GTC 2 Kasus Bridge Jacket (Fixed-fixed Bridge)

download GTC 2 Kasus Bridge Jacket (Fixed-fixed Bridge)

of 24

  • date post

    13-Jan-2016
  • Category

    Documents

  • view

    132
  • download

    14

Embed Size (px)

description

gtc

Transcript of GTC 2 Kasus Bridge Jacket (Fixed-fixed Bridge)

I

LABORATORIUM PROSTHODONTI

GIGI TIRUAN CEKAT

Oleh :

NOFA IRMA

0710070110039Pembimbing:drg. Okmes Fadriyanti, Sp.Pros

drg. Resa Ferdina

drg. Ricky Amran

drg. Rendra FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI

UNIVERSITAS BAITURAHMAH

PADANG

2014GIGI TIRUAN CEKATNama Pasien: Arini Umur:29 Tahun

Jenis Kelamin : PerempuanPekerjaan:IRT Alamat:Kamper IndahTanggal Lahir:22 September 1985Dosen Pembimbing:drg. Resa FerdinaFormulasi Gigi & Klasifikasi:11, 21 cantilever bridge

11: tipe Extra corona retainer 21: Pontic (tipe ridge laps pontic)PROSEDUR KERJACANTILEVER BRIDGEJENIS PEKERJAANTGLPARAFKETERANGAN

1. Anamnesa & indikasi

2. Membuat studi model

3. Diskusi

4. Preparasi gigi Abutment

5. Retraksi Gingiva

6. Membuat Work Model

7. Menentukan warna gigi

8. Pemasangan crown sementara

9. Insersi (pemasangan) GTC

10. Kontrol

PembayaranDosen Pembimbing

( ) Drg. Resa Ferdina

I. PENDAHULUAN

Hilangnya satu atau beberapa gigi merupakan salah satu masalah yang dapat mengganggu. Oleh karena itu, mereka yang kehilangan giginya ingin mengganti dengan pemasangan gigi tiruan. Perbaikan keadaan ini perlu dilakukan mengingat arti pentingnya kesehatan gigi dan mulut bagi seseorang.

Gigi tiruan cekat adalah gigi tiruan yang menggantikan satu atau lebih gigi yang hilang dan tidak dapat dilepas oleh pasiennya sendiri maupun dokter gigi karena dipasangkan secara permanen pada gigi asli yang merupakan pendukung utama dari restorasi. Gigi yang hilang perlu diganti untuk mencegah terjadinya :

1. Tilting pada gigi sebelahnya

2. Hilangnya kontak gigi

3. Elongasi pada gigi antagonis

4. Traumatik oklusi

5. Gingiva poket

6. Sakit pada sendi temporo mandibular joint

7. Karies pada gigi sebelahnya.

Secara umum tujuan pembuatan gigi tiruan cekat adalah :

1. Memulihkan daya kunyah yang berkurang karena hilangnya satu atau lebih gigi asli.

2. Untuk memperbaiki estetika

3. Mencegah terjadinya perpindahan tempat gigi sekitar ruangan yang kosong karena hilangnya gigi.

4. Untuk memelihara dan mempertahankan gusi

5. Untuk memulihkan fungsi fonetik

II. TINJAUAN PUSTAKA

Gigi tiruan cekat adalah gigi tiruan untuk menggantikan satu atau lebih gigi yang hilang, tidak dapat dilepas oleh pasien sendiri maupun dokter gigi karena dipasangkan secara permanen pada gigi asli yang merupakan pendukung utama dari restorasi. Gigi tiruan cekat diklasifikasikan menjadi dua yaitu crown dan bridge. Crown prosthetics adalah cabang ilmu prothesa yang mempelajari tentang penggantian gigi asli sebagian atau seluruhnya dengan suatu crown pengganti. Crown adalah suatu restorasi berupa crown penuh atau sebagian dari satu gigi yang terbuat dari logam, porselen, akrilik atau kombinasinya.

