Indikasi Kontraindikasi Bridge

of 9/9
Gigi tiruan jembatan / Bridge Gigi tiruan jembatan memiliki 4 jenis desain dasar yang perbedaannya terletak pada ketersediaan pendukung pada masing-masing pontik 4 . Gigi tiruan jembatan / bridge secara umum diindikasikan untuk pasien dengan OH baik, kondisi jaringan periodontal baik, dan motivasi yang tinggi. Sedangkan kontraindikasinya adalah jika terdapat longspan akibat flexural effect yang tinggi sehingga menyebabkan gigi tiruan jembatan menjadi rentan patah. 1. Fixed-Fixed Bridge / Rigid fixed bridge Fixed-Fixed Bridge adalah sebuah protesa dimana gigi pontic dipasang dengan kontektor yang kaku/rigid pada kedua ujung gigi pontic 4 . a. Indikasi 2 Terdapat gigi yang hilang diantara gigi abutment yang dapat mendukung beban fungsional dari gigi yang hilang Kehilangan 1-2 gigi yang berurutan Tekanan kunyah normal/besar Gigi abutment pendek Salah satu gigi abutment goyang derajat 1 tanpa kelainan periodontal
  • date post

    08-Dec-2015
  • Category

    Documents

  • view

    3.299
  • download

    454

Embed Size (px)

description

indikasi kontraindikasi gigi tiruan jembatan

Transcript of Indikasi Kontraindikasi Bridge

Gigi tiruan jembatan / BridgeGigi tiruan jembatan memiliki 4 jenis desain dasar yang perbedaannya terletak pada ketersediaan pendukung pada masing-masing pontik4. Gigi tiruan jembatan / bridge secara umum diindikasikan untuk pasien dengan OH baik, kondisi jaringan periodontal baik, dan motivasi yang tinggi. Sedangkan kontraindikasinya adalah jika terdapat longspan akibat flexural effect yang tinggi sehingga menyebabkan gigi tiruan jembatan menjadi rentan patah.1. Fixed-Fixed Bridge / Rigid fixed bridgeFixed-Fixed Bridge adalah sebuah protesa dimana gigi pontic dipasang dengan kontektor yang kaku/rigid pada kedua ujung gigi pontic4.a. Indikasi2 Terdapat gigi yang hilang diantara gigi abutment yang dapat mendukung beban fungsional dari gigi yang hilang Kehilangan 1-2 gigi yang berurutan Tekanan kunyah normal/besar Gigi abutment pendek Salah satu gigi abutment goyang derajat 1 tanpa kelainan periodontal

Sumber: Barclay C, Walmsley A. Fixed and Removable Prosthodontics. edinburgh: Churchill Livingstone; 2001. b. Keuntungan2 Kekuatan, stabilitas, retensi merata dan baik Bisa untuk kehilangan gigi single/multiple dan dapat berperan sebagai splint dengan gigi abutment Memiliki indikasi terluasc. Kerugian2 Membutuhkan preparasi gigi abutment yang paralel, sehingga ada kemungkinan untuk overpreparasi gigi, melemahkan struktur gigi, dan membahayakan jaringan pulpa Dapat menimbulkan gaya ungkit terutama pada longspan

2. Fixed-movable bridge / Semi rigid fixed bridgeSemi Rigid Bridge adalah gigi tiruan jembatan yang memiliki 1 konektor rigid, (biasanya pada distal end gigi pontik), dan konektor movable (yang memungkinkan pergerakan vertical) pada sisi mesial gigi abutment4.a. Indikasi2 Gigi abutment mengalami tilting atau rotasi dan preparasi pada gigi tersebut menyebabkan destruksi pada strukturnya Gigi abutment yang divergen dapat digunakan pada jenis ini dan akan lebih konservatif terhadap struktur gigi. Pada regio anterior dapat diindikasikan untuk kehilangan incisivus lateral rahang atas dan salah satu gigi abutmentnya telah dilakukan perawatan endo Pada regio posterior dapat diindikasikan untuk gigi dengan tekanan kunyah ringan, kehilangan tidak lebih dari 1, dan salah satu gigi abutment miring.b. Keuntungan2 Preparasi abutment divergen dapat digunakan pada teknik ini dan lebih konservatif terhadap struktur gigi. Menetralisir gaya ungkit terhadap gigi abutment karena adanya non ridgid connector. Gaya vertikal beban kunyah tetap diteruskan dan didistribusikan ke semua gigi penyangga.c. Kerugian2 Pembuatannya sulit dan mahal karena sulit memperoleh ketepatan Ada kemungkinan fraktur

Sumber: Barclay C, Walmsley A. Fixed and Removable Prosthodontics. edinburgh: Churchill Livingstone; 2001.

