i UPAYA GURU AQIDAH AKHLAK DALAM MEMBINA AKHLAK …etheses.uinmataram.ac.id/1137/1/Jumita...

of 91 /91
i UPAYA GURU AQIDAH AKHLAK DALAM MEMBINA AKHLAK SISWA DI KELAS IX MTs AL-INTISHOR TANJUNG KARANG TAHUN AJARAN 2017/2018 Oleh : JUMITA PURNAMASARI NIM. 151.141.204 JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (PAI) FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN (FTK) UNIVERSITAS ISLAM NERGERI (UIN) MATARAM

Embed Size (px)

Transcript of i UPAYA GURU AQIDAH AKHLAK DALAM MEMBINA AKHLAK …etheses.uinmataram.ac.id/1137/1/Jumita...

  • i

    UPAYA GURU AQIDAH AKHLAK DALAM MEMBINA AKHLAK SISWA DI KELAS IX MTs AL-INTISHOR TANJUNG KARANG

    TAHUN AJARAN 2017/2018

    Oleh :

    JUMITA PURNAMASARI

    NIM. 151.141.204

    JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (PAI)

    FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN (FTK)

    UNIVERSITAS ISLAM NERGERI (UIN)

    MATARAM

  • ii

    UPAYA GURU AQIDAH AKHLAK DALAM MEMBINA AKHLAK SISWA DI KELAS IX MTs AL-INTISHOR TANJUNG KARANG

    TAHUN PELAJARAN 2017/2018

    SKRIPSI

    Diajukan Kepada Universitas Islam Negeri (UIN) Mataram Untuk

    Melengkapi Persyaratan Mencapai Gelar Sarjana Pendidikan

    Oleh

    JUMITA PURNAMASARI

    NIM. 151.141.204

    JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (PAI)

    FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN (FTK)

    UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)

    MATARAM

    ii

  • iii

    iii

  • iv

    iv

  • vi

    vi

  • vii

    MOTTO :

    Artinya : Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah. (QS. Al-Ahzab : 21).1

    1 Tim Penyusun Kementerian Agama RI, Al-Quran dan Terjemahannya (di Ponegoro :

    Al -Aliyy), QS.Al-Ahzab : 21, h.136

    vii

  • viii

    viii

  • ix

    KATA PENGANTAR

    Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Swt yang telah memberikan taufik dan hidayah-Nya serta dengan kesungguhan dan usaha yang maksimal sehingga penyusunan skripsi ini dapat penulis selesaikan pada waktunya. Shalawat dan salam semoga terlimpahkan pada junjungan nabi besar Muhammad Saw, keluarga dan para sahabatnya serta segenap pengikutnya sepanjang masa. Penulisan skripsi ini bermaksud untuk melengkapi ujian pada tingkat Srata Satu (S1) sebagai syarat memperoleh gelar sarjana dalam Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Mataram Jurusan Pendidikan Agama Islam.

    Dengan selesainya skripsi ini, penulis menyampaikan ucapan terima kasih untuk :

    1. Bapak Dr. Ismail Thoib,M.Pd (selaku pembimbing I) dan Dr. Akhmad

    Asyari, M.Pd (selaku pembimbing II) yang selalu memberikan arahan serta

    motivasi kepada penulis untuk menyelesaikan skripsi ini.

    2. Dr. Saparudin,M.Ag sebagai ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam serta

    Drs.H.M.Taisir,M.Ag selaku sekretaris Jurusan Pendidikan Agama Islam

    Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Mataram, yang telah memberikan

    kesempatan dalam menyelesaikan skripsi ini.

    3. Dr.Hj.Lubna,M.Pd selaku Dekan Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN

    Mataram, serta segenap dosen Pendidikan Agama Islam yang tidak bisa

    penulis sebut satu persatu nama dan pangkatnya.

    4. Dr.H.Mutawali,M.Ag selaku Rektor UIN Mataram yang telah memberi tempat

    kepada penulis untuk menuntut ilmu.

    ix

  • x

    Terimakasih pula kepada semua pihak yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu, semoga amal kebaikan dari berbagai pihak tersebut mendapat pahala yang berlipat-ganda dari Allah Swt, dan semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi generasi berikutnya.

    Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini jauh dari kesempurnaan dan tidak terlepas dari kekhilafan dan kekurangan. Untuk itu, saran dan kritik yang konstruktif serta bersifat membangun merupakan agenda yang selalu penulis nantikan guna sempurnanya penulisan skripsi ini dimasa yang akan datang.

    Mataram,.............2018

    Penulis,

    Jumita Purnamasari

    NIM : 151.141.204

    x

  • xi

    DAFTAR ISI

    HALAMAN SAMPUL

    HALAMAN JUDUL

    LEMBAR PERSETUJUAN ......................................................................... i

    NOTA DINAS ................................................................................................ iv

    PERNYATAAN KEASLIAN ........................................................................ v

    HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................ vi

    MOTTO .......................................................................................................... vii

    PEERSEMBAHAN ........................................................................................ viii

    KATA PENGANTAR .................................................................................... ix

    DAFTAR ISI ................................................................................................... xi

    ABSTRAK ...................................................................................................... xiii

    BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1

    A. Konteks Penelitian ............................................................................... 1

    B. Fokus Penelitian ................................................................................... 7

    C. Tujuan Penelitian dan Manfaat Penelitian ........................................... 7

    D. Ruang Lingkup dan Setting Penelitian ................................................. 9

    E. Telaah Pustaka ..................................................................................... 10

    F. Kerangka Teoritik ................................................................................ 12

    1. Konsep Keguruan ........................................................................... 12

    2. Pendidikan Aqidah Akhlak ............................................................ 17

    3. Pembinaan Akhlak ........................................................................ 19

    G. Metode Penelitian................................................................................. 29

    xi

  • xii

    1. Pendekatan Penelitian .................................................................... 29

    2. Kehadiran Penelitian ...................................................................... 30

    3. Lokasi Penelitian ............................................................................ 30

    4. Sumber Data ................................................................................... 31

    5. Prosedur Pengumpulan Data .......................................................... 32

    6. Teknik Analisis Data ...................................................................... 34

    7. Pengecekan Keabsahan Data.......................................................... 35

    H. Sistematika Penelitian .......................................................................... 36

    BAB II PAPARAN DATA DAN TEMUAN ................................................ 39

    A. Gambaran Umum MTs Al-Intishor ...................................................... 39

    B. Kondisi Akhlak Siswa Kelas IX MTs Al-Intishor ............................... 47

    C. Upaya Guru Aqidah Akhlak dalam Membina Akhlak Siswa Kelas

    IX MTs Al-Intishor .............................................................................. 49

    D. Kendala Guru Aqidah Akhlak dalam Upaya Membina Akhlak Siswa

    Kelas IX MTs Al-Intishor .................................................................... 54

    BAB III PEMBAHASAN

    A. Kondisi Akhlak Siswa Kelas IX MTs Al-Intishor .............................. 56

    B. Upaya Guru Aqidah Akhlak dalam Membina Akhlak Siswa Kelas

    IX MTs Al-Intishor ............................................................................. 61

    C. Kendala Guru Aqidah Akhlak dalam Upaya Membina Akhlak

    Siswa Kelas IX MTs Al-Intishor.......................................................... 67

    BAB IV PENUTUP ........................................................................................ 71

    A. Kesimpulan .......................................................................................... 71

    B. Saran ..................................................................................................... 72

    DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 73

    xii

  • xiii

    xiii

  • 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Konteks Penelitian

    Pendidikan adalah suatu kegiatan yang secara sadar dan disengaja, serta

    penuh tanggung jawab yang dilakukan oleh orang dewasa kepada anak

    sehingga timbul interaksi dari keduanya, agar siswa tersebut mencapai

    kedewasaan yang dicita-citakan dan berlangsung secara terus menerus.2

    Kedewasaan siswa sendiri dapat dibangun dari lingkungan pendidikan

    karena pendidikan merupakan salah satu bidang pembangunan yang sangat

    penting untuk dikembangkan dalam pembangunan nasional. Tidaklah

    berlebihan jika pemerintah selalu meningkatkan usaha-usaha dibidang

    pendidikan, baik formal maupun non formal dalam rangka mencapai tujuan

    pendidikan nasional, seperti yang telah ditetapkan dalam UU No. 20 tahun

    2003 tentang sistem pendidikan nasional yang bertujuan untuk

    berkembangnya potensi siswa agar menjadi manusia yang beriman dan

    bertakwa kepada Tuhan yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu,

    cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta

    bertanggung jawab.3

    2 Abu Ahmadi dan Nur Uhbiyati, Ilmu Pendidikan, (Jakarta: PT. Rineka Cipta, 2001),

    h.70. 3 Oemar Hamalik, Dasar-Dasar Pengembangan Kurikulum, (Bandung: PT Remaja

    Rosdakarya, 2013), h.131-132

    1

  • 2

    Untuk mencapai tujuan pendidikan nasional tersebut,maka

    pemerintahharus menyediakan tenaga pendidik. Salah satunya adalah guru,

    sebab gurulah yang dapat berperan aktif dalam mencapai tujuan pendidikan

    tersebut.Hal ini dikarenakan guruadalah tenaga profesional yang melakukan

    tugas pokok dan fungsinya untuk meningkatkan pengetahuan dan wawasan,

    skill, mental dan akhlak siswa sebagai aset bangsa. Undang-undang Nomor 14

    Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen menyatakan bahwa Guru adalah

    pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing,

    mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi siswa pada pendidikan

    anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan

    menengah.4

    Tugas dan fungsi guru dalam mendidik, membimbing, mengarahkan,

    dan melatih seperti yang disebutkan dalam Undang-undang No. 14 Tahun

    2005 dan hubunganya dengan tujuan pendidikan nasional,menjadikan seorang

    guru harus benar-benar serius dalam membina akhlak siswa.Salah satu cara

    yangdapat dilakukan yaitu melalui pelajaran aqidah akhlak di sekolah, baik

    itu di sekolah dasar, sekolah menengah pertama, sekolah menengah

    atas,sampai pada perguruan tinggi dan pendidikan tersebut sudah tentu untuk

    mencapai tujuan pendidikan nasional maupun tujuan hidup siswa itu sendiri,

    yaitu menginginkan hidup bahagia di dunia dan akhirat.

    Fungsi dan kegunaan pendidikan aqidah akhlak itu sendiri, bagi siswa

    adalah (a) Pengembangan, yaitu untuk meningkatkan perilaku yang baik bagi

    4 Purnamawati, Upaya Meningkatkan Kualitas Guru, dalam http://oioey.wordpress.com/2016/07/19/upaya-pemerintah-dalam-meningkatkan-kualitas-guru-di-indonesia/ diakses tanggal 18 November 2017, pukul 09.40.

  • 3

    siswa yang telah tertanam nilai-nilai kebaikan dalam lingkungan keluarga dan

    masyarakat. (b) Penyaluran, yaitu membantu siswa yang memiliki bakat

    tertentu agar dapat berkembang dan bermanfaat secara optimal dengan

    budaya bangsa. (c) Perbaikan, yaitu untuk memperbaiki kesalahan,

    kekurangan, dan kelemahan siswa dalam perilaku sehari-hari. (d)

    Pencegahan, yaitu mencegah perilaku negatif yang tidak sesuai dengan ajaran

    agama Islam dan budaya bangsa Indonesia. (e) Pembersih, yaitu untuk

    membersihkan diri dari penyakit hati. (f) Penyaring atau filter, yaitu untuk

    menyaring budaya-budaya bangsa sendiri dan budaya bangsa lain yang tidak

    sesuai dengan nilai-nilai budi pekerti, moral dan akhlak bangsa.

