HALAMAN JUDUL - Tanjungpinang

Click here to load reader

  • date post

    13-Feb-2022
  • Category

    Documents

  • view

    0
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of HALAMAN JUDUL - Tanjungpinang

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur mari senantiasa kita panjatkan ke-hadirat Allah SWT yang telah
memberikan berkah serta karunia-Nya kepada kita semua sehingga Penyusunan Buku I
Analisis Strategi Smart City sebagai bagian dari dokumen Master Plan Smart City Kota
Tanjungpinang ini dapat diselesaikan dengan baik.
Buku I ini memuat substansi-substansi terkait dengan Analisis Strategi yang
dilakukan oleh pemerintah Kota Tanjungpinang mengacu pada kebijakan-kebijakan
pembangunan sebagaimana tertuang dalam RPJP, RPJMD, RTRW dan RDTR yang akan
digunakan sebagai dasar analisis dalam penyusunan Master plan Smart City.
Demikian, buku ini disusun, semoga dapat bermanfaat dan menjadi acuan dan dasar
analisis bagi Tim Teknis dalam menyusun dokumen Master Plan selanjutnya.
Tanjungpinang, Juli 2019
DAFTAR ISI
1.1.1. Karakteristik Lokasi dan Wilayah ................................................................................. 1
1.1.2. Potensi Pengembangan Wilayah ............................................................................... 12
1.2. Analisis Masa Depan ......................................................................................................... 19
1.2.1. Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi ....................................................... 19
1.2.2. Fokus Kesejahteraan Sosial........................................................................................ 30
1.3. Analisis Masa Depan Keberlanjutan Pembangunan berlandaskan Agenda Sustanaible
Development Goals (SDG’s) ............................................................................................... 38
Bab 2 50
2.1.1 Analisis Sumber Daya Manusia .................................................................................. 50
2.1.2 Analisis Sumber Daya Pemerintahan ......................................................................... 51
2.1.3 Analisis Kapasitas Keuangan Daerah ......................................................................... 54
2.2 Analisis Kesiapan Infrastruktur Daerah ............................................................................... 58
2.2.1 Analisis Kesiapan Infrastruktur Infrastruktur Fisik Daerah ......................................... 58
2.2.2 Analisis Kesiapan Infrastruktur Infrastruktur Digital Daerah ..................................... 61
2.2.3 Analisis Kesiapan Infrastruktur Sosial Daerah ............................................................ 66
2.3 Analisis Kesiapan Suprastuktur Daerah ............................................................................... 67
2.3.1 Analisis Kesiapan Kebijakan Daerah .......................................................................... 67
2.3.2 Analisis Kesiapan Kelembagaan Daerah .................................................................... 69
2.3.3 Analisis Kesiapan Organisasi Masyarakat Daerah ...................................................... 69
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | iv
Bab 3 70
Bab 4 79
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | v
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Kondisi Iklim di Kota Tanjungpinang Tahun 2012-2017 ............................................... 6
Tabel 1.2 Jumlah Penduduk, Sex Ratio dan Kepadatan Penduduk Per Kecamatan di Kota
Tanjungpinang Tahun 2017 ......................................................................................... 8
Tabel 1.3 Capaian Kinerja Urusan Ketenagakerjaan Kota Tanjungpinang Tahun 2014- 2018 ... 11
Tabel 1.4 Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku Kota Tanjungpinang
Tahun 2012-2018 (Milyar Rupiah) ............................................................................. 20
Tabel 1.5 Kontribusi Sektor Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku Kota
Tanjungpinang Tahun 2012-2017 (Juta Rupiah) ........................................................ 21
Tabel 1.6 Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2010 Kota Tanjungpinang
Tahun 2012-2017 (Juta Rupiah) ................................................................................. 22
Tabel 1.7 Perkembangan Seni, Budaya dan Olahraga Kota Tanjungpinang Tahun 2013-2017 . 37
Tabel 2.1 Jumlah Sumber Daya Aparatur Pemerintah Kota Tanjungpinang Tahun 2018 .......... 54
Tabel 2.2 Pendapatan Kota Tanjungpinang Tahun 2017 – 2020 (dalam ribu rupiah)................ 57
Tabel 2.3 Target dan Realisasi Pencapaian PMA Kota Tanjungpinang ...................................... 58
Tabel 2.4 Target dan Realisasi Pencapaian PMDN Kota Tanjungpinang .................................... 58
Tabel 2.5 Sebaran Internet Publik di Kota Tanjungpinang Tahun 2019 ..................................... 59
Tabel 2.6 Pendataan Sistem Elektronik di Lingkungan Pemerintah Kota Tanjungpinang .......... 63
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | vi
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.2. Peta Topografi ............................................................................................................. 5
Gambar 1.3. Perkembangan Jumlah Penduduk kota Tanjungpinang Tahun 2012-2017 (jiwa) ........ 7
Gambar 1.4. Perkembangan Laju Pertumbuhan Penduduk kota Tanjungpinang Tahun 2012-2017
(%) ............................................................................................................................... 7
Provinsi Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-2017 (%) ...................................... 9
Gambar 1.6. Posisi Relatif Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) Kota Tanjungpinang Tahun
2017 (%) ...................................................................................................................... 9
Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-2017 (%) ................................................. 10
Gambar 1.8. Posisi Relatif Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Kota Tanjungpinang Tahun 2017
(%) ................................................................. Kesalahan! Bookmark tidak ditentukan.
Gambar 1.9. Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku Kota
Tanjungpinang Tahun (Juta rupiah) ........................................................................... 19
Gambar 1.10. Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2010
Kota Tanjungpinang Tahun 2012-2017 (Juta Rupiah) ................................................ 22
Gambar 1.11. Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau
dan Nasional Tahun 2012-2017(%) ............................................................................ 24
Gambar 1.12. Posisi Relatif Pertumbuhan Ekonomi Kota Tanjungpinang Tahun 2017 (%) .............. 24
Gambar 1.13. Perkembangan PDRB Per Kapita Kota Tanjungpinang Tahun 2011-2017 (ribu rupiah)
25
Gambar 1.14. Perkembangan Laju Inflasi Kota Tanjungpinang Tahun 2015-2019 (%) ..................... 26
Gambar 1.15. Perkembangan Indeks Gini Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau dan
Nasional Tahun 2012-2017 ........................................................................................ 26
Gambar 1.16. Posisi Relatif Indeks Gini Kota Tanjungpinang Tahun 2017 ....................................... 27
Gambar 1.17. Perkembangan Garis Kemiskinan Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau dan
Nasional Tahun 2014-2018 (Rupiah/Kapita/Bulan) ................................................... 28
Gambar 1.18. Posisi Relatif Garis Kemiskinan Kota Tanjungpinang Tahun 2018
(Rupiah/Kapita/Bulan) ............................................................................................... 28
Gambar 1.19. Perkembangan Jumlah Penduduk Miskin Kota Tanjungpinang dan Provinsi Kepulauan
Riau Tahun 2014-2018 (ribu jiwa). ............................................................................. 29
Gambar 1.20. Posisi Relatif Jumlah Penduduk Miskin Kota Tanjungpinang Tahun 2018 (ribu jiwa) 29
Gambar 1.21. Perkembangan Persentase Penduduk Miskin Kota Tanjungpinang, Provinsi
Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2014-2018 (%) ................................................. 30
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | vii
Gambar 1.22. Perkembangan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kota Tanjungpinang, Provinsi
Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-2017 ....................................................... 31
Gambar 1.23. Posisi Relatif Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kota Tanjungpinang Tahun 2017
31
dan Nasional Tahun 2012-2017 (tahun) .................................................................... 32
Gambar 1.25. Posisi Relatif Angka Harapan Hidup Kota Tanjungpinang Tahun 2017 (tahun) .......... 33
Gambar 1.26. Perkembangan Harapan Lama Sekolah Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau
dan Nasional Tahun 2012-2017 (tahun) .................................................................... 34
Gambar 1.27. Posisi Relatif Harapan Lama Sekolah Kota Tanjungpinang Tahun 2017 (tahun) ........ 34
Gambar 1.28. Perkembangan Rata-Rata Lama Sekolah Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan
Riau dan Nasional Tahun 2012-2017 (tahun) ............................................................ 35
Gambar 1.29. Posisi Relatif Rata-Rata Lama Sekolah Kota Tanjungpinang Tahun 2017 (tahun) ...... 36
Gambar 1.30. Perkembangan Pengeluaran Per Kapita Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau
dan Nasional Tahun 2012-2017 (ribu rupiah) ............................................................ 36
Gambar 1.31. Posisi Relatif Pengeluaran Per Kapita Kota Tanjungpinang Tahun 2017 (ribu rupiah) 37
Gambar 4.2 Grafik Pertumbuhan PDRB Kota Tanjungpinang Atas Dasar Harga Konstan .............. 56
Gambar 4.3 Peta Sebaran Menara Telekomunikasi Tahun 2010 di Kota Tanjungpinang .............. 60
Gambar 4.4 Tipologi Jaringan Infrastruktur Eksisting Data Center dilingkungan Pemerintah Kota
Tanjungpinang ........................................................................................................... 62
Tanjungpinang ........................................................................................................... 62
Gambar 4.2 Prosentase Komposisi SDM ASN berlatar belakang pendidikan IT di lingkungan
Pemerintah Kota Tanjungpinang ............................................................................... 53
Bab I
Analisis Masa Depan
Anasilis masa depan Kota Tanjunginang menuju Kota Cerdas atau Smart City
merupakan telaah terhadap isu-isu strategis dalam konstelasi dunia, naisonal, dan regional
yang mempengaruhi pembangunan Smart City Kota Tanjungpinang. Isu strategis yang
dihadapi kota Tanjungpinang dengan segala potensi wilayahnya adalah peluang dan
tantangan merupakan agenda pembangunan yang menjadi kesepakatan global, kondisi
perekonomian, serta perubahan sosial multidimensi. Telaah analisis masa depan dijelaskan
sebagaimana berikut:
A. Luas dan Batas Wilayah Administrasi
Luas daratan Kota Tanjungpinang berdasarkan Permendagri Nomor 56 Tahun 2015
tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan seluas 144,56 km2.
Sementara itu Luas Wilayah Lautan Kota Tanjungpinang belum ditetapkan dengan
Permendagri, sehingga mengacu pada Perhitungan Balai Kajian Geomatika
Bakosurtanal Tahun 2007 yaitu sebesar 149,13 km2.
Kota Tanjungpinang berbatasan langsung dengan Kota Batam dan Kota Bintan
dengan batas administratif sebagai berikut:
a. sebelah barat berbatasan dengan Kelurahan Pangkil Kecamatan Teluk Bintan
Kota Bintan;
b. sebelah timur berbatasan dengan Kecamatan Bintan Timur dan Kecamatan
Toapaya Kota Bintan;
c. sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan Teluk Bintan Kota Bintan; dan
d. sebelah selatan berbatasan dengan Kecamatan Mantang Kota Bintan.
Kota Tanjungpinang terdiri dari 4 (empat) kecamatan yaitu Kecamatan
Tanjungpinang Barat, Tanjungpinang Timur, Tanjungpinang Kota dan Kecamatan
Bukit Bestari, yang terbagi ke dalam 18 (delapan belas) kelurahan. Untuk lebih jelas
wilayah administrasi Kota Tanjungpinang seperti disajikan Tabel 1.1 dan Gambar 1.1
(Peta Administrasi).