Indikasi Pembuatan GTC menurut Ewing (1959) :1. Pasien berusia 20 50 tahun

2. Karies yang besar khususnya apabila melibatkan sudut insisal gigi anterior

3. Kavitas permukaan labial yang besar atau klas V, khususnya apabila berhubungan dengan karies aproksimal atau restorasi klas II

4. Pit yang hipoplastik

5. Perubahan pada warna (staining tetrasiklin)

6. Gigi yang mengalami kelainan bentuk (gigi insisivus lateral yang conus)

7. Diperlukan perubahan pada posisi aksial kurang dari 1 mm

8. Atrisi yang berat, abrasi atau erosi (biasanya mengenai beberapa gigi atau kemungkinan seluruh rahang)

9. Kesehatan umum dan sosial indikasi baik

10. Oklusi dan jaringan periodonsium baik

11. Hygiene mulut baik

Kontra Indikasinya adalah :

1. Pasien dengan kebersihan mulut dan motivasi yang buruk

2. Gigi dengan tambalan yang sangat besar, gigi mungkin telah ditambal berulang kali dan memperlihatkan vitalitas yang kecil apabila dibandingkan dengan gigi antagonis serta gigi sebelahnya.

3. Gambaran radiografi pada gigi memperlihatkan kalsifikasi saluran akar serta pembentukan dentin sekunder.

4. Pasien terlalu muda atau tua

5. Oklusi abnormal

6. Kesehatan umum jelek

7. Tidak terjalin kooperasi dari pasien dan operator

8. Mempunyai bad habbit9. Gigi hipersensitif walaupun sudah dianestesi

Macam-macam crown1. Mahkota penuh (full crown), terdiri dari

a. Mahkota jaket (jacket crown)

b. Mahkota logam ( full metal crown )

c. Mahkota berlapis ( ful veneer crown)

2. Mahkota sebagian : 3/4 dan 4/5

3. Mahkota berpasak : deattached dowel crown dan attached dowel crownDeattached dowel crown : core dengan mahkota terpisah, yang kemudian dilekatkan dengan semen.

Attached dowel crown : core dengan mahkota merupakan suatu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan.

Bridge adalah gigi tiruan sebagian cekat yang terdiri dari :

1. Pontic, yaitu bagian dari GTC yang menggantikan gigi asli yang hilang dan untuk memperbaiki fungsinya.

Beberapa macm jenis pontic :

a. Saddle potic : semua permukaan bawah pontik berkontak dengan mukosa sehingga kontak dengan ridge alveolar.

b. Ridge lap pontic : satu sisi berkontak (pada labial(bukal) dan satu sisi lagi menggantung (palatal/lingual)

c. Hygiene pontic : pontik bergantung / menggantung

d. Conical pontic : pontik dengan bagian tengah panjang masuk kedalam soket bekas pencabutan dan bagian bukal dan palatal menggantung.2. Connector, yaitu bagian dari GTC yang menghubungkan retainer dan pontic3. Retainer, yaitu bagian dari GTC yang dilekatkan pada gigi abutmentBeberapa macam jenis retainer :

a. Ekstra corona retainer : retainer atau mahkota tirun berada diluar mahkota gigi yang di preparasi.

b. Intr corona retainer : retainer diletakan didalam gigi penyangga atau mahkota gigi

c. Intra radikular retainer : retainer berada didalam saluran akar yang telah dilakukan perawatan endodonti.4. Abutment, yaitu mahkota gigi asli yang telah dipreparasi untuk penempatan retainer dan mendukung bridgeUntuk pembuatan GTC diperlukan rontgen foto yang berguna untuk mengetahui :