    Pembelajaran aqidah akhlak dapat memiliki pengaruh yang begitu

    besar terhadap pembentukan akhlak siswa, karena dalam pembelajaran

    tersebut banyak memuat tentang tata cara berperilaku serta contoh-contoh

    kisah teladan dari tokoh Islam terdahulu, sehingga pembelajaran aqidah

    akhlak di sekolah diharapkan mampu membentuk pribadi yang terpuji sesuai

    dengan karakteristik agama Islam.5

    Aqidah akhlak dilembaga pendidikan merupakan salah satu

    implementasi dari jiwa pendidikan Islam dan memiliki kedudukan yang

    sangat penting dalam pendidikan agama Islam itu sendiri. Maksud dari

    pendidikan dan pengajaran bukanlah memenuhi otak siswa dengan segala

    macam ilmu yang mereka ketahui, akan tetapi mendidik akhlak dan jiwa

    5 Anik Asmorowati, Hubungan antara Pemahaman Materi Aqidah Akhlak dengan Sikap

    Sosial Siswa, dalam http://masudaheducation.blogspot.co.id/2010/01/ hubungan-antara-pemahaman-materi-aqidah-akhlak-dengan-sikap-sosial-siswa.html, di akses tanggal 18 november 2017, pukul 08.20.

  • 4

    mereka, membentuk moral/tingkah laku yang tinggi, menanamkan akhlak

    mulia, meresapkan keutamaannilai-nilai budi pekerti didalam jiwa para siswa,

    membiasakan mereka berpegang pada moral yang tinggi dan menghindari

    hal-hal yang tercela.6

    Akhlak siswa itu sendiri dapat dibentuk oleh guru yang memiliki

    keikhlasan dalam mendidik dan senantiasa menanamkan nilai-nilai moral

    yang baik terhadap siswa, sehingga keberhasilan seorang guru dapat dilihat

    dari kualitasguru itu sendiri.Kualitas seorang guru ditandai dengan tingkat

    kecerdasan, ketangkasan, dedikasi, dan loyalitas yang tinggi serta ikhlas

    dalam memajukan pendidikan dan mencerdaskan siswa.

    Guru yang berkualitas mempunyai implikasi terhadap peran dan fungsi

    yang menjadi tanggung jawabnya.Peranan dan fungsi guru tidak dapat

    terpisahkan, antara kemampuan mendidik, membimbing, mengajar, dan

    melatih.Keempat kemampuan tersebut merupakan kemampuan integratif

    yang tidak dapat dipisahkan antara satu dengan yang lainnya. Misalnya,

    seorang guru yang dapat mendidik, tetapi tidak memiliki kemampuan

    membimbing, mengajar, dan melatih, maka ia tidak dapat dikatakan sebagai

    guru yang paripurna.7

    Secara komprehensif, guru harus memiliki keempat kemampuan itu

    secara utuh, sehingga siswa tidak termenung dan bosan di dalam kelas.

    Dalam menciptakan suasana kelas yang kondusif,guru melakukan berbagai

    6 Nanang, Pengaruh Prestasi Belajar Aqidah Akhlak terhadap Tingkah Laku Siswa

    dalam https://skripsinanang.wordpress.com/skripsi3/, di akses tanggal 18 november 2017, pukul 09.10.

    7Lalu Mukhtar dan Hully, Profesi Keguruan, (Mataram, Alam Tara Institute, 2012), h.78.

  • 5

    macam upaya agar siswanya tidak merasa bosan dalam menerima

    pembelajaran.Adapun upaya yang dilakukan yakni, menciptakan strategi

    pengajaran yang tepat, menerapkan berbagai macam metode pembelajaran,

    serta membuat model-model pembelajaran yang menyenangkan dan sesuai

    dengan kemampuan serta minat siswa itu sendiri.Usaha guru dalam

    menciptakan suasana kelas yang kondusif, serta membiasakan nilai-nilai budi

    pekerti pada siswa,mampu mengantarkan guru dan siswa untuk mencapai

    tujuan pendidikan nasional.

    Berdasarkan hasil observasi dengan guru Aqidah Akhlak,

    Fajrinmenyatakan bahwa pada kenyataannya siswa di MTs Al-Intishor masih

    saja membawa kebiasaannya dari masyarakat ke sekolah, seperti berbicara

    kotor, dan menghinaorang lain, beberapa sikap inilah yang membuatguru

    merasa kesulitan dalam membina akhlak siswa. Oleh karena itu, sebisa

    mungkin guru mengupayakan pembinaan akhlak yang baik terhadap siswa

    dengan mengajarkan atau mencontohkan akhlakul karimahterhadap siswa.

    Beberapa permasalahan yang muncul dilingkungan sekolah, seperti

    perkelahian yang pernah terjadi dalam suatu kasus, yang berawal dari saling

    mengejek dan berakhir dengan percekcokan, dan bahkan sampai pada

    perkelahian yang menyebabkan siswa tersebut memukul temannya sendiri

    hingga kepala temannya terluka. Namun hal ini sudah terbiasa dalam

    lingkungan masyarakat siswa tersebut, sehingga ketika mereka melakukan hal

    yang demikian, mereka tidak merasa canggung lagi karena hal tersebut sudah

    terbiasa di lingkungan masyarakat tempat siswa tersebut tinggal.

  • 6

    Perkelahian yang terjadi dalam lingkungan sekolah, tidak hanya

    dikarenakan ejekan saja, akan tetapi ada juga beberapa hal seperti menghina,

    dan omongan kotor terhadap temannya. Adapun problem-problem yang lain

    yaitu, kurang disiplin.seperti yang ditemukan di lapangan, peneliti melihat

    ada beberapa siswa yang tidak mentaati aturan-aturan yang telah ditetapkan

    sekolah, ada sebagian siswa yang tidak merapikan baju, ada siswa yang telat

    masuk kelas, serta ada pula beberapa siswa yang suka bolos.8

    Berbagai permasalahan yang muncul seperti yang disebutkan diatas

    membuat guru kesulitan dalam menanganinya, akan tetapi guru selalu

    berusaha mencari cara dalam membina akhlak siswa tersebut. Contohnya,

    guru Aqidah Akhlak di dalam kelas tidak hanya sekedar menyampaikan

    materi saja, akan tetapi tugas dan kewajibannya adalah membimbing dan

    mengarahkan siswa pada hal-hal yang baik atau pada sikap sosial yang sesuai

    dengan ajaran agama Islam. Dalam kasus perkelahian yang terjadi, bukan

    hanya guru Aqidah Akhlak yang berperan membimbing siswa akan tetapi

    semua guru di sekolah, dan yang lebih tepat dalam menangani perkelahian

    yang terjadi adalah guru Bimbingan Konseling.

    Selain bimbingan dan arahan yang dilakukan kepada siswa, seorang

    guru juga harus memperhatikan dari segi pribadinya. Yaitu seorang guru

    menjadikan dirinya sebagai model dan teladan (uswatun hasanah) yang ditiru

    tingkah lakunya dan selalu disoroti oleh siswa kepribadiaannya, sebagai

    sosok arsitektur yang dapat membentuk jiwa dan watak siswa, dan sebagai

    8 Pajrin, Observasi, Tanjung Karang, 10 November 2017.

  • 7

    seorang figur pemimpin yaitu yang memiliki kekuasaan untuk membentuk

    dan membangun kepribadian siswa yang berguna bagi agama, nusa, dan

    bangsa9.

    Berdasarkan uraian di atas, hal inilah yang menarik dan penting untuk

    dilakukan penelitian.Oleh karena itu, peneliti mengangkat judul, Upaya Guru

    Aqidah Akhlak dalam Membina Akhlak Siswa di Kelas IX MTs Al-Intishor

    Tanjumg Karang Tahun Ajaran 2017/2018.

    B. Fokus Penelitian

    1. Bagaimanakah kondisi akhlak siswa kelas IX MTs Al-Intishor Tanjung

    KarangTahun Ajaran 2017/2018?

    2. Bagaimanakah upaya guru aqidah akhlak dalam membina akhlak siswa

    kelas IX MTs Al-Intishor Tanjung KarangTahun Ajaran 2017/2018?

    3. Apa saja kendala guru akidah akhlak dalam upaya membina akhlak siswa

    kelas IX MTs Al-Intishor Tanjung Karang Tahun Ajaran 2017/2018?

    C. Tujuan dan Manfaat

    1. Tujuan

    Adapun tujuan yang akan dicapai dalam penelitian ini adalah sebagai

    berikut:

    a. Untuk mengetahui kondisi akhlak siswa kelas IX MTs Al-Intishor

    Tanjung Karang Tahun Ajaran 2017/2018

    9Lalu Mukhtar dan Hully, Profesi Keguruan, h.80.

  • 8

    b. Untuk mengetahui upaya guru aqidah akhlak dalam membina akhlak

    siswa kelas IX MTs Al-Intishor Tanjung Karang Tahun Ajaran

    2017/2018

    c. Untuk mengetahui apa saja kendala guru aqidah akhlak dalam upaya

    membina akhlak siswa kelas IX MTs Al-Intishor Tanjung Karang

    Tahun Ajaran 2017/2018

    2. Manfaat

    Informasi yang diperoleh dari penelitian ini diharapkan dapat

    memberikan manfaat yang baik secara teoritis maupun praktis.

    a. Kegunaaan secara teoritis

    Penelitian ini diharapkan dapat memperkaya khazanah keilmuan

    dalam pengembangan ilmu pengetahuan, terutama dalam disiplin

    pendidikan bahwa yang bertanggung jawab terhadap pembinaan

    akhlak siswa adalah guru, walaupun tidak seutuhnya guru yang

    berperan dalam membentuk karakter sosial siswa tersebut.

    b. Kegunaan secara praktis

    1) Bagi Sekolah

    Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi

    kepada sekolah untuk mengoptimalkan seluruh kegiatan yang telah

    direncanakan.Salah satunya yaitu pembentukan karakter siswa

    yang sesuai dengan tujuan pendidikan itu sendiri, agar tujuan

    pendidikan dapat dicapai melalui penanaman budi pekerti di

    lingkungan sekolah.

  • 9

    2) Bagi Guru

    Penelitian ini diharapkan mampu memperluas wawasan

    pengetahuan dalam membina akhlak siswa di lingkungan

    belajarnya.

    3) Bagi siswa

    Hasil penelitian diharapkan dapat membentuk kesadaran

    siswa dalam bersikap yang sewajarnya dan bertingkah yang sesuai

    dengan ajaran agama Islam.

    4) Bagi Peneliti

    Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan bahan

    referensi bagi peneliti yang akan datang dan dapat memberikan

    informasi kepada peneliti lain, untuk mengadakan penelitian yang

    masih belum terjangkau dalam penelitian ini.

    D. Ruang Lingkup dan Setting Penelitian

    1. Ruang lingkup penelitian

    Ruang lingkup pada penelitian ini memfokuskan kajian tentang

    akhlak siswa pada teman sebayanya, akhlak siswa terhadap guru dan

    akhlak siswa di lingkungan sekolah.

    2. Setting Penelitian

    Penelitian ini dilakukan di MTs Al-Intishor Tanjung Karang,

    penelitian ini dilakukan untuk mengetahui sejauh mana guru akidah

    akhlak di MTs Al-Intishor membina akhlak siswa. Penelitian ini

    dilakukan karena sejauh yang peneliti lihat dilokasi, bahwa guru di MTs

  • 10

    Al-Intishor belum mampu membentuk akhlak yang baik secara maksimal

    pada siswa, sehingga masih ada beberapa siswa yang menerapkanakhlak-

    akhlak yang tidak baik di dalam kelas maupun di luar kelas. Dan hal ini

    perlu untuk diteliti, guna untuk meningkatkan akhlak yang baik pada

    siswa di MTs Al-Intishor, dan untuk tercapainya tujuan pendidikan secara

    optimal.