Tabel 1.1 Wilayah Administrasi Kota Tanjungpinang
Sumber: Bappelitbang Kota Tanjungpinang, Tahun 2018
No Nama Kecamatan dan Kelurahan Luas Wilayah (Km2)
1. Kecamatan Tanjungpinang Barat terdiri dari:
a. Kelurahan Tanjungpinang Barat
a. Kelurahan Melayu Kota Piring
b. Kelurahan Kampung Bulang
c. Kelurahan Air Raja
d. Kelurahan Batu Sembilan
e. Kelurahan Pinang Kencana
a. Kelurahan Tanjungpinang Kota
b. Kelurahan Kampung Bugis
a. Kelurahan Tanjungpinang Timur
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 3
Peta administratif Kota Tanjungpinang dapat dilihat pada Gambar 1.1 berikut ini:
Gambar 1.1. Peta Administratif Kota Tanjungpinang
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 4
B. Letak dan Kondisi Geografis
Posisi geografis Kota Tanjungpinang berada antara 00 50’ 25,93” LU-00 58’
54,62” LU dan 1040 23’ 23,40” BT - 1040 34’ 49,9” BT. Kota Tanjungpinang memiliki
kedudukan dan peranan ekonomis yang penting. Posisi Kota Tanjungpinang sangat
strategis, disamping berdekatan dengan Kota Batam sebagai kawasan perdagangan
bebas, dan Negara Singapura sebagai pusat perdagangan dunia, Kota Tanjungpinang
juga terletak pada posisi silang perdagangan dan pelayaran dunia, antara timur dan
barat, yakni di antara Samudera Hindia dan Laut Cina Selatan. Wilayah Kota
Tanjungpinang terdiri dari daratan, lautan dan beberapa pulau seperti Pulau
Dompak, Pulau Penyengat, Pulau Terkulai, Pulau Los, Pulau Basing, Pulau Sitakap dan
Pulau Bayan.
C. Topografi
Sebagaimana terlihat pada Gambar 1.2, wilayah Kota Tanjungpinang terdiri
dari pulau-pulau besar dan kecil yang pada umumnya merupakan daerah dengan
dataran landai di bagian pantai, memiliki topografi yang bervariatif dan
bergelombang dengan kemiringan lereng berkisar dari 0 – 2 % hingga 40 % pada
wilayah pegunungan. Ketinggian wilayah pada pulau-pulau yang terdapat di Kota
Tanjungpinang berkisar antara 0 - 50 meter di atas permukaan laut hingga mencapai
ketinggian 400-an meter diatas permukaan laut. Secara keseluruhan kemiringan
lereng di Kota Tanjungpinang relatif datar, umumnya didominasi kelerengan yang
berkisar antara 0 – 2 % dengan luas wilayah mencapai 75,30 Km², dan kemiringan
lereng 2 – 15 % mempunyai luas sekitar 51,15 Km². Sedangkan kemiringan lereng 15
– 40 % memiliki luas wilayah paling sedikit yaitu 5,09 Km².
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 5
Gambar 1.2. Peta Topografi
D. Hidrologi
Sungai-sungai yang mengalir di Kota Tanjungpinang kebanyakan kecil-kecil dan
dangkal, seperti halnya kebanyakan sungai-sungai yang ada di Pulau Bintan, dan tidak
sepenuhnya dipergunakan untuk lalu lintas pelayaran. Pada umumnya hanya digunakan
untuk saluran pembuangan air dari daerah rawa-rawa tertentu. Selain sebagai saluran
drainase, sungai yang cukup besar dimanfaatkan sebagai sumber air baku bagi
penduduk kota dan sekitarnya. Adapun sungai-sungai yang terdapat di Kota
Tanjungpinang antara lain adalah: Sungai Gugus, Sungai Terusan, Sungai Papah, Sungai
Senggarang, Sungai Sei Payung, dan Sungai Dompak.
E. Klimatologi
Pada umumnya wilayah Kota Tanjungpinang beriklim tropis, dengan suhu udara
rata-rata selama tahun 2017 sekitar 27,3 C dan kelembaban udara rata-rata sekitar 86
persen dengan curah hujan 15,0 mm per hari. Secara rinci perkembangan kondisi iklim
di Kota Tanjungpinang tahun 2012-2017 tercantum pada Tabel 1.1.
Tabel 1.1 Kondisi Iklim di Kota Tanjungpinang Tahun 2012-2017
Tahun Suhu rata-rata Tekanan Udara Rata-
rata Kelembaban Udara
2016 27,6 1.010,7 85 5 2015 27,4 1.011,5 83 6
2014 27,2 1.010,8 83 7
2013 27,0 1.010,1 85 7
2012 26,8 1.010,1 85 7 Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
F. Demografi
Penduduk merupakan aset penting dalam menggerakkan pembangunan suatu
daerah. Bukan hanya dengan jumlah yang besar saja tetapi kualitas yang baik lebih
berguna dalam meningkatkan mutu kehidupan dan kesejahteraan secara umum. Pada
tahun 2017 jumlah penduduk Kota Tanjungpinang sebesar 207.057 jiwa meningkat dari
tahun ke tahun, sebelumnya pada tahun 2012 sebesar 194.287 jiwa. Secara rinci dapat
dilihat pada Gambar 1.3.
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
Gambar 1.3. Perkembangan Jumlah Penduduk kota Tanjungpinang Tahun 2012-2017
(jiwa)
Laju pertumbuhan penduduk Kota Tanjungpinang dari tahun 2012 hingga tahun
2017 mengalami penurunan, yaitu pada tahun 2012 sebesar 1,53% dan pada tahun 2017
menjadi sebesar 1,33%. Secara rinci dapat dilihat pada Gambar 1.4.
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
Gambar 1.4. Perkembangan Laju Pertumbuhan Penduduk kota Tanjungpinang Tahun
2012-2017 (%)
1,53
1,48
1,39
194.287
196.980
199.723
202.215
204.735
207.057
193.000
195.000
197.000
199.000
201.000
203.000
205.000
207.000
209.000
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 8
Penyebaran penduduk pada tahun 2017 belum merata pada setiap kecamatan.
Dari kepadatan penduduk setiap kecamatan terlihat bahwa penduduk terpadat berada di
Kecamatan Tanjungpinang Barat, dengan jumlah penduduk sebanyak 46.404 jiwa dan luas
daratan 4,62 km2 sehingga kepadatan penduduk sebesar 10.044 jiwa/km2. Selanjutnya
diikuti oleh Kecamatan Tanjungpinang Timur dengan kepadatan penduduk sebesar 1.372
jiwa/km2, Bukit Bestari dan Tanjungpinang Kota masing-masing dengan kepadatan
penduduk sebesar 1.372 jiwa/km2 dan 447 jiwa/km2. Secara rinci dapat dilihat pada
Tabel 1.2.
Tabel 1.2 Jumlah Penduduk, Sex Ratio dan Kepadatan Penduduk Per Kecamatan di
Kota Tanjungpinang Tahun 2017
Penduduk (jiwa)
Sex Ratio
Luas Wilayah
1 Bukit Bestari 30.480 30.091 60.571 101 46,51 1.302
2 Tanjungpinang Timur
3 Tanjungpinang Kota 9.067 8.656 17.723 105 39,69 447
4 Tanjungpinang Barat
23.250 23.154 46.404
100 4,62 10.044
Kota Tanjungpinang 104.662 102.395 207.057 102 150,86 1.373 Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) menjadi salah satu indikator
ketenagakerjaan yang menunjukkan besarnya penduduk usia kerja (15-64 tahun) yang
menjadi angkatan kerja, baik yang sudah mempunyai pekerjaan atau sedang
mencari pekerjaan). Perkembangan TPAK Kota Tanjungpinang dari tahun 2012 hingga
tahun 2017 terjadi fluktuasi, yaitu pada tahun 2013 turun menjadi sebesar 61,60% dari
tahun 2012, tahun 2014 naik menjadi sebesar 62,89% dan tahun 2015 kembali menurun
menjadi sebesar 59,84%, tahun 2016 tidak ada data terkait dengan TPAK Kota
Tanjungpinang, selanjutnya di tahun 2017 mengalami kenaikan menjadi 64,56%. Kondisi
TPAK Kota Tanjungpinang tahun 2015 relevan dengan kondisi Provinsi dan Nasional.
Secara rinci dapat dilihat Gambar 1.5.
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 9
Sumber: BPS, 2018
Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-
2017 (%)
Posisi relatif TPAK Kota Tanjungpinang tahun 2017 sebesar 64,56% berada di
bawah Provinsi (66,41%) dan Nasional (69,02%) termasuk 3 Kota lainnya, yaitu Kota
Batam (67,65%), Kepulauan Anambas (67,33%), dan Natuna (71,55%). Secara rinci dapat
dilihat pada Gambar 1.6.
Gambar 1.6. Posisi Relatif Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) Kota
Tanjungpinang Tahun 2017 (%)
ditunjukkan untuk melihat seberapa besar jumlah pengangguran di suatu wilayah
dibandingkan dengan jumlah penduduk yang termasuk pada kategori angkatan kerja.
Besar kecilnya tingkat pengangguran terbuka mengindikasikan besarnya persentase
angkatan kerja yang termasuk dalam pengangguran. Kondisi TPT Kota Tanjungpinang
63,23 62,19
59,84
64,56
54
56
58
60
62
64
66
68
70
2 0 1 2 2 0 1 3 2 0 1 4 2 0 1 5 2 0 1 6 2 0 1 7
Nasional Provinsi Kepri Kota Tanjungpinang
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 10
dari tahun 2012 hingga 2017 peningkatan, dari 3,79% pada tahun 2012 menjadi 7,11%
pada tahun 2017 secara rinci dapat dilihat Gambar 1.7.
Sumber: BPS, 2018
2017 (%)
Posisi relatif TPT Kota Tanjungpinang tahun 2017 sebesar 7,11% berada di bawah
Provinsi (7,16%) dan di atas Nasional (5,50%) termasuk Kota Natuna (4,07%), Bintan
(8,08%), Karimun (5,70%), Lingga (3,23%) dan Kepulauan Anambas (5,18%). Secara rinci
dapat dilihat pada Gambar 1.8.
Sumber: BPS, 2018
Gambar 1.8. Posisi Relatif Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Kota Tanjungpinang
Tahun 2017 (%)
6,14 6,17
5,7
8,08
4,07
3,23
5,18
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 11
Capaian indikator persentase Pencari Kerja yang terdaftar yang ditempatkan
pada kurun waktu tahun 2014-2017 mengalami peningkatan yaitu pada tahun 2014
sebesar 57,41% menjadi sebesar 70,05% pada tahun 2017. Capaian indikator jumlah
tenaga terampil yang tersedia pada kurun waktu tahun 2014-2017 mengalami fluktuatif
cenderung naik yaitu pada tahun 2014 sebesar 60 orang menjadi 75 orang pada tahun
2017.
sebanyak 50%, sedangkan besaran tenaga kerja yang mendapatkan pelatihan
kewirausahaan sebanyak 60%. Untuk pekerja/buruh yang menjadi peserta BPJS
Ketenagakerjaan sebanyak 70% pada tahun 2018. Capaian kinerja pada urusan
ketenagakerjaan Kota Tanjungpinang dapat dilihat pada tabel 1.3
Tabel 1.3 Capaian Kinerja Urusan Ketenagakerjaan Kota Tanjungpinang
Tahun 2014- 2018
2 Tingkat pengangguran Terbuka
% 6,93 5,43 6,27 6,97 -
% 57,41 59,62 66,31 70,05 70
4 Jumlah tenaga terampil yang tersedia
Orang 60 55 75 75 75
5 Besaran tenaga kerja yang mendapatkan pelatihan berbasis kompetensi
- - - 50,00 50,00
- - - 60,00 60,00
- - - 25,00 25,00
- - - 75,00 75,00
- - - 70,00 70,00
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 12
1.1.2. Potensi pengembangan wilayah
memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai kawasan budidaya seperti perikanan,
pertanian, pariwasata, industri, pertambangan dan lain-lain. Berdasarkan Rencana Tata
Ruang Wilayah Kota Tanjungpinang tahun 2014-2034, kawasan budidaya yang dapat
dikembangkan terdiri dari:
A. Kawasan perumahan
Kawasan perumahan meliputi:
1. Kawasan perumahan kepadatan tinggi diarahkan pada kawasan pusat kota lama dan
sekitarnya meliputi:
c) Kelurahan Tanjungpinang Barat;
d) Kelurahan Tanjungpinang Timur;
e) Kelurahan Kampung Baru;
f) Kelurahan Bukit Cermin;
k) Kelurahan Sungai Jang.