1. Keadaan tulang alveolar di daerah yang kehilangan gigi.

2. Akar yang tertinggal di alveolar

3. Perbandingan panjang dan tinggi mahkota

4. Ukuran, bentuk dan posisi akar

5. Tebal dan kontinuitas lapisan periodontal

6. Adanya kelainan apeks akar

Untuk memperkirakan berapa gigi yang akan dipakai sebagian abutment untuk suatu jembatan digunakan Hukum Ante luas permukaan selaput periodontal dari gigi abutment hendaknya sama dengan atau lebih besar dari luas selaput periodontal gigi yang diganti

Bahan Mahkota Jacket

Bahan mahkota jaket yang digunakan biasanya adalah resin akrilik atau porselen. Kedua bahan ini masing-masing mempunyai keuntungan dan kelemahan.

Resin akrilik

Keuntungan :

Bahan ini memiliki sifat estetis yang sama bagusnya dengan porselen

Jarang sekali mengalami pecah

Dapat diperbaiki dengan baik dan mudah

Memiliki kontak marginal yang lebih baik

Tidak menimbulkan keausan dari antagonis

Kerugian :

Dengan adanya koefisien ekspansi termik yang tinggi dan sifat plastis resin akrilik di bawah pembebanan, hilangnya kontak marginal, semennya akan larut dan mahkota menjadi bocor. Akibatnya adalah gingivitis, pewarnaan gigi dan karies sekunder.

Ketahanannya rendah terhadap keausan, mengakibatkan mahkotanya kehilangan bentuk aslinya, yang dapat terjadi oleh karena atrisi ataupun oleh penyikatan gigi.

Warna yang mula-mula bagus dari resin akrilik akan berubah karena keausan yang tersebut diatas dan kebocoran pinggir.

Karena adanya radang tepi gusi dan strukturnya yang poreus, dapat timbul fetor ex ore.

Porselen

Kelebihan :

Bahan ini memiliki sifat-sifat estetis yang baik dan awet

Endapan sukar melekat pada permukaan porselen yang dipolis dengan baik

Bahan ini merupakan pengantar suhu yang kurang baik

Memiliki koefesien ekspansi yang kurang lebih sama dengan jaringan gigi

Kekurangan

Memiliki daya resiliensi yang rendah

Dalam hubungan dengan dukungan yang sangat diperlukan, preparasinya harus memenuhi persyaratan yang tinggi, sehingga banyak jaringan gigi yang harus diambil

Kontak marginal lebih buruk dari pada mahkota cor sehingga terdapat kemungkinan yang lebih besar terhadap iritasi gingiva pada daerah sub gingiva

Porselen dapat bertindak agresif terhadap antagonis, sehingga dapat bertahan dalam beberapa bulan saja.

Tujuan perawatan GTC :

1. Mencari keserasian oklusi

2. Memperbaiki fungsi organ kunyah

3. Mencegah kerusakan lebih lanjut

4. Manfaat psikologik

5. Oklusi fungsi

Pada pembuatan gigi tiruan cekat bridge terdapat beberapa keuntungan :

1. Karena dilekatkan pada gigi asli tidak mudah lepas atau tertelan

2. Dirasakan sebagai gigi sendiri oleh penderita

3. Melindungi gigi terhadap tekanan

4. Menyebabkan tegangan fungsi keseluruhan gigi sehingga menguntungkan jaringan pendukungnya.

Ada beberapa tipe Bridge :

1. Cantilever bridge : kedua konektor bersifat rigid dapat digunakan untuk gigi anterior dan posterior

2. Fixed movable bridge : salah satu konektor bersifat rigid dan konektor lainnya bersifat non rigid. Dapat digunakan untuk gigi anterior dan posterior

3. Spring bridge : pontic jauh dari retainer dan dihubunhgkan dengan palatal bar. Digunakan pada kasus diastema / space yang mengutamakan estetis.