    E. Telaah Pustaka

    1. Penelitian yang dilakukan oleh Burhanudin Ilyas, Fakultas Ilmu Tarbiyah

    dan Keguruan UIN Sunan Kalijaga, 2013 yang berjudul Peran Mata

    Pelajaran Aqidah Akhlak dalam Menanamkan Nilai Pendidikan Karakter

    Siswa Kelas V di MIN Kebonagung Imogiri Bantul. Skripsi ini lebih

    cenderung meneliti peran mata pelajarannya.Sedangkan penulis meneliti

    tentang bagaimana peran guru aqidah akhlaknya dalam penanaman nilai

    pendidikan karakter siswa. Persamaannya adalah antara peneliti dengan

    penulis adalah sama-sama menggunakan metode penelitian kualitatif.

    yang menjadi perbedaannya adalah tempat atau lokasi penelitiannya.10

    2. Penelitian yang dilakukan oleh Zainab, penelitian ini mengangkat

    permasalahan tentang Peranan Guru Bidang Studi Akidah Akhlak dalam

    Pembinaan Akhlak Siswa11. Dengan tujuan penelitian untuk mengetahui

    bagaimana peran guru bidang studi Aqidah Akhlak dalam membina

    10Brhanudin Ilyas, Peran Mata Pelajaran Aqidah Akhlak dalam Menanamkan Nilai

    Pendidikan Karakter Siswa Kelas V di MIN Kebonagung Imogiri Bantul (Skripsi : UIN Sunan Kali Jaga, 2013)

    11Zainab, Peranan Guru Bidang Studi Akidah Akhlak dalam Pembinaan Akhlak SiswaKelas XI MA Ittihad Al-Umam Desa Suka Makmur Tahun pelajaran 2012/2013 (Sripsi : IAIN Mataram, 2013)

  • 11

    akhlak siswa, untuk mengetahui kendala-kendala yang dihadapi oleh guru

    bidan studi Aqidah Akhlak dalam pembinaan akhlak siswa, dan untuk

    mengetahui apa solusi guru Aqidah Akhlak dalam mengatasi kendala

    pembinaan akhlak siswa.

    Metode penelitian yang digunakan oleh Zainab adalah metode

    kualitatif. Adapun hasil penelitiannya menyatakan bahwa, guru harus

    menerapkan beberapa metode dalam membina akhlak siswa,

    diantaranyayaitu: metode nasehat dan teguran, metode pemberian

    kebiasaan yang baik, dan metode paksaan.

    Perbedaan penelitian yang di lakukan oleh Zainab dengan peneliti

    terletak pada daerah penelitiannya, peneliti meneliti di daerah jempong

    barat sedangkan Zainab meneliti di Desa Suka Makmur.Perbedaan

    lainnya terletak pada fokus penelitian, namun perbedaan ini tidak terlalu

    berbeda, karena peneliti meneliti tentang sikap sosial siswa sedangkan

    Zainab meneliti tentang akhlak siswanya.

    Persamaannya terletak pada metode yang digunakan oleh masing-

    masing peneliti, yakni sama-sama menggunakan metode kualitatif, dan

    persamaan lainnya juga terletak pada guru mata pelajaran yang dijadikan

    instrument data, yakni pada guru aqidah akhlak.

    3. Penelitian yang dilakukan oleh Muchlasuddin, penelitian ini mengangkat

    permasalahan tentang Peran Guru Agama dalam Membina Kepribadian

  • 12

    Siswa di MTs NW Beboak Lilin .12 Adapun hasil penelitiannya dapat

    disimpulkan bahwa guru agama adalah pembina pribadi, sikap,

    pendidikan hidup anak, karena itu setiap guru agama harus berusaha

    membekali dirinya dengan segala persyaratan sebagai guru, pendidik dan

    pembina hari depan anak. Kemudian membina adalah membangun pribadi

    anak supaya mempunyai kepribadian yang kuat dan sikap mental yang

    sehat dan akhlak yang terpuji. Kepribadian adalah keseluruhan dari ciri-

    ciri dan tingkah laku dari seseorang sehingga kepribadian tersebut

    meliputi juga kecerdasan, kecakapan, pengetahuan, mental, minat, tabiat

    dan sebagainya.

    Untuk mencapai tujuan tersebut, maka hendaklah dilaksanakan

    ajaran agama islam itu dengan sebaik-baiknya.

    Adapun persamaan antara peneliti Muchlasuddin dengan penulis

    adalah sama-sama menggunakan metode penelitian kualitatif.Sedangkan

    perbedaanya dilihat dari tempat penelitiannya.

    F. Kerangka Teori

    1. Konsep Keguruan

    a. Pengertian Guru

    Guru adalahorang dewasa yang bertanggung jawab memberikan

    bimbingan kepada siswa dalam perkembangan jasmani dan rohaninya

    agar mencapai kedewasaan, mampu melaksanakan tugasnya sebagai

    makhluk Allah, makhluk sosial, dan sebagai individu yang mampu

    12Muchlasuddin, Peran Guru Agama Islam dalam Membina Kepribadian Siswa di MTs

    NW Beboak Lilin (Skripsi : STIN Mataram, 1990)

  • 13

    berdiri sendiri. Selain itu guru juga hendaknya memiliki disiplin ilmu

    yang luas dan relevan dengan bidang keahliannya dan memiliki

    moral/budi pekerti yang luhur sebagai contoh bagi siswa serta

    professional dalam merencanakan dan melaksanakan proses

    pendidikan dan pembelajaran baik terhadap siswa maupun pengabdian

    terhadap masyarakat.

    Guru juga mempunyai peran penting di tengah-tengah kehidupan

    masyarakat.Setiap nafas kehidupan masyarakat tidak bisa melepaskan

    diri dari peranan seorang guru sehingga eksistensi guru dalam

    kehidupan masyarakat sangat diburuhkan untuk memberikan

    pencerahan dan kemajuan pola hidup manusia13.

    b. Tugas Guru

    Guru memiliki banyak tugas, baik yang terikat oleh dinas maupun

    diluar dinas, dalam bentuk pengabdian. Apa bila kita kelompokkan

    terdapat tiga jenis tugas guru, yakni tugas dalam bidang profesi, tugas

    kemanusiaan, dan tugas dalam bidang kemasyarakatan.

    Tugas guru sebagai profesi meliputi mendidik, mengajar, dan

    melatih. Mendidik berarti meneruskan dan mengembangkan nilai-nilai

    hidup. Mengajar berarti meneruskan dan mengembangkan ilmu

    pengetahuan dan teknologi. Sedangkan melatih berarti mengembangkan

    keterampilan-keterampilan pada siswa14.

    13Lalu Mukhtar dan Hully, Profesi Keguruan, h.70-71. 14Moh. Uzer Usman, Menjadi Guru Profesional, (Bandung: PT.Remaja Rosdakarya,

    2010), h.6.

  • 14

    Tugas guru dalam bidang kemanusiaan di sekolah harus dapat

    menjadikan dirinya sebagai orang tua kedua. Ia harus mampu menarik

    simpati sehingga ia menjadi idola para siswanya. Pelajaran apapun yang

    diberikan, hendaknya dapat menjadi motivasi bagi siswanya dalam

    belajar. Bila seorang guru dalam penampilannya sudah tidak menarik,

    maka kegagalan pertama adalah ia tidak akan dapat menanamkan benih

    pengajarannya itu kepada para siswanya. Para siswa akan enggan

    menghadapi guru yang tidak menarik, sehinggapelajaran yang

    disampaikan tidak dapat diserap oleh siswa.

    Tugas guru dalam bidang kemasyarakatan, sangatlah penting

    karena dari seorang guru diharapkan masyarakat dapat memperoleh

    ilmu pengetahuan. Ini berarti bahwa guru berkewajiban mencerdaskan

    bangsa menuju pembentukan manusia Indonesia seutuhnya yang

    berdasarkan pancasila.15

    Tugas guru sangatlah berat, disamping ia mengajardan mendidik

    siswa ia juga harus berperan aktif di lingkungan masyarakat. Oleh

    karenanya, profesi guru harus berdasarkan panggilan jiwa sehingga

    dapat menunaikan tugas dengan baik, dan ikhlas. Guru harus mendapat

    haknya secara proporsional dengan gaji yang patut diperjuangkan

    melebihi profesi-profesi lain, sehingga keinginan

    peningkatankompetensi guru dan kualitas belajar siswa bukan hanya

    slogan di atas kertas.

    15Moh. Uzer Usman, Menjadi Guru Profesional, h.7.

  • 15

    Guru sebagai pelaku utama dalam proses pendidikan dan

    pembelajaran memiliki tugas mulia, baik sebagai individu maupun

    sebagai anggota masyarakat. Kaitannya dengan tugas guru ini terdapat

    beberapa tugas pokok yang dimiliki oleh seorang guru, yaitu:

    1) Guru sebagai pendidik, artinya suatu usaha yang dilakukan oleh

    seorang dewasa secara sadar untuk membantu seseorang untuk

    menjadi dewasa baik jasmani maupun rohani.

    2) Guru sebagai pengajar, yaitu suatu upaya mengorganisir dan

    mengelola suatu komponen dan kompetensi belajar mengajar

    sehingga terjadi proses belajar mengajar pada siswa.

    3) Guru sebagai pembimbing, yaitu suatu usaha membimbing siswa

    dari kesulitan-kesulitan yang dihadapinya sehingga ia dapat

    memecahkannya secara sendiri dan dapat mengembangkan

    potensinya secara optimal.

    4) Guru sebagai administrator, yaitu suatu koordinasi atau kerjasama

    dalam pengelolaan, sehingga semua kegiatan siswa dapat diarahkan

    dan dapat dicapai secara optimal.

    Uraian di atas, mempertegas bahwa tugas guru selain membimbing

    siswa juga diharapkan mampu menciptakan kondisi yang kondusif

    (aman dan nyaman) serta fasilitas pendidikan yang baik sehingga dapat

    diperoleh hasil yang memuaskan, baik dalam proses pembelajaran

    maupun dari hasil pembelajaran. Selain itu guru juga diharapkan

    membekali dirinya dengan berbagai disiplin ilmu pengetahuan dan

  • 16

    keterampilan sehingga dapat mengajar dengan efektif. Dan guru adalah

    contoh bagi siswa yang dibimbing.16

    Tugas dan peran guru pada hakikatnya merupakan komponen

    strategis yang memiliki peran yang penting dalam menentukan gerak

    maju kehidupan bangsa. Bahkan keberadaan guru merupakan faktor

    condisio sine quanon yan tidak mungkin digantikan oleh komponen

    manapun dalam kehidupan bangsa sejak dulu, terlebih lebih pada era

    kontemporer ini.

    Keberadaan guru bagi suatu bangsa amatlah penting, apalagi bagi

    suatu bangsa yang sedang membangun, terlebih-lebih bagi

    keberlangsungan hidup bangsa di tengah-tengah lintasan perjalanan

    zaman dengan teknologi yang kian canggih dan segala perubahan serta

    pergeseran nilai yang cenderung memberi nuansa kepada kehidupan

    yang menuntut ilmu dan seni dalam kadar dinamik untuk dapat

    mengadaptasikan diri.

    Semakin akurat para guru melaksanakan fungsinnya, semakin

    terjamin, tercipta, dan terbinanya kesiapan dan keandalan seseorang

    sebagai manusia pembangunan. Dengan kata lain, potret dan wajah diri

    bangsa di masa depan tercermin dari potret diri para guru masa kini,

    dan gerak maju dinamika kehidupan bangsa berbanding lurus dengan

    citra para guru di tengah-tengah masyarakat.17

    16Lalu Mukhtar dan Hully, Profesi Keguruan, h.76-77. 17Moh. Uzer Usman, Menjadi Guru Profesional, h. 7.

  • 17

    2. Pendidikan Aqidah Akhlak

    a. Pengertian Pendidikan Aqidah Akhlak

    Pendidikan aqidah akhlak adalah upaya sadar dan terencana

    dalam menyiapkan siswa untuk mengenal, memahami, menghayati,

    dan mengimani Allah SWT dan merealisasikannya terhadap perilaku

    akhlak mulia dalam kehidupan sehari-hari, berdasarkan Quran dan

    Hadits.

    Pendidikan aqidah akhlakbukan hanya sekedar menyampaikan

    materinya, akan tetapi diterapkan pula isi dari materi pembelajaran

    tersebut denganmelalui kegiatan bimbingan, pengajaran, latihan, serta

    penggunaan pengalaman. Dibarengi tuntutan untuk menghormati

    penganut agama lain dan hubungannya dengan kerukunan antara umat

    beragama dalam masyarakat hingga terwujud kesatuan dan persatuan

    bangsa.18

    b. Tujuan Pendidikan Aqidah Akhlak

    Setiap kegiatan pendidikan merupakan bagian dari suatu proses

    yang diharapkan untuk menuju kesuatu tujuan. Dimana tujuan

    pendidikan merupakan suatu masalah yang sangat fundamental dalam

    pelaksanaan pendidikan, sebab dari tujuan pendidikan akan

    menentukan kearah mana siswa itu dibawa. Karena pengertian dari

    tujuan itu sendiri yaitu suatu yang diharapkan tercapai setelah sesuatu

    usaha atau kegiatan selesai.