2. Kawasan perumahan kepadatan sedang diarahkan pada kawasan bagian utara dan timur
kota, meliputi:
b) Kelurahan Kampung Bugis;
c) Kelurahan Sungai Jang;
d) Kelurahan Air Raja;
e) Kelurahan Pinang Kencana;
f) Kelurahan Dompak; dan
g) Kelurahan Batu Sembilan.
3. Kawasan Perumahan kepadatan rendah diarahkan pada kawasan sebelah barat dan
selatan kota, meliputi:
a) Pulau Penyengat;
b) Pulau Dompak; dan
c) pulau-pulau kecil lainnya yang ada di Kota Tanjungpinang, seperti Pulau Los, Pulau
Terkulai, Pulau Basing, Pulau Sekatap, Pulau Bayan dan Kawasan Dompak Seberang.
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 13
B. Kawasan industri
b) kawasan Industri Dompak Darat.
2. Kawasan industri Air Raja meliputi:
a) Industri automotif;
b) Industri elektronik;
b) Industri perkapalan.
4. Pengembangan kawasan industri ditunjang dengan pengembangan kawasan pergudangan di
Kota Tanjungpinang seluas lebih kurang 863 ha yang diarahkan secara terpadu dengan
Kawasan Pelabuhan Tanjung Mocoh dan kawasan industri di Kawasan Dompak Darat.
5. Pengembangan potensi industri berupa industri kelautan direncanakan pada kawasan
industri Dompak Darat yang ditunjang oleh Pelabuhan Perikanan Tanjung Batu Sawah
sebagai Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI).
C. Kawasan perkantoran
Kawasan perkantoran meliputi:
a. Kawasan perkantoran skala pelayanan Provinsi dialokasikan di Pulau Dompak;
dan
b. Kawasan perkantoran skala pelayanan Kota dialokasikan di kawasan Senggarang.
2. Pengembangan kawasan perkantoran swasta meliputi:
a. kawasan perdagangan bebas di Senggarang; dan
b. kawasan perdagangan dan jasa.
D. Kawasan perdagangan dan jasa
Kawasan perdagangan dan jasa merupakan kawasan dengan dominasi utama
kegiatan komersial perdagangan dan jasa yang juga direncanakan sejalan dengan
penetapan sistem pusat-pusat kegiatan pelayanan perkotaan. Kawasan perdagangan
dan jasa meliputi:
4. Sub Pusat Kota Batu Sembilan.
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 14
Pelayanan setingkat wilayah kecamatan yang tidak terjangkau oleh kawasan
perdagangan dan jasa dapat dikembangkan kegiatan perdagangan dan jasa menurut
kebutuhan di lokasi yang sesuai dengan hasil kajian.
Kawasan perdagangan bebas (Free Trade Zone) berdasarkan Perpres No.87
Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Batam, Bintan, dan Karimun kawasan
PBPB NNK mencakup 26 kecamatan yang 4 kecamatan diantaranya termasuk sebagaian
wilayah Kota Tanjungpinang yakni:
• Sebagian Kecamatan Bukit Bestari
• Sebagian Kecamatan Tanjungpinang Barat
• Sebagian Kecamatan Tanjungpinang Kota.
pariwisata yang meliputi wisata alam dan/atau wisata sejarah serta konservasi budaya.
Pengembangan kegiatan pariwisata terdiri dari:
1. Kawasan wisata bahari terdapat di Pulau Terkulai, Pulau Sekatap, Pulau Los, Pantai
Kelam Pagi dan Tanjung Siambang Pulau Dompak;
2. Kawasan wisata budaya/sejarah/religi terdapat di Pulau Penyengat, Kawasan Sungai
Carang Hulu Riau (Kota Rebah dan Kota Piring), Pulau Bayan, Klenteng Senggarang,
Pulau Basing, Komplek Makam Sultan/ Yang Dipertuan Muda, dan Taman Budaya;
3. Kawasan wisata ekowisata terdapat di Sungai Dompak, Sungai Terusan, Sungai
Carang, Sungai Gesek, Bukit Kucing, dan Bukit Manuk; dan
4. Kawasan wisata berupa wisata belanja dan kuliner terdapat di Pantai Barat
Tanjungpinang, Kawasan Kota Lama Tanjungpinang, Pesisir Dompak Lama dan
Kawasan Senggarang.
F. Kawasan ruang terbuka non hijau
Kawasan ruang terbuka non hijau meliputi:
1. Ruang terbuka non hijau berupa perkerasan yang berbentuk koridor sebagai ruang
pejalan kaki
Penyediaan ruang terbuka non hijau berupa perkerasan yang berbentuk koridor
sebagai ruang pejalan kaki akan dikembangkan di sepanjang jalur jalan arteri dan
jalan kolektor serta pada kawasan-kawasan yang diidentifikasi akan menimbulkan
pergerakan pejalan kaki.
2. Ruang terbuka non hijau sebagai ruang terbuka publik berbentuk plaza
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 15
Penyediaan ruang terbuka non hijau sebagai ruang terbuka publik berbentuk plaza
akan dikembangkan pada kawasan yang terintegrasi dengan pengembangan
kawasan perdagangan dan jasa, meliputi:
a. Kawasan Pantai Barat Tanjungpinang;
b. Kawasan Pusat Kota Lama; dan
c. Kawasan Senggarang.
3. Ruang terbuka non hijau sebagai lapangan olahraga yang diperkeras
Penyediaan ruang terbuka non hijau sebagai lapangan olahraga yang diperkeras
dikembangkan pada setiap pusat lingkungan serta pada kawasan olah raga di
Senggarang.
4. Ruang terbuka non hijau sebagai sarana parkir yang diperkeras.
Penyediaan ruang terbuka non hijau sebagai sarana parkir yang diperkeras
dikembangkan pada setiap bangunan non rumah tinggal sesuai dengan ketentuan
standar parkir yang akan diatur lebih lanjut dengan Peraturan Walikota.
G. Kawasan ruang evakuasi bencana
Kawasan ruang evakuasi bencana meliputi ruang terbuka atau ruang-ruang
lainnya yang dapat berubah fungsi menjadi titik berkumpul ketika bencana terjadi.
Penetapan lokasi ruang evakuasi bencana yang dapat difungsikan sebagai lokasi
penyelamatan apabila terjadi bencana meliputi:
1. Lapangan Pamedan A. Yani;
2. Lapangan Skip;
4. Lapangan Sulaiman Abdullah;
5. Stadion Tanjungpinang; dan
6. Lapangan-lapangan yang berada di lingkungan yang aman dari daerah rawan
bencana.
Pengembangan ruang untuk sektor informal meliputi:
1. penyediaan ruang khusus bagi pedagang sektor informal sehingga tidak
menggunakan ruang-ruang publik;
perdagangan dan jasa formal;
4. mekanisme pengaturan waktu berdagang dengan model pembagian waktu pada
ruang yang ditetapkan sebagai lokasi pengembangan sektor informal sesuai dengan
komoditas yang diperdagangkan; dan
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 16
5. pengembangan ruang untuk sektor informal diintegrasikan dengan pengembangan
kawasan perdagangan dan jasa yang akan diatur lebih lanjut dengan Peraturan
Walikota pada rencana yang lebih rinci.
I. Kawasan peruntukan lainnya
a. Kelurahan Dompak;
e. Kelurahan Senggarang.
2. Sarang Burung Walet termasuk dalam kegiatan peternakan.
3. Kawasan peruntukan bagi Sarang Burung Walet berada di seluruh Kota
Tanjungpinang.
a. Kawasan perikanan tangkap
Jalur penangkapan untuk wilayah laut 0 - 12 mil masuk ke dalam kewenangan
Provinsi dan diatas 12 mil masuk ke dalam kewenangan pusat. Aktifitas
penangkapan dapat dilakukan oleh kapal-kapal dengan tonase sesuai peraturan
yang berlaku.
b. Kawasan perikanan budidaya meliputi:
1) Kawasan perikanan budidaya air laut diarahkan di Kelurahan Kampung Bugis
dan Kelurahan Dompak;
Tanjungpinang Timur;
3) Kawasan perikanan budidaya air payau di arahkan ke Kecamatan Bukit
Bestari dan Kecamatan Tanjungpinang Kota.
c. Kawasan pengolahan dan pemasaran hasil perikanan, meliputi:
1) Kecamatan Tanjungpinang Timur;
3) Kecamatan Bukit Bestari.
d. Pelabuhan perikanan sebagai pangkalan pendaratan ikan berada di PPI Tanjung
Batu Sawah.
pertambangan, baik wilayah yang sedang maupun yang akan segera dilakukan
kegiatan pertambangan. Kawasan yang memiliki potensi pertambangan berada di
seluruh Kota Tanjungpinang.
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 17
a. Fasilitas kesehatan merupakan fasilitas kesehatan dengan skala pelayanan kota
meliputi:
1) Rumah sakit umum daerah (RSUD) Kota Tanjungpinang di Kota Lama;
2) RSUD Provinsi Kepulauan Riau di Air Raja; dan
3) Fasilitas kesehatan.
b. Fasilitas pendidikan merupakan fasilitas pendidikan dengan skala pelayanan kota
diakomodasi dengan memberikan alokasi lahan untuk pendidikan dasar sampai
dengan perguruan tinggi berada di Sungai Jang dan Senggarang serta pusat
penelitian kelautan dan perikanan di Pulau Dompak.
c. Fasilitas peribadatan merupakan fasilitas peribadatan dengan skala pelayanan
kota meliputi:
2) Mesjid Agung Tanjungpinang di Senggarang;
3) Mesjid Raya Provinsi di Pulau Dompak;
4) Kelenteng Senggarang dan Air Raja;
5) pengembangan fasilitas peribadatan pada Kawasan Perumahan;dan
6) pengembangan fasilitas peribadatan Lokasi tertentu sesuai kapasitas
pelayanan dan ketentuan Peraturan Perundang-Undangan.
d. Fasilitas olahraga dan rekreasi meliputi:
1) Fasilitas olahraga dengan skala pelayanan kota, meliputi:
a) Gedung Olahraga (GOR) di Kawasan Senggarang;
b) GOR di Kawasan Pulau Dompak; dan
c) Lapangan Sulaiman Abdullah.
2) Fasilitas olahraga dengan skala pelayanan sub pusat kota dikembangkan
pada masing-masing sub pusat kota; dan
3) Fasilitas olahraga dengan skala pelayanan lingkungan dikembangkan pada
pusat-pusat lingkungan.
e. Sarana pelayanan lainnya berupa Tempat Pemakaman Umum (TPU) meliputi:
1) Taman Makam Pahlawan di Kampung Bulang;
2) TPU Km 7;
3) TPU Air Raja;
4) TPU Anggrek Bulan;
6) TPU Pohon Lanjut; dan
7) TPU Taman Bahagia di Kecamatan Tanjungpinang Barat.
f. Kawasan bandara dan pelabuhan merupakan kawasan yang intensitas
pemanfaatannya bersifat terbatas dan penanganannya pun bersifat khusus.
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 18
Kawasan bandara merupakan kawasan yang berkaitan dengan keselamatan dan
keamanan operasi penerbangan ditetapkan di Bandara Raja Haji Fisabilillah.
g. Kawasan pelabuhan merupakan kawasan khusus karena di dalamnya terdapat
instalasi penting, seperti penimbunan semen dan daerah operasional pelabuhan
barang maupun penumpang meliputi:
3) kawasan Pelabuhan Tanjung Geliga.
h. Kawasan pertahanan dan keamanan merupakan kawasan khusus untuk
kepentingan pertahanan dan keamanan. Kawasan pertahanan dan keamanan
meliputi:
1) Korem 033/Wirapratama di Kelurahan Air Raja Kec. Tanjungpinang Timur;
2) Komando Distrik Militer (Kodim) 0315/Bintan di Kota Piring Kecamatan
Tanjungpinang Timur;
3) Komando Rayon Militer (Koramil) yang terdapat di kecamatan di wilayah
Kota Tanjungpinang;
4) Pangkalan utama TNI Angkatan Laut IV (Lantamal IV) di Kecamatan
Tanjungpinang Barat;
6) Lanud Tanjungpinang di Kecamatan Tanjungpinang Timur;
7) Lanudal Tanjungpinang di Kecamatan Tanjungpinang Timur;
8) Kepolisian Resort Kota Tanjungpinang di Kecamatan Bukit Bestari; dan
9) Kepolisian sektor di setiap kecamatan.
i. Kawasan reklamasi merupakan kawasan dimana ada kegiatan yang dilakukan
oleh sesorang atau badan usaha dalam rangka meningkatkan manfaat sumber
daya lahan ditinjau dari sudut lingkungan dan sosial ekonomi dengan cara
penimbunan tanah, pengeringan lahan atau drainase. Kawasan reklamasi
meliputi:
1) Pesisir pemukiman pelantar dari pelabuhan Penyengat s.d Kampung Bulang;
2) Pelabuhan Pantai Barat Tanjungpinang (dari Pelabuhan Sri Bintan Pura ke
Lantamal);
5) Kampung haji Sungai Serai;
6) Tanjung Sebauk ke Kampung Madong;
7) Senggarang besar; dan
1.2. Analisis Masa Depan
ekonomi, fokus kesejahteraan sosial, fokus seni budaya dan olah raga.
