HEPATITIS PPT.pptx

download HEPATITIS PPT.pptx

of 23

  • date post

    21-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    177
  • download

    23

Embed Size (px)

description

askep hepatitis

Transcript of HEPATITIS PPT.pptx

Slide 1

HEPATITIS

Disusun Oleh:Kelompok 2 Aan Wahidayah Debora Rumbekwan Eka Sulistiani Leoni Natalia Kocu Noviati Wakole Oktovianus Parandan Lidia Romsumbre Febriana Ick Selvia E.J. Mano Nova F.L. Manurung

1.ANATOMI DAN FISIOLOGIHati merupakan kelenjar terbesar dalam tubuh, rata-rata sekitar 1500 gr, atau 2,5 % berat badan orang dewasa normal. Hati merupakan organ plastis lunak yang tercetak oleh struktur sekitarnya. Permukaan superior adalah cembung dan terletak di bawah kubah kanan diafragma dan sebagian kubah kiri. Bagian bawah hati adalah cekung dan merupakan atap ginjal kanan, lambung, pankreas, dan usus. Hati memiliki dua lobus utama, kanan dan kiri. Lobus kanan dibagi menjadi segmen anterior dan posterior oleh fissura segmentalis kanan yang tidak terlihat di luar. Lobus kiri dibagi menjadi segmen medial dan lateral oleh ligamentum falsiforme yang dapat dilihat dari luar. Ligamentum falsiforme berjalan dari hati ke diafragma dan dinding depan abdomen.

Permukaan hati diliputi oleh peritoneum viseralis, kecuali daerah kecil pada permukaan posterior yang melekat langsung pada diafragma. Beberapa ligamentum yang merupakan lipatan peritoneum membantu menyokong hati. Dibawah peritoneum terdapat jaringan penyambung padat yang dinamakan kapsul glisson, yang meliputi seluruh permukaan organ ; kapsula ini pada hilus atau porta hepatis di permukaan inferior, melanjutkan diri ke dalam massa hati, membentuk rangka untuk cabang-cabang vena porta, arteri hepatika, dan saluran empedu.

Selain merupakan organ parenkim yang berukuran besar, hati juga menduduki urutan pertama dalam hal banyaknya kerumitan dan ragam dari fungsinya. Hati sangat penting untuk mempertahankan hidup dan berperan pada hampir setiap fungsi metabolik tubuh, yaitu:1.) Fungsi pembentukan dan ekskresi empedu.2.) Fungsi metabolik3.) Fungsi pertahanan tubuh4.) Fungsi vaskular hati

42.PATOFISIOLOGIInflamasi yang menyebar pada hepar (hepatitis) dapat disebabkan oleh infeksi virus dan reaksi toksik terhadap obat-obatan dan bahan-bahan kimia. Unit fungsional darah dari hepar disebut lobule karena memiliki suplai darah sendiri. Seiring dengan berkembangnya inflamasi pada hepar. Pola normal pada hepar terganggu. Gangguan terhadap suplai darah normal pada sel-sel hepar ini menyebabkan nekrosis dan kerusakan sel-sel hepar. Setelah lewat masanya, sel-sel hepar yang rusak dibuang dari tubuh oleh respon imune digantikan oleh sel-sel hepar baru yang sehat. Oleh karenanya sebagian besar oleh pasien yang mengalami hepatitis sembuh dengan fungsi hepar normal.