    18Moh. Nur Khoirudin, Hubungan Pendidikan Aqidah Akhlak terhadap Tingkah Laku Siswa dalam https://skripsikhoirudin1987.blogspot.co.id/2010/01/hubungan-pendidikan-aqidah akhlak-terhadap-tingkah-laku-siswa.html, di akses tanggal 5 Mei 2017, pukul 08.30.

  • 18

    Adapun tujuan pendidikan aqidah akhlak adalah sebagai berikut:

    1) Memberikan pengetahuan, penghayatan dan keyakinan kepada

    siswa akan hal-hal yang harus diimani, sehingga tercermin dalam

    sikap dan tingkah lakunya sehari-hari.

    2) Memberikan pengetahuan, penghayatan, dan kemauan yang kuat

    untuk mengamalkan akhlak yang baik, dan menjauhi akhlak yang

    buruk, baik dalam hubungannya dengan Allah, dengan dirinya

    sendiri, dan dengan sesama manusia bahkan dengan lingkungan

    alam disekitanya.

    3) Memberikan bekal kepada siswa tentang aqidah dan akhlak untuk

    melanjudkan pelajaran kejenjang pendidikan selanjudnya.

    c. Ruang Lingkup Pendidikan Aqidah Akhlak

    Ruang lingkup merupakan objek utama dalam pembahasan

    pendidikan aqidah akhlak. Maka ruang lingkup pendidikan aqidah

    akhlak adalah sebagai berikut:

    1) Hubungan Manusia dengan Allah

    Hubungan vertikal antara manusia dengan khaliqnya

    mencangkup dari segi aqidah yang meliputi:keimanan kepada sifat

    wajib, mustahil dan jaiz Allah, keimanan kepada kitab Allah, rasul

    Allah, sifat-sifat dan Mukjizatnya dan hari kiamat.

    2) Hubungan Manusia dengan Manusia

    Materi yang dipelajari meliputi: akhlak dalam pergaulan

    hidup sesama manusia, kewajiban membiasakan berakhlak yang

  • 19

    baik terhadap diri sendiri dan orang lain, serta menjauhi akhlak

    yang buruk.

    3) Hubungan Manusia dengan Lingkungannya.

    Materi yang dipelajari meliputi akhlak manusia terhadap

    alam lingkungannya, baik lingkungan dalam arti luas, maupun

    makhluk hidup selain manusia, yaitu hewan dan tumbuh-

    tumbuhan.19

    3. Pembinaan Akhlak

    a. Pengertian Pembinaan Akhlak

    Pembinaan adalah proses atau cara perbuatan pembinaan,

    pembaharuan, penyempurnaan, usaha, tindakan, dan kegiatan yang

    dilakukan secara efektif dan efisien untuk memperoleh hasil yang lebih

    baik.20

    Akhlak secara bahasa(etimologi), perkataan (akhlak) adalah

    bentuk jamak dari kata (khuluq) dalam kamus Al-Munjid kata

    khuluq) berarti budi pekerti, perangai, tingkah laku atau tabiat.21)

    Dari pengertian diatas dapat diketahui bahwa akhlak adalah sifat

    sifat yang dibawa manusia sejak lahir yang tertanam dalam jiwanya

    dan selalu ada padanya.

    19Ibid., 20Dendi Sugono, Kamus Besar Bahasa Indonesia dengan EYD (Jakarta : PT Gramedia

    Pustaka Utama, 2008), h.193 21Abdul Quddus, Islam Multidimensi MengungkapTrilogy Ajaran Islam (Gonong

    Mataram : Pantheon Media Pressindo, 2007), h.171

  • 20

    Prof Dr. Ahmad Amin mengatakan bahwa,akhlak ialah

    kebiasaan kehendak. Hal ini berarti bahwa apabila kehendak itu

    dibiasakan, maka ia akan menjadi akhlak.22

    Di dalam ensiklopedia pendidikan dikatakan bahwa akhlak ialah

    budi pekerti, watak, kesusilaan (kesadaran etika dan moral) yang

    kelakuan baik yang merupakan akibat dari sikap jiwa yang benar

    terhadap khaliknya dan terhadap sesama manusia.23

    Demikian pula imam Al-Ghazali mengatakan bahwa akhlak

    adalah suatu sifat yang tertanam dalam jiwa manusia yang dapat

    melahirkan suatu perbuatan yang gampang dan mudah dilakukan tanpa

    memerlukan pemikiran dan pertimbangan lebih lama. Jika sifat

    tersebut melahirkan suatu perilaku yang terpuji menurut akal dan

    agama di namakan akhlak baik (akhlak mahmudah) sebaliknya jika ia

    melahirkan tindakan yang jahat, maka disebut akhlak buruk (akhlak

    mazmumah).24

    Berdasarkan beberapa pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa

    akhlak adalah sifat yang sudah tertanam dalam jiwa yang mendorong

    perilaku seseorang dengan mudah sehingga menjadi perilaku

    kebiasaan. Karena akhlak merupakan suatu keadaan yang melekat

    dalam jiwa, maka perbuatan dikatakan akhlak jika terpenuhi syarat-

    syarat sebagai berikut :

    22Ahmad Amin, Etika (Ilmu Akhlak)(Jakarta : Bulan Bintang, 1975). 23Ensiklopedi Pendidikan. 24Deden Makbuloh, Pendidikan Agama Islam Arab Baru Pengembangan Ilmu dan

    Kepribadian di Perguruan Tinggi (Jakarta : PT Raja Grafindo Persada, 2011), h. 142

  • 21

    1.) Perbuatan itu dilakukan berulang-ulang. Jika seseorang perbuatan

    tertentu hanya dilakukan sekali saja, maka belum dapat disebut

    akhlak, tetapi ini baru disebut perilaku saja. Apabila perilaku ini

    dilakukan berulang kali sehingga menjadi kebiasaan dalam dirinya,

    baru disebut akhlak, sebab perbuatan sesekali itu mungkin hanya

    karena kondisi yang memaksa melakukan demikian.

    2.) Perbuatan itu timbul dengan sangat mudah tanpa berfikir panjang

    terlebih dahulu sehingga berperilaku spontan. Misalnya, pekerjaan

    shalat. Orang yang berakhlak baik dalam shalat akan

    melakukannya dengan mudah tanpa dipengaruhi oleh faktor-faktor

    di luar shalat.25

    Jadi pembinaan akhlak yaitu proses, penanaman nilai-nilai

    perilaku, budi pekerti terhadap Allah swt, sesama manusia, diri

    sendiri serta dengan lingkungan atau alam sekitar yang dilakukan

    secara berdaya guna dan berhasil guna untuk memperoleh

    kebahagiaan di dunia maupun akhirat.

    b. Tujuan Pembinaan Akhlak

    Proses pembelajaran di sekolah/madrasah yang dilakukan oleh

    guru akidah akhlak adalah untuk membentuk dan membina akhlak

    siswa agar menjadi menusia yang memiliki kepribadian yang

    melandaskan ajaran-ajaran islam karena tujuan dari pendidikan agama

    islam adalah :

    25Ibid,..h. 143

  • 22

    Membentuk akhlak yang mulia serta moral yang tinggi. Para ulama lebih-lebih guru agama yang menyampaikan kepada siswanya dengan penuh perhatian dan keikhlasan berusaha menanamkan akhlak yang mulia kepada para siswa-siswinya, membiasakan mereka selalu berakhlak mulia dan menghindari hal-hal yang tercela, berfikir secara jernih dengan landasan iman dan takwa kepada allah serta mempergunakan waktu untuk belajar ilmu dunia lebih-lebih ilmu agama islam.26 Berdasarkan paparan diatas dapat kita ketahui bahwa tujuan

    pembinaan akhlak adalah menciptakan manusia sebagai makhluk yang

    tinggi dan sempurna serta membedakan dengan makhluk-makhluk

    yang lainnya.Akhlak hendak menjadikan manusia bertindak baik

    terhadap manusia terhadap sesama makhluk dan kepada tuhan yang

    menciptakan kita.

    c. Metode-metode Pembinaan Akhlak

    Metode adalah cara atau jalan yang harus dilalui untuk mencapai

    suatu tujuan. Apabila metode dikaitkan dengan pendidikan islami

    dapat berarti bahwa metode adalah jalan untuk menanamkan

    pengetahuan agama pada diri seseorang sehingga terlihat dalam

    peribadi obyek sasaran, yaitu peribadi islami.27

    Adapun metode yang digunakan dalam membina akhlak yaitu :

    1.) Metode Keteladanan

    Keteladanan dalam pendidikan adalah metode influentif yang

    paling meyakinkan keberhasilannya dalam mempersiapkan dan

    26Senianto, peranan Guru Mata Pelajaran Aqidah Akhlak dalam Membina Akhlak

    Siswa (Skripsi, IAIN Mataram, 2014), h. 27 27Abuddin Nata, Filsafat Pendidikan Islam Edisi Baru (Jakarta : Gaya Media Pratama,

    2005), h. 143-144

  • 23

    membentuk anak di dalam moral, spiritual dan sosial.28 Hal ini

    karena pendidik adalah contoh terbaik dalam pandangan anak yang

    akan ditirunya dalam tindak-tanduknya , dan tata santunnya,

    disadari atau tidak, bahkan tercetak dalam jiwa dan perasaan suatu

    gambaran pendidik tersebut, baik ucapan atau perbuatan, baik

    material atau spiritual.

    Allah swt menunjukkan bahwa contoh keteladanan dari

    kehidupan nabi Muhammad saw adalah mengandung nilai

    Paedagodis bagi manusia (para pengikutnya) seperti ayat yang

    menyatakan :

    Artinya :Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri

    teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap

    (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak

    menyebut Allah. (QS. Al-Ahzab : 21)

    Kepribadian rasulullah yang menjadi contoh teladan itu menjadi

    warisan bagi pendidik. Pendidik muslim, mestilah seperti

    rasulullah yaitu menjadi teladan dan masyarakat.

    28Aat Syafaat, Sohari Sahrani, Peranan Pendidikan Islam dalam Mencegah Kenakalan

    Remaja (Jakarta : Raja Wali Persada, 2008), h. 40-41

  • 24

    Demikianlah metode pendidikan rasulullah saw ketika

    membina akhlak anak dengan contoh teladan beliau langsung.

    Bentuk pendidikan inilah yang merupakan sebaik-baiknya metode

    yang dapat diterapkan pada anak. Karena lewat keteladananlah

    seorang peserta didik dapat mencontoh perilaku yang baik dan

    menjauhi perilaku yang jahat.

    2.) Metode nasihat

    Metode lain yang penting dalam pendidikan, pembentukan

    keimanan, mempersiapkan moral, spiritual dan sosial anak adalah

    pendidikan dengan memberikan nasihat. Sebab nasihat itu dapat

    membukakan mata anak-anak pada hakikat sesuatu, mendorongnya

    menuju situasi luhur, menghiasinya dengan akhlak yang mulia, dan

    membekalinya dengan prinsip-prinsip islam.29 Al -quran sendiri

    penuh berisi nasihat-nasihat dan tuntunan seperti yang telah

    dijelaskan dalam surat luqman.

    Artinya : Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya,

    di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: "Hai anakku,

    janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya

    29Ibid,.h.44-46

  • 25

    mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang

    besar. (QS. Luqman : 13)

    Pada prinsipnya seorang pendidik adalah pemberi nasihat

    bertugas membentuk kepribadian seseorang.Di dalam

    pembentukan kepribadian itu unsur utamanya adalah pembentukan

    jiwa.Di sini yang sangat diperlukan adalah transfer of value,

    Pentransferan nilai-nilai.Nilai-nilai yang baik yang belum dikenal

    oleh peserta didik dimasukan kedalam jiwanya, atau penguatan

    nilai-nilai yang baik juga bagian dari ini.Di dalam pentransferan

    nilai-nilai tersebut banyak jalan yang bisa dilaksanakan salah

    satunya lewat nasihat.Addinun nasihat, agama itu nasihat.

