Journal Aging Ind

of 22 /22
Review Article Usia: Faktor Predisposisi Untuk Mata Kering Syndrome mata kering merupakan penyakit dari permukaan ocular dan tear film yang biasanya terjadi pada orang dewasa. Walaupun derajat keparahan mata kering pada pasien umumnya ringan – sedang pada populasi usia tua, perubahan minimal terjadi dalam status visual yang dapat menyebabkan penurunan yang signifikan dalam fungsi visual dan kualitas hidup. Permukaan ocular yang sehat adalah dipelihara oleh produksi air mata yang sesuai, dan drainase air mata dan defisiensi dalam keseimbangan ini dapat menyebabkan kekeringan pada mata. Pada mata pada usia lanjut, faktor resiko seperti polypharmacy, defisiensi androgen, penurunan berkedip, dan oxidative stress dapat menjadi faktor predisposisi pasien mata kering yang sering menjadi lebih parah, menyebabkan biaya pengobatan menjadi lebih tinggi, dan menyebabkan keadaan pasien menjadi lebih buruk. Memahami mengapa pasien usia lanjut memiliki tingkat risiko yang lebih tinggi pada gangguan mata kering dapat memberikan wawasan tentang diagnosis dan manajemen dari perkembangan angka kejadian pada pasien dewasa yang berusia lanjut dengan mata kering dan mengurangi beban penyakit pada populasi lanjut usia. Pendahuluan Mata kering, atau keratoconjunctivitis sindrom sicca, adalah multifac- torial penyakit pada tear film dan permukaan ocular yang mengakibatkan ketidaknyamanan pada mata dan kualitas visualnya. Disfungsi pada setiap komponen dari kelenjar lacrimal, permukaan ocular, kelopak mata, dan sistem syaraf dapat menyebabkan mata kering. Mata kering adalah umumnya pada usia lanjut, terjadi di sekitar 5-30% dari penduduk usia lanjut umum, dan lebih sering terjadi pada wanita daripada pria [1]. Perbedaan prevalensi oleh berkisar antara 8.4% usia di subyek lebih muda dari 60 tahun ke 15% pada pasien 70-79 tahun dan 20% dalam orang-orang yang lebih tua dari 80 tahun [2, 3]. Berbagai faktor predispose pada orang dewasa yang berusia lanjut untuk mata kering termasuk dari penggunaan obat sistemik dan topikal yang lebih tinggi, perubahan hormonal (menopause), kondisi sistemik inflamasi, dan oksidatif stress. Dengan harapan hidup yang lebih besar, semakin banyak jumlah orang yang diharapkan untuk bergabung dengan kelompok usia lebih dari 60 tahun untuk prevalensi penyakit mata kering. Pasien mata kering dengan keluhan penglihatan kabur, sensasi benda

Embed Size (px)

description

DFDG

Transcript of Journal Aging Ind

Review ArticleUsia: Faktor Predisposisi Untuk Mata Kering

Syndrome mata kering merupakan penyakit dari permukaan ocular dan tear film yang biasanya terjadi pada orang dewasa. Walaupun derajat keparahan mata kering pada pasien umumnya ringan sedang pada populasi usia tua, perubahan minimal terjadi dalam status visual yang dapat menyebabkan penurunan yang signifikan dalam fungsi visual dan kualitas hidup. Permukaan ocular yang sehat adalah dipelihara oleh produksi air mata yang sesuai, dan drainase air mata dan defisiensi dalam keseimbangan ini dapat menyebabkan kekeringan pada mata. Pada mata pada usia lanjut, faktor resiko seperti polypharmacy, defisiensi androgen, penurunan berkedip, dan oxidative stress dapat menjadi faktor predisposisi pasien mata kering yang sering menjadi lebih parah, menyebabkan biaya pengobatan menjadi lebih tinggi, dan menyebabkan keadaan pasien menjadi lebih buruk. Memahami mengapa pasien usia lanjut memiliki tingkat risiko yang lebih tinggi pada gangguan mata kering dapat memberikan wawasan tentang diagnosis dan manajemen dari perkembangan angka kejadian pada pasien dewasa yang berusia lanjut dengan mata kering dan mengurangi beban penyakit pada populasi lanjut usia.