Infeksi Virus,obat atau bahan kimia

Melalui pembuluh darah menuju hati

Peradangan

Fungsional dari hepar terganggu

Nekrosis pada sel-sel hepar3.BIOKIMIAWI

1. Aminotransferase (transminase)Ada dua parameter berupa enzim yang dapat dijadikan sebagai indikator terhadap adanya kerusakan sel hati. Keduanya sangat membantu dalam mengenali adanya penyakit pada hati. Enzim-enzim tersebut adalah aspartat aminotransferase (AST) dan alanin aminotransferase (ALT). Peningkatan kadar enzim-enzim tersebut mencerminkan adanya kerusakan sel-sel hati. Namun demikian derajat ALT lebih dipercaya dalam menentukan adanya kerusakan sel hati dibanding AST.ALT ditemukan terutama di hati, sedangkan AST selain dapat ditemukan di hati juga dapat ditemukan di otot jantung, otot rangka, ginjal, pankreas, otak, paru, sel darah putih dan sel darah merah. Jika terjadi peningkatan kadar AST bisa jadi yang mengalami kerusakan adalah sel-sel organ lain yang mengandung AST. Pada penyakit hati akut, kadar ALT lebih tinggi atau sama dengan kadar AST.

2. Alkalin Fosfate (ALP)Enzim ALP ditemukan pada sel-sel hati yang berada di dekat saluran empedu. Peningkatan kadar ALP menunjukkan adanya penyumbatan atau pada saluran empedu. Peningkatan kadar ALP biasanya disertai dengan gejala fisik yaitu warna kuning pada kulit, kuku ataupun bagian putih bola mata.3. Serum ProteinAda beberapa serum protein yang dihasilkan oleh hati. Serum-serum tersebut antara lain albumin, globulin dan faktor pembekuan darah. 4. BilirubinBilirubin adalah pigmen kuning yang dihasilkan oleh pemecahan hemoglobin (Hb) di dalam hati. Bilirubin dikeluarkan melalui empedu dan dibuang melalui feses.

4. HISTOLOGI

5.Pemeriksaan PenunjangSalah satu pemeriksaan penunjang yang dilakukan untuk diagnosis hepatitis adalah pemeriksaan dengan USG (ultrasonografi). USG adalah alat yang digunakan untuk mengetahui adanya kelainan pada organ dalam. USG hati dilakukan jika pemeriksaan fisik kurang mendukung diagnosis, sedangkan keluhan klinis pasien dan pemeriksaan laboratorium menunjukkan hal sebaliknya. Jadi pemeriksan USG dilakukan untuk memastikan diagnosis kelainan hati.

Melalui pemeriksaan USG hati, dapat dilihat adanya pembesaran hati serta ada tidaknya sumbatan saluran empedu. Pembesaran hati dilihat dengan mengamati bagian tepi hati. Tepi hati yang tumpul menunjukkan adanya pembesaran hati. Selain untuk melihat ada tidaknya fibrosis (jaringan ikat), USG juga dapat digunakan untuk melihat peradangan hati dengan mengamati densitas (kepadatan) hati yang lebih gelap.USG hanya dapat melihat kelainan pada hepatitis kronis atau sirosis. Pada hepatitis akut atau pada proses awal penyakit yang belum mengakibatkan kerusakan jaringan, pemeriksaan USG tidak akurat. Pemeriksan USG juga dapat digunakan untuk mengungkap diagnosis lain yang terkait kelainan hati, seperti tumor hati , abses hati, radang empedu, dan lain-lain.

6. Penatalaksanaan medisTerapi medis yang biasa diberikan pada penderita penyakithepatitisdiantaranya adalah:- Tirah Baring- Diet- Obat-obatan.Pada saat ini belum ada obat yang mempunyai khasiat memperbaiki kerusakan atau kematian sel hati dan memperpendek perjalanan penyakit hepatitis virus akut. Penderita penyakithepatitisdiberi obat untuk mengatasi peradangan yang terjadi di hati. Selain itu pada kasus penyakithepatitis yang disebabkan oleh virus, penderita diberi antivirus dengan dosis yang tepat.

7. Penatalaksanaan Keperawatan1.) PengkajianData dasar pasien tergantung pada penyebab dan beratnya kerusakan/gangguan hati.Aktivitas: Kelemahan, kelelahan, malaiseSirkulasi :Bradikardi , ikterik pada sklera kulit, membran mukosaEliminasi: Urine gelap, diare feses warna tanah liatMakanan dan Cairan: Anoreksia, berat badan menurun, mual dan muntah

Neurosensori: Peka terhadap rangsang, cenderung tidur, letargi, asteriksisNyeri / Kenyamanan: Kram abdomen, nyeri tekan pada kuadran kanan, mialgia,atralgia, sakit kepala, gatal (pruritus).Keamanan: Adanya transfusi darah/produk darah, demam.