    3.) Metode pembiasaan

    Perilaku manusia banyak ditentukan oleh kebiasaannya, bila

    seseorang terbiasa melakukan kebaikan maka dengan mudah pula

    dia melakukannya, begitu pula sebaliknya. Karena itu seorang anak

    sejak dini sudah dibiasakan diberikan kebiasaan baik sehingga

    kebiasaan itu menjadi pribadi pada dirinya. Kebiasaan adalah

    bagian dari metode pembentukan kepribadian dalam islam. Nasih

    Ulwan menyebutkan bahwa peserta didik mestilah di didik

    pembiasaan dalam hal adab makan dan minum, adab salam, adab

    meminta izin, adab majelis, adab berbicara, adab senda gurau, adab

  • 26

    tahniah (memberi ucapan selamat), adab mengunjungi yang sakit,

    adab takziyah dan adab bersin.30

    4.) Metode memberi perhatian

    Dimaksud dengan perhatian adalah mencurahkan,

    memperhatikan, dan senantiasa mengikuti perkembangan anak

    dalam pembinaan akidah dan moral, persiapan spiritual dan sosial,

    di samping selalu bertanya tentang situasi pendidikan jasmani dan

    daya hasil ilmiahnya.31

    Metode pendidikan anak dengan cara memberikan perhatian

    kepada anak akan memberikan dampak positif, karena dengan

    metode ini seorang anak akan merasa dilindungi, diberi kasih

    sayang karena ada tempat mengadu baik suka maupun duka.

    5.) Metode perintah dan larangan

    Al -quran menjelaskan bahwa menyuruh berbuat baik dan

    melarang berbuat jahat adalah kewajiban setiap muslim. Pendidik

    juga bertugas menyuruh peserta didik guna melakukan kebajikan

    dan melarang mereka melakukan kejahatan. Dalam surat Al-

    Luqman telah dijelaskan yaitu :

    30Haidar Putra Daulay,Pendidikan Islam dalam Perspektif Filsafat (Jakarta : Kencana

    Prenada Media Grouop, 2014),.h.127 31Aat Syafaat, Ibid,.h.46-47

  • 27

    Artinya : Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia)

    mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan

    yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu.

    Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang

    diwajibkan (oleh Allah.(QS.Al-Luqman)32

    Dari beberapa uraian diatas dapat disimpulkan bahwa guru

    dalam mendidik siswa harus memiliki cara atau metode agar

    tercapainya pesan-pesan yang disampaikannya dan mampu

    membentuk pribadi yang mulia dalam diri siswanya yang

    diantaranya membiasakan siswanya melakukan hal-hal yang positif

    dari sejak kecilnya, menunjukkan tauladan yang baik kepada siswa,

    memberi nasehat, memberi perhatian dan hukuman serta

    memperhatikan faktor kejiwaan siswa sesuai dengan tingkatan

    usianya.

    d. Sumber pembinaan akhlak

    Sumber pembinaan yang dimaksud adalah yang menjadi ukuran

    baik dan buruk atau terpuji atau tercela.Dalam konsep akhlak, segala

    sesuatu itu dinilai baik dan buruk, terpuji dan tercela, semata-mata

    berdasarkan al-quran dan al-hadits.Oleh karena itu, sumber dari

    pembinaan akhlak adalah al-quran dan hadits.

    32Haidar, Pendidikan Islam. Ibid, h.129

  • 28

    1.) Al-quran

    Alquran sebagai sumber hukum dan peraturan yang mengatur

    tingkah laku dan akhlak manusia. Alquran menetapkan sesuatu

    yang halal dan haram, apa yang boleh dilakukan dan apa yang

    tidak boleh dilakukan, alquran menentukan bagaimana seharusnya

    tingkah laku manusia, menentukan perkara yang baik dan yang

    tidak baik. Karena itu, alquran menjadi sumber yang menentukan

    akhlak dan nilai-nilai kehidupan ini. Sebagaimana firman allah swt

    dalam surat Ali-Imran ayat 138 :

    Artinya :(Al Quran) ini adalah penerangan bagi seluruh manusia,

    dan petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang

    bertakwa.(QS. Ali-Imran : 138)

    2.) Al-Hadits

    Sumber akhlak yang kedua adalah al-hadits. Pernyataan

    didasarkan pada firman allah swt yang menegaskan pentingnya

    seorang muslim mengikuti perintah dan larangan rasulullah saw

    dan menjadikannya sebagai rujukan dan teladan dalam kehidupan

    sehari-hari, sebagai ekspresi kecintaannya kepada allah swt.

    Firman allah dalam surat Al-Ahzab : 21 :

  • 29

    Artinya :Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri

    teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap

    (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak

    menyebut Allah. (QS. Al-Ahzab : 21).33

    G. Metode Penelitian

    1. Pendekatan Penelitian

    Penelitian ini menggunakan penelitian kualitatif, yaitu penelitian

    yang bermaksud untuk memahami fenomena tentang apa yang dialami

    oleh subjek penelitian, misalnya perilaku, persepsi, motivasi, tindakan,

    dan lain-lain, secara holistik (utuh) dan dengan cara deskripsi dalam

    bentuk kata-katadan bahasa, pada suatu konteks khusus yang alamiah dan

    dengan memanfaatkan berbagai metode alamiah.34

    Penelitian ini bersifat kualitatif deskriptif karena data yang

    dikumpulkan adalah berupa kata-kata, gambar dan bukan angka-

    angka.Bentuk dari penelitian kualitatif deskriptif ini dapat dilihat dari

    format pelaksanaan penelitiannya dalam bentuk studi kasus.

    Pelaksanaan penelitian dengan menggunakan metode studi kasus

    adalah menggali informasi sebanyak-banyaknya dan sedalam-dalamnya

    33Tim Penyusun Kementerian Agama RI, Al-Quran dan Terjemahannya (di Ponegoro :

    Al -Aliyy), QS.Al-Ahzab : 21, h.136 34 Lexy J. Maleong, Metode Penelitian Kualitatif (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2014),

    h. 6.

  • 30

    kemudian mendeskripsikannya dalam bentuk naratif sehingga

    memberikan gambaran secara utuh tentang fenomena yang terjadi.35

    2. Kehadiran Peneliti

    Dalam penelitian kualitatif, peneliti berperan sebagai instrumentseka

    ligus sebagai pengumpul data sehingga keberadaannya di lokasi penelitian

    mutlak diperlukan36. Kehadiran peneliti di lapangan harus dilakukan oleh

    peneliti sendiri, tidak boleh diwakilkan. Sedangkan instrument pengumpul

    data yang berbentuk alat-alat dan dokumen-dokumen lainnya dapat pula

    digunakan, namun fungsinya hanya sebagai instrument pendukung.

    Kehadiran peneliti dilapangan dalam penelitian ini sebagai tolak

    ukur akan keberhasilan dalam memahami kasus yang diteliti, sehingga

    keterlibatan langsung peneliti dilapangan sangat diperlukan untuk

    menentukan kebenaran data yang didapat. Hal ini dilakukan dengan

    semaksimal mungkin dengan dana, daya dan usaha yang bisa dilakukan

    peneliti. Keterlibatan peneliti secara langsung dan aktif dengan informan

    atau sumber data dalam hal ini mutlak diperlukan agar mendapatkan

    penelitian yang ilmiah.

    3. Lokasi Penelitian

    Penelitian ini dilakukan di MTs Al-IntishorTanjung

    KarangKecamatan Sekarbela kota Mataram.Lokasi Madrasah ini bisa

    dikatakan strategis karena berada di tengah-tengah pemukiman warga

    tanjung karang, sehingga siswa yang ke sekolah bisa dengan berjalan

    35 Wina Sanjaya, Penelitian Pendidikan ( Jakarta: kencana, 2013), h. 47-48 36 Tim Revisi Pedoman-pedoman Penulisan Skripsi IAIN Mataram, Pedoman Penulisan

    Skripsi, h. 51.

  • 31

    kaki. Walaupun lokasi madrasah tersebut berada ditengah-tengah

    masyarakat, namun hal itu tidak mengganggu proses pembelajaran

    dikarenakan lokasi madrasah sudah dibuat batasan antara kawasan

    masyarakat dengan lokasi sekolah dan penjagaan sekolah yang begitu

    ketat sehingga warga tidak bisa memasuki lokasi tersebut seenaknya.

    Alasan peneliti memilih lokasi ini dikarenakan permasalahan yang

    ada di madrasah tersebut sangat sesuai dengan judul yang diangkat oleh

    peneliti, yakni upaya guru aqidah akhlak dalam membina akhlak siswa.

    Memang disetiap sekolah mungkin akan ada permasalahan yang serupa,

    akan tetapi di MTs Al-Intishor Tanjung Karang, sangat berbeda dengan

    lokasi yang lainnya. Hal ini dikarenakan siswa di madrasah tersebut hidup

    di lingkungan perkampungan dan bahkan teman mainnya di rumah juga

    menjadi teman mainnya di sekolah, sehingga sulit sekali bagi mereka

    membawa dirinya untuk bersikap berbeda terhadap lingkungan sekolah

    dan lingkungan masyarakatnya.

    4. Sumber Data

    Sumber data utama dalam penelitian kualitatif adalah kata-kata dan

    tindakan orang-orang yang diamati, dalam penelitian ini responden

    memberikan jawaban yang valid sesuai dengan pertanyaaan dari

    peneliti.37Adapun informan kunci dalam penelitian ini adalah guru Aqidah

    Akhlak dan guru BK.

    37Lexy J. Moleong, Metodelogi Penelitian, h. 157.

  • 32

    Adapun data-data yang dibutuhkan dalam penelitian ini dikumpulkan

    dari berbagai sumber dan melalui berbagai teknik. Data dokumen

    misalnya akan didekati dengan tehnik dokumenter, data perilaku sehari-

    hari siswa akan didekati dengan tehnik pengamatan langsung (observasi),

    sedangkan data realitas yang terjadi di sekolah dikumpulkan melalui

    tehnik wawancara.

    5. Prosedur Pengumpulan Data

    Untuk mendapatkan datasesuai dengan yang diinginkan dalam

    penelitian kualitatif, maka proses pengumpulan data yang paling umum

    digunakan adalah observasi, wawancara dan dokumen.38Beberapa teknik

    yang digunakan dalam penelitian ini yaitu:

    a. Observasi

    Observasi adalah pengamatan secara sistematis dan terencana

    yang diniati untuk memperoleh data yang di kontrol validitas dan

    reabilitasnya.Selain itu observasi juga dapat di artikan sebagai

    pengamatan terhadap suatu objek yang diteliti baik secara langsung

    maupun tidak langsung, dalam penelitian ini peneliti menggunakan

    teknik observasi partisipan, sebab keterlibatan peneliti secara langsung

    dan aktif dengan informan atau sumber data dalam hal ini mutlak

    diperlukan.39

    38 Emzir, Metodologi Penelitian Kualitatif Analisis Data, (Jakarta: Rajawali Pers, 2010),

    h. 37. 39 Djaman Satori dan Aan Komariah, Metode Penelitian Kualitatif (Bandung: Alfabeta,

    2014), h. 104.

  • 33

    Adapun teknik observasi ini, peneliti gunakan untuk mengamati

    upaya yang dilakukan oleh guru dalam membina akhlak siswa, dan

    untuk mengamati sikap atau perilaku siswa di lingkungan sekolah.

    b. Wawancara

    Wawancara adalah suatu teknik pengumpulan data untuk

    mendapatkan informasi yang digali dari sumber data langsung melalui

    percakapan atau tanya jawab. Wawancara dalam penelitian kualitatif

    sifatnya mendalam karena ingin mengeksplorasi informasi secara

    holistik dan jelas dari informan.

    Wawancara dilakukan secara lisan dalam pertemuan tatap muka

    secara individual. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan teknik

    wawancara nonstruktur.40

    c. Dokumentasi

    Dokumen merupakan sumber data yang digunakan untuk

    melengkapi penelitian, baik berupa sumber tertulis, film, gambar

    (foto), dan karya-karya monumental, yang semua itu memberikan

    informasi bagi proses penelitian. Suharsimi mengemukakan bahwa

    teknik dokumentasi adalah mencari data mengenai hal-hal atau

    variabel yang berupa catatan, transkip, buku, surat kabar, majalah,

    prasasti, notulen rapat, leger, agenda dan sebagainya.41

    40Ibid., h. 130-134. 41 Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian (Jakarta: Rineka Cipta, 1998), h. 231.