Pendahuluan

Mata kering, atau keratoconjunctivitis sindrom sicca, adalah multifac- torial penyakit pada tear film dan permukaan ocular yang mengakibatkan ketidaknyamanan pada mata dan kualitas visualnya. Disfungsi pada setiap komponen dari kelenjar lacrimal, permukaan ocular, kelopak mata, dan sistem syaraf dapat menyebabkan mata kering. Mata kering adalah umumnya pada usia lanjut, terjadi di sekitar 5-30% dari penduduk usia lanjut umum, dan lebih sering terjadi pada wanita daripada pria [1]. Perbedaan prevalensi oleh berkisar antara 8.4% usia di subyek lebih muda dari 60 tahun ke 15% pada pasien 70-79 tahun dan 20% dalam orang-orang yang lebih tua dari 80 tahun [2,3]. Berbagai faktor predispose pada orang dewasa yang berusia lanjut untuk mata kering termasuk dari penggunaan obat sistemik dan topikal yang lebih tinggi, perubahan hormonal (menopause), kondisi sistemik inflamasi, dan oksidatif stress. Dengan harapan hidup yang lebih besar, semakin banyak jumlah orang yang diharapkan untuk bergabung dengan kelompok usia lebih dari 60 tahun untuk prevalensi penyakit mata kering.Pasien mata kering dengan keluhan penglihatan kabur, sensasi benda asing, nyeri, epiphora injeksi, dan, dalam kasus-kasus yang berat, kehilangan penglihatan. Sementara kontras tinggi tidak akan terpengaruh atau mungkin hanya berkurang, individu dengan mata kering dapat menderita dari rasa ketidaknyamanan dan/atau perubahan fungsional yang dapat menganggu. Dalam studi penilaian dampak parah penyakit mata kering pada kehidupan pasien, subyek-subyek dengan mata kering derajat berat melaporkan dampak yang sama seperti yang dilaporkan dalam studi lain untuk untuk angina atau moderat dialysis [4]. Kualitas hidup berkaitan dengan penurunan penglihatan ringan, seperti yang paling umum terjadi dengan syndrome mata kering, diikuti, risiko jatuh peningkatan 2 kali lipat dan risiko depresi meningkat 3 kali lipat, dan risiko fraktur pinggul bertambah 4 kali lipat [5-7]. Fraktur pinggul, diketahui dapat menyebabkan morbiditas di antara orang tua yang signifikan, yang umumnya di kalangan individu dengan penurunan penglihatan; 8,5% fraktur pinggul terjadi pada pasien usia lanjut dengan derajat ringan sampai sedang dengan penurunan penglihatan (Visus antara 20/30 dan 20/80) yang disebabkan dari mata kering. Sebaliknya, hanya 3% dari fraktur pinggul terjadi dalam pasien lama fraktur dengan Visus dari 20/25 atau lebih baik [8]. Fraktur pinggul dapat menyebabkan penurunan kualitas hidup.

Bersama dengan fisiologik pada pasien, syndrome mata kering menyebabkan beban ekonomi yang signifikan pada populasi lansia ini. Sebuah studi oleh Yu et al. ditentukan rata-rata biaya medis langsung per DED (Dry Eye Disease) diikuti pasien menjadi $791 untuk mata kering ringan, $771 untuk mata kering sedang dan $1133 untuk mata kering berat [9].

