Good Governance Prajab

download Good Governance Prajab

of 68

  • date post

    28-Dec-2015
  • Category

    Documents

  • view

    27
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of Good Governance Prajab

  • BIODATA :

    Kokom Komala,

    Widyaiswara,

    Sumedang, 17 April, 1963

    e-mail: komalakosera@yahoo.com HP. 081320719326

  • *KOMPETENSI DASARSetelah menyelesaikan materi Kepemerintahan yang Baik, peserta diharapkan mampu menjelaskan pengertian kepemerintahan yang baik, prinsip-prinsipnya, dan merancang kerangka kerja dan penerapannya.

  • *INDIKATOR KOMPETENSISetelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diklat diharapkan dapat :Menjelaskan pengertian kepemerintahan yang baikMenjelaskan dan menguraikan prinsip-prinsip kepemerintahan yang baik.Memberi contoh-contoh penerapan prinsip-prinsip kepemerintahan yang baik dalam tugas jabatan PNS.Merancang kerangka kerja penerapan prinsip-prinsip kepemerintahan yang baik.Menganalisis dan mengatasi permasalahan dalam penerapan prinsip-prinsip kepemerintahan yang baik.

  • *POKOK BAHASAN1. Konsepsi Tata kepemerintahan yang Baik2. Prinsip-prinsip Kepemerintahan yang Baik3. Penerapan prinsip-prinsip Kepemerintahan yang Baik4. Contoh-contoh Penerapan Kepemerintahan yang Baik

  • ISU AKTUAL APA SAJA YG SEKARANG INI BERKEMBANG DALAM PERILAKU KEPEMERINTAHAN KITA DI INDONESIA ?

  • LATAR BELAKANGMasalah :Dominasi kekuasaanTerjadinya tindakan KKNRendahnya kinerja aparatur

    Public governanceCorporate governanceCivil SocietyReformasi

  • SISTEM PEMERINTAHAN LAMAGOODGOVERNANCESEKARANG KITA ADA DI SINIREFORMASIMENUJU

  • DEFINISI1. Goverment Secara umum adalah pemerintah yaitu lembaga beserta aparaturnya yang mempunyai tanggung jawab untuk mengurus negara dan menjalankan kehendak rakyat

  • DEFINISI2. Governance Adalah kumpulan dari berbagai cara yang diterapkan oleh individu warga negara dan para lembaga baik pemerintah maupun swasta dalam menangani kepentingan-kepentingan umum mereka

  • DEFINISI3. Good governance Dimaknai sebagai tata kepemerintahan yang baik, pengelolaan pemerintahan yang baik, penyelenggaraan pemerintahan yang baik, penyelenggaraan negara yang baik atau administrasi negara yang baik

  • GOOD GOVERNANCE ??

    Suatu bentuk pemerintahan dan administrasi publik yang mampu bekerja secara efisien, yakni mampu memenuhi kebutuhan rakyat.

  • Tabel 1. : Evolusi Pandangan Mengenai Kepemerintahan (Governance)

    Tahun 1960-an dan 1970-an

    Awal Tahun 1980-an

    Akhir tahun 1980-an

    Tahun 1990-an

    Percaya kepada pemerintahan (Belief in Governance)

    Perubahan sikap terhadap Kepemerintahan (Aversion of Governance)

    Seberapa mungkin peran Pemerintahan

    (Possibilities of Governance)

    Kepemerintahan mandiri

    (Self Governance)

    Sumber: Walter Kickert dalam Jan Kooiman (1993: 203).

  • Kecenderungan pergeseran dominasi Negara dan Pemerintah (State) Kendala dan keterbatasan sektor publik dalam pemenuhan kepentingan publikPerubahan pola Interaksi Sosial Politik antara Pemerintah dengan Swasta dan Masyarakat MadaniMunculnya paradigma-paradigma baru penyelenggaraan pemerintahan negaraKomitmen Reformasi Nasional dan pembaharuan sistem penyelenggaraan pemerintahan negara RI dalam rangka demokratisasi dan pemberantasan KKNMengapa GG ??