  • 34

    6. Teknik Analisis Data

    Analisis data kualitatif adalah upaya yang dilakukan dengan jalan

    bekerja dengan data, mengorganisasikan data, memilah-milahnya menjadi

    satuan yang dapat dikelola, mensintesiskannya. Mencari dan menemukan

    pola, menemukan apa yang penting dan apa yang dipelajari serta

    memutuskan apa yang diceritakan kepada orang lain.42

    Dalam penelitian ini peneliti menggunakan model analisis interaktif

    yang mencakup empat komponen yang saling berkaitan, sebagaimana

    yang dikemukakan oleh Huberman dan Miles, analisis data yang

    digunakan yaitu:

    a. Reduksi Data (Reduction)

    Reduksi data merujuk pada proses pemilihan, pemokusan,

    penyederhanaan, abstraksi, dan pentransformasiandata mentah yang

    terjadi dalam catatan-catatan lapangan tertulis.Sebagaimana kita

    ketahui, reduksi data terjadi secara kontinu melalui kehidupan suatu

    proyek yang diorientasikan secara kualitatif.Reduksi data bukanlah

    sesuatu yang terpisah dari analisis. Iamerupakan bagian dari analisis,

    yang didalamnya nanti akan lebih difokuskan pada penganalisaan data

    itu sendiri.43

    b. Penyajian Data (Data Display)

    Langkah kedua adalah penyajian data, penyajian data dibatasi

    sebagai kumpulan informasi tersusun yang memberi kemungkinan

    42 Lexy J. Moleong, Metodelogi Penelitian, h. 248 43 Emzir, Metodologi Penelitian Kualitatif Analisis Data, h. 129-130.

  • 35

    adanya penarikan kesimpulan dan pengambilan tindakan. Oleh karena

    itu, data yang ada di lapangan dianalisis terlebih dahulu sehingga akan

    memunculkan deskripsi bagaiman upaya guru dalam membina akhlak

    siswasecara lebih jelas.44

    c. Penarikan/Verifikasi Kesimpulan

    Langkah ketiga adalah penarikan dan verifikasi kesimpulan,

    kesimpulan awal yang dikemukakan masih bersifat sementara, dan

    akan berubah bila tidak ditemukan bukti-bukti yang kuat yang

    mendukung pada tahap pengumpulan data berikutnya. Tetapi apabila

    kesimpulan yang dikemukakan pada tahap awal, didukung oleh bukti-

    bukti yang valid dan konsisten saat peneliti kembali ke lapangan

    mengumpulkan data, maka kesimpulan yang dikemukakan merupakan

    kesimpulan yang kredibilitas.

    7. Pengecekan Keabsahan Data

    Usaha peneliti untuk memperoleh keabsahan data dapat dilakukan

    dengan beberapa teknik, diantaranya adalah:

    a. Ketekunan pengamatan

    Ketekunan pengamatan bermaksud untuk menentukan ciri-ciri

    dan unsur-unsur dalam situasi yang sangat relevan dengan persoalan

    atau isu-isu yang sedang dicari. Pengamatan sangat dibutuhkan dalam

    pendekatan penelitian kualitatif dengan tujuan untuk menghindari data

    yang tidak benar yang diperoleh dari responden yang bisa saja objek

    44Ibid.,h. 131.

  • 36

    tersebut akan menutup diri terhadap fakta yang sebenarnya. Oleh

    karena itu ketekunan peneliti dalam mengamati sangat dituntut lebih

    serius.45

    b. Triangulasi

    Triangulasi adalah teknik pemeriksaan keabsahan data yang

    memanfaatkan sesuatu yang laindiluar data sebelumnya, hal ini

    digunakanuntuk keperluan pengecekan atau sebagai pembanding

    terhadap data yang diperoleh sebelumnya. Teknik Triangulasi yang

    digunakan dalam penelitian ini adalah triangulasi dengan sumber.

    Triangulasi dengan sumber berarti membandingkan dan mengecek

    balik derajat kepercayaan suatu informasi yang diperoleh melalui

    waktu dan alat yang berbeda dalam penelitian kualitatif.

    Hal itu dapat dicapai dengan jalan sebagai berikut:

    1) Membandingkan data hasil observasi dengan data wawancara.

    2) Membandingkan hasil wawancara dengan hasil dokumentasi yang

    berkaitan.46

    H. Sistematika Penelitian

    Sistematika pembahasan dalam skripsi ini dibagi ke dalam tiga bagian,

    yaitu bagian awal, bagian inti, dan bagian akhir. Bagian awal terdiri dari

    halaman judul, halaman surat pengesahan, halaman motto, halaman

    persembahan, halaman abstrak, kata pengantar dan daftar isi.

    45 Lexy J. Moleong, Metodelogi Penelitian, h. 329. 46Ibid.,h. 330-331.

  • 37

    Bagian inti berisi uraian penelitian mulai dari pendahuluan sampai

    dengan penutup yang tertuang dalam bentuk bab-bab sebagai satu kesatuan.

    Untuk memudahkan memahami isi yang terkandung dalam skripsi ini, penulis

    mensistematiskan pembahasan sedemikian rupa antara satu bab dengan bab

    lainnya yang dituangkan ke dalam bab.

    Bab I, berisi pendahuluan yang meliputi: konteks penelitian masalah,

    disini akan dibahas mengenai gambaran substansi dari permasalahan

    penelitian yang berkaitan dengan pembinaan akhlak siswa. Fokus penelitian,

    berdasarkan uraian dari konteks penelitian (latar belakang) kemudian dibuat

    rumusan masalah sebagai acuan dalam menentukan metode penelitian.

    Tujuan dan manfaat penelitian, disini akan dijelaskan tentang tujuan dan

    kegunaan penelitian berdasarkan permasalahan yang ada diantaranya, yaitu

    kontribusi yang dihasilkan dari penelitian skripsi yang bersifat teoritik,

    akademis maupun praktis.

    Telaah pustaka, pada dasarnya untuk menunjukkan bahwa penelitian ini

    belum dikaji atau berbeda dengan penelitian sebelumnya dan untuk

    menentukan kerangka teori.Kerangka teori (landasan teori), yaitu teori-teori

    yang digunakan sebagai rujukan untuk menjawab permasalahan yang

    diangkat.Metode penelitian, yaitu menjelaskan cara-cara atau metode yang

    digunakan dalam penelitian yang berkaitan dengan permasalahan yang

    diteliti.

    Bab II, berisi gambaran umum MTs Al-Intishor Tanjung Karang yang

    terdiri dari letak geografis, Keadaan Guru dan pegawai, keadaan Siswa-siswi

  • 38

    MTs Al-Intishor Tanjung Karang dan paparan permasalahan yang sedang

    diteliti yaitu : Kondisi akhlak siswa Kelas IX MTs AL-Intishor Tahun ajaran

    2017/2018, Upaya-upaya guru aqidah akhlak dalam membina akhlak siswa,

    serta kendala-kendala guru aqidah akhlak dalam membina akhlak siswa Kelas

    IX MTs AL-Intishor Tahun ajaran 2017/2018.

    Bab III, merupakan bagian terpenting karena didalamnya berisi tentang

    Kondisi akhlak siswa Kelas IX MTs AL-Intishor Tahun ajaran 2017/2018,

    Upaya-upaya guru aqidah akhlak dalam membina akhlak siswa, serta

    kendala-kendala guru aqidah akhlak dalam membina akhlak siswa Kelas IX

    MTs AL-IntishorTahun ajaran 2017/2018.

    Bab IV, merupakan kesimpulan dan saran dari hasil penelitian dan

    penutup. Dan pada bagian akhir, berisi daftar pustaka.

    Demikian gambaran sekilas mengenai sistematika pembahasan dalam

    skripsi ini. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan bimbingan kepada

    penulis agar apa yang nantinya penulis dapatkan

    Dalam penelitian ini bermanfaat bagi penulis maupun pembaca yang

    diharapkan bisa menjadi ilmu yang dapat diamalkan, sehingga menjadi

    ladang amal jariyah bagi penulis.

  • 39

    BAB II

    PAPARAN DATA DAN TEMUAN

    A. Gambaran Umum Madrasah Tsanawiyah Al-Intishor Tanjung

    Karang Kec. Sekarbela Kota Mataram

    Berdasarkan data yang diperoleh melalui observasi, wawancara, serta

    dokumentasi resmi dari pihak sekolah, maka peneliti memperoleh data

    sebagai berikut :

    1. Sejarah MTs Al-Intishor Tanjung Karang

    Madrasah Tsanawiyah Al Intishor didirikan tahun 2000 dengan SK

    Pemerintah Nomor wx/3-d/pp.03.2/1280/2001, tanggal 04 Agustus

    2001 penerbit SK ditanda tangani oleh Kakanwil Departemen Agama

    Provinsi Nusa tenggara Barat dengan nomor statistik 211527101019

    dan telah terakreditasi oleh Badan Akreditasi Negara dengan nilai B

    (Baik). Madrasah Tsanawiyah Al Intishor ini dibangun berasarkan

    partisipasi masyarakat dalam memajukan pendidikan di desa Bendega

    Tanjung Karang Sekarbela47.

    MTs Al-Intishor merupakan salah satu lembaga formal yang

    berada di bawah naungan Yayasan Pondok Pesantren Islamiyah Al-

    Intishor dipimpin oleh TGH Subai, Beliau wafat pada tahun 1884 dan

    digantikan oleh putra pertamanya yang bernama TGH ZAINUDDIN

    SB sampai saat ini dengan SK Pemerintah Nomor

    kd.19.07/4/PP.00/222/2012 pada tanggal 05 Nopember 2012 dengan

    nomor statistik 510052710007, Madarasah Tsanawiyah Al Intishor ini

    dibangun diatas tanah seluas 1400 m2.

    47Dokumentasi, 4 Desember 2017

    39

  • 40

    Madrasah Tsanawiyah Al Intishor Tanjung Karang Sekarbela

    Kota Mataram, dari sejak berdirinya sampai saat ini sudah mengalmi

    beberapa kali pergantian kepemimpinan (Kepala Madrasah).

    Adapun nama-nama yang pernah menjabat sebagai kepala

    madrasahpada MTs Al-Intishor adalah :

    No Nama Lama Jabatan Status Kepegawean

    1. Drs. H. Subuhi 2000 2001 PNS

    2. Joharah, S.PdI 2001 2004 PNS

    3. M. Zainuri, A. Ma 2004 2007 PNS

    4. Iin Ariyani, S.PdI 2007 2008 Pensiun

    5. Dra. Sukraeni 2008 2010 Kepala MA Al Intishor

    6. Ratnawati, S.PdI 2010 sekarang Aktif

    2. Visi dan Misi MTs Al-Intishor Tanjung Karang

    a. Visi

    Menciptakan insan kamil yang memiliki daya nalar tinggi,

    berkualitas, berprestasi, berkepribadian islam dan berkesetaraan48.

    b. Misi

    1.) Menumbuh kembangkan kreatifitas dan meningkatkan

    profesional dalam melaksanakan tugas

    2.) Membangkitkan minat belajar dan berlatih untuk mencapai

    perestasi yang unggul

    3.) Menciptakan lingkungan Madrasah yang islami, bersih, indah,

    tertib, aman dan nyaman dalam suasana kekeluargaan

    4.) Mengintensifkan KBM

    5.) Menumbuhkan prinsip kebersamaan dan rasa tanggung jawab

    yang tinggi.