4. Cantilever bridge : satu ujung bridge melekat kaku pada retainer sedang ujung lain bebas/menggantung

5. Compound bridge : jembatan yang terdiri atas lebih dari satu macam jembatan sederhana tersebut diatas

III. LAPORAN KASUS

A. IDENTIFIKASI PASIEN

Nama Pasien: Arini Umur:29 Tahun

Jenis Kelamin : PerempuanPekerjaan:IRT Alamat:Kamper IndahTanggal Pemeriksaan:21 Agustus 2014B. PEMERIKSAAN SUBJEKTIF

Pasien datang atas kemauan sendiri untuk membuatkan gigi tiruan. Pasien mengeluhkan kehilangan gigi depan atas kirinya lebih kurang tiga bulan yang lalu, pasien tidak ada menderita penyakit sistemik.

C. PEMERIKSAAN OBJEKTIF

GeneralJasmani:sehat

Rohani :komunikatif dan kooperatif

Lokal :

EO :Muka:SimetrisIO :Palatum:Normal

Pipi:Simetris

Mukosa:Normal

Bibir:Simetris

Gingiva:Normal

Formula gigi

18 17 16 15 14 13 12 11 21 22 23 24 25 26 27 2848 47 46 45 44 43 42 41 31 32 33 34 35 36 37 38Keterangan :

17,16,15,14,21,24,25,27,35,36,37,38,45,47,48:missing:pro prostho

12,:NP:pro endoRencana Perawatan Awal :Scalling: RA / RB

Penambalan gigi 22

Rencana Perawatan Akhir :

1. Pada gigi 11 dan 21 akan dibuatkan Gigi Tiruan Cekat dengan tipe cantilever brigde dengan bahan porcelain fused to metal.2. Gigi 11 dijadikan sebagai abutment dengan tipe retainer extra coronal.

3. Pada gigi 21 yang missing akan dibuatkan pontik dengan jenis ridge laps pontic.D. Desain Bridge

IV. RENCANA PERAWATAN

Kunjungan I

a. Rencana Perawatan awal

RA dan RB:scalling

b. Rencana Perawatan Akhir

Pada gigi 21 yang missing diindikasikan untuk dibuatkan gigi tiruan cekat. (GTC). GTC yang akan dibuatkan adalah bridge dengan tipe cantilver bridge. tipe ponticnya adalah ridge laps pontic pada gigi 21. Sebagai abutment dijadikan gigi 11 dengan tipe extra corona retainer (full crown). Bahan yang digunakan adalah porcelain fused metal.

Membuat cetakan study model :

Sendok cetak: perforated stock tray No. 2

Bahan cetak

:

alginate

Metode mencetak :

mucostatik

Kunjungan II

A. Preparasi gigi 11 dibuat dengan extra coronal retainer Anastesi lokal pada gigi

Preparasi gigi 11Tahap-tahap preparasi :

Labial groove (gigi 11)

Sebagai pedoman kedalaman dan arah preparasi

Pengurangan incisal (gigi 11) Pengurangan dilakukan dengan batu intan berbentuk fisur yang berujung datar diameter 1,2 - 2 mm.

Preparasi dimulai dengan permukaan incisal 1- 2 mm menuju arah ginggiva sampai batas cemento enamel junction untuk mendapatkan retensi yang cukup.

Pengurangan permukaan labial (gigi 11) Menggunakan batu fisur yang lebih kecil (0,8 1 mm)

Batu fisur lebih panjang supaya dapat mencapai servikal interdental

Pengurangan proksimal

Menggunakan batu fisur yang lebih kecil (0,8 1 mm)

Batu fisur lebih panjang supaya dapat mencapai servikal interdental Derajat kekonusan bagian proksimal 5-6. Pengurangan permukaan palatal Pengurangan permukaan palatal menggunakan bur yang sesuai bentuk anatomi, permukaan cembung menggunakan bur fissure/silindris, permukaan cekung menggunakan bur ellipsPembentukan Servikal Line

Pada gigi 11 jenisnya Shoulderes

Untuk menambah retensi dengan permukaan step.

