GIZI UNTUK BAYI PREMATUR DENGAN DISPLASIA BRONKOPULMONER

download GIZI UNTUK BAYI PREMATUR DENGAN DISPLASIA BRONKOPULMONER

of 18

  • date post

    12-Apr-2017
  • Category

    Documents

  • view

    101
  • download

    4

Embed Size (px)

Transcript of GIZI UNTUK BAYI PREMATUR DENGAN DISPLASIA BRONKOPULMONER

  • METABOLISME GIZI IBU HAMIL

  • 201332131 Alvin Komalaningtias201332202 Feni Rahmawati 201332208 Gita Belavia M

  • Displasia Bronkopulmoner adalah cedera yang terjadi pada paru-paru akibat terapi oksigen konsnterasi tinggi dan pemakaian ventilator.

    Penyakit ini lebih sering ditemukan pada bayi prematur.

  • Bayi prematur adalah bayi yang lahir dengan usia kehamilan kurang dari 37 minggu dan dengan berat badan kurang dari 2500 gr.

    Sebagian besar organ tubuhnya belum berfungsi dengan baik yang dikarenakan kelahiran yang masih dini.

  • Saat ini, banyak bayi yang menderita RDS atau respiratory distress syndrome. RDS adalah kelainan dalam bernapas yang banyak diderita oleh bayi premature. Bayi-bayi ini memiliki paru-paru yang belum terbentuk secara sempurna sehingga tidak dapat menghasilkan cukup surfaktan.Surfaktan adalah cairan dalam paru-paru yang membantu agar paru-paru tidak kolaps. Tanpa surfaktan, paru-paru akan kolaps dan bayi harus berusaha lebih keras untuk bernapas. Karena kesulitan bernapas, bayi akan kekurangan oksigen dan hal tersebut dapat berdampak pada organ-organ lainnya.

  • Displasia bronkopulmoner adalah diagnosis klinis yang ditentukan berdasarkan ketergantungan oksigen dalam periode waktu tertentu setelah lahir dan disertai gambaran radiologis tertentu yang sesuai dengan kelainan anatomi.Displasia bronkopulmoner telah disebut sebagai Oksigen penyakit radikal prematuritas.

  • Keadaan stres oksidatif merupakan ciri dari bronkopulmonalis displasia (BPD) karena kombinasi paparan konsentrasi oksigen yang tinggi mulai tak lama setelah kelahiran dan peningkatan produksi oksigen reaktif sebagai akibat dari aktivasi sitokin selama infeksi dan inflamasi/peradangan.

  • Stres oksidatif adalah keadaan dimana jumlah radikal bebas di dalam tubuh melebihi kapasitas tubuh untuk menetralkannya. Akibatnya intensitas proses oksidasi sel-sel tubuh normal semakin tinngi dan menimbulkan kerusakan yang lebih banyak.

  • Ketersediaan antioksidan untuk kontra stres oksidatif tersebut mungkin tidak memadai untuk bayi berat lahir rendah, karena ketidak matangan dan memiliki sedikit serapan kandungan gizi. Antioksidan seperti vitamin E dan N-acetylcysteine telah diusulkan sebagai pencegahan atau pelemahan dari keparahan bronkopulmonalis displasia (BPD).

  • Vitamin E Vitamin E sebagai terapi antioksidan tambahan pada bayi untuk menagkap radikal oksigen berlebih yang dihasilkan selama terpapar oksigen tinggi, sehingga mengurangi risiko toksisitas oksigen pada paru-paru sebagai bronkopulmonalis displasia (BPD) atau fibroplasia retrolental. Asupan vitamin E tersedia dari makanan enteral penuh dengan ibu susu atau formula prematur, atau jika perlu, dari standar dosis yang ditentukan multivitamin parenteral atau enteral persiapan.

  • Plasma rendah selenium pada 28 hari dikaitkan dengan peningkatan pernafasan morbiditas pada bayi prematur < 1.500 g berat lahir di Selandia Baru , daerah tanah yang kekurangan selenium. Rendah Selenium plasma dan alpha tocopherol ( Vitamin E ) secara bermakna dikaitkan dengan pernafasan yang parah penyakit dan BPD pada bayi prematur 30 minggu kehamilan dibandingkan dengan bayi prematur yang sehat. Suplemen selenium yang diusulkan untuk mengurangi stres oksidatif demikian dengan BPD.

  • Penyediaan eksogen N-acetylcysteine (NAC), prekursor untuk glutathione (GSH) dalam jaringan, diusulkan untuk meningkatkan ketersediaan salah satu antioksidan alami pertahanan dalam jaringan. Secara khusus, fungsi GSH untuk menetralisir hidrogen peroksida, sehingga mengurangi jumlah ROS.

  • Dalam bayi prematur, Sapisuperoksida dismutase (SOD) disuntikkan intramuskuler mengakibatkan penurunan kebutuhan untuk positif tekanan udara dan frekuensi yang lebih rendah dari masalah pernapasan setelah keluar rumah sakit. Bayi yang diberi Sapisuperoksida dismutase (SOD) mengalami penurunan sesak nafas sebesar 44% dan secara signifikan lebih rendah kejadian penyakit pernapasan yang diperlukan obat paru. Sedangkan enzim antioksidan tidak muncul untuk mencegah BPD, jika diberikan pada awal kehidupan mereka (bayi) dapat memberikan beberapa manfaat jangka panjang bagi kesehatan pernapasan

  • InsitosolDiusulkan bahwa pasokan yang cukup dari memper- tinggi inositol sintesis dan sekresi surfaktan paru, yang bisa mempengaruhi mekanika paru dan mengurangi keparahan penyakit paru-paru.Vitamin A Vitamin A diusulkan memiliki peran dalam pencegahan BPD berdasarkan aksinya sebagai stimulan untuk re-epitelisasi dari paru-paru jaringan setelah cedera akut yang disebabkan oleh barotrauma atau kehabisan oksigen.

  • Kebutuhan energi yang lebih tinggi telah diusulkan sebagai penyebab pertumbuhan kegagalan pada bayi BPD , menghubungkan ini ke basal tinggi tingkat metabolisme atau peningkatan pengeluaran energi karena kerja bernapas.

  • Hambatan lain untuk mencapai pertumbuhan yang optimal di berat bayi lahir rendah adalah penggunaan glukokortikoid eksogen seperti deksametason untuk meningkatkan kepatuhan paru. Steroid dexamethasone adalah biasa digunakan sebagai terapi untuk menginduksi pematangan paru-paru, sehingga memungkinkan sebelumnya penyapihan dari ventilator dan pencegahan BPD. Dosis deksametason diberikan kepada berat bayi lahir rendah dikaitkan dengan pembatasan berat, panjang, dan kepala pertumbuhan lingkar dan kelainan pada biomarker pergantian tulang.

  • BPD atau Displasia Bronkopulmoner adalah kelainan respiratorik yang terjadi pada bayi yang lahir dengan berat badan rendah dan masa gestasi yang kurang. Gejala klinis yang terlihat adalah kulit membiru, batuk, sesak nafas, laju pernafasan cepat, dan penurunan berat badan yang signifikan. Diagnosis dapat ditegakkan dengan berbagai pemeriksaan penunjang. Terapi yang dapat diberikan adalah terapi oksigen, nutrisi, dan Deksamentosa. Secara umum, bayi dengan BPD dapat hidup. Tetapi, tidak menutup kemungkinan bahwa anak-anak atau dewasa yang memiliki riwayat BPD dapat menderita kelainan pulmoner.