    48Dokumentasi, 4 Desember 2017

  • 41

    3. Profil MTs Al-Intishor Tanjung Karang49

    Adapun profil Madrasah Tsanawiyah Al Intishor Tanjung Karang

    Sekarbela Kota Mataram sebagai berikut :

    Nama Madrasah MTs Al Intishor

    No. Statistik Madrasah 121252710014

    Akreditasi B

    Alamat Sekolah Jl. Sultan Salahuddin No. 141

    Desa/Kecamatan Bendega Tanjung Karang Seakrbela

    Kabupaten/Kota Mataram

    Propinsi Nusa Tenggara Barat

    Telepon/HP 0370 629 790

    Tahun Berdiri 2000

    NPWP Madrasah 029650108911000

    Status Sekolah Swasta

    No. Akta Pendirian yayasan 30.14/08/1993

    Luas Bangunan 1400 m2

    Letak Geografis Pantai

    Kepemilikan Yayasan

    SK Terdaftar Tanggal 04 Agustus 2001

    Nomor SK No. wx/3-d/pp.03.2/1280/2001

    Nama Organisasi Induk Yayasan Pondok Pesantren

    Islamiyah l Intishor

    49Dokumentasi, 4 Desember 2017

  • 42

    4. Letak Geografis MTs Al-Intishor Tanjung Karang

    MTs Al Intishor terletak di desa Bendega Tanjung Karang

    Sekarbela, adapun batas batas wilayahnya adalah sebagai berikut :

    Sebelah Utara : Pemukiman Penduduk

    Sebelah Selatan : Jalan raya

    Sebelah Timur : Pemukiman Penduduk

    Sebelah Barat : Gudang Kayu

    Jadi, berdasarkan letak geografis MTs Al Intishor berada dekat

    pemukiman penduduk dan hal ini memberikan kemudahan untuk

    warga tanpa harus mengeluarkan biaya transportasi lagi, tapi meskipun

    demikian tidak berarti menjadi penghalang untuk Madrasah

    Tsanawiyah Al Intishor mendulang prestasi dan bersaing dengan

    sekolah-sekolah lainnya.

    5. Keadaan Guru dan Pegawai Tenaga Pengajar MTs Al-Intishor

    Tanjung Karang

    Jumlah seluruh personil madrasah sebanyak 20 orang terdiri atas

    seorang Kepala Madrasah, 18 orang Tenaga Pendidik, 2 orang tenaga

    kependidikan. Tenaga Pendidik dan kependidikan cukup, namun perlu

    peningkatan kemampuan profesional dan beban mengajar yang

    maksimal dari tenaga pendidik dan kependidikan50.

    Adapun daftar nama-nama guru tahun pelajaran 2016/2017

    sebagai berikut :

    No Nama Jabatan Mapel

    Jam

    Perminggu Jm

    l

    Jam

    Tugas

    Tamba

    han

    Tot

    al VI

    I

    VIII I

    X

    1. Ratnawati,

    S.PdI

    Kamad Matematik

    a

    6 6 18 24

    50Dokumentasi, 4 Desember 2017

  • 43

    2. Rizcha Okta A

    zari, S.Pd

    Wakamad Matematik

    a

    5 5 10 12 22

    3. Dra. Sukraeni IPA 5 5 5 15 15

    4. Muhibit Tobiri

    n, SP

    Waka

    Kesiswaan

    Penjas

    Orkes

    3 3 2 8 12 20

    5. Paozan, S.PdI Koor.Mapel

    Agama

    Akidah

    A/SKI

    4 4 4 12 12

    6. Ribaen, S.Pd KTU Fiqih 2 2 2 6 6

    7. Sumiyati, S.Pd BK 2 2 2 6 6

    8. Hujaefah,

    S.PdI

    Wali Kelas

    VIII

    PKn 3 3 3 9 2 11

    9. M. Saiful Fah

    mi MF, S.HI

    Pembina

    Osis

    Seni

    Budaya

    3 3 3 9 2 11

    10. Pajri Mulya Pe

    rmana,S.PdI

    Penjaga/Wa

    li Kelas VII

    Quran H 2 2 2 6 4 10

    11. Siti Syuryani,

    S.Pd

    B.

    Indonesia

    6 6 6

    12. Haeroni, S.Pd Kepala

    perpustakaa

    n

    Bhs.

    Indonesia

    6 6 12 12 24

    13. Yuliana, S.Pd IPS 4 4 4 12 12

    14. Drs. Marni Bhs. Arab 3 3 3 9 9

    15. Aswadi, S.Pd Wali Kelas

    IX

    Bhs.

    Inggris

    4 4 4 12 2 14

  • 44

    6. Keadaan Siswa MTs Al-Intishor Tanjung Karang.51

    Adapun jumlah siswa tiga tahun terakhir dan persentase kelulusan

    pada MTs Al Intishor sebagai berikut :

    No Tahun

    Kelas % Kelulu

    san VII VIII IX

    L P Jlh L P Jlh L P Jlh

    1. 2012/2013 9 11 20 8 9 17 6 9 15 100%

    2. 2013/2014 14 15 29 6 9 15 8 9 17 100%

    3. 2014/2015 15 7 22 14 15 29 6 9 15 100%

    4. 2015/2016 17 5 23 15 7 22 14 15 29 100%

    5. 2016/2017 10 4 14 17 5 23 14 6 20 100%

    Daftar nama siswa MTs Al Intishor tahun pelajaran 2016/2017

    No No. Induk Nama JK Kelas 1. `0313 Afan Ardian Aziz L IX 2. `0314 Ahmad Yusuf Az Zuhri L IX 3. `0315 Hasbiyalloh L IX 4. `0316 Heriawan L IX 5. `0318 Hilwan L IX 6. `0319 Iqozul Humam L IX 7. `0320 Khoirul Lutfi L IX 8. `0321 Miftahul Warok P IX 9. `0322 Muhammad Arhamulloh L IX 10.

    `0323 M. Ashfin Zulfikar Suryono L

    IX

    11. `0324 Muhammad Sultan L IX 12. `0325 Nasarudin L IX 13. `0326 Ramli L IX 14. `0327 Safwan Hadi L IX 15. `0329 Siti Khaerun Nisa P IX 16. `0330 Susilawani P IX 17. `0331 Zaeni Wahyudi L IX 18. `0332 Dwi Nur Astuti P IX

    51Dokumentasi, 4 Desember 2017

  • 45

    19. `0333 Herman L IX 20. 0297 Ahmad Sudirja L IX 21. 0373 Edy L IX 22. 0336 Aden Hurun In P VIII 23. 0337 Ahmad Mukarromi L VIII 24. 0338 Alpia Sahri P VIII 25. 0339 Fairuz Rahmawati P VIII 26. 0340 Fajri L VIII 27. 0341 Hairul Imam Wahyudi L VIII 28. 0342 Ibnu Atoillah L VIII 29. 0343 Ikhlas L VIII 30. 0344 Irfan Fauzi L VIII 31. 0345 Irmawati P VIII 32. 0346 Istiqomah P VIII 33. 0347 Muhammad Abdul Kadir L VIII 34. 0348 Muhammad Rifqy L VIII 35.

    0349 Muhammad Syaebatul Hamdi L

    VIII

    36. 0350 Muhammad Yasin L VIII 37. 0351 Nabila L VIII 38. 0352 Nur Hidayati P VIII 39. 0353 Nurul Sukmawati P VIII 40. 0354 Tirta Ali Akbar P VIII 41. 0355 Ziada Alim L VIII 42. 0356 Ziadi Ropi L VIII 43. 0357 Huzaemah P VIII 44. 0358 M. Iqbal surya Bakti L VIII 45. `0358 Ahfaz Rizaldi L VII 46. `0359 Angsori L VII 47. `0360 Aria Rohit L VII 48. `0361 Bahrul Muhit L VII 49. `0362 Hasbi Rizkyl Ahadi L VII 50. `0363 Hendrawan L VII 51. `0364 Hifzia Nurbayani P VII 52. `0365 Iqlima Wulandari P VII 53. `0366 Muhamad Ridho Rizki L VII 54. `0367 Rida Urro'yan P VII 55. `0368 Sahrul Sidik L VII 56. `0369 Sopian Hidayat L VII 57. `0370 Wizdan L VII 56. 0371 Nurul Sukmawati P VII

  • 46

    Kegiatan-kegaitan yang dilakukan oleh para siswa di MTs Al-

    Intishor adalah :

    1) PSB / MOS : berjalan baik, tata tertib madrasah belum sampai dibagi

    dan dipelajari oleh siswa52;

    2) Pembinaan Kesiswaan: telah berjalan baik, penanganan siswa yang

    melakukan pelanggaran, masih perlu peningkatan sehingga tidak

    terkesan lambat;

    3) Kegiatan OSIS/OSIM : kegiatan OSIM berjalan sesuai dengan

    program;

    4) Layanan dan Konseling : Kegiatan konseling berjalan lancar sesuai

    program;

    5) Kegiatan Ekstrakurikuler : berjalan lancar antara lain :

    Pramuka

    Teater

    Karate

    Imtaq53

    7. Keadaan Sarana dan Prasarana

    No Jenis Prasarana

    Milik Usia Bangunan Baik

    Rusak Ringan

    Rusak Berat

    Luas (cm2)

    jml Luas (cm2)

    Jml Luas (cm2)

    jml

    1. R. Kepala Madrasah

    16 1 11 th

    2. R. Lab. IPA 36 1 6 th 3. R. Lab.

    Komputer 16 1 7 th

    4. R. Lab. Keagamaan

    36 1 6 th

    5. R. Perpustakaan 36 1 7 th 6. R. Guru 56 1 6 th 7. R. Kelas 30 1 30 2 12 th 8. R. Tata Usaha 16 1 7 th

    52Dokumentasi, 4 Desember 2017 53Dokumentasi, 4 Desember 2017

  • 47

    9. R. Konseling 6 th 10. R. UKS 16 1 7 th 11. R. Osis 16 1 7 th 12. R. Sirkulasi 23 2 13. Musolla 48 1 19 th 14. Gudang 6 1 15. LapanganOlah

    Raga

    16. WC Guru 8 1 1 th 17. WC Siswa 8 3 1 th

    Adapun daftar jumlah buku yang ada di MTs Al intishor adalah

    sebagai berikut:54

    No Nama Buku Kelas

    Total VII VIII IX

    1. B. Indonesia 20 21 49 90 2. B. Inggris 30 25 46 101 3. MTK 26 37 45 108 4. IPA 58 78 76 212 5. IPS 20 31 31 82 6. PKn 9 11 12 32 7. SKI 4 7 10 21 8. Fiqih 8 12 10 30 9. Akidah Akhlak 5 10 5 20 10. Quran Hadist 13 12 11 36 11. B. Arab 8 3 10 21 12. Seni Budaya 3 3 4 10 13. TIK 2 2 1 5 14. Penjas Orkes 1 1 1 3

    B. Kondisi Akhlak Siswa Kelas IX MTs Al-Intishor Tanjung Karang.

    Gambaran kondisi akhlak siswa dan siswi MTs Al-Intishor Tanjung

    Karang tampak pada hasil observasi dan wawancara peneliti dengan

    informan di lokasi penelitian.

    Ketika peneliti melakukan observasi terhadap proses pembelajaran di

    dalam kelas, tampak beberapa siswa tidak konsen dalam mengikuti

    54Dokumentasi, 4 Desember 2017

  • 48

    pelejaran. Pada saat proses belajar berlangsung, siswa-siswa tersebut tidak

    memiliki perhatian pada pelajaran, mereka malah mengobrol, main-main

    dan bikin gaduh di dalam kelas. Kelakuan siswa tersebut tidak hanya

    tampak pada satu mata pelajaran, namun tampak pada semua pelajaran.

    Penasaran dengan kondisi siswa-siswa tersebut, peneliti berupaya

    untuk terus mengamati kondisi mereka, termasuk ketika mereka berada di

    luar kelas.Ketika mereka berada di luar kelas, siswa tersebut ternyata suka

    merokok dan suka berkata kotor. Mereka memiliki kelompok gaul

    tersendiri di sekolah. Dan mereka suka berkumpul dengan kelompoknya

    tersebut ketika jam istirahat. Dalam kelompok gaul tersebut sering sekali

    mereka menggunakan kata-kata kotor, seperti sumpret, sundal, monyet dan

    lain-lain. Tidak hanya itu, bahkan mereka juga pernah kepergok berkelahi

    dengan temannya di kantin sekolah dan dipanggil ke guru Bimbingan

    Konseling (BK).

    Di samping itu, siswa tersebut sering datang terlambat dan tidak

    mengerjakan tugas yang diberikan oleh gurunya.Dan oleh karena itu sering

    mendapat hukuman dari guru mata pelajaran.Pernah ketika berlangsung

    pembelajaran Aqidah Akhlak, siswa-siswa tersebut dihukum berdiri di

    depan kelas beberapa saat, karena mereka tidak mengumpukan tugas LKS

    yang sudah diberikan pada minggu sebelumnya.

