Jaringan Ethernet - Website .Troubleshooting jaringan relatif lebih sulit, ... Sistem keamanan...

download Jaringan Ethernet - Website .Troubleshooting jaringan relatif lebih sulit, ... Sistem keamanan jaringan

of 31

  • date post

    12-Mar-2019
  • Category

    Documents

  • view

    216
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of Jaringan Ethernet - Website .Troubleshooting jaringan relatif lebih sulit, ... Sistem keamanan...

Pengenalan SCADA - 05 1

Pengenalan SCADA

Jaringan Ethernet

1

Ir. Jos Pramudijanto, M.Eng.Jurusan Teknik Elektro FTI ITS

Telp. 5947302 Fax.5931237Email: pramudijanto@gmail.com

Pengenalan SCADA - 05

Objektif:Perangkat Keras yang dibutuhkan

HUBKabel

Aturan di JaringanSetting pada Window XPEthernet di Industri

2

Pengenalan SCADA - 05

Perangkat Keras Jaringan yang dibutuhkan

Network Interface Card (NIC)/LAN CardHUB/SWITCHMedia Penghubung

3

Pengenalan SCADA - 05

Network Interface Card (NIC)

Kartu jaringan (Network Interface Card NIC) merupakan komponen utama dari sebuah komputer yang berfungsi sebagai media pertukaran data antar komputer melalui suatu jaringan yang terintegrasi.

4

Pengenalan SCADA - 05

HUB/SwitchUntuk menyambung komputer, biasanya menggunakan HUB/Switch

5

Pengenalan SCADA - 05

HUB VS SwitchHub lambat karena terjadinya domain collision, HUB juga akan membagi bandwidth keseluruhan dalam jumlah portSwitch juga mempertahankan semua port dengan kecepatan yang samaSwitch bekerja dengan metode mengakses tabel MAC Address, jadi kalau sinyal berasal dari port satu ke port lainnya, tidak akan di broadcast ke port yang tidak dituju

6

Pengenalan SCADA - 05

Media Penghubung

UTP (Unshielded Twisted Pair), yaitu satu kabel dengan isi delapan, masing-masing pasang di pelintir untuk mengurangi induksiKabel UTP hanya bisa bekerja pada jarak maksimum 100 meter (328 feet)Menggunakan konektor RJ-45Menggunakan standar CAT 5, yaitu kabel dengan kemampuan transfer sampai 100Mbps

7

Pengenalan SCADA - 05

Konektor RJ 45

8

Pengenalan SCADA - 05

Kabel UTP bisa dipasang silang, untuk menghubungkan perangkat yang sama

9

Pengenalan SCADA - 05

Kabel UTP bisa dipasang langsung, untuk menghubungkan perangkat yang berbeda

10

Pengenalan SCADA - 05

TCP/IPIP address adalah alamat yang diberikan pada jaringan komputer dan peralatan jaringan yang menggunakan protokol TCP/IP. IP address terdiri atas 32 bit angka biner yang dapat dituliskan sebagai empat kelompok angka desimal yang dipisahkan oleh tanda titik seperti 192.168.0.1.IP address terdiri atas dua bagian yaitu network ID dan host ID, dimana network ID menentukan alamat jaringan komputer, sedangkan host ID menentukan alamat host (komputer, router, switch).Oleh sebab itu IP address memberikan alamat lengkap suatu host beserta alamat jaringan di mana host itu berada.

11

Pengenalan SCADA - 05

Aturan Penentuan ID Host dan ID Jaringan

Network ID dan Host ID tidak boleh 0 (nol), karena diartikan sebagai penunjuk suatu jaringan dan tidak menunjuk suatu host.

Network ID dan Host ID tidak boleh 255 karena sebagai alamat broadcast. ID broadcast merupakan alamat yang mewakili seluruh jaringan.

Host ID harus unik / tidak sama dengan host ID yang lainnya.

12

Pengenalan SCADA - 05

Pembagian IP Address

IP Address dibagi menjadi 5 kelasKelas AKelas BKelas CKelas DKelas E

13

Pengenalan SCADA - 05

IP address kelas AIP address kelas A diberikan untuk jaringan dengan jumlah host yang sangat besar. Range IP 1.xxx.xxx.xxx. 126.xxx.xxx.xxx, terdapat 16.777.214 (16 juta) IP address pada tiap kelas A. IP address kelas A diberikan untuk jaringan dengan jumlah host yang sangat besar. Pada IP address kelas A, network ID ialah 8 bit pertama, sedangkan host ID ialah 24 bit berikutnya.Dengan demikian, cara membaca IP address kelas A, misalnya 113.46.5.6 ialah:

Network ID = 113Host ID = 46.5.6

Sehingga IP address diatas berarti host nomor 46.5.6 pada network nomor 113.

14

Pengenalan SCADA - 05

IP address kelas BIP address kelas B biasanya dialokasikan untuk jaringan berukuran sedang dan besar. Range IP 128.0.xxx.xxx 191.155.xxx.xxx Sehingga network dengan IP address kelas B dapat menampung sekitar 65000 host. Pada IP address kelas B, network ID ialah 16 bit pertama, sedangkan host ID ialah 16 bit berikutnya. IP address di atas berarti host nomor 121.1 pada network nomor 132.92. dengan panjang host ID 16 bit.Dengan demikian, cara membaca IP address kelas B, misalnya 132.92.121.1

Network ID = 132.92Host ID = 121.1

15

Pengenalan SCADA - 05

IP address kelas CIP address kelas C awalnya digunakan untuk jaringan berukuran kecil (LAN). Host ID ialah 8 bit terakhir. Dengan konfigurasi ini, bisa dibentuk sekitar 2 juta network dengan masing-masing network memiliki 256 IP address. Range IP 192.0.0.xxx 223.255.255.xxx.Pengalokasian IP address pada dasarnya ialah proses memilih network Id dan host ID yang tepat untuk suatu jaringan. Tepat atau tidaknya konfigurasi ini tergantung dari tujuan yang hendak dicapai, yaitu mengalokasikan IP address seefisien mungkin.