Pada prevalensi pasien dengan syndrome mata kering yang berusia lebih dari 50 tahun, jumlah ini menjadi $3.84 milyar untuk sistem perawatan kesehatan untuk mendukung biaya pelumas ocular, cyclosporine, punctal plugs, suplement nutrisi, dan kunjungan kesehatan dengan hilangnya produktivitas kerja. Dalam biaya tidak langsung, rata-rata biaya tahunan kepada masyarakat pasien itu $11,302 per dan beban masyarakat secara keseluruhan adalah $55.4 milyar [9].Penting untuk diingat bahwa gejala syndorme mata kering, seperti gangguan membaca, dapat menyebabkan kesalahan dalam administrasi obat [10] yang dapat pula berbahaya. Kualitas Hidup dapat terkena dampak-dengan syndomre mata kering diikuti dengan sejumlah gejala penyakit menurun nyeri kronik [11], yang dikaitkan dengan kesehatan umum yang lebih rendah [12], dan mengarah ke dalam kegiatan harian masalah yang lebih besar oleh faktor-faktor 2-3x atas normal [13]. Keadaan populasi lansia dengan syndrome mata kering berkaitan dengan penyaringan awal, perhatian, dan sasaran konfirmasi dalam menghemat biaya pengobatan yang dapat membuat perbaikan dalam kesehatan mental pasien, kepercayaan diri [14], dan status fungsional.

2. Patofisilogi Mata kering danImplikasi bagi Mata pada Perubahan Usia

Tear film terdiri dari 3 lapisan utama: lapisan lemak yang dilepaskan oleh kelenjar meibomian, pelapisan encer dihasilkan oleh lacrimal layer pituitari, dan lapisan mucin dilepaskan oleh cawan conjunctival sel-sel. Homeostasis dari permukaan ocular dipelihara dengan lingkungan tempat produksi air mata dan drainase air mata yang sesuai. Produksi air mata yang disusun oleh beberapa komponen termasuk gland lacrimal yang melepaskan secret komponen aqueous dari air mata, yang terdiri dari lapisan paling tebal pada air mata, dan saraf kornea yang menyediakan sebuah refleks memodulasi produksi air yang menanggapi kondisi yang berbeda [15]. Drainage air mata difungsikan untuk meminimalkan evaporasi pada air mata, kelenjar meibomian memberikan kontribusi untuk menstabilisasi tear film [16,17], mekanisme berkedip yang cukup memadai untuk mendistribusikan tear film di seluruh permukaan ocular film, dan otot orbicularis menjadi penggerak aliran air mata, menjaga ketebalan tear film pada kornea, dan mengarahkan penutupan yang langsung pada punctum lakrimal [18]. Pada Workshop mengenai Dry Eye membagi mata kering ke dalam dua kategori patofisiologi, defisiensi aqueous tear dan evaporasi pada mata kering - dengan orang dewasa yang lebih tua yang lebih rentan terhadap kedua kategori tersebut [19].

3.Defisiensi Cairan Aqueous Dengan Perubahan Usia

Penurunan produksi air mata sebagai akibat disfungsi kelenjar lakrimal,sekresi refleks, berkurangnya sensasi cornea, menyebabkan defisiensi air mata menjadi penyebab utama dari syndrome mata kering. Orang-orang dewasa yang berusia lanjut khususnya rentan terhadap tidak memadai produksi air mata karena mereka memiliki prevalensi penyakit autoimun (Sjogren's syndrome dan rheumatoid artritis), penurunan sensitivitas kornea, dan penanganan medikamentosa (polypharmacy), yang memberikan kontribusi pada kasus syndrome mata kering dengan derajat berat. Pada kasus mata kering derajat berat mempunyai ancaman pada penglihatannya. Pada cairan aqueous yang inadekuat yang membawa cairan hiperosmolaritas mengalir pada inflamasi, meninggalkan sel epitel mati[20]. Sel-sel goblet menghasilkan mucin yang menjadi pelindung dengan membersihkan kotoran, mencegah bakteri, memberikan pelumasan, dan mempertahankan fungsi barier epitel [21]. Dalam pengaturan inflamasi, jumlah sel goblet dan fungsi sekresi diturunkan dan menyebabkan sitokin seperti interferon gamma dan TNF alpha untuk berapoptosis-mengurangi produksi mucin [22-24]. Sel-sel epitel corneal dengan perlindungan mucin tidak mencukupi dibiarkan rentan terhadap kerusakan sel. Hilangnya sel goblet dari cedera oleh respon inflamasi hal tersebut lebih lanjut menyebabkan hilangnya sel epitel kornea. Pada permukaan ocular kemudian bias terdapat syndrome dry eye dengan derajat ringan, khususnya gejala dikaitkan dengan nyeri disertai dengan pembentukan plak filamen. Dengan bertambahnya usia tidak menyebabkan perubahan jumlah sel goblet namun, menyebabkan penurunan pada fungsi sel-sel [25]; selain itu, sel-sel conjunctival penuaan lebih rentan terhadap apoptosis [26]. Pada mata kering yang terjadi dengan orang lanjut usia memiliki kerugian yang lebih tinggi dari kumulatif karena terjadi penurunan fungsi sel goblet dan meningkatkan apoptosis pada sel goblet terjadi yang dapat mengarah ke lanjutan syndrome dry eye. Pada tahap-tahap lanjutan spektrum penyakit, keratitis cornea, ulkus kornea, dan keratopathy dapat muncul dan menjadi berulang atau semakin lama semakin memburuk.