3. Cantilever bridgeCantilever bridge adalah protesa dimana pontic didukung hanya pada satu sisi oleh 1/lebih gigi abutment2. Gaya yang teraplikasikan ke pontic di distribusikan secara merata ke gigi abutment. Pontic berperan sebagai tuas yang cenderung terdepresi dibawah tekanan dengan vektor oklusal yang kuat1. Penggunaan cantilever bridge terbatas hanya pada kasus penggantian gigi dengan beban kunyah yang tidak besar. Berbeda dengan gigi tiruan jembatan fixed, gigi abutment pada cantilever rentan mengalami tipping jika terkena gaya vertical dan rentan mengalami rotasi jika terkena gaya horizontal.

Sumber: Shilingburg HTJ, Hobo S, Whitsett LD, Jacobi R, Bracker Se. Fundamental of Fixed Prosthodontics 3rd ed. Chicago : Quintessence Publishing Co. Inc 1997a. Indikasi Penggantian satu gigi hilang (contoh: penggantian insisif lateral yang menggunakan kaninus sebagai abutment / penggantian gigi kaninus yang menggunakan premolar pertama dan kedua sebagai abutment / penggantian gigi molar ketiga jika masih terdapat gigi antagonisnya dengan catatanb bentuknya lebih menyerupai gigi premolar)3 untuk keadaan dimana gigi abutment dapat memuat beban oklusal dari pontic diutamakan untuk kehilangan gigi anterior dimana tekanan kunyah ringan, ruang anodonsia kurang, gigi tetangga malposisi.b. Kontraindikasi Daerah dengan beban oklusal besar. Apabila terkena gaya lateral, maka gigi penyangga akan tipping, rotasi, atau drifting. Gigi penyangga nonvital sebagai terminal abutment.Cantilever bridge biasanya memiliki multiple abutment dan retainer harus dihubungkan secara rigid pada satu sisi diastema.c. Keuntungan2 Desain dengan preparasi terkonservatif Tidak ada masalah dengan preparasi abutment paralel.d. Kerugian2 Timbulnya gaya ungkit kerusakan jaringan periodontal yang menyebabkan gigi abutment goyang. Mukosa dibawah pontik tertekan atau teriritasi Timbulnya gaya rotasi palatolabial gigi abutment rotasi yang disebabkan tidak meratanya beban kunyah sehingga terjadi retensi dan impaksi makanan.

Sumber: Barclay C, Walmsley A. Fixed and Removable Prosthodontics. edinburgh: Churchill Livingstone; 2001.

4. Spring cantilever bridgePemakaian spring cantilever bridge ini hanya terbatas pada insisive maksila dan hanya bisa mensupport satu pontic saja4. Spring Cantilever Bridge adalah gigi tiruan jembatan dimana gigi pontik didukung oleh bar penghubung pada gigi abutment.a. Indikasi2 Pasien dengan kehilangan 1 gigi anterior / diastema disekitar gigi anterior yang hilang Mengutamakan estetis Keadaan dimana gigi dan kedua sisi ruangnya tidak tepat untuk abutment karena retensi yang kurang baikb. Kontraindikasi2 Pada pasien muda dimana mahkota klinis terlalu pendek dan retensi tidak adekuat Kehilangan jaringan lunak yang parah Bentuk palatum yang tidak memadai

Barclay C, Walmsley A. Fixed and Removable Prosthodontics. edinburgh: Churchill Livingstone; 2001.Spring cantilever bridge sekarang sudah tidak banyak digunakan lagi dan digantikan oleh minimum preparation bridges (bridge yang dilekatkan pada permukaan yang telah dipreparasi minimal. Oleh karena itu memerlukan space gigi geligi yang lebih banyak) atau single tooth implant4.

Referensi1. Shilingburg HTJ, Hobo S, Whitsett LD, Jacobi R, Bracker Se. Fundamental of Fixed Prosthodontics 3rd ed. Chicago : Quintessence Publishing Co. Inc 19972. Barclay C, Walmsley A. Fixed and Removable Prosthodontics. edinburgh: Churchill Livingstone; 2001. 3. Kiernan D, Plummer K. Textbook of Complete Denture. Overview of single Denture, Overdenture, and Immediate Denture. 266-2684. Smith BGN. Planning and Making Crown and Bridges. Mosby. St louis, 4th., 2007