Hormon b.indonesia

Click here to load reader

  • date post

    19-Feb-2016
  • Category

    Documents

  • view

    234
  • download

    1

Embed Size (px)

description

hormon

Transcript of Hormon b.indonesia

AuksinHormon auksinadalah hormon tumbuhan yang berfungsi untuk memacu proses pemanjangan sel. Hormon ini dihasilkan pada bagian koleoptil (titik tumbuh) pucuk tumbuhan, yaitu ujung akar dan batang. Peran auksin pertama kali ditemukan oleh ilmuwan Belanda bernama Fritz Went (1903-1990).Auxins adalah senyawa yang positif mempengaruhi pembesaran sel, pembentukan tunas dan inisiasi akar. Mereka juga meningkatkan produksi hormon lainnya dan dalam hubungannya dengan sitokinin, mereka mengendalikan pertumbuhan batang, akar, dan buah-buahan, dan mengkonversi batang menjadi bunga. Auxins adalah kelas pertama pengatur tumbuh ditemukan. Mereka mempengaruhi pemanjangan sel dengan mengubah plastisitas dinding sel. Mereka merangsang kambium, subtipe sel meristem, untuk membagi dan batang menyebabkan xilem sekunder untuk membedakan. Auxins bertindak untuk menghambat pertumbuhan tunas yang lebih rendahbawah batang (dominasi apikal), dan juga untuk mempromosikan perkembangan akar lateral dan adventif dan pertumbuhan. Daun amputasi dimulai dengan titik tumbuh tanaman berhenti untuk memproduksi auksin. Auxins dalam biji mengatur sintesis protein tertentu, karena mereka berkembang dalam bunga setelah penyerbukan, menyebabkan bunga untuk mengembangkan buah mengandung biji berkembang. Auxins beracun bagi tanaman dalam konsentrasi yang besar; mereka yang paling beracun ke dikotil dan kurang sehingga untuk monokotil. Karena properti ini, herbisida auksin sintetis termasuk 2,4-D dan 2,4,5-T telah dikembangkan dan digunakan untuk pengendalian gulma. Auksin, terutama 1-Naphthaleneacetic acid (NAA) dan Indole-3-butyric acid (IBA), juga sering diterapkan untuk merangsang pertumbuhan akar saat mengambil stek tanaman. Auksin yang paling umum ditemukan pada tanaman adalah asam indole-3-asetat atau IAA. Korelasi auksin dan sitokinin dalam tanaman adalah konstan (A / C = const.).Struktur FungsiBiosintesis Contoh dalam kehidupan sehari- hari yang memerlukan senyawa tsb

3. SitokininSitokinin atau CKs adalah kelompok bahan kimia yang mempengaruhi pembelahan sel dan pembentukan tunas. Mereka disebut kinins di masa lalu ketika sitokinin pertama diisolasi dari sel ragi. Mereka juga membantu menunda penuaan atau aging jaringan, bertanggung jawab untuk menengahi transportasi auksin seluruh tanaman, dan mempengaruhi panjang ruas dan pertumbuhan daun. Mereka memiliki efek yang sangat sinergis dalam konser dengan auksin, dan rasio dari kedua kelompok hormon tanaman mempengaruhi periode pertumbuhan yang paling besar selama seumur hidup tanaman. Sitokinin melawan dominasi apikal disebabkan oleh auksin; mereka dalam hubungannya dengan etilena mempromosikan amputasi daun, bagian bunga, dan buah-buahan. Korelasi auksin dan sitokinin dalam tanaman adalah konstan (A / C = const.).

4. EthyleneEthylene adalah gas yang membentuk melalui Cycle Yang dari pemecahan metionin, yang dalam semua sel. Ethylene memiliki kelarutan sangat terbatas dalam air dan tidak menumpuk di dalam sel tetapi berdifusi keluar dari sel dan lolos dari pabrik. Efektivitasnya sebagai hormon tanaman tergantung pada laju produksi terhadap laju melarikan diri ke atmosfer. Etilen yang dihasilkan pada tingkat yang lebih cepat dalam berkembang pesat dan membagi sel, terutama dalam kegelapan. Pertumbuhan baru dan bibit baru berkecambah menghasilkan lebih dari etilen bisa lepas dari tanaman, yang menyebabkan jumlah peningkatan etilena, menghambat ekspansi daun (lihat respon Hyponastic). Sebagai menembak baru terkena cahaya, reaksi oleh fitokrom dalam sel tanaman menghasilkan sinyal untuk produksi ethylene menurun, memungkinkan ekspansi daun. Ethylene mempengaruhi pertumbuhan sel dan bentuk sel; ketika menembak tumbuh memukul hambatan sementara di bawah tanah, produksi etilen sangat meningkatkan, mencegah pemanjangan sel dan menyebabkan batang membengkak. Yang dihasilkan induk tebal dapat mengerahkan lebih banyak tekanan terhadap objek menghalangi jalan ke permukaan. Jika menembak tidak mencapai permukaan dan stimulus etilen menjadi berkepanjangan, hal itu mempengaruhi respon geotropic alami batang, yang adalah untuk tumbuh tegak, yang memungkinkan untuk tumbuh di sekitar objek. Studi tampaknya menunjukkan bahwa etilen mempengaruhi diameter batang dan tinggi: Ketika batang pohon yang mengalami angin, menyebabkan stres lateral, lebih besar produksi etilen terjadi, sehingga lebih tebal, batang pohon kokoh dan cabang. Ethylene mempengaruhi buah-pematangan: Biasanya, ketika biji matang, etilen produksi meningkat dan membangun-up dalam buah, sehingga acara klimakterik sebelum penyebaran benih. The Ethylene protein nuklir Insensitive2 (EIN2) diatur oleh produksi etilena, dan, pada gilirannya, mengatur hormon lain termasuk hormon ABA dan stress.5. GiberelinGiberelin, atau GAs, termasuk berbagai macam bahan kimia yang diproduksi secara alami dalam tanaman dan jamur. Mereka pertama kali ditemukan ketika para peneliti Jepang, termasuk Eiichi Kurosawa, melihat bahan kimia yang diproduksi oleh jamur yang disebut Gibberella fujikuroi yang menghasilkan pertumbuhan abnormal pada tanaman padi. Giberelin penting dalam perkecambahan biji, mempengaruhi produksi enzim yang memobilisasi produksi pangan digunakan untuk pertumbuhan sel-sel baru. Hal ini dilakukan dengan modulasi kromosom transkripsi. Dalam butir (beras, gandum, jagung, dll) biji, lapisan sel yang disebut lapisan aleuron membungkus jaringan endosperm. Absoption air dengan biji menyebabkan produksi GA. GA diangkut ke lapisan aleuron, yang merespon dengan menghasilkan enzim yang memecah disimpan cadangan makanan dalam endosperm, yang dimanfaatkan oleh bibit tumbuh. GAs menghasilkan perbautan tanaman roset pembentuk, meningkatkan panjang ruas. Mereka mempromosikan berbunga, divisi seluler, dan pertumbuhan biji setelah perkecambahan. Giberelin juga membalikkan penghambatan pertumbuhan tunas dan dormansi yang disebabkan oleh ABA.