1.2.1. Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi
Analisis kinerja atas fokus kesejahteraan dan pemerataan ekonomi dilakukan
terhadap beberapa indikator seperti PDRB, pertumbuhan ekonomi, PDRB perkapita, laju
inflasi, dan kemiskinan, sebagaimana diuraikan berikut ini.
A. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu indikator untuk
mengetahui kondisi ekonomi di suatu wilayah dalam suatu periode tertentu. PDRB pada
prinsipnya merupakan jumlah nilai tambah yang dihasilkan oleh seluruh unit usaha
dalam suatu daerah tertentu atau jumlah nilai barang dan jasa yang dihasilkan oleh
seluruh unit ekonomi. Penghitungan PDRB dilakukan atas harga berlaku (harga-harga
pada tahun penghitungan) dan harga konstan (harga-harga pada tahun yang dijadikan
tahun dasar penghitungan). Mulai tahun 2014 perhitungan PDRB atas dasar harga
konstan Kota Tanjungpinang menggunakan tahun dasar tahun 2010.
Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku Kota
Tanjungpinang pada tahun 2012 hingga tahun 2017 menunjukkan kondisi yang positif,
yaitu terus mengalami kenaikan dari tahun 2012 sebesar Rp 11.559.866 Juta menjadi
sebesar Rp 18.104.603 Juta pada tahun 2017. Secara rinci perkembangan PDRB dapat
dilihat pada Gambar 1.9.
Gambar 1.9. Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga
Berlaku Kota Tanjungpinang Tahun (Juta rupiah)
11.559.866 13.300.487
14.564.882 16.027.138
17.352.316 18.104.630
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 20
Secara rinci Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut
lapangan usaha Kota Tanjungpinang tahun 2012 hingga tahun 2017 dapat dilihat pada
Tabel 1.4.
Tabel 1.4 Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku Kota
Tanjungpinang Tahun 2012-2018 (Milyar Rupiah)
No Lapangan Usaha 2012 2013 2014 2015 2016* 2017**
A Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan
111,411 118,39 125,29 126,96 133,01 134,19
B Pertambangan dan Penggalian
C Industri Pengolahan 828,96 918,69 999,16 1.089,07 1.156,03 1.208,74
D Pengadaan Listrik dan Gas 44,23 24,79 21,06 23,11 31,26 36,73
E Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang
7,78 8,51 9,66 10,41 11,09 12,13
F Konstruksi 4.166,69 4.811,74 5.277,94 5.477,61 5.694,23 5.670,95
G Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor
2.276,04 2.634,10 3.162,44 3.675,53 4.175,79 4.671,73
H Transportasi dan Pergudangan
J Informasi dan Komunikasi 355,72 404,68 434,48 454,68 493,08 538,90
K Jasa Keuangan dan Asuransi
393,32 430,97 475,94 527,73 564,55 615,16
L Real Estate 361,35 408,65 460,40 517,29 554,05 598,99
M,N Jasa Perusahaan 1,46 1,69 1,84 2,06 2,37 2,72
O Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib
1.024,40 1.260,61 1.409,73 1.572,26 1.728,88 1.825,50
P Jasa Pendidikan 430,57 497,11 549,14 589,76 645,25 745,75
Q Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial
291,49 325,05 360,57 397,04 432,23 444,47
R,S,T,U Jasa lainnya 132,20 147,04 160,40 185,63 199,19 217,18
Produk Domestik Regional Bruto
PDRB PER KAPITA 59,56 67,52 72,93 78,34 83,42 87,44
Keterangan: * angka sementara; ** angka sangat sementara
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 21
Struktur perekonomian Kota Tanjungpinang dilihat dari Produk Domestik
Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut lapangan usaha selama kurun waktu
lima tahun didominasi oleh empat sektor utama, yaitu sektor konstruksi, Perdagangan
Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor, Administrasi Pemerintahan,
Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib, dan sektor Industri Pengolahan. Secara rinci
kontribusi masing-masing sektor terhadap total PDRB Kota Tanjungpinang dapat dilihat
pada Tabel 1.5.
Tabel 1.5 Kontribusi Sektor Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga
Berlaku Kota Tanjungpinang Tahun 2012-2017 (Juta Rupiah)
No Lapangan Usaha 2012 2013 2014 2015 2016* 2017**
A Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan
0,96 0,89 0,86 0,80 0,78 0,74
B Pertambangan dan Penggalian 3,20 2,96 0,35 0,02 0,02 0,02
C Industri Pengolahan 7,17 6,91 6,86 6,93 6,77 6,68
D Pengadaan Listrik dan Gas 0,38 0,19 0,14 0,15 0,18 0,20
E Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang
0,07 0,06 0,07 0,06 0,06 0,07
F Konstruksi 36,04 36,18 36,24 34,58 33,34 31,32
G Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor
19,69 19,80 21,71 23,20 24,45 25,80
H Transportasi dan Pergudangan 5,45 5,74 6,15 6,16 6,03 6,15
I Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum
1,17 1,13 1,17 1,29 1,31 1,46
J Informasi dan Komunikasi 3,08 3,04 2,98 2,87 2,89 2,98
K Jasa Keuangan dan Asuransi 3,40 3,24 3,27 3,33 3,31 3,40
L Real Estate 3,13 3,07 3,16 3,27 3,24 3,31
M,N Jasa Perusahaan 0,01 0,01 0,01 0,01 0,01 0,02
O Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib
8,86 9,48 9,68 9,92 10,12 10,08
P Jasa Pendidikan 3,72 3,74 3,77 3,72 3,78 4,12
Q Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial
2,52 2,44 2,48 2,51 2,53 2,46
R,S,T,U Jasa lainnya 1,14 1,11 1,10 1,17 1,17 1,20
Produk Domestik Regional Bruto 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
Keterangan: * angka sementara; ** angka sangat sementara
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 22
Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2010
Kota Tanjungpinang pada tahun 2012 hingga tahun 2017 juga menunjukkan kondisi yang
positif, yaitu terus mengalami kenaikan dari tahun 2012 sebesar Rp 10.479.812 Juta
hingga tahun 2017 menjadi sebesar Rp 13.551.170 Juta. Secara rinci dapat dilihat pada
Gambar 1.10.
Gambar 1.10. Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga
Konstan 2010 Kota Tanjungpinang Tahun 2012-2017 (Juta Rupiah)
Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2010 menurut
lapangan usaha Kota Tanjungpinang tahun 2012 hingga tahun 2017 dapat dilihat pada
Tabel 1.6 berikut ini.
Tabel 1.6 Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2010 Kota
Tanjungpinang Tahun 2012-2017 (Juta Rupiah)
No Lapangan Usaha 2012 2013 2014 2015 2016* 2017**
A Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan
97,25 101,65 106,33 107,29 110,18 110,53
B Pertambangan dan Penggalian
C Industri Pengolahan 762,91 795,77 845,30 888,48 906,66 928,24
D Pengadaan Listrik dan Gas
36,51 24,19 26,31 27,86 33,85 37,69
E Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang
7,25 7,89 8,45 8,72 9,04 9,63
F Konstruksi 3.580,3 6
3 903,06
4 203,46
4 404,10
4 530,98
4 482,49
G Perdagangan Besar dan 2.099,4 2 2 2 3 3 179,99
10.479.812 11.294.826
11.891.256 12.567.987
13.206.451 13.551.170
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 23
No Lapangan Usaha 2012 2013 2014 2015 2016* 2017**
Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor
7 288,86 579,41 775,47 007,94
H Transportasi dan Pergudangan
J Informasi dan Komunikasi
K Jasa Keuangan dan Asuransi
357,61 377,76 401,64 418,25 431,39 445,97
L Real Estate 344,79 368,27 393,34 419,40 440,80 470,52
M,N Jasa Perusahaan 1,54 1,68 1,78 1,88 2,05 2,20
O Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib
958,51 1 025,00
Q Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial
273,84 290,61 309,41 328,34 343,37 347,80
R,S,T ,U
PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO
Keterangan: * angka sementara; ** angka sangat sementara
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
B. Pertumbuhan Ekonomi
pembangunan yang telah dilaksanakan oleh pemerintah, khususnya dalam rangka
pengembangan bidang ekonomi. Pertumbuhan ekonomi menggambarkan tingkat
perubahan ekonomi yang terjadi di suatu wilayah tertentu. Pertumbuhan ekonomi yang
tinggi dan berkelanjutan menjadi salah satu tolok ukur keberhasilan pembangunan.
Dalam kurun waktu tahun 2013-2017, pertumbuhan ekonomi di Kota Tanjungpinang
terjadi fluktuasi, yaitu meskipun pada tahun 2013 naik menjadi sebesar 7,78% namun
menurun pada tahun 2017 menjadi sebesar 2,01%. Kondisi ini masih lebih baik
dibandingkan perkembangan pertumbuhan ekonomi Provinsi dan Nasional yang terus
menurun dari tahun 2013 hingga tahun 2017, secara jelas dapat dilihat pada gambar
1.11.
Sumber: BPS, 2018
Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-2017(%)
Posisi relatif pertumbuhan ekonomi Kota Tanjungpinang tahun 2017 sebesar
5,08% berada di atas rata-rata provinsi sebesar 5,03% dan nasional 5,03% serta masih
lebih rendah dibandingkan Kota Karimun (6,18%) , Kota Bintan (5,96%) dan Kota Batam
(5,45%), secara rinci dapat dilihat pada Gambar 1.12.
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
(%)
Nasional Kepulauan Riau Tanjungpinang
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 25
C. PDRB Perkapita
masyarakat di suatu daerah. Perkembangan PDRB Per Kapita Kota Tanjungpinang tahun
2013 hingga tahun 2017 terus mengalami peningkatan, yaitu tahun 2013 sebesar Rp.
67.520 ribu dan tahun 2017 naik menjadi sebesar Rp. 87.440 ribu. Kondisi ini relevan
terhadap perkembangan PDRB Per Kapita Provinsi dan Nasional yang juga terus
meningkat dari tahun 2013 hingga tahun 2017. Secara rinci dapat dilihat pada Gambar
1.13.
Gambar 1.13. Perkembangan PDRB Per Kapita Kota Tanjungpinang Tahun 2011-2017
(ribu rupiah)
Inflasi merupakan persentase tingkat kenaikan harga sejumlah barang dan
jasa yang secara umum dikonsumsi rumah tangga dan kegiatan industri. Laju inflasi Kota
Tanjungpinang tahun 2015 hingga tahun 2019 (Januari) terjadi fluktuasi namun tahun
2017 hingga tahun 2019 (Januari) terus menurun dari 3,37% menjadi sebesar 0,46%.
Secara rinci dapat dilihat pada Gambar 1.14.