Fungsi pijakan akhir pada mahkota tiruan atau retainer (dibuat di daerah sub gingival atau sulcus gingiva atau free ginggiva) Finishing Line gigi

Akhiran dari preparasi. Pembuangan bagian undercut dan penghalusan tepi preparasi menggunakan bur fisur atau silindris.Caranya :

Membulatkan sudut-sudut preparasi.

Pembuangan bagian yang undercut

Penghalusan tepi-tepi preparasi pada cervikal line berbentuk shoulder yang terletak 1 mm pada sub gingival (cemento enamel junction.)Pemeriksaan Hasil Preparasi

Ada 2 cara :

1. Langsung

Pemeriksaan hasil preprasi kita lakukan pada gigi yang dipreparasi.2. Tidak langsung

Pemeriksaan kita lakukan pada model yang telah kita cetak setelah preparasi.

Paralisme dinding aksial

1. Makin paralel makin kuat

2. Pengerucutan preparasi dinding aksial 5-6 derajat

3. Bila sudut >6 derajat makin mudah lepas

4. Bila sudut < 5 pada waktu penyemenan semen tdk dpt keluar

5. Pengecekan sudut preparasi dilihat dengan 1 mata

Kunjungan III

1. Retraksi gingiva dengan menggunakan benang retraksi selama 5 10 menit. Tujuan retraksi gingiva

Retraksi ginggiva dilakukan guna menaikkan sulkus gingival agar batas gusi preparasi tampak dengan jelas sebelum di lakukan cetak fisiologis.

Bahan yang di gunakan :

Epinefrin 8%

Alum (aluminium potasium sulfat)

Adrenalin 10%

Alat yang di gunakan :

Benang retraksi (retraction cord)

Plastis instrument

Cara retraksi gingiva :

Benang yang sudah tersedia yaitu benang yang telah direndam dalam adrenalin 10% dimasukkan ke dalam sulkus gingiva di sekeliling gigi yang akan dicetak, benang dipertahankan dalam sulkus gingival selama 10 menit kemudian diperiksa apakah retraksi sudah cukup, jika belum cukup ulangi retraksi selama 5 menit.

2. Pembuatan cetakan gigi yang telah di preparasi untuk mendapatkan work model.

Caranya :Bahan cetak double impression dengan teknik one stage (direct)

Bahan double impression dengan teknik one stage (direct)

Putty (kotak) ( diaduk dengan tangan, 1 sendok base (biru) : 1 sendok katalis (kuning) ( homogen menjadi warna hijau.

Diletakkan pada seluruh permukaan cetakan, dimana bagian gigi yang akan dibuat bridge dicekungkan ( diisi dengan elastomer jenis light body (Sepertiga bahan cetak dimasukkan ke dalam alat suntik lalu injeksikan ke gigi dan sisa bahan cetak dimasukkan ke dalam cetakan putty Lalu cetakkan ke mulut pasien Tahan 6 menit.

Cor cetakan dengan hard stone Tipe IV.Bahan cetak double impression teknik two stage (indirect)

Pasang crown sementara

Putty di aduk

Buat gulungan pada sendok cetak dan cetakkan ke dalam mulut pasien dengan tekanan Buka cetakan

Buka crown sementara Siapkan pasta light body sepanjang 10 cm Aduk sampai homogen. Sepertiga bahan cetak dimasukkan ke dalam alat suntik lalu injeksikan ke gigi dan sisa bahan cetak dimasukkan ke dalam cetakan putty Lalu cetakkan ke mulut pasien tahan 6 menit.3. Menentukan warna gigi Sesuai dengan warna gigi tetangga dengan bantuan pedoman warna (shade guide 3D). Penentuan warna dilakukan dalam ruangan dengan pencahayaan yang terang atau di luar ruangan dengan cahaya matahari serta gigi tetangga dan shade guide dalam keadaan basah. Ada tiga prinsip penentuan warna dengan shade guide, yaitu value, chroma, dan hue. Value yaitu tingkatan warna dari gelap ke terang, chroma yaitu kepekatan warna, sedangkan hue yaitu merah atau kuning.