152.) Diagnosa Keperawtan1. Gangguan rasa nyaman (nyeri) berhubungan dengan pembengkakan hepar yang mengalami inflamasi hati dan bendungan vena porta.

Hasil yang di harapkan:Menunjukkan tanda-tanda nyeri fisik dan perilaku dalam nyeri (tidak meringis kesakitan, menangis intensitas dan lokasinya).

Intervensi:1. Kolaborasi dengan individu untuk menentukan metode yang dapat digunakan untuk intensitas nyeri.2. Tunjukkan pada klien penerimaan tentang respon klien terhadap nyeri.3. Berikan informasi akurat.4. Bahas dengan dokter penggunaan analgetik yang tak mengandung efek hepatotoksi

Gangguan rasa nyaman (nyeri) berhubungan dengan pembengkakan hepar yang mengalami inflamasi hati dan bendungan vena porta.Inflamasi pada hepar

Pembengkakan hepar

Hipertermi

Perubahan kenyamanan (nyeri)

2. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan, perasaan tidak nyaman di kuadran kanan atas, gangguan absorbsi dan metabolisme pencernaan makanan, kegagalan masukan untuk memenuhi kebutuhan metabolik karena anoreksia, mual dan muntah.

Hasil yang diharapkan : Menunjukkan peningkatan berat badan mencapai tujuan dengan nilai laboratorium normal dan bebas dari tanda-tanda mal nutrisi.Intervensi :1. Ajarkan dan bantu klien untuk istirahat sebelum makan.2. Awasi pemasukan diet/jumlah kalori, tawarkan makan sedikit tapi sering dan tawarkan pagi paling sering.3. Pertahankan hygiene mulut yang baik sebelum makan dan sesudah makan.4. Anjurkan makan pada posisi duduk tegak.5. Berikan diit tinggi kalori, rendah lemak

Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan, perasaan tidak nyaman di kuadran kanan atas, gangguan absorbsi dan metabolisme pencernaan makanan, kegagalan masukan untuk memenuhi kebutuhan metabolik karena anoreksia, mual dan muntah.

Hepatomegali

Perasaan tidak nyaman di kuadran kanan atas

Anoreksia

Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan

3. Keletihan berhubungan dengan proses inflamasi kronis sekunder terhadap hepatitis Intervensi: 1. Jelaskan sebab-sebab keletihan individu 2. Sarankan klien untuk tirah baring 3. Bantu individu untuk mengidentifikasi kekuatan- kekuatan, kemampuan-kemampuan dan minat-minat4. Analisa bersama-sama tingkat keletihan selama 24 jam meliputi waktu puncak energi, waktu kelelahan, aktivitas yang berhubungan dengan keletihan5. Bantu untuk belajar tentang keterampilan koping yang efektif (bersikap asertif, teknik relaksasi)

Keletihan berhubungan dengan proses inflamasi kronis sekunder terhadap hepatitis

Gangguan metabolesme karbohidrat,protein, lemak

Glikogenesis menurun

Glikogen dalam hepar berkurang

Glikogenolisis menurun

Glukosa dalam darah berkurang

Cepat lelah

keletihan

Daftar PustakaAnonim, 2011, asuhan keperawatan hepatitis.http://saktyairlangga.wordpress.com/2011/11/09/asuhan-keperawatan-hepatitis.htmldiakses tanggal 22 Mei 2013

Anonim, 2012, Askep Hepatitishttp://askep-net.blogspot.com/2012/07/askep-hepatitis.htmldiakses tanggal 22 Mei 2013

Agung Waluyo, Edisi 8, jakarta, EGC, 2001.

Carpenito Lynda Jual, 1999, Rencana Asuhan dan Dokumentasi