38,37 41,90 45,18 47,96 51,98
87,71 94,34
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 26
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2019
Gambar 1.14. Perkembangan Laju Inflasi Kota Tanjungpinang Tahun
2015-2019 (%)
masyarakat. Indeks gini bernilai 0 hingga 1. Ketimpangan antar kelompok pendapatan
dikatakan ketimpangan “rendah” bila indeks Gini kurang dari 0,3, dikatakan
Ketimpangan “sedang” bila indeks Gini antara 0,3–0,4; dan Ketimpangan “tinggi” bila
indeks Gini di atas 0,4. Gambar 1.15 menunjukkan bahwa ketimpangan pendapatan
Kota Tanjungpinang termasuk kategori sedang sejak tahun 2012 hingga tahun 2017 atau
masih berada pada angka 0,3-0,4 dan cenderung meningkat setiap tahunnya. Secara
rinci dapat dilihat pada Gambar 1.15.
Sumber: BPS, 2018
Riau dan Nasional Tahun 2012-2017
2,46
2,71
0,080
1
2
3
4
5
2015 2016 2017 2018 2019 ( J A NU A R I )
Kota Tanjungpinang Kota Batam
0,41 0,42 0,43 0,44
0,2
0,3
0,4
0,5
2012 2013 2014 2015 2016 2017 Nasional Kepulauan Riau Kota Tanjungpinang
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 27
Posisi relatif Indeks Gini Kota Tanjungpinang Tahun 2017 sebesar 0,34 berada di
atas Provinsi sebesar 0,33 dan di bawah Nasional sebesar 0,39. Indeks gini Kota
Tanjungpinang merupakan tertinggi diantara Kota/kota lainnya di Provinsi Kepulauan
Riau, seperti terlihat pada Gambar 1.16.
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
Gambar 1.16. Posisi Relatif Indeks Gini Kota Tanjungpinang Tahun 2017
F. Garis Kemiskinan
memenuhi kebutuhan dasar (basic needs approach), yaitu kemiskinan dipandang
sebagai ketidakmampuan dari sisi ekonomi untuk memenuhi kebutuhan dasar makanan
dan bukan makanan yang diukur dari sisi pengeluaran yang dikonseptualisasikan dengan
Garis Kemiskinan. Garis Kemiskinan merupakan representasi dari jumlah rupiah
minimum yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan pokok minimum makanan yang
setara dengan 2.100 kilokalori per kapita per hari dan kebutuhan pokok bukan makanan.
Garis Kemiskinan yang digunakan oleh BPS terdiri dari dua komponen, yaitu
Garis Kemiskinan Makanan (GKM) yang terdiri atas 52 jenis komoditi dan Garis
Kemiskinan Non Makanan (GKNM) yang terdiri dari 51 jenis komoditi di perkotaan dan
47 jenis komoditi di perdesaan, di mana GK merupakan penjumlahan dari GKM dan
GKNM. Penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran konsumsi per kapita per bulan di
bawah garis kemiskinan dikategorikan sebagai penduduk miskin.
Perkembangan garis kemiskinan Kota Tanjungpinang terakhir rilis dari BPS
masih sampai dengan tahun 2018 yang mencapai sebesar Rp 625.473,-/kapita/bulan,
dan terus meningkat dari tahun 2014 sebesar Rp 514.741,-/kapita/bulan. Dilihat dari
kondisi Provinsi dan Nasional yang terus meningkat dari tahun ke tahun termasuk
0, 34
0, 30
0, 32
0, 34
0, 29
0, 31
0, 34
0,36 0,39
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 28
kondisi Kota Tanjungpinang tahun-tahun sebelumnya, secara rinci dapat dilihat pada
Gambar 1.11 berikut ini.
Sumber: BPS Nasional, 2019
Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2014-2018 (Rupiah/Kapita/Bulan)
Dibandingkan dengan Garis Kemiskinan Provinsi sebesar Rp 559.291,-
/kapita/bulan dan Nasional sebesar Rp 401.220,-/kapita/bulan pada tahun 2018, Kota
Tanjungpinang dengan capaian sebesar Rp 625.473,-/kapita/bulan berada di atas
Provinsi dan Nasional tapi masih di bawah Kota Batam sebesar Rp 650.406,-
/kapita/bulan. Sedangkan dibandingkan dengan Kota/kota lainnya, Garis Kemiskinan
Kota Tanjungpinang tahun 2017 merupakan yang tertinggi kedua, secara rinci dapat
dilihat pada Gambar 1.18.
Gambar 1.18. Posisi Relatif Garis Kemiskinan Kota Tanjungpinang Tahun 2018
(Rupiah/Kapita/Bulan)
Kota Tanjungpinang Provinsi Kep. Riau Nasional
36 0.
08 7
36 2.
51 9
36 6.
91 7
36 7.
29 4
41 1.
38 7
62 5.
47 3
65 0.
40 6
Kabupaten/Kota Provinsi Kep. Riau Nasional
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 29
G. Jumlah Penduduk Miskin
Jumlah Penduduk Miskin Kota Tanjungpinang tahun 2014 hingga tahun 2016
terus menurun, namun tahun 2017 dan tahun 2018 meningkat menjadi 19,18 ribu pada
tahun 2017 dan 19,30 ribu pada tahun 2018 Secara rinci dapat dilihat pada Gambar
1.19.
Gambar 1.19. Perkembangan Jumlah Penduduk Miskin Kota Tanjungpinang dan
Provinsi Kepulauan Riau Tahun 2014-2018 (ribu jiwa).
Dibandingkan dengan Kota/kota lain di Provinsi Kepulauan Riau, Jumlah
penduduk miskin Kota Tanjungpinang tahun 2018 mencapai sebesar 19,30 ribu jiwa
merupakan kota dengan jumlah penduduk miskin teringgi kedua setelah Kota Batam
sebesar 67,41 ribu jiwa. Secara rinci dapat dilihat pada Gambar 1.20.
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2019
Gambar 1.20. Posisi Relatif Jumlah Penduduk Miskin Kota Tanjungpinang Tahun 2018
(ribu jiwa)
15 ,9
H. Persentase Penduduk Miskin
Persentase Penduduk Miskin Kota Tanjungpinang tahun 2018 sebesar 9,24%,
dilihat dari tahun 2014 menunjukkan kondisi yang postif dan terus menurun selama
kurun waktu 5 tahun. Meskipun kondisi Nasional pada tahun 2015 mengalami kenaikan
menjadi sebesar 11,13%, seperti terlihat pada Gambar 1.21.
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2019
Gambar 1.21. Perkembangan Persentase Penduduk Miskin Kota Tanjungpinang,
Provinsi Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2014-2018 (%)
1.2.2. Fokus Kesejahteraan Sosial
Analisis kinerja dapat dilihat dari indikator indeks pembangunan manusia dan
indikator pembentuknya. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) menjadi indikator
penting untuk mengukur keberhasilan dalam upaya membangun kualitas hidup manusia
(penduduk). IPM menjelaskan bagaimana penduduk dapat mengakses hasil
pembangunan dalam memperoleh pendapatan, kesehatan, pendidikan dan sebagainya.
IPM dibentuk oleh 3 (tiga) dimensi dasar: (1) Umur panjang dan hidup sehat (a long and
healthy life); (2) Pengetahuan (knowledge); (3) Standar hidup layak (decent standard of
living). Indikator pada metode baru meliputi: angka harapan hidup, harapan lama
sekolah, rata-rata lama sekolah dan pengeluaran perkapita.
Perkembangan IPM Kota Tanjungpinang dari tahun 2012 hingga tahun 2017
terus mengalami kenaikan, yaitu pada tahun 2012 sebesar 75,91 dan pada tahun 2017
meningkat menjadi sebesar 78,00. Kondisi IPM Kota Tanjungpinang selama kurun waktu
tahun 2012 sampai dengan tahun 2017 sejalan dengan kondisi Provinsi Kepulauan Riau
dan kondisi Nasional yang juga mengalami kenaikan setiap tahunnya. Secara rinci dapat
dilihat Gambar 1.22.
10,96 11,22 10,70 10,64
Kota Tanjungpinang Provinsi Kep. Riau Nasional
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 31
Sumber: BPS, Kota Tanjunpinang 2018
Gambar 1.22. Perkembangan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kota
Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-2017
Posisi relatif IPM Kota Tanjungpinang tahun 2017 sebesar 78.00 berada di atas
Provinsi (77,45) dan Nasional (70,81) dan merupakan kota dengan IPM tertinggi kedua di
Kepulauan Riau setelah Kota Batam sebesar 80,26. Secara rinci dapat dilihat pada
Gambar 1.23.
Gambar 1.23. Posisi Relatif Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kota Tanjungpinang
Tahun 2017
67,70 68,31 68,90 69,55 70,18 70,81 72,36 73,02 73,40 73,75 73,99 74,45
75,91 76,70 77,29 77,29 77,77 78,00
60,00
65,00
70,00
75,00
80,00
70 ,2
0,00 10,00 20,00 30,00 40,00 50,00 60,00 70,00 80,00 90,00
Provinsi/ Kabupaten/ Kota Kepulauan Riau Nasional
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 32
Indikator pembentuk IPM Kota Tanjungpinang meliputi angka harapan hidup,
harapan lama sekolah, rata-rata lama sekolah dan pengeluaran perkapita akan diuraikan
di bawah ini.
Angka Harapan Hidup merupakan angka yang menunjukkan perkiraan usia
seseorang dihitung sejak dilahirkan. Perkembangan AHH Kota Tanjungpinang dari tahun
2012 hingga tahun 2017 terus mengalami kenaikan, yaitu pada tahun 2012 sebesar
71,43 dan pada tahun 2017 menjadi sebesar 71,84 tahun. Kondisi AHH Kota
Tanjungpinang sejalan dengan kondisi Provinsi Kepulauan Riau dan Nasional pada tahun
2012 hingga tahun 2017 yang juga mengalami kenaikan. Secara rinci dapat dilihat
Gambar 1.24.
Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-2017 (tahun)
Posisi relatif AHH Kota Tanjungpinang tahun 2017 sebesar 71,84 tahun berada
di atas Provinsi (69,48 tahun) dan Nasional (71,06 tahun) serta peringkat 2 tertinggi
dibandingkan Kota/Kota di Provinsi Kepulauan Riau. Secara rinci dapat dilihat pada
Gambar 1.25.
70,20 70,40
68,00
68,50
69,00
69,50
70,00
70,50
71,00
71,50
72,00
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 33
Sumber: BPS, 2018
Tahun 2017 (tahun)
Harapan Lama Sekolah didefinisikan sebagai lamanya sekolah (dalam tahun)
yang diharapkan akan dirasakan oleh anak pada umur tertentu dimasa mendatang.
Diasumsikan bahwa peluang anak tersebut akan tetap bersekolah pada umur-umur
berikutnya sama dengan peluang penduduk yang bersekolah per jumlah penduduk
untuk umur yang sama saat ini. Angka Harapan Lama Sekolah dihitung untuk penduduk
berusia 7 tahun ke atas. HLS dapat digunakan untuk mengetahui kondisi pembangunan
sistem pendidikan di berbagai jenjang yang ditunjukkan dalam bentuk lamanya
pendidikan (dalam tahun) yang diharapkan dapat dicapai oleh setiap anak.
Perkembangan HLS Kota Tanjungpinang dari tahun 2012 hingga tahun 2017
juga terus mengalami kenaikan, yaitu pada tahun 2012 sebesar 13,12 tahun dan pada
tahun 2017 menjadi sebesar 14,07 tahun. Kondisi HLS Kota Tanjungpinang juga sejalan
dengan kondisi Provinsi Kepulauan Riau dan Nasional pada tahun 2012 hingga tahun
2017 yang juga mengalami kenaikan. Secara rinci dapat dilihat Gambar 1.26.
70,3270,12
64,33
61,14
66,76
73,19
71,84
60
62
64
66
68
70
72
74
Sumber: BPS, 2018
Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-2017 (tahun)
Posisi relatif HLS Kota Tanjungpinang tahun 2017 sebesar 14,07 tahun, berada
di atas Provinsi (12,81 tahun) dan Nasional (12,85 tahun) dan tertinggi dibandingkan
Kota/Kota di Provinsi Kepulauan Riau. Secara rinci dapat dilihat pada Gambar 1.27.