1. asam absisikAsam absisik (juga disebut ABA), ditemukan dan diteliti di bawah dua nama yang berbeda sebelum sifat kimianya sepenuhnya diketahui, itu disebut dormin dan abscicin II. Setelah itu ditentukan bahwa dua senyawa yang sama, itu bernama asam absisat. Nama "asam absisik" diberikan karena ditemukan dalam konsentrasi tinggi pada daun baru abscissed atau baru jatuh.

Kelas ini PGR terdiri dari satu senyawa kimia yang biasanya diproduksi di daun tanaman, yang berasal dari kloroplas, terutama ketika tanaman berada di bawah stres. Secara umum, ia bertindak sebagai senyawa penghambat kimia yang mempengaruhi pertumbuhan tunas, dan biji dan dormansi tunas. Ini menengahi perubahan dalam meristem apikal, menyebabkan dormansi tunas dan perubahan set terakhir dari daun ke selimut bud pelindung. Sejak ditemukan pada daun baru abscissed, ia berpikir untuk memainkan peran dalam proses penurunan daun alami, tetapi penelitian lebih lanjut telah terbukti tidak ini. Dalam spesies tanaman dari bagian beriklim dunia, memainkan peran dalam daun dan dormansi biji dengan menghambat pertumbuhan, namun, seperti yang dihamburkan dari biji atau tunas, pertumbuhan dimulai. Dalam tanaman lain, seperti tingkat ABA penurunan, pertumbuhan kemudian dimulai sebagai tingkat giberelin meningkat. Tanpa ABA, tunas dan biji akan mulai tumbuh selama periode hangat di musim dingin dan dibunuh ketika membeku lagi. Sejak ABA menghilang perlahan dari jaringan dan dampaknya mengambil waktu untuk diimbangi oleh hormon tanaman lain, ada penundaan di jalur fisiologis yang memberikan perlindungan dari pertumbuhan prematur. Ini terakumulasi dalam biji selama pematangan buah, mencegah perkecambahan biji dalam buah, atau perkecambahan biji sebelum musim dingin. Efek asam absisik yang terdegradasi dalam jaringan tanaman selama suhu dingin atau penghapusan dengan mencuci air keluar dari jaringan, melepaskan biji dan tunas dari dormansi.Pada tumbuhan di bawah tekanan air, ABA berperan dalam penutupan stomata. Segera setelah tanaman air stres dan akar kekurangan air, sinyal bergerak naik ke daun, menyebabkan pembentukan ABA prekursor ada, yang kemudian pindah ke akar. Akar kemudian lepaskan ABA, yang merupakan trans-terletak di dedaunan melalui sistem pembuluh darah dan memodulasi kalium dan natrium penyerapan dalam sel penjaga, yang kemudian kehilangan turgidity, menutup stomata. ABA ada di semua bagian tanaman dan konsentrasi dalam jaringan apapun tampaknya memediasi efek dan fungsinya sebagai hormon; degradasi, atau lebih tepat katabolisme, dalam pabrik mempengaruhi reaksi metabolisme dan pertumbuhan sel dan produksi hormon lainnya. Tanaman mulai hidup sebagai benih dengan tingkat ABA tinggi. Tepat sebelum berkecambah benih, tingkat ABA menurun; selama perkecambahan dan pertumbuhan awal bibit, tingkat ABA menurun bahkan lebih. Sebagai tanaman mulai menghasilkan tunas dengan daun berfungsi penuh, tingkat ABA mulai meningkat, memperlambat pertumbuhan sel lebih "dewasa" daerah tanaman. Stres dari air atau predasi mempengaruhi produksi ABA dan tingkat katabolisme, mediasi kaskade lain efek yang memicu tanggapan dari sel-sel yang ditargetkan. Para ilmuwan masih piecing bersama interaksi yang kompleks dan efek ini dan phytohormones lainnya.