jurnal nasofaring

download jurnal nasofaring

of 16

  • date post

    24-Sep-2015
  • Category

    Documents

  • view

    217
  • download

    2

Embed Size (px)

description

dr

Transcript of jurnal nasofaring

  • MUTIARA RACHEL2010730074

  • Tujuan Identifikasi strain bakteri korelasi dari telinga tengah dan nasofaring pada Otitis Media Supuratif Kronik (OMSK), pasien yang dijadwalkan untuk operasi.

  • Otitis media supuratif kronis (OMSK) umumnya terdapat peradangan kronis di telinga tengah dan mastoid, disebabkan oleh disfungsi tuba Eustachius dan infeksi mikrobakteri.

  • Metode Enam puluh tiga pasien dengan OMSK yang terdaftar dalam penelitian ini. Biakan spesimen dari tengah telinga dan nasofaring pasien yang dirawat untuk operasi. Sampel dilakukan 3 kali; dari telinga tengah dan nasophaynx pada hari masuk, dari telinga tengah selama operasi, dan dari kanal auditori eksternal pasca-bedah. Bakteri diidentifikasi dengan pewarnaan gram dan uji biokimia. Korespondensi tingkat organisme yang secara simultan ada dalam telinga tengah dan nasofaring diukur.

  • 63 pasien, yang telah diterima untuk CSOM operasi dari Maret hingga Agustus, 2008Usia 49 tahun (6 sampai 72 tahun)26 adalah laki-laki dan 38 perempuan Pasien belum diobati dengan antimikroba setidaknya 2 minggu sebelum koleksi sampel. Semua didiagnosis sebagai Otitis Media noncholesteatoma atau Otitis Media dengan cholesteatoma yang dilihat pada endoskopi membran timpani dan CT scan tulang temporal.

  • Pada hari masuk setiap pasien, EAC dibersihkan, dan sampel dikumpulkan dari telinga tengah melalui perforasi membran timpani. Juga, spesimen dari nasopharynx diperoleh dengan kapas melalui rongga hidung pada hari masuk. Pada operasi, sampel dikumpulkan dengan penyeka kapas dari telinga tengah setelah mengangkat tympanomeatus flap. Pasca-operasi spesimen diperoleh dengan kapas menghubungikan permukaan paling luar dari gelfoam dalam kanalis auditorius eksternal pada pasca-operasi hari ke 7.

  • Media Transportasi Stuart, dibawa ke laboratorium mikrobiologi. Para penyeka yang berlapis di atas plat agar darah, MacConkey agar, dan plat agar cokelat secara terpisah dan plat diinkubasi pada 35 C selama 48 jam. Bakteri diidentifikasi dengan pewarnaan gram dan uji biokimia

  • Hasil Enam puluh delapan organisme yang diisolasi dari telinga tengah dan 57 organisme dari nasofaring dari 63 patients. Dari 68 bakteri diidentifikasi dari telinga tengah, 26,52% (18 bakteri) sesuai dengan nasofaring. MRSA memiliki tingkat korespondensi yang tinggi, dan 18 methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA) terisolasi dari telinga tengah, 33,3% (6 bakteri) berhubungan dengan nasophaynx.Sementara itu, 3 organisme MRSA terdeteksi dari kanal auditori eksternal pasca-bedah, meskipun mereka hanya ditemukan pada nasofaring pra-bedah.

  • Diskusi Di Korea, survei bakteriologi baru menunjukkan bahwa kebanyakan organisme ditemukan di OMSK adalah S. aureus, dengan prevalensi sekitar 50%, dan 70% dari strain S. aureus MRSA sejak pertengahan 1990-an. Dalam penelitian kami, S. aureus dan P. aeuginosa adalah dua atas bakteri yang paling umum yang konsisten dengan laporan sebelumnya. Juga, MRSA adalah salah satu paling sering mengisolasi (26,5%). Strain MRSA pertama diidentifikasi pada tahun 1961 , tetapi proporsi strain nosokomial MRSA telah meningkat di seluruh dunia dari 2% pada tahun 1974 menjadi 50% pada 1997.

  • OMSK ditandai dengan infeksi berulang. Pasien dengan kondisi ini menunjukkan peningkatan edema mukosa dan efusi cairan, sehingga meningkatkan kapasitas sekresi dari mukosa kelenjar. Karena edema mukosa dan debit, bagian sempit yang menghubungkan epitympanum dari telinga tengah dan rongga mastoid akan diblokir, dan ventilasi normal menjadi mustahil. Juga, perubahan mukosa mengurangi aliran darah, menybabkan perubahan strain bakteri. Selain itu, antibiotik empiris ulangan selama periode lama karena terjadi ulangan peradangan aktif mungkin dapat menginduksi multidrug resisten.

  • Strain MRSA biasanya membutuhkan pengobatan dengan infus vankomisin, meningkatkan biaya dan peningkatan risiko komplikasi. Juga infeksi MRSA diketahui meningkatkan komplikasi pasca-operasi dan tingkat revisi operasi, dan mempengaruhi hasil dari perbaikan pendengaran dan kesuksesan koreksi membran timpani

  • Flora bakteri normal nasofaring terdiri dari, beta hemolitik grup A Strepto-kokus, S. pneumoniae, Haemophilus influenzae, Neisseria menengitidis, Moraxella catarrhalis, dan S. aureu.

  • Kesimpulan Kecenderungan saat usap telinga tengah sendiri untuk deteksi bakteri tidak akan cukup untuk mengidentifikasi MRSA dan menghambat intervensi awal antibiotik untuk operasi yang efektif telinga tengah. Oleh karena itu, perlu untuk biakan nasofaring dengan biakan telinga tengah konvensional untuk mengendalikan risiko potensial infeksi pra-operasi.