  • *Negara KepolisianABAB XIXMunculnya fenomena GELOMBANG KETIGA DEMOKRATISASI BERSKALA GLOBAL. Gelombang ini mula-mula muncul di Korea Selatan dan beberapa negara di kawasan Amerika Latin, yang kemudian secara dahsyat menenggelamkan sistem politik birokratik otoriter pada dasawarsa 1980-an dan berlanjut terus hingga menyapu bersih sosialisme otoriter di Eropa Timur awal dasawarsa 1990-an.

    Terakumulasinya kegagalan penyesuaian struktural (STRUCTURAL ADJUSTMEN PROGRAM) yang diprakarsai oleh IMF dan Bank Dunia. Program ini memiliki dan menganut asumsi dasar bahwa negara merupakan satu-satunya lembaga penghambat bagi proses terjadinya globalisasi ekonomi.

    3. Terjadinya kehancuran secara sistematik berbagai dasar institusional bagi proses pengelolaan maupun distribusi sumber-sumber ekonomi pada sebagian besar masyarakat Dunia Ketiga. TIGA FENOMENA GLOBAL YANG BERPENGARUH TERHADAP LAHIRNYA PARADIGMA GOOD GOVERNANCE, YAKNI;

  • Negara KepolisianABAB XIX BAD GOVERNANCE

    Tidak adaya pemisahan yang jelas antara kekeyaan dan sumber milik rakyat dan milik pribadi; Tidak adanya aturan hukum yang jelas dan sikap pemerintah yang tidak kondusif untuk pembangunan; Adanya regulasi yang berlebihan (over regulation) sehingga menyebabkan ekonomi biaya tinggi; Prioritas pembangunan yang tidak konsisten; dan Tidak adanya transparansi dalam pengambilan keputusan.

    Thompson (dalam Imawan. 2002:49)

  • PERKEMBANGAN LINGKUNGAN STRATEGIS NASIONAL DAN GLOBAL

    FENOMENA GLOBAL DAN NASIONAL:

    Market Failures (Kegagalan Pasar)

    Government Failures (Kegagalan Pemerintah)

    Political Failures (Kegagalan Politik)

  • Pelayanan : memproduksi kebutuhan kehidupan manusiaMemberi lapangan kerja Pajak Usaha Perlu RevenueSuperior AuthorityPublic ServantPerlu ProfitPerlu Income Kebijakan/pelayanan : Perhubungan, perindustrian, perdagangan, transportasi, dsbMembeli kebutuhan hidup Bea cukai Bea masuk Kebijakan/pelayanan : Pendidikan, kesehatan, lingkungan, sosial, keadilan, keamanan, dsb. Pajak Penghasilan Pajak Penambahan Nilai Tambah Retribusi

  • KONSEPSI KEPEMERINTAHAN YANG BAIK (GOOD GOVERNANCE) Menurut UNDP:Hubungan yang sinergis dan konstruktif di antara negara, sektor swasta, dan masyarakat (society). Menurut PP 101 Tahun 2001:Kepemerintahan yang mengembangkan dan menerapkan prinsip-prinsip profesionalitas, akuntabilitas, transparansi, pelayanan prima, demokrasi, efisiensi, efektifitas, supremasi hukum dan dapat diterima oleh seluruh masyarakat

  • UNDPTata pemerintahan adalah penggunaan wewenang ekonomi, politik dan administrasi guna mengelola urusan-urusan negara pada semua tingkat. Tata pemerintahan mencakup seluruh mekanisme, proses dan lembaga-lembaga di mana warga dan kelompok-kelompok masyarakat mengutarakan kepentingan mereka, menggunakan hak hukum, memenuhi kewajiban dan menjembatani perbedaan-perbedaan di antara mereka.

  • MODEL KEPEMERINTAHAN

    Tiga Model Kepemerintahan (UNDP)Economic governance, yang meliputi proses pembuatan keputusan (decision making processes) yang memfasilitasi kegiatan ekonomi di dalam negeri dan interaksi di antara penyelenggara ekonomi. Economic governance mempunyai implikasi terhadap kesetaraan, kemiskinan dan kualitas hidup;Political governance, yang mencakup proses-proses pembuatan berbagai keputusan untuk perumusan kebijakan; danAdministrative governance, yaitu sistem implementasi kebijakan.