Sumber: BPS Kota Tanjungpinang, 2018
Gambar 1.27. Posisi Relatif Harapan Lama Sekolah Kota Tanjungpinang Tahun 2017
(tahun)
Rata-rata Lama Sekolah didefnisikan sebagai jumlah tahun yang digunakan oleh
penduduk dalam menjalani pendidikan formal. Diasumsikan bahwa dalam kondisi
11,68 12,10 12,39
12,15
12,6
13,87
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 35
normal rata-rata lama sekolah suatu wilayah tidak akan turun. Cakupan penduduk yang
dihitung dalam penghitungan rata-rata lama sekolah adalah penduduk berusia 25 tahun
ke atas.
Perkembangan RRLS Kota Tanjungpinang dari tahun 2012 hingga tahun 2017
terus mengalami kenaikan, yaitu tahun 2012 sebesar 9,80 tahun dan pada tahun 2017
menjadi sebesar 9,97 tahun. Kondisi RRLS Kota Tanjungpinang juga sejalan dengan
kondisi Provinsi Kepulauan Riau dan Nasional pada tahun 2012 hingga tahun 2017 yang
juga mengalami kenaikan. Secara rinci dapat dilihat Gambar 1.28 berikut.
Sumber: BPS, 2016
Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-2017 (tahun)
Posisi relatif RRLS Kota Tanjungpinang tahun 2017 sebesar 9,97 tahun berada di
atas Provinsi (9,79 tahun) dan Nasional (8,10 tahun) dan peringkat 2 tertinggi
dibandingkan Kota/Kota di Provinsi Kepulauan Riau setelah Kota Batam sebesar 11,11
tahun. Secara rinci dapat dilihat pada Gambar 1.29.
7,59
9,58 9,63 9,64 9,65 9,67 9,79
9,80 9,89 9,94 9,95 9,96 9,97
6,50
7,00
7,50
8,00
8,50
9,00
9,50
10,00
10,50
7,8 8,348,47
5,97 6,69
Sumber: BPS, 2018
Gambar 1.29. Posisi Relatif Rata-Rata Lama Sekolah Kota Tanjungpinang Tahun 2017
D. Pengeluaran per Kapita
masyarakat dalam membelanjakan uangnya dalam bentuk barang maupun jasa.
Menggambarkan tingkat kesejahteraan yang dinikmati oleh penduduk sebagai dampak
semakin membaiknya ekonomi. Perkembangan pengeluaran per kapita Kota
Tanjungpinang dari tahun 2012 hingga tahun 2017 juga terus mengalami kenaikan, yaitu
pada tahun 2012 sebesar Rp.13.800 ribu dan pada tahun 2017 menjadi sebesar
Rp.14.881 ribu, sama halnya dengan kondisi Provinsi Kepulauan Riau dan Nasional tahun
2012 hingga tahun 2017 yang juga mengalami kenaikan. Secara rinci dapat dilihat
Gambar 1.30.
Kepulauan Riau dan Nasional Tahun 2012-2017 (ribu rupiah)
Posisi relatif pendapatan per kapita Kota Tanjungpinang tahun 2017 sebesar Rp
14.881 ribu berada di atas Provinsi (Rp 13.566 ribu) dan Nasional (Rp 10.664 ribu) dan
peringkat ke-2 tertinggi diantara Kota/Kota di Provinsi Kepulauan Riau setelah Kota
Batam sebesar Rp.17.131 ribu. Secara rinci dapat dilihat pada Gambar 1.31.
9.815 9.858 9.903 10.150
13.800,24 14.048,16 14.141,34
14.446,10 14.645 14.881
9.500
10.500
11.500
12.500
13.500
14.500
15.500
2012 2013 2014 2015 2016 2017 Nasional Provinsi Kepri Kota Tanjung Pinang
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 37
Sumber: BPS, 2018
Gambar 1.31. Posisi Relatif Pengeluaran Per Kapita Kota Tanjungpinang Tahun 2017
(ribu rupiah)
1.2.3. Fokus Seni Budaya dan Olahraga
Kondisi seni budaya dan olahraga antara lain dapat dilihat dari sarana dan
prasarana seni budaya, sarana dan prasarana olahraga, dan cabang olahraga
berprestasi. Pada tahun 2013-2017, jumlah sarana dan prasarana seni budaya Kota
Tanjungpinang tercatat relatif sama sebanyak 28 unit. Sedangkan jumlah sarana dan
prasarana olahraga prioritas yang memenuhi standar pada tahun 2013-2017 sebanyak 2
unit.
Bila dilihat dari indikator jumlah cabang olahraga yang prioritas berprestasi di
tingkat provinsi, di Kota Tanjungpinang pada tahun 2013-2017 mengalami peningkatan,
yaitu pada tahun 2013 memperoleh 5 cabang olahraga, tahun 2014 meningkat menjadi
9 cabang olahraga, tahun 2015 sebanyak 6 cabang olahraga, dan pada tahun 2017
sebanyak 10 cabang olahraga. Berikut ini disajikan kinerja masing-masing indikator pada
fokus seni budaya dan olahraga.
Tabel 1.7 Perkembangan Seni, Budaya dan Olahraga Kota Tanjungpinang Tahun 2013-
2017
1 Jumlah sarana dan prasarana seni budaya
unit 28 28 28 28 28
2 Jumlah sarana dan prasarana olahraga prioritas yang memenuhi standar
unit 2 2 2 2 2
3 Jumlah cabang olahraga yang prioritas berprestasi di tingkat provinsi
cabang OR
11 .7
Sumber: Dinas Kepemudaan dan Olahraga
1.3. Analisis Masa Depan Keberlanjutan Pembangunan berlandaskan Agenda Sustanaible
Development Goals (SDG’s)
Berkelanjutan. SDG’s merupakan rencana aksi global untuk mewujudkan kemakmuran
bersama, perdamaian, dan penghargaan pada kebebasan. 193 kepala Negara dan
pemerintahan, temasuk Indonesia menandatangani agenda ini dalam Sidang umum
Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang berlangsung di New York, 25 September 2015
yang lalu. Program PBB berskala global ini merupakan kelanjutan dari Millennium
Development Goals - MDG’s. Program tersebut diluncurkan melihat kemiskinan dengan
berbagai dimensinya yang ekstrim masih terjadi di berbagai belahan dunia. Kemiskinan
ekstrem adalah tantangan global yang paling besar untuk diselesaikan bersama. Mulai
tahun 2016, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) 2015–2030 secara resmi
menggantikan Tujuan Pembangunan Millennium (MDGs) 2000–2015. SDGs berisi
seperangkat tujuan transformatif yang disepakati dan berlaku bagi seluruh bangsa tanpa
terkecuali. Perubahan MDG’s ke SDG’s dapat dilihat gambar 1.3.
Gambar 1.32. Gambar 1.1 Perubahan Millennium Development Goals (MDG’s) ke
Sustainable Development Goals atau (SDGs)
SDGs merupakan langkah penting, yang diambil dalam mendesaknya
kebutuhan untuk mengakhiri tirani kemiskinan serta untuk melindungi dan memulihkan
keadaan bumi, dan memastikan bahwa dalam proses mewujudkan semua itu, tidak ada
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 39
siapapun, atau golongan manapun, yang ketinggalan. Tujuan dan target SDGs
merupakan rencana tindakan 15 tahun, untuk mewujudkan pembangunan yang
berkelanjutan dalam tiga dimensi, yaitu ekonomi, sosial dan lingkungan. SDGs
dimaksudkan untuk mewujudkan hak asasi manusia bagi semua termasuk mencapai
kesetaraan gender, pemberdayaan wanita dan anak perempuan, yang merupakan
bagian tak terpisahkan pada tiga dimensi dalam pembangunan berkelanjutan. Adapun
17 Goals SDGs adalah:
Mengakhiri kemiskinan dalam segala bentuknya di mana saja.
2) Zero Hunger / Menghapuskan Kelaparan
Mengakhiri kelaparan dan kematian akibat kelaparan, mencapai keamanan pangan
dan perbaikan nutrisi, serta menggalakkan pertanian yang berkelanjutan.
3) Good Health and Well Being / Kesehatan Yang Baik
Memastikan hidup sehat dan menggalakkan kesejahteraan bagi semua orang pada
segala usia.
Memastikan pendidikan inklusif bagi semua orang, dan menggalakkan kesetaraan
serta kesempatan belajar seumur hidup yang berkualitas.
5) Gender Equality / Kesetaraan Gender
Mencapai kesetaraan gender melalui pemberdayaan kaum wanita dan anak
perempuan.
semua orang.
Memastikan akses ke energi yang terjangkau, andal, berkelanjutan dan terbarukan
bagi semua orang.
8) Decent Work and Economic Growth / Pekerjaan Yang Baik dan Pertumbuhan
Ekonomi
berkelanjutan, lapangan kerja yang lengkap dan produktif serta pekerjaan yang layak
bagi semua orang.
berkelanjutan, serta membantu mengembangkan inovasi.
10) Reduced Inequality / Berkurangnya Ketidaksetaraan
Mengurangi ketidaksetaraan di dalam dan di antara negara-negara.
11) Sustainable Cities and Communities / Kota dan Masyarakat Berkelanjutan
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 40
Membangun kota dan pemukiman warga yang inklusif, aman dan kukuh.
12) Responsible Consumption and Production / Pemakaian Yang Bertanggungjawab
Memastikan pemakaian dan pola produksi yang berkelanjutan.
13) Climate Action / Aksi Iklim
Mengambil tindakan segera untuk memberantas perubahan iklim dan dampaknya
14) Life Below Water / Kehidupan di Bawah Air
Mengambil tindakan segera untuk memberantas perubahan iklim dan dampaknya
15) Life on Land / Kehidupan di Darat
Melindungi, memulihkan dan menggalakkan penggunaan ekosistem bumi yang
berkelanjutan, mengelola hutan secara berkelanjutan, memberantas penggersangan
lahan, dan menghentikan serta membalikkan degradasi lahan dan menghentikan
penyusutan kenekaragaman hayati.
membangun berbagai lembaga yang efektif, bertanggungjawab dan inklusif di semua
strata.
untuk perkembangan yang berkelanjutan.
Agenda 2030 mensyaratkan semua lapisan masyarakat tidak ada yang ditinggalkan
dalam proses pembangunan yang inklusif dan partisipatif. Dengan 17 tujuan, 169
sasaran, dan lebih dari 234 indikator1 diharapkan mestimulasi aksi setiap Negara
sepanjang lima belas tahun ke depan dalam pembangunan disetiap dimensi yang
penting dalam kehidupan manusia dan lingkungan. Tujuan SDG’s dapat dilihat di
Gambar 1.33.
1 Outcome Document Transforming Our World: The 2030 Agenda For Sustainable Development
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 41
Gambar 1.33. Goals SDG’s
Observasi informasi mengenai SDG’s di Indonesia masih terlalu sedikit.
Sementara itu, informasi yang dikandung di dalam SDGs ternyata terlampau banyak dan
tidak semua mudah dipahami. SDGs dapat dipahami dalam berbagai dimensi yang
berbeda; (i) kronologinya dan prosesnya; (ii) tujuan dan targetnya dan di dalamnya skala
perubahan yang diimpikannya; (iii) proses perundingannya; serta (iv) perbedaan
dibandingkan pendahulunya, Milenium Development Goals(MDGs).
Proses perumusan SDGs berbeda sekali dengan MDGs. SDGs disusun melalui
proses yang partisipatif, salah satunya melalui survei Myworld. Salah satu perubahan
mendasar yang dibawa oleh SDGs adalah prinsip “tidak ada seorang pun yang
ditinggalkan”. SDGs juga mengandung prinsip yang menekankan kesetaraan antar–
negara dan antar–warga negara. SDGs berlaku untuk semua (universal) negara–negara
anggota PBB, baik negara maju, miskin, dan negara berkembang. SDGs dibangun secara
partisipatif. PBB bekerja sama dengan beberapa lembaga mitranya telah
menyelenggarakan survei warga, yang disebut sebagai Myworld Survey
(http://data.myworld2015.org/). Hasil survei hingga November tanggal 21 pukul 11.34
telah mengumpulkan sebanyak 8,5 juta lebih suara (persisnya 8.583.717 untuk semua
negara). Untuk seluruh dunia, empat prioritas menjadi usulan yaitu pendidikan yang
bermutu, kesehatan yang lebih baik, kesempatan kerja lebih baik, dan tata
pemerintahan yang jujur dan tanggap. Untuk Indonesia, telah terkumpul 38 ribu suara
(persisnya 38.422 suara), dengan prioritas yang sedikit berbeda dengan prioritas global
yaitu; pendidikan yang bermutu, kesehatan yang baik, tata pemerintahan yang jujur dan
tanggap, serta kesempatan kerja yang lebih baik. Survei mengajak warga untuk memilih
enam di antara 16 keadaan yang lebih baik untuk masa depan. Meksiko menjadi negara
yang paling banyak menyumbang suara, dengan jumlah lebih dari 1,6 juta suara. Survei
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 42
ini diadakan sejak 2013 hingga 2015, menjadi masukan bagi Sekjen PBB dan para
pemimpin dunia dalam merumuskan dan mengesahkan SDGs pada September 2015.