16

Pengenalan SCADA - 05

IP address kelas DRange IP 224.0.0.0 to 239.255.255.255. IP address kelas D awalnya digunakan untuk disiapkan sebagai jaringan multicasing. In multicasting data is not destined for a particular host, that is why there is no need to extract host address from the IP address, and Class D does not have any subnet mask

17

Pengenalan SCADA - 05

IP address kelas EIP addresses in this class ranges from 240.0.0.0 to 255.255.255.254 This IP Class is reserved for experimental purposes only for R&D or Study. Class E does not have any subnet mask

18

Pengenalan SCADA - 05

Sistem Operasi Jaringan

Untuk mengelola suatu jaringan diperlukan adanya sistem operasi jaringan. Sistem operasi jaringan dibedakan menjadi dua berdasarkan tipe jaringannnya, yaitu sistem operasi client-server dan sistem operasi jaringan peer to peer.

19

Pengenalan SCADA - 05

Jaringan Client-ServerKeunggulan1. Kecepatan akses lebih tinggi karena penyediaan fasilitas

jaringan dan pengelolaannya dilakukan secara khusus oleh satu komputer (server) yang tidak dibebani dengan tugas lain sebagai workstation.

2. Sistem keamanan dan administrasi jaringan lebih baik, karena terdapat seorang pemakai yang bertugas sebagai administrator jaringan, yang mengelola administrasi dan sistem keamanan jaringan.

3. Sistem backup data lebih baik, karena pada jaringan client-server backup dilakukan terpusat di server, yang akan membackup seluruh data yang digunakan di dalam jaringan.

20

Pengenalan SCADA - 05

Jaringan Client-ServerKelemahan1. Biaya operasional relatif lebih mahal.2. Diperlukan adanya satu komputer khusus yang

berkemampuan lebih untuk ditugaskan sebagai server.3. Kelangsungan jaringan sangat tergantung pada server.

Bila server mengalami gangguan maka secara keseluruhan jaringan akan terganggu.

21

Pengenalan SCADA - 05

Jaringan Peer To PeerKeunggulan1. Antar komputer dalam jaringan dapat saling berbagi-pakai

fasilitas yang dimilikinya seperti: harddisk, drive, fax/modem, printer.

2. Biaya operasional relatif lebih murah dibandingkan dengan tipe jaringan client-server, salah satunya karena tidak memerlukan adanya server yang memiliki kemampuan khusus untuk mengorganisasikan dan menyediakan fasilitas jaringan.

3. Kelangsungan kerja jaringan tidak tergantung pada satu server. Sehingga bila salah satu komputer/peer mati atau rusak, jaringan secara keseluruhan tidak akan mengalami gangguan.

22

Pengenalan SCADA - 05

Jaringan Peer To PeerKelemahan1. Troubleshooting jaringan relatif lebih sulit, karena pada

jaringan tipe peer to peer setiap komputer dimungkinkan untuk terlibat dalam komunikasi yang ada. Di jaringan client-server, komunikasi adalah antara server dengan workstation.

2. Unjuk kerja lebih rendah dibandingkan dengan jaringan client-server, karena setiap komputer/peer disamping harus mengelola pemakaian fasilitas jaringan juga harus mengelola pekerjaan atau aplikasi sendiri.

3. Sistem keamanan jaringan ditentukan oleh masing-masing user dengan mengatur keamanan masing-masing fasilitas yang dimiliki.

4. Karena data jaringan tersebar di masing-masing komputer dalam jaringan, maka backup harus dilakukan oleh masing-masing komputer tersebut.

23

Pengenalan SCADA - 05

Membangun Jaringan Peer to Peer pada Windows XP

24

Pengenalan SCADA - 05

Buat media jaringan menggunakan kabel UTP dengan konektor RJ 45

Jika menggunakan HUB maka model yang digunakan adalah STRAIGHT.

Jika hanya dua komputer tanpa hub/switch maka menggunakan CROSS

25

Pemilihan UTP Straight atau Cross

Pengenalan SCADA - 05

Setting IP pada Windows XP

26

Pengenalan SCADA - 05

Pengujian Jaringan

Lakukan tes PING untuk mengetahui status koneksi dan kualitas dari jaringan yang dibuatJika menghasilkan reply maka jaringan berhasil dibuatJika request timed out maka ada masalah pada jaringan

27

Pengenalan SCADA - 05

Konsorsium Ethernet

IAONA Europe (Industrial Automation Open Networking Alliance, (www.iaona-eu.com)ODVA (Open DeviceNet Vendors Association, www.adva.org) CIP (Control and Information Protocol) DeviceNet, ControlNet

Siemens (www.ad.siemens.de), PNO (www.profibus.com) Industrial Ethernet new cabling: 9-pin D-shell connectors direct connection to Internet (!?)

Ethernet/IP (Internet Protocol), Rockwell Automationwww.rockwellautomation.com

Hirschmann (www.hirschmann.de)M12 round IP67 connector

ProfiNet

Fieldbus Foundation (www.fieldbus.org): HSE FS 1.0

Schneider Electric, Rockwell, Yokogawa, Fisher Rosemount, ABB

IDA (Interface for Distributed Automation, www.