Pengobatan topikal sistemik dan merupakan kunci faktor predisposisi pada pasien berusia lebih dari 60 tahun dengan defisiensi produksi air mata. CDC melaporkan bahwa lebih dari 76% orang Amerika 60 tahun atau lebih digunakan dua atau lebih resep obat-obatan dan 37% digunakan lima atau lebih antara 2007 dan 2008. Hanya 10.8% dari orang-orang dewasa muda (18-44 usia 13-15 tahun) mengambil 5 atau lebih obat-obatan, sedangkan 41.7% dari usia tengah dewasa dan hingga 47.5% dari orang-orang dewasa yang telah lama mengambil 5 atau lebih obat-obatan [27,28]. Obat-obat sistemik termasuk trisiklik, diuretika, golongan dopaminergik seringkali obat-obatan untuk Penyakit Parkinson, dan antimetabolites sering digunakan dalam rheumatoid artritis di semua resep obat-obatan yang menyebabkan atau memperburuk mata kering dan digunakan umumnya mata dalam jangka waktu lama. Jarak bebas obat juga berubah dengan perubahan usia sebagai gangguan fungsi hati dan ginjal yang menurun. Jarak bebas berkurang obat-obatan seperti diuretik [29] membawa untuk meningkatkan kehidupan setengah plasma dan meningkatkan kepekaan terhadap obat-obatan [30]. Beaver Dam Studi Mata ditemukan 10 tahun keseluruhan mata kering insiden 21,6% di antara individu yang berusia 43 untuk 84 tahun, dengan meningkatkan insidensnya di dari 17.3% di subyek-subyek dalam 48- untuk 59-tahun kelompok umur, untuk 28.0% dalam 80 tahun atau lebih tua-[31]. Studi ini juga menunjukkan bahwa pasien yang menggunakan decon- gestants antihistamin, dan vitamin, mempunyai insidens lebih tinggi dari mata kering [31]. Dengan meningkatnya penggunaan atas-- bebas (OTC) obat-obat dan suplemen pada orang usia lanjut, prevalensi obat-obatan yang dicetuskan mata kering diharapkan menjadi lebih tinggi dibandingkan yang di antara kelompok-kelompok usia muda. Dalam usia lanjut, penyakit sistemik yang mendasari untuk yang mereka mengambil obat-obat sistemik sering lebih parah atau telah berlarutan untuk durasi yang lebih lama, membuat jangka panjang menggunakan mata kering obat-obat sistemik dokumener yang lebih mungkin dan meningkatkan kemungkinan pengembangan obat-obatan, mata kering, misalnya, adalah sering pada pasien menggunakan obat-obat antidepresi. Pasien yang lebih tua adalah berisiko untuk terinduksi oleh antidepresi mata kering karena mereka cenderung memiliki pemakaian dalam jangka waktu lebih panjang dan mengambil antidepressant obat-obatan untuk jangka waktu yang lebih lama [32].

Penggunaan obat-obat topikal, seperti glaukoma topical, juga dapat meningkatkan risiko pengembangan mata kering relatif terhadap kontrol sesuai umur [33]. Glaukoma adalah lebih berleluasa pada orang usia lanjut [34], dengan semakin meningkatnya jumlah orang pada lebih dari satu pengobatan topikal. Enam puluh satu persen pasien yang menggunakan satu atau lebih menurunkan tetes pada penurunan tekanan produksi (