  • KARAKTERISTIK ATAU PRINSIP-PRINSIP KEPEMERINTAHAN YANG BAIK (GOOD GOVERNANCE)Partisipasi masyarakat, Berdasar hukum (Rule of Law), Transparansi, Berdaya tanggap, Konsensus, Keadilan, Efektivitas dan efisiensi,Akuntabilitas, Bervisi strategis,Keterkaitan yang integral(UNDP,1997)

  • KARAKTERISTIK ATAU PRINSIP-PRINSIP KEPEMERINTAHAN YANG BAIK (GOOD GOVERNANCE)

    Demokrasi dan Pemberdayaan Pelayanan (A Spirit of Public Service) Transparansi dan AkuntabilitasPartisipasi MasyarakatKemitraanDesentralisasiKonsistensi Kebijakan dan Kepastian Hukum(Mustopadidjaja, 1999)

  • PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BAIK DAN BERSIH(PEMBERANTASAN KKN) ASAS-ASAS PENYELENGGARAAN NEGARA:

    Asas Kepastian Hukum; Asas Tertib Penyelenggaraan Negara, Asas Kepentingan Umum, Asas Keterbukaan, Asas Proporsionalitas, Asas Profesionalitas, Asas Akuntabilitas,

  • ETIKA KEHIDUPAN BERBANGSA(Tap MPR Nomor VI/MPR/2001)Nilai-nilai Etika bagi setiap pejabat dan elit politik adalah bersikap: jujur, amanah, sportif, siap melayani, berjiwa besar, memiliki keteladanan, rendah hati, dan siap mundur dari jabatan publik apabila terbukti melakukan kesalahan dan secara moral kebijaksanaannya bertentangan dengan hukum dan rasa keadilan masyarakat.

  • P U B L I C

  • Download PublikasiGo To WebsiteHome

  • Sumber: Bappenas

  • Agenda penciptaan tata kepemerintahan yang baik setidaknya memiliki 5 (lima) sasaran yaitu:

    1. Berkurangnya secara nyata praktek korupsi kolusi dan nepotisme di birokrasi, yang dimulai dari jajaran pejabat yang paling atas;2. Terciptanya sistem kelembagaan & ketatalaksanaan pemerintah yang efisien, efektif dan profesional transparan dan akuntabel;3. Terhapusnya peraturan dan praktek yang bersifat diskriminatif terhadap warga negara;4. Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik;5. Terjaminnya konsistensi seluruh peraturan pusat dan daerah.

  • Perlunya dialog dan komunikasi antar stakeholders

  • BAGAIMANA PENERAPANNYA? Fokus pada tujuan Beorientasi Kinerja Internalisasi Nilai2 Pengambilan Keputusan secara Profesional dan terbuka Pengembangan SDM Pelibatan Stakeholder dalam menerapkan akuntabilitas

  • ( SK Menpan No. 63/KEP/M.PAN/7/2003) TAMBAHANTRANSPARANSI.Bersifat terbuka, mudah dan dapat diakses oleh semua pihak yg membutuhkan dan disediakan se-cara memadai serta mudah dimengerti.

    AKUNTABILITAS.Dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan keten-tuan peraturan perundang-undangan.

    KONDISIONAL.Sesuai dengan kondisi dan kemampuan pemberi danpenerima layanan dengan tetap berpegang pada prinsip efisiensi dan efektivitas.

  • PARTISIPATIF.Mendorong peran serta masyarakat dalampenyelenggaraan pelayanan publik, dgnmemperhatikan aspirasi, kebutuhan, danharapan masyarakat.

    KESAMAAN HAK.Tidak diskriminatif, dalam arti tdk membe-dakan suku, ras, agama, gender, dan statusekonomi.

    KESEIMBANGAN HAK DAN KEWAJIBAN.Pemberi dan penerima pelayanan publikharus memenuhi hak dan kewajiban masing-masing pihak.

  • PERMASALAHAN DAN TANTANGAN YANG DIHADAPI INDONESIA MEMBANGUN GOOD GO