4. Pemasangan Bridge sementara. Selanjutnya dilakukan wax up pada work model untuk pemprosesan Bridge.Kunjungan IV

1. Try in Bridge yang harus diperhatikan adalah keadaan estetis (warna dan bentuk), kontak proksimal antara tepi mahkota jaket dengan gigi sebelahnya dan tidak boleh menekan ginggiva serta pemeriksaan kontak oklusal.

2. Penyemenan Bridge :a. Mahkota bridge dibersihkan dan disterilkan lalu dikeringkan gigi yang akan dipasangi mahkota bridge juga dikeringkan.

b. Glass Ionomer Cement tipe I diaduk sesuai konsistensinya dan dioleskan pada gigi yang dipreparasi dan bagian dalam mahkota bridge.

c. Mahkota bridge dipasang dengan tekanan maksimal, gulungan kapas diletakkan diatas mahkota jaket dan pasien disuruh menggigit beberapa menit.

d. Pemeriksaan oklusi dan estetis.

e. Instruksi pada pasien untuk menjaga kebersihan mulutnya dan diminta untuk tidak makan atau menggigit makanan yang keras dulu. Bila ada keluhan rasa sakit segera kontrol.

Kunjungan V

Kontrol dilakukan untuk memperbaiki kesalahan yang mungkin terjadi tindakan yang perlu dilakukan.

1. Pemeriksaan subjektif

Ada atau tidaknya keluhan pasien tentang gigi tiruannya

2. Pemeriksaan objektif

Memeriksa keadaan jaringan mulut serta keadaan oklusi, retensi dan stabilisasi Bridge.V. DISKUSI

Pada gigi 21 yang missing dimana tidak ada kelainan periodontalnya diindikasikan untuk dibuatkan cantilever bridge dengan gigi pegangan pada gigi 11, karena berdasarkan Hukum Ante seluruh luas ligament periodontal gigi penyangga harus sama atau melebihi seluruh ligamen periodontal gigi yang hilang dengan jenis ekstra coronal retainer pada gigi 11.Pada kasus ini jenis pontik yang digunakan adalah ridge laps pontic untuk mendapatkan self cleansing dan estetis yang baik, dimana pontic ini bagian labial atau bukal berkontak dengan sadel atau jaringan, sedangkan palatalnya menggantung.

VI. KESIMPULAN

Kasus dimana pasien dengan gigi 21 yang missing akan dibuatkan gigi tiruan cekat dengan cantilever Bridge dengan pegangan gigi 11. Bahan yang digunakan adalah porselen fused to metal karena lebih memenuhi fungsi estetis.

Keberhasilan perawatan dapat dicapai dengan diagnosa rencana perawatan yang tepat, keterampilan dan pengalaman operator serta komunikasi dan kooperasi yang baik antara pasien dan dokter gigi.

Prognosa untuk kasus ini baik karena tidak dijumpai adanya kelainan sistemik, serta pasien komunikatif dan kooperatif.

DAFTAR PUSTAKA

Alan DN, Foreman PC, Petunjuk Bergambar Mahkota dan Jembatan, Hipokrates, Jakarta, 1994, 36 48

Johson, J.F., 1960, Modern Pracice in Crown and Bridge Prosthodontic, WB. Saunders, Philadelphia

Martanto, P., 1981, Teori dan Praktek Ilmu Mahkota dan Bridge, Alumni, Bandung

Prajitno, H.R., 1994, Ilmu Geligi Tiruan jembatan, Pengetahuan Dasar dan Rancangan Pembuatan, EGC, 1991.

2

3

4

1

NP

Keterangan :

Abutment

Connector

Pontic

Retainer Extra Coronal

Inlay

PAGE iii