    Untuk mendalami lebih lanjut hasil observasi tentang kondisi siswa

    tersebut di atas, peneliti melakukan wawancara dengan wali kelas, yaitu

  • 49

    Bapak Aswandi, dalam keterangannya, Bapak Aswandi menyatakan

    sebagai berikut:

    Kondisi akhlak siswa kami memang sedikit bermasalah, tetapi kami juga memiliki siswa yang memiliki akhlak yang baik, berdasarkan pengalaman serta kondisi yang sering kami jumpai terhadap akhlak siswa, kami lebih banyak menjumpai akhlak-akhlak siswa yang tidak baik seperti masih melontarkan kata-kata kotor kepada temannya, dalam hal lain juga siswa kami sering terlambat masuk kelas, bolos, dan nilai kerapiannya pun masih kurang, sehingga aturan-aturan sekolah belum bisa mereka (siswa) itu terapkan dengan baik.55

    Kondisi tersebut terjadi, bukan karena kurangnya pembinaan akhlak

    yang dilakukan oleh para guru dan wali kelas. Namun, lebih karena

    kebiasaan dan gaya pergaulan mereka.Lebih lanjut Aswandi menjelaskan:

    Kebiasaan siswa berkata kotor dan berkelahi lebih disebabkan oleh karena pergaulan dan gaya gaul mereka. Guru dan Wali Kelas sudah memberi nasehat agar anak-anak menghindari kata-kata kotor dalam pergaulan. karena kata-kata kotor itu dosa, namun tidak mempan karena mereka lebih banyak bergabung bersama temannya dari pada dengan gurunya. sedangkan perilaku tidak disiplin terjadi karena anak-anak ini sebagian merupakan anak nelayan, yang kadang-kadang malam harinya mereka ada yang ikut melaut bersama keluarganya. sehingga telat datang ke sekolah.

    Lebih lanjut, Bapak Pajrin mengatakanbahwa : Pada kenyataannya siswa di MTs Al-Intishor masih saja membawa kebiasaannya dari masyarakat ke sekolah, seperti berbicara kotor, dan menghina orang lain, beberapa sikap inilah yang membuat saya dan guru-guru merasa kesulitan dalam membina akhlak siswa.Oleh karena itu, sebisa mungkin saya dan guru-guru mengupayakan pembinaan akhlak yang baik terhadap siswa dengan mengajarkan atau mencontohkan akhlakul karimah terhadap siswa.Beberapa permasalahan yang muncul dilingkungan sekolah, seperti perkelahian yang pernah terjadi dalam suatu kasus, yang berawal dari saling mengejek dan berakhir dengan percekcokan, dan bahkan sampai pada perkelahian yang menyebabkan siswa tersebut memukul temannya sendiri hingga kepala temannya terluka. Namun hal ini sudah terbiasa dalam lingkungan masyarakat siswa tersebut, sehingga ketika mereka melakukan hal yang demikian, mereka tidak

    55Aswandi, Wali Kelas IX di MTs Al-Intishor Tanjung Karang, wawancara, 5 Desember

    2017.

  • 50

    merasa canggung lagi karena hal tersebut sudah terbiasa di lingkungan masyarakat tempat siswa tersebut tinggal.56

    Lebih lanjut, Bapak Faesi Fahrozi memaparkan, bahwa :

    Saya selaku pembinaan imtaq disini melihat akhlak siswa kami memang bermasalah bu, karena keseharian mereka seperti yang sering saya lihat ketika mereka bercanda dengan teman-temannya, serring saya mendengarkan ucapan ataupun kata yang kotor dan kasar kepada temannya, bahkan kemaren-kemaren sempat ada kejadian perkelahian yang disebabkan saling mengejek, melontarkan kata-kata ang kasar dan kotor, sehingga menimbulkan suatu konflik yaitu perkelahian, tapi kami sebagai guru tetap mengawasi mereka dan mendidik mereka meskipun belum ada perubahan, tapi mau kaya gimana lagi yang namanya usaha kadang berhasil dan kadang juga tidak, tapi yang penting kami tetap berusaha bu, karena yang kami pahami, sekeras-kerasnya hati manusia, apabila kita mendidik dengan cara yang baik pasti akan lulu juga, ya begitulah bu seperti yang saya katakan tadi, begitulah akhlak siswa kami disini.57

    Lebih lanjut, Bapak Rizcha Okta Azari memaparkan, bahwa :

    Dalam hal akhlak, pastilah memiliki perbedaan, seperti siswa dan siswi kami disini, yang saya lihat akhlak siswa disini cukup bermasalah karena siswa disini memiliki kebiasaan buruk dalam bergaul dengan temannya, terkadang saya melihat mereka sering bertingkah laku buruk seperti yang saya sering dengar, ketika siswa kami bercanda dengan temannya, mereka sering melontarkan kata-kata kotor ataupun yang tidak enak didengar, seperti, sundel, sumpret, monyet dan lain-lain. Tapi dalam hal ini kami masih berusaha untuk tetap mendidik mereka karena itu sudah menjadi kewajiban kami sebagai seorang guru. Ya mudah-mudahan apa yang kami lakukan ini ada hasilnya bu.58

    Dalam hal akhlak, seperti yang telah diparkan di atas, pihak sekolah

    (guru) memiliki kesulitan dalam menangani problematik siswa,

    dikarenakan siswa memiliki kebiasaan atau akhlak yang kurang

    baikseperti : berbicara kotor, dan menghina teman. Adapun pelanggaran

    56Pajrin, Guru Aqidah Akhlak di MTs Al-Intishor Tanjung Karang, wawancara, 5

    Desember 2017. 57Faesi Fahrozi, Pembina Kegiatan Imtaq di MTs Al-Intishor Tanjung Karang, wawancara,

    5 Desember 2017 58Rizcha Okta Azari, Waka Kurikulum di MTs Al-Intishor Tanjung Karang, wawancara, 5

    Desember 2017.

  • 51

    yang lain yang dilakukan oleh siswa yaitu :sering bolos, terlambat masuk

    kelas, dan kurang kedisiplinan.

    Dalam hal ini, guru berusaha membangun upaya dalam membina

    akhlak siswa yang bertujuan untuk merubah atau mengasah kepribadian

    siswa serta melatih siswa untuk terbiasa mementingkan nilai-nilai religious

    dan menjadi siswa yang memiliki akhlak yang lebih baik.

    C. Upaya Guru Aqidah Akhlak dalam Membina Akhlak Siswa Kelas IX

    MTs Al-Intishor Tanjung Karang

    Berbagai upaya telah dilakukan oleh guru-guru di MTs Al-Intishor

    Tanjung Karang dalam membina akhlak siswa sebagaimana yang telah di

    paparkan oleh Bapak Aswandibahwa :

    Terkait dengan pembinaan akhlak siswa di MTs Al-Intishor ini, kita sebagai guru telah melakukan usaha pembinaan seoptimal mungkin, untuk membimbing dan mengarahkan siswa disini, akan tetapi lingkungannyalah yang mempengaruhi mereka (siswa) dengan akhlak-akhlak yang tidak baik, seperti berkata kotor, menggunjing teman bahkan pelanggaran yang lain seperti sering bolos, sering mengeluarkan baju, bahkan telat masuk kelas. Di sekolah kita sering mengajarkan akhlak yang baik kepada siswa maupun siswi kami seperti, kami mengajarkan bagaimana bertutur kata yang baik, bertingkah laku yang baik, akan tetapi setelah mereka (siswa) kembali ke lingkungan tempat tinggalnya, mereka terpengaruh lagi dengan kebiasaan (akhlak) yang tidak baik akibat orang-orang yang berada di lingkungan tempat tinggalnya, sehingga guru kesulitan dalam membina akhlak siswa karena setiap harinya mereka akan tetap terpengaruh oleh sikap dan kebiasaan masyarakat di lingkungan tempat tinggalnya. Berbagai upaya yang dilakukan oleh pihak sekolah (guru) dalam membina akhlak siswa kami disini seperti ; kami sering melibatkan mereka dalam hal yang positif, menyuruh mereka untuk mengikuti kegiatan imtaq yang kami adakan setiap hari jumat, serta kami para guru pun berusaha untuk bekerja sama dengan orang tua siswa dalam melakukan pembinaan akhlak siswa itu sendiri.59

    59Aswandi, Wali Kelas IX di MTs Al-Intishor Tanjung Karang, wawancara, 6 Desember

    2017.

  • 52

    Lebih lanjut, Bapak Faesi Fahrozi memaparkan bahwa, Kami sebagai guru disini tetap melakukan suatu usaha dalam membina akhlak siswa kami, saya selaku pembina imtaq selalu mengadakan acara ataupun kegiatan imtaq setiap hari jumat, usaha yang kami lakukan ini bertujuan agar siswa bisa membiasakan diri dalam mengutamakan nilai-nilai religious terutama dalam hal berakhlak, selain dari itu, kami juga bekerja sama dengan orang tua siswa guna untuk bisa meningkatkan akhlak yang baik kepada siswa, karena tidak mungkin dalam satu hari kami harus mendidik mereka, lagian kami disini sebagai orang tua kedua bagi siswa, yang dimana kami memiliki keterbatasan waktu dalam mendidik siswa-siswa kami, oleh sebab itu, kami menginformasikan kepada para orang tua siswa untuk bisa mendidik anaknya dengan baik. Karena menurut saya apabila kita bekerja sama seperti itu pastilah akan ada hasilnya, ya walaupun sekarang belum ada perubahan, tapi suatu saat pasti akan tetap ada perubahan pada diri mereka, yang penting kami tetap berusaha.60 Lebih lanjut, Bapak Rizcha Okta Azari memaparkan, bahwa : yang namanya sekolah pasti akan tetap ada masalah, apalagi berkaitan dengan pembinaan akhlak, seperti yang sudah kami lihat dan kami dengar dari kebiasaan siswa kami, ya memang bermasalah akan tetapi kami sebagai guru memiliki tanggung jawab dan usaha dalam membina akhlak mereka, adapun usaha yang kami lakukan seperti kami mengadakan pembinaan imtaq yang pimpin oleh bapak faesi fahrozi, dan kami juga melakukan hubungan kerja sama dengan orang tua siswa, karena menurut kami sebagai guru disini, sebenarnya yang sangat berperan dalam membina akhlak siswa itu adalah orang tua siswa itu sendiri, karena kami hanyalah sebagai orang tua kedua mereka, yang dimana kami dan siswa memiliki keterbatasan waktu untuk bisa bersama mereka, jadi dengan keadaan seperti itu, kami sebagai guru memberikan informasi kepada para orang tua siswa unutk bisa lebih memperhatikan pergaulan anaknya. karena kami juga memiliki keterbatasan, apalagi kami juga memiliki keluarga, jadi, tidak mungkin kalau dalam waktu satu hari kami harus terus bersama mereka, ya karena keadaannya seperti itu, kami melakukan usaha seperti yang dikatakan tadi, membina akhlak siswa melalui pembinaan imtaq, dan bekerja sama dengan orang tua siswa.61

    Lebih lanjut, bapak pajrin memaparkan sebagai berikut :

    60Faesi Fahrozi, Pembina Kegiatan Imtaq di MTs Al-Intishor Tanjung Karang, wawancara,

    6 Desember 2017 61Rizcha Okta Azari, Waka Kurikulum di MTs Al-Intishor Tanjung Karang, wawancara, 6

    Desember 2017.

  • 53

    Siswa dan siswi di sini pada dasarnya sudah kami didik, seperti kami mendidik mereka atau mengajarkan mereka bagaimana bersikap dan bertutur kata terhadap guru, teman sebaya, ataupun orang-orang yang lebih tua darinya (siswa).Namun siswa kami disini masih saja membawa kebiasaan dari lingkungan tempat tinggalnya ke sekolah ini.Yang dimana pada awalnya siswa kami menerapkan akhlak yang baik ketika berada di sekolah, akan tetapi ketika mereka (siswa) kembali ke lingkungan tempat tinggalnya siswa kembali lagi m