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 43
Pokok Perbedaan MDG’s dan SDG’s2
Pada tingkatan nasional, keselerasan SDG’s dan prioritas pembangunan
nasional telah dijabarkan dalam konvergensi dan divergensi antara SDG’s dan Nawacita.
Dalam hal pembangunan manusia dan upaya penurunan ketimpangan, kedua dokumen
selaras berjalan. Dalam hal pembangunan ekonomi, keduanya juga teman seiring.
Namun, dalam hal keberlanjutan, ekologi dan konservasi lingkungan hidup, maka
Nawacita dan RPJMN harus melakukan banyak penyesuaian (konsumsi dan produksi
yang berkelanjutan, penurunan kerusakan hutan, manajemen air, laut, dan sebagainya).
Meski begitu, secara keseluruhan banyak pihak sepakat bahwa terdapat beberapa fokus
2 Diadaptasi dai Dr.John Conrod, dalam Kern Beare, www.feelgood.org.Jan,2015
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 44
SDGs yang dapat menjadi panduan pembangunan serta sesuai dengan sembilan agenda
prioritas Presiden Joko Widodo (Nawacita) di antaranya:
1. Keberlanjutan agenda pembangunan manusia seperti kemiskinan, kelaparan,
keadilan gender, serta pemenuhan akses terhadap air dan sanitasi sebagai isu yang
senantiasa strategis.
serta reformasi agraria.
3. Pembangunan ekonomi berkelanjutan merupakan isu baru yang akan difokuskan
pada pertumbuhan ekonomi inklusif, serta industrialisasi yang berkelanjutan dan
pembangunan hunian serta kota yang berkelanjutan disertai penerapan pola
produksi dan konsumsi berkelanjutan.
4. Akses energi yang terjangkau, sebagai fokus baru yang dikombinasikan dengan
pembangunan infrastruktur seperti pembangunan pembangkit listrik, penggunaan
biofuel, bendungan, serta jalur transportasi. Pengalihan kepada sumber energi
terbarukan serta transparansi pengelolaan sektor energi turut menjadi fokus
penting serta tanggung jawab sosial sebagai bagian dari upaya lebih luas untuk
menerapkan tata kelola sumber daya berkelanjutan.
5. Perubahan iklim, di mana Indonesia telah secara sukarela menyatakan
komitmennya untuk menurunkan emisi gas rumah kaca. Komitmen ini dituangkan
dalam Rencana Aksi Nasional Penurunan Gas Rumah Kaca melalui Perpres No. 61/
2011 dan 33 Rencana Aksi Daerah yang ditetapkan melalui peraturan gubernur.
Langkah penurunan emisi diiringi dengan langkah adaptasi. Pelaksanaan rencana
mitigasi dan adaptasi perubahan iklim di berbagai bidang terkait dituangkan di
dalam program lintas bidang dalam RPJMN 2015–2019 dengan target penurunan
emisi gas rumah kaca (GRK) sekitar 26 persen pada tahun 2019 dan peningkatan
ketahanan perubahan iklim di daerah.
Keselarasan SDGs atau Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2030 dengan visi
dan misi Presiden Joko Widodo–Jusuf Kalla “Nawacita” diharapkan dapat
mengakselarasi pencapaian RPJMN 2014–2019 sekaligus melengkapi prioritas strategi
pembangunan terutama terkait dengan tujuan–tujuan yang berkaitan dengan
lingkungan, energi bersih serta upaya menangani perubahan iklim.
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 45
Keselarasan Nawacita dan SDG’s3
Di sisi lain, keterlibatan pemerintah daerah perlu didorong dalam pencapaian
SDG’S sebagaimana hal yang belum dilakukan secara optimal dalam pelaksanaan MDG’s.
Hal ini didorong oleh kenyataan bahwa sejak pemberlakuan desentralisasi di Indonesia,
dua pertiga nasib dan kualitas hidup warga, dalam praktiknya, sangat ditentukan oleh
baik–buruknya kinerja pemerintah daerah, mulai dari soal kebersihan lingkungan,
seperti pengelolaan sampah, hingga kualitas sekolah dan pelayanan kesehatan. Kita
semua tergantung pada tinggi–rendahnya mutu pelayanan publik di daerah .Bahkan, hal
ini bukan saja gejala Indonesia tetapi juga sebuah arus di tingkat dunia. Benjamin
Barber, dalam buku If Major Ruled The World (2013), meletakkan harapan kepada para
wali kota untuk mengatasi masalah–masalah besar dunia (perubahan iklim, pencegahan
3 Infid, Jakarta, 6 Oktober 2015
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 46
terorisme, pengurangan kemiskinan, tata niaga perdagangan obat). Merekalah tenaga
dan energi perubahan. Menurut Barber, ada tiga alasan yang menyebabkannya:
(a) kota merupakan hunian bagi lebih dari separuh penduduk dan karenanya
merupakan mesin penggerak ekonomi;
(b) kota telah menjadi rumah pencetus dan inkubator berbagai inovasi sosial, ekonomi
dan budaya; dan
(c) para pemimpin kota dan pemerintah daerah tidak terbebani dengan isu kedaulatan
serta batas–batas bangsa yang menghalangi mereka untuk bekerja sama.4
Kesepakatan yang tertuang dalam SDGs adalah (a) sebuah kesepakatan
pembangunan baru pengganti MDGs. Masa berlakunya 2015–2030; (b) sebuah
dokumen setebal 35 halaman yang disepakati oleh lebih dari 190 negara; (c) berisikan 17
goals dan 169 sasaran pembangunan. 17 tujuan dengan 169 sasaran diharapkan dapat
menjawab ketertinggalan pembangunan negara–negara di seluruh dunia, baik di negara
maju (konsumsi dan produksi yang berlebihan, serta ketimpangan) dan negara–negara
berkembang (kemiskinan, kesehatan, pendidikan, perlindungan ekosistem laut dan
hutan, perkotaan, sanitasi dan ketersediaan air minum).
Keberhasilan SDGs tidak dapat dilepaskan dari peranan penting pemerintah
daerah. Karena pemerintah kota dan Kota (a) berada lebih dekat dengan warganya; (b)
memiliki wewenang dan dana; (c) dapat melakukan berbagai inovasi; serta (d) ujung
tombak penyedia layanan publik dan berbagai kebijakan serta program pemerintah.5
Dari pengalaman era MDGs (2000–2015), Indonesia ternyata belum berhasil
menurunkan angka kematian ibu, akses kepada sanitasi dan air minum, dan penurunan
prevalansi AIDS dan HIV. Mengapa? Karena pemerintah daerah tidak aktif terlibat di
dalam pelaksanaan MDGs baik. Bagaimana agar pemerintah daerah dan para pemangku
kepentingan lebih siap dan lebih mampu melaksanakan SDGs? Salah satu upaya untuk
mendorong keberhasilan SDGs di daerah adalah melalui penyediaan informasi yang
cukup bagi pemerintah daerah serta mengharmonisasikan kaidah SDG’s dalam
pelaksanaan pembangunan pemerintahan daerah.
Proses perumusan SDGs tidak lepas dari aspirasi dan inspirasi dari pemerintah
daerah. Melalui asosiasi kota dan pemerintah daerah di tingkat global, pemerintah
daerah telah sangat aktif ikut andil dalam perumusan dan pengesahan SDGs. Maka, bagi
4 Barber, Benjamin. 2013. If Major Ruled the World, Dysfuncional Nations, Rising Cities. New York: Yale University Press.
5 Hoelman, Michael.B, dkk. 2015. Panduan SDGs: Untuk Pemerintah Daerah dan Pemangku Kepentingan Daerah. Jakarta: International NGO Forum on Indonesia Development
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 47
pemerintah daerah, “SDGs adalah kita”. Sangat wajar dan layak bila peran kota dan Kota
menjadi sangat penting. Ada sejumlah fakta dan alasan mengapa demikian:
Pertama, selama periode penyusunan dokumen SDGs (2014–2015), pemerintah daerah
dan kota telah memainkan peranan sangat aktif. Salah satunya, membentuk Gugus
Tugas untuk SDGs dan Habitat III [Global Taskforce of Local and Regional Governments
for Post–2015 Agenda towards Habitat III (GTF)]. Gugus tugas ini secara aktif melakukan
advokasi selama masa penyusunan dokumen SDGs. Gugus tugas ini terdiri dari berbagai
organisasi dan asosiasi kota serta kepala daerah, di antaranya International Council for
Local Environmental Initiatives (ICLEI), The Network of Regional Governments for
Sustainable Development (nrg4SD), and United Cities and Local Governments (UCLG).
Kedua, salah satu keberhasilan pemerintah daerah adalah lahirnya Tujuan Nomor 11
tentang Perkotaan dan Hunian Warga yang Inklusif, Aman, Tangguh terhadap Bencana
dan Berkelanjutan (UCLG, 2015).
Ketiga, Paragraph Nomor 45 dalam dokumen SDGs menyatakan bahwa negara–negara
anggota PBB yang mengadopsi dokumen SDGs “akan bekerja sama erat dengan otoritas
regional dan pemerintah daerah” (“work closely on implementation with regional and
local authorities”). Hal ini merupakan penanda yang sangat jelas tentang peranan
penting pemerintah kota dan Kota dalam mewujudkan SDGs di seluruh dunia.
Keempat, Gugus Tugas Pemerintah Daerah (GTF) dalam proses SDGs juga telah
mengajukan berbagai usulan substansial yang penting, yang akhirnya masuk menjadi
Tujuan dan Sasaran dalam dokumen SDGs, di antaranya:
a. Goal 3. Kesehatan untuk semua lapisan usia, dengan usulan indikator antara lain (i)
tingkat kematian penduduk akibat penyakit dan kecelakaan per 100 ribu penduduk;
(ii) tingat polusi.
b. Goal 5. Kesetaraan gender, dengan indikator (i) keterwakilan politik perempuan
yaitu proporsi kursi perempuan dalam Dewan Perwakilan Rakyat nasional dan
daerah, serta (i) proporsi perempuan dalam posisi manajer di pemerintah nasional
dan daerah.
c. Goal 6. Ketersediaan air dan sanitasi, dengan indikator (i) proporsi rumah tangga
dengan akses air minum (bukan air bersih); (ii) pengolahan limbah rumah tangga
yang diolah sesuai dengan standar nasional.
d. Goal 9. Pembangunan infrastruktur, dengan beberapa usulan indikator di antaranya
proporsi penduduk yang berlangganan internet/broadband di antara 100 ribu
penduduk (artinya, akses yang lebih luas dan terjangkau bagi semua penduduk
terhadap internet).
e. Goal 10. Penurunan ketimpangan dalam negara dan antar–negara dengan
menerapkan indikator Rasio Palma, yaitu perbedaan antara lapisan pendapatan
tertinggi 10 persen dan lapisan pendapatan termiskin 10 persen (bukan hanya Rasio
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 48
Gini, yang terbukti kurang sensitif dalam memetakan ketimpangan pendapatan
antara kelompok pendatapan teratas dan terbawah).
f. Goal 16. Masyarakat inklusif, pemerintah daerah mengajukan usulan agar
pemerintah di semua tingkatan termasuk pemerintah daerah membuka seluruh
informasi mengenai anggaran pemerintah.
Salah satu indikator kesiapan Indonesia adalah kapan dan bagaimana
pemerintah Kota dan kota akan melaksanakan SDGs. Pada tahun 2010, pemerintah
Indonesia melalui Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) telah
menyusun Panduan Penyusunan Rencana Aksi Daerah (RAD) untuk pemerintah provinsi.
Dengan rencana aksi tersebut, pemerintah provinsi akan dapat berperan aktif dan pada
gilirannya, diharapkan mempercepat pencapaian target–target MDGs pada tahun 2015.
MDGs dimulai tahun 2000 dan berakhir pada tahun 2015. Artinya, upaya membawa
MDGs ke tingkat lokal melalui RAD oleh pemerintah nasional sesungguhnya berjalan
terlambat selama 10 tahun. Meski terlambat, upaya tersebut patut diapresiasi dan
menjadi bahan pembelajaran bersama. Salah satunya adalah pengakuan bahwa peranan
pemerintah daerah ternyata sangatlah penting.
Hingga akhir tahun 2015, Indonesia berpeluang gagal mencapai sasaran–
sasaran MDGs.6 Bahkan beberapa provinsi di Jawa saja masih memiliki tugas yang berat
seperti Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur Target–target yang berpeluang gagal
untuk dicapai di antaranya;
3. Penurunan angka AIDS/HIV,
4. Cakupan air minum dan sanitasi.7
SDGs tidak lain merupakan kelanjutan dari target–target MDGs dalam hal
bagaimana mewujudkan pembangunan manusia. Keempat sasaran yang belum selesai
itu tidak dapat dilupakan dan diabaikan begitu saja, karena sasaran–sasaran tersebut
juga termuat ke dalam beberapa Tujuan dan Sasaran SDGs. Goal Nomor 2: Mengakhiri
kelaparan, termasuk di dalamnya mengatasi gizi buruk. Goal Nomor 3: Kesehatan untuk
semua lapisan penduduk (usia) dan Goal Nomor 6: Ketersediaan air bersih dan
sanitasi.Harmonosisasi kaidah SDG’s dalam peraturan perundang-undangan yang
selanjutnya menjadi pedoman dalam pelaksanaan pembangunan pemerintahan pusat
6 Bappenas, 2010. Ringkasan Peta Jalan Percepatan Pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium Indonesia, Jakarta. Bappenas
7 Bappenas, 2010. Ringkasan Peta Jalan Percepatan Pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium Indonesia, Jakarta. Bappenas
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 49
dan daerah merupakan pembelajaran dari kegagalan pelaksanaan tujuan pembangunan
millennium (Millenium Development Goals/MDG) pada akhir tahun 2015.
TPB/SDGs bukan hanya program pemerintah daerah saja, akan tetapi
merupakan keinginan dari seluruh masyarakat untuk kehidupan yang lebih baik dengan
tujuan akhir menjaga peningkatan kesejahteraan ekonomi masyarakat secara
berkesinambungan, menjaga keberlanjutan kehidupan sosial masyarakat, menjaga
kualitas lingkungan hidup serta pembangunan yang inklusif dan terlaksananya tata
kelola yang mampu menjaga peningkatan kualitas kehidupan dari satu generasi ke
generasi berikutnya. Kota Tanjungpinang berkomitmen untuk melaksanaan TPB/SDGs di
semua tingkatan kota hingga desa bahkan sampai di tingkat masyarakat. Pelaksanaan
TPB/SDGs adalah komitmen semua pihak, tidak hanya kewajiban pemerintah, namun
harus melibatkan seluruh pemangku kepentingan lainnya (baik Filantropi dan Bisnis,
Organisasi Masyarakat, serta Akademisi dan Pakar).
No One Left Behind
Bab 2
dalam mengimplementasikan Smart City meliputi struktur, infrastruktur, dan suprastruktur.
Secara rinci, analisis kesiapan daerah dijelaskan sebagaimana berikut:
2.1 Analisis Struktur Daerah
Analisis kualitas sumber daya manusia Kota Tanjungpinang dilakukan untuk
mengukur tingkat kapasitas masyarakat di Kota Tanjungpinang dalam menerima konsep
Smart City. Beberapa informasi yang perlu diketahui di dalam analisis ini adalah tingkat
literasi masyarakat terhadap Smart City yang nanti akan sangat membutuhkan
partisipasi aktif dan positif dari masyarakat di Kota Tanjungpinang. Oleh karena itu, di
dalam analisis ini diharapkan Pemerintah Kota Tanjungpinang melakukan pengukuran
terhadap kondisi masyarakat di Kota Tanjungpinang dalam menghadapi era Smart City di
masa depan. Analisis terhadap kualitas sumber daya manusia di Kota Tanjungpinang
dilakukan dengan menggunakan isian pada tabel 2.1.
Table 2.1 Analisis Kualitas SDM Kota Tanjungpinang
No. Komponen Jumlah Interpretasi
ada
ada
5 Jumlah penerima beasiswa perguruan tinggi dari pemerintah Kota Tanjungpinang
ada
No. Komponen Jumlah Interpretasi
48
8 Jumlah tindakan perusakan fasilitas umum dalam satu tahun
2
9 Jumlah kegiatan tawuran antar kelompok warga dalam satu tahun
3-4
Pada tahun 2017, dilihat dari jumlah angkatan kerja di Kota Tanjungpinang yaitu
sekitar 95.426 jiwa, sekitar 92,89% telah bekerja. Sedangkan yang sedang mencari
pekerjaan dan pengangguran hanya 7,11% dari angkatan kerja. Dari penduduk yang
bekerja, sebagian besar yaitu sekitar 30,85% bekerja di sektor jasa. Berikutnya, sekitar
33,36% bekerja di sektor perdagangan, rumah makan, dan jasa akomodasi. Kualitas
tenaga kerja di Kota Tanjungpinang pada tahun 2017 dilihat dari tingkat pendidikan
tergolong masih rendah, paling banyak pada jenjang SMA, selanjutnya jenjang D I/II/III,
dan jenjang S1/S2/S3.
mengukur keberhasilan dalam upaya membangun kualitas hidup manusia (penduduk).
IPM menjelaskan bagaimana penduduk dapat mengakses hasil pembangunan dalam
memperoleh pendapatan, kesehatan, pendidikan dan sebagainya. IPM dibentuk oleh 3
(tiga) dimensi dasar: (1) Umur panjang dan hidup sehat (a long and healthy life); (2)
Pengetahuan (knowledge); (3) Standar hidup layak (decent standard of living). Indikator
pada metode baru meliputi: angka harapan hidup, harapan lama sekolah, rata-rata lama
sekolah dan pengeluaran perkapita.
Perkembangan IPM Kota Tanjungpinang dari tahun 2012 hingga tahun 2017
terus mengalami kenaikan, yaitu pada tahun 2012 sebesar 75,91 dan pada tahun 2017
meningkat menjadi sebesar 78,00. Kondisi IPM Kota Tanjungpinang selama kurun waktu
tahun 2012 sampai dengan tahun 2017 sejalan dengan kondisi Provinsi Kepulauan Riau
dan kondisi Nasional yang juga mengalami kenaikan setiap tahunnya.
2.1.2 Analisis Sumber Daya Pemerintahan
Analisis terhadap sumber daya pemerintahan dilakukan untuk mengukur
tingkat kesiapan pemerintah Kota Tanjungpinang untuk melaksanakan program Smart
City dimana di dalamnya dituntut adanya integrasi dan interoperabilitas di dalam proses
bisnis pemerintah Kota Tanjungpinang. Disamping itu, sebagai unsur yang menjadi
BUKU #1 – ANALISIS STRATEGI SMART CITY KOTA TANJUNGPINANG | 52
penggerak dari Smart City, kesiapan pemerintah Kota Tanjungpinang di dalam
melaksanakan Smart City merupakan factor kunci keberhasilan Smart City. Sehingga di
dalam analisis terdapat lebih banyak butir-butir informasi yang perlu ditelaah lebih
lanjut di dalam analisis kesiapan pemerintah Kota Tanjungpinang. Analisis terhadap
kualitas sumber daya pemerintahan dilakukan dengan menggunakan isian pada Tabel
2.2.
No. Komponen Jumlah Interpretasi
3.55%
83 (2,68%)
4. Persentase jumlah unit komputer (PC & Laptop)
terhadap jumlah pegawai 54.3%
5. Persentase pegawai berusia 50 tahun ke atas terhadap jumlah pegawai
27.45%
6. Persentase pegawai berusia 40 -50 tahun terhadap jumlah pegawai
30.81%
7. Persentase pegawai berusia 25 -40 tahun terhadap jumlah pegawai
40.33%
40
100%
100%
100%
12. Ketersediaan data center (baik yang dikelola sendiri maupun manage service) untuk kepentingan pemerintahan
70 Mbps dikembangkan
13. Ketersediaan rencana dan SOP mitigasi bencana terhadap data pemerintahan
Belum ada
pembangunan daerah yang interoperabel e-planning TPI
15. Ketersediaan sistem informasi pengelolaan keuangan daerah yang interoperabel
SIMDA
No. Komponen Jumlah Interpretasi
ada
ada
ada
ada
ada
Berdasarkan Peraturan Walikota Nomor 48 Tahun 2016 tentang Uraian Tugas,
Pokok dan Fungsi Organisasi dan Tata Kerja dibentuk Dinas Komunikasi dan Informatika
merupakan OPD di Pemerintah Kota Tanjungpinang yang secara khusus menangani
urusan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) atau e- Government. Jumlah Pegawai
Negeri Sipil dilingkungan Pemerintah Kota Tanjungpinang yang memiliki latar belakang
TIK berjumlah 83 orang yang tersebar di 36 unit kerja. Pada saat ini Diskominfo Kota
Tanjungpinang sendiri hanya memiliki Pegawai Negeri Sipil berjumlah 4 orang dengan
komposisi 2 pejabat eselon IV dan 2 orang staf teknis dengan latar belakang pendidikan
dibidang TIK. Berikut ini merupakan gambar stuktur Pegawai Negeri Sipil berlatar
belakang pendidikan bidang TIK dilingkungan Pemerintah Kota Tanjungpinang .
Sumber: Hasil Analisis, 2019
Gambar 4.1 Prosentase Komposisi SDM ASN berlatar belakang pendidikan IT di
lingkungan Pemerintah Kota Tanjungpinang
Didalam optimalisasi Diskominfo, diperlukan penguatan Sumber Daya Manusia
(SDM) baik kuantitas maupun kualitas secara berkelanjutan dan penguatan infrastuktur
fisik yang modern dan mumpuni. Disamping itu tidak dapat dikesampingkan bahwa pada
saat ini masih terdapat kekurangan terkait SDM dan infrastruktur fisik.
Didalam melaksanakan program Smart City, Pemerintah Kota Tanjungpinang
telah melakukan pemetaan kekuatan sumber daya manusia dalam upaya kesiapan
pelaksanaan Smart City. Jumlah Pegawai Negeri Sipil di Kota Tanjungpinang per 31
Desember 2018 sebanyak 3.099, yang bersumber dari data Sistem Informasi
Kepegawaian (Simpeg) yang dikelola oleh Badan Kepegawaian dan Pengembangan
Sumber Daya Manusia Kota Tanjungpinang, sedangkan jumlah penduduk Tahun 2018
sebesar 271.645 diantaranya sehingga capaian kinerja rasio PNS terhadap penduduk
tahun 2018 sebesar 1,14%. Sumber Daya Aparatur Pemerintah Kota Tanjungpinang
Tahun 2018 dapatdilihat pada Tabel 2.3.
Table 2.3 Jumlah Sumber Daya Aparatur Pemerintah Kota Tanjungpinang Tahun
2018
L P I II III IV
17 649 1.765 668 26 114 447 1.333 535 1.228 1.871
2.1.3 Analisis Kapasitas Keuangan Daerah
Kondisi perekonomian Kota Tanjungpinang dipengaruhi oleh beberapa faktor
dari sisi perdagangan, intensitas pembangunan oleh pemerintah, kemampuan daya beli
masyarakat, dan investasi kemajuan perekonomian di Tanjun