sempit dan tidak sehat, tipus disangkutkan dengan jutaan kematian di abad ke-20. Penyakit ini juga dikenal sebagai "penyakit kamp" untuk cara tampaknya menyala di garis depan selama masa perang. Dikatakan bahwa 8 juta orang Jerman dibunuh oleh pandemi tifus selama perang 30 tahun, dan penyakit ini juga terdokumentasi dengan baik sebagai penyebab penting dari kematian di kampkamp konsentrasi Nazi. Tifus yang mungkin paling terkenal saat hampir memusnahkan tentara Perancis selama invasi Napoleon dari Rusia. Telah diperkirakan bahwa sebanyak 400.000 prajuritnya mungkin telah meninggal akibat penyakit ini, lebih banyak daripada yang terbunuh dalam pertempuran.

6. Kolera:

Salah satu penyakit yang paling konsisten berbahaya dalam sejarah, kolera dan apa yang disebut dengan "tujuh pandemi" membunuh jutaan antara 1816 dan awal 1960-an. Umumnya ditularkan melalui makanan atau minum air yang terkontaminasi, penyakit yang pertama muncul di India, di mana dikatakan telah membunuh sebanyak 40 juta antara 1817 dan 1860. Ini akan segera menyebar ke Eropa Barat dan Amerika Serikat, di mana ia menewaskan lebih dari seratus ribu orang di pertengahan 1800-an. Sejak itu, telah terjadi wabah kolera berkala, namun kemajuan dalam kedokteran telah membuat penyakit ini jauh lebih sedikit mematikan. Sementara sekali memiliki angka kematian sebesar 50 persen atau lebih, sekarang ketika kolera diobati dan mengancam kehidupan dalam kasus yang paling langka.

The Third Pandemic: Pandemi ketiga ini merupakan kejadian besar ketiga dari penyakit pes, mengikuti Wabah Yustinianus dan Black Death. Hal ini dimulai di Cina pada tahun 1850, dan akhirnya akan menyebar ke seluruh enam benua yang dihuni sebelum lentik dari waktu di tahun 1950-an. Meskipun terobosan modern di dunia kedokteran, Pandemi Ketiga masih menewaskan sebanyak 12 juta orang di Cina dan India, dan meskipun sekarang dianggap tidak aktif, di tahun 1995 sejumlah kasus terisolasi penyakit ditemukan di Amerika Serikat bagian barat.

Cacar :

Dari semua penyakit yang dibawa ke dunia baru, cacar adalah yang paling ganas, dan ini dikreditkan dengan kematian jutaan orang-orang pribumi di Amerika Serikat dan Amerika Tengah. Cacar menghancurkan peradaban Aztec dan Inca dan umumnya dianggap menjadi faktor utama dalam menaklukkan mereka oleh Spanyol. Penyakit sama berbahaya kembali di Eropa, di mana diperkirakan telah membunuh 60 juta orang hanya dalam abad ke-18.

Wabah dari Justinian :

Umumnya dianggap sebagai salah satu pandemi pertama dalam catatan sejarah, The Plague of Justinian adalah penyakit terutama yang jahat yang pecah di Kekaisaran Bizantium sekitar 541 AD. Meskipun angka yang tepat tidak pasti, wabah itu diperkirakan telah menyebabkan kematian 100 juta orang di seluruh dunia-5, 000 sehari pada puncaknya-dan dianggap telah membunuh setidaknya satu dari empat orang di wilayah timur Mediterania. Selain angka kematian yang mengejutkan, efek politik dari Wabah Yustinianus jauh jangkauannya, seperti kerusakan yang mencegah Kekaisaran Bizantium dari bisa menyebar ke arah timur ke Italia dan dengan demikian secara signifikan mengubah perjalanan sejarah Eropa.

Flu Spanyol :

Tiba pada ujung kehancuran Perang Dunia I, Flu Spanyol tahun 1918 dianggap sebagai salah satu pandemi paling ganas dalam sejarah. Sebuah fenomena di seluruh dunia, diperkirakan telah menginfeksi sepertiga dari seluruh penduduk dunia, dan akhirnya tewas sebanyak 100 juta orang. Virus, yang sejak itu telah diidentifikasi sebagai strain H1N1, akan permukaan di gelombang, sering menghilang dalam komunitas secepat itu tiba. Khawatir akan keributan besar, pemerintah melakukan yang terbaik untuk mengecilkan keparahan flu, dan karena sensor masa perang, efek yang jauh tidak sepenuhnya sadar sampai bertahuntahun kemudian. Hanya Spanyol, sebuah negara netral selama Perang Dunia I, diperbolehkan melaporkan berita yang komprehensif tentang pandemi, yang menjadi alasan mengapa akhirnya menjadi dikenal sebagai Flu Spanyol.

The Black Death :

Mungkin ini merupakan pandemi paling terkenal dalam sejarah, Black Death adalah wabah besar pes yang melanda Eropa hampir sepanjang tahun 1300. Ditandai dengan munculnya aliran dan pendarahan luka pada tubuh dan demam tinggi, wabah diperkirakan telah membunuh 75-200 juta orang di abad ke-14 itu sendiri, dengan penelitian baru-baru ini menyimpulkan bahwa 45-50% dari seluruh penduduk Eropa tewas. Wabah ini akan menjadi ancaman konstan untuk seratus tahun ke depan, secara berkala membunuh ribuan orang, dengan wabah besar terakhir terjadi di London tahun 1600-an. Maka dari itu, daripada sejarah kelam terulang, mendingan kita jaga lingkungan kita agar tetap bersih :) Categories: Sejarah If You Like This Post, Share it With Your Friends